Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_260

gambar

Overgeared_260

Bab 260


"Ini tempatnya."

"Apa?"

Grid tidak tahu persis jenis perawatan yang diterima Piaro. Samar-samar dia berpikir jika Piaro akan dihormati dan nyaman, karena dia sangat berbakat. Tapi, ternyata dia salah.

"Aku tidak pernah berpikir, dia akan tinggal di tempat seperti ini."

[Rumah Petani]

Akomodasi berskala besar tempat duda atau petani lajang tinggal bersama.

Great swordsman tinggal di tempat kumuh seperti ini? Grid bingung.

“Bukankah Reidan luas? Mengapa begitu sulit untuk memberinya rumah? "

Great swordsman yang segera menjadi saint sword. Bukankah dia mentor yang baik untuk semua orang? L

auel menjelaskan kepada Grid, yang menatap mereka dengan teguran di matanya.

"Piaro sendiri tidak ingin tinggal di tempat lain. Dia mengatakan, jika dia tidak pantas menjalani kehidupan yang nyaman. "

Ekspresi Grid menjadi gelap.

"Itu karena rasa bersalah."

Dia merasa bersalah atas anggota keluarga dan teman yang meninggal, karena dia dituduh secara salah. Mungkin Piaro belum tidur nyenyak selama satu hari, dalam beberapa tahun terakhir.

"Di permukaan, dia bertindak cerdas."

Baru-baru ini, Grid berpikir Piaro telah mengatasi sebagian besar luka di hatinya. Tapi, itu adalah kesalah-pahaman.

"Duke Grid datang …"

"Tidak apa-apa."

Grid menahan Lauel agar tidak berteriak keras dan bertanya pada Asmophel.

"Apakah kamu siap?"

Asmophel yang diam sejak tiba di Reidan, membuka mulutnya untuk pertama kalinya.

"Aku sudah siap mati untuk waktu yang lama."

"Jangan bicara tentang mati dengan mudah."

Hadiah dari quest tersembunyi 'Kisah Tersembunyi' adalah, jika afinitas Asmophel akan meningkat secara maksimal bersama dengan Piaro.

Grid berharap jika NPC bernama, Asmophel, tidak akan mati. Tapi masalahnya adalah, kelangsungan hidupnya tergantung pada Piaro, bukan Grid.

'Aku gemetar.'

Grid mengambil napas dalam-dalam dan memasuki rumah. Di antara para petani yang kelelahan karena tenaga kerja dalam, Piaro sedang duduk sendirian. Saat mata Piaro terbuka dan melakukan kontak dengannya, Grid secara naluriah menyadari.

"Dia menjadi lebih kuat."

Piaro awalnya kuat. Namun, Grid bertarung melawan Piaro dan yakin akan menang. Skill mereka dengan pedang mungkin berbeda. Tapi Grid percaya, dia bisa mengalahkan Piaro, jika dia memanggil Noe dan Randy.

Tapi, dia salah. Insight Grid yang tinggi memperingatkan, jika Piaro adalah monster yang tidak bisa diprediksi. Dia benar-benar berbeda dari lima tahun yang lalu.

'Ini lebih dari sekadar Hell Gao…'

Tentunya, dia tidak mencapai status saint sword saat Grid pergi?

Duguen! Duguen! Duguen!

Jantung Grid mulai berdegup kencang. Dia membayangkan Piaro menjadi seorang saint sword dan kegembiraannya meningkat.

"Kamu menjadi lebih kuat, Duke Grid."

Piaro berdiri dan menghadapi Grid. Matanya menatap tajam ke dalam Grid.

"Aku ingin bertarung."

Grid ingin menguji keterampilannya melawan Piaro saat ini. Grid dipenuhi dengan semangat juang yang ekstrim. Tapi sekarang, bukan waktunya. Quest lebih dulu.

"Apakah kamu membunuh Asmophel?"

Mata Piaro dipenuhi dengan emosi yang mendalam. Itu adalah sekilas kebenciannya terhadap Asmophel.

Grid menjawab.

"Aku tidak membunuhnya."

"Kamu tidak? Dia tidak begitu lemah, kan? Apa artinya ini?"

Piaro membuat ekspresi bingung dan Grid menunjuk ke pintu.

"Aku membawanya untuk menemuimu."

