Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_027

gambar

Overgeared_027

Bab 27


"Lululala…"

Secara alami, Aku menyenandungkan lagu. Dan begitu Aku keluar dari kapsul, Aku duduk di kursi toilet.

"Lululululu…"

Aku kemudian menuju ke dapur dan minum air dingin.

"Lalalalala…"

Aku berbaring di sofa dan menonton TV. Senandung itu tidak berhenti, dan tawa bahkan mulai muncul.

Aku sangat senang!

Berkat quest tersembunyi, Aku memperoleh skill buff tempur dan membersihkan quest dengan aman, membuka jalan ke quest terkait. Aku juga mendapatkan banyak level dalam waktu singkat.

“Aku membunuh beberapa gangster dan mencapai level 21. Bukankah ini jackpot yang sangat besar? Mengapa keberuntunganku, begitu baik akhir-akhir ini?”

Quest tersembunyi tidak mudah diperoleh. Ini adalah pertama kalinya dalam satu tahun, Aku bermain Satisfy. Di antara milyaran orang yang saat ini bermain Satisfy, hanya segelintir yang akan mendapatkan quest tersembunyi.

Banyak hal telah berjalan dengan baik, sejak Aku menjadi Pagma’s Descendants. Benar-benar kelas yang luar biasa.

"Ada alasan untuk kemalanganku. Itu adalah wahyu dewa, setelah bertahun-tahun mengalami kemalangan. Ahahahahat…!"

Jenis quest apa yang akan diberikan Blacksmith Khan kepadaku? Dan ganjarannya? Mungkin hadiah besar akan menjadi barang unik, yang bisa Aku gunakan untuk sementara waktu…

Jika begitu!

"Aku bisa menjadi miliarder! Kuahahaha!"

Kinerja Dainsleif dan Valhalla hampir sama dengan nilai unik ‘Failure’ yang Aku rancang. Namun, karena kondisi penggunaannya sangat normal. Itu adalah mungkin untuk memiliki nilai astronomi, ketika berhadapan dengan player.

"Itu adalah item yang mengingatkanku, mengapa Failure adalah kegagalan."

Albatino adalah blacksmith yang hebat. Dia mungkin blacksmith yang memberi inspirasi kepada Pagma…

"Orang hebat seperti itu bukanlah blacksmith yang legendaris. Sementara, aku sengaja menemukan kelas blacksmith yang legendaris selama quest… Yah, ini adalah dunia."

Aku sekali lagi merasa bersyukur terhadap kelas legendary yang Aku peroleh.

"Hrmm."

Aku menatap jam tanganku dengan menguap dan melihat, jika sudah dua jam sejak Aku meninggalkan kapsul.

“Delapan jam telah berlalu di dunia Satisfy. Tidakkah Khan akan segera bangun? "

Menurut dokter, kesehatan Khan sangat parah akibat minum berlebihan dan stres. Tapi, jika Aku mengikuti kisah quest. Khan akan mengatasi kecanduan alkohol dan kesehatannya akan pulih. Jadi, Aku tidak perlu khawatir tentang itu.

Aku terhubung ke Satisfy.

"Login."

Visi-ku menjadi gelap sebelum memberi jalan ke cahaya hangat, saat Aku membuka kedua mata.

"… Ini kliniknya."

Tempat terakhir-ku logout adalah klinik tempat Khan dirawat di rumah sakit. Aku segera pergi, untuk menemukan dokter bernama Simon.

"Apa status orang tua itu?"

Simon tersenyum ramah.

"Aku pikir, itu berbahaya karena peningkatan tekanan darah, yang tiba-tiba dalam kondisinya yang melemah. Namun, kondisinya lebih baik dari yang diharapkan. Dia segera bisa keluar dari rumah sakit. Dewa telah memberkatinya…"

"Aku senang mendengarnya."

"Dia akan lebih sehat, jika dia berhenti minum di masa depan."

Aku menuju ke kamar Khan dengan Simon. Setelah beberapa saat, Khan tersenyum ketika melihatku.

"Ohh, selamat datang. Aku berutang banyak kepadamu."

Aku menjawab sambil tersenyum,

“Mereka yang dalam keadaan sulit harus saling membantu. Sekarang, kamu bisa meninggalkan rumah sakit. Kamu hanya perlu membayar biaya perawatan. "

"……"

Kenapa bukan Khan yang menjawab? Aku tidak bisa menahan perasaan tidak nyaman. Kemudian, kata-kata Khan seperti sambaran petir dari langit yang cerah.

"Maafkan ak … aku saat ini tidak…"

I-Ini…!

Rasanya, seperti sambaran petir melintas di benakku.

"Jangan bilang… kamu tidak akan membayar tagihannya?"

