Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_151

gambar

Overgeared_151

Bab 151


"Hrmm."

Tempat suci di dalam kastil.

Regas menguap dengan ekspresi santai. Dia punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Jadi, dia mematikan semua komunikasi selama dua minggu. Dia sedang duduk di mejanya dan melihat buku rekeningnya, ketika dia mendengar jika musuh menyerbu dan berlari keluar.

Tidak ada inspirasi.

"Tidak apa-apa tanpaku."

Pengikut Yatan bahkan tidak cocok untuk menjadi lawan tanding. Dia hendak menuju ke kastil, ketika tatapannya tiba-tiba bergeser ke langit. Dua sinar cahaya terakhir jatuh dari gerbang teleport yang perlahan menutup.

"Apakah mereka kuat?"

Mata Regas bersinar, ketika dia menaiki tangga lalu ke dinding. Dia melompat ke celah antara Laella dan Zednos, yang telah menonton medan perang dan mendukung anggota guild.

"Banyak orang menderita."

"Ah…"

"Hah?"

Bahu Laella bergetar.

"Apa itu?"

Msge memiliki kemampuan untuk mendeteksi kekuatan sihir. Laella dan Zednos mampu mendeteksi bahaya sebelum Regas, dan mereka menjawab pada saat yang sama.

"Raksasa."

"Seekor monster."

Pada saat itu.

Kwaang!

Dua sinar jatuh ke tengah medan perang. Jendela notifikasi muncul di depan semua player di Desa Bairan, termasuk Tzedakah Guild.

[Fourth Servant dari Order of Yatan, Neberius telah muncul.]

[Suara seruling yang mengandung dark magic mengalir ke telingamu.]

[Ada kehilangan keseimbangan dan kehilangan konsentrasi.]

[Tingkat Evasion turun menjadi 0%. Akurasi turun 60%. Kecepatan casting sihir, dua kali lebih lambat.]

[Efek ini akan bertahan sampai suara seruling berhenti.]

[Fifth Servant dari Order of Yatan, Balak telah muncul.]

[Dia adalah iblis yang mengendalikan api. Jika Anda masuk dalam 1m dari Balak, Anda akan menerima 500 fire damage per detik.]

[Nyala api iblis seperti napas Dewa Yatan. Yatan telah memberkati semua pengikut, meningkatkan statistik pengikut Yatan sebesar 50%.]

"… Whoa."

Mata Regas menajam, saat dia membuat suara yang mengagumi.

"Sudah waktunya untuk menunjukkan hasil pelatihanku."

Beberapa bulan yang lalu, Guild Tzedakah tidak dapat menangani bahkan satu servant pun. Tapi, itu masa lalu.

Guild Tzedakah tumbuh lebih cepat dari yang lain. Sekarang, dua musuh yang lebih kuat dari Malacus muncul secara bersamaan, tapi mereka tidak mundur. Regas percaya diri, tapi Zednos, wind mage nomor satu, berbeda.

"Kita harus menyerah pada Bairan. Lebih baik pergi ke Winston dan meminjam pasukan dari Lady Irene, untuk merebutnya kembali."

Neberius berambut abu-abu yang memainkan seruling, sangat membuat Zednos frustasi. Dia memperhatikan, jika tidak ada peluang untuk menang dengan debuff, yang bertindak sebagai counter untuk semua kelas serangan fisik serta sihir.

Laella menegurnya,

"Merebut kembali? Zednos, apakah kamu pikir, mereka datang untuk mengambil alih tempat ini? Tidak. Mereka hanya datang untuk menghancurkan. Saat kita meninggalkan tempat ini, itu akan berubah menjadi abu. Kita tidak bisa mundur. Kita harus bertarung dan menang."

"Itu akan menghabiskan uang dan waktu. Tapi, tidak bisakah kita mengembalikan desa kapan saja? Bukankah lebih baik daripada mati dan kehilangan exp dan item?"

"Apakah itu satu-satunya masalah? Jika kita kalah, semua NPC akan mati."

