Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_112

gambar

Overgeared_112

Bab 112


Di tengahnya, Grid memegang Dainsleif. Kemudian pisau energi gelap melesat ke depan.

Peeeong!

-Kuwaaah!

Guardian itu bingung oleh lengannya yang cacat dan berteriak, ketika wajahnya dipukul.

"Hoh?"

Apa reaksi ini hanya dengan satu serangan?

Grid menyeringai pada kekuatan Transcend. Lalu, dia memegang Dainsleif lagi.

Papat!

Dua bilah terbang ke depan dalam bentuk salib, dan mengenai dada Guardian.

-Kuweeeeeoh!

Guardian itu lebih kesakitan. Grid tertawa ketika melihatnya, dan mengacungkan Dainsleif secara diagonal. Bilahnya bengkok seperti cambuk, dan secara akurat mengenai bagian belakang leher Guardian.

Bilah energi hitam Grid terus terbang ke depan.

Kwang! Kwaang! Kwa kwa kwang!

[Anda telah memberikan 4.100 damage.]

[Anda telah memberikan 3.730 damage.]

[Anda telah memberikan 4.450 damage.]

Attack power Dainsleif digandakan, karena petir merah. Serangan Grid lebih kuat berkat skill Link sebelumnya. Dia juga memiliki skill berbeda, yang bisa digunakan tanpa batasan.

" Rage Blacksmith!"

[Rage Blacksmith telah diaktifkan. Attack power dan Attack speed-mu akan meningkat secara signifikan selama 20 detik.]

Grid memicu Rage Blacksmith dan mulai mengamuk penuh terhadap Guardian.

"Mati! Mati! Mati! Puhahahat! "

Pepepepeok!

[Anda telah memberikan 5.500 damage.]

[Anda telah memberikan 5.350 damage.]

[Efek opsi Gauntlets Terbaik diaktifkan, menyebabkan Anda menyerang target dua kali.]

[Anda telah menangani 10.940 damage.]

[Anda telah memberikan 5.900 damage.]

Kwaaaaah!

Itu adalah pertempuran satu sisi. Karena bilah yang terus terbang, Guardian of Labyrinth tidak bisa mendekati Grid.

Jika lengannya baik-baik saja, Guardian bisa menggunakan manuver pertahanan dengan kedua tangan. Namun, lengan cacat itu tidak dapat bergerak seperti yang diinginkan. Karena, efek serangan palu Grid.

Itu hanya karung pasir, tanpa bisa bertahan.

-Kuoooh!

Teriakan terjadi, setiap kali Guardian terkena serangan. Itu meningkatkan kehancuran ruang ini. Jishuka gugup, ketika dia menyaksikan pertempuran dari langit-langit.

"Grid masih dalam bahaya."

Vantner bertanya pada Jishuka.

"Haruskah kita membantu? Kenapa kita diam saja? ”

Jishuka juga seorang damage dealer fisik. Tapi, attack power-nya tak tertandingi. Panahnya bisa memberikan kerusakan besar pada Guardian of Labyrinth.

Dan sekarang, Jishuka berada di posisi yang tepat untuk menembak. Itu wajar untuk mempertanyakan, mengapa Jishuka hanya menonton, alih-alih membantu.

Jishuka menjelaskan,

"Tentu saja, aku bisa membantu. Tapi… aku pikir, Grid akan menjadi marah padaku. Benar kan?"

Vantner memukul dahinya. Lalu, dia mengangguk pada kata-katanya.

"Ya, itu tampaknya benar, ketika memikirkan kepribadiannya. Jelas jika dia akan marah, jika seseorang ikut campur di tengah dan mengambil exp-nya."

"Ya, dan Grid saja tampaknya sudah cukup. Aku hanya ingin dia bergegas sedikit."

Jishuka memahami, jika Guardian of Labyrinth berada pada tingkat yang lebih rendah daripada Guardian of Forest. Defense tinggi, HP dan attack power sama atau lebih tinggi dari Guardian of Forest. Tapi, Guardian of Labyrinth memiliki kelemahan fatal.

"Tidak memiliki skill."

Benar sekali.

