Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_273

gambar

Overgeared_273

Bab 273


PD Stasiun OGC, Park Jongsoo. Dia memasuki Satisfy secara langsung dan menyaksikan Damian.

"Dia kandidat paus?"

"Ya, peringkat penonton akan menjadi 15%, karena dia. Tetap fokuskan tujuh kamera padanya."

"Itu Isabel yang dikabarkan adalah Putri Rebecca? Dia lebih cantik daripada rumor yang dikatakan. "

"Benar sekali. Letakkan dua kamera padanya. "

Kecantikannya akan meningkatkan jumlah penonton pria. Itu adalah elemen yang sangat diperlukan dalam penyiaran.

"Aku mengerti. Eh? Orang itu…?"

Park PD sedang menatap Damian dan Isabel, ketika dia menjadi bersemangat, saat melihat seorang pria Asia.

“Huroi! Orang di sebelah Damian adalah Huroi! ”

“Huroi? Orator peringkat pertama, Huroi? ”

"Ya! Benar! ”

"Orang yang paling dekat dengan Grid?"

"Pasti!"

"Hoh? Apa ini?"

Seseorang yang dekat dengan Grid, terikat pada kandidat paus?

Mata sutradara bersinar.

"Apakah Grid terkait dengan pemilihan ini?"

Grid. Dia adalah orang pertama yang mendapatkan kelas legendary dan kebanggaan Korea Selatan. Dia terlibat dalam berbagai event, dan sekarang dia campur tangan di Gereja Rebecca?

"Mungkin ini… Mungkin kita bisa mendapatkan satu sendok?"

Tentu saja, terlepas dari Grid, Huroi bisa melakukan aktivitas pribadi.

"Tapi, kita harus waspada. Kita perlu mencari tahu jenis hubungan seperti apa yang dimiliki calon paus, Damian dan Grid. Letakkan dua kamera di Huroi juga."

"Ya, aku mengerti. Lalu, bagaimana dengan pria itu?"

Pria itu mengenakan topeng setengah aneh yang memiliki simetri yang aneh, antara menangis dan tersenyum. Wajah dan ID-nya tidak bisa dilihat. Dia sepertinya dekat dengan kelompok Damian.

"Letakkan satu kamera padanya."

Halaman tempat Huroi berada. Park PD setuju dengan perintah direktur, untuk mengamati pria itu dengan lebih teliti.

***

 

Stat insight Grid saat ini melebihi 1.400. Dia bisa merasakan perhatian dua player tingkat rendah dari jarak 50m.

"Mereka adalah petugas stasiun."

Segera setelah mereka keluar, kamera akan mulai berputar. Grid dapat memahami jarak mereka dengan tepat, meskipun tidak melihat mereka.

"Ini terlalu menjengkelkan. Itulah sebabnya, Aku menyembunyikan identitasku."

Grid mendengus. Dia tidak menemukan kamera yang sangat mengganggu. Akan mudah untuk melarikan diri dari mereka.

Damian bertanya padanya,

"Kamu telah menyegel Lifael’s Spear, jadi apa kamu kembali ke Reidan?"

Baik Damian dan Isabel tampak menyesal. Grid menggelengkan kepalanya.

"Tidak. Aku masih memiliki sesuatu untuk dilakukan. "

Pascal akhirnya mengenali Grid sebagai musuh. Itu yang ia inginkan. Saat Pascal menyerangnya…

"Aku akan mendapatkan exp."

Damian berbicara kepada Grid yang tersenyum jahat.

"Kalau begitu tolong awasi diriku. Aku akan melakukan yang terbaik. Aku akan memberi tahu semua orang, mengapa aku harus menjadi paus. Aku percaya, itu adalah hadiah atas rahmatmu yang tak terbatas."

Damian telah berpidato dengan Huroi, jadi matanya penuh percaya diri. Grid mengangguk, ketika dia melihat tatapan yang mengesankan itu.

"Aku akan mempercayaimu."

"Terima kasih. Lalu pergi dan bersiap-siap. "

"Grid, Kamu harus memberi tahuku, sebelum Kamu pergi. Jangan pergi tanpa memberi tahu diriku. Paham? ”

"Ya."

Damian dan Isabel pergi ke venue, meninggalkan Grid dan Huroi sendirian. Isabel melihat ke belakang beberapa kali, seolah dia khawatir Grid akan menghilang. Tapi, Damian hanya melihat ke depan dan bersumpah lagi.

"Aku harus bekerja keras hari ini, untuk membangun sebuah yayasan yang akan memungkinkanku menjadi paus."

Grid menyelamatkan Isabel-chan. Huroi juga membantu Damian mendapatkan kepercayaan dari anggota gereja. Damian sangat ingin memberikan kembali kepada mereka, yang tidak bisa berburu selama dua minggu. Karena, mereka terjebak di Vatikan.

