Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_153

gambar

Overgeared_153

Bab 153


Api batu giok adalah simbol kulit iblis. Itu cukup indah untuk menggoda jiwa, tapi kenyataannya adalah ia bahkan bisa melelehkan baja.

Hwaruruk!

Setiap kali pedang Balak bergerak, api menyala di udara dan jalur api dibuat di tanah. Seluruh area tiba-tiba tertutup api.

"Sial, dia sama menyeramkannya dengan Grid."

Pusat Desa Bairan. Ada seorang pria kulit hitam melarikan diri dari reruntuhan bangunan yang runtuh dan gelap, seperti warna kulitnya.

'Sangat cepat.'

Bentuk kulit iblis Balak tidak berbeda dengan manusia. Dia memiliki tubuh langsing, seperti pria dewasa. Tapi, kulitnya mendidih seperti lava. Dua mata putih besar berada di atas mulut, yang melengkung dari telinga ke telinga. Rambutnya terbakar, jadi itu benar-benar seperti melihat gambar iblis.

Kulit iblis yang mengerikan itu mengejar manusia, dengan kecepatan transenden dan mengayunkan pedangnya yang memanjang.

Seokeok!

Pedang api memotong di dinding luar tebal sebuah bangunan seperti itu lobak.

Jjejejeok!

Toban akan benar-benar dipotong menjadi dua.

"Kuk …"

Toban mengerang, saat dia bertahan dengan perisainya. Wajahnya yang terlihat di atas api, terdistorsi dengan rasa sakit.

"Skill pasif bajingan ini terlalu mengancam."

Dia nyaris berhasil bertahan, tapi HP-nya terus menurun. Nyala api yang menyebar 1m di sekitar Balak berputar dengan cepat dan menyebabkan damage terus-menerus.

"Ini damage tetap, dan fire resistance tidak berguna. Jadi, ini pasti sakit."

Damage Dealer tidak bisa mendekati. Api itu menyebabkan 500 damage per detik. Jadi, itu adalah beban yang sangat besar bagi Damage Dealer level 250 - 260 yang memiliki HP sekitar 19.000.

Toon memiliki HP tinggi, tapi dia tidak bisa melihat peluang.

Dia tidak bisa bergerak dengan mudah.

Saat ini, party itu berharap jika Toban, tanker mereka akan membuat 'peluang'. Toban harus bertarung sendirian, untuk sementara waktu.

Kaang! Kakakang!

"Apakah kecepatan serangan menjadi lebih cepat?"

Toban menggunakan semua skill buff yang ia miliki. Semua angka yang tercantum di status windownya telah meningkat dari beberapa persen menjadi puluhan persen, lebih banyak dari biasanya. Tapi, mustahil untuk bertahan melawan pedang Balak selamanya.

Kecepatan tercepat.

Toban tidak bisa menahan pedang yang berayun di dadanya.

Seokeok! Sakak!

[Anda telah menderita 3.900 damage.]

[Anda telah terkena crit hit!]

[Anda telah menderita 7.980 damage.]

Pedang api menembus perisainya, dan darah menyembur dari dada Toban.

"Kuaaaaak!"

Kegagalan!

Toban menjerit mengerikan dan berlutut, membuat Balak tersenyum. Balak mengayunkan pedangnya lagi, seolah ingin mengakhiri ini. Saat pedang itu bergeser mengorbit.

Toban menggunakan skill.

"Swamp Shield!"

Papat!

Sebuah perisai tebal yang terbuat dari lumpur berlendir, tiba-tiba muncul di depan Toban.

Kwa kwang!

Pedang api yang dipegang Balak bentrok dengan perisai. Kemudian, itu tersedot ke rawa.

"Mencoba menggunakan tipuan."

Pedang itu tidak ditarik. Semakin ketat Balak bertahan, semakin banyak daya hisap yang meningkat.

Gangguan lumpur memenuhi mata Balak.

