Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_554

gambar

OG_554

Bab 554


Kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

Lusinan bola putih melayang di sekitar Grid di langit. Cahaya tiba-tiba menyebar dan menutupi medan perang.

"Apa ini?"

Itu adalah sihir dengan jangkauan luas, yang belum pernah terlihat sebelumnya. Saat para player Eternal merasa bingung, seseorang berteriak.

"Magic Missile! Ini Magic Missile! "

Magic Missile adalah sihir level terendah. Itu memiliki keuntungan dari waktu cooldown pendek, dan waktu casting. Selain itu, konsumsi mana sangat kecil. Ini berarti, ada batas yang jelas untuk kekuatannya. Tapi, Grid jelas membuktikan dalam Kompetisi Nasional jika Magic Missile-nya berbeda. Bahkan, Magic Missile Grid melukai top ranker.

"Mereka akan membidik kita!"

"H-Hindari itu!"

Para player Eternal mulai berlari dengan sekuat tenaga, untuk menghindari pengeboman. Tapi, tidak ada kebebasan di medan perang, yang dipenuhi puluhan ribu orang. Dalam kebingungan yang disebabkan oleh yang terburu-buru untuk pergi. Beberapa orang jatuh dan berubah menjadi abu-abu. Mereka adalah player yang mati, di bawah kaki sekutu mereka.

Mengintip!

Pepepepeng!

Ratusan player Eternal meninggal.

Kuwaaaaaang!

Bombardment Magic Missile Grid menghantam tanah. Apakah kilatan putih yang tajam, menembus jantung para prajurit? Tidak. Itu bukan tujuan mereka.

Mereka menghantam tanah, tempat perisai tebal ditempatkan. Tempat-tempat di mana senjata pengepungan berada. Bukit yang dipenuhi pemanah. Corps magis dimaksudkan untuk meningkatkan kecepatan regenerasi mana.

Tempat-tempat yang dilanda oleh Magic Missile Grid, tidak dapat bertahan dan runtuh. Bubat menyaksikan adegan para player dan tentara hancur dan merasa khawatir.

"Bajingan apa ini?"

Menghentikan Magic Missile sebelum diluncurkan dan melepaskan semuanya sekaligus?

"Ini benar-benar keterlaluan!"

Benar sekali. Bubat berpikir alasan, mengapa Grid blacksmith bisa menggunakan sihir, adalah karena artefak. Ini adalah interpretasi akal yang paling umum. Suara-suara anggota Yak Guild terdengar di telinganya.

"Dia sengaja menyebabkan ledakan, dengan menargetkan corps mage?"

"Dia juga menghancurkan senjata pengepungan dan membunuh para prajurit."

"Grid itu, sejak kapan dia bertarung dengan cerdik?"

Awalnya, Magic Missile adalah mantra yang memberikan damage pada satu target. Kerusakan splash tidak bisa diharapkan, karena itu adalah jenis sihir penetrasi. Tapi cerita itu berubah, ketika mengenai fasilitas atau bahan peledak.

Jeff marah pada anggota Yak Guild yang merasa kagum

"Apa yang pintar tentang itu? Itu adalah sihir dasar yang dapat dilakukan siswa sekolah menengah pertama. "

Mereka tahu jika Grid kuat. Tapi, mereka tidak boleh, lupa jika fondasi kekuatannya adalah benda.

"Jangan menyusut Kembali, hanya karena kamu melebih-lebihkan mereka."

Jeff melirik Bubat.

"Apa? Datang dan habisi dia. "

Dia berbicara tentang Regas yang terjebak di tanah. Mereka tidak bisa memberinya kesempatan untuk pulih. Itu terjadi, ketika Bubat mengangguk dan hendak memukul Regas dengan palu.

Kiiiiiiing!

Ada suara yang tidak dikenal dan panas memenuhi area itu.

"Apa…?"

Bubat, Jeff, dan Ralph mulai berkeringat dan mereka memucat. Burung api raksasa muncul di depan mata mereka yang bergetar.

***

 

"Selamat untuk benar-benar menjadi overgeared, Jishuka."

[Kepemilikan Red Phoenix Bow telah ditransfer.]

"Benar-benar overgeared?"

Overgeared yang overgeared, apa yang ia maksudkan dengan benar-benar overgeared? Jishuka bingung, ketika dia tiba-tiba merinding.

"Jangan beri tahu aku."

Apakah itu berarti item yang sudah lama ia rindukan, sejak bergabung dengan Overgeared? Busur memiliki warna yang kuat seperti api, yang tercetak di atasnya. Jishuka dengan hati-hati menebak identitas busur yang dilewati Grid.

"Apakah ini busur legendary?"

Peluang Grid untuk menciptakan item legendary sangat tipis. Itu kemungkinan item yang sama dari bos bernama, yang menjatuhkan benda legendaris. Karena itu, jarang ada orang yang memiliki item legendary di Overgeared. Itu sama untuk Jishuka. Grid tertawa, melihat mata Jishuka yang bersinar.

