Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_012

gambar

Overgeared_012

Bab 12


Jika tidak sekarang, Aku tidak tahu, kapan Aku bisa bergabung dengan party penyerangan Guardian of Forest di masa depan.

"Tolong izinkan Aku bergabung dengan party."

Aku akan bergabung dengan party, bertahan sampai Guardian of Forest meninggal dan mengambil semua blue orichalcum yang jatuh. Tidak masalah, jika anggota party yang lain mati.

"Pokoknya, exp-ku tidak bisa turun, jika Aku mati!"

Jika Aku benar-benar sial, maka Aku mungkin menjatuhkan Greatsword Mamon atau Armor Mengel, yang merupakan aset seluruh kekayaanku. Tapi jika Aku mengambil risiko, Aku mungkin bisa mendapatkan blue orichalcum. Aku mengungkapkan emosiku yang kuat, ketika Aku menatap Toban.

Apakah Aku terlalu berani? Apakah Aku memiliki rasa malu? Aku mendongak untuk melihat Toban yang menatapku dengan ekspresi bingung.

"Kamu level berapa?"

"Apa? Bukankah kamu mengatakan level dan kelas itu tidak masalah?"

"Aku memang mengatakan itu pada awalnya, tapi… anggota party yang tak terduga tiba. Jadi, aku sekarang mencari mereka yang berada di atas level 120. Lebih disukai, mereka yang memiliki profesi priest atau mage. Seperti yang Kamu tahu, Guardian of Forest adalah monster yang tubuhnya terbuat dari mineral. Jadi, serangan fisik tidak akan berhasil. ”

Toban menatap great sword-ku dengan tatapan tidak percaya. Tatapan yang dengan tegas menyatakan jika dia tidak ingin menerimaku ke dalam party.

"Maka, orang ini seharusnya tidak mengatakan, jika dia akan mengambil level atau kelas apa pun."

Haruskah Aku menyerah? Tidak, Aku tidak bisa menyerah, ketika memikirkan blue orichalcum. Aku akan bergabung dengan party, tidak peduli apa yang terjadi.

"Tolong terima Aku. Aku tidak akan menahanmu. "

"Kamu level berapa?"

Aku saat ini level -3. Tapi, karena Greatsword Mamon dan Plate Armor Mengel, kemampuan bertarungku yang sebenarnya berada di atas level 30. Jika Aku mengaku level -3… Aku akan langsung diusir.

"30… tidak, minus… tidak, plus 100."

"30 minus, plus 100?"

"Tidak… tidak. Hanya 100."

Saat ini Aku level -3. Tapi, Aku sudah mendekati level 100, jika itu bukan untuk quest Ashur. Mari kita coba sekali. Ketika Aku benar-benar memasuki party, Aku tidak bermaksud untuk bertarung. Sebaliknya, Aku akan mengikuti mereka, seperti Aku adalah tikus mati.

‘Jika Aku berhati-hati, mereka tidak akan menyadari, jika Aku menipu mereka tentang level-ku.’

Wajah Toban menunjukkan ekspresi khawatir.

“Senjatamu adalah great sword? Bukan sekitar level 65? Bahkan jika itemmu memiliki peringkat epic, mengklaim sebagai level 100… Apakah Kamu benar-benar level 100? "

"Tentu saja. Greatsword Mamon-ku telah diperkuat menjadi +5. Jadi, Aku masih bisa menggunakannya. "

Wajahku diam. Aku hanya menggertak. Aku mengeksploitasi fakta, jika item yang ditingkatkan di bawah +5 tidak akan memiliki perubahan penampilan. Jadi Aku berbohong, jika Greatsword Mamon sebenarnya +0, menjadi +5.

Tapi, Toban tidak mudah percaya.

"Bahkan jika Greatsword Mamon adalah +5, untuk tetap menggunakannya di level 100 adalah… Selain itu, armormu tidak sebagus peralatan yang bisa dipakai player level 100. Selain itu, di mana sepatu, sarung tangan, dan aksesoris?"

Itu akurat. Mengel's Plate Armor yang saat ini kupakai, hanya level 60. Helm, sepatu, sarung tangan, dan aksesoris-ku semuanya hilang pada investasi quest tiga bulan…

"Barang-barang yang seperti darahku…"

Dalam hal sepatu dan sarung tangan, mereka hancur. Karena, Aku tidak mengelola daya tahan mereka. Aku mengelola daya tahan helm dan aksesori-ku. Tapi sangat disayangkan, jika Aku menjatuhkannya, ketika Aku meninggal.

Saat aku mengingat masa lalu yang jahat, Toban menatapku dengan curiga.

