Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_214

gambar

Overgeared_214

Bab 214


Grid dan Piaro berjalan berdampingan, sementara Bland dengan canggung mengikuti di belakang. Grid memandang Piaro untuk memverifikasi.

"Bagaimana itu? Keahlian salah satu dari 10 great mage di benua ini? ”

“Itu lebih dari yang Aku harapkan. Secara mental, dia cukup kuat untuk menahan penindasanku. Jika dia menggunakan orb sebagai senjata, itu akan menjadi pertarungan yang sulit. "

Untuk mage, staf adalah senjata dengan konsep risiko dan untung tinggi. Tidak ada fungsi penyimpanan magis, jadi stabilitasnya buruk. Tapi, tingkat peningkatan sihir sangat tinggi, sehingga memungkinkan untuk menggunakan one-shot yang kuat.

Kebanyakan mage dibebani oleh risiko tinggi dan berpaling dari staf, tapi Earl Ashur memiliki kecepatan casting sihir yang sangat kuat. Tidak seperti mage biasa, dia menggunakan staf sebagai senjata. Dan itu adalah kelemahan, ketika berhadapan dengan seseorang yang kuat seperti Piaro hari ini. Dia dikalahkan, sebelum dia bisa menggunakan sihir di depan Piaro.

"Ashur sangat kuat."

Grid tidak menunjukkannya, tapi dia ketakutan, ketika terkena Fluid Escape.

Dia mengenakan Holy Light Armor yang terbuat dari adamantium mineral dewa oleh Pagma, blacksmith yang legendaris. Item legendary memiliki efek reduction 50% pada magic damage. Jadi, dia terkejut jika dia menderita 40.000 kerusakan akibat satu damage.

"Ashur menunjukkan damage yang lebih kuat daripada monster bos lainnya yang pernah aku lawan…"

Itu luar biasa. Grid menerima begitu banyak damage, sementara Piaro selamat dari serangan Earl Ashur tanpa kerusakan.

"Apakah dia sementara meningkatkan magic resistance-nya melalui operasi qi?"

Grid diingatkan tentang perlindungan tubuh qi, dari seni bela diri.

"Seberapa kuat Asmophel, sehingga kamu tidak bisa membalas dendam sendiri?"

Piaro meringis, ketika mendengar nama kotor itu.

"Sulit untuk menjangkau dia, daripada dia menjadi kuat. Tidak ada orang yang tidak tahu wajahku di kekaisaran. Jika aku menginjakkan kaki di kekaisaran, aku akan segera mati."

"Berhenti mengeluh. Siapa yang bisa membunuhmu dengan mudah? Bahkan jika Kamu dikepung, tidak bisakah Kamu menggunakan ‘Destroy for Destiny’ untuk menjatuhkan mereka? Kamu tidak perlu khawatir, jika Kamu bertarung seperti yang Kamu lakukan saat melawan Ashur. "

"Jika itu sangat sederhana, apakah aku akan bersembunyi selama dua tahun terakhir? Kamu tidak tahu kekuatan kekaisaran."

Piaro tiba-tiba berhenti.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Seekor monster."

"Raksasa?"

Setelah melarikan diri dari hutan lebat, Grid mengalihkan pandangannya ke arah yang ditunjukkan Piaro. Hamparan gurun yang tak berujung terbentang di depan mereka.

"Aku bahkan tidak melihat seekor semut, apalagi monster?"

Piaro berbicara singkat kepada Grid, yang berusaha melihat apa yang terlihat.

"Di bawah."

"Eh?"

Ada getaran halus dari tanah. Grid memeriksa pasir dan bergerak, ketika dia menyadari kesalahannya.

Kwaang!

Di tempat Grid hanya berdiri, makhluk memanjang besar muncul. Itu kelabang. Kelabang ekstra besar yang telah hidup selama ribuan tahun.

-Kiyaaak!

"Ugh."

Panjang tubuh lebih dari 10 m, dan ratusan kaki sama besarnya dengan anggota tubuh manusia. Mereka menggeliat dengan cara menjijikkan. Grid merasa jijik oleh makhluk yang memiliki cairan kuning yang mengalir darinya, dan menutup hidungnya.

