Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_437

gambar

Overgeared_437

Bab 437


Drake itu turun dan mencoba menjepit tubuh Grid.

Para komentator meramalkan yang terburuk.

-Grid bermasalah. Drake terlalu cepat dan postur Grid tidak aktif. Dia tidak bisa menghindarinya.

-Dia tidak bisa menggunakan skill, karena dia jatuh seperti ini. Pagma’s Swordsmanship adalah skill yang hanya bisa diaktifkan dengan menggerakkan kakinya. Sekarang, Aku melihatnya, Pagma’s Swordsmanship adalah ski yang terbatas dalam banyak hal.

-Mengapa Grid tidak menggunakan Revolve? Jika dia membalas serangan drake, apakah dia tidak akan bisa memimpin dalam pertempuran dengan lebih efisien?

-Dia tidak menggunakannya karena dia tidak bisa. Apakah begitu mudah untuk mendapatkan waktu yang tepat untuk serangan balik? Itu lebih beruntung daripada skill ketika dia berhasil melawan mantra Bondre. Awalnya, serangan balik sangat sulit digunakan. Apakah ada orang di dunia ini yang dapat dengan bebas melakukannya, kecuali untuk Kraugel?

Tidak ada orang yang mengabaikan Grid. Mereka semua mengakui keterampilan Grid. Tapi, melihatnya dari perspektif realistis, drake itu lebih kuat dari Grid dan bertarung dengan baik. Jad,i wajar bagi Grid untuk dikalahkan.

"Grid!"

Yura, Peak Sword, dan perwakilan Korea lainnya berteriak. Mereka entah bagaimana ingin menyelamatkan Grid dari drake yang jatuh. Tapi, kecuali untuk serangan Peak Sword, drake itu tidak sakit dan momentumnya tidak berkurang. Serangan Peak Sword relatif kuat, tapi itu tidak cukup untuk mengubah perhatian Drake.

Pada akhirnya.

-Kurarararara!

Drake yang dikelilingi oleh api berada di ambang membunuh Grid. Drake itu sepertinya tertawa. Itu menunjukkan taringnya yang tajam, ketika semakin dekat. Tapi, Grid tersenyum bukannya terlihat ketakutan.

"Kamu tidak bisa membunuhku."

Grid mengatakan sesuatu yang bermakna pada saat itu terjadi.

Puok!

Trisula terbang dan memukul bagian belakang leher drake.

-Kieeeeeeek!

Drake itu dikejutkan oleh serangan tiba-tiba, tapi tidak pada tingkat untuk menghentikan kemarahannya terhadap Grid. Itu mengabaikan trisula di lehernya dan menyerang Grid. Tapi, drake itu tidak bisa menjangkau Grid. Itu karena, tali yang menempel pada trisula menarik leher drake ke belakang.

Itu adalah trisula dari Dragon Harpoon. Siapa yang bisa menggunakan senjata dengan kondisi penggunaan yang absurd seperti itu, kecuali untuk Grid?

God Hand. Karena itu mereproduksi tangan Grid, semua item dapat dikenakan tanpa batasan. Barang palsu yang bisa menggunakan senjata dan sihir!

Ketika Grid bertarung melawan drake, mereka memperbaiki tombak dan barang-barang gabungan. Mereka terbang menuju Grid dan memberinya pedang.

Itu menggabungkan pedang seperti hiu biru dan pedang berbentuk bulan sabit yang panjang.

[Failure + Pedang Berburu Efisien (Gabungan)

Peringkat: Legendary (Transenden)

Daya tahan: Tak Terbatas

Attack power: 1.500 - 2.180

Attack speed: 120

* Agility +100

* Ada kemungkinan tertentu untuk memblokir serangan musuh.

* Ada kemungkinan tertentu untuk mengaktifkan skill ‘5 Serangan Gabungan’.

* Ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan skill 'Memotong'.

* Menawarkan tambahan 40% kerusakan pada monster.

* Meningkatkan crit hit hingga 60% saat menyerang monster.

* Peluang monster menjatuhkan item saat terbunuh meningkat sebesar 30%.

* Akan ada efek ketakutan, jika musuh lebih dari 15 level lebih rendah dari pengguna.

