Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_148

gambar

Overgeared_148

Bab 148


Pada akhir Februari.

Liburan musim semi di Sekolah Menengah Remaja Putri juga berakhir. Semester baru Sehee di tahun keduanya di sekolah menengah, akan dimulai dalam beberapa hari. Jadi, dia belajar keras hari ini.

Hobi? Perjalanan? Kencan?

Dia tidak tertarik sama sekali. Dia hanya menikmati kegiatan santai seperti jogging di pagi hari dan yoga di malam hari. Bahkan, itu hanya untuk menjaga kondisinya untuk belajar.

Sehee hanya mengabdikan dirinya untuk belajar. Kenapa dia begitu terobsesi belajar?

Itu karena kakaknya, Youngwoo.

Kakaknya tidak memiliki bakat dalam belajar dan dia tidak menonjol dalam bidang tertentu. Satu-satunya keuntungannya adalah ketekunannya. Tapi setelah dia pergi ke universitas, dia menjadi khawatir tentang masa depannya, karena dia menjadi malas.

Sehee berharap, Kakaknya membaik setelah pergi ke tentara,tapi dia benar-benar memburuk. Alih-alih kembali belajar, dia jatuh ke dalam permainan bernama Satisfy, dan berhutang. Orang tua mereka khawatir.

Keduanya menghela nafas, karena masa depan kakaknya semakin redup setiap hari.

"Aku harus mengurus Oppa."

Apakah itu karena dia tumbuh menyaksikan kakaknya yang menyedihkan dan tidak berguna?

Sehee tumbuh pada usia dini, karena kakaknya. Di sekolah menengah, dia bertekad untuk menjaga orang tua dan saudara lelakinya.

‘Aku akan belajar keras atas nama Oppa. Aku akan berhasil, dan menjadi bertanggung jawab atas orang tua dan Oppa-ku. '

Tidak seperti kakaknya, Sehee berbakat. Dia adalah siswa yang baik, pergi ke Sekolah Menengah Remaja Putri yang prestisius dan memiliki nilai tertinggi di negara ini. Tujuan utamanya adalah sederhana. Dia berencana untuk lulus dari universitas terbaik, mendapatkan pekerjaan yang baik, mendapatkan gaji tinggi, dan mendukung orang tua dan saudara lelakinya.

"Oppa bisa percaya padaku."

Dia terus belajar sambil berpikir begitu. Namun, masalah terjadi belum lama ini. Saudaranya berubah. Kakaknya tiba-tiba menjadi mandiri secara ekonomi di daerah tertentu.

Itu benar, itu berkat Satisfy.

Ironisnya, itu adalah permainan yang memakan sebagian masa muda kakaknya.

Kakaknya berhasil dalam permainan dan melunasi utangnya. Dia tidak hanya melunasi utangnya, tapi juga utang ayah mereka. Kemudian, dia memberi orang tua mereka ratusan juta uang saku, untuk kenyamanan mereka.

Suatu hari, kakaknya berkata kepadanya,

"Dalam satu tahun, aku akan membeli bangunan 10 miliar won. Kita bisa menyewakannya, dan keluarga kita bisa hidup Bahagia, selama sisa hidup kita."

Sehee bangga dengan kakaknya yang berhasil berubah. Dia senang. Di sisi lain, dia juga khawatir.

"Ini bukan gertakan…"

Dia memiliki kemampuan untuk membelinya, tapi saudara lelakinya telah membeli 800 juta won mobil asing, segera setelah dia menghasilkan uang. Dia tahu jika orang kaya sering kehilangan kekayaannya, karena kurangnya pengaturan ekonomi.

Sehee khawatir, kalau kakaknya akan cepat kehilangan kekayaannya. Selain itu, dia juga khawatir, tentang hubungannya dengan gadis-gadis.

"Jika dia terlalu mencolok…"

Ada banyak wanita yang tertarik pada pria yang mengendarai mobil asing 800 juta won. Tapi, bukankah saudara lelakinya seseorang yang tidak memiliki pengalaman kencan?

Dia akan mudah dibodohi.

"Huh… Aku akan merasa lebih nyaman, jika aku dengan Oppa."

