Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_512

gambar

OG_512

Bab 512


"Mengapa ini begitu besar?"

Grid terkejut karena skala Pangea.

"Aku pikir itu akan menjadi desa kecil, karena itu adalah desa pemula."

Justru sebaliknya. Pangea cukup besar untuk disebut kota. Dia tidak bisa melihat ujung, dinding kota, tidak peduli bagaimana dia mengalihkan pandangannya. Tampaknya, itu jauh lebih besar daripada Reidan, kota terbesar kedua di Eternal, dengan jumlah penduduk yang bahkan lebih tinggi.

Reidan kekurangan orang, sementara Pangea penuh sesak dengan orang.

"Tuan di sini harus memilikinya dengan bagus…"

Dia akan mendapatkan banyak uang dari semua pajak yang dibayarkan warga. Kota gurun, kota berbenteng, dll. Grid hanya memiliki kota yang tidak memiliki banyak uang, membuatnya merasa iri.

"Ah?"

Grid terus-menerus mengamati daerah itu, ketika dia melihat sesuatu.

"Ada banyak variasi etnis?"

Grid menganggap Benua Timur sebagai Oriental. Dia membayangkan gaya hidup Oriental, di mana orang-orang memiliki rambut hitam dan mata hitam. Namun, sementara ada banyak penduduk Pangea yang tampak Oriental, yang lain mengingatkan orang Barat dan Timur Tengah.

Hal yang sama juga berlaku untuk arsitektur yang berjejer di jalanan. Beberapa bangunan tampak seperti mereka berasal dari Dinasti Joseon Korea, yang lain tampak seperti katedral dari Eropa Abad Pertengahan, sementara rumah-rumah mewah di Timur Tengah juga hadir.

"Wow. Ini sungguh…"

Dia pikir, dia harus makan jjamppong untuk makan siang hari ini. Dia agak kecewa, karena dia berharap untuk suasana Oriental kuno yang misterius.

‘Tapi, ini mungkin keuntungan. Jika player berkebangsaan lain datang, mereka tidak akan menonjol. '

Pangea hanyalah desa pemula. Ini harus menjadi pengaturan untuk player yang mengunjungi dari Benua Barat untuk pertama kalinya.

"Sebuah kota atau kerajaan dengan atmosfer Oriental yang aku bayangkan, mungkin ada di suatu tempat."

Alasan Grid tepat. Benua Timur diketahui jauh lebih besar dari Benua Barat. Grid bertahan selama beberapa jam di Pangea. Dia mengamati toko-toko dan jalan-jalan yang penuh dengan orang untuk memahami aturan, sentimen, dan budaya mereka.

Itu adalah upaya untuk beradaptasi.

Dia tidak bergerak tanpa berpikir seperti dulu. Tidak menyebalkan, jika dia menganggapnya sebagai perilaku yang bermakna.

‘Tidak ada yang istimewa. Itu sama untuk orang-orang. Aku harus pergi ke bengkel sekarang.’

Grid memutuskan jika dia sudah cukup sering memandangi Pangaea dan dipenuhi rasa ingin tahu yang baru. Dia ingin tahu, bagaimana cara kerja blacksmith di benua itu dan jenis perlengkapan perang apa yang mereka hasilkan. Dia ingin mempelajarinya.

Grid tidak melupakan tugasnya sebagai blacksmith legendaris.

"Tetua yang terhormat, permisi. Bisakah Aku mengajukan pertanyaan?"

Grid memanggil seorang lelaki tua gemuk yang lewat.

"Di mana bengkel itu?"

NPC yang lebih tua bernama Pao Woo, memandang Grid dan bertanya.

"Apakah ini pertama kalinya kamu di Pangea?"

"Ya, aku datang dari jauh."

Dia tidak mengatakan, dia berasal dari Benua Barat. Persepsi mereka terhadap Benua Barat masih belum diketahui. Jadi, dia harus berhati-hati mungkin. Itu sangat pintar dari Grid.

"Ahh, begitu. Seharusnya ada satu atau dua bengkel di sana…"

Pao Woo menjelaskannya berdasarkan alun-alun.

“Ada White Hammer bengkel di jalan timur, Black Anvil bengkel di jalan barat, Red Tongs bengkel di jalan selatan, dan Blue Flames bengkel di jalan utara. Mereka adalah blacksmith paling terkenal di Pangea. Jika Kamu mengunjungi salah satu dari mereka, Kamu pasti akan dapat membeli sesuatu yang cocok untukmu.”