Aku berkata,

"Satu-satunya orang yang tidak membutuhkan armor dan aksesoris adalah, mereka yang memiliki kontrol yang sangat baik atas senjata mereka, seperti Aku. Bahkan, Aku melepas armor ini setiap kali Aku berburu. Aku hanya mempersenjatai diri dengan great sword dalam perburuan. ”

Kontrol adalah kata yang tidak berlaku bagiku. Karena, Aku minum potion, seperti Aku minum air… setiap kali Aku berburu. Ketika Aku menonton para pemburu di TV, Aku melihat mereka yang dengan indah memanfaatkan celah monster.

Aku melepaskan keterampilan yang kuat, karena mereka menghindari serangan monster. Sementara itu, Aku hanya mengambil potshots acak dan minum ramuan, setiap kali HP-ku rendah. Itu adalah metode berburuku.

Tapi saat ini, Aku perlu menggertak untuk memasuki party penyerbu. Karena itu, Aku mengutip pernyataan yang Aku dengar tentang kontrol. Namun, itu adalah sebuah kesalahan besar. Tubuh Toban sepenuhnya dipersenjatai dengan armor berat dan perisai.

"Huh… jadi, orang yang memakai armor tidak terampil?"

Dia tersenyum, tapi matanya dingin. Dia sangat marah. Masalahnya adalah, jika anggota party lain di sekitarnya juga dipenuhi dengan kemarahan.

"Kamu membuatnya terdengar, seperti mengenakan armor dan aksesori adalah hal yang buruk."

"Dengarkan dia… Dia tidak pernah memakai armor. "

"Mereka yang memakai armor dan aksesoris tidak kuat? Jika kita tidak ingin diabaikan, kita harus melepasnya…"

Aku mencoba untuk menenangkan orang-orang yang marah, yang berbicara dengan sarkastik,

"Itu terlalu banyak. Aku tidak bermaksud sesuatu yang buruk. Aku hanya menjelaskan, mengapa aku kurang bergantung pada defense."

"Ngomong-ngomong, itu artinya, aku tidak boleh memakai armor itu! Levelmu lebih rendah dari levelku!"

Seorang pria paruh baya yang tampak liar, menyela dengan teriakan. Dia dilengkapi dengan dua kapak yang bersinar, armor dan ornamen yang indah. Tampaknya, itu benar-benar seperti player tingkat tinggi. Dia tampak lebih marah daripada yang lain.

"Grid? Ini pertama kalinya aku melihatmu. Kamu, sudahkah kamu melakukan perburuan di sekitar sini? Aku tahu, seberapa kuat monster di daerah ini. Kamu pasti harus percaya diri, jika kamu membual tentang memburu mereka tanpa armor. "

Anggota party yang lain mengangguk.

"Berdasarkan kata-katanya, dia pasti pemula di bidang ini."

"Pernahkah kamu melihat seseorang bernama Grid?"

"Aku belum pernah melihatnya di tempat berburu terdekat. Bagaimana denganmu?"

"Jujur, itu terdengar seperti omong kosong… Aku pikir, dia sebenarnya lebih rendah dari level 100."

"Memandangnya sekarang. sepertinya, dia mati dan menjatuhkan barang-barangnya saat berburu sendirian. Mungkin niatnya untuk memasuki party tidak murni. Dia sudah tidak kehilangan apa-apa. Jadi…"

Suasana semakin buruk.

‘Orang-orang yang tajam… Bagaimana sekarang? Haruskah Aku menyerah di party?’

Ketika Aku merasa bingung… Seorang pria berambut pirang dengan tubuh bagian atasnya terbuka, muncul dan turun tangan.

"Semua orang berhenti."

Anggota party menjadi bersemangat, dengan penampilan pria itu.

"Tempat pertama di peringkat matrial art, Regas."

"Persyaratan item peralatan sangat tinggi. Sehingga menaikkan level sulit. Namun, dia sudah di atas level 180."

"Nama panggilannya adalah Taekwon Master, Taekwon Master. Benarkah gerombolan itu akan meleleh, saat terkena tinjunya?"

“Wow! Dia benar-benar datang! Aku melakukannya dengan baik, untuk bergabung dengan party ini! Seniman bela diri mengabaikan defense untuk menyerang titik lemah. Tidak bisakah teknik ini menimbulkan kerusakan besar pada Guardian of Forest? "

Regas menarik perhatianku dan mendekatiku.

"Great sword sangat lambat dan memiliki gerakan lebar. Jadi, tidak mudah untuk mengambil tindakan menghindar, selama pertempuran. Oleh karena itu, luar biasa, jika kamu berburu tanpa mengenakan armor."

Regas tampan, langsing, dan memiliki otot yang ideal.

Karena sifat kelasnya, dia populer di kalangan wanita. Karena, dia tidak mengenakan pakaian atasan apa pun. Bahkan, ketika Aku melihat lebih dekat padanya. Aku melihat, jika dia sebenarnya sangat tampan.

Aku merasa seperti cumi-cumi yang berdiri di sampingnya.