"Akan lebih mudah, jika kamu dengan patuh menjadi budak dewa kematian (Yatan)…"

Suara iblis itu ditransmisikan secara bersamaan ke telinga dan otaknya. Siapa pun yang mendengarnya akan merasa takut dan bingung. Namun, lawannya adalah paladin pertama dari Order of Judar. Dia tidak tertipu oleh suara iblis itu.

"Selamat tinggal."

Toban tertawa. Toon dan tujuh anggota Guild Tzedakah lainnya menyerang sekaligus.

"Lakukan dengan cepat!"

Balak memiliki pasif yang memberikan damage terus-menerus kepada semua musuh dalam jarak 1m darinya. Semakin lama mereka bertarung, mereka akan semakin tidak menguntungkan. Mereka perlu menyerang dalam sekejap.

"Serangan balik."

"Fox Fire Queen!"

"Pedang Bulan!"

"Brilliant Strike!"

"Embun beku."

"Gelombang Vakum!"

100 damage dealer teratas dari unified rankingmenggunakan skill pamungkas mereka.

Toon menonjol.

Gajah, badak, kuda nil, beruang, singa, harimau, jaguar, elang, ular, babi hutan dll!

Toon berubah menjadi semua jenis binatang buas yang berbeda, dan tepat menyerang dada Balak.

"Serangan Dewa!"

Itu adalah saat ketika master binatang, kelas tersembunyi rare, menangani 1.350% dari damage fisiknya.

Kuaaaaang!

Energi dari binatang-binatang itu menabrak dada Balak.

"Kamu…!"

Pedang Balak terhisap ke dalam Swamp Shield. Dia gagal membela diri dengan benar dan batuk darah. Kemudian, skill dari enam anggota guild yang tersisa memukulnya.

Tinju yang menyala, pedang yang sepertinya memotong ruang itu sendiri, memancarkan kilat, embun beku yang bisa membekukan tulang, dan tombak… semuanya menyerang dengan cepat.

Mereka semua skill yang kuat yang menangani lebih dari 1.100% dari attack power mereka. Namun, suara seruling Neberius adalah masalahnya. Tiga dari enam skill adalah skill yang tidak ditargetkan. Akurasi mereka turun 60%, sehingga mereka gagal mengenai Balak.

"Ah…"

"Wow."

Anggota guild gelisah. Balak yang telah dirobohkan setelah empat serangan berturut-turut, berdiri tegak lagi. Lalu, dia meraung,

"Festival Api Neraka!"

Ratusan bola api berputar di sekitar Balak!

Mereka terbakar dan berkembang.

"Apakah ini tidak berbahaya?"

"Mundur!"

Sudah terlambat. Para anggota guild berusaha sejauh mungkin dari Balak. Tapi, bola api sudah menyebabkan serangkaian ledakan.

Pepeng! Pepepeng! Pepepepeng!

Itu seperti festival kembang api.

"Kuaaaack!"

Ada ratusan ledakan di sekitar anggota guild, menyebabkan mereka terbang kembali dengan kesakitan. Secara khusus, Toban menderita luka besar dan berada dalam kondisi kritis.

Retak!

Pada saat itu, durasi Swamp Shield berakhir. Kemudian, pedang Balak dibebaskan. Balak mengambil pedang yang jatuh ke tanah, dan giginya yang tajam berkilau, saat dia tertawa.

"Kali ini, aku akan mengundangmu ke festival pedang."

"Anak bodoh yang menggunakan skill yang tidak ditargetkan… Batuk! Meludah! Jika kamu mencapai ranker, kamu harus menggunakan skill tertarget. Kamu bodoh."

"Sial… Sial… Kenapa Kamu begitu percaya diri… Diam."

Anggota guild beralih dari ledakan dan mulai bersumpah. Inilah akhirnya. Semua orang punya firasat.

Toban merasa putus asa.

"Aku tidak bisa berburu, karena aku ditangkap oleh Grid. Dan sekarang, aku akan mati dan kehilangan exp…"

Itu adalah hasil dari ketidak-mampuannya. Setelah ini, dia akan berusaha lebih keras untuk naik level dan menjadi lebih kuat. Saat itulah Toban berjanji.