Untuk membangun kembali desa, kekuatan NPC (penduduk) sangat penting. Bangunan dapat dipulihkan dengan waktu dan uang, tapi bagaimana jika tidak ada penghuninya? Itu hanya akan menjadi kota hantu. Dan pertama, bukankah mereka belajar dari Grid, jika NPC tidak berbeda dengan manusia?

Pada akhirnya, Zednos setuju,

"Aku mengerti. Kita akan bertarung. "

Di jendela obrolan guild, perintah Jishuka muncul.

-Semua orang berkumpul. Pergi ke tengah desa, sambil menyelamatkan NPC.

"Ayo pergi."

Atap bangunan tiga lantai. Jishuka mengirimkan perintah ke jendela obrolan dan melirik Vantner. Dia bertindak sebagai pengawalnya, saat dia menuju ke area gang sempit. Dia berencana untuk menghindari tatapan musuh sebanyak mungkin, saat menuju ke tujuannya.

Tapi, mereka sudah menjadi target Neberius. Saat mereka memasuki gang, Neberius muncul dan menghalangi jalan.

"Kekuatan ordo kita dengan cepat melemah, karena kamu membunuh Malacus. Kamu harus bertanggung jawab untuk itu."

Pria tua dengan rambut abu-abu terus memainkan seruling. Meskipun demikian, dia masih berbicara dengan pengucapan yang jelas.

"Malacus tidak bisa dibandingkan dengannya."

Jishuka dan Vantner mundur dari tekanan yang berasal dari pria tua, yang tingginya bahkan tidak mencapai 150 cm. Anggota guild berlari ke gang untuk melindungi mereka berdua.

"Serahkan tempat ini kepada kami!"

"Vantner, tolong jaga Tuan!"

"Terima kasih!"

Sebagai seorang archer, Jishuka tidak bisa mengerahkan kekuatannya, ketika dia dekat dengan musuh. Karena itu, Guild Tzedakah selalu menggunakan taktik untuk melindunginya. Mereka melakukannya bahkan sekarang.

"Ayo pergi!"

Anggota guild memblokir jalan Neberius, sementara Vantner dan Jishuka memasuki gang yang berlawanan. Kemudian, mereka kecewa. Di ujung lorong berkabut, sepuluh pengikut bertingkat tinggi sedang menunggu mereka.

"Jika kamu tidak ingin mati, menyingkir!"

Vantner perlu melindungi tuannya. Jadi, dia tidak bisa dihentikan oleh kabut racun. Vantner maju melalui kabut racun dan mengancam pengikut dengan kapak kembarnya.

Pengikut tersentak dan didorong kembali oleh momentumnya. Vantner menggunakan perubahan itu, untuk memimpin Jishuka di tempat lain.

Mereka perlu mencapai tujuan mereka. Tempat di mana Jishuka bisa menembak paling efektif ada di dinding. Vantner bertekad untuk mengawal Jishuka di sana. bahkan, jika dia perlu mengorbankan hidupnya. Tapi para pengikut tidak hanya menonton dalam diam.

Mereka bergegas maju ketika Jishuka meninggalkan gang.

Jjejeong!

Karena kekuatan pasif Balak, para elder mage tidak bisa diabaikan.

"Kuk!"

Dark Knight yang bercampur di antara para dark mage, mengeluarkan pedang yang tersembunyi di jubah mereka.

Vantner bertahan, tapi kulitnya tidak bagus. Dia adalah guardian knight. Tapi, dia memiliki defense terburuk, karena dia menginvestasikan semua poin stat-nya menjadi strength, dan armornya tidak sebagus itu. Tapi, dia tidak mundur.

"Kotoran…! Inilah Aku! Aku seorang perusak tank, Kamu sampah! ”

Vantner menggunakan skill guardian untuk meningkatkan defense-nya, melawan balik para knight hitam.

Astaga! Astaga!

Kekuatan besar.

