Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_189

gambar

Overgeared_189

Bab 189


"Inilah akhirnya."

Huroi adalah orator biasa sampai level 127. Jadi, dia menginvestasikan poin stats-nya, baik dalam intelligence dan persuasive. Sejak mendapatkan kelas kedua di level 127, dia sekarang level 236 dan dia menginvestasikan statistiknya terutama ke dalam strength, stamina, dan agility.

Itu untuk mengambil keuntungan dari kelas Apostle of Partner. Stat courage yang diperolehnya, meningkatkan attack dan defense-nya pada saat yang sama.

Tapi, itu masih belum cukup. Bahkan mempertimbangkan efek dari stat courage-nya, garis awalnya benar-benar berbeda. Oleh karena itu, Huroi kurang dalam kemampuan fisik, dibandingkan dengan orang lain dari level yang sama. Sword mastery-nya hanya intermediate level 2.

Akan membutuhkan lebih banyak waktu bagi Huroi, untuk menunjukkan kemampuan tempur yang sebenarnya, dari kelasnya. Namun, banyak hal berubah baru-baru ini, berkat Grid.

Grid menciptakan dan memproduksi Pedang Satu Tangan yang diproduksi secara massal untuknya… yang cukup untuk menutupi kekuatan tempur Huroi yang kurang.

Ini adalah kekuatan item.

Swaeek!

Pedang hitam yang dihadapi kelompok itu!

"Ugh!"

Kelompok Shay mencoba membalas dendam pada Grid, tapi mereka akan mati tanpa melihatnya? Tidak.

Mereka masih punya sarana. Tepat sebelum jantungnya ditusuk oleh pedang, Shay berteriak mendesak.

"Kasim!!"

Pada saat itu. Sebuah bayangan muncul dari belakang Shay dan memegang belati.

Chaaeng!

Gerakannya secepat kilat. Belati itu memblokir pedang hitam dan kemudian mengiris leher Huroi.

[Anda telah menderita 4.140 damage.]

"Ugh …!"

Bleeding

Huroi mundur dan segera mengambil potion untuk memulihkan HP-nya. Nalurinya yang menyebabkan dia bergerak, dan menghindari kematian. Orang yang muncul dari bayangan, Kasim, menatap Huroi dan bertanya.

"Kamu lolos dari luka fatal? Kepekaanmu, lebih baik dari yang aku kira?"

"Dia bukan pemain?"

Itu adalah pria kurus yang dibalut pakaian abu-abu. Nama 'Kasim' melayang di atas kepalanya berwarna hijau, menunjukkan jika dia NPC.

Huroi bingung.

"Seorang assassins NPC sedang mengawal mereka."

Dia bukan assassins normal. Huroi kehilangan 4.000 HP karena satu serangan. Diperkirakan jika lawan setidaknya level 280 bernama assassin. Bagaimana party Shay mendapat bantuan sebesar pengawal?

Huroi mempertanyakannya, sementara Shay mengatasi confuse-nya dan berteriak, sambil meminum heal potion.

"Dengan rela menyerahkan hidupmu! Kasim adalah assassins bayaran kebangkitan ketiga! Kamu bukan lawannya!"

"Kelas kebangkitan ketiga?"

Huroi mulai berkeringat. Kemampuan kelas kebangkitan kedua dan ketiga, berbeda seperti langit dan bumi. Jika dua level 299 dan satu level 300 orang bertarung… kebangkitan ketiga level 300, akan menjadi pemenang.

Selain itu, Huroi hanya level 236. Tidak hanya perbedaan kelas kebangkitan, tapi perbedaan level sangat besar. Baginya, situasi saat ini tidak baik. Dia harus menilai dengan hati-hati.

'Tenang.'

Itu bukan masalah harga diri. Dia tidak tahu siapa orang-orang ini, dan dia tidak ingin mati. Pertama, dia harus melarikan diri dari mereka dan mengamankan keselamatannya. Kemudian, dia akan mengirim wisper ke Euphemina.