‘Aku perlu mendapatkan kemampuan untuk membayar mereka. Dan untuk membela Isabel, Aku harus menjadi paus.’

Damian tampak seperti sedang menuju ke medan perang. Setelah beberapa saat. Huroi bertanya dengan hati-hati, setelah dia ditinggalkan sendirian dengan Grid.

"Boleh aku bertanya apa yang masih harus kamu lakukan?"

"Berburu."

"Berburu… Apa yang kamu katakan?"

"Ya, terlepas dari Ruby dan Sexy Schoolgirl, bukankah kamu dan aku satu-satunya yang belum mencapai level 300? Karena kita datang jauh-jauh ke sini, tidakkah kita mendapatkan beberapa level?"

Vatikan adalah daerah tanpa monster. Itu berarti, tidak ada yang perlu diburu.

"Apa yang akan kamu tangkap untuk naik level…? Bisakah Aku bertanya tentang rencanamu? "

Dia punya ide. Tapi, dia ingin prediksinya salah. Jadi, dia bertanya dengan lantang. Grid tertawa pada Huroi.

"Tetua."

Pascal dan para tetua. Mereka adalah sampah yang membenci ‘yang lemah’ dan merupakan penghalang besar bagi Damian. Apa yang akan mereka lakukan, jika Damian memberikan pidato yang baik? Dia tidak pernah bisa menjadi paus, dengan Pascal di jalan. Grid harus menjaga Pascal.

"Dan…"

Tatapan Grid bergeser di belakang Huroi.

"Ada bonus tujuh knight."

"…!"

Huroi buru-buru menoleh ke belakang. Ada dua Knight di armor merah dan lima Knight di berarmor hitam.

"Grid, aku akan membayar aib itu."

Grid menyambut Kamiyan,

"Kamu datang."

Dia santai. Menurut pengalamannya sendiri, Black Knight dan Red Knight lemah, tidak seperti rumor. Rumor itu harus dilebih-lebihkan. Grid menilai jika dia bisa mengurus dua Red Knight dan Black Knight dalam sekejap.

Pada saat itu.

[Acara pidato calon paus akan segera dimulai. Demi keselamatan, semua orang luar dilarang memiliki senjata.]

[Semua senjata dalam inventory-mu akan dinonaktifkan.]

"… Eh?"

"Hah?"

Grid yang kebingungan dan Huroi berteriak. Kamiyan menertawakan mereka dan mengeluarkan pedangnya. Kamiyan menerima peringatan dari Pascal sebelumnya, dan mendaftarkan para Knight ke Gereja Rebecca. Itu adalah tindakan sementara yang efektif. Tidak seperti Grid dan Huroi, mereka bisa menggunakan senjata.

"Ini akan menjadi kuburanmu."

'Ah masa...'

Sudah sangat lama, sejak dia melangkah dalam masalah. Ketika Kamiyan mendekat, Grid mundur di belakang Huroi dan berkata.

"Kita harus pergi dari sini sekarang."

"Keputusan bagus!"

Huroi segera memanggil drake-nya.

"Turun! Dewa Langit di atas Padang Rumput! "

"…"

Hanya ada kesunyian. Ekspresi Grid menegang.

"Kenapa drake-mu tidak datang?"

"I-Itu …"

Huroi mulai berkeringat.

"Pemanggilan hewan peliharaanku tidak berhasil."

"Lelucon itu tidak lucu, dalam situasi seperti ini."

Grid mencoba memanggil Noe dan Randy.

[Dewi Rebecca sedang mengawasi kandidat paus. Karena kekuatan ilahi yang ekstrim terkonsentrasi pada Vatikan, keberadaan non-manusia tidak dapat masuk.]

[Pemanggilan hewan peliharaan telah gagal.]

"Ada banyak hal."

Relaksasi menghilang dari wajah Grid, saat dia menggerutu.

***

 

“Masalah dengan Gereja Rebecca adalah, jika dia dibagi menjadi beberapa faksi. Persatuan harus dicapai, untuk melawan Gereja Yatan dengan benar… "

Pidato dari para kandidat paus dimulai. Mereka bebas berbicara sesuai keinginan mereka. Itu menyebabkan kantuk.

Stasiun OGC. Para karyawan memiliki ekspresi gelap. Itu karena, peringkat untuk siaran langsung tidak memenuhi harapan mereka.

"Apakah Kamu menyebarkan informasi, jika seorang player muncul di antara calon paus?"

"Pidato kandidat lebih membosankan dari yang diharapkan. Tidak ada cukup untuk membuat pemirsa bertahan.”

