Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_171

gambar

Overgeared_171

Bab 171


Yura mengendalikan markasnya dengan Dark Storm, dan melanjutkan dengan menggunakan sihir yang menggabungkan dua atribut.

"Dark Thunder."

Pachik! Pachichik!

Kwa kwa kwa kwang!

Ini adalah tingkat bencana alam. Awan gelap terbentuk di langit dan kilat menyirami tempat itu. Hutan terbakar dan tanah hancur. Seorang komentator bersemangat dan berteriak, ketika dia menyaksikan serangkaian target yang meledak.

-38, 39, 40 …! 45! 46! Tim Korea Selatan! 46 poin! Ini kecepatan yang tak tertandingi!

"Waaahhhhhhhh!"

Para penonton bingung oleh pemandangan yang tidak realistis. Tapi, mereka akhirnya terbangun dari kesunyian mereka. Itu adalah teriakan yang sangat besar, sehingga sepertinya gempa bumi akan ditransmisikan ke Korea Utara.

Jishuka menggelengkan kepalanya.

"Ini seperti melihat Neberius. Kekuatan sihir dan kecepatan casting itu, sudah di luar level player. Sebagai Eighth Servant, dia seperti monster bos."

Samuel gugup.

"Tim-tim lain akan menyerang Yura. Bukankah kita harus bergabung juga? Jika Kamu menambahkan dukungan dengan penembakanmu, tidak akan Yura dikalahkan?"

Jishuka mendengus.

 "Adalah hal bodoh, untuk melakukan itu."

Kkirik.

Busur Jishuka mengarah ke langit. Api cepat yang menyilaukan terbuka.

Pa pa pa pa pak!

Target kecil yang terbang dengan kecepatan 40m per detik ditembus oleh panah sekaligus. Fokus berpindah dari Yura ke Jishuka. Kerumunan berteriak dengan gembira. Panah yang ditembakkan terus menerus meledakkan target. Itu benar-benar keagungan archer ahli.

-Tim Brasil, 13 poin! 14 poin! 15 poin! Mereka terus meningkatkan skor sementara tim lain fokus pada Yura! Ah! Segera setelah Aku berbicara, tim AS, tim Prancis, tim Cina, dan tim Jepang mulai dengan cepat mencetak poin.

Seseorang harus mengandung Yura. Tapi, itu tidak perlu untuk menjadi tim mereka. Ini adalah keputusan bijak yang dibuat oleh beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, Prancis, dan Brasil. Tim yang bertindak untuk menghentikan Yura adalah sampah. Mereka akan menjadi kambing hitam.

"Sialan!"

Seorang anggota tim Spanyol, Med, mengutuk sambil bergegas menuju Yura dengan tim lain. Tim lain mengisap madu, sementara mereka harus menyibukkan Yura? Skor tidak naik dengan cepat, tapi itu masih memberatkan.

"Apakah lebih baik bagi kita untuk fokus pada target sekarang?"

Perwakilan lain bermasalah, tapi sudah terlambat untuk kembali. Mereka tidak bisa mundur sekarang. Pada akhirnya, delapan tim, termasuk tim Spanyol, terus menyerang Yura.

Pepeng! Peng!

Pengeboman dark mage terus berlanjut. Kemampuan Yura untuk mengendalikan kekuatan sihirnya untuk menyerang para pemain dan menangani target, memang kelas satu. Kerumunan dan mulut para pemain terbuka lebar. Sementara, para komentator meneteskan air liur sambil memuji dia.

Tapi, dia bukan satu-satunya yang istimewa. Semua orang yang berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional adalah orang-orang berpengaruh yang mewakili negara mereka. Secara khusus, peringkat teratas memiliki tingkat partisipasi yang tinggi dalam acara-acara yang menekankan kemampuan bertarung individu, seperti pemrosesan target dan PvP.

Hanya ada satu orang di bawah peringkat 80 di unified ranking. Itu adalah mitra Jishuka, Samuel.

Kwa kwang! Kwang!

Para pemain menggunakan skill pertahanan yang kuat atau fitur tanah untuk menetralkan sihir Yura sebanyak mungkin. Dan dengan cepat mempersempit jarak dengannya. Yura agak terkejut.

"Mereka lebih berbakat daripada yang aku pikirkan."

Jika operasinya yang serba cepat gagal. Pasti, ini akan menyeret ke pertempuran panjang. Yura tidak punya harapan, ketika dia sendirian.

"Pada akhirnya… Haruskah aku menyerah?"

