Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_090

gambar

Overgeared_090

Bab 90


Untuk quest administrator, dia menciptakan dua Divine Shield. Sementara perisai legendary dicuri dari tepat di depannya, Grid masih memiliki perisai rare.

[Divine Shield

Peringkat: Rare

Daya Tahan: 360/360

Defense: 189

Magic Resistance: 150

* Ada kemungkinan langka untuk sepenuhnya menolak black magic.

Item yang dibuat oleh pengrajin dengan skill dan potensi besar, tapi pengalaman dan reputasinya agak kurang.

Berkat kekuatan Cassus, seorang priest dari Order of Rebecca, itu bersinar dengan kekuatan ilahi dari dewi cahaya. Karena kekuatannya melawan magic resistance, semua pengikut iblis dan Order of Yatan akan menderita ketika menghadapi perisai ini.

Pembatasan Pengguna:

Level 190 atau lebih tinggi.

Strength Lebih dari 500 kekuatan.

Divine power Lebih dari 1.000.

Seorang anggota Order of Rebecca.

Berat: 800]

"Apa, perisai itu?"

Segera setelah Grid mengeluarkan perisai emas, anjing-anjing yang mengamuk liar itu segera mundur. Kemudian, mereka mulai merengek seperti anak anjing.

Guild Tzedakah dipenuhi dengan kekaguman. Secara khusus, Jishuka sangat terguncang. Dia tidak bisa melepaskan harapannya dan bertanya pada Grid,

"Perisai itu … Apakah kamu berhasil? Sama seperti Jaffa Arrow Special? ”

"…!"

Pencipta Jaffa Arrow Special adalah Grid?

Anggota Guild Tzedakah meragukan telinga mereka. Grid hanya fokus untuk menyelamatkan hidupnya, jadi dia mengangguk tanpa berpikir.

"Ya, aku berhasil. Tapi ini…"

Kwaduduk!

Grid tiba-tiba mengertakkan giginya, sebelum mengangkat matanya dan meraung,

“Ini gagal! Kotoran! Produk jadi yang sebenarnya, dicuri dariku oleh orang brengsek! ”

"Heok…"

Itu adalah salah satu perisai paling luar biasa yang dilihat oleh Guild Tzedakah. Mereka mengagumi Divine Shield. Jadi, mereka terkejut mendengarnya disebut 'gagal.'

“P-Perisai besar itu adalah kegagalan? Kapan itu salah satu dari tiga perisai teratas, yang pernah Aku lihat sejauh ini? "

Anggota guild gelisah. Pon pergi ke sisi Jishuka.

“Dagger dan armor Grid tidak biasa. Jelas jika keduanya memiliki kinerja yang luar biasa. Dagger itu tampaknya membutuhkan agility tinggi, dan armor berat itu hanya dikenakan oleh para knight. Di atas segalanya, Grid mengungkapkan teknik pedang yang kuat sebelumnya.

Namun, dia blacksmith? Orang yang menghasilkan Jaffa Arrow Special… Apakah dia pengrajin tak dikenal yang kita cari?”

Jenis blacksmith Apa yang bisa dipersenjatai dengan dagger dan armor berat? Bukankah dia juga melakukan tarian pedang yang khas, untuk penari pedang?

Jishuka tidak memiliki jawaban untuk Pon yang mencurigakan, tapi dia juga tidak setuju.

“Grid mengenali Jaffa Arrow Special dengan satu lirikan dan mengatakan itu dibuat olehnya. Tidak ada alasan baginya untuk berbohong. Jadi, mari kita asumsikan, dia adalah pengrajin yang tak dikenal. "

"Hrmm…"

Pon telah bersama Jishuka sejak L.T.S. dan memercayai penilaiannya. Dia adalah orang yang terbuka dan kredibel, sehingga dia menjadi ketua guild. Tapi, ini pengecualian. Tidak peduli bagaimana dia terlihat, tidak mungkin jika Grid adalah blacksmith.

Karena Pon tidak dapat menghilangkan kecurigaannya, Malacus berteriak.