"Ayo lihat?"

Jawaban yang bermakna!

Dugun dugun!

Setelah penampilan Grid yang dramatis, jantung Jishuka yang berdetak kencang menjadi lebih cepat. Dia dipenuhi dengan antisipasi, saat dia mengkonfirmasi rincian Red Phoenix Bow. Kemudian, dia menjadi seperti patung batu.

"Eh?"

Ada apa dengan peringkat haluan ini?

"Legendary… Tidak?"

[Red Phoenix Bow

Peringkat: Myth

Daya Tahan: 1.203 / 1.203

Attack power: 3.190

* Accurate akan meningkat 60%.

* Peningkatan kecepatan menembak 80%.

* Fire resistance akan meningkat sebesar 50%.

* Damage skill atribut api akan meningkat sebesar 30%.

* Pengurangan 20% dalam waktu cooldown skill atribut api.

* Menyebabkan damage splash sama dengan 12% dari total Attack power-mu ke semua target dalam radius satu meter. Seorang player di guild yang sama di sekitar damage splash, akan disembuhkan.

* Panah berisi api. Ini akan menambah 4.000 damage api tetap pada kekuatan serangan normal-mu dan akan menyebabkan luka bakar. Damage splash tidak berlaku untukmu. Setelah crit hit diaktifkan, damage tetap akan berlipat ganda.

* Jika tali busur ditarik lebih dari tiga detik, pelindung dibuat, untuk menahan setidaknya satu kondisi status abnormal. Ada cooldown 2 menit. Ada kemungkinan yang sangat rendah, jika perisai ini diterapkan pada anggota party.

* Setiap kali Anda menembakkan panah, ada peluang untuk mendapatkan kembali 1.000 HP.

* Skill ‘Fly to Top!’ Akan dihasilkan.

* Skill pasif ‘Inkarnasi Api’ akan dihasilkan.

Busur yang merupakan mitos di luar legenda.

Pemilik busur ini akan meninggalkan pencapaian yang tak terhitung jumlahnya, dan akan menjadi protagonis nyanyian pujian yang akan dinyanyikan oleh generasi mendatang.

Itu dibuat oleh Blacksmith Grid, yang telah melampaui batas kemampuannya.

Secara struktural sempurna, karena memiliki bentuk busur yang ideal. Anda dapat menembak lebih cepat, lebih jauh, dan lebih kuat.

Red Phoenix Breath memberi si pemakai berkat myth.

Kondisi Penggunaan:

Tiga teratas dalam archer Unified Ranking.

Berat: 930]

[Fly to Top! Lv. 1

Memanggil salinan Red Phoenix.

Klon Red Phoenix akan memberikan damage api yang setara dengan 800% dari total attack power ke semua musuh yang terlihat di bidang visi summoner.

* Skill yang melekat pada item berperingkat myth dapat ditingkatkan.

Konsumsi Mana: 2.000

Waktu Cooldown: 12 jam.]

[Inkarnasi Api Lv. 1

Pasif yang gigih.

Anda memiliki tubuh yang dekat dengan keabadian, karena kebaikan dari Red Phoenix.

Pemulihan HP dan stamina akan meningkat sebesar 90%, dan stamina-mu tidak akan turun di bawah 5.

* Skill yang melekat pada item berperingkat myth dapat ditingkatkan.]

"U-Uh?"

Tidak mengherankan, Jishuka adalah seorang wanita berpendidikan. Salah satu hobinya adalah membaca. Karena itu, kemampuannya membaca dan memahami kalimat sangat bagus. Dalam waktu singkat. Dia mengkonfirmasi detail Red Phoenix Bow beberapa kali.

"Apakah ini mimpi?"

"…"

Itu adalah reaksi yang membingungkan. Tapi, dia tidak mengerti. Grid telah menciptakan beberapa senjata yang paling kuat yang ada, tapi ini adalah busur utama. Hanya sedikit orang yang bisa dengan mudah meyakinkan diri sendiri, tentang kinerja luar biasa ini.

"Ini bukan mimpi."

"Ini bukan… mimpi?"

Jishuka mendengar jawaban Grid dan realitas yang dikenali. Dia dengan kosong, mengambil beberapa langkah lebih dekat ke Grid. Lalu, dia menyandarkan dahinya di dada Grid.

"Terima kasih atas usahamu, Grid."

Jishuka telah menonton Grid, selama beberapa tahun. Dia tahu, betapa sulitnya Grid bekerja setiap kali membuat satu item.

"Kamu berjuang dan belajar keras di Benua Timur."

Duguen. Duguen. Duguen.

Jishuka tersenyum hangat, ketika dia mendengarkan detak jantung Grid.

Teguk.

Wajah Grid memerah, saat dia menelan ludahnya. Keindahan terbesar di dunia. Kecantikan yang sepenuhnya selera dirinya, membuat wajah cantik itu terkubur di dadanya. Grid ingin menikmati saat ini. tapi, itu terlalu tidak masuk akal.