"Siapa yang di atas level 250, memiliki attack lebih dari 1.800 dan telah mengembangkan Sword Mastery?"

Sebuah suara terdengar dari langit. Mereka senang dan jengkel melihatnya.

"Apa, bajingan ini? Apa yang kamu katakan tiba-tiba? Kyaaack… ludah! ”

Toon mengungkapkan semua perasaan mereka. Toban menyeringai, ketika dia menatap langit. Player paling kuat yang diketahui Toban, Grid, muncul seperti mage.

Anggota baru, termasuk Toon, tidak mengenalinya, karena dia mengenakan topi. Tapi, Toban dan anggota guild lama lainnya langsung mengenalnya.

Itu karena, Grid biasanya mengenakan pakaian berantakan, ketika bekerja di bengkel.

"Grid, apa yang kamu katakan? Level? Strength? Mastery? Kenapa kamu menanyakan itu? "

"Hei, berhenti bicara omong kosong dan turun untuk membantu."

Anggota guild menggerutu. Tapi, mereka senang. Pagma’s Descendants. Kemunculan kelas legendary, memberi mereka kepercayaan diri.

“Aku ingin meminjamkanmu senjata. Aku akan bertanya lagi. Siapa yang di atas level 250, memiliki strength lebih dari 1.800 dan telah mengembangkan Sword Mastery? ”

"Toban sudah di atas level 250, tapi syarat lainnya …"

Anggota guild saling memandang, ketika Grid bertanya lagi. Ada beberapa yang memenuhi satu atau dua syarat, tapi tidak ada yang memenuhi ketiganya. Pada saat itu, Toon mengangkat tangan.

Grid mengidentifikasinya dan mengerutkan kening.

"Aku tidak suka bajingan itu."

Toon mendengarkan kata-kata Grid dan akhirnya menyadari identitasnya.

"Aku juga tidak menyukaimu. Kyaaack… meludah! Kamu adalah seorang pengecut yang berbohong jika kamu adalah seorang blacksmith."

"Terserahlah, ambillah."

Grid melemparkan Toon pedang besar berwarna hitam. Pedang yang digunakan tukang daging, yang Toon ingin lawan gunakan. Dengan kata lain, itu adalah senjata yang sudah lama digunakan Grid.

Toon mengenalinya sekilas dan bertanya,

"Kamu gila? Mengapa kamu memberiku senjatamu? Apakah Kamu berencana untuk bertarung dengan tangan kosong?"

Grid mendengus.

"Apakah kamu pikir sampah itu senjataku?"

"S-Sampah?"

Toon berpikir itu konyol, setelah memeriksa detail Dainsleif (Reproduksi) (+5).

Barang luar biasa ini yang bisa disebut senjata terkuat, yang ada dianggap sampah?

‘Apa yang salah dengan bajingan itu? Ah, benar juga. Bukankah dia awalnya seperti ini?’

Tukang daging itu dikenal sebagai psikopat. Toon melepas gloves yang sudah lama ia gunakan. Dia melengkapi Dainsleif dan menggunakan skill 'Setengah Manusia Setengah Binatang'.

"Ku… ooooooh!"

Otot-otot tubuhnya mengembang seperti Hulk. Kemudian, rambut abu-abu mulai tumbuh di kulitnya yang menebal. Dia menumbuhkan moncong seperti serigala, dan giginya menjadi lebih panjang. Dia seperti manusia serigala.

Grid memeriksa Toon yang diubah dan menghela nafas.

“Tidak ada kreativitas… Hei, jika kamu suka pedang itu, belilah itu dariku. Harganya empat juta gold. "

"Awooooo…!"

Serigala … Tidak, Toon melolong. Kemudian, dia bergegas menuju Balak dan mulai menggunakan Dainsleif.

Kwa kwang! Kwang!