"Itu adalah Divine Shield…! Apakah Kamu blacksmith yang dirumorkan memiliki transaksi bisnis dengan Lady Winston?"

Malacus sangat gelisah.

"Divine Shield ada di tanganmu… Itu berarti, Mesta gagal dalam misinya… Tidak heran, ada keterlambatan kedatangannya!"

Sekarang semuanya masuk akal untuk Grid. Orang yang mencuci otak administrator dan mencuri Divine Shield adalah bawahan Malacus.

"Kamu ssiaalll! Itu kamu! Kamu brengsek yang mencuri tamengku! ”

Grid menjadi geram, setelah mengetahui jika Malacus ada di balik ini. Pon bergetar, ketika dia mendengar kata-kata vulgar datang dari Grid. Itu karena, dia merasakan kegembiraan yang kuat.

"Bahkan, Malacus menyebut Grid sebagai blacksmith."

Itu adalah bukti, jika identitas Grid adalah seperti yang dipikirkan Jishuka.

'Blacksmith yang bisa memakai armor berat dan menggunakan dagger itu, selain tarian pedang…'

Pon memikirkannya, dan meminta Jishuka untuk mengkonfirmasi.

"Dimengerti. Mungkin, Grid memiliki kelas tersembunyi? "

"Sepertinya begitu, kan?"

Jishuka mengangguk. Nada bicara Pon meningkat.

“Untuk menentukan identitas Grid, kita harus menyelesaikan serangan ini dengan cepat. Benar? Regas.”

"Ah ya."

Regas muncul dari sudut ketika dipanggil. HP dan lukanya telah pulih, dengan bantuan anggota guildnya. Keyakinan ditulis di seluruh ekspresinya.

"Aku sudah tahu strategi untuk menyerang Malacus. Jadi, aku akan segera menyelesaikannya."

Regas yang menyaksikan pertempuran dari samping Malacus!

Orang yang memiliki skill tempur murni meminta bantuan Grid, bukan orang lain.

"Grid, anjing-anjing ini tampaknya takut pada senjatamu. Jadi, aku harap kamu akan membantu kami."

Semua mata berkonsentrasi pada Grid pada kata-katanya. Pertanyaan, keraguan, kebingungan, dan harapan ada di mata mereka, ketika Grid mengangguk.

"Aku akan membantumu, jika kamu berjanji untuk memberiku 50% dari barang-barang yang dijatuhkan Malacus."

Vantner yang duduk di satu sisi dan menonton cooldown dari potion selesai, berteriak dengan marah.

"Hei! Jika Kamu menambahkan 17 dari kami dan Kamu sendiri, ada total 18 orang. Oleh karena itu, barang yang jatuh harus dibagi menjadi 18 bagian yang sama. Mengapa Kamu mengambil 50% sendirian? Pertama, bukankah Regas membantumu secara gratis? Kamu menerima bantuan gratis, tapi ketika Kamu membantu, itu berbayar? Eh?”

“Kamu seharusnya tidak dihitung sebagai 17 orang. Bukankah Kalian semua 17 dari satu organisasi? Bukankah seharusnya sebuah organisasi dihitung sebagai satu orang? Selain itu, kerja Regas denganku berbeda. Aku dibantu oleh Regas, tapi apakah Kamu membantuku? Mengapa paman ini bertindak sangat merendahkan?”

"Apa? Hei, kamu! Ini pertama kalinya, aku bertemu seseorang yang lebih buruk dari Pon! Hei! Siapa di dunia yang akan membuat perhitungan seperti ini? Jika bukan karena kita, bukankah kamu sudah dibunuh oleh Malacus. Jadi, tidakkah seharusnya Kamu berterima kasih kepada kami? Bukankah ini terlalu tidak masuk akal?"

"Kamu yang harus berterima kasih kepadaku. Bukankah kamu mendapat kesempatan untuk melawan Malacus, karena aku? Serangan itu di ambang kegagalan, tapi kamu selamat berkat perisaiku."

"Hah!"

"Hentikan itu Vantner."

Pon dengan cepat memastikan, jika Grid bukan orang biasa. Dia menenangkan Vantner dan mengangguk pada Grid.