“Bukan Aku yang tidak akan membayar, tapi Aku tidak bisa. Aku tidak punya uang. "

“Lalu, apa yang akan kamu lakukan? Apakah klinik ini menerima kredit? "

Aku menatap Simon. Ekspresi ramahnya yang selalu hadir hilang. Kemudian, Simon berbicara dengan ekspresi yang sangat bisnis.

"Hutang tidak mungkin."

"……"

Aku ingin meninggalkan orang tua ini sendirian. Tapi kemudian, Aku tidak akan bisa mendapatkan quest.

“Sial… itu! Nasib burukku sedang menunggu! Keberuntungan adalah yang terburuk!”

Aku harus membayar satu emas untuk biaya perawatan Khan. Aku takut menghitung, berapa banyak yang telah Aku habiskan hari ini.

Bengkak Khan.

"Terima kasih sekali lagi."

Begitu Khan tiba di bengkelnya, dia menoleh padaku dan membungkuk 90 derajat. Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya yang tulus. Untungnya, dia memiliki hati nurani. Dia berterima kasih kepada orang yang membayar satu gold untuk tagihan medisnya.

"Terima kasih. Terima kasih banyak. Aku bisa merasakan harapan lagi karena dirimu. Aku dapat mempertahankan bisnis yang telah ada dalam keluargaku selama tujuh generasi, yang Aku hampir kehilangan karena ketidak-tahuanku. Aku tidak tahu cara membalasmu…"

Khan mulai menangis. Tidak seperti orang muda, orang tua benar-benar memiliki banyak air mata.

"Pria tua…"

Aku meraih tangan kasar Khan.

Itu adalah tindakan umum yang akan dilakukan 'karakter utama' dari drama.

'Bukankah wajar untuk membantu tetangga yang bermasalah? Ini bukan apa-apa, Pak Tua. Tidak perlu merasa menyesal. Aku tidak membutuhkan apa pun sebagai imbalan atas bantuanku.'

Kata-kata yang tidak realistis seperti itu, akan diucapkan.

Tapi, aku bukan protagonis drama!

Aku adalah pecundang dari masyarakat modern yang kejam dan tak kenal belas kasihan, yang dekat dengan hukum alam Serengeti. Aku ingin hadiah!

"Jika kamu benar-benar menghargainya, berikan aku sesuatu. Ayo."

"Ya, itu benar. Tentu saja, aku harus membayarmu. Jasa-mu terlalu besar, aku tidak tahu jenis ganjaran yang diberikan kepadamu."

Aku hanya memperhatikan, apakah lelaki tua ini benar-benar sederhana? Apakah dia tidak memperhatikan kata-kata yang Aku gunakan? Aku tetap fokus. Aku tidak bisa memikirkan hal lain.

"Pak Tua, kamu hampir dirampok bengkel ini oleh para gangster itu. Jika kamu terus minum, kesehatanmu akan memburuk, dan kamu akhirnya akan mati."

"Um, itu benar."

"Ketika Kamu pingsan karena tekanan darah tinggi, Kamu bisa mati. Bukankah Kamu hidup, karena Aku membawamu ke klinik dan membayar biaya perawatanmu?"

"Ya."

"Kalau begitu bukankah aku penyelamat hidupmu?"

"Ya."

Aku berbicara secara logis.

"Untuk penyelamat hidupmu, kamu harus memberiku harta berharga, yang setara dengan hidupmu!"

Khan berhenti menangis dan terlihat sangat menyesal.

"Harta berharga yang setara dengan hidupku… aku tidak memiliki hal seperti itu. Apa yang harus aku lakukan? Ugh…"

"Jangan terlihat sedih. Aku sangat baik, jadi aku tidak ingin harta yang setara dengan hidupmu. Di sana, di sana."

Aku menunjuk ke lantai dua dengan jariku.

"Jika kamu memberiku Dainsleif dan Valhalla, itu sudah cukup sebagai hadiah."

Jantungku berdetak kencang. Itu karena, Aku dipenuhi dengan harapan untuk menerima barang sebagai hadiah. Tapi, ini aku. Dunia tidak pernah berjalan dengan mudah.

"Mereka adalah benda pusaka yang telah diturunkan dalam keluargaku, selama beberapa generasi. Ini adalah harta yang tak dapat dibandingkan dengan nyawaku. Aku akan memberikan hidupku padamu. Tapi, aku tidak bisa memberimu barang-barang itu."

Itu adalah penolakan datar. Jika dia tidak akan memberikannya, mengapa repot-repot begitu tulus?

Saat kerutan muncul di wajahku, Khan terbatuk malu dan menjelaskan.

"Ini adalah harta yang leluhurku, Albatino mendedikasikan jiwanya. Harta jiwanya tidak bisa ditangani oleh keturunannya. Aku berkewajiban menjaga pusaka ini, sampai hari di mana aku mati. Tapi, ada pengecualian."

Khan adalah keturunan Albatino? Dia tidak bisa memalsukan darahnya. Apakah itu berarti dia akan menampilkan skill blacksmith tingkat advance, begitu kecanduan alkoholnya sembuh? Dan apa pengecualiannya?

