Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_141

gambar

Overgeared_141

Bab 141


Selama perjalanan tiga hari menuju Grey Forest di pinggiran Bairan, Grid terus-menerus bekerja dengan Jude dan para prajurit.

Dia menginstruksikan mereka untuk melawan monster yang ditarik oleh Malacus Cloak. Namun, monster Bairan memiliki level minimum 100, sedangkan monster Grey Forest memiliki level minimum 120.

Sulit bagi prajurit level 70 - 80 untuk melawan mereka.

Ada suara penderitaan.

Tapi, Grid tegas. Dia tidak pernah memberi perintah kepada tentara untuk mundur. Mereka dipaksa untuk bertarung. Bahkan, jika mereka harus mati. Dia hampir tidak memberikan istirahat. Pada akhirnya, para prajurit tidak bisa menolak perintahnya, dan dipaksa untuk bertarung dengan tekad yang nyata untuk mati.

Memang, mereka hampir mati beberapa kali.

Para prajurit tidak lagi menganggap Grid sebagai pahlawan. Mereka mengira dia adalah iblis.

Awalnya, para prajurit mengira jika ekspedisi ini adalah untuk menyiksa mereka. Tapi, tidak ada tentara yang kehilangan nyawanya, karena monster. Setiap kali para prajurit berada di ambang kematian, Grid dan para knight menyelamatkan mereka.

Ini berulang selama tiga hari, dan level rata-rata prajurit meningkat menjadi 90. Jude selalu berjuang dalam memimpin dan berhasil mencapai level 110.

‘Tentu saja… NPC berbeda dari player.’

Grid menyadari beberapa fakta baru. Player mendapatkan 10 poin stat tetap, setiap kali mereka mendapatkan level. Sementara, NPC memperoleh secara acak minimal 6 hingga maksimum 20 poin stat.

Setiap kali Jude naik level, dia mendapat setidaknya 16 poin stat. Memang, Grid tertarik pada NPC Grade A.

Grid didorong.

‘Ya Jude. Tumbuh dengan cepat. Maka, jadilah anjingku yang setia.’

Keesokan harinya, party akhirnya mencapai Gray Forest. Dari sini, suasananya menjadi aneh. Roh para prajurit yang tumbuh di bawah arahan Grid, memudar dalam sekejap.

"Maaf, tapi kami tidak bisa bergerak lebih jauh."

Permulaan hutan ditutupi oleh kabut racun, yang dihasilkan oleh bunga-bunga beracun. Jari-jari 300m dipenuhi dengan racun.

Para prajurit dan knight secara alami menyusut kembali. Mereka berada lima meter jauhnya dari racun, tapi kulit mereka sudah teriritasi. Mereka dapat merasakan kesehatan mereka memburuk, secara real time.

Romeo menilai, jika melangkah ke hutan tanpa seorang priest Rebecca tidak lebih dari bunuh diri.

“Tidak masuk akal untuk mengalahkan Guardian of Forest dengan kelompok ini. Tidak mungkin mencapai Guardian of Forest itu sendiri. Luar biasa kami sampai di sini, tapi kami hanya bisa kembali… "

Para knight dan tentara berdiri diam dan tidak bergerak. Grid tidak memaksa mereka.

‘Kabut racun bunga melakukan 350 damage per detik. ’

Mengesampingkan para knight, para prajurit memiliki HP kurang dari 3.000. Jika dia memaksa mereka masuk ke dalam kabut, mereka bahkan tidak akan bisa bergerak 100m sebelum sekarat. Grid bekerja keras untuk melatih mereka. jadi, dia tidak ingin kehilangan mereka seperti ini.

"Aku harus melanjutkan."

Racun Bunga, bukan hanya tanaman beracun. Itu adalah tanaman karnivora level 160, yang menyerang apa pun yang datang ke jangkauannya… dengan akar-nya. Itu adalah objek teror total bagi para pelancong dan monster.

Tapi, bunga-bunga itu bukan ancaman bagi Grid.

Grid yang tegang menaruh tangannya ke dalam inventory-nya. Dia berencana untuk mengeluarkan Dainsleif, untuk menyingkirkan bunga racun.

"Jude?"

Jude diam seperti biasa, ketika dia berjalan maju menuju kabut. Dia menuju ke kabut racun yang bahkan menakuti para knight!

'Memang! Dia adalah orang yang Aku perhatikan! '

Grid dipenuhi dengan antisipasi. Apa yang akan digunakan Jude untuk menembus kabut racun? Dia menyaksikan dengan mata ingin tahu. Kemudian, Jude akhirnya melangkah ke dalam kabut. Ukuran HP Jude mulai menurun dengan kecepatan yang luar biasa.

