Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_226

gambar

Overgeared_226

Bab 226


White Transformation mengacu pada teknik meminjam kekuatan dewi yang disimpan dalam tiga artefak suci Gereja Rebecca. Itu adalah teknik yang memungkinkan seseorang untuk meminjam kekuatan yang melebihi tubuh manusia. Namun, kekuatan ini menempatkan beban berat pada tubuh.

Putri Rebecca menahan diri untuk tidak menggunakan White Transformation sebanyak mungkin, dan mempersingkat durasi, ketika mereka mau tidak mau harus menggunakannya. Tapi, Isabel telah berada di menggunakan White Transformation selama setahun terakhir.

Itu karena, Grid melepaskan Tombak Lifael. Energi hidupnya dengan cepat habis.

"Batuk! Batuk!"

Rambut platinumnya telah memutih. Matanya yang bersinar memudar, seolah dia sudah mati. dan pipinya yang biasanya memerah, pucat. Meski begitu, dia tetap terlihat cantik.

"Saat ini, dia baru berusia 18 tahun…"

Dia akan mati pada usia ini.

Damian memandang Isabel, karena kebiasaan dan akhirnya mulai menangis.

“Sudah berapa kali aku memberitahumu? Aku mengatakan jika Tombak Lifael harus disegel! Lalu mengapa… Mengapa Kamu tidak mendengarkan Aku? Hah…? Isabel-chan, apakah perintahnya begitu penting? Lebih dari hidupmu? ”

"Batuk! Batuk!"

Isabel berbaring di tempat tidur dan tidak menjawab. Dia sedang menatap langit yang jauh di luar jendela, dan pendengarannya telah lama hilang. Dia bahkan tidak mendengar suara Damian berteriak tepat di sampingnya.

"Isabel-chan…"

Wajah tampan Damian bengkok. Wajahnya berlinangan air mata dan hidung berair, jadi seseorang menertawakannya.

"Mengapa kamu berempati dengan alat?"

Itu Pascal. Dia memasuki kamar Isabel tanpa mengetuk, menyebabkan Damian gemetar.

"Kamu…! Berapa kali Aku memperingatkanmu, untuk tidak menggambarkan mereka sebagai alat? "

Damian membenci Pascal.

Paus ke-5 Franz merasakan momen belas kasih dan menyegel artefak suci gereja, yang menyebabkan melemahnya gereja. Ini adalah logika yang digunakan untuk meyakinkan gereja, jika Tombak Lifael seharusnya tidak disegel lagi.

Orang yang berbicara itu adalah Pascal.

Pascal hanya mengangkat bahu.

“Para Putri Rebecca dibina untuk melayani gereja ini, sebagai ganti nyawa mereka. Jangan terjebak dalam simpati yang tidak berguna, dan memikirkan apa yang dibutuhkan untuk menjaga gereja. Kamu hanya merusak dirimu sendiri."

Sebagai keturunannya, Pascal menghormati Paus ke-5 Franz. Namun, dia tidak bisa memahami semua kebijakan Franz. Sejak awal, bukankah Putri Rebecca dibesarkan sebagai alat? Menyegel kekuatan artefak ilahi, hanya karena mereka tidak bisa menanggungnya?

Itu tidak masuk akal. Kesalahan yang bodoh. Pascal dan sebagian besar priest senior Gereja Rebecca berpikir seperti ini. Mereka berencana untuk menghubungi Pagma's Descendant, sehingga dia bisa melepaskan segel dua artefak yang tersisa sesegera mungkin.

Tapi, Damian tidak bisa mentolerirnya.

"Aku tidak akan pernah menerimanya."

Paladin Rebecca jauh lebih lemah daripada paladin Judar dan Dominion. Jadi, itu bukan kelas yang populer. Namun, Damian menyusuri jalan ini sampai akhir tanpa menyerah, hanya karena Putri Rebecca.

Isabel, Rin, Luna.

Damian merindukan ketiga gadis ini untuk selalu bahagia. Dia berharap mereka tersenyum selamanya. Dia tidak tahan mereka menderita.

"Mereka adalah orang-orang seperti kita. Dan mereka telah bekerja lebih keras untuk gereja ini, daripada orang lain. Untuk meremehkan mereka dan menyebut mereka hanya alat… Dewi Rebecca tidak akan memaafkannya."