Jishuka telah menonton untuk sementara waktu dan memperhatikan, jika Guardian of Labyrinth tidak menggunakan satu skill pun. Guardian of Forest memiliki segala macam skill rumit seperti setrum area yang luas dan memanggil golem. Tapi, Guardian of the Labyrinth hanyalah segumpal logam dengan statistik tinggi.

Jishuka berteriak ke arah Grid dari atas ruang bawah tanah.

"Lihat di belakang Guardian. Apakah kamu melihat sebuah gua kecil? Jika ruang itu tampaknya runtuh, larilah ke sana!"

"Baik!"

Grid menerima informasi itu, dan berjalan menuju Guardian. Dia terus menembakkan pedangnya ke Guardian. Sehingga, Guardian tidak bisa menyerang balik.

"Itu attack power yang luar biasa."

"Damage dan daya tahannya lebih unggul dalam segala hal."

Jishuka dan Vantner merasa yakin.

"Orang itu, dia tidak menggunakan semua keahliannya, selama serangan Malacus atau melawan Giant Guild."

"Dengan kekuatan Grid, mungkinkah dia menang melawan Regas?"

Di sisi lain, Guardian of Labyrinth mundur ke dinding.

'Di Sana.'

Kuwuong.

Dia melihat pintu masuk sebuah gua kecil di dinding tempat Guardian itu terjatuh. Grid menggunakan Flash Step dan menggunakan Dainsleif. Aura bilah terbang dan mengenai mata Guardian.

-Kuoooh!

Mata Guardian merah menyala dengan petir. Lalu, Grid muncul di depannya.

"Pagma’s Swordsmanship!"

Durasi Transcend telah berakhir. Kemudian, waktu cooldown Link berakhir.

"Link!"

Jjejeong! Jjang! Jjeejeeeong!

Ketika Grid pertama kali mempelajari Link, dia hanya bisa menggunakan pedangnya enam kali. Begitu dia terbiasa, dia bisa menggunakannya delapan kali. Kemudian, dia tumbuh dalam pertempuran dan itu meningkat menjadi 10 kali lipat.

-Ku… wah!

Guardian of the Labyrinth dipukul oleh 10 bilah pedang merah dan jatuh berlutut.

"Pagma’s Swordsmanship …!"

Grid melompat di udara dan meremas semua kekuatannya ke Dainsleif.

"Kill!"

Puoook!

Pedang hitam besar menembus kepala Guardian. Lalu, jendela notifikasi muncul di depan Grid.

[Anda telah mengalahkan Guardian of Labyrinth dari Magician Braham!]

[180 gold telah diperoleh.]

[90]

[33]

[45]

[3]

[Kunci Peti Harta Karun Braham telah diperoleh.]

[45,350.000 exp telah diperoleh.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

Selama raid Malacus, Grid memiliki 17 orang di party-nya. Oleh karena itu, jumlah exp yang diperoleh kecil, karena distribusi. Tapi sekarang, dia mendapatkan begitu banyak exp, karena dia berhasil dalam raid solo.

Level Grid yang telah mencapai 106 karena berburu golem di labirin, melompat ke 114 sekaligus. Selain itu, Grid memperoleh lusinan besi hitam dan Orichalcum deluxe. Tapi, ekspresinya tidak baik.

"Terlepas dari exp, hadiahnya adalah sampah …"

Dia benar-benar kecewa. Bukankah bos monster harus menjatuhkan setidaknya satu item unique?

‘Bos memiliki statistik tinggi dan tidak memiliki skill serangan khusus, tapi… Tidakkah harus memberikan item, karena itu adalah bos?’

Guardian of Labyrinth tidak menggunakan skill apa pun dari awal hingga kematiannya. Mengayunkan lengan adalah satu-satunya pola serangannya. Jadi, itu tidak bisa melakukan apa pun, setelah lengan itu cacat. Tapi, masih ada bagian yang perlu dipertimbangkan.

Jishuka dan Vantner tidak tahu ini, tapi Grid mengaktifkan puluhan perangkap sihir Braham, ketika ia pertama kali jatuh ke ruang ini?

Hampir tidak mungkin bereaksi terhadap jebakan yang tiba-tiba. Damage-nya mencapai ratusan ribu. Grid hanya selamat karena skill pasifnya. Tapi, player lain akan mati tanpa syarat dari perangkap itu.