Saat Huroi mengambil keputusan, kelompok Shay menjadi bersemangat dan momentum mereka meningkat.

"Kami menyelesaikan quest S-grade dan membayar sejumlah besar uang, untuk menyewa Kasim! Semua untuk membalas dendam pada Grid!"

"Sebelum kita membunuh Grid, kita akan bereksperimen dengan kekuatan Kasim padamu!"

"Apa…?"

Mereka ingin melukai Grid?

 Dia akhirnya menemukan mengapa dia diserang. Huroi membeku di tempat, bukannya melangkah mundur. Lalu, dia melotot seperti iblis di party Shay.

"Kalian, aku akan membunuhmu di sini."

Dia akan memusnahkan kelompok Shay, bahkan jika dia meninggal karena Assassins NPC itu.

Itu adalah tugasnya.

"Aku tidak akan pernah membiarkanmu melihat bayangan Tuanku!"

Huroi yang marah memanggil drake-nya. "Turun! 'Lord of the Skies on the Grasslands'! "

Arti penamaan orang Mongol adalah emosional dan deskriptif. Api berkobar 'Lord of the Skies on the Grasslands' terbang di atas kepala Huroi. Party Shay didorong kembali ke dinding oleh tekanan angin.

"Drake…!"

Setelah Kompetisi Nasional, drake telah kehilangan sebagian besar martabat mereka. Di maraton hewan peliharaan, puluhan drake dikalahkan oleh kucing Grid. Beberapa orang menolak drake, menyatakan jika reputasi mereka dilebih-lebihkan.

Tapi, apa kebenarannya?

Drake masih hewan peliharaan yang hebat. Kemampuan bertarung, mobilitas, kecerdasan, stamina, dan semua kemampuan lainnya sangat luar biasa.

Kucing Grid, binatang iblis neraka terbaik, sangat kuat.

"Orang ini memiliki item kuat dan hewan peliharaan kuat? Apa, kamu! Kamu kompatibel dengan Grid!"

Huroi tidak menanggapi teriakan Shay. Dia baru saja memerintahkan drake.

"Ubah orang-orang ini menjadi abu. Aku mengakuimu, jika Kamu adalah drake terkuat. Jadi, kamu bisa melakukannya. ”

-Kwaaaaah!

[Drake 'Lord of the Skies on the Grasslands' terinspirasi oleh kata-katamu dan moralnya telah meningkat. Attack power dan magic power-nya telah meningkat pesat.]

Hwaruruk!

Drake itu didukung oleh skill buff orator dan memuntahkan napas api yang besar. Ini adalah gang sempit. Party Shay tidak bisa menghindarinya, sementara Winston dipenuhi api. Banyak orang menyaksikannya.

"Apa? Drake? "

"Wow… Apakah ini pertarungan antar ranker?"

"Di tengah kota? Luar biasa! Ayo pergi!"

Apakah ada yang lebih menyenangkan daripada menonton perkelahian?

Ini adalah kesempatan bagus untuk menikmatinya. Banyak player dan orang-orang yang tersebar di sekitar kota bergegas ke arah kekacauan. Para prajurit juga melihatnya dan bergegas.

"Kapten! Kita harus cepat!"

"Tolong bawa penjaga!"

Kebijakan keamanan Winston sangat bagus!

Para penjaga bangga akan hal ini. Mereka segera pergi ke TKP untuk menenangkan gejolak. Tapi, kepala keamanan adalah masalahnya.

"Kita harus mematikan api. Angin…? Kipas?"

Kepala pasukan keamanan melihat api membakar kota, dan bertanya-tanya apa yang diperlukan untuk menekan api. Orang itu tidak lain adalah Jade. Untuk menumbuhkan statistiknya secara merata, Grid telah memberinya semua jenis tugas seperti penaklukan monster, kegiatan keamanan, ekstraksi mineral, perdebatan, dll.

"Pertama-tama, Fans. Tolong."

Kecerdasan Jude berada pada level idiot. Dia datang dengan jawaban bodoh, kepada para penjaga yang bermasalah.

