Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_369

gambar

Overgeared_369

Bab 369


Sebagian besar gamer suka bermimpi, tapi mereka menjadi frustrasi oleh bakat dan keterbatasan lingkungan mereka. itu menyebabkan mereka meninggalkan impian mereka.

Dari sudut pandang umum, Grid juga seperti ini. Namun, Grid memperoleh peluang setelah kerja keras. Dia telah mencoba yang terbaik sejak menjadi Pagma’s Descendants.

Dia ingin keluar dari kemiskinannya, ingin pamer, dan kemudian ingin mengatasi inferioritasnya. Sekarang, dia tidak ingin kehilangan apa yang telah diperolehnya, dan juga untuk melindungi yang berharga. Cita-citanya disempurnakan ke arah yang lebih lurus.

Dia tidak bisa duduk diam sementara rekan-rekannya dalam bahaya.

"Login."

***

 

Behen Archipelago, pulau ke-40.

Stick minum kelapa biru.

"Kenapa kamu kembali begitu cepat kali ini?"

Grid dipotong tepat ke titik.

"Sialan… Tidak, bisakah kamu dengan paksa memasuki tempat di mana akses terbatas, seperti Kepulauan Behen?"

Tidak. Siapa pun akan memberikan jawaban itu. Tapi, Grid penuh harapan. Stick. Dia disebut Sage, karena dia mengumpulkan lebih banyak pengetahuan dan kebijaksanaan daripada yang lain. Memang, Stick memenuhi harapan Grid.

"Ada satu cara. Tapi kemungkinan besar gagal, dan Aku hanya bisa mencobanya dua kali setahun."

"Bisakah kamu mencobanya untukku?"

"…Bisakah aku bertanya tentang situasinya?"

Grid adalah penolong-nya dan memiliki daya tarik yang tak terbatas. Tapi, Stick tidak dapat membantu secara membabi buta, tanpa mengetahui situasinya.

"Ada orang yang ingin aku lindungi."

Grid memberikan penjelasan yang jelas dan singkat. Matanya dalam, hangat, dan cerah. Stick tidak lagi bertanya, setelah mendengar penjelasannya.

"Pertama, ayo keluar dari sini."

Stick bangkit dari tempat duduknya. Pemurnian Kepulauan Behen yang Terkontaminasi? Lebih baik bagi Grid untuk menyelesaikan masalahnya terlebih dahulu, sebelum kembali. sehingga, Grid akan dapat lebih berkonsentrasi.

***

 

Para anggota ekspedisi vampir adalah sebagai berikut: Pon, Regas, Faker, Jishuka, Yura, Huroi, Peak Sword, Vantner, Toban, Zednos, Ibellin, dan Toon. Mereka adalah elite Overgeared.

Sejak mengalahkan Elfin Stone dan tumbuh dari kota vampir ke-10, mereka dipenuhi dengan kepercayaan diri. Dengan perkecualian Marie Rose yang disuruh Grid untuk berhati-hati, mereka yakin jika tidak ada vampir yang tidak bisa mereka serang.

Sekarang, mereka sangat menyesal menantang kota ke-9.

"Sial, aku tersesat di usia ini."

Kota ke-9 adalah sebuah kastil. Kastil itu beberapa kali lebih besar dari Reidan, kota terbesar kedua di Kerajaan Eternal. Perangkap dipasang di mana-mana, koridornya seperti labirin, dan anggota Overgeared berserakan di mana-mana.

"Ka… kung."

Pon dan Vantner dipisahkan dari kelompok. Mereka bergerak di antara hutan pilar, ketika suara wanita yang main-main terdengar dari belakang mereka. Pon dan Vantner yang terkejut, mengayunkan senjata mereka. tapi, mereka hanya melukai pilar dan merasakan sakit di pergelangan tangan mereka.

"Oh! Wanita jahat ini! "

Kepala botak Vantner memerah. Dia seperti gurita, jadi Pon tertawa terbahak-bahak. Kepala Vantner menjadi lebih merah.

"Situasi ini tidak lucu!"

“Kamu harus melihat ke cermin. Mustahil untuk tidak tertawa. "

"Bajingan ini!"

Vantner dan Pon masih berselisih. Itu terjadi, ketika Vantner yang gelisah akan mengambil kerah Pon.

"Jika kamu bosan, maka mainlah denganku."

