Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_329

gambar

Overgeared_329

Bab 329


Kompetisi pertarungan Statisfy Remaja Putri. Bagian dari festival sekolah ini adalah topik hangat yang menarik. 16 peserta adalah selebritas di bidangnya, dan itu adalah kesempatan untuk melihat Saintess Ruby.

Faktanya, puluhan ribu orang menonton pertandingan di Internet.

- Eh? Mengapa ID Go Jimyung merah?

- Dia tidak dalam mode sparing.

- Wow, lihat si brengsek itu Go Jimyung yang mencoba membunuh Sehee. Apakah dia gila?

- Dia telah mengalami banyak insiden, sejak berkencan dengan Reina. Dan dia mengasingkan penggemarnya.

- Inilah sebabnya, mengapa Kamu harus bertemu orang yang baik… ㅉㅉ Apa yang sedang dilakukan panitia? Mereka hanya membiarkannya dimainkan?

- XX ini, mencoba membunuh Saintess kita!

Publik tidak bodoh. Para penonton melihat jika Go Jimyung sengaja mencoba untuk menyakiti Sehee. Namun, Sekolah Menengah Remaja Putri tidak melakukan apa pun untuk menghentikan pertandingan.

Para penonton dan pemirsa mengutuk Sekolah Menengah Remaja Putri dan Go Jimyung. Tapi, tangisan mereka tidak berhasil. Jika mereka tidak membantu Sehee, dia akhirnya akan mati karena lukanya.

Itu pada saat itu.

"Magic Missile."

Grid. Salah satu pengguna terbesar Satisfy, dia muncul tanpa peringatan untuk menghukum Go Jimyung. Adakah yang menyalahkannya, karena melanggar aturan kompetisi? Tidak. Para penonton dan pemirsa semua bersorak.

"Truly God Grid!"

Peak Sword merasakan sukacita.

Magic Missile.

Magic Missile yang ditembakkan dari jari tengah, menghancurkan tubuh dan pikiran orang lain. Sikap Grid yang kejam terhadap musuh, sangat menggairahkan bagi Peak Sword. Rekan yang benar-benar bisa diandalkan.

Pada saat ini, lima orang mendekatinya. Mereka adalah pria-pria solid yang mengenakan jas hitam. Mereka memiliki atmosfer yang mengancam di sekitar mereka, jadi Peak Sword menjadi waspada.

"Apa?"

"Kamu akan ditangkap, karena perlakukan m-esum, termasuk kekerasan seksual."

"Apa? Kekerasan seksual? Perilaku m-esum? Aku?"

Peak Sword tercengang. Dia tidak bisa mengerti apa yang orang-orang ini bicarakan.

"Pertama-tama, apakah kamu bahkan mampu menangkap orang? Kamu bukan polisi. "

"Kami mungkin bukan polisi. Tapi, kami memiliki kekuatan untuk menangkap penjahat di kampus ini dan mentransfernya ke polisi."

"Tidak, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan? Mengapa aku diperlakukan sebagai penjahat?"

Ah, mungkin? Sebuah adegan melewati otak Peak Sword. Itu adalah mukjizat Musa yang disebabkan Grid.

"Hah, sungguh."

Dia telah menjadi manajer Grid.

'Ini tidak adil.'

Peak Sword ingin jujur. Penganiaya adalah Grid, bukan dia. Namun, Peak Sword tidak bisa menjual seorang teman. Dia tidak bisa berbicara dengan jujur.

"Tangkap dia!"

Para penjaga yang disewa oleh Sekolah Menengah Remaja Putri adalah elit di bidang mereka. Mereka membual kekuatan fisik dan atletis yang sangat baik. Peak Sword ingin menangis, ketika dia dikejar secara dramatis oleh mereka.

"Mengapa seperti ini?"

***

 

"I-Ini… Bagaimana ini bisa terjadi?"

Go Jimyung tidak dapat memahami situasi saat ini. Grid tiba-tiba muncul, dan dia jatuh ke dalam kondisi kritis, setelah terkena dua Magic Missile? Go Jimyung yang bingung jatuh, ketika Grid berhenti di depannya.

"Kamu berani memukuli saudara perempuanku? Kamu tipe seperti apa?"