Yura telah diwawancarai oleh media asing, sebagai perwakilan dari Korea Selatan.

Pewawancara asing selalu mengatakan, jika dia adalah 'satu-satunya harapan Korea Selatan yang tengah menurun'. Mungkinkah orang berbakat lain seperti Yura, dilahirkan di Korea Selatan? Ada juga pertanyaan, tentang apakah dia diam-diam didukung oleh pemerintah Korea Selatan dan Grup S.A.

Yura tidak menyukai orang asing yang mengabaikan negara, tempat ia dilahirkan dan dibesarkan. Itu hampir seperti naluri. Dia tidak pernah berpikir, jika patriotismenya istimewa. Tapi, itu tidak dapat diterima, bagi orang asing untuk memperlakukan negaranya seperti ini.

Dia ingin membuat mereka melihat Korea Selatan lagi, melalui Kompetisi Nasional ini. Tapi, itu terlalu berat baginya, yang sendirian.

Seorang pria jatuh di depannya, saat dia membuat ekspresi suram. Dia muncul dengan sangat indah dari puncak pohon. Itu adalah Regas, perwakilan Inggris.

"Apa yang dilakukan 16 pria dan wanita, terhadap satu wanita?"

"Hah, jangan bodoh."

Rekan Regas, Natasha sakit kepala.

Med mengertakkan gigi,

“Regas! Apakah Kamu masih tidak mengerti situasinya? Jika Kamu membantu Yura, Korea Selatan akan menerima medali emas! Tinggalkan keadilan murahanmu sebentar! ”

"Keadilan yang murah?"

Wajah Regas yang biasanya ringan, menegang.

"Mengapa kamu memperlakukan jalur bela diriku dengan murah?"

Satu bulan yang lalu, Regas akhirnya melampaui Jishuka dan mencapai peringkat ke-12 pada unified ranking. Dia memiliki julukan Master Taekwon pada usia dini, dan dia terbang seperti kupu-kupu.

Pak! Papat! Pa pa pa pat!

"Kuk!"

Tendangan kombo mantan peraih medali emas Taekwondo, menghantam Med. Serangan brilian itu menusuknya seperti penusuk. Orang-orang Korea di antara hadirin bersorak.

"Taekwondo!"

"Memang, Regas! Tunjukkan pada mereka martabat Taekwondo!"

Regas adalah orang Inggris yang terkenal, dan dia tampil dengan waktu yang tepat untuk menyelamatkan Yura. Itu tampak seindah karakter utama dari sebuah film. Bukan hanya penonton Korea dan Inggris, para penonton dari negara lain mulai mendukungnya.

Grup Med sangat menyadari betapa baiknya Regas. Namun, Med bukan penjahat. Dia hanya melakukan apa yang harus ia lakukan.

"Aku bisa bertahan."

Med adalah Bhikkhu peringkat ke-33, jadi dia tidak mudah jatuh karena serangan Regas yang kuat dan brutal. Dia berdiri teguh dan berteriak kepada teman-temannya,

"Serahkan pria ini kepadaku, dan dapatkan Yura! Cepat dan selesaikan di sini, maka kita perlu mengendalikan Amerika Serikat dan Prancis!"

Delapan tim tidak punya pilihan selain untuk bergandengan tangan, dan mereka memiliki 15 anggota, jika Med dikeluarkan. Regas khawatir, jika Yura akan ditabrak oleh mereka dan menggunakan aura kilat.

Chaaeng!

Aura emas merobohkan tubuh besi Med.

"Keeok!"

Med batuk darah dan jatuh.

Kwajak!

[Anda telah terkena crit hit!]

[Anda telah menderita 10.900 damage.]

"O-Orang ini …!"

Med buru-buru mengambil potion dan melawan. Namun, Regas secara alami berbalik untuk menghindari serangan dan menendang.

Chaaeng!

Tendangan ditingkatkan oleh petir memukul wajah Med.

[Anda telah menderita 4.800 damage.]

Sudah berakhir. Ada banyak serangan.

Jjejejeok!

[Anda telah menderita 4.350 kerusakan.]

"Force Palm."

Mengintip!

[Anda telah menderita 9,200 damage.]

"…!"

Med bahkan tidak bisa mengerang, ketika dia batuk darah. Kemudian, dia jatuh menuruni bukit untuk menghindari pemboman sihir Yura.

"Bajingan sialan…!"