Suara lucu seorang wanita terdengar dari langit-langit, bukannya di belakang pilar. Pon yang masih dipegang kerahnya, tapi dia menusuk ke atas dengan tombaknya. Vantner melepaskan Pon dan meraih kapaknya.

Mereka melompat ke baron vampir, Ran.

Puuok!

Kuku panjang yang tajam bergerak dengan gesit, dan menggaruk dada kedua pria itu.

"Kuk …!"

"Oh!"

Wajah Pon dan Vantner menjadi jengkel, karena serangan balik mereka yang gagal.

"Huhuhut… Kakak konyol."

Ran menyembunyikan dirinya dalam kegelapan dan mengejek mereka. itu menyebabkan Vantner menggerutu.

"Bukankah Faker akan cocok untuk wanita itu?"

"Aku setuju. Jika Faker ada di sini, maka kita akan dapat dengan mudah menangkap wanita itu, daripada menderita seperti ini. "

"Itu yang ingin aku katakan!"

Keduanya tidak bisa bekerja sama, dan jumlah luka berangsur-angsur meningkat. Tawa Ran bergema di kegelapan.

***

 

"Apakah kamu pikir, tubuh ini akan terluka oleh belati kecil itu?"

Sebuah aula besar di lantai pertama kastil. Faker jatuh ke dalam perangkap dan bertarung sendirian dengan vampir. Seperti namanya, Mountain memegang senjata yang luar biasa besar dan ditutupi dengan armor. Tubuh baron vampir itu sebesar namanya. Tingginya setidaknya 3m.

"Luar biasa."

Skill  melemparnya tidak cukup untuk melewati pertahanan musuh. Ketegangan langka muncul di wajah Faker.

***

 

"Ini yang terburuk."

Sebuah koridor di utara, lantai pertama kastil. Jishuka dan Zednos diisolasi di tengah tanpa penutup. Ada tentara vampir yang datang dari kedua sisi koridor.

"Kita tidak bisa membiarkan mereka sampai di sini."

"Aku tahu."

Jishuka adalah seorang archer dan Zednos adalah seorang mage. Mereka rentan, ketika datang untuk pertempuran jarak dekat. Mereka menembakkan panah dan sihir ke sisi lain aula, untuk mencegah vampir mendekati…

"Manusia sialan!"

Jumlah vampir yang marah, tidak menunjukkan tanda-tanda berkurang. Zednos melihat jika mereka secara bertahap mempersempit jarak dan mendecakkan lidahnya.

"Level rata-rata adalah 20 level lebih tinggi, daripada vampir di kota ke-10?"

"…Aku setuju."

Kedua orang itu merasa putus asa.

***

 

"Apakah semua orang aman?"

Regas, Huroi, Peak Sword, Toban, Ibellin, dan Toon. Mereka berada di garis depan party dan bergerak menuju lantai 2, ketika mereka mengaktifkan 'Perangkap Teleportasi'. Tidak mungkin bagi mereka untuk mengkonfirmasi, jika rekan-rekan yang pergi di lantai 1, aman.

"Aku tidak bisa melihat kesehatan dan lokasi mereka."

"Aku pikir mereka dalam bahaya."

“Tidak, Regas. Inilah sebabnya, Aku bilang untuk membiarkan Faker pergi dulu. Mengapa Kamu berada di depan, ketika Kamu tidak memiliki kemampuan pelacakkan? "

"…Maafkan Aku. Aku sangat termotivasi, sehingga Aku maju. ”

"Ayo turun ke lantai 1, bukannya menyalahkan siapa pun."

Peak Sword.

Dia dulunya adalah ketua guild dari Silver Knights Guild. Ketika dia serius, dia menunjukkan kepemimpinan yang tinggi, dan kemampuan menilai. Yang lain sangat menyadari fakta ini, dan mengikuti Peak Sword tanpa mengatakan apapun.

Namun, ada orang yang menghalangi jalan ke lantai 1. Mereka adalah tiga baron vampir.

"…Tempat ini hebat."

Di kota ke-10, satu atau dua baron vampir muncul, sebagai bos perantara. Namun, kota ke-9 berisi sejumlah baron vampir yang tidak masuk akal.

"Sword Paint, Musnahkan."

Sakak!

Sword Peak memulai pertempuran.

***

 

Demon Slayer, Yura. Levelnya adalah 247.