Kapak itu hancur karena pedang para knight. Namun, ada 10 dark knight. Vantner segera dikepung dan menjadi berdarah.

"Kuoh!"

Para dark mage bersembunyi di antara para knight, dan terus menerus menggunakan kutukan sihir. Vantner goyah dan nyaris tidak bisa berdiri tegak. Dia frustrasi, ketika dia mengkonfirmasi jika HP-nya ada di bawah.

‘Lindungi Jishuka!’

Dia bersumpah sekali lagi, saat keberaniannya melambung ke langit. Tapi, keberanian saja tidak bisa mengatasi krisis.

"Aku yang terburuk."

Jishuka menembakkan panah, setiap kali titik lemah Vantner dipukul, tapi ekspresinya akhirnya berubah. Dia tidak bisa mengerahkan kekuatannya dengan benar, karena serangan konstan musuh.

Sementara itu, anggota guild menghadapi Neberius di gang sempit, setelah mengirim Jishuka dan Vantner pergi juga dalam krisis.

Neberius menggunakan dark magic yang kuat dan mereka dengan cepat mati.

"K-Kuack…!"

"Kotor tua …"

Guild Tzedakah adalah grup, di mana semua anggota adalah bagian dari 200 peringkat teratas bersatu. Setiap anggota adalah monster. Tapi, itu tidak cukup untuk mengancam Fourth Servant, Neberius.

"Ada apa dengan kekuatan dark magic ini? Ini memiliki kompatibilitas yang sangat baik, dengan semua atribut sihir. Beberapa atribut, bahkan ditingkatkan oleh dark magic."

Neberius dengan ramah menjelaskannya dan memanggil petir.

Kwa kwa kwa kwang!

Gang itu bukan lagi disebut gang. Bangunan-bangunan di dekatnya secara bersamaan runtuh. kilat petir menghancurkan malapetaka.

"Kamu?"

Neberius menemukan, jika musuh yang seharusnya mati masih hidup dan matanya melebar. Kemudian, suara dingin terdengar dari debu.

"Aku akan membunuhmu."

Assassins nomor satu muncul. Dia menyelamatkan anggota guild, lalu dia bergerak di belakang Neberius dan memegang belati. Seorang mage memiliki kemampuan fisik yang lemah, dan Neberius tidak memiliki keterampilan defensif seperti Malacus. Jadi, dia benar-benar rentan terhadap serangan itu.

Tapi, dia menghindari crit hit. Itu adalah suara seruling. Akurasi Faker diturunkan hingga 60%, sehingga sedikit keluar dari target.

"Hrmm …"

Neberius tidak terlihat santai lagi. Dia menyentuh luka di lehernya dan mengerutkan kening untuk pertama kalinya.

"Kamu cukup bagus bukan?"

"Kamu juga bagus."

Rekan-rekan di belakang Faker adalah sahabat tetap-nya. Di masa lalu, mereka telah dikalahkan tanpa daya, oleh gadis monster Euphemina. Dan mereka dilatih lebih keras, setelah kekalahan mereka.

Mereka juga dikenal sebagai kelompok Faker.

Faker mengomunikasikan situasinya, melalui jendela obrolan guild.

-Grup Faker, kami menghadapi Neberius. Sihirnya akan disegel, ketika kita menarik perhatiannya.

"Kuk… Ini sulit."

Paladin nomor satu, Toban, sedang berjuang. Dia berusaha mengikat kaki Balak sebanyak mungkin. Namun, ada batas karena fire damage yang terus-menerus. Balak juga kuat dengan pedang dan Toban sudah membiarkan beberapa serangan. Dia membualkan defense terkuat dan HP tertinggi di guild. Tapi, dia tidak bisa menahan diri, untuk berbicara dengan lemah.

-Ini Toban. Balak sangat kuat, sehingga Aku tidak bisa bertahan lebih lama. Di mana dukungan dari Regas dan Pon?