Dia ingin mengawasi kakaknya 24 jam sehari. Sehee memiliki obsesi yang tidak biasa dengan kakaknya. Mungkin, karena dia sudah mengambil tanggung jawab untuknya, selama beberapa tahun.

"Hah?"

Dia duduk di mejanya, ketika dia mengalihkan pandangannya ke jendela. Itu berisik di luar.

"Apakah itu seorang selebriti?"

Pria, wanita, dan anak-anak membuat keributan di jalan. Sehee mendekati jendela, untuk melihat apa yang terjadi. Lalu, dia mengerutkan kening.

"Kenapa dia ada di sini…?"

Dia punya firasat buruk.

***

 

000-0 Street, XX Neighborhood, Geumcheon-gu.

Lingkungan itu terdiri dari orang-orang biasa, tapi belakangan ini berisik. Itu karena, sebuah mobil asing mahal muncul di depan rumah Shin, yang penghuninya mengoperasikan toko sayur.

Penduduk di daerah itu tertarik pada mobil dan memeriksanya.

“Itu adalah model ke-13 dari B Company. Ini 800 juta won. ”

"Wow, aku gemetaran. Shin ahjussi, apakah dia menjual banyak kubis? Bagaimana dia membeli mobil ini?"

"Sepertinya, putranya yang mengendarainya, bukan Shin ahjussi…"

"Eh? Bukankah dia biasanya berpakaian keringat, seperti gelandangan yang menganggur? Dari mana dia mendapatkan uang untuk mengendarai mobil seperti ini? "

"Dia harus memenangkan lotre."

"Kung… Dia melunasi hutangnya dan membeli mobil seperti itu. aku rasa, dia benar-benar memenangkan lotre."

"Aku tidak akan mampu membelinya, bahkan jika aku mati untuk bekerja… Hidup ini tidak adil."

"Yah… aku membeli lima tiket lotre setiap minggu, tapi aku tidak pernah menang… Mungkin, aku harus membeli 10 tiket setiap minggu."

Akhir minggu. Para penghuni berjalan di depan rumah keluarga Shin. Ada banyak orang yang menikmati cuaca musim semi, dan mereka terus mengomentari mobil Youngwoo. Kemudian, sebuah kendaraan memasuki lingkungan itu. Mata warga melebar.

"Apa ini…?"

Itu adalah limusin besar yang panjangnya 8,5 m. Orang-orang biasa menatap, ketika mobil putih yang indah berhenti di depan rumah Shin. Itu adalah saat ketika penduduk setempat lupa, tentang seri 13 B Company.

Denting.

Tiga pria kekar turun dari kendaraan. Dua dari mereka melihat sekeliling, sementara yang lain berlari ke kursi belakang dan membuka pintu. Kemudian, seorang wanita muncul. Wanita itu membual keindahan luar biasa, sehingga bunga-bunga yang melapisi jalan memudar sekaligus.

Sepertinya, dia adalah satu-satunya yang bersinar di dunia. Pemandangan tampak abu-abu di sampingnya.

"Wow…"

"Wanita itu?"

Penduduk yang terpesona oleh kecantikannya yang tidak realistis, terlambat menyadari identitasnya. Dia adalah Yura, yang dipuji sebagai 'Permata Korea Selatan'.

Kegilaan terjadi.

"Wow! Aku tidak percaya! Yura! Yura! "

“Yura unni! Tolong tanda-tangani ini! "

"Sebuah foto! Bisakah Aku punya foto? ”

"Yura! Maukah Kamu menikah denganku?"

"Ahh… Aku tidak pernah mengira, hari itu akan tiba, ketika aku bisa melihat Yura di kehidupan nyata… Aku tidak peduli, jika aku mati sekarang…"

“Dia bahkan lebih cantik daripada fotonya. Benar-benar seorang dewi. "

Itu adalah tingkat kerusuhan. Orang-orang mulai berkumpul dengan cepat, setelah mendengar suara itu. Tapi, tiga pengawal yang datang dengan Yura, adalah kartu As industri. Mereka secara efisien menempati ruang tersebut, memungkinkan tiga orang untuk mengontrol puluhan orang.

