Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_336

gambar

Overgeared_336

Bab 336


“Memang, cucuku hebat! Dia tidak menangis ketika buang air besar, dia pria sejati! Sama seperti diriku!"

"Ini bagus, jika kamu cekatan seperti aku. Dia juga cantik seperti Irene, dan pintar."

"Ha! Dia sempurna! Itu hampir merupakan karya sempurna oleh Dewa! Melahirkan putra yang luar biasa, aku menghormatimu! ”

"Aku mengagumi pria yang membantu melahirkan wanita cantik seperti Irene!"

"Kelkelkel!"

"Ha ha ha!"

Grid dan Marquis Steim membuat keributan, ketika pelayan mengganti popok Lord Steim. Para penguasa besar yang mewakili bangsanya, telah melupakan martabat mereka. Irene agak tidak puas, tapi tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak ingin menghancurkan kegembiraan mereka, karena dia mengerti hati mereka.

"Lord mengantuk. Kita seharusnya tidak mengganggu waktu tidurnya. Jadi, kita harus pergi."

"I-Ini… Aku ingin bermain bersama sedikit lebih banyak."

"Ayah benar. Tidakkah Kamu tahu, betapa pentingnya tidur bagi seorang anak, ketika tumbuh dewasa? Kita seharusnya tidak mencegahnya tidur. "

"…Itu tidak bisa dimegerti."

"Tidur nyenyak, Lord. Chu. "

Grid meninggalkan anak itu ke pengasuh dan meninggalkan ruangan bersama Marquis Steim.

Setelah beberapa saat.

Itu terjadi, ketika pengasuh tertidur.

"…"

Seseorang jatuh dari langit-langit. Itu dilakukan diam-diam tanpa suara. Pengasuh yang sedang tidur dan para knight yang menjaga di luar tidak memperhatikan penampilan pengunjung. Itu alami. Pria berkulit gelap dan lengan panjang itu tak lain adalah Kasim, Shadow King.

Berapa banyak orang yang dapat mendeteksi siluman Kasim?

Hanya ada beberapa di seluruh benua.

"Dia lebih imut dari dekat."

Awalnya Kasim melindungi Irene. Tapi sekarang, dia berada di sisi Lord. Kebanyakan bangsawan lebih menghargai ahli waris mereka, daripada istri mereka. Grid sama, jadi Kasim mengubah prioritas perlindungannya.

"Begitu dia dewasa, dia akan menarik banyak wanita."

10 hari terakhir.

Kasim kagum saat menyaksikan Lord. Itu adalah pertama kalinya, dia melihat bayi yang begitu cantik dan pintar. Kasim tidak berbagi setetes darah dengannya, tapi dia senang melihatnya.

"Jika itu bukan untuk kekaisaran…"

Dia akan bisa menikahi seorang wanita Nero, punya anak, dan hidup normal.

Kwaduduk!

Pada saat inilah keinginan Kasim untuk membalas dendam pada kekaisaran, dihidupkan kembali. Tiba-tiba, Lord yang tertidur membuka matanya. Bayi yang baru lahir mendeteksi dirinya, ketika pengasuh dan knight di luar pintu tidak bisa.

Kasim sangat senang.

"Perasaan bawaannya, jauh melampaui orang biasa."

"Abu! Abu!"

Lord menjangkau Kasim. Jelas ada senyum di matanya. Rasanya, seperti dia hanya menatap Kasim.

"Apakah dia tahu jika aku menjaganya?"

Bayi ini adalah yang asli. Kasim, assassins terkuat yang ada saat ini. Dia menjadi serakah, ketika dia melihat kejeniusan yang transenden.

"Bocah kecil, apakah kamu ingin bermain denganku setiap malam, mulai sekarang?"

"Abu! Abu!"

Matanya bersinar, seperti lentera. Itu sepertinya jawaban. Kasim tersenyum puas, mengambil potongan balok dan mengaturnya di satu sisi Lord.

“Lempar ini. Seperti itu. "

Kasim berdemonstrasi langsung. Dia melempar balok dan memukul salah satu boneka yang diletakkan di bingkai jendela.

Tok!

Setelah melihat boneka itu jatuh, Lord tertawa. Tapi dengan kontrol bayi, boneka itu masih terlalu jauh.

"Bubu! Bu!"