Laella memeriksa kata-kata Toban, dan membuat ekspresi frustrasi. Regas melompat dari dinding untuk bergabung dalam pertempuran, dan Pon bergabung setelah memusnahkan pengikut di gerbang barat.

Dia bisa melihat situasi mereka dari dinding dan itu tidak baik.

Laella menjelaskan situasinya.

-Para elder mage fokus pada Pon dan Regas. Aku mendukung mereka dengan sihir, tapi tampaknya sulit bagi mereka untuk pergi.

"Ini…"

Toban gemetar. Sebagus apa jadinya, jika Grid ada di sini sekarang? Tapi, tidak ada gunanya berpikir angan-angan.

-Ah… Bagaimana bisa sebusuk ini. Menjadi pelindung Jishuka sangat sulit. Kalau saja Grid membuat armorku… Sial.

Vantner mulai menggerutu, ketika dia mencapai batasnya. Itu adalah krisis total. Namun, kekuatan Guild Tzedakah sangat menakutkan.

"Aku sudah mengurus semua pengikut di sini. Bagaimana? Haruskah kami bantu? Kyaaack… meludah! Seberapa kuat iblis itu? Kukuk!"

Tiga orang baru yang bergabung dengan guild, termasuk Toon, membantu Toban dengan Balak.

Faker juga bisa menarik napas.

"Aku datang!"

Itu adalah Ibellin. Anggota guild itu tersebar, sehingga dia datang dan menambahkan kekuatannya ke kelompok Faker. Neberius berulang kali tidak dapat menggunakan sihir. Tapi, suasana yang baik tidak bertahan lama.

"Pant Pant…"

"Sial… Ini tidak akan berhasil."

"Aku belum pernah melihat kulit iblis sebelumnya."

"Balak adalah Balak, tapi Neberius adalah masalahnya. Debuffnya terlalu luas dan efektif. Aku tidak bisa menyerang dengan benar, karena akurasi yang lebih rendah."

"Tingkat doge 0%, mematikan bagi assassins…"

Saat pertempuran berlanjut, wajah-wajah Guild Tzedakah menjadi lebih gelap. Neberius dan Balak sama-sama kuat, tapi Neberius khususnya bermasalah. Prioritas utama adalah menghentikan serulingnya. Setiap orang memiliki pemikiran yang sama.

[Guild Tzedakah telah berjuang dengan baik, tetapi ada batasnya.]

Pertempuran Desa Bairan disiarkan oleh semua media di seluruh dunia. Para player di desa Bairan mencatat situasi dan mengunggahnya ke Internet secara real time.

-Situasi mungkin membaik, jika Regas dan Pon dapat bergabung dalam pertempuran. Tapi… Ada 60 - 70 pengikut diberi buff oleh skill pasif Balak yang secara menyeluruh menandai mereka berdua. Sehingga, itu tidak dapat membantu.

-Pertama-tama, Malacus adalah yang terlemah dari para Servant of Yatan. Guild Tzedakah mungkin telah mengalahkan Malacus. Tapi, mereka masih jauh untuk berurusan dengan dua Servant yang lebih kuat. Jelas, jika Guild Tzedakah akan musnah tanpa bantuan player di 10 besar unified ranking.

-Sungguh aneh melihat Guild Tzedakah runtuh.

-Tapi itu luar biasa, jika mereka bertahan begitu lama. Aku tidak berpikir, jika siapa pun yang menonton siaran ini dapat berdebat dengan fakta, jika Guild Tzedakah adalah yang terkuat. Mereka bertarung dengan sangat baik, bahkan dalam situasi terburuk … Itu hebat.

-Secara pribadi, Faker dan Vantner tampaknya yang paling mengesankan. Bukankah mereka melakukan pekerjaan dengan baik?

-Vantner? Apakah Kamu tertipu oleh penampilan indah ayunan kapak-nya? Vantner masih belum dewasa. Dia tidak memperhatikan defense sebagai guardian knight, dan harus membayarnya. Saat ini, orang-orang terbaik yang bertarung adalah Faker, Ibellin, Pon, dan Regas.