Ada amarah yang tak terkendali di mata tajam Grid. Go Jimyung menyaksikan magic power Grid yang terkonsentrasi, dan merasa takut. Apakah dia khawatir, dia akan dibunuh dan kehilangan exp dan barang-barang?

Tidak. Jika dia menginvestasikan waktu dan uang, dia bisa memulihkan exp dan barang-barang ini.

Go Jimyung takut pada pacarnya, Reina, marah. Dia meminta bantuannya, jadi apakah dia akan kecewa dan ingin putus? Dia ngeri hanya membayangkannya.

'Mengapa?'

Dia sedang berpikir tentang bagaimana menghentikan kematiannya, dan tiba-tiba berteriak.

"Berhenti! Jika Kamu menyentuhku. Maka, Kamu tidak akan aman! Aku tahu gangster! "

"Gangster?"

Grid melompat. Dia tidak berdaya dalam kenyataan, tidak seperti permainan. Dia tidak bisa dengan mudah mengatasi ancaman Go Jimyung.

"Kamu bajingan yang payah."

Grid ragu-ragu, ketika dia tiba-tiba mengingat Beast Master, Toon. Dia telah aktif di Overgeared sejak zaman guild Tzedakah. Tapi, bukankah dia di mafia?

Dia juga membangun sebuah bangunan di Korea, seperti anggota guild lainnya.

Senyum jahat muncul di wajah Grid.

"Kamu kenal gangster?"

"Ya! Dia sangat kejam! "

"Apakah dia lebih buruk daripada mafia Italia?"

"Apa? Mafia?"

"Ya, mafia. Temanku adalah bagian dari mafia!"

Grid berbicara dengan arogan. Go Jimyung tercengang. Seorang teman mafia? Jenis gertakan apa ini?

"Bajingan gila!"

Go Jimyung berteriak padanya, "Jika itu benar, maka bunuh aku!"

Grid tidak ragu.

"Magic Missile."

Mengintip!

"Keook…!"

Sekali lagi, kilatan putih yang dipancarkan dari jari tengah menembus kepala Go Jimyung. Go Jimyung menyadari kesalahannya.

"Orang ini benar-benar memiliki teman mafia…!"

[Anda telah mati.]

[Anda telah kehilangan 18,7% exp-mu dan Flaming Mace (Unique).]

***

 

"Kuaaah!"

Go Jimyung melompat keluar dari kapsul. Bukan masalah kehilangan exp atau barang. Dia takut pada Reina, dan dia juga geram. Dia terbunuh di depan ribuan orang menggunakan Magic Missile!

"Aku tidak akan memaafkanmu!"

Go Jimyung menendang dengan marah. Dia melihat sekeliling, dan berlari menuju kapsul tempat Grid duduk. Tidak, dia mencoba.

"Bukankah kamu harus bertindak lebih moderat?"

"Itu kamu?"

Wajah Go Jimyung yang terdistorsi, seperti dia adalah iblis.

Kim Doohyun. Bintang dunia dan cinta lama Reina. Pria yang merusak pemandangan itu, sekarang menghalangi jalannya pada saat genting ini.

"Jika kamu tidak ingin terluka maka enyah!"

Go Jimyung dulunya adalah gangster terbesar. Khususnya, otot lengan dan bahunya sangat berkembang. Kebanyakan orang menghindari matanya, ketika dia berbicara dengan cara yang mengancam. Namun, Kim Doohyun berbeda. Dia berdiri di depan Go Jimyung dengan ekspresi diam.

Go Jimyung membuat kepalan.

Pada waktu bersamaan.

"Eek?"

Kepala Go Jimyung terangkat. Dengan melihat ke belakang, dia menyadari, jika siku Kim Doohyun telah mengenai rahangnya.

"I-Ini…!"

Jatuh!

Go Jimyung kaget didorong mundur, sementara Kim Doohyun berbisik di telinganya.

"Pergi dan beri tahu Reina ini. ‘Alasanku mengabaikan tindakanmu, adalah karena Kamu masih muda. Tapi sekarang, setelah Kamu dewasa, Kamu akan bertanggung jawab atas tindakanmu sendiri’.”