Lord melambaikan tangannya, ketika blok yang dilemparnya tidak dapat mencapai jendela. Kebanggaannya tampaknya terluka, karena dia tidak bisa menandingi Kasim.

Kasim berpikir itu tidak masuk akal.

"Bayi yang baru lahir menyadari kata-kataku, dan juga bersemangat untuk kemenangan…!"

Juga!

"Kekuatannya sudah lebih baik, daripada kebanyakan anak laki-laki!"

Blok yang dilemparkan Lord, sangat ringan. Untuk melemparkannya ke jendela, dia membutuhkan kekuatan anak berusia 14 tahun. Namun, Lord masih berusia 0 tahun. Antusiasme Kasim tumbuh. Indera dan kekuatan bawaan anak ini!

"Aku mungkin bisa memberikan kelengkapan teknik rahasia, yang ditinggalkan Guru!"

Doran dan Kasim sedikit kurang berbakat. Mereka hanya bisa mempelajari setengah dari teknik rahasia guru mereka.

"Tapi, anak ini…!"

Lord Steim.

Itu adalah hari, dia bertemu dengan yang pertama dari tujuh mentornya.

***

 

"Astaga!"

Sang pengasuh bangun dan merasa seperti tersambar petir. Itu karena, kamar yang sebelumnya bersih, sekarang memiliki blok yang tersebar di sekitarnya.

"Apakah itu Tuan muda?"

Seorang bayi yang baru lahir turun dari tempat tidur, dan bermain dengan mainan?

Itu omong kosong, pengasuh sangat menyadari hal ini. Tapi, jika seseorang memasuki ruangan, knight di luar pintu akan memanggil dan membangunkannya. Dia terpaksa mencurigai Lord.

Namun…

Lord tertidur lelap. Bentuk tidurnya konsisten, dengan ketika dia terakhir melihatnya.

"Lord sedang tidur, jadi apa yang terjadi?"

Dia merinding. Sepertinya, itu hantu. Di sisi lain, Kasim terkejut dari tempatnya di langit-langit.

"Bayi yang baru lahir pura-pura tidur!"

Itu menakjubkan.

***

 

Gurun telah berubah menjadi ladang.

Para prajurit ketakutan, ketika gurun panas berubah menjadi ladang gandum emas.

"Wow… Apa ini?"

"Apakah aku bermimpi sekarang?"

2.000 tentara bingung pada situasi yang sulit dipercaya.

"Apa adegan mendadak ini?"

Bunny Bunny marah.

"Apa gunanya membuat bidang? Itu sia-sia!"

Hurent bergegas menuju Royman.

"Uh!"

Chaaeng!

Royman nyaris tidak bertahan, melawan pukulan Hurent. Cahaya biru mengarah ke pinggangnya. Itu adalah Aura Impact, yang ia gunakan untuk membuat bilah lain, dan menyerang melalui celah itu.

"Ini akhirnya!"

Royman merasa yakin akan kematiannya. Dia menutup matanya, saat aura itu terbang ke arahnya.

"Apakah ada lebih dari satu kehidupan? Berjuang sampai akhir dan jangan menyerah begitu saja."

Piaro.

Dia tampak sibuk dengan ladang gandum, tapi dia berlari untuk melindungi Royman.

"Tuan Piaro…!"

Royman memandang Piaro berbeda, setelah hidupnya diselamatkan lagi. Dia penuh kerinduan. Tapi, dia tidak bisa menatap mata Piaro terlalu lama. Dia malu, dan dengan malu-malu menundukkan kepalanya.

"…"

Seseorang yang berbakat yang baru saja mulai berjalan di jalannya. Tidak perlu merasa malu, karena tidak berdaya melawan yang kuat. Dia mengucapkan kata-kata penghiburan,

"Aku akan menambahkan dua jam menanam."

"Heok."

Piaro tidak punya belas kasihan. Dia berbalik ke arah Hurent, setelah mengurangi waktu tidur Royman menjadi 3 jam 30 menit. Hurent tersenyum, meskipun serangannya diblokir. Dia mampu bersantai.

"Aku mendengar, jika petani gila adalah penjaga Reidan. Aku malu, karena Aku tidak berharap itu benar."

"Kamu tampak cukup geli, untuk seseorang yang malu."

"Tentu saja aku geli. Bagaimana jika aku mengalahkan petani yang menghentikan tujuh guild untuk mencapai Reidan? Tidakkah evaluasiku melambung tanpa batas?"