Toon menggabungkan kemampuan manusia dengan kekuatan binatang buas. Itu membuatnya jauh lebih kuat dari sebelumnya. Selain itu, Toban dan anggota guild lainnya mendukung Toon dengan keterampilan buff. Sehingga, Balak tidak bisa menahan perasaan bingung.

"Bagaimana mungkin manusia begitu kuat…?"

"Tempat ini bisa bertahan sedikit lebih …"

Grid mengikat kaki Balak untuk sementara waktu, setelah melempar Dainsleif. Lalu, dia mengalihkan pandangannya 80m ke belakang. Dia melihat seorang lelaki tua memainkan seruling dengan satu tangan. Sementara dia berhadapan dengan Faker dan Ibellin, dengan tangan lainnya.

"Pertama-tama, aku harus menghentikan pria tua itu untuk bermain seruling."

Kekuatan sihir dari seruling berdering di seluruh Desa Bairan.

"Ini adalah akhir dari orang tua itu."

Grid memasukkan tangannya ke dalam inventory.

Saaah!

Cahaya biru muncul di langit. Pedang hebat lain muncul dari inventory-nya. Itu tampak seperti hiu. Itu menjaga martabat predator.

"Pagma’s Swordsmanship, Transcended Link."

Ku kwa kwa kwa kwa! Ku kwa kwa kwa kwa!

Grid tidak mengetahuinya, tapi dia berada di pusat perhatian dunia. Sebanyak 20 bilah diluncurkan, memberikan 150% attack power, dengan setiap bilah. Mereka meluncur tanpa ada perbedaan waktu.

"…Apa?!"

Neberius berteriak, ketika dia berurusan dengan Faker dan Ibellin. Hujan deras bilah mengalir dari langit. Mata Neberius melebar, saat melihat. Bukan hanya Neberius. Serangan luar biasa itu mengejutkan dunia, termasuk Guild Tzedakah.

"Dark fire strom!"

Neberius mengeluarkan orb. Dia memanggil sihir paling kuat dari tiga atribut yang digabungkan dalam orb itu. Badai api bertabrakan dengan pedang energi biru.

Pepepepeok!

"Hindari itu!"

Ada ledakan besar. Guild Tzedakah memperhatikan dan menyebar secara instan. 18 dari 20 bilah ditahan oleh badai Neberius. Namun, dua bilah bertahan dan mengancam Neberius.

"Kekuatan besar ini …!"

Neberius mengaguminya dan berhenti memainkan serulingnya, untuk pertama kalinya. Dia buru-buru menggunakan sihir.

"Dark ice wall!"

Kwa kwa kwa kwang!

Sebuah penghalang es langsung dibuat. Tingginya jauh lebih tinggi, dari tembok Desa Bairan.

Kwakwang!

Kedua bilah energi itu diblokir dan dihancurkan oleh penghalang.

Kururung.

Sebagai hasil dari dampak tabrakan, bunga api terbang dan mengarah ke Grid.

"Bahaya!"

Ibellin sudah merasakan kekuatan nyala hitam dan khawatir tentang Grid. Tapi, Grid baik-baik saja.

Kwaang!

Api hitam dihancurkan oleh perisai Emas yang berkedip, lalu Grid turun ke tanah. Mata yang berkedip tajam, bisa terlihat di antara rambut hitam.

"Kamu!"

Kwajik! Kwajijijik!

Lusinan petir gelap jatuh dan mengenai Grid. Tapi, dia baik-baik saja?

"Eek…?"

Neberius ketakutan.

[Efek Holy Light Armor telah diaktifkan, menahan dark magic.]

Grid tersenyum, ketika dia melihat jendela notifikasi. Setelah petir api hilang, ada sambaran petir merah.

Pachik! Pachichik!

Percikan yang kuat!

"Pagma’s Swordsmanship, Kill!"

Skill terkuat!

Kwaaaaang!

Kekuatan yang setara dengan bom nuklir, jatuh ke kepala Neberius.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_153"

Follow Us