Perangkap dimasukkan dalam serangan itu, sehingga bahkan jika Guardian of Labyrinth lemah, kesulitan raid itu sendiri lebih tinggi daripada melawan Malacus. Namun, hadiah untuk serangan itu hanya bahan-bahan produksi?

"Tentu saja, besi hitam dan orichalcum deluxe. Tapi… aku berharap untuk barang-barang yang lebih istimewa."

Kurururung.

Kemudian, ruang mulai runtuh di sekitar Grid. Grid bergerak melewati sisa-sisa Guardian, dan masuk ke gua kecil. Lalu, dia melihatnya. Tiga Peti ditempatkan bersebelahan di dalam gua!

"Ohhh!"

Grid diingatkan tentang Kunci Peti Harta Karun Braham yang dijatuhkan Guardian of Labyrinth.

“Puhahahat! Ini dia! Hadiah yang sebenarnya sebenarnya terpisah! ”

Grid berdiri di depan tiga Peti.

Peti pertama penuh hiasan dan bersinar terang. Itu cocok disebut peti harta karun. Di sisi lain, Peti kedua tergores di seluruh dan desainnya polos. Tidak ada yang istimewa yang bisa dilihat. Dan akhirnya, Peti ketiga. Itu hanya sebuah Peti kayu tua.

Hanya ada satu kunci!

Orang biasa akan berpikir, peti harta karun hiasan adalah trik dan jika Peti lama adalah harta karun sejati. Tidak, Peti biasa tanpa fitur apa pun mungkin bukan peti harta karun yang sebenarnya.

Ini akan menimbulkan pemikiran yang mendalam.

Tapi, Grid sederhana.

"Tentu saja, Peti yang bersinar ini adalah peti harta karun! Mengkhawatirkan keputusan, hanya akan mengisyaratkan keraguanku!"

Grid mengeluarkan Kunci Peti Harta Braham dari inventory-nya. Kemudian, dia meletakkan kunci di Peti hiasan.

Ssik!

Grid tersenyum penuh percaya diri. Dia memasukkan kunci ke dalam peti harta karun tanpa khawatir. Peti itu merespons dengan membuka secara luas.

"Ohhhh!"

Ada kilatan cahaya yang cemerlang dan isinya terungkap! Grid menelan ludah dengan antisipasi. Lalu, dia mengerutkan kening.

"…Apa ini?"

Tidak ada harta berwarna atau barang langka di dalam Peti. Hanya ada satu telur. Betul sekali. Itu bukan telur monster atau binatang tertentu, itu hanya telur. Itu adalah telur biasa berdasarkan ukuran, bentuk, dan warnanya.

"…?"

Grid terdiam. Dia melawan monster itu dan sampai di sini, hanya untuk berakhir dengan telur?

"…"

Tubuh Grid bergetar. Dia akhirnya tidak bisa menahan amarahnya dan berteriak.

"Terkutuk! Sangat busuk! Apa apaan ini?! Telur ini bahkan tidak akan memuaskan rasa laparku! Tidak, mengapa telur di peti harta karun di tempat pertama? Apakah ini masuk akal, operator sialan? Jika Kamu ingin membuat game, pikirkan sedikit. ”

Dia lupa, karena keberuntungan buruk-nya baru-baru ini.

"… Ya, awalnya aku selalu sial."

Apakah ini pertanda, jika ketidak-bahagiaannya akan mulai lagi? Grid tampak ketakutan, lalu dia menghela nafas. Dia melihat ke dua Peti yang tersisa dengan ekspresi kesal.

"Harta karun sebenarnya ada di salah satu Peti itu…"

Melihat ke belakang, dia terlalu naif.

"Aku harus membuka Peti tua … Hah …"

Dia melihat Peti pertama untuk melihat, apakah dia bisa mendaur ulang kunci yang digunakan. Tapi, kunci sudah dihancurkan.

"Aku tidak ingin kembali seperti ini… Tunggu."

Grid tiba-tiba punya ide. Dia memulainya tanpa penundaan.

" Blacksmith’s Legendary Craftsmanship!"

[Item apa yang ingin Anda buat?]

Grid menjawab pertanyaan sistem.

"Kunci."