"Kamu mudah tersinggung, seperti seorang gadis."

“Apa hubungan pria atau wanita dengan apa pun? Sialan. "

Ini adalah serangga. Itu adalah pertama kalinya, dia melihat yang besar. Itu jauh lebih besar dari laba-laba di Kesan Canyon. Grid melompat dan memotong kelabang. Permukaan kelabang sangat keras. Itu tidak mudah dihancurkan oleh Failure +9, senjata absolut.

Itu adalah pertahanan yang sebanding dengan old weapon.

"Apakah itu monster yang berspesialisasi dalam pertahanan?"

Grid yang ditentukan tidak mempertimbangkan serangan balik dan terus menyerang. Namun, kelabang itu ternyata gesit. Dengan cepat menggerakkan tubuhnya yang besar dan menyerang.

[Anda telah menderita 6.300 damage.]

"Apa?"

Aman untuk mengatakan, jika ini adalah pertama kalinya Grid menderita begitu banyak damage dari monster normal setelah mengenakan set Holy Light, armor terkuat yang ada saat ini. Grid yang sangat terkejut mengoreksi posturnya. Dia akhirnya menganggap pertempuran itu serius.

Namun, medan gurun menghalangi dia.

"Che."

Langkah Grid terputus, karena pasir tebal, menyebabkan melemahnya pijakan-nya. Orang normal akan mengalami kemunduran hebat, tapi ini Grid.

"Fly!"

Dia menggunakan sihir yang dimiliki oleh Braham's Boots untuk terbang ke langit dan menyerang kepala kelabang. Namun, serangan balik itu tidak cukup hebat. Grid didorong mundur dan meringis. Sementara itu, kelabang lain muncul dari tanah dan Grid dijepit oleh dua musuh.

Piaro berusaha membantu, tapi tiba-tiba berhenti. Dia dengan hati-hati mengamati dan menyarankan Grid.

“Saat menyerang dalam situasi apa pun, tempatkan bobot di ujung pedangmu. Ini adalah dasar, bahkan ketika terbang di udara. Gerakkan bukan hanya anggota tubuhmu, tapi otot-otot di lehermu, dan kemudian pindahkan berat badanmu ke ujung pedangmu.

Kamu terlalu terganggu untuk melakukan gerakan dasar. Gerakan organik diperlukan untuk memaksimalkan daya serang-mu. Tapi sebelum itu, perbaiki kebiasaan kepalamu dulu…”

'Apa yang dia katakan?'

Grid diganggu oleh Piaro, saat bertarung dengan dua kelabang. Tidak mungkin baginya untuk mengerti apa yang dibicarakan Piaro, jadi dia bingung.

"Aku serius sekarang. jadi, mengapa dia bertingkah seperti ini adalah dojo pedang?"

Pertama, dia tidak membutuhkannya. Dia mengabaikan kata-kata swordsman terbaik yang mengalir ke telinganya dan bersandar pada keterampilannya, seperti yang selalu dilakukannya.

" Pagma's Swordsmanship, Link!"

Lusinan bilah energi biru-putih jatuh dan menghancurkan kedua kelabang.

[Giant Worm telah dihancurkan.]

[2.330.900 exp telah diperoleh.]

[Giant Worm telah dihancurkan.]

[2.340.100 pengalaman telah diperoleh.]

[Kaki Giant Worm telah diperoleh.]

Giant Worm memberi banyak exp. Grid terkejut dan mengkonfirmasi rincian kelabang raksasa itu.

[Giant Worm

Level: 330

Cacing yang hidup di bagian barat Kerajaan Eternal. Dia tinggal jauh di dalam bumi, dan begitu dia mendeteksi keberadaan makhluk, dia akan muncul melalui tanah dan menyerang. Ini adalah spesies yang sangat umum di gurun barat.

Beberapa cendikiaawan berspekulasi, jika mereka dapat digunakan sebagai obat. Tapi pada kenyataannya, mereka tidak memiliki nilai gizi.]