Berbeda dengan paladin, seorang bhikkhu tidak melayani salah satu dari tiga ordo utama. Dia melayani dewa lokal, Boris, yang namanya sangat lemah dibandingkan dengan tiga ordo besar yang memiliki kuil yang tersebar di seluruh benua.

Karena itu, Med harus pergi ke desa yang hancur di sudut benua, untuk berubah menjadi seorang bhikkhu. Dia bahkan harus mengunjungi kuil itu, setiap kali dia ingin belajar skill baru.

Itu bukan satu-satunya kelemahan menjadi seorang bhikkhu. Berbeda dengan paladin, mereka tidak bisa mengenakan baju besi yang berat. Mereka juga tidak bisa menggunakan ilmu pedang. Satu-satunya pertahanan yang mereka kenakan adalah pakaian yang terbuat dari kain. Satu-satunya senjata yang bisa mereka gunakan adalah club, yang memiliki attack power lemah dan attack speed lambat.

Karena itu, sulit untuk membesarkan seorang bhikkhu. Itu adalah kelas yang dihindari sebagian besar player.

"Membalikkan Asal."

[HP-mu telah sepenuhnya pulih.]

[Tubuhmu yang rusak telah terbalik ke keadaan semula.]

[Anda akan mengalami penurunan HP yang berkelanjutan. Efek ini tidak akan berhenti sampai HP-mu minimum.]

"Peluang Asal."

[Anda dapat mendistribusikan kembali statistik-mu untuk sementara waktu. Silakan atur statistiknya.]

"Investasikan intelligence, perseverance, endurance, dan luck pada agility."

[Intelligence, perseverance, endurance, dan luck telah jatuh ke 1 poin. Statistik agility-mu sekarang ada di 2.137 poin.]

Seorang bhikkhu adalah kelas ordo. Tapi, konsepnya berbeda dari seorang paladin atau priest. Mereka adalah peziarah yang menjalani jalan penderitaan. Mereka selalu harus mengorbankan sesuatu, untuk mendapatkan sesuatu. Hadiahnya besar, tergantung pada apa yang mereka menyerah.

"Ohhhhhh!"

Bhikkhu peringkat 1, Med, mendaki bukit dan jelas berbeda dari sebelumnya. Dunia menyaksikan salah satu dari sedikit pengguna Bhikkhu.

Astaga!

Kekuatan club-nya ditujukan pada Taekwon Master.

Tang Tang Tang Tang!

Regas jatuh dan buru-buru mengangkat tubuhnya. Dia berbicara dengan takjub,

"Kamu, bukankah pemulihanmu cukup cepat?"

"Jika seorang matrial art melatih seni bela diri mereka, seorang bhikkhu juga melatih tubuh mereka. Aku dengan sabar membangunnya. Jadi, itu tidak akan jatuh dengan mudah. ​​Aku tidak akan pernah jatuh."

Memalukan untuk menyerang seorang wanita dengan banyak orang?

"Jangan membuatku tertawa."

Ini adalah medan perang. Tidak masuk akal dan munafik, untuk melihat situasi lawan saat bertarung.

"Aku seorang perwakilan Spanyol dan telah menerima harapan orang-orangku."

Negara-negara menjadi bersemangat, bahkan karena peristiwa yang tidak populer. Apalagi, Statisfy yang dinikmati sepertiga populasi dunia. Perasaan berat pada dirinya berbeda. Selama dia adalah wakilnya, dia harus melakukan yang terbaik.

Med dipenuhi dengan semangat juang, saat dia menyerang Regas. Dia tahu, jika lawannya lebih kuat dari dia. Tapi, dia tidak ingin menunjukkan kelemahan, ketika mewakili negaranya. Dia berjuang dengan Regas, sementara 15 orang yang tersisa secara intensif menyerang Yura.

"Ini menjengkelkan."

Rekan Regas, Natasha berbeda. Dia tidak membantu Yura, karena dia bukan tipe orang yang melupakan tugasnya. Dia menetap di tempat yang aman, dan mulai berkonsentrasi menghancurkan target.

Yura menghadapi 15 musuh sendirian. Ekspresi rileksnya telah lama hilang.

***

 

Itu adalah kisah yang jelas, tapi tiket untuk Kompetisi Nasional telah terjual habis beberapa bulan yang lalu. Namun, Youngwoo memasuki Stadion Olimpiade tanpa ragu-ragu.

"Kamu tidak dapat masuk, jika Kamu tidak dapat membuktikan identitas-mu."

Penjaga memblokir Youngwoo.

"Maksudmu ini?"

