Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_348

gambar

Overgeared_348

Bab 348


"Aku terjebak di dinding terakhir yang menghalangi tujuan akhirku. Aku meminta sparing denganmu, untuk memecahkan dinding itu."

"Hoh, tujuan akhir yang kamu tuju. Tujuannya harus…"

Itu adalah kata-kata yang bermakna.

Piaro bertanya dengan hati-hati, "Apakah itu menjadi sword saint?"

Kraugel tidak menyangkal hal itu.

"Benar sekali."

"Ha ha."

Sword Saint.

Itu berarti Saint dengan pedang. Seseorang yang mencapai ekstrem ilmu pedang dan selalu menerima pencerahan, yang terkuat dalam sejarah.

Muller yang berhasil menekan dan menyegel tubuh para great demon seperti Hell Gao, Drasion, Morax, Astaroth, dan Purpu.

Setelah Muller, tidak ada sword saint yang lahir dalam 100 tahun terakhir. Sekarang, Kraugel sudah hampir mencapai level yang bahkan tidak bisa dicapai oleh Piaro.

"Dia memiliki bakat yang cukup."

Piaro sangat kagum, ketika pertama kali bertemu Kraugel. Itu karena, bakat Kraugel lebih tinggi daripada orang yang dipuji sebagai swordsman terkuat di benua itu. Ya, Piaro sudah melihatnya sejak awal. Jika ada seseorang yang akan melampaui dia suatu hari, itu pasti akan menjadi Kraugel.

'Tapi…'

Dia merasa sangat jengkel, setelah melihat pertumbuhan Kraugel.

"Aku bahkan tidak pernah melihat ambang pintu…"

Duguen.

Duguen! Duguen!

Jantungnya berdetak kencang. Semangat juang yang telah hilang sejak menjadi petani, saat ini menggeliat. Semangat bertarung yang tak terkendali ini, membuat darahnya menjadi panas seperti lava.

"Apakah kamu memenuhi syarat?"

Apakah dia memenuhi syarat untuk mencapai sesuatu yang bahkan Piaro, sebuah legenda, tidak bisa lakukan?

Kraugel membaca perasaan Piaro dari pertanyaan provokatifnya, dan membuat ekspresi serius.

"Silakan periksa sendiri."

Sama seperti Piaro yang selalu terkuat, Kraugel juga sama. Dia selalu menyadari posisinya sebagai puncak dua miliar pengguna. Dia tidak menganggap dirinya lebih rendah dari orang lain, dan dipenuhi dengan hasrat dan kebanggaan. Baginya, Piaro adalah teman baik sekaligus gunung yang harus dilampaui.

"Aku akan menawarkan sparing. Apakah kamu menerima?"

"Tentu saja."

Piaro mengangguk. Ini akan memungkinkan Kraugel untuk mencapai prasyarat quest.

[Pedang Saint

Kesulitan: SSS

Menang melawan legenda.]

Itu adalah quest yang sederhana dan jelas, dengan asumsi jika dia bisa bertemu legenda. Tapi, tingkat kesulitannya cukup tinggi, untuk digambarkan sebagai absurd. Seseorang yang bukan legenda harus memenangkan legenda? Ini memang…

'Menarik.'

Benar sekali.

Alih-alih mengomel atau merasa jijik seperti orang biasa, dia merasa senang. Tantangan baru diperlukan untuk meningkatkan hasratnya. Di sisi lain, Hurent meragukan telinganya.

‘Sword saint? Sword saint! Tidak mungkin! ’

Hanya ada satu orang lagi yang menjadi calon sword saint. Hurent menatap pria bertopi jerami itu. Dia ingin melihat keterampilan calon sword saint. Dia meninggalkan ladang, dan mengikuti Piaro dan pria itu.

***

 

"Menusuk."

"Hiyap!"

"Memotong."

"Haap!"

"Memotong."

"Huriyat…!"

Perang 10 hari yang lalu, telah membangunkan tentara Reidan. Tentara Reidan tidak lagi membuang waktu untuk mengeluh selama pelatihan praktis. Mereka membutuhkan kekuatan untuk melindungi keluarga, rumah, kekasih, dan teman mereka!

Mereka tidak bisa malas, karena mereka merasakan pentingnya hal itu melalui perang. Sekarang, bahkan jika Asmophel tidak memaksa mereka, para prajurit dengan antusias membenamkan diri dalam pelatihan, dan ingin meningkatkan intensitasnya.

Dendam mereka terhadap Grid meleleh. Mereka merasakan kesetiaan yang lebih besar dari sebelumnya.