“Cobalah untuk fokus pada Damian lebih dari pidato para kandidat paus lainnya. Terus suting orang yang Aku sebutkan. "

"Aku mengerti."

Dari puluhan monitor, yang paling terkenal adalah wajah cantik Isabel.

"Ini?"

Direktur menggigit kuku-jarinya karena gugup, ketika matanya tiba-tiba melebar. Sesuatu terjadi pada monitor kecil di bagian bawah.

"Nomor 19! Lihatlah monitor nomor 19! ”

***

 

- Ini membosankan.

- Mengapa Aku menonton siaran ini?

- Isabel sangat cantik.

Netizen yang datang ke saluran web OGC, setelah mendengar jika ada player di antara kandidat paus, mulai mengeluh. Jendela obrolan dibombardir dengan kutukan.

- Tidak menyenangkan. Tidak menyenangkan.

- Kawan, apakah paus akan diputuskan hari ini?

- Tidak. Pemilihan paus dalam satu bulan. Ini hanya publisitas untuk para calon paus.

-Apa? Maka Aku tidak perlu menonton ini.

- Aku tahu siapa calon paus, jadi Aku akan pergi.

- Turnamen PvP ditayangkan langsung di saluran lain sekarang. Ada lebih banyak manfaat untuk menonton itu.

- Aku harus pergi melihat. Tidak ada gunanya menonton siaran ini.

Demikian. Ada pengurangan cepat dalam jumlah pemirsa di saluran web OGC. Tiba-tiba, para Knight dengan armor merah dan armor hitam memenuhi layar, yang sebelumnya berisi wajah Isabel dan kandidat paus yang membosankan.

- Hah? Red Knight?

-Wow! Red Knight dan Black Knight?

- Ini bukan palsu?

- Ini nyata, jika Kamu melihat pola pada armor.

- Knight terkuat di Kekaisaran Sahara!

Penampilan tanpa pemberitahuan mereka membuat para penonton senang.

-Tapi, mengapa Red Knight dan Black Knight berada di Vatikan?

- Siapa yang mereka lawan?

Perhatian para penonton terfokus pada orang-orang yang diserang oleh para Knight musuh. Lawannya adalah dua player. Satu adalah pria bertopeng yang tidak dikenal, dan yang lainnya adalah orator peringkat pertama, Huroi.

- Mengapa player bertarung dengan para Knight …?

- Huroi akan mati.

- Bahkan jika dia adalah bagian dari guild Overgeared, dia masih tidak bisa mengalahkan seorang Knight ~

- Ini akan menjadi pertama kalinya guild Overgeared dikalahkan.

- Siapa pria bertopeng itu?

-Siapa peduli? Itu tidak akan bertahan lama.

Itu adalah pertempuran satu sisi. Knight bernama Kamiyan menuju kembali pria bertopeng itu, sementara lima Black Knight mengelilingi Huroi. Mereka memegang pedang, sementara pria bertopeng dan Huroi, hanya bisa menghindar dan bertahan tanpa senjata.

Mengapa mereka tidak memegang senjata? Ketika para penonton mulai mempertanyakannya, teks film naik yang menjelaskan situasi saat ini.

[Anggota Gereja Non-Rebecca dilarang menggunakan senjata.]

Siapa lelaki bertopeng itu? Mengapa dan bagaimana mereka diserang oleh Red Knight dan Black Knight?

Para penonton bertanya-tanya. Tapi mereka dengan cepat menyadari, jika pertanyaan mereka tidak akan diselesaikan.

- Ini sudah berakhir.

- Membosankan.

Pertarungan ini akan segera berakhir.

Pria bertopeng dan Huroi akan segera ditusuk oleh pedang dan berubah menjadi abu. Maka, layar sekali lagi akan menunjukkan pidato membosankan para kandidat paus. Para penonton yakin akan hal itu, tapi pria dalam video itu tidak mengizinkan perkembangan yang jelas.

"Kamu bajingan tercela benar-benar murahan."

Pria bertopeng itu mengutuk …

Suara ini akrab?

- Eh??

- Grid?

- God Grid!

Komentar di jendela obrolan dan peringkat mulai naik secara eksponensial. Direktur OGC terkejut. Karena perhatian semua orang terfokus pada layar…

"Lifael’s Spear."

Grid mengeluarkan tombak emas. Itu adalah pavranium yang dulu dibagi menjadi tujuh bilah di masa lalu. Sekarang, dia mengerahkan kekuatan serangan yang luar biasa, menyebabkan darah menyembur dari dada Kamiyan.

Sebelumnya, direktur mengatakan, jika Damian akan menyebabkan peringkat naik menjadi 15%.

"Kami tidak dapat mengukur peringkat pemirsa!!!"

Panggilan untuk meningkatkan iklan, mengguncang Stasiun OGC.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_273"

Follow Us