"Selamatkan Regas dulu."

Kkirik!

Jishuka tiba-tiba menarik diri dari Grid dan menarik tali busurnya.

Hwaruruk!

Jaffa Arrow mulai terbakar. Seluruh medan perang memenuhi mata Jishuka.

"Fly to Top!"

Saat teriakan Jishuka terdengar dari dinding…

-Kiiiiiiing!

Teriakan Red Phoenix terdengar di medan perang.

Kurururururuk!

Ratusan ribu bola api jatuh dari tanah, mengeluarkan asap hitam. Itu adalah bencana itu sendiri. Itu adalah kekuatan luar biasa yang bahkan membuat Grid, pembuat Red Phoenix Bow, merasa takut.

***

 

Kurururung!

"Pant …"

"Apa ini?"

Bubart, Jeff, Ralph, dan ratusan anggota guild yang dipimpin oleh mereka, tampak seperti dirasuki oleh hantu. Seekor burung api muncul di langit dan menghasilkan ribuan bola api, dengan kepakan sayapnya. Tidak jelas, apakah ini mimpi atau kenyataan.

Itu adalah pemandangan yang tidak nyata. Ini adalah kenyataan.

Ribuan bola api dikeluarkan dari burung api dan menghancurkan medan perang, secara real time.

"Sihir apa ini?"

Kebingungan party Bubat mencapai puncaknya. Tapi, mereka bukan rakyat jelata. Mereka bergerak dengan cerdas, di tengah-tengah kebingungan. Mereka menggunakan skill bertahan dan kemampuan menghindari untuk memblokir bola api.

"Bola api ini hanya bertujuan sekali pada satu target! Kita hanya perlu memblokirnya sekali!"

Kwa kwang!

Pepeng!

Kurururung!

Semua jenis sihir dan skill digunakan, membuat pemirsa senang. Kelompok Bubat nyaris tidak berhasil mengatasi krisis.

"Heok, heok… Heok?"

Mereka nyaris tidak menghalangi pengeboman bola api. Wajah-wajah party Bubat memucat, saat mereka melihat sekeliling lagi. Para player dan tentara Eternal. Hampir 20.000 dibakar dan mati sekaligus. Bagi mereka yang levelnya di pertengahan 100-an, pemboman bola api adalah bencana besar.

"Luar biasa…"

"Siapa yang menggunakan sihir bodoh seperti itu… Jangan bilang padaku?"

Mereka mungkin player dan prajurit tingkat rendah, tapi tidak ada kelas yang bisa 'menyapu' ribuan orang sekaligus. Monster seperti Kraugel, Agnus, dan Grid tidak bisa melakukannya. Karena itu, Bubat merasa percaya diri. Itu harus oleh Earl Ashur. Great mage di sisi Grid akhirnya muncul di medan perang!

"Kotoran! Mundur! Tingkatkan semua magic resistance! ”

Anggota Kelompok Yak mulai menukar armor dan aksesoris mereka, dan anggota guild Jeff dan Ralph mengikuti mereka. Ini adalah kesalahan yang jelas.

Piing.

Sebuah panah api ditembakkan dari atas tembok Patrian.

"Jishuka!"

Bubat terlambat memperhatikan panah terbang. Wanita bodoh ini gigih, seperti seekor kecoak. Dia tidak bisa mengerti, apa yang bisa dilakukan oleh satu anak panah seperti ini.

"Jangan konyol dan tetap diam!"

Bubat frustrasi, karena Grid dan Earl Ashur. Dia marah, karena dia melewatkan kesempatan untuk membunuh Regas. Pada saat ini, panah Jishuka sangat menjengkelkan.

Mengintip!

"Kamu tidak bisa mengikat kakiku terlalu lama!"

Bubat menggunakan perisai kecil yang tergantung di pergelangan tangannya, untuk memblokir panah. Dia tidak repot-repot menggunakan skll apa pun untuk meningkatkan defense-nya.

Crusher pada dasarnya adalah sebuah tanker. Dia memiliki HP, defense, dan resistance yang tinggi. Bubat bahkan dipersenjatai dengan peralatan Unbeatable King. Dia tidak ragu jika satu panah pun tidak bisa merusaknya.

Dia bermaksud menahan panah Jishuka dan tertawa. Tapi, tidak mungkin untuk tertawa.

[Anda telah menderita 7.390 damage.]

[Area yang terkena panah sudah mulai terbakar! Anda akan kehilangan 2.500 HP per detik selama 12 detik.]

"Kuaaaaack!"

Bubat menjerit, karena rasa sakit yang tak terduga. Ada ledakan dan api membakar tubuhnya, saat panah bertabrakan dengan perisai.

‘Gadis sialan ini! Dia memulihkan stamina yang cukup untuk menggunakan keahliannya! '

Jishuka tersenyum cerah pada Bubat, yang buru-buru mengambil obat untuk luka bakar.

"Itu adalah serangan normal."

"Apa?"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_554"