-Apakah Kamu mengabaikan Laella dan Zednos?

Itu terjadi, saat para ahli memberikan pendapat negatif tentang pertempuran.

-Eh? Tunggu sebentar. Siapa orang itu?

Seorang pria yang wajahnya dan ID-nya disembunyikan, sepenuhnya tertangkap di layar.

-Dia menggunakan sihir Fly. Mage.

Benar sekali. Orang itu terbang di udara. Kemudian, dia meraih sesuatu di udara (inventory-nya). Dia mengeluarkan armor hitam dan melemparkannya ke arah Vantner, yang diisolasi dengan Jishuka.

"… !!"

Vantner meneriakkan sesuatu ke arah pria di langit. Ekspresinya jelas marah. Tapi kemudian, dia menerima armor dan tersenyum. Pada saat itu, sesuatu yang luar biasa terjadi. Vantner mengenakan armor dan raut wajahnya tiba-tiba membaik?

Dia tampak hidup kembali, ketika dia mulai bertarung dengan sengit melawan para elder mage. Para netizen dan para ahli tertegun.

-Armor itu …?

Pria misterius itu tiba-tiba datang dan memberikan armor Vantner. Apa hubungan antara Vantner dan pria itu, dan apa identitas armor itu? Video-video itu berfokus padanya, ketika netizen, pakar, dan pemirsa di seluruh dunia mulai bertanya-tanya tentang identitas pria itu.

Sementara itu, pria itu sekali lagi meraih sesuatu di udara. Kali ini, dia mengeluarkan great sword hitam.

"… !!"

Pria itu berteriak pada anggota Guild Tzedakah. Salah satu anggota guild di tanah mengangkat tangan. Pria itu melemparkan great sword hitam kepadanya. Kemudian, kejutan lain terjadi. Anggota Guild Tzedakah meraih great sword dan menjadi lebih kuat dari sebelumnya, ketika ia mulai menyerang Balak dengan momentum yang menakutkan.

Salah satu ahli punya inspirasi.

-Ah…! Aku tahu great sword itu! Bukankah itu senjata yang digunakan oleh tukang daging yang membantai anggota Giant Guild di Winston di masa lalu?

Sebuah netizen menimpali.

-Ya! Aku pikir itu tampak familier! Benar-benar pedang hebat itu!

-Tidak, lalu orang itu …?

Pria di langit!

Keingintahuan orang tentang identitasnya diperkuat.

Dan…

Pria itu mulai mempersenjatai diri. Dia mengenakan armor putih yang indah dengan benang emas disulam di atasnya. Setelah itu, dia meletakkan jubah biasa di atasnya.

Kemudian.

Neberius, Balak, dan semua pengikut Yatan mengalihkan pandangan mereka ke arah pria itu bersamaan.

-Eh…? Fenomena apa ini? Apakah mereka fokus pada tukang daging?

-Apakah jubah itu memiliki efek mengejek? Tapi dia sendirian, jadi bagaimana dia bisa berurusan dengan mereka semua…?

Netizen, pakar, anggota Tzedakah Guild, dan semua player di area tersebut. Perhatian pemirsa di seluruh dunia hanya terfokus pada satu orang.

Saaah!

Apakah dia tahu jika ratusan juta orang mengawasinya? Pria itu meletakkan tangannya ke udara. Lalu, ada cahaya biru, saat dia mulai menarik sesuatu.

"Hiu?"

Benar sekali. Itu adalah penampilan seperti hiu. Pria itu mengeluarkan great sword berbentuk hiu biru dari inventory-nya. Kemudian, dia mengucapkan nama mengejutkan dari sebuah skill, saat dunia sedang menonton.

"Ilmu Pedang Pagma, Transcended Link."

-Pagma ?!

Rasanya seluruh dunia bergetar. Saat jangkar dan para ahli gemetar dengan takjub, cahaya biru-hitam memenuhi layar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_151"

Follow Us