Betul sekali. Grid akan membuat kunci utama untuk membuka dua Peti yang tersisa. Skill Item Blacksmith’s Legendary Craftsmanship memiliki sejumlah kegunaan yang terbatas. Jadi, dia perlu berhati-hati. Tapi Grid sepenuhnya menyadari hal ini, setelah menciptakan ‘Failure’.

‘Memiliki kunci universal yang dapat membuka apa pun, akan bermanfaat secara permanen di masa depan. Terlalu bagus untuk dilewatkan, bahkan jika Aku perlu mengkonsumsi satu slot.’

Peti harta karun adalah elemen penting dalam game. Khususnya, game RPG dan adventure wajib membawa kunci untuk peti harta karun. Mereka melakukan kontak dengan Peti yang tak terhitung jumlahnya, selama petualangan mereka.

Bagaimana jika ada kunci utama yang bisa membuka semua jenis Peti?

Itu akan benar-benar sempurna. Dia akan bisa mendapatkan semua jenis hadiah setiap kali dia menemukan sebuah Peti.

 Itu sama dengan Satisfy.

"Diperlukan master key."

[Sudahkah Anda memutuskan?]

Grid yang ditentukan mengangguk.

"Ya."

[Bahan apa yang ingin Anda gunakan?]

Kunci Braham dibuat menggunakan besi hitam. Besi hitam juga merupakan bahan yang terbuat dari bahan Dainsleif.

‘Daya tahan besi hitam istimewa. Jika Aku membuatnya dengan besi hitam, Aku bisa menggunakannya secara semi permanen. '

Kunci Braham dapat digunakan karena sifat event, tapi kunci Grid akan berbeda. Grid membuat keputusan.

"Besi hitam."

[Harap desain item tersebut.]

"Hrmm."

Dari sini, Grid berhati-hati. Apa yang seharusnya menjadi tampilan master key yang bisa membuka apa saja? Grid khawatir tentang itu. Tidak mudah untuk memutuskan. Tiba-tiba, dia teringat pencuri dalam drama, film dan anime yang ia tonton.

'Lockpick…!’

Pencuri.

Tidak bisakah pencuri yang terampil memilih semua jenis kunci hanya dengan dua kawat?

Bahkan jika dia melihatnya di film, itu sebenarnya mungkin terjadi. Pada akhirnya, Grid menggambar dua potong kawat pada cetak biru itu. Itu terlalu tipis, jadi dia menghapusnya dan menggambarnya lagi. Setelah menggambar desain pilar silinder, dia meninju lubang kecil di tengah, dan menghubungkan dua kawat di sana.

Itu sangat ceroboh, tapi Grid puas dan mengklik tombol selsai. Kemudian, sistem memberinya satu kesempatan terakhir seperti biasa.

[Sudahkah Anda memutuskan? Saat Anda menyelesaikan cetak biru, jumlah skill create yang tersedia akan berkurang satu.]

"Aku telah memutuskan!"

Grid menjawab dengan penuh semangat.

Pada saat yang sama, semua jenis angka dan huruf muncul di seluruh cetak biru. Setelah beberapa saat, cetak biru itu selesai.

[Tolong jelaskan karakteristik item.]

"Kunci yang dirancang secara luar biasa, yang dapat membuka semua jenis kunci!"

[Harap sebutkan itemnya.]

Berikutnya adalah nama.

"Master Key!"

[Sudahkah Anda memutuskan Master Key? ’]

"Ya!"

Yiing…

Hologram utama dari Master Key muncul di depan Grid, bersama dengan uraiannya.

[Master Key

Kunci yang terbuat dari besi hitam. Bentuknya sedikit ambigu untuk disebut kunci. Ketika digantung di leher, itu terlihat seperti kalung. Saat diletakkan di pergelangan tangan, itu terlihat seperti gelang.

Penampilannya sangat buruk, tapi terbuat dari bahan yang sangat baik. Selain itu, kinerjanya luar biasa spektakuler. Itu dapat membuka banyak jenis kunci.

* Semakin tinggi flexibility pengguna, semakin banyak jenis kunci yang dapat dibuka.

Ketentuan Penggunaan:

Lebih dari 300 skill.]

"Itu dia!"

Hasilnya sukses besar. Bukankah Grid juga nomor satu dalam ketangkasan?

"Ini item untukku! Puhahat."