Dia melatih mereka untuk mengantisipasi invasi musuh, menunjukkan kepada mereka tarian yang bagus di medan perang, dan memberi mereka 'Set Grid Yang Produksi Massa' yang paling kuat. Sehingga, para prajurit merasa hormat dan terima kasih.

“Bagaimana, tuan muda? Para pemuda pemberani ini adalah prajurit dari Duke Grid. Bukankah mereka benar-benar dapat diandalkan? "

Asmophel bertanya dengan ekspresi percaya diri. Lord Steim menghela nafas, ketika dia melihat para prajurit berlatih dari dalam lengan Ruby.

"Abu… Bububu."

"…?"

Asmophel tertegun. Sikap Lord dan ekspresi tidak puas sepertinya dia katakan, "Tingkat prajuritnya buruk".

'Apa?'

Tuan muda bisa mengerti kata-katanya dan menjawabnya? Selanjutnya, dia bisa melihat kekuatan para prajurit yang terlatih? Tidak, bagaimana mungkin bayi mendesah?

‘…Apakah Aku bermimpi sejenak?’

Asmophel tidak yakin, dan merasa bingung dalam banyak hal. Ruby tersenyum padanya.

"Bahkan, belum sebulan sejak keponakanku lahir. Bagaimana dia bisa mengerti kata-katamu? Jangan memperhatikan reaksi bayi itu."

"…Ya."

Ya, dia menafsirkannya dengan cara yang salah. Asmophel mengangguk pada kata-kata Ruby, sementara Lord menunjuk ke tempat lain dengan jarinya. Itu adalah arah menara sihir.

"Ya ampun, apakah ini berarti kamu ingin melihat, di mana para mage itu?"

Ruby bertanya, dan Lord mengangguk. Asmophel melihatnya dan ketakutan.

"Kamu benar-benar sadar, akan kata-kata kami!"

Dia mendengar jika Lord itu jenius. Tapi, dia pikir itu berlebihan. Sekarang, ternyata rumor itu benar-benar mengecilkannya.

'Mampu berkomunikasi dengan orang dewasa, kurang dari sebulan setelah dilahirkan… Tidak ada keraguan, jika dia akan menjadi sarjana atau mage yang luar biasa di masa depan.'

Dapat dimengerti, jika dia harus berpikir begitu. Lord tidak menanggapi prajurit Reidan yang kuat, karena dia tidak memiliki pengetahuan.

"Dia dilahirkan dengan kecerdasan, bukan mata untuk melihat seni bela diri."

Saat Asmophel memikirkan ini.

"Aku ingin menggunakan tempat ini. jadi, bisakah kamu meminta para prajurit untuk pergi?"

Piaro, seorang teman lama, dan komandan Reidan, mengunjungi dan meminta bantuan. Dia seharusnya melakukan pekerjaan lapangan saat ini. jadi, Asmophel menanyainya.

"Apa yang akan kamu lakukan?"

Piaro menunjuk pria bertopi jerami yang datang bersamanya.

"Aku akan bertanding dengan teman ini."

"Hoh."

Asmophel mendeteksi kekuatan Kraugel dengan satu lirikan, dan menyatakan minat.

"Dia sulit diukur."

Ini adalah pertama kalinya, dia melihat ini dari Piaro. Asmophel memeriksa jadwal dan memerintahkan para prajurit.

"Pergi keliling gurun sekali."

Gurun di sekitar Reidan sangat luas, tapi Asmophel berbicara dengan mudah. Terus terang, itu perintah yang berat. Namun para prajurit menjawab dengan antusias.

"Ya!"

Mereka akan lari sampai mati. Ini adalah sikap tentara Reidan saat ini. Para prajurit bersiap-siap dan meninggalkan tempat latihan pada siang hari.

Kemudian, tempat pelatihan besar yang bisa menampung ribuan orang hanya berisi Piaro, Kraugel, Asmophel, Ruby, dan Lord. Ada total enam orang, jika Hurent dimasukkan.

Dia pikir dia tidak diperhatikan. Tapi, Hurent telah ditangkap sejak awal. Asmophel mendekatinya, ketika dia menyaksikan dari balik pohon besar.

"Orang luar tidak diizinkan di tempat ini."

"Heok?"

Hurent terkejut. Dia menyembunyikan dirinya sebanyak mungkin menggunakan aura. Tapi, dia masih ditemukan dalam sekejap? Orang ini bernama Asmophel, dia pasti memiliki keterampilan hebat seperti Piaro.

"Di mana Grid mengumpulkan semua monster ini?"