"Kamu benar. Aku akan membagi item 50:50 sesuai dengan kondisi yang telah Kamu usulkan. Tolong ingat. Kami sangat baik terhadapmu.”

Pon sedang meletakkan dasar untuk meminta Grid bergabung dengan guild. Tapi, Grid tidak memiliki pengetahuan tentang ini, dan salah mengartikannya.

‘Mereka membutuhkan bantuan Divine Shield-ku untuk mengalahkan Malacus. Sialan ini… Aku seharusnya membuat alokasi item 7: 3 bukannya 5: 5.'

Jishuka mengundang Grid ke party. Grid menerima dengan ekspresi tidak mau, dan terkejut melihat daftar anggota party.

"Lebih dari level 200!"

Grid tahu, jika Guild Tzedakah adalah kekuatan kecil dan elit. Tapi, dia tidak pernah membayangkan mereka akan berada di level ini.

‘Jishuka adalah level 251. Pon adalah 243… Regas 239… Jika ini masalahnya, bukankah ketiganya berada di 20 teratas dari unified ranking? Yang lain bisa masuk 100 besar… Seperti apa guild monster ini?’

Ada banyak guild di Satisfy. Di antara serikat yang didirikan, ada beberapa yang termasuk dalam 1.000 top ranker dari unified ranking. Setiap guild harus memiliki sekitar lima ranker paling banyak. Namun, semua 17 anggota Guild Tzedakah setidaknya 200 top ranker. Mereka mungkin sedikit jumlahnya, tapi mereka jelas salah satu guild terkuat di Satisfy.

Di sisi lain, emosi kompleks yang halus melintasi wajah anggota guild yang memeriksa level Grid.

‘Level 95… Rendah.’

‘Ini tinggi untuk blacksmith. tapi… Bukankah dia kelas tersembunyi, seperti yang disarankan guild Master dan Pon, bukan blacksmith murni?’

‘Level 95 untuk kelas tersembunyi adalah…’

‘Jika ini nyata… Aku tidak bisa bermain lagi.’

"Apa? Apa itu?"

Grid merasa agak tidak nyaman, ketika anggota Guild Tzedakah memandangnya. Tapi, tidak seperti yang lain, Regas hanya tertawa dan meraihnya.

"Ayo pergi!"

"Eh? T-Tunggu sebentar…"

Regas mengangkat tubuh Grid. Kemudian, dia melemparkan Grid yang membingungkan di antara Malacus, dan guardian hell.

"Aaaaack…! Apakah kamu ingin membunuhku? Wahhhhh!"

Kwang!

"Oh! Pantatku! "

Menyalak! Yiiip!

Ketika Grid dan Divine Shield jatuh dari langit, guardian hell itu ketakutan dan tercerai berai. Tapi, Malacus berbeda.

"Perisai itu, untungnya aku akan mengambilnya! Hah?"

Dia bingung melihat Regas muncul di depannya. Lalu, dia tertawa.

“Kamu ingin menghadapiku secara langsung? Kukuk! Kamu pasti gila!"

Regas memukulnya.

Mengintip!

"…Keok!"

Darah mengalir dari mulut Malacus. Perisai hitam yang memiliki pertahanan absolut, runtuh di depan kepalan Regas.

'Apa?'

Malacus tidak melakukan kesalahan. Dia mengerahkan perisai pada titik serangan yang tepat. Tapi, kepalan Regas tidak terhalang oleh perisai dan memukul perutnya, tanpa terhalang. Malacus tidak bisa mengerti caranya.

Kemudian sekali lagi!

Astaga!

"Kuak!"

Wajah Malacus dipukul oleh siku Regas. Kali ini, Malacus dapat memahami situasinya.

"Orang ini dapat mengubah lintasan serangannya!"

Itu benar. Sebagai cara untuk mengalahkan pertahanan Malacus, Regas mengadopsi metode sederhana, untuk mengubah orbit serangan secara real time.

Astaga!

"Kkeok!"

Jika tinju mengarah ke bagian bawah dagu, perisai itu dikerahkan di sana. Namun, tinju itu akan berhenti di sepanjang jalan, dan malah mengenai leher.