* Daya serang + 30% di tempat gelap.

Senjata yang memaksimalkan manfaat dari peringkat legendaris 'Failure' dan 'Pedang Berburu Efisien' setelah digabungkan oleh pandai besi legendaris G.

Ketentuan Penggunaan:

Pagma’s Descendants

* Waktu kombinasi adalah 2 menit.

* Item ini tidak dapat diperdagangkan.]

Grid telah membuat dua Pedang Berburu Efisien, bukan satu. Alasan dia menghasilkan lebih dari satu adalah, karena dia menginginkan peringkat legendary. Pada akhirnya, dia gagal dan hanya mendapat peringkat unique. Tetap saja, itu tidak buruk untuk Grid.

-Kurarararal!

Saat drake itu menggelepar dari Dragon Harpoon, Grid mengganti Great Gauntlet dengan Holy Light Gloves. Matahari terbenam di belakangnya, saat dia meraih senjata baru. Itu adalah salah satu alasan, mengapa Grid tidak menggunakan Item Combination sejak awal.

Grid ingin memaksimalkan efek opsi Failure dengan menghitung kapan matahari akan terbenam, setelah drake muncul. Itu disebut melihat gambaran besar.

“Sekarang mati dan tinggalkan barangmu. Kulit, tulang, gigi, cakar, jantung, bola mata, semuanya. ”

Pada saat ini, Grid tidak mengenali drake sebagai musuh. Itu hanya dilihat sebagai mangsa.

Taack!

Grid melangkah maju dengan energi gelap di sekitarnya, membuatnya tampak sangat cantik.

-Kuwaaah!

Drake terkena karena Dragon Harpoon dan panik. Itu meraung menyedihkan dan berjuang. Tapi, itu tidak bisa melarikan diri, karena God Hands terus memalu pilar. Kombinasi dari Dragon Harpoon, Dragon Hammer, dan God Hands benar-benar bisa disebut overgeared.

Jika daya tahan tombak itu tak terbatas maka target bisa diikat selamanya.

"Hai!"

Grid membidik tepat pada titik berkilauan di kepala drake, yang ia lihat dengan Eye Slaughterer. Alasan kedua mengapa Grid tidak menggunakan Item Combination dari awal!

Itu untuk menciptakan kelemahan untuk memaksimalkan kekuatan Item Combination, dan kelemahan ini adalah dahi yang terus menerus dipukul!

"Pinnacle Kill."

Dalam kegelapan, keterampilan terkuat meninggalkan pedang Grid. Itu adalah tikaman ekstrem yang berisi niat membunuh.

[Crit hit!]

[Titik lemah telah diserang! Damage lebih lanjut akan ditangani !!]

[Efek opsi Holy Light Gloves diaktifkan, menyebabkan skill '5 Serangan Gabungan' dihasilkan.]

[Efek opsi (Failure + Pedang Berburu Efisien (Gabungan) diaktifkan, menyebabkan skill '5 Serangan Gabungan' dihasilkan.]

[Efek opsi (Kegagalan + Pedang Berburu Efisien (Gabungan) diaktifkan, menyebabkan skill 'Memotong' dihasilkan.]

[Anda telah memberikan 21.300.590 damage pada target.]

[Seorang player telah memberikan 20 juta damage dalam satu serangan, untuk pertama kalinya!]

[Title: ‘Kematian dalam Satu Serangan’ telah diperoleh.]

[Peningkatan pasif ‘30% dalam damage serangan kritis' akan selalu diterapkan.]

[Drake biadab telah mati dan kembali ke tanah.]

[Level telah meningkat.]

[Pemimpin party 'Grid', telah mendapatkan taring drake (2).]

[Pemimpin party 'Grid' telah memperoleh cakar drake (4).]

[Pemimpin party 'Grid' telah memperoleh skala drake (6).]

[Pemimpin party 'Grid' telah memperoleh tulang drake (10).]

[Pemimpin party ‘Grid’ telah memperoleh hati yang kuat (1.]

-Kuuuuuuong!

Tubuh drake ambruk. Hampir setengah HP-nya tersisa, tapi dia mati dalam satu serangan.