"K-Kuack …"

Berkat kekuatan alami dan atletisnya, Go Jimyung adalah seorang raja di masa-masa sekolahnya. Setelah lulus dari universitas, dia melakukan debut profesionalnya dan tidak pernah mengalami hari yang memalukan seperti ini.

‘Kamu, sial…! Kamu akan melihat suatu hari! '

Go Jimyung menjadi lemah dan jatuh pingsan. Grid yang memata-matai mereka dari dalam kapsul, berlari keluar.

"Dia benar-benar terpana!"

Grid berlari untuk memeriksa kondisi Go Jimyung dan menendangnya. Sekarang, dia merasa lega.

"Kemudian."

Grid memelototi Kim Doohyun.

"Apakah kamu membuat Go Jimyung melakukan ini, sehingga kamu bisa terlihat keren di depan Sehee?"

Kim Doohyun bisa menyadari, mengapa Grid memusuhi dia.

"Dia mendengar, jika aku seorang pembunuh gadis SMA."

Doohyun berbicara dengan terus terang,

"Aku berpartisipasi dalam festival dalam upaya untuk bertemu Sehee, sehingga aku bisa bertemu denganmu."

"Aku?"

Grid masih tidak santai. Doohyun mengeluarkan smartphone-nya, memasuki fan cafe Noe dan menunjukkannya ke Grid.

"Lihat ini."

"Hah?"

Apa ini? Grid tetap waspada saat memeriksa layar ponsel. Kemudian, dia menjadi sadar akan identitas sejati Doohyun.

[ID Anggota: Noe Slave

Penilaian Anggota: Anggota Terbaik]

"…Wow."

Grid bingung.

Doohyun membungkuk dan memohon,

"Tolong terimalah aku dengan Overgeared!"

"…Levelmu?"

"Yah… Baru-baru ini aku sibuk, jadi aku tidak punya banyak waktu untuk bermain game. Aku level 190."

Apakah dia tidak memenuhi syarat untuk bergabung dengan Overgeared?

Ekspresi tulus Doohyun sangat berbeda dari gambar biasanya. Kemarahan Grid menghilang, dan dia sekarang merasa simpati.

"Level 190 cukup bagus?"

Grid berpikir lagi.

“Kelasmu? Jika Kamu adalah kelas produksi, maka Aku akan mempertimbangkan untuk membiarkanmu bergabung dengan guild. "

"Aku bukan kelas produksi, tapi master peliharaan… Kelas unique. Apakah itu tidak mungkin?"

Grid meraih tangan Doohyun.

"Selamat datang!"

"…"

***

 

"Masih kurang dari sebulan."

Ini adalah berapa lama Raja Wiesbaden dari Kerajaan Eternal telah hidup untuk hidup. Wajah Pangeran pertama, Ren gelap. Dia tidak berduka atas kematian ayahnya. Dia takut pada monster yang tinggal di Reidan.

Invasi golem Reinhardt.

Ren masih ingat kata-kata Duke Grid.

"Aku, Grid, bersumpah kesetiaan abadi kepada Yang Mulia."

Dia bersumpah kesetiaan kepada Raja Wiesbaden, bukan keluarga kerajaan. Ini seperti deklarasi perang terhadap pangeran pertama. Jadi, Ren selalu takut.

"Aku harus menyerang dulu."

Ren memperhatikan situasi Reidan. Dia tahu, jika Reidan saat ini hanya memiliki 1.000 pasukan.

"Tidak akan ada kesempatan lain, jika Aku tidak menyerang sekarang."

Ren mengambil keputusan dan bergegas ke istananya. Lalu, dia memanggil prajurit terkuat yang ia undang dari seluruh benua.

"Aku ingin kamu bergabung dengan pasukanku yang akan menaklukkan Reidan."

"Aku rela melakukannya."

Para prajurit menjawab tanpa ragu-ragu, termasuk seorang pria paruh baya berambut abu-abu. Namanya Hurent. Dia adalah orang yang kalah dari Grid di Kompetisi Nasional 1, hanya dalam 5 detik.

[Quest sedang berlangsung.]

Hurent memeriksa jendela notifikasi di depannya dan tersenyum.

"Grid, aku akan membayar kembali penghinaan di masa lalu."

Mata Hurent dipenuhi dengan keyakinan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_329"

Follow Us