Aku secara naluriah membenci orang yang tampan. Jadi, Aku menjawab dengan terus terang,

"Ini bukan masalah besar."

"Hoh, ini bukan masalah besar… Harapanku tentang keterampilanmu telah meningkat. Aku akan senang, melihat secara langsung kemampuan luar biasamu."

Regas berkata kepada yang lain,

"Orang ini juga akan bergabung dengan party. Awalnya, itu adalah party yang tidak memiliki batasan pada kelas atau level. Beberapa anggota party berada di bawah level 90. Jadi aku tidak berpikir, ada masalah dalam menerima satu player level 100 lagi . "

"Tapi…"

Orang-orang masih merespons dengan buruk, jadi Regas menambahkan,

"Seperti yang kamu tahu, hanya player level 170 atau lebih tinggi, yang bisa menyerang Guardian of Forest dengan benar. Namun, alasan mengapa aku mengumpulkan sebanyak mungkin orang tanpa batas level adala,h jika semua orang diperlukan untuk mengurus crystal golem yang terus-menerus dipanggil oleh Guardian of Forest.

Guardian of Forest akan ditangani oleh 17 anggota guildku, termasuk Toban dan Vantner. Kami ingin orang-orang mengikat kaki crystal golem, sementara kami fokus pada Guardian of Forest. Aku pikir, keterampilan Grid cukup untuk keinginan kita. "

"……"

"Dia ingin bergabung dengan party. Jadi, aku tidak tahu, mengapa kita harus menolaknya. Aku bisa mengerti, Kamu meragukan tindakannya. Tapi, mengapa Kamu meragukan orang yang sebelumnya tidak kamu ketahui? "

Pernyataan orang kuat itu memiliki reputasi baik. Begitu Regas berbicara, anggota party memiliki suasana, seperti mereka akan menerimaku ke dalam party. Tapi, mereka memiliki niat tidak murni.

"Mari kita lihat seberapa baik gerakannya."

"Awasi dia saat berkelahi… Kita akan lihat, apakah dia orang sombong atau tidak."

"Dia mengatakan, jika dia berkelahi tanpa armornya? Lalu, dia tidak bisa mengenakan armornya pada serangan ini."

"Aku akan mengawasinya dengan cermat."

Sebuah party yang dipenuhi dengan permusuhan yang intens!

Ini bukan party serangan Guardian of Forest, tapi party serangan Grid.

"Aku tidak bisa bergabung dengan party ini."

Jika Aku bergabung dengan party sekarang, Aku harus bertarung di depan mereka. Sebagai pemain level -3, Aku pasti akan mati dengan cepat dan bahkan tidak melihat Guardian of Forest… apalagi melihat blue orichalcum.

Itu juga akan disertai dengan rasa malu ekstra.

"Tidak masalah. Aku tidak akan bergabung dengan party. "

Aku melangkah mundur, menyebabkan lelaki paruh baya itu tertawa.

"Apakah kamu hanya menggertak?"

Sikap yang mengabaikan orang!

Tapi, Aku tidak marah, karena kata-katanya benar.

Aku menjawab dengan dingin,

"Bukan ide yang baik untuk bergabung dengan party, dengan orang-orang yang tidak percaya padaku."

Awalnya, anggota party harus bisa saling percaya. Namun, semua orang di sini meragukanku. Anggota party terpaksa menerima kata-kataku.

"Yah… itu benar."

"Kalau dipikir-pikir, kami sangat bersemangat, sehingga kami membawanya ke ujung yang lain."

"Aku setuju. Aku tidak tahu apakah itu benar. Jadi, aku harus tetap diam."

"Itu benar. Sebenarnya, bukankah kita yang melakukan dosa? Aku merasa tidak enak sekarang."

Aku tidak memegang anggota party lebih lama, dan meninggalkan tempat ini. Regas mengikutiku.

"Apa itu?"

Sikap Aku dingin, tapi Regas hanya meminta jabat tangan dengan senyum lembut.

"Aku berharap bisa bertemu lagi denganmu lain kali, prajurit Greatsword yang tidak menggunakan armor. Sebagai orang yang berjalan di sepanjang jalur seorang seniman bela diri, Aku sangat tertarik padamu."

Aku tidak ragu, jika dia tertarik padaku. Aku tidak berpikir itu hanya gertakan, ketika Aku menatap mata jujurnya.

Aku berjabat tangan dengannya dan berpikir,

‘Kenapa dia begitu naif?’

Dia adalah orang yang baik. Jika suatu hari nanti Aku punya kesempatan, Aku akan menjadikannya teman yang bisa Aku pinjami uang.

"Kalau begitu, aku akan bertemu lagi denganmu."

Ambil uang darinya nanti… tidak, aku berhutang padanya. Oleh karena itu, Aku mengucapkan selamat tinggal pada Regas dengan senyum lebar, dan menuju langsung ke bengkel.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_012"

Follow Us