"Kamu berani menyebut Dewi Rebecca? Kamu tertipu oleh penampilan alat yang indah, dan kehilangan kendali. Bodoh."

Pascal menertawakan Damian. Itu mirip dengan mereka yang mengejek Damian. Karena pada kenyataannya, dia yang menjalankan fan cafe Putri Rebecca.

Damian tidak bisa memahaminya.

"…Kenapa kamu harus mengolok-olok cinta dan hormat seseorang?"

"Masalahnya adalah targetnya adalah alat, bukan orang."

"Bukankah ini seperti orang pada kenyataannya mengatakan, jika Putri Rebecca adalah NPC, bukan manusia…?"

"Realitas? NPC? Aku tidak bisa mengerti bahasa yang kamu gunakan."

"Diam!"

"…"

Pascal adalah mantan pemimpin Gereja Judar dan kandidat paus. Jadi, dia memiliki kekuatan ilahi yang perkasa. Putri Rebecca adalah satu-satunya di gereja, dengan kekuatan ilahi yang lebih tinggi darinya.

Namun, pada saat ini.

"Mereka juga manusia! Mereka bersuka cita setiap saat! Mereka terkesan! Marah! Sedih! Mereka sama seperti kita! Bukan alat atau NPC! Jangan membandingkan mereka dengan hal-hal seperti itu!"

Kekuatan ilahi yang dipancarkan Damian mengancam. Itu adalah ancaman bagi Pascal, yang kemungkinan akan menjadi paus setelah Drevigo.

'Ini adalah kekuatan Agen Dewi…!'

Pascal selalu mengabaikan Damian yang biasanya mengejar Putri Rebecca. Dia tertawa, ketika dia mendengar beberapa priest berbicara, tentang mencoba menempatkan Damian sebagai paus. Tapi sekarang, dia waspada terhadap Damian.

Damian yang marah mengumumkan kepadanya.

“Aku akan mengubah segalanya! Aku akan membasmi semua orang busuk, termasuk Kamu, yang memperlakukan Putri Rebecca sebagai manusia biasa! Untuk Isabel-chan dan Rin-chan! Dan demi Luna-chan!”

Damian menerima quest yang ia tunda.

"Aku…! Aku akan menjadi paus! "

[Quest ‘Menjadi Paus’ telah diterima.]

[Menjadi Paus

Tingkat Kesulitan: SS

Sudah satu tahun sejak kematian Paus ke-13 Drevigo.

Gereja Rebecca baru saja pulih dari kehancuran, dan sekarang bersiap untuk memilih paus baru. Namun, Pascal sekarang adalah kandidat paus yang paling kuat, dan dia berencana untuk menggunakan Gereja Rebecca sebagai alat politik.

Sebagai agen sang dewi, Anda memiliki kewajiban untuk membimbing Gereja Rebecca ke jalan yang benar dan untuk menghentikan ambisi Pascal. Kekuatan, kepercayaan, dan kemauan-mu, akan memainkan peran utama dalam mengalahkan kekerasan irasional dan menenangkan perselisihan politik.

Setelah penobatan-mu, Anda tidak pernah bisa mendurhakai Dewi Rebecca.

Anggota gereja yang setia, akan bersorak untukmu.

Clear Conditions:

Dalam tiga bulan, jadilah paus dalam pemilihan paus.

Rewards:

Kelas kedua akan diperoleh ‘Second Paus’.

‘Armor Dewi Rebecca,‘

‘Helm Dewi Rebecca,’

‘Glove Dewi Rebecca’ akan diperoleh.

Kegagalan Quest:

 Pascal akan menjadi paus.

Gereja Rebecca akan menurun lebih buruk daripada zaman Drevigo.]

"Kamu akan menjadi paus?"

Pascal marah. Dia sudah membeli lebih dari setengah suara. Deklarasi ini tidak memiliki dasar untuk berhasil.

"Sangat bagus. Sebagai Agen Dewi, Kamu memenuhi syarat untuk menjadi calon paus. Aku menghargaimu."

Buk Buk

Pascal mengangguk, sebelum menuju ke tempat tidur Isabel. Isabel menatapnya dan dia memberi perintah padanya.