"Apakah ada banyak blacksmith yang bekerja di sana?"

"Jumlah moderat. Setidaknya 100."

Barang yang diproduksi di blacksmith, bukan hanya perlengkapan perang. Ada juga berbagai barang yang dibutuhkan untuk kehidupan sehari-hari, seperti pisau dapur, palu, peralatan pertanian, dll.

Oleh karena itu, permintaan produksi untuk blacksmith di kota-kota dengan populasi besar, jauh lebih tinggi. Benua Barat menetapkan batas pada jumlah bengkel di masing-masing wilayah, untuk menjaga penguasa lokal tetap terkendali.

"Terima kasih."

Dia dengan sopan mengucapkan selamat tinggal pada pria tua yang baik hati, dan pindah ke White Hammer bengkel. Dia memilihnya, karena itu yang terdekat, hanya lima menit jauhnya.

***

 

[Anda telah memasuki bengkel ke White Hammer.]

[Blacksmith Benua Timur memiliki sudut pandang yang berbeda dari Benua Barat. Efek Pagma’s Descendants tidak akan bekerja.]

"Hrmm."

Awalnya, Grid disukai oleh blacksmith tingkat intermediate dan disembah oleh blacksmith tingkat advance, setiap kali dia mengunjungi seorang blacksmith. Blacksmith yang sangat baik tahu, jika Grid adalah blacksmith yang lebih baik daripada mereka, hanya dengan melihat tubuh dan tangannya. Tapi, berbeda dengan blacksmith dari Benua Timur.

Grid kecewa. Apakah itu karena dia tidak akan diperlakukan dengan baik? Tidak, itu bukan karena alasan sepele seperti itu. Itu karena, dia pikir keterampilan blacksmith Benua Timur tidak akan memenuhi harapannya.

"Kurangnya mata yang tajam, berarti mereka kurang kemampuan."

Dia mungkin tidak bisa belajar blacksmith dari Benua Timur.

"Aku harus fokus pada peningkatan level, dan perolehan title baru seperti yang direncanakan."

Tersentak.

Grid hendak meninggalkan bengkel, ketika dia tiba-tiba berhenti.

Ttaaang!

Suara besi pukul palu begitu jelas? Grid meragukan telinganya, dan mengubah arah langkah kakinya. Lalu, dia menatap ke dalam bengkel dengan ekspresi terpesona. Sana…

Ttang! Ttang! Ttang!

Hwaruruk!

Puok. Puok.

Chiiiik!

10 blacksmith bekerja di sekitar tungku besar di tengah. Seseorang sedang duduk di depan palu landasan, orang lain sedang mendinginkan besi panas, sementara orang lain terus-menerus mengerjakan bellow. Grid terkesan, saat dia langsung memahami keterampilan mereka.

"Mereka adalah blacksmith yang telah mencapai tingkat advance keterampilan Blacksmith."

Alasan mengapa blacksmith dari Benua Timur tidak mengakui kehebatan Grid. Itu bukan karena mereka 'tidak kompeten', tapi karena mereka berbeda. Teknik blacksmith Benua Timur berbeda dari blacksmith di Benua Barat.

"Tidak, ini di depan."

Secara khusus, teknik penempaan sangat bagus. Mereka menumpuk lapisan logam Bersama, dan mengulangi prosesnya. Itu adalah metode yang membutuhkan kekuatan fisik, kesabaran, dan kehalusan yang luar biasa. Tapi, blacksmith umum dari Benua Barat menghindari tugas ini. Mereka memilih metode yang mudah di sebagian besar waktu.

‘Ini jelas merupakan pola pikir profesional yang superior. Apakah ini fenomena yang disebabkan oleh tingginya tingkat persaingan yang begitu banyak dari para blacksmith?’

Grid merasakan rasa ingin tahu yang kuat, saat dia melihat peralatan mereka.

‘Saat menempa besi, mereka menggunakan palu besi. Saat menempa mithril, mereka menggunakan palu mithril…'

Itu untuk meningkatkan efisiensi penempaan, sambil memperhatikan tidak bertentangan dengan sifat logam. Itu adalah ide yang tidak pernah terpikirkan oleh Grid, Blacksmith Legendaris.

‘Cairan apa itu, yang dilepaskan ke dalam air yang digunakan untuk pendinginan?’

Ada cukup banyak yang bisa ia pelajari dari sini. Itu terjadi, ketika Grid mengamati dengan seksama pekerjaan blacksmith.

"Apakah kamu ingin belajar blacksmith dari kami?"