"Fans tidak akan bisa menghentikan ini!"

"Bawa orang lain untuk memadamkannya!"

Para penjaga mendesaknya. Pada akhirnya, Jade mencapai batas kesabarannya. Seperti biasa, dia tidak berpikir.

"Aku akan pergi."

Api itu tidak masalah. Dia akan pergi ke sana dan melihat. Dia lupa tentang desakan Grid untuk selalu berpikir hati-hati sebelum bertindak, dan memilih kecepatan.

Tadak!

'Cepat!'

Para penjaga kecewa.

Jude berlari tiga kali lebih cepat dari mereka, meskipun mengenakan armor full-plate dan membawa pedang besar sepanjang 3m di bahunya. Dia tidak terlihat seperti manusia di mata mereka. Memang, ada alasan untuk ketidaktahuannya.

Di bengkel Khan.

"Hrmm, bukankah ada pertarungan hebat di sana?"

Mata Euphemina bersinar, ketika dia menemukan api di luar jendela.

"Aku akan pergi."

Bagi Euphemina, perkelahian itu penting. Itu adalah kesempatan untuk menduplikasi skill luar biasa. Dia, seperti orang lain, berlari lurus ke arah kekacauan.

Berkat ini, Khan akhirnya bisa bernapas. Dia bisa beristirahat untuk pertama kalinya hari ini, ketika para pelanggan berlari menuju pertarungan.

Pada saat yang sama, Kastil Winston.

"Apa?"

Grid punya satu kebiasaan. Dia membongkar dan memasang kembali item setiap hari, untuk meningkatkan understanding item. Dia telah mencapai 100% understanding dengan Dainsleif sejak lama. Jadi, sekarang dia mengabdikan diri untuk membongkar dan merakit Armor Holy Light.

Grid sedang menunggu Euphemina di bengkel kastil. Kemudian, dia mendengar para prajurit bergegas menuju api yang membumbung, di daerah tempat bengkel Khan berada.

"Khan…!"

Apakah Khan dalam bahaya?

Grid dengan cemas berlari keluar dari bengkel. Lalu, melengkapi Braham's Boots dan terbang ke langit. Lauel mengikuti di belakangnya.

***

 

Kekuatan terbesar drake api adalah kerusakan tinggi mereka. Napas api drake adalah yang terkuat di antara drake lainnya. Namun.

"Bagaimana ini mungkin…?"

Huroi tidak bisa mempercayai pemandangan di depannya. Momen saat Dewa Langit di atas Padang Rumput mengeluarkan napas. Kasim memanggil lusinan tentara bayangan sebagai penghalang, sepenuhnya menghalangi napas.

Karena itu, nafas tidak menutupi kelompok Shay dan tersebar ke segala arah. Ada lautan api.

"Bagaimana seorang assassins memiliki kemampuan defense seperti itu?"

Assassins itu gesit. Mereka memiliki kekuatan serangan dan mobilitas yang luar biasa.

Di sisi lain, kemampuan bertahan mereka buruk. Namun, Kasim menggunakan pasukan bayangan sebagai perisai, dan menunjukkan pertahanan yang sangat baik. Dia benar-benar berbeda dari konsep Assassins yang dikenal.

Shay berteriak kepada Huroi yang tertegun.

"Ini adalah kekuatan dari kebangkitan ketiga! Ini adalah masa depanku! Bagaimana dengan itu? Bukankah ini kelas yang benar-benar tidak ada bandingannya, dengan seorang orator? Hahahat!"

Assassins diklasifikasikan menjadi empat kategori utama. Ada orang-orang yang berspesialisasi dalam siluman dan pembunuhan seperti Faker. Mereka yang menggunakan pedang seperti Shay. Mereka yang melemparkan senjata seperti Sniffer. Dan mereka yang memasang perangkap seperti Curb.

Tapi, itu adalah kasus untuk Assassins kebangkitan kedua. Assassin kebangkitan ketiga memiliki lebih banyak teknik.