‘Level 330? Monster tingkat ini adalah cacing biasa? '

Ada monster yang sangat kuat di bagian barat Kerajaan Eternal, tapi sangat sedikit player yang tahu tentang itu. Sebagian besar player tidak dapat maju ke barat, karena mereka tidak dapat menerobos habitat twin head ogre, sehingga informasi itu langka.

‘Bagian barat adalah daerah yang paling sulit di Kerajaan Eternal. Jadi saat membuat karakter, tidak ada desa awal di barat.’

Ini kabar baik. Bukankah Reidan terletak di ujung wilayah barat?

Ada kemungkinan jika itu dihuni oleh monster level 400. Grid dan Overgeared Guild bisa memburu monster terkuat. Yang berarti, mereka bisa tumbuh dengan cepat.

Tapi jika dia memikirkannya.

‘Tidak, tunggu. Lalu bukankah tidak mungkin bagi player level pemula atau menengah untuk datang ke Reidan? '

Jika tidak ada gelombang player di Reidan, Grid harus menumbuhkan ekonomi semata-mata berdasarkan NPC. Itu yang terburuk. Ada kemunduran dalam rencananya, untuk menjadi kaya dari ratusan ribu orang.

"Sial…"

Grid mengerutkan kening dan mengutuk. Kemudian, Giant Worm lainnya muncul.

"Ah, aku tidak tahu."

Grid tidak panik. Dia dengan ceroboh berpikir, jika Lauel akan mengurus semuanya dan berkonsentrasi pada monster di depannya.

"Ini adalah kesempatan untuk menaikkan levelku."

Setelah reuni dengan Euphemina, Grid tidak bisa berburu sebentar karena insiden besar dan kecil. Levelnya stagnan di 270. Jadi, dia senang untuk menaikkannya dengan berburu potongan exp ini.

"Aku akan mulai dengan sungguh-sungguh."

Grid memeriksa status window-nya. Pada saat Kompetisi Nasional, dia level 253 dan memiliki 230 poin stat. Sekarang, dia level 270 dan memiliki 400 poin stat.

"Investasikan semua poin dalam agility."

Dia mereferensikan statistik Piaro.

[Agility telah meningkat secara permanen sebesar 400.]

Agility-nya meningkat 400.

Dengan kata lain, Grid telah meningkatkan Agility-nya hingga 40 level, dan tubuhnya terasa lebih ringan. Dia mulai berburu Giant Worm dengan kecepatan cepat, dibandingkan dengan masa lalu.

Piaro tetap di tanah dan terus-menerus menyarankan Grid di langit.

"Jika kamu memusatkan kekuatan lebih pada paha dan bokongmu, maka kecepatan maju tubuh bagian atasmu akan meningkat. Ini berarti, kecepatan pedangmu akan meningkat. Selain itu, lebih baik untuk tidak memikirkan arah ayunan, dan lakukan saja secara alami. ”

‘Siapa yang peduli dengan pahaku? Dan omong kosong apa, tentang menyuruhku untuk tidak berpikir? Apakah Aku Jude?’

Ajaran seorang great swordsman bahkan bisa meningkatkan level knight yang tak berguna. Secara khusus, Piaro mampu mengajar, karena dia menguasai Empire Tactic Military dan memiliki pengalaman memimpin Red Knight. Ada banyak orang yang akan membayar uang untuk menerima ajarannya.

Grid menerimanya secara gratis, jadi rasanya seperti memenangkan lotre. Itu adalah kesempatan untuk secara dramatis, meningkatkan apa yang disebut 'kontrol’-nya. Tapi, dia tidak tahu bagaimana menghargainya dan menemukan saran itu menggelegar.

" Pagma's Swordsmanship, Kill!"

-Kiyaaaaak!

[Giant Worm telah dihancurkan.]

[2.339.500 exp telah diperoleh.]