“Sebuah gereja Yatan ditemukan di Desa Kent di pinggiran kekaisaran. Tunjukkan pada mereka, kekuatan tombak suci. Ah, bisakah Kamu mendengarku? Ini perintahnya. Baca ini dan bertindak sesuai. "

Pengguna Lifael's Spear selalu memiliki White Transformation yang dipicu. Secara alami, pekerjaan itu harus dilakukan dengan cepat. Sehingga, para priest senior menugaskan Isabel lebih banyak tugas daripada dua Putri Rebecca lainnya. Akibatnya, energi kehidupan Isabel semakin menipis. Tapi, para priest senior tidak peduli. Mereka sudah menyiapkan pengganti dalam jumlah besar.

"Aku akan pergi."

Damian mencegat perintah.

"Aku akan mengambil semua tugas yang akan ia lakukan di masa depan."

Pascal menolaknya.

"Bukankah aku sudah mengatakannya sebelumnya? Apakah Kamu mengolok-olok perintah para tetua? Seperti yang Kamu tahu, kursi paus saat ini kosong. Sehingga, mereka bekerja atas namanya. Melanggar perintah mereka seperti melawan paus…”

"Aku adalah Agen Dewi."

Damian menanggapi dengan kuat Pascal yang mencoba mengulangi penjelasan, jika Damian telah mendengar beberapa kali.

"Seperti yang kamu katakan, para tetua bukanlah paus."

"…"

“Aku tidak ingin mendengar lagi tentang perintah para tetua. Hanya Paus dan Dewi Rebecca yang sejati yang bisa memerintahkanku.”

Kata-kata Damian terdengar bagus, tapi dia memiliki basis yang lemah. Para priest senior tidak menganggap Damian penting dan mengabaikan pendapatnya. Tapi sekarang, Damian memperjelas posisinya. Jadi, Pascal tidak bisa menahan perasaan tercengang.

"Hrmm…"

Pascal berusaha berpikir.

‘Jika orang ini sibuk di medan perang, aku akan cenderung memenangkan pemilihan paus yang diadakan dalam tiga bulan.’

Damian bukan kompetisi di tempat pertama, tapi itu akan menjadi ide yang baik untuk membersihkan jalan.

Pascal mengangguk.

"Lanjutkan. Tapi Aku ragu, jika Kamu akan dapat melakukan misi yang sulit dengan kemampuanmu. ”

"Aku kuat."

Dia memiliki kelas tersembunyi tingkat unique. Sekarang, Damian berbeda dari masa lalu. Dia bukan lagi pemain tambahan yang hanya menonton, sementara Grid bertarung dengan Drevigo. Damian juga seorang protagonis.

"Kukuk, bagus. Persiapkan hatimu. Jika Kamu lelah dan jatuh, Isabel akan mengambil misi lagi. "

Lalu, Pascal meninggalkan kamar. Damian mengutuknya dan merencanakan masa depan.

'Misinya ada di timur kekaisaran. Itu relatif dekat dengan bagian barat Kerajaan Eternal.’

Reidan terletak di sebelah barat Kerajaan Eternal.

"Aku akan mampir untuk menemuinya."

Orang yang menentang Paus Drevigo dan menyelamatkan Putri Rebecca. Dia membantu Damian menjadi Agen Dewi. Juga…

'Satu-satunya yang bisa menyegel Tombak Lifael.'

Pagma’s Descendants, Grid.

Dia adalah satu-satunya orang yang bisa diandalkan oleh Damian.

"Damian…"

Isabel memanggil Damian yang akan pergi. Damian menarik napas dalam-dalam. Ekspresinya yang terdistorsi oleh kemarahan, perlahan melunak menjadi senyuman.

"Aku pergi, Isabel-chan. Mohon tetap sehat. ”

Damian mengucapkan selamat tinggal padanya sambil tersenyum.

***

 

[Exp (Witness of God's Weapon) Legendary Blacksmith's Skill Lill. 5 telah meningkat sebesar 19%.]

[Item dengan nilai unique diproduksi, meningkatkan semua statistik pada +4.]

[Reputasi di seluruh benua akan naik +150.]

[Saat ini, Anda memiliki 25.110 reputasi di seluruh benua. Anda dapat menggunakan Reputation Store, ketika reputasi-mu mencapai lebih dari 30.000.]

"Ini bagus."

Grid sangat puas, saat dia memeriksa hasilnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_226"

Follow Us