Sekarang, dia hanya perlu membuatnya. Tapi untuk melakukan itu, diperlukan peleburan besi hitam. Dia harus kembali ke bengkel. Grid tidak ingin melakukan itu.

‘Aku tersesat di labirin ini. Kebetulan Aku jatuh di sini. Apakah Aku dapat menemukan jalan kembali? Dan bagaimana jika gua ini sepenuhnya lenyap, saat aku pergi? Itu adalah harta karun, jadi itu tidak akan mudah terekspos kepada orang lain… Mungkin, ada batas waktu yang akan membuatnya menghilang? '

Kemudian, dia mendengar suara Jishuka dari belakangnya.

" Grid! Apakah kamu aman? "

Dia khawatir, setelah Grid tidak keluar dari gua untuk waktu yang lama. Lalu, Grid tersenyum lebar.

"Apakah itu Phoenix Arrow…? Sepertinya, itu memiliki suhu yang cukup tinggi…"

Phoenix Arrow milik Jishuka adalah serangan pamungkas yang ia tunjukkan, selama serangan Malacus. Panah api itu mengingatkan pada phoenix raksasa dan lava mendidih, saat itu muncul di mana ia meledak.

Itu adalah skill yang menghasilkan kerusakan luar biasa. Tapi, Jishuka tidak sering menggunakannya, karena menghabiskan 100% dari mana. Tapi sekarang, Grid memaksa Jishuka.

"Jishuka, apa kamu melihatku di luar gua? Tolong tembak Phoenix Arrow di sana."

"Apa?"

Jishuka mengerutkan kening. Dia ingin dia menggunakan keahliannya, di mana tidak ada musuh? Dia pikir Grid gila. Grid melihat jika dia tidak mengerti dan menjelaskan.

“Aku butuh api sekarang untuk melebur mineral. Sebentar. Aku perlu membuat barang kecil. "

"… Apakah kamu mengatakan, jika kamu ingin menggunakan Phoenix Arrow-ku untuk membuat api?"

"Betul sekali."

"…"

Teknik pamungkas archer ahli sedang digunakan untuk melebur mineral? Jishuka merasa malu. Dia menggigit bibir bawahnya dan bergetar, ketika Grid melaju masuk.

“Kamu tidak dalam posisi untuk menolak permintaan-ku. Apakah kamu mengerti? Ada banyak guild yang akan menyambutku.”

"…"

“Tidak sulit, bukan? Jangan bangga. "

Grid tidak lagi malu-malu di depannya. Dia cukup fleksibel untuk memanfaatkan orang. Jishuka merasa, seolah dia orang yang sama sekali berbeda dengan Grid yang ia temui dua minggu yang lalu. Itu agak meyakinkan.

"Baik."

Lebih baik saling membantu.

‘Grid adalah blacksmith yang bisa membuat item legendary. Membantu dia menghasilkan item, bukanlah hal yang buruk. '

Jishuka berpikir se-Positif mungkin saat dia mengarahkan busurnya ke sisa ruang bawah tanah. Lalu, dia memperingatkan Grid.

"Perhatikan dampaknya."

Hwaruruk!

Sebuah api kecil muncul di ujung panah dan tiba-tiba menjadi bola api raksasa. Kemudian Jishuka memanggil.

"Phoenix Arrow!"

Kaaaaaak!

Apakah ini tangisan pterodactyl?

Jeritan besar menggema melalui gua, menyakiti telinga Grid. Saat dia kesakitan, burung yang menyala itu terbang keluar dari gua, meninggalkan jalan setapak yang membara di belakangnya. Kemudian, langsung menghilang.

Grid mengidentifikasi tempat yang terbakar dan berlari ke arahnya dengan ekspresi cerah. Dia mengeluarkan landasan dan palu dan mulai melebur besi hitam. Sementara itu, Jishuka memiliki 100% mana yang terkuras dan bersandar di dinding, sambil merasa pusing.

"Skill spesialku digunakan seperti ini… Ini benar-benar tidak terasa enak."

Di sisi lain, Vantner telah melihat apa yang terjadi dan menatap Grid dengan iri.

‘Mampu berurusan dengan Jishuka seperti ini… Ini adalah pertama kalinya, aku bertemu dengan pria sepertimu Grid! Kamu hebat!'




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_112"

Pemberitahuan Update via Email