Seseorang datang ke Grid. Dia memiliki kulit gelap dan bibir tebal, seperti seseorang dari Afrika. Otot-otot di lehernya begitu berkembang. Sehingga, mereka setebal otot paha Grid. Namanya White.

Dia salah memahami Grid sebagai orang yang mencoba menjadi blacksmith, dan berkata dengan ekspresi lembut.

"Yah, itu luar biasa jika kamu ingin belajar, selama kamu siap untuk bekerja. Tapi, aku punya banyak orang seperti kamu, yang datang ke sini setiap hari. Aku tidak bisa menerima sembarang orang. Jika kamu ingin mempelajari teknik kami. Pertama-tama, kamu harus buktikan, jika Kamu memenuhi syarat."

"Tidak, aku hanya ingin melihat sebentar…"

Grid tidak bisa menyelesaikan kata-katanya. White secara acak menyerahkan kapak dan sebuah jendela pemberitahuan muncul.

Melelahkan…

[Sebuah quest telah dibuat.]

[Potong Kayu Bakar!

Kesulitan: ???

White, pemilik palu White Hammer ingin mengujimu.

Bawa kembali dua White Tree berusia 100 tahun di hutan di utara Pangea.

Quest Clear:

Kurangi dua White Tree berusia 100 tahun.

Rewards:

Exp 12%.

Dapatkan pekerjaan sebagai magang di bengkel White Hammer.

Kegagalan Quest: Tidak Ada.]

‘Tidak, apakah ini lelucon? Itu keterlaluan.’

Mata Grid menyipit. Player level 317 diharapkan memotong kayu bakar? Hadiah itu juga untuk mendapatkan pekerjaan sebagai blacksmith magang. Dia tidak pernah membayangkan, jika di dunia ini, akan ada seseorang yang cukup gila untuk mencoba dan membuat blacksmith legendaris sebagai murid.

‘Tentu saja, ada hal-hal yang bisa Aku pelajari. Tapi, itu tidak cukup besar untuk menghabiskan banyak waktu di sini.’

Tingkat tekniknya jauh di depan mereka. Dia bisa belajar berbagai ide di sini, bukan masalah teknis. Tidak ada gunanya menginvestasikan waktu dalam quest ini.

"Pertama-tama, bukankah ini quest pemula di Benua Timur?"

Grid akan menolak, ketika dia dikejutkan oleh sesuatu. Ketika dia menyelesaikan quest, dia akan mendapatkan 12% dari exp-nya?

'Gila.'

Berdasarkan player level 317, itu adalah jumlah yang akan dia dapatkan dari mengalahkan 500 vampir junior. Dia bisa mendapatkan banyak exp hanya untuk menebang dua pohon. Dia sejujurnya tidak bisa mempercayainya. Tapi, sistem itu tidak berbohong!

Mata Grid bersinar seperti lentera, saat dia mengkonfirmasi lagi.

"Benarkah? Aku hanya perlu menebang dua pohon?"

"Ya."

White mengangguk.

Grid tersenyum lebar.

"Kalau begitu, aku akan pergi!"

Ini adalah surga!

"Benua Timur adalah yang terbaik!"

Grid mengingat hari-hari awalnya, ketika dia berlari ke hutan membawa kapak. Dia memudar ke kejauhan, saat dia melihat informasi quest di peta. White mengurusnya, sebelum seseorang bertanya padanya.

"Apakah kamu benar-benar berpikir, dia dapat menebang White Tree berusia 100 tahun?"

White Tree berusia 100 tahun sekeras besi dan sama ganasnya dengan gunung berapi aktif. Seorang penebang kayu yang terkenal, bahkan tidak dapat menyebabkan goresan di dalamnya, dan seorang mage yang perkasa tidak dapat menekan api.

Itu tidak disebut Pohon Taoisme tanpa alasan.

Nyala api yang sempurna bisa dihasilkan, jika digunakan sebagai kayu bakar. Tapi, itu tidak mungkin. Itu masuk akal, bagi siapa saja yang bermimpi menjadi blacksmith. Tapi, pemuda bermata hitam itu tidak memiliki akal sehat itu. Pasti, dia tidak mempelajari apa pun tentang blacksmith.

"Ada banyak rakyat jelata yang datang dalam beberapa tahun terakhir."

White menggelengkan kepalanya, dan kembali ke tempatnya. Dia berteriak pada anak buahnya.

"Hei Kamu! Lebih fokus! Kita harus memenangkan kompetisi tahun ini! "




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_512"