Berkat ini, Yura bisa membunyikan bel pintu rumah Shin tanpa diganggu.

"Heok… Kenapa Yura ada di rumah Shin?"

"J-Jangan bilang …?"

Imajinasi orang-orang menjadi liar. Putra pengangguran keluarga Shin! Mungkinkah dia memiliki hubungan khusus dengan Yura? Apakah karena kekuatan finansial Yura, maka putra tak berguna keluarga Shin bisa mengendarai mobil mahal?

Ada semua jenis spekulasi, tapi itu tidak bertahan lama.

"Yura tidak akan menyukai orang yang jelek…"

"Tentu saja. Jika putra Shin-ssi dan Yura berada di pulau yang tidak berpenghuni sendirian, Yura masih tidak akan melihat putra Shin-ssi."

"Lalu, apa yang Yura lakukan di rumah Shin?"

Gerbang rumah Shin terbuka.

"Apa yang kamu lakukan di rumahku?"

Suara jengkel terdengar. Mata orang-orang terfokus pada pemilik suara. Itu adalah putri keluarga Shin. Orang-orang mengaguminya.

"Wow… Dia bertingkah seperti itu terhadap Yura."

"Itu… Bahkan, penghibur di TV tampak jelek di sebelah Yura…"

"Kedua orang itu terlihat seperti gambar."

"Mungkin, Yura ada di sini untuk menemuinya. Apakah aneh bagi orang-orang cantik untuk nongkrong bersama?"

"Benar sekali."

Tidak ada yang berpikir dengan tenang. Mereka setengah sadar, ketika mereka berbicara.

'Berisik.'

Mereka berusaha mengambil foto. Sehee merasa terbebani, dan membawa Yura ke rumah.

"Masuk."

"Terima kasih."

"Sekarang, apa tujuanmu datang ke sini?"

Sehee bertanya dengan rasa ingin tahu, saat dia mengunci gerbang.

Yura memandang kebun kecil yang ditanami camelia, dan menjawab sambil tersenyum.

"Aku datang untuk menemui Youngwoo-ssi."

"…"

Sehee tidak merasa enak. Dia tidak menyembunyikan permusuhannya.

“Kenapa orang hebat sepertimu berusaha bertemu Oppa? Pertama-tama, bagaimana Kamu mengenalnya? Apa hubunganmu? "

Yura jenius. Tapi, itu tidak berlaku untuk hubungan ini. Dia menjawab tanpa menyadari arti di balik pertanyaan Sehee.

"Aku bertemu Youngwoo-ssi saat bermain Satisfy. Aku berteman dengannya, saat bermain sebagai kekasih."

"Bermain sebagai kekasih?"

“Itu adalah permainan yang sangat singkat, tapi menyenangkan.”

Sehee tidak lagi mendengar suara Yura. Hanya kata 'kekasih' yang terlintas di benaknya.

‘Oppa berkata, dia bermain keras untuk menghasilkan uang. Tapi, dia sebenarnya bermain-main di dalam suatu permainan? Aku sibuk belajar demi dia, dan bahkan tidak pernah memegang tangan pria. '

Kulit Sehee berubah. Dia sangat kesal, sehingga air mata memenuhi matanya.

***

 

"Aku awalnya berencana untuk meningkatkan Failure dan armorku. Tapi…"

Grid tahu apa yang harus ia lakukan. Dia tidak punya niat untuk mengandalkan barang-barangnya yang ada. Dia mengetahui dari Guardian of Awakening jika kekuatan-nya tidak cukup. Bahkan, jika dia mengenakan set item tempur legendary.

Grid berencana untuk menggunakan efek kelasnya, dari 'peningkatan probabilitas peningkatan item' untuk memperkuat Failure dan pelindungnya.

‘Aku ingin menggunakan barang-barang ini selama mungkin… Bahkan, jika itu menghabiskan banyak uang. Lebih baik mengambil risiko. Aku harus membeli semua batu perangkat tambahan di rumah lelang. '

Tapi sebelum itu, dia perlu membuat armor Vantner.