Level yang dibutuhkan masyarakat umum dua tahun untuk dicapai, bisa dicapai hanya dalam tujuh bulan. Itu adalah hasil dari pengetahuan dari mantan peringkat 5, kelas legendaris, dan tempat berburu terbaik, yang merupakan kota vampir.

Yura saat ini cukup kuat untuk dibandingkan dengan kekuatan utama dari Overgeared. Namun, levelnya tidak cukup untuk berurusan dengan viscount vampir sendirian.

"Apakah ini batasmu?"

Viscount jauh lebih kuat daripada baron vampir. Viscount Tiramet, menatap Yura yang sedang berlutut. Dia dipenuhi dengan magic power dan attack power-nya yang tak terbatas, membuatnya sombong.

"Aku agak gugup, tentang peluru kotor yang Kamu tembakan. Tapi, itu tidak menarik. Demon Slayer hanya sebanyak ini."

Yura bertanya pada Tiramet, yang berbicara dengan nada mengejek.

"Kamu tahu tentang Demon Slayer?"

"Mustahil bagiku untuk tidak tahu."

Tiramet mengangkat rambut peraknya. Kemudian, dia mengungkapkan luka yang dalam di dahinya.

"Aku terluka oleh orang itu."

Niat membunuh-nya meningkat. Permusuhan Tiramet meledak, saat dia memikirkan masa lalu.

"Wanita yang mewarisi kekuatan itu. Hari ini, aku benar-benar akan menginjakmu."

Mengintip!

Seperti kebanyakan vampir, Tiramet pandai dalam sihir dan pertempuran fisik. Dia menggunakan gaya bertarung yang melemahkan musuh dengan sihir, dan kemudian mengakhirinya dengan serangan fisik.

"Aku tidak akan terkena hal yang sama lagi."

Yura membatalkan sihir, dengan menembakkan peluru pemurnian, dan segera membuka jarak. Dia nyaris menghindari tendangan terbang, dan menembakkan peluru lagi.

Tatang!

Itu tepat.

Peluru tepat mengenai mata Tiramet. Itu adalah keahlian menembak yang hebat. Namun, warna kulit Yura masih pucat. Dia hanya level 247. Jadi, dia tidak bisa memberikan pukulan besar kepada bos level 360 bernama.

"Kuk …! Gadis!"

Serangan Demon Slayer adalah racun mematikan bagi kulit iblis. Tidak peduli perbedaan levelnya, Tiramet merasakan banyak kesakitan, sehingga amarahnya melonjak ke langit.

Mengintip! Mengintip!

Kwaang!

Setiap kali dia melambaikan tangannya, dark magic power menyerang untuk membatasi perilaku Yura.

"Aku akan menghancurkanmu!"

Senyum muncul di wajah Tiramet, karena dia yakin dengan kemampuan bertarungnya. Tendangannya terbang seperti kilat, dan membidik wajah Yura dengan akurat.

Astaga!

Sebuah suara terdengar. Tiramet yakin itu adalah suara tulang belulang manusia yang rapuh.

"Kukuk …! Hah?"

Tiramet berhenti tertawa, sambil membayangkan ciran otak yang mengalir keluar dari manusia yang sekarat itu. Dia merasa ragu.

'Apa ini?'

Dari mana datangnya perisai emas yang muncul di depan kakinya?

"Gadis apa ini …!?"

Saat itu Tiramet mundur.

Kwa kwa kwa kwang!

Badai pedang energi biru-hitam terbang dan menutupi Tiramet. Tiramet secara refleks menggunakan mantra pertahanan dan tercengang.

'Kuat…!'

Itu adalah tingkat kerusakan yang tidak bisa dipertahankan. Tubuh Tiramet menjadi terluka, saat dia bergerak mundur.

"Bajingan apa…?"

Segera setelah badai pedang selesai, Tiramet yang marah mencoba melakukan serangan balik. Dia akan menggunakan sihir, ketika dia berhenti. Empat tangan emas datang dan mengikat lengan dan kakinya!

"Apa ini…?"

Tiramet berusaha melepaskan tangan emas ini. Tapi, ini bukan tugas yang mudah. Dia memiliki keunggulan dalam damage. Tapi, ketangkasan tangan emas, berarti dia tidak bisa dengan mudah menyingkirkannya. Pada saat itu, celah terungkap selama beberapa detik.

Seseorang terbang di atas kepala Tiramet. Itu adalah manusia berambut hitam.

"Pagma's Swordsmanship."

Itu Grid.

"Linked Kill."




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_369"

Follow Us