Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_595

gambar

OG_595

Bab 595

"Kuaaaaak!"

"A-Apa ini…!"

Seorang pria yang wajahnya dipenuhi keringat dan debu. Pria berambut hitam itu blacksmith. Tidak ada kecanggungan pada gerakannya, saat dia memukul tombak. Dia tampak seperti blacksmith biasa. Tapi, bagaimana dia bisa menggunakan senjata ilahi Rebecca, dan memanifestasikan sihir dari itu?

"Apa-apaan blacksmith ini?"

"Tentunya seorang paladin Rebecca tidak menyamar sebagai blacksmith bukan? Dia telah memoles keterampilan blacksmith selama bertahun-tahun, hanya untuk hari ini? "

Menggunakan akal sehat, tidak masuk akal jika Isabel yang lemah tidak kembali ke Vatikan. Mungkinkah dia ditinggal sendirian, ketika dia tahu jika Gereja Yatan mengejarnya?

“Tunggu. Apakah masuk akal jika seorang paladin dilatih dalam keterampilan blacksmith? "

“Tidak, apakah Kamu lupa, betapa liciknya bajingan Rebecca? Itu tentu saja mungkin! Kita telah jatuh ke dalam perangkap iblis, yang telah digali oleh wanita malaikat ini!”

"I-Itu benar!"

Bon dan Adus marah. Mereka menyembuhkan tubuh mereka yang terluka dengan dark magic dan menatap Isabel dan blacksmith itu.

"Ya, sama seperti anjing Rebecca. Menempatkan jebakan untuk memancing orang ke sini?"

"…?"

Isabel bingung dengan kata-kata Bon dan Adus, tapi Grid hanya tertawa. Sungguh menjengkelkan berdebat dengan mereka, ketika mereka lah yang membuat serangan mendadak. Grid sudah mengalami hal-hal konyol, lebih dari satu atau dua kali.

"Eh, benar. Itu jebakan. Jadi, matilah saja. Kematianmu ditentukan, saat Kamu jatuh ke dalam jebakan."

Grid tersenyum lebar. Dia senang memiliki lawan untuk menguji Lifael's Spear yang sudah direkonstruksi. Sikapnya merusak pandangan Bon dan Adus.

"Dia menertawakan beberapa orang paling berbakat di Gereja Yatan?"

Ada kurang dari 200 pengikut kelas 1 di semua Gereja Yatan. Itu berarti, sangat sulit untuk memenuhi syarat sebagai pengikut kelas 1. Mereka kurang dalam bidang teologi, intelijen, politik, dan masalah militer. Tapi, kemampuan tempur mereka sebanding dengan para Servant Yatan.

Inilah sebabnya, Bon dan Adus sangat bangga. Mereka tidak mengira mereka akan didorong, meskipun melawan Isabel berdasarkan satu lawan satu!

"Hyena mungkin menggali jebakan. Tapi, itu tidak bisa berburu singa!"

"Apakah menurutmu Isabel bisa menghentikan kita, dalam keadaannya saat ini?"

Mengintip!

Adus berbicara dengan percaya diri dan dark magic-nya meledak. Itu sangat kuat, sehingga gelombang kejut terjadi. Bagian dalam bengkel bergetar, seperti ada gempa. Api di tungku menjadi lebih besar!

Bengkel menjadi lautan api. Di antara kobaran api, senyum Grid melebar.

"Memang, mereka lawan yang baik untuk menguji hal ini."

Nama Bon dan Adus ditulis dalam emas. Itu berarti, mereka adalah NPC bernama. Mereka kuat. Jika Grid adalah pemain normal, dia tidak akan berani memusuhi mereka. Tapi, siapa itu Grid?

Di antara kelas-kelas tersembunyi, dia memamerkan keterampilan unik dan merupakan sosok yang luar biasa. Dia telah membunuh beberapa Servant Yatan, sehingga pengikut kelas 1 bukanlah lawannya.

"Aku akan memulai uji coba."

Tombak yang diberi peringkat Myth, yang telah dimodifikasi menggunakan Metode Produksi Magic Battle Gear. Grid memegang Lifael's Spear yang dikelilingi oleh cahaya putih.

[Lifael’s Spear

Peringkat: Myth

Daya tahan: 990/990

Attack Power: 1.530 - 2.190

* Divine power +2.000

* Semua statistik +200.

* 250% peningkatan pemulihan HP.

* Memberi damage +5.000 pada setiap serangan.

* Ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan skill Light Wheel. Setiap kali Light Wheel diaktifkan, Magic Missile ditembakan. Jumlah Magic Missile ditentukan, sesuai dengan rentang