Salah satunya adalah shadow. Teknik shadow memungkinkan Assassins untuk mengasimilasi sempurna ke bayangan orang lain. Shadow bergerak di antara bayangan, atau bahkan memanggil tentara bayangan.

Dan Kasim adalah ahli Shadow.

Dia adalah puncak para Assassins, hanya disaingi oleh Doran. Dia bukan seseorang yang bisa dihadapi Huroi saat ini.

"Mari kita bermain sedikit."

Sururuk.

Kasim menghilang ke bayangan Shay. Kemudian, dia muncul di bayang-bayang di belakang Huroi dan memegang belati.

Seokeok!

[Anda telah menderita 4.010 damage.]

"Ugh!"

Kasim tanpa henti membidik titik lemah. Mustahil untuk bertahan atau menghindar. Jika Huroi mencoba melawan, Kasim akan bersembunyi di bayang-bayang lagi, sehingga itu tidak berguna.

Puok!

"Kuak!"

Jika dia menyerang bayangan itu, Kasim akan muncul kembali dalam bayang-bayang benda lain. Itu pemandangan yang spektakuler. Orang-orang yang berkumpul mengaguminya.

“Dia luar biasa. Apa skill itu? "

"Kelas tersembunyi?"

"Assassins…? Mengingat dia adalah seorang NPC, apakah dia kelas kebangkitan ketiga? "

"Wow, ini sukses besar. Aku akan menjadi seorang Assassins."

Sakak! Seokeok!

Huroi kehilangan sebagian besar HP-nya setelah diserang oleh Kasim, yang menggunakan semua bayangan di sekitarnya. Dia pasti sudah mati, jika bukan karena drake yang melindunginya.

[Keberanian dari Partner Apostle tidak tertandingi. HP-mu saat ini telah turun di bawah 20%, sehingga semua statistik akan meningkat sebesar 30%.]

Ini adalah kesempatan terakhirnya. Dia diperkuat, sehingga dia harus mengalahkan kelompok Shay sekarang. Setelah menilai, jika Kasim telah menghilang ke dalam bayang-bayang lagi,d ia menuju ke arah kelompok Shay yang terkikik, yang tertangkap basah.

Kemudian, sesuatu bangkit dari bayangan Shay. Prajurit bayangan.

Kwachak!

Ayunan pedang putus asa Huroi, bertabrakan dengan prajurit shadow dan dibatalkan.

"Ini…!"

Saat itu Huroi merasa putus asa.

"Ini tidak menyenangkan. Aku akan mengakhirinya dengan cepat. "

Kasim muncul dari bayang-bayang di belakang Huroi, dan mengarahkan belati ke leher Huroi. Kemudian, suara seorang wanita terdengar.

"Memanggil Tentara Shadow."

-Kuoooh!

"…!"

Kasim kagum. Tentara Shadow bangkit di sekitarnya, dan menyerangnya?

Chaaeng! Chaeng!

Serangan Kasim dikalahkan, dan dia kehilangan minat pada Huroi.

"Teknik yang sama seperti milikku?"

Apakah itu berarti ada seorang Assassins dengan tingkat yang sama di daerah itu?

Kasim mulai mengamati penonton. Dia memerintahkan prajurit Shadow di kerumunan, dan dengan cepat menemukan siapa yang menyerangnya. Itu adalah gadis berambut pirang.

Kasim menganggapnya konyol.

"Seorang Assassins tidak akan memiliki kulit putih seperti itu. Lalu, bagaimana kamu menggunakan teknik Shadow?"

Gadis berambut pirang, Euphemina menjawab Kasim.

"Apa ini? Apakah ini teknik yang hanya bisa kamu gunakan?"

"Kukuk…! Berhentilah bicara omong kosong!"

Itu pasti dark magic. Kasim mengabaikan prajurit Shadow dan fokus pada Huroi. Dia akan mengurus gadis itu, setelah membunuh targetnya. Namun.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Suara dingin terdengar dari atas. Kasim dan Huroi. Ribuan penonton, termasuk Euphemina dan Jude, mengalihkan pandangan mereka ke arah langit.