"…"

Para komentator kehilangan kata-kata. Tidak mungkin bagi mereka untuk menggambarkan situasi saat ini, kepada para penonton. Para penonton di stadion dan para penonton di seluruh dunia, membuka mulut seperti ikan mas. Itu sama dengan perwakilan Korea.

Tapi, perwakilan Korea Selatan terkejut karena alasan yang berbeda.

‘Kapan dia mengatur barang jatuh ke pengaturan pemimpin?’

Tidak ada yang tahu. Ini berarti jika semua orang berkonsentrasi pada pertempuran Grid. Mereka bahkan tidak menyadari God Hands telah memalu di sudut.

***

 

[Drake biadab telah mati dan kembali ke tanah.]

14 menit setelah dimulainya serangan drake, tim AS berhasil.

"Baik!"

"Kami memiliki medali emas!"

Perwakilan AS bersorak. Mereka mungkin kehilangan tempat pertama ke Rusia. Jadi, mereka senang dan bangga telah memenangkan medali emas yang berharga. Di sisi lain, ekspresi Lauel tidak baik.

"Ini seperti, meskipun faktanya aku tidak bekerja sama dengan benar."

Lauel belum memberikan banyak komentar dalam rapat operasional, sebelum raid. Alasannya adalah jika dia bukan seorang profesional dalam hal raid. Tapi, Lauel mengambil sikap pasif ini, karena dia tidak ingin AS memenangkan medali emas. Dia tetap diam meskipun mengetahui berbagai metode untuk memblokir penerbangan drake.

Masalahnya adalah kemampuan serangan Zibal terlalu bagus. Zibal menyelesaikan strategi untuk menangkap drake secara real time, memanfaatkan kekuatan anggota timnya dan memimpin serangan menuju kesuksesan. Akibatnya, drake itu digerebek hanya dalam 14 menit dan 33 detik, membuat tim AS yakin jika mereka telah memenangkan medali emas.

‘20 menit… Tidak, jika hanya 18 menit. ’

Grid mungkin menangkap drake lebih dulu. Lauel pikir itu sangat disayangkan dan dikeluarkan. Zibal juga keluar dengan ekspresi cerah.

"Aku akhirnya membuktikan jika aku bukan karung tinju."

Dia hanya lemah di PvP. Kalau tidak, dia kelas atas. Dia sangat baik di semua bidang lain, terutama raid. Zibal dengan percaya diri keluar dari kapsul, dan menunggu sorak-sorai kerumunan.

Tapi, reaksinya kecil. Hanya sedikit tepuk tangan terdengar sesekali.

"Apakah mereka terlalu terkejut?"

Mereka terdiam, karena tim AS mengalahkan drake yang kuat, terlalu cepat. Bahu Zibal bergetar, saat dia tidak bisa menahan tawanya. Dia sedang menunggu. Akan ada seruan yang menyatakan jika AS memenangkan medali emas! Namun…

-Pada 14 menit dan 33 detik, AS telah berhasil menyerbu drake dan memenangkan medali perak!

"Apa?"

Tim AS tidak bisa mempercayai telinga mereka. Lauel juga sama. Pandangan mereka bingung, ketika mereka berbalik ke papan skor. Itu menyatakan catatan tim yang menggerebek drake sebelum AS.

Korea Selatan: 8 menit dan 59 detik.

"…?"

Ini konyol!

Mungkin bagi Jepang dengan buff Damian. Tapi, Korea Selatan mengalahkan drake dalam 9 menit? Grid, Peak Sword, dan perwakilan lemah lainnya berhasil?

"Itu pasti tipuan!"

Teriak Zibal dengan wajah merah. Catatan tim Korea begitu tidak dapat diterima, sehingga muncul kecurigaan manipulasi. Kemudian, papan nama listrik diubah menjadi tim Korea… Tidak, itu adalah video utama dari serangan Grid.

"…"

 

Mulut para perwakilan AS terbuka, ketika mereka melihat rekaman. Sepertinya, rahang mereka akan benar-benar jatuh.

"Hahat! Puhahahat! "

Hanya tawa ceria Lauel yang bisa didengar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_437"

Follow Us