"Apa?"

Pelakunya semuanya!

Jika orang itu datang ke sini, Piaro akan merobek anggota tubuhnya dan menggiling tulangnya!

Piaro segera keluar dari kamar. Wajahnya tampak seperti iblis yang menakutkan, ketika dia melihat musuhnya. Damian dan semua anggota Overgeared, kecuali Grid, dikuasai oleh tekanannya.

"Asmophel!"

"… Piaro."

Sebuah jalan di mana kegelapan turun. Dua teman yang belum bersatu kembali dalam tiga tahun, jarak antara mereka dengan cepat dipersempit.

Kwack!

Tangan Piaro meraih leher Asmophel. Wajah pucat Asmophel terpelintir. Tapi, itu bukan karena sakit fisik. Itu karena semua emosinya meledak, ketika dia melihat Piaro dan dia ingin menangis. Piaro yang telah mengeluarkan pedangnya, berhenti… ketika dia melihat wajah Asmophel.

"Kamu..! Mengapa orang yang memalukan sepertimu menangis? "

"Maafkan Aku…"

Terlepas dari lehernya yang mengerut, Asmophel berhasil mengeluarkan kata-kata yang telah ia tangisi berkali-kali, selama bertahun-tahun. Pada saat itu, jantung Piaro berdebar. Dia merasakan sesuatu.

Mungkin, kekejaman yang dilakukan oleh Asmophel bertentangan dengan keinginannya.

Namun, itu bukan masalah penting saat ini. Tidak peduli kisah tersembunyi, dosa Asmophel tidak dapat dirasionalisasi.

"Kamu!"

Piaro melepaskan rasa penasarannya, dan mengencangkan cengkeramannya di leher Asmophel. Asmophel tidak menolak sama sekali. Dia hanya mengulangi permintaan maaf-nya, saat mati lemas. Dia sudah lama bertekad untuk menebus kematiannya.

'Bunuh aku. Secara brutal mencabik-cabik, membakar tubuh, dan menjatuhkan jiwaku yang kotor ke neraka. Itu tidak masalah, selama dendammu terselesaikan. '

Piaro membaca hati Asmophel melalui matanya. Dia telah berteman dengan Asmophel selama 25 tahun. Ini berarti, jika Piaro dapat membaca pikirannya melalui matanya. Karena itulah, rasa pengkhianatan lebih lazim.

"Bajingan yang mengerikan ini!"

Pedang itu terbang ke arah leher Asmophel. Grid melihat ini dan memalingkan wajahnya.

"Aku gagal mendapatkan Asmophel."

Asmophel akan mati seperti ini. Sayangnya, itu bukan situasi yang bisa diintervensi olehnya. Grid menilai ini dan akan mundur.

"Kotoran!"

Piaro mengutuk. Grid menoleh lagi, untuk melihat jika pedang itu terhenti di bawah rahang Asmophel.

"Sialan!"

Piaro membuang Asmophel. Lalu, dia duduk. Temannya yang mulia, Asmophel. Seorang pria dan teman yang hebat, sampai hari pengkhianatan. Piaro adalah orang yang mengenalnya, lebih baik daripada siapa pun.

"Biarkan aku mendengar ceritamu."

Dia tidak akan memaafkan Asmophel. Dia baru saja ingin tahu, sejak lama. Mengapa hubungan mereka berakhir sedemikian rupa bencana, Piaro ingin mengetahuinya.

"…"

Asmophel tidak mengatakan apa-apa. Dia tahu, tidak ada alasan untuk apa yang ia lakukan. Piaro dengan kasar meraih kerahnya.

"Katakan sesuatu!"

Dia telah kehilangan segalanya. Ironisnya, satu-satunya teman yang tersisa adalah musuh ini. Dia menyesal kepada keluarga dan rekan-rekannya yang sudah meninggal. Tapi, dia ingin mendengar cerita itu.

Asmophel membaca perasaan Piaro dan dengan susah payah berhasil membuka mulutnya. Dia mengatakan kebenaran, jika dia telah mengubur di dalam hatinya selama mungkin.

"…"

Ekspresi pembunuhan Piaro menjadi tertekan, saat dia mendengar cerita itu. Korban terbesar dari kisah ini adalah Asmophel. Asmophel tidak berusaha membenarkan dirinya sendiri. Dia menggambarkan dirinya sebagai sampah yang paling lemah dan terburuk. Tapi, itu sama sekali bukan posisi yang diterima oleh pendengar.