Tapi Jude tidak peduli. Dia mengerang dan terus maju. Kemudian, dia jatuh ke rumput.

"… Eh?"

Grid bingung oleh perkembangan yang tak terduga. Kemudian, para prajurit gempar.

"Ah Kapten! Dia bergerak tanpa berpikir dan sedang menggali kuburnya! ”

"Ayo pergi, selamatkan Kapten dengan cepat!"

"Sial, kita harus pergi ke kabut racun itu? kita akan mati juga! "

"Uhh … Apakah Kapten akan mati seperti ini?"

Pengukur keracunan Jude jatuh dengan cepat. Para prajurit yang tak berdaya dipaksa untuk menonton, ketika kapten mereka meninggal di depan mata mereka. Grid memperhatikan kesalahannya.

"Bukankah dia bodoh?"

Meskipun berkali-kali mendapatkan level, kecerdasan Jude masih terjebak di 11. Ada juga skill yang tidak diketahui dengan nama yang tidak menyenangkan 'Aku tidak punya ide'.

Alasan mengapa Jude masuk ke dalam kabut, bukanlah karena dia memiliki sarana untuk memecahkan masalah kabut, tapi karena ia tidak tahu. Grid terlambat menemukan wajah ini dan buru-buru pindah.

"Aku tidak bisa kehilangan dia seperti ini!"

"Viscount!"

Romen dan Deck berteriak. Seorang Viscount melemparkan dirinya ke dalam kabut beracun, hanya untuk menyelamatkan seorang kapten belaka?

Mereka tidak bisa memahami perilaku Grid.

Deck berteriak dengan suara mendesak,

“Tuan Romeo! Jika viscount mati, maka kita selesai! "

"Ayolah…!"

Tapi, sudah terlambat. Kecepatan gerakan Grid adalah manusia super. Saat Romeo dan Deck berpikir untuk menghentikannya, Grid sudah berada di tengah kabut racun.

"Minumlah dengan cepat!"

"…?"

Visinya menjadi keruh. Rasa sakit yang mengerikan memenuhi tubuhnya. Jude berpikir, dia akan mati seperti ini. Tiba-tiba, seseorang berlari mendekati Jude dan mengangkat tubuhnya. Lalu, Jude diberi potion?

Orang itu adalah Grid.

"…?"

Seorang bangsawan rela mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan rakyat jelata?

Bukankah para bangsawan menganggap tentara sebagai perisai daging di medan perang?

Grid berbeda dari para bangsawan yang ditemui Jude. Kenapa dia berbeda?

Dia penasaran, tapi kecerdasan Jude tidak dapat menyimpulkan alasannya. Jadi, dia sangat senang.

Lalu dia membuat ekspresi bodoh, ketika akar dari bunga beracun terbang ke arahnya. Akar itu seperti burung terbang, tapi tidak ada yang bisa mencapai Jude. Itu alami. Bagaimana bisa level 160 monster mengerahkan kekuatan mereka di depan Grid?

"Pagma’s Swordsmanship, Wave!"

Pedang cahaya bergerak ke segala arah di sekitar Grid. Akar yang terbang ke arah Jude dihancurkan, dan puluhan bunga beracun menjerit. Kemudian, kabut beracun mulai menghilang seperti kebohongan. Jude membuat ekspresi bodoh dan mengagumi keterampilan Grid.

'Kuat.'

Udara bersih mulai mengalir ke kabut yang beracun. HP bawaannya berarti, Jude dengan cepat dibebaskan dari penderitaan, dan dia mengangkat tubuhnya. Lalu, dia membungkuk ke Grid.

"Terima kasih."

Kata-kata ini terlalu sederhana untuk seseorang yang menyelamatkan hidupnya. Grid malu untuk sementara waktu.

"Dia benar-benar bodoh."

Dia memberi tahu Jude,

"Sangat bagus untuk berani, tapi Kamu harus berpikir sebelum bergerak maju. Kamu tidak memiliki 10 nyawa, kan? "

"… Um."

Jude mengangguk, seperti dia mengerti. Tapi, ekspresinya terlalu halus. Sepertinya, dia tidak mengerti apa artinya. Grid merasa tidak nyaman. Dia tidak bisa menahan perasaan cemas. Itu bukan permintaan yang sulit. Grid hanya memintanya untuk berhati-hati. Tapi, seberapa bodoh dia sampai tidak mengerti?

Kemudian, para knight dan tentara berlari ke arah mereka.