"Aku tidak bisa menunda itu lagi…"

Berkat usahanya, upacara pernikahan, dan raid Guardian of Forest, zirah itu telah tertunda selama hampir dua bulan. Grid tidak tega menunda lagi. Dia melihat metode untuk membuat Wave Armor.

"Bagus."

Wave Armor memang item yang bagus. Secara khusus, opsi pertama memberi efek pertahanan yang sangat baik.

'Itu kurang dari Holy Light Armor.'

Defense default dari Holy Light Armor lebih baik daripada Wave Armor. Holy Light Armor juga mengurangi kerusakan fisik hingga 40% dan kerusakan sihir sebesar 50%.

Mempertimbangkan opsi lain dan mengatur efek item, Holy Light Armor sebenarnya beberapa kali lebih baik daripada Wave Armor. Namun, Holy Light Armor terbatas pada 'Franz'. Jadi, itu seperti item eksklusif untuk Grid.

"Jika aku ingin menjual armor, Wave Armor lebih baik."

Setelah semua anggota guild memiliki item mereka, dia akan menghasilkan Wave Armor dalam jumlah besar, dan menjualnya ke peringkat. Grid sangat senang memperoleh metode produksi Wave Armor secara gratis.

Ttang! Ttang!

Suara memalu itu ringan. Grid sangat antusias memproduksinya dan bekerja dengan konsentrasi tinggi.

Setelah sekitar tiga jam.

Vantner datang mencarinya. Grid merasakan kehadirannya, tapi terus memalu.

"Apa, Tuan? Tidakkah Kamu mengatakan akan berdoa? "

Vantner menggaruk kepalanya.

"Aku ingin melihat armorku selesai … Heheh, apa tidak apa-apa, jika aku menonton?"

Vantner telah menunggu hampir dua bulan, jadi dia sangat bersemangat. Grid memahami antisipasi Vantner.

“Tidak apa-apa, jika kamu diam. Duduk di sana dan lihatlah. "

"Terima kasih. Aku akan berdoa kepada para dewa, jika benda itu adalah barang legendary."

Vantner berlutut. Kemudian, dia menyatukan kedua tangan dan benar-benar mulai berdoa. Itu mengingatkan Grid tentang Cassus ketika dia membuat Divine Shield.

"Vatikan stabil…"

Tidak ada berita, jika seorang paus baru telah dipilih.

‘Bukankah aku lupa menyegel tombak Isabel? Mungkin Isabel akan matim dan ini salahku? Aku minta maaf… Ya, suatu hari dia akan datang untuk menyegel itu. ’

Grid mulai berkonsentrasi memalu lagi.

Ttang! Ttang!

Pelat besi hitam dan pelat baja mithril pada landasan, secara bertahap berkumpul dalam bentuk armor. Kegembiraan Vantner melambung saat dia berdoa.

'Tolong…! Biarkan selesai dengan peringkat legendary …! Aku berdoa kepada semua dewa di dunia! Tolong, tolong beri peringkat legendary! '

Saat doanya mencapai puncaknya …

"Ini… Adikku memanggil."

Lalu, palu Grid tiba-tiba berhenti?

"Hah? Apa?"

Vantner bingung, ketika dia gagal mengidentifikasi situasi baru. Grid meletakkan palu dan armor yang dia hasilkan kembali ke dalam inventory-nya.

"Maaf. Adikku memanggilku, jadi aku harus pergi."

Grid merasa, itu terdengar mendesak.

"…?"

Vantner meragukan telinganya. Dia pikir Grid sedang bermain-main. Tapi, itu bukan lelucon.

[Anggota guild ‘Grid’ telah menutup koneksi-nya.]

"…"

Grid menghilang dari depannya. Vantner menatap api di tungku untuk waktu yang lama, sebelum berteriak.

"Kamu keparat! Kamu sengaja bermain dengankkkuuu! ”

"Itu berisik, jadi keluarlah."

"Ugh… Uwaaaack!"

Vantner diusir oleh Khan, dan berlari ke tempat berburu. Lalu, dia mengayunkan kapaknya ke monster sambil memikirkan Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_148"

Follow Us