Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_082

gambar

Overgeared_082

Bab 82


'Baik…!'

Aku bersukacita, ketika metode produksi untuk Divine Shield memasuki tanganku, dan administrator mendesakku.

“Tidak ada waktu! Ada bengkel di kastil, jadi buat perisai di sana! "

Aku bahkan tidak bisa membuang waktu bolak-balik dari bengkel Khan?

"Aku perlu membeli bahan yang dibutuhkan untuk membuatnya. Jadi, Aku harus mampir ke pasar."

"Aku akan memberimu pelayan untuk melakukan semua pekerjaan kasar."

"Jika kamu berkata begitu…"

Aku langsung menuju bengkel di kastil. Tingkat para blacksmith ini jauh lebih rendah dari Khan, tapi fasilitasnya sebanding dengan pandai Khan. Aku membuka gulungan itu.

[Apakah Anda ingin belajar cara membuat Divine Shield?]

"Ya."

[Anda telah belajar cara membuat Divine Shield.]

[Divine Shield

Rating: Rare - Legendary

Informasi Peringkat Rare:

Daya Tahan: 360/360

Defense: 189

Magic Resistance: 150

* Ada kemungkinan langka untuk sepenuhnya menolak black magic.

Informasi Peringkat Epic:

Daya Tahan: 430/430

Defense: 230

Magic Resistance: 181

* Ada kemungkinan tertentu untuk sepenuhnya menolak black magic.

Informasi Peringkat Unique:

Daya Tahan: 510/510

Defense: 295

Magic Resistance: 238

* Ada kemungkinan tertentu untuk sepenuhnya menolak black magic.

* Skill 'Cahaya Dewa' akan dihasilkan.

Informasi Peringkat Legendary:

Daya Tahan: 680/680

Defense: 370

Magic Resistance: 280

* Ada kemungkinan besar untuk sepenuhnya menolak black magic.

* Skill 'Cahaya Dewa' akan dihasilkan.

* Skill 'Bantuan Ilahi' akan dihasilkan.

Perisai yang berisi kekuatan Rebecca, dewi Cahaya. Karena kekuatannya melawan black magic, semua pengikut iblis dan Order of Yatan akan menderita, ketika menghadapi perisai ini.

Ketentuan Penggunaan:

Level 190 atau lebih.

Strength Lebih dari 500.

Divine Power Lebih dari 1.000.

Seorang anggota Order of Rebecca.

Berat: 800]

"Peringkat minimum rare…"

Aku memeriksa detail Divine Shield dan daftar materi yang diperlukan.

‘Batu ajaib ada di tengah, dan akan menjadi media untuk menyuntikkan Divine Power. Mithril akan digunakan untuk kerangka, kemudian dilapisi baja. Dan penyepuhan emas? Aku butuh emas?"

Rebecca, dewi cahaya, memiliki dua simbol. Satu adalah matahari dan yang kedua adalah emas. Itu berarti, sejumlah besar emas diperlukan untuk membuat Divine Shield.

'Batu ajaib, mithril, dan emas. Nilai bahannya bagus. Ini benar-benar barang mewah.’

Bahan utama yang diperlukan untuk membuat perisai adalah satu batu ajaib kelas atas, 2kg bijih mithril, 15 kg bijih besi, dan 400g emas.

Aku memiliki pelayan yang diberikan oleh administrator kepadaku, dengan daftar bahan yang diperlukan untuk membuat dua perisai.

Setelah beberapa saat. pelayan datang membawa bahan-bahan dan menyerahkan tanda terima.

"Total biaya pembelian adalah 16.935 gold dan 20 silver."

"…"

Aku membutuhkan banyak uang, hanya untuk membuat dua perisai!

Ini dekat dengan seluruh keberuntunganku!

"Bahkan, jika itu dijamin akan selesai dengan setidaknya peringkat rare… jika biaya bahan terlalu tinggi, aku akan menerima kerusakan, jika berakhir dengan peringkat rare."

Administrator membutuhkan Divine Shield, yang setidaknya memiliki peringkat epic. Dalam kasus terburuk, jika hanya perisai rare yang dibuat, Aku harus menjualnya di tempat lain. Namun, ketentuan penggunaan berarti, itu terbatas pada Order of Rebecca.

"Ah, ini omong kosong."

Itu menyenangkan. Aku tidak suka itu. Aku berpikir untuk menyerah.