Shay berteriak,

"Grid!"

Betul sekali. Orang yang muncul di langit adalah Grid. Mata penonton bersinar seperti lentera.

"God Grid! God Grid telah muncul! "

"Pagma’s Descendants…!"

"Kyaaak! Oppa!"

Memang, dia benar-benar populer. Semua orang memuji Grid, terlepas dari negara dan gender. Orang-orang berteriak pada Grid untuk melihat mereka, dan dengan antusias melambaikan tangan mereka.

Namun, mata Grid hanya tertuju pada Kasim. Dia tidak suka Kasim yang menunjuk belati ke leher Huroi, yang terluka.

"Lepaskan tanganmu dari milikku."

Perintah masuk ke telinga Kasim, yang menjawab.

"Bagaimana jika aku tidak mau?"

"Kalau begitu mati."

Chwachwachwachwachwachwa!

Tujuh bilah emas terungkap, karena semua orang memperhatikan. Itu adalah item khusus Pagma’s Descendants yang menarik perhatian dunia, di Kompetisi Nasional. Orang-orang bersemangat, sementara Kasim menghela nafas.

"Artefak yang bergerak sendiri?"

Dia awalnya tidak merasakan sesuatu yang luar biasa dari Grid. Tapi, dia tampaknya lebih dari apa yang dikatakan kelompok Shay kepadanya. Selain itu, ada seorang anak laki-laki dengan rambut perak bersamanya. Tapi, yang lebih penting…

"Kenapa dia punya Doran's Ring?"

Perhatian Kasim dicuri oleh cincin biru di jari Grid.

'Ini menarik. Aku perlu belajar sedikit lebih banyak, daripada bertarung sia-sia.’

Pada akhirnya, Kasim membiarkan Huroi pergi. Lalu, dia menghilang ke bayang-bayang.

"… Eh?"

Grup Shay ditinggalkan sendirian. Bagaimana mereka bisa berpikir, jika Kasim akan melarikan diri? Berapa banyak uang yang mereka habiskan, untuk mempekerjakannya?

"Apakah ini bohong?"

Grid tersenyum pada party Shay, yang tidak bisa memahami situasi.

"Kamu datang lagi? Apakah kamu datang untuk memberiku lebih banyak item? Eh?"

Grid menunjukkan Sabuk Kenen, alat instalasi perangkap, dan posion blender yang ia terima dari mereka. Mereka ingin membunuhnya, karena itu. Namun, itu adalah tugas yang mustahil tanpa Kasim.

"…Ha ha."

Kelompok Shay tertawa dengan canggung, tapi Grid bertanya dengan dingin,

"Apakah ada yang lucu?"

Berkat menyadari rasa persahabatan yang kuat di Kompetisi Nasional, Grid sangat marah pada orang-orang yang menyakiti Huroi. Dia menarik keluar Failure untuk membunuh mereka, ketika Lauel menghentikannya.

"Hukum mereka, bukannya membunuh mereka."

"Mengapa? Bukankah itu membuang-buang uang pembayar pajak? "

Lauel berbisik pada Grid yang tampak muram.

"Jika seorang penjahat dimasukkan ke dalam penjara, penguasa dapat memeriksa item-item penjahat. Kamu dapat membuangnya, setelah meminta Lady Irene untuk memeriksa item-item yang mereka miliki. Lagi pula, tidak bisakah Kamu membunuh player PK kapan saja? Ini lebih menguntungkan untuk memperdagangkan item-item itu, untuk hidup mereka. ”

"Huh…"

Lauel punya banyak ide dan pengetahuan. Karena itu, dia selalu membantu. Inilah alasan ibunya memberi tahu, jiia dia harus punya teman dekat, ketika dia masih di sekolah dasar. Grid diyakinkan dan memerintahkan Jude.

"Kunci mereka di penjara."

Euphemina mendekatinya. Dia membawa metode produksi untuk menciptakan orb terbaik yang terkait dengan great mage Braham.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_189"

Follow Us