“Puhahat! Aku harap Aku akan naik level hari ini? "

Pengukur exp Grid telah menumpuk banyak sebelum invasi golem, jadi itu sudah lebih dari 70%. Dia menggunakan keterampilannya dan dengan antusias membunuh Giant Worm. Di sisi lain, Piaro penasaran.

Itu karena kemampuan Grid tidak meningkat, terlepas dari ajarannya.

'Mengapa?'

Piaro berpikir, jika Grid adalah orang yang luar biasa dan pintar. Buktinya adalah jika dia tidak segera mengeksekusi Earl Ashur, mengambil putranya sebagai sandera untuk menginjakkan kaki di panggung politik.

"Seseorang yang cerdas, harus bisa memahami ajaranku."

Jadi, mengapa keterampilan-nya tidak meningkat? Piaro bingung dan sampai pada suatu kesimpulan.

'Kebanggaan.'

Sebagai Pagma’s Descendants, Grid ingin menolak ajaran orang lain selain Pagma.

"Dia akan jauh lebih kuat, jika dia bisa mengambil keuntungan dari kemampuan fisiknya."

Jika dasar-dasar Grid diperketat, dia akan menjadi lawan sparring yang hebat. Tapi, itu tidak mudah.

"Hmm?"

Tatapan Piaro tiba-tiba beralih ke Bland.

Bland berjuang sendirian di kejauhan melawan Giant Worm. Namun, keterampilannya telah meningkat secara dramati,s dibandingkan ketika dia memburu para goblin bertanduk beberapa jam yang lalu. Dia telah menyerap ajaran Piaro melalui Grid.

'Memang, singa singa.'

Bakat langka. Dia adalah seorang jenius yang mewarisi kekuatan sihir ayahnya dan bakat dalam ilmu pedang. Piaro berpikir, jika dia harus mengajar Bland dengan baik dalam beberapa hari, sebelum mereka tiba di Reidan.

***

 

[Unified Ranking

1. Kraugel - Pendekar Putih.

2. Zibal – Utusan Debirion

3. Chris – Prajurit Kehancuran]

‘Chris akhirnya mendapatkan kelas kemajuan ketiganya. Destruction Warrior, dia memilih kelas yang paling cocok dengan penyelarasannya. Dia akan menerimanya sedikit lebih cepat, jika itu bukan untuk pasukan golem.’

Sudah menjadi kebiasaan Kraugel untuk memeriksa peringkat dari waktu ke waktu. Melihat tren mereka yang mengejar dirinya, adalah dasar-dasarnya.

"Sekarang."

Dia telah berburu selama 15 jam tanpa henti. Jadi, dia mulai menyortir barang-barang di perfect inventory-nya. Dia menghitung barang-barang yang belum dihargai, barang-barang yang dibutuhkan untuk produksi dan quest, dan barang-barang sampah yang tersisa. Dan dia bisa mendapatkan lebih banyak, dari menjualnya ke NPC atau player.

Setelah beberapa saat.

Kraugel selesai mengatur barang-barangnya dan bangkit dari tempat ini. Kemudian, dia memeriksa daftar skill -nya dan membuat rencana.

"Aku telah meningkatkan level skill dari dua gaya pedang ke tingkat intermediate. Jadi, aku harus menantangnya lagi."

Kraugel yang memilih kelas ketiga Pendekar Putih, telah menyeberang dari Barat ke Benua Timur. Tapi, dia tidak bisa sepenuhnya menangkapnya. Dia berjuang melawan penghalang tinggi dari Benua Timur untuk sementara waktu, dan mendapatkan title baru dan terus menaikkan levelnya, menjadi lebih kuat.

Tujuannya berikutnya adalah menyerang bagian timur dan selatan Kekaisaran Sahara, serta labirin di Orias, dan bagian barat Kerajaan Eternal.

Setelah tinggal di Benua Barat untuk sementara waktu, dia sekali lagi akan menantang tanah yang belum dipetakan dari Benua Timur.

Kraugel adalah seorang gamer sejati dan player peringkat 1, bermain game dengan gembira dan perencanaan yang matang.

Itu jauh berbeda dari orang lain.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_214"

Follow Us