"Tapi, bahkan jika bahannya mahal… keuntungannya akan lebih tinggi, jika peringkat epic muncul."

Dua perisai, salah satunya harus memiliki setidaknya peringkat epic! Setelah lama berpikir, Aku membuat keputusan dan mengeluarkan palu.

"Aku akan berhasil."

Ttang! Ttang!

Durasi quest hanya dua hari. Aku segera mulai melebur baja dan mithril. Tiba-tiba, Aku terkejut melihat Cassus berdiri diam-diam di dinding di belakangku.

'Apa? Dia masih di sini?’

Cassus sepertinya mengikutiku dari kantor administrator. Tapi dia tidak memiliki kehadiran, jadi Aku tidak sadar, dia ada di belakangku. Wajah tanpa ekspresi! Kulit pucat! Mata busuk itu!

Itu adalah penampilan saleh seorang priest dari dewi cahaya.

"Maaf, Tuan Cassus?"

"Ya."

"Kenapa kamu tidak istirahat saja? Giliranmu tidak akan lama."

Cassus menggelengkan kepalanya.

"Aku menghargai kesopanan, tapi Aku tidak bisa. Kamu tidak bisa menderita sendirian. Aku akan berdoa kepada Dewi Rebecca, sambil menonton. Ini akan menjadi doa untuk membantumu menghasilkan perisai yang hebat."

"…"

Tidak seperti kesan pertamaku, dia orang yang baik. Tapi, itu tidak semuanya baik.

"Tidak tahukah kamu, jika aku tidak mau melihat muka yang menyeramkan itu?"

Aku menekan kata-kata yang ingin Aku ucapkan dan mengabdikan diri pada produksi. Berapa lama waktu berlalu? Saat malam semakin dalam, blacksmith lainnya tertidur. Aku akhirnya selesai melebur mithril, yang cukup sulit.

"Ah, mithril adalah bahan yang rumit."

Saat Aku mengambil istirahat untuk mengambil roti dan air…

"Ambil ini."

"Hai! "

Aku ketakutan ketika mendengar suara di belakangku. Aku berbalik untuk melihat Cassus memegang keju di tangannya.

“K-Kamu! Apakah Kamu berdiri di sana sepanjang waktu? "

Cassus mengangguk dan menjawab dengan wajah tanpa ekspresi.

"Ya. Aku telah berdoa. "

"Tidak, jujur ​​saja, berdoa tidak membantu apa pun, jadi pergi saja dan santai…"

Wajah Cassus berubah untuk pertama kalinya. Dia sedikit mengernyit.

"Rebecca adalah dewi cahaya. Cahaya ini meliputi semua energi positif, termasuk keberuntungan. Doaku pasti akan memohon keberuntunganmu."

Ketika Aku memikirkannya, Aku melakukan kesalahan, dengan meremehkan doa di depan orang yang religius. Aku tidak ingin orang yang begitu menakutkan mendendam padaku. Aku mengangguk.

"Aku mengerti. Aku tidak tahu tentang iman dan membuat kesalahan. Maafkan Aku. Kemudian tolong terus berdoa. "

"Ya."

Cassus segera menyatukan tangannya, memejamkan mata, dan mulai berdoa.

"Dia adalah orang yang sangat aktif."

Aku mulai bekerja lagi, setelah makan roti dan keju dari Cassus. Lalu, satu jam kemudian. Aku memperbaiki batu ajaib ke kerangka mithril dan memanggil Cassus yang sedang berdoa.

"Sekarang giliranmu. Menanaminya dengan Divine Power. "

Cassus melangkah maju tanpa bicara. Dia berlutut di depan batu ajaib, dan mulai berdoa kepada Dewi Rebecca.

"Oh…! Atas nama Dewi Rebecca! "

Blah, blah.

Dia memulai doa yang lebih lama lagi.

"Dia tidak duduk dan berdoa sepanjang malam, tapi dia masih memiliki stamina sebanyak ini… Luar biasa."

Aku menjadi mengantuk. Aku tertidur dan terbangun, ketika mendengar suara Cassus yang lembut.

"Tuan Grid, infus Divine Power sudah berakhir. "

"Hai! "

Segera setelah Aku membuka mata, Aku melihat wajah pucat dan mata gelap Cassus. Bajingan ini, dia adalah seorang priest, tapi dia lebih mirip iblis.

"Apa yang salah?"

Apakah dia harus bertanya? Apakah dia melihat ke cermin? Aku ingin berkonfrontasi dengan Cassus, tapi Aku menahan diri.