Pakak!

"Ugh!"

Perisai terbuka di sisi kiri kepala, tapi tinju berhenti di tengah dan menabrak rahang.

Dadadadada!

Pepepepeok!

Tinju Regas yang memiliki skill pasif yang mengabaikan pertahanan musuh sebesar 33%, mengenai Malacus dengan kecepatan yang tidak terlihat.

Peeeeeonk!

Pada akhirnya, Malacus dipukul dengan bersih di dada, dan dia terbang kembali ke hutan.

Tang Tang Tang Tang!

Tubuh Malacus menembus beberapa pohon, sebelum terperangkap dalam batu besar.

"K… Keuok…"

Malacus terluka dan berdarah-darah saat dia muncul dari batu. Tapi dia pulih, seolah semua kerusakan itu bohong. Itu adalah pemulihan luar biasa, berdasarkan kekuatan sihir. Namun, ini berarti konsumsi kekuatan sihir yang berlebihan.

Malacus keluar dari hutan dan berbicara dengan Regas, dengan cara yang tidak peduli.

"Kamu bodoh. Jika Kamu mengubah orbit di tengah serangan, bukankah otot-mu akan terkoyak? Di sisi lain, Aku bisa sembuh dari semua serangan. Semakin Kamu memukulku, semakin Kamu merusak diri sendiri. Bahkan lebih…"

Regas mengabaikan Malacus yang berbicara, dan sekali menentang memegang kepalan tangannya. Malacus membuka perisai untuk melindungi seluruh tubuhnya. Lalu, dia tertawa.

"Jika Aku menggunakan perisai seperti ini, tidak masalah jika kepalan tanganmu dapat mengubah orbit. Kamu tidak akan pernah menyentuh tubuhku! "

"Ya. Tinjuku tidak berguna. Tapi itu…"

Regas tersenyum. Panah terbang menuju Malacus.

Jeeeong!

"…!"

Panah menembus menembus perisai dan memukul Malacus. Regas menjelaskan kepada Malacus yang jatuh.

“Aku melihat tamengmu menjadi lebih lemah, saat jangkauannya melebar. Dan perisaimu yang lemah tidak dapat menghentikan panah guild master. "

Archer istimewa di antara kelas-kelas tempur. Karena pertahanan mereka yang buruk, mereka dinilai sebagai salah satu yang terburuk dalam pertempuran jarak dekat, bersama dengan para mage.

Sebaliknya, mereka memiliki kekuatan serangan yang sangat tinggi. Di semua kelas Satisfy, hanya sedikit yang bisa melakukan kerusakan fisik sebanyak Archer.

Dan Jishuka berada di puncak Archer. Wanita yang disebut ahli pemanah.

Regas menyaksikan Malacus menggunakan tiga lapis perisai terhadap Spear Mach milik Pon, dan dua lapisan melawan panah Jishuka. Jadi, dia mengembangkan strategi saat ini.

"K… Kamu…!"

Lukanya lambat untuk sembuh, karena itu adalah cedera fatal. Guild Tzedakah menumpahkan skill serangan ke arah Malacus, sementara yang tidak berdaya.

“Kuaaaaak! Divine Judgement! ”

Kwarururung! Kwang kwang!

Lusinan kilat hitam jatuh dari langit. Malacus merasakan krisis, dan menggunakan mantra terbaiknya. Ini memberikan kerusakan yang sangat besar pada Guild Tzedakah.

"Kekuatan serangan luar biasa ini…"

Toban dan Vantner berhasil menanggungnya. Namun, anggota guild lainnya ter-stun dan menjadi tidak berdaya. Anggota guild dengan magic resistance yang lemah, mati seketika. Terlepas dari kenyataan, jika mereka meningkatkan statistik mereka, termasuk HP dan mana… dengan berbagai penggemar dan potion. Mereka menderita krisis dan berada di ambang kehancuran.

Untungnya, Jishuka menjaga jarak dengan hati-hati dan aman, sementara Grid dilindungi oleh Divine Shield. Grid menghela nafas lega, ketika dia melihat HP anggota guild turun secara instan.