Youngwoo mengeluarkan kartu ID yang ia terima melalui pos, beberapa hari yang lalu. Lalu, jalan dibuka. Dia dapat dengan mudah memasuki koridor ke ruang tunggu para peserta, dan dia langsung menuju ke ruang tunggu Brasil.

Tapi, Jishuka tidak ada di sana. Dia muncul di monitor besar di ruang tunggu.

"Apakah ini membidik target?"

Ekspresi Youngwoo perlahan berubah, ketika dia melihat monitor. Dia menyadari, jika Yura sendirian.

"Gadis bodoh."

Itu menyebalkan. Apakah dia berusaha membuatnya tampak buruk?

‘Mengapa Kamu menempatkan orang yang tidak ingin berpartisipasi dalam daftar? Wanita yang gigih dan egois. Ah, lihat ini.’

Youngwoo duduk di celah di antara para pemain Brasil. Tidak ada yang peduli padanya. Semua orang sibuk menonton monitor.

-Pemain Yura berada dalam krisis! Perwakilan dari delapan negara telah mulai memfokuskan serangan mereka padanya.

-15 orang kuat. Setidaknya, enam dari player berada di peringkat 30 besar. Ini membuat frustrasi. Satu-satunya harapan Korea Selatan hancur.

-Ahh …! Mereka berjuang melawan kemampuan Yura yang luar biasa. Tapi sekarang, dia membiarkan beberapa serangan …!

- Pertahanan dan HP mage sangat rendah. Begitu mereka membiarkan serangan, mereka akan runtuh dengan cepat. Ini pasti sakit. Yura adalah orang yang paling mungkin memenangkan medali dalam pemrosesan targe … Seperti yang telah diprediksi banyak orang, tampaknya Korea Selatan tidak akan dapat mencapai prestasi di kompetisi nasional.

-Ini adalah realitas dari Korea Selatan. Mereka mencoba untuk mendapatkan kembali reputasi masa lalu mereka, sebagai motor dalam permainan. Tapi, itu hanya ilusi.

-Segera setelah Aku berbicara, Pemain Yura telah mengizinkan serangan lain. Sekarang, dia mencapai batasnya. Itu sudah berakhir, ketika dia pingsan.

Ekspresi Youngwoo sedikit demi sedikit menegang, ketika dia melihat monitor. Di sisi lain, para pemain Brasil tertawa saat menonton.

"Mengganggu."

Dia tidak menyukainya. Apakah itu karena dia mengalami bertahun-tahun dihancurkan oleh orang kuat saat sendirian, tanpa teman?

Baru-baru ini, Youngwoo merasakan keinginan untuk membantu, ketika dia melihat yang lemah diinjak-injak oleh yang kuat.

Pada saat ini, keberadaan yang lemah adalah Yura dan Korea Selatan.

Itu membingungkan.

Di masa kecilnya, dia tidak memahami para pahlawan yang tanpa syarat membantu orang lain, dan dia berempati dengan penjahat yang realistis. Tapi sekarang, dia merasakan heterogenitas dalam dirinya.

‘Tidakkah Aku berjanji, jika Aku akan hidup sebagai orang yang egois, saat Aku berhasil? Lalu, mengapa ini terjadi sekarang? Hah? Shin Youngwoo.’

Ketika dia sedang melewati masa-masa sulit. Orang lain tidak membantunya. Sebaliknya, mereka berbalik dan merasa jijik padanya. tapi sekarang, orang lain membutuhkan bantuannya?

Dia tidak punya alasan untuk melakukannya.

"Ah, aku tidak tahu."

Dia tidak tahu mengapa, tapi dia tidak bisa diam. Dia akhirnya bangkit. Kemudian, dia merasionalisasi untuk dirinya sendiri.

‘Bukankah akan Aku dapatkan uang, jika Aku memenangkan medali di Kompetisi Nasional? Itu 200 juta won untuk satu medali emas?’

Bukan itu saja. Pemerintah Korea telah menjanjikan manfaat khusus bagi para pemain, jika tim datang setidaknya di tempat ketiga.

"Ya, itu karena itu."

Itu sebabnya, dia pergi. Itu bukan karena dia pahlawan. Dia tidak merasa kasihan pada Yura yang menghadapi musuh sendirian. Dia bukan tipe itu. Lalu, apa? Apakah dia tidak suka melihat orang asing menertawakan Korea Selatan?

Tidak. Itu untuk kepentingannya sendiri.

Pikiran itu menenangkan pikirannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_171"

Follow Us