"Apa pengecualiannya?"

Tatapan Khan menjadi serius.

 “Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu. Bagaimana Kamu bisa menggunakan harta itu? Dan bagaimana Kamu tahu nilainya, hanya dari sekilas? "

Khan menjelaskan.

"Dainsleif dan Valhalla adalah alat pertempuran yang sial. Performa mereka melampaui imajinasi. Tapi, karena persyaratan penggunaan, sudah ratusan tahun sejak pemiliknya muncul. Tidak ada pahlawan yang bisa menggunakannya.

Sudah seperti itu selama beberapa abad terakhir. Karena untuk itu, mereka telah menghilang dalam catatan sejarah. Sekarang tidak ada yang tahu, tentang keberadaan mereka. "

Khan dan aku naik ke atas. Kami berdiri menghadap Dainsleif dan Valhalla.

Khan menyentuh mereka dan memberi isyarat.

“Aku sedih, karena aku ingin dunia mengetahui nilai Dainsleif dan Valhalla. Jadi, Aku menempatkannya di tempat yang menonjol ini. Tapi, untuk sepenuhnya memahami pekerjaan yang sangat baik. Orang tersebut membutuhkan tingkat wawasan yang sama, dengan penciptanya. Meskipun telah menampilkannya selama beberapa dekade, tidak ada yang mengerti nilainya.”

Khan menatapku.

"Lalu, kamu muncul di sini."

Cerita panjang dimulai.

"Ada legenda yang diturunkan di keluargaku. Sekitar 130 tahun yang lalu, seorang pria bernama Pagma datang ke sini. Dia menemukan Dainsleif dan Valhalla menumpuk debu di sudut toko. Dia melihatnya sekilas. Nilai Dainsleif dan Valhalla…"

Mata Khan berkedip.

"Pagma mengagumi karya Dainsleif dan Valhalla. Dikatakan, jika dia memamerkan ilmu pedang yang mengenakan Dainsleif, yang tidak pernah digunakan oleh pahlawan mana pun. Keindahannya tidak bisa dipercaya, dan ilmu pedang sepertinya menembus langit, menciptakan kilat. ”

Aku kagum. Dongeng yang absurd, tapi mengasyikkan! Apakah dia membaca minat di mataku?

Khan menjadi lebih tenggelam dalam kisah itu.

"Leluhurku yang menyaksikan ilmu pedang itu, berlutut di depan Pagma dan memohon. ‘Tolong ambil Dainsleif dan Valhalla’. Itulah yang diinginkan leluhurku.'"

"Ohh! Itu menjadi lebih besar! Begitu? Apakah Pagma setuju? "

"Tidak. Jika Pagma setuju, maka Dainsleif dan Valhalla tidak akan ada di sini sekarang. Ini adalah jawaban Pagma. 'Karya-karya ini dipenuhi dengan jiwa Albatino. Aku akan menolak, karena mereka begitu kuat. Mereka tidak boleh disia-siakan untuk hal kecil seperti diriku'. Pagma keras kepala dan leluhurku akhirnya harus menyerah. "

Aku benar-benar tidak mengerti pria bernama Pagma ini. Tidak, mengapa dia menolak sesuatu yang gratis? Aku akan menerima dan menjualnya.

'Ah, Pagma pasti orang yang sangat kaya. Jadi, dia tidak serakah.'

Kisahku berlanjut, ketika Aku memikirkan hal ini.

"Pagma mengatakan ini sebelum dia pergi dari sini. ‘Saat ini, tidak ada pahlawan yang dapat menangani armor ini. Namun, ketika saatnya tiba, banyak pahlawan akan muncul, dan mereka semua akan memenuhi syarat untuk menjadi penguasa armor itu. ’"

"……"

Aku menafsirkan kata-kata Pagma. Banyak pahlawan yang ia bicarakan, merujuk pada player. Pertumbuhan pengguna sangat cepat dan tidak terbatas. Akan segera ada peringkat yang bisa menggunakan Dainsleif dan Valhalla.

‘Aku tidak ingin barang-barang ini diambil oleh mereka.’

Aku langsung bertanya pada Khan.

"Jadi, apa alasan penjelasan yang panjang itu?"

Khan menjawab tanpa ragu-ragu.

"Aku ingin tahu identitasmu."

"Apakah kamu pikir, aku adalah salah satu pahlawan yang dibicarakan Pagma?"

"Itu benar. Bukankah aku mengatakan ada pengecualian? Jika kamu dapat membuktikan, jika kamu adalah pahlawan yang dibicarakan Pagma… aku bersedia memberimu Dainsleif dan Valhalla."

Ada harapan kuat di mata Khan.

Aku tidak bisa tahu. Ada Tautan dengan quest kuno, yang semakin dekat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_027"

Follow Us