‘Jika itu tidak memiliki opsi kesempatan langka mengalahkan magic resistance, aku akan mati. aku… aku harus membeli tiket lotre nanti. '

"Kamu…"

Malacus bangkit dengan susah payah. Sebagian besar luka-lukanya sembuh, meskipun setengah mayat beberapa saat yang lalu.

"Ini adalah kesempatan terakhir!"

Mereka harus memukul Malacus, sebelum dia selesai sembuh. Jishuka tidak ingin pengorbanan anggota guildnya sia-sia. Jadi, dia menggunakan skill serangan terkuatnya, yang menghabiskan 100% dari mana.

"Phoenix Arrow!"

Jaffa Arrow Special terbang di udara, dan api muncul di sekitarnya dalam bentuk burung phoenix besar. Phoenix membakar segala di sekitarnya, dan menelan Malacus.

Kwaaaang!

Sebuah ledakan yang mengguncang bumi!

Guild Tzedakah berharap jika itu adalah akhir Malacus. Tapi, tidak ada pesan sistem yang muncul. Malacus yang kehilangan separuh tubuhnya, muncul dari api.

"Ku… keok… Gadis…! Aku bunuh…!"

Sisa-sisa perisai lima lapis, berada di depan Malacus. Phoenix Arrow milik Jishuka mampu menghancurkan perisai lima lapis Malacus dan merusaknya. Tapi sebagai hasilnya, Malacus selamat.

Memang, monster bos memiliki HP yang luar biasa.

Toban dan Vantner maju.

"Kita harus mengakhirinya, sebelum dia pulih sepenuhnya!"

Gada Toban dan kapak kembar Vantner diarahkan ke tubuh Malacus. Tapi, serangan mereka tidak melukai Malacus, atau memainkan peran dalam menahan kekuatan regeneratifnya.

Regas dan Pon meratap, ketika mereka menyaksikan.

'Keduanya tidak memiliki kekuatan serangan…!'

Jishuka mencapai batas mentalnya dari kehabisan mana. Jadi, dia tidak mencoba untuk serangan lain. Dengan pengecualian Toban dan Vantner, semua orang masih dalam kondisi ter-stun. Malacus tertawa, ketika dia menolak serangan Toban dan Vantner.

"Kuhahahaha! Oke! Oke! Guardian hell! Makan orang-orang itu!"

Grrrung.

Kulit! Kulit kayu!

Inilah akhirnya. Serangan itu gagal. Saat semua orang menyaksikan guardian hell menyerang, dengan putus asa…

" Pagma’s Descendants."

Grid yang dipersenjatai dengan pedang besar alih-alih dagger, mulai menari.

Buuuong. Buuuong.

Greatsword itu panjangnya lebih dari 3m, tapi bergerak di udara dengan tak terlihat.

"Kamu…?"

Ekspresi Malacus mengeras. Aura yang akrab itu dipancarkan dari Grid lagi. Ini adalah niat membunuh. Itu benar-benar niat membunuh yang sempurna. Niat membunuh di sekitar Grid, dikompresi ke dalam pedang.

"K-Kamu… Ini konyol!"

Malacus telah mengorbankan ribuan, puluhan ribu gadis sebagai pengorbanan hidup. Dia mengalami semua jenis kebencian dan kemarahan. Tapi ini adalah pertama kalinya, dia diancam oleh niat membunuh.

"Kamu!"

Itu datang. Malacus ingin mempersiapkannya. Tapi, tubuhnya masih belum sepenuhnya pulih. Jadi, dia tidak bisa bertindak dengan bebas. Kemudian, tarian pedang Grid berakhir.

"Kill!"

Setelah memasuki party, Grid menerima skill buff seperti anggota lainnya, menyebabkan statistiknya meningkat!

Mana maksimumnya meningkat, memungkinkannya untuk memicu skill Kill.

Kuooooh!

Pedang besar yang dipenuhi dengan niat membunuh yang ekstrim, menembus langsung ke jantung Malacus. Kemudian, jendela notifikasi muncul di depan Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us