"…"

Asmophel berusaha berbicara setenang mungkin. Dia terus-menerus menyebutkan, mengapa dia harus mati. Dia terus menekankan dosa-dosanya. Namun, kebencian Piaro terhadap Asmophel berkurang.

"Sialan!"

Dia membanting tinjunya ke tanah, setelah kehilangan target kemarahannya. Air mata mengalir dari mata Piaro. Dia bingung setelah mengetahui seluruh kebenaran. Piaro tidak bisa membunuh Asmophel. Tapi itu benar, untuk membunuh Asmophel, untuk menenangkan jiwa keluarga dan teman Piaro.

Ketika dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, Grid mendekatinya.

"Aku tahu sulit memaafkan. Namun sekarang, setelah kamu mengetahui kebenarannya, bukankah bodoh membunuhnya?"

"…"

"Apakah tidak ada target terpisah untuk membalas dendam?"

Permaisuri Marie. Wanita yang mengambil kebahagiaan orang yang tak terhitung jumlahnya, karena keserakahannya.

"Bunuh dia."

Grid berkata terus terang. Lauel sakit kepala.

"Tidak bisakah kamu mengutarakannya dengan cara yang lebih baik?"

‘Menjadi pribadiku. Tingkatkan kekuatanku dengan kemampuanmu, dan menjadi senjata melawan permaisuri. Aku akan menjadi pedangmu dan menjatuhkan musuhmu yang sebenarnya ’… dll.

Bukankah itu garis yang bagus?

Karena Lauel dipenuhi dengan penyesalan, Piaro memaafkan Asmophel.

"Aku tidak bisa lagi membencimu setelah mengetahui, jika kamu digunakan dalam skema jahat Marie."

Asmophel menangis. Dia hanya bisa mengulangi permintaan maaf-nya.

Itulah akhir yang diinginkan Grid. Dia tersenyum, ketika dia melihat mereka.

[Quest tersembunyi 'Kisah Tersembunyi' telah selesai.]

[Hubungan antara Piaro dan Asmophel telah membaik.]

[Afinitas dengan dua orang telah meningkat secara maksimal.]

[Jika Anda merekrut Piaro, akan ada peningkatan 20% dalam ‘efek Barrack’ dan peningkatan 100% dalam peluang mendapatkan panen yang baik. Selain itu, Anda dapat membuat 'divisi knight'.]

[Jika Anda merekrut Asmophel, ‘Efek Lembaga Penelitian Teknik’ akan meningkat sebesar 20%. Selain itu, Anda dapat membuat 'divisi knight'.]

[Divisi Knight

Anda dapat memiliki sekelompok Knight.

Efek buff akan tergantung pada orang yang ditunjuk sebagai kapten.]

[Efek Barrack

Mempengaruhi kecepatan pelatihan para prajurit.

Para prajurit akan mendapatkan taktik baru karena level dan kemampuan mereka meningkat, dan jumlah senjata yang dapat digunakan akan meningkat juga.]

[Efek Lembaga Penelitian Teknik

Mempengaruhi kecepatan tentara dan orang mendapatkan exp skill.

Semakin tinggi level skill, semakin besar variasi skill yang tersedia untuk prajurit dan juga meningkatkan kekuatan skill.]

Hadiah dari quest tersembunyi lebih dari yang dibayangkan Grid.

"Luar biasa."

Itu sukses besar. Ini adalah level selangit yang tidak bisa diungkapkan dengan mudah. Grid merasa seperti memiliki dunia. Dia mengepalkan tangannya erat-erat saat merasakan sensasi.

'Kemudian…'

Sekarang dia punya pertanyaan.

"Berapa peningkatan 100%, dalam peluang panen yang baik?"

Hubungan apa yang dimiliki dengan sword saint?

Grid bingung sampai tiba-tiba dia teringat jendela notifikasi yang muncul, ketika dia berada di Titan.

[Seorang petani legendaris telah lahir!]

'Mungkin… Tidak. Tidak mungkin.’

"Tidak mungkin."

Dia mencoba melepaskan imajinasinya yang menyeramkan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_260"

Follow Us