"Ini bukan apa-apa. Sekarang Aku akan mulai? "

Aku terus membuat perisai sampai matahari terbit. Aku menghabiskan 23 jam membuat perisai. Aku biasanya menginvestasikan 20 jam, ketika membuat item. Tapi, kali ini berbeda. Aku tidak mau menginvestasikan 23 jam untuk membuatnya. Aku membutuhkan 23 jam untuk membuatnya.

"Ini sulit."

Berurusan dengan mithril dan batu ajaib itu sangat sulit. Akan berbeda, jika pengalamanku lebih tinggi, tapi sulit bagi Aku saat ini.

‘Itu membutuhkan advance Blacksmith mastery level 3 atau lebih tinggi. Jadi, bukankah itu barang yang sulit dibuat? Pengalaman juga memainkan peran penting. '

Puas mengejar realisme. Bahkan, jika pengguna memiliki level dan keterampilan yang sama, player yang memiliki lebih banyak pengalaman dengan keterampilan itu, akan menggunakannya lebih efisien.

Produksi barang serupa. Sebagai Pagma’s Descendants, Aku tahu bagaimana cara melebur mithril. Namun, karena Aku belum pernah benar-benar melebur mithril, Aku perlu menghabiskan banyak waktu untuk peleburan.

"Yah, sekarang setelah aku mengumpulkan beberapa pengalaman, aku bisa membuat perisai berikutnya lebih cepat."

Aku memulai produksi perisai kedua. Blacksmith yang menonton dari samping menanyaiku.

"Belumkah kamu membuat satu perisai ke atas panggung, sebelum selesai? Kamu hanya memiliki lapisan emas yang tersisa. Jadi, mengapa kamu mengerjakan perisai baru, alih-alih menyelesaikannya?"

"Aku ingin menyelesaikan keduanya pada saat bersamaan."

Aku mengatakan pada blacksmith itu, kebenaran.

‘Jika perisai pertama yang Aku selesaikan memiliki peringkat rare, motivasi Aku akan benar-benar jatuh. Lebih baik tidak mengetahui peringkat sampai selesai.’

Aku hanya punya cukup bahan untuk membuat dua perisai. Jadi, Aku akan menyelesaikan keduanya pada saat yang sama, dan berharap salah satu dari mereka akan berada di atas peringkat epic.

***

 

Lim Cheolho, CEO Grup S.A dan pengembang Satisfy, dikabarkan bekerja 20 dari 24 jam.

Orang mengira Lim Cheolho hanya beristirahat sejenak. Tapi, itu agak berlebihan.

Lim Cheolho juga memiliki waktu istirahat yang terpisah. Dia berbaring dengan nyaman di sofa kantor selama satu jam sehari, untuk memantau pengguna Satisfy. Dalam beberapa hari terakhir, Lim Cheolho secara intensif memantau Grid.

"Hoh, memang."

Lim Cheolho terus berseru. Matanya bersinar, seperti anak kecil yang menonton kartun yang mengasyikkan.

"Sangat menarik."

Dia bersungguh-sungguh. Lim Cheolho sangat tertarik dengan Grid.

Grid tidak memainkan game dengan efisien, tidak seperti kebanyakan pengguna. Dia juga tidak menggunakan jalan pintas. Dia bermain sederhana dan jujur. Setiap kali dia membuat item, dia menginvestasikan 20 jam waktu Satisfy.

Bukankah ini terlalu murni? Lim Cheolho menyukai kesucian jenis ini.

"Ha ha ha! Ini konyol! Dia mengalahkan knight level 188 dengan cara yang sangat beruntung! Ohh, dia menerima tawaran kemitraan dari NPC? Sungguh menyegarkan. Huh, karya Grid mencapai harga lelang tertinggi.

Ya ampun… terlalu banyak menjual barang legendary ke NPC. Tapi, sangat menyenangkan menonton pengguna seperti itu. Um? Dia tidak mengenali cincin Doran yang dipegang Irene? Apakah ini sangat disayangkan? Jika dia melakukannya, hubungannya dengan Irene akan tumbuh.

Hoh, membuat jubah transparan adalah pilihan cerdas. Um? Pada akhirnya, dia bahkan tidak mencoba membuat jubah tembus pandang? Yah, dia akan bisa membuatnya suatu hari nanti.