"Jangan menaruh kata-kata mustahil di mulutmu."

"Kita lihat saja nanti. Aku tahu panjang dan pendeknya. ”

"Sepertinya, kamu percaya pada 2.000 tentara."

"Tidak, aku hanya percaya pada diriku."

Ttaak!

Hurent menjentikkan jarinya. Apakah itu sinyal bagi tentara untuk menyerang?

Piaro berpikir begitu, tapi para prajurit tidak bergerak.

'Apa?'

"Uh!"

Piaro bingung, ketika Royman tiba-tiba mengerang. Itu karena, dia mulai merasakan rasa sakit dari sisinya, yang telah sedikit digembalakan oleh bilah aura.

"Aura-ku meninggalkan bekas."

"Menandai?"

“Ya, tanda di mana aura dapat menyerang. Bayangkan itu, Jika Aku melepaskan aura dari sisi kekasihmu, apa yang akan terjadi pada kekasihmu? Dia sangat rapuh, sehingga dia akan pecah menjadi dua. ”

"…!"

Mata Piaro melebar. Dia tentu saja kesal.

Hurent tersenyum puas.

"Sekarang, tentukan pilihanmu. Biarkan pasukanku maju! Atau aku akan menghancurkan kekasihmu yang berharga, di depanmu!"

Teriak berteriak dengan percaya diri terhadap Piaro.

"Apakah itu tanda yang bisa diukir ke tanah?"

"Eh?"

Apa?

Tidak ada ketegangan dalam pertanyaan itu. Hurent bingung dan mengangguk.

"I-Itu benar. Itu adalah teknik dengan pemanfaatan tinggi."

"Hoh."

Ssik!

Senyum muncul di wajah Piaro. Dia terlihat sangat jahat.

"Tidakkah ini berguna untuk membersihkan ladang?"

"Apa?"

Membersihkan ladang? Apa ini?

Hurent tidak bisa mengerti kata-kata itu, dan mengerutkan kening. Piaro meniru gaya bicaranya.

"Aku akan memberimu pilihan. Bekerja di ladang bersamaku. Atau apakah Kamu ingin bekerja di ladang, setelah kehilangan 2.000 tentara? "

"Tidak, omong kosong apa yang ia katakan?"

Bukankah sekarang sedang dalam posisi menguntungkan? Rasanya, seperti berbicara di dinding. Hurent menyadarinya.

"Dia disebut petani gila, karena suatu alasan!"

Petani ini benar-benar tidak waras. Hurent bertekad dan memicu keterampilan untuk membiarkan Piaro tahu posisinya.

"Kyaaak!"

Royman tidak tahan dengan rasa sakit yang datang dari pinggangnya, dan duduk. Sisi tubuhnya sudah basah oleh darah. Piaro melihatnya dan berteriak,

"Kamu telah memilih!"

"… Eh?"

“8 Farming Style 8th. Polishing! "

Alasan mengapa Piaro meninggalkan Hurent sendirian, dan membersihkan lapangan. Itu karena, musuhnya bukan hanya Hurent. Piaro sedang memikirkan gambaran besar.

Pepeng! Pepepepeok!

Ladang gandum yang menutupi seluruh area. Ledakan terjadi, di mana 2.000 tentara dan Hurent berdiri. Segudang gandum telah menjadi bom yang kuat, menghancurkan seluruh area.

"Apa?"

Hurent kehilangan kata-kata, saat dia melihat tentara berteriak dan sekarat. Skill jarak jauh yang bisa menargetkan 2.000 orang?

Ini setara dengan Skill Meteor yang hanya bisa dipelajari oleh great mage legendaris.

"Jangan bilang, legenda…!"

Piaro mendekati Hurent yang terheran-heran, dan menggunakan garu-nya.

Puk!

[Anda telah menderita 15.500 damage.]

Puk!

[Anda telah menderita 15.900 damage.]

Puk!

[Anda telah menderita 16.100 damage.]

[Anda telah menderita kerusakan parah dalam waktu singkat! Anda berada dalam kondisi kritis!]

"I-Ini gila!"

Apa ini? Hurent dipukul berturut-turut di dahi, dengan garu, dan duduk.

Pemandangan di belakang Piaro adalah gunung mayat dan sungai darah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_336"

Follow Us