"Kalian aman!"

Mereka menatap Grid dengan kagum.

“Sungguh menakjubkan, jika Kamu dapat menyapu lusinan bunga beracun sekaligus! Ini adalah keagungan pahlawan yang mengalahkan Malacus! "

"Perbuatan menyelamatkan kapten, adalah lambang semua bangsawan dan knight!"

Romeo dan Deck mulai memuji Grid. Para prajurit yang salah memahami Grid sebagai iblis, sekali lagi mengakui Grid sebagai pahlawan.

"Viscount adalah yang terbaik!"

"Terima kasih telah menyelamatkan kapten!"

Sorakan dari para prajurit dan knight!

Grid tersenyum pada mereka, tapi itu memiliki perasaan yang tidak menyenangkan.

"Bagaimana itu? Jika kamu bersamaku, kamu dapat dengan mudah mengalahkan Guardian of Forest. ”

"…Bukan itu…"

Terlepas dari kenyataan jika Grid telah menunjukkan kebesaran, para knight dan tentara masih bereaksi skeptis ,untuk mengalahkan Guardian of Forest.

Grid tidak peduli.

Dia sengaja dari awal, jadi dia baru saja mulai bergerak maju lagi. Para knight dan tentara terpaksa mengikutinya. Kemudian, party bertemu sesuatu di tengah hutan.

"Manusia! Tidak ada manusia di hutan! Manusia mencemari hutan! Jangan maafkan manusia! ”

Itu adalah lord goblin. Kebanyakan goblin tingginya sekitar satu meter, tapi tingginya sekitar dua meter. Dan kekuatannya melampaui imajinasi. Sebagai bos lapangan level 180, dia adalah bos perantara yang harus dikalahkan, sebelum bertemu dengan Guardian of Forest.

Dia memanggil lusinan hobgoblin. Grid mengidentifikasi ini dan mulai memimpin pasukannya.

“Ini adalah latihan terakhir, sebelum kita mengalahkan Guardian of Forest! Tiga tentara akan mengepung satu hobgoblin, sementara para knight dan Jude akan melihat seluruh medan perang, dan membantu mereka yang dalam bahaya. Setelah lprd goblin mulai bertingkah aneh, itu adalah awal dari gempa bumi. Pada saat itu, menyebar dan meminimalkan kerusakan! ”

Lord goblin memiliki pola serangan yang sama dengan Guardian of Forest.

Lord goblin memanggil hobgoblin, sementara Guardian of Forest memanggil golem. Lord goblin juga memiliki teknik gempa jarak jauh, yang sama dengan Guardian of Forest.

Karena itulah pihak-pihak raid Guardian of Forest cenderung untuk bertemu lord goblin, sebelum bertemu dengan Guardian of the Forest.

Grid telah membiasakan diri dengan proses itu dan merespons setenang mungkin.

Kemudian!

Para knight dan prajurit menandai hobgoblin sesuai dengan instruksi Grid, sementara Grid mendekati lord goblin. Kemudian, dia menggunakan Pagma’s Swordsmanship, Kill, untuk menekannya.

[Crit hit!]

[Efek opsi Holy Light Gloves diaktifkan, menyebabkan Anda menyerang target lima kali.]

[Anda telah memberikan 302.555 damage.]

[Anda telah mengalahkan Guardian of Forest Kelabu, lord goblin!]

[2.600.100 exp telah diperoleh.]

[Club Goblin Lord's telah diperoleh.]

[Taring Lord goblin telah diperoleh.]

[Level telah meningkat.]

"…Ah."

Serangan kritis yang dikombinasikan dengan opsi Holy Light Gloves dan Kill, adalah serangan yang berhasil menyebabkan monster bos level griffon 280 jatuh ke dalam kondisi kritis. Oleh karena itu, dia dengan mudah merawat lord goblin level 180.

Tentu saja, ini bukan niatnya. Mengapa kekuatan item-nya diterapkan pada waktu yang begitu indah?

"Hai! Manusia! Mengerikan!"

Para hobgoblin melarikan diri dengan ketakutan, sementara Grid merasa malu. Grid memahami situasinya.

"Sial, aku harus melepas sarung tangan."

Grid merasa menyesal, karena kehilangan kesempatan untuk melatih pasukan, sementara para knight dan tentara bingung.

"Apakah itu manusia?"

“Sangat kuat…”

"Guardian of Forest. Sudah waktunya untuk memburunya. "

Di tengah kekacauan, hanya Jude yang bergerak maju tanpa berpikir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_141"

Follow Us