Ohh! Serangan dua orang! Hrmm, dia mendapatkan banyak level dan beberapa item. Tapi aku akan menyukainya, jika dia lebih fokus pada menemukan Pagma's Swordsmanship. Oke, dia akhirnya menemukan Pagma's Swordsmanship.

Tidak? Ha ha ha! Meniru mural selama berjam-jam! Mahakarya yang luar biasa! ”

Terkadang Lim Cheolho adalah pelengkap, kadang-kadang dia menyesal, kadang mengagumi, dan kadang-kadang bersemangat, ketika dia menonton Grid. Kemudian, dia menjadi marah untuk pertama kalinya di bagian tertentu.

"Tidak! Mengapa dia menolak quest Piaro? Itu akan menjadi hasil yang bagus! "

Asmophel yang diminta Piaro untuk dihukum, sekarang sakit parah. Grid akan dapat menyelesaikan quest. Kemudian, dia akan menerima hadiah besar. Tapi, Grid terlalu berhati-hati dan melewatkan peluang emas.

"Dia telah berubah, sejak Kesan Canyon. Awalnya, dia bertindak dengan cara yang tidak direncanakan dan dadakan. Tapi sekarang, dia memiliki rencana sendiri. Tapi, dia masih belum berpengalaman dan belum dewasa…"

Direktur Yoon Sangmin menyebut Grid bodoh. Itu karena, Grid tidak bisa memberikan efisiensi kelas legendary dengan baik. Lim Cheolho tertawa, tapi ketika dia memperhatikan, dia merasa sedikit mengerti, tentang frustrasi Yoon Sangmin.

Suatu hari, Yoon Sangmin mengatakan ini:

“Jika aku adalah Grid, aku akan bergabung dengan guild. Tidak peduli seberapa rendah levelku, aku akan dapat mendaftar ke guild tingkat atas, hanya karena aku memiliki kelas legendary. Lalu, aku akan tumbuh dengan dukungan guild.

Mereka akan mendukung biaya barang dan membantu quest. Bukankah dia akan menyelesaikan quest kelas lebih cepat, jika dia mendapat dukungan dari guild?

Sekarang, Aku akan pindah dengan tujuan yang lebih besar! Tapi, dia tidak memiliki kapasitas dan berusaha melakukan semuanya sendiri. Dia tidak bergerak dengan rencana hebat apa pun. Dia hanya tinggal di bengkel dan membuat barang-barang. "

Itu benar. Kebanyakan orang mungkin akan berpikir seperti Yoon Sangmin. Dia yakin jika dia bisa berbuat lebih baik jika dia adalah Grid.

Tapi, Lim Cheolho mempertanyakannya.

"Apakah menyenangkan bermain seperti itu?"

Satisfy sudah diakui sebagai kenyataan lain. Orang-orang yang menganggap Satisfy sebagai permainan biasa, jarang terjadi. Keberhasilan dalam Satisfy akan sama dengan kesuksesan dalam kenyataan. Oleh karena itu, pengguna yang bermain Satisfy hanya mengejar efisiensi.

Tapi pada dasarnya, Satisfy adalah permainan. Lim Cheolho menghasilkan Satisfy untuk dinikmati oleh orang-orang. Jadi, pengguna harus menikmati memainkannya. Mereka yang bermain seperti orang lain akan segera kehilangan minat dalam permainan.

Lim Cheolho tidak menginginkan itu.

"Itu tidak wajib, untuk memiliki obsesi dengan Satisfy. Grid harus bermain sesuka dia."

Tapi, Lim Cheolho mengabaikan satu hal. Saat menonton Grid, Lim Cheolho berpikir jika Grid adalah pengguna yang hanya menikmati bermain game. Namun, kenyataannya sangat berbeda. Grid bermain Satisfy dengan harapan untuk berhasil. Dia hanya tidak memiliki kemampuan!

"Hah?"

Lim Cheolho melihat administrator dari komisi Winston Castle Grid untuk membuat perisai, serta priest dari Gereja Rebecca.

"Ini…?"

Lim Cheolho membawa jam tangannya ke mulutnya dan berbicara.

"Morpheus."

Setelah beberapa saat, sebuah suara terdengar dari jam tangan Lim Cheolho.

[Apakah kamu memanggilku?]

"Tolong cari daftar NPC saat ini di G-HFO6C1E. Apakah Isabel di antara mereka?"

[Tidak.]

"Hah?"

Keraguan muncul di wajah Lim Cheolho.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_082"

Follow Us