Hurent adalah seorang ranker terkenal, tapi dia tidak memiliki banyak pengalaman dengan NPC bernama. Mengakuisisi NPC bernama sebagai bawahan?

Dia bahkan tidak pernah membayangkannya. NPC yang diberi nama, memiliki pengaruh kuat pada dunia Satisfy, dan masing-masing memiliki kepribadian yang berbeda. Sehingga, sulit untuk berteman dengan mereka.

Hurent mengagumi Grid, ketika Asmophel mendesaknya.

"Apakah kamu tidak akan pergi?"

"Hrmm."

Hurent tidak ingin mundur. Dia ingin mengintip keterampilan pria bertopi jerami.

"Tidak bisakah aku menonton sedikit saja?"

Asmophel menatap dingin ke arah Hurent.

"Mengapa Aku harus melakukan bantuan seperti itu, untuk orang luar?"

Dia tidak suka mengulangi kata-kata yang sama. Hurent mundur, karena tekanannya. Panas menyebar ke seluruh tubuhnya.

"Kapan aku menjadi master aura?"

Setelah dikalahkan oleh Grid di Kompetisi Nasional 1 dalam lima detik, dia berburu dan berlatih berulang kali. Lalu, menaikkan auranya ke peringkat unique. Dia percaya dia yang terkuat. Dia yakin, dia bisa mengalahkan Kraugel dan Agnus yang terkenal. Keyakinannya melambung tinggi ke langit.

Namun, kepercayaan dirinya hancur, setelah dia bertemu Piaro. Seorang petani legendaris telah menindasnya dengan tiga pukulan dari garu. Jadi, dia harus mempertanyakan kemampuannya sendiri.

Karena itu.

"Aku akan mundur…"

Hurent memutuskan untuk mundur. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya, dia bertindak sebagai domba yang penurut. Hurent menelan rasa malunya dan meninggalkan tempat latihan. Dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya-tanya. Dia selalu memerintah sebagai yang terkuat kecuali untuk peristiwa 5 detik. Jadi, mengapa dia begitu lemah di sini?

Reidan ini, itu luar biasa. Rasanya, seperti Alice di Negeri Ajaib.

***

 

Saintess Ruby.

Adik Grid dan seorang siswa sekolah menengah. Tujuannya adalah membidik universitas yang bergengsi. Jadi, hanya ada sedikit waktu untuk bermain. Dia bermain selama 30 menit sehari. Itu sebabnya, levelnya masih rendah, meskipun berubah menjadi kelas tersembunyi, bersama Yerim. Dia adalah player yang sangat ringan.

Tapi, dia baru saja berubah. Itu sejak Lord dilahirkan. Dia mungkin seorang anak dalam game, tapi dia adalah keponakannya yang imut dan cantik. Ruby memandangi Lord, dan terpesona olehnya. Dia baru-baru ini menghabiskan lebih dari satu jam sehari di Satisfy, dan menghabiskan waktu bersama Lord.

Itu sama hari ini. Dia menikmati waktu yang damai sambil memegangi Lord di lengannya. Lord sangat senang menghabiskan waktu dengan bibinya yang cantik. Dia menikmati aroma bibinya yang lembut dan menyenangkan. Tapi, ada batasan untuk bayi.

"Hrmm."

Lord mulai menguap. Itu adalah sinyal, jika itu adalah waktu tidur siang.

"Aku harus kembali sekarang."

Sudah waktunya untuk kembali ke kenyataan. Itu terjadi, ketika Ruby hendak meninggalkan tempat latihan dan logout.

Chaaeng!

Kraugel dan Piaro saling bentrok.

"Abu?"

Kantuk tiba-tiba lari dari mata Lord.

"Abu! Abuuuu!"

Lord berteriak bersemangat, melambaikan tangan pendeknya. Mata birunya bersinar, ketika dia menyaksikan konfrontasi antara Kraugel dan Piaro. Asmophel heran, ketika melihatnya.

'Tuan muda…!'

Dia tidak melihat tentara Reidan sebagai 'miskin', karena dia tidak memiliki kemampuan untuk melihat seni bela diri.

"Itu karena visinya terlalu tinggi!"

Pria bertopi jerami itu memegang pedangnya dan Piaro yang legendaris. Kedua orang itu menarik perhatian Lord. Asmophel gemetar. Sulit baginya untuk mencari tahu, bagaimana karakter Lord nantinya.

"Abuoo..!"

Lord tersentuh oleh konfrontasi antara dua orang dan secara bertahap tumbuh. Anak itu bisa secara naluriah merasakannya. Fakta jika salah satu dari tujuh mentornya di masa depan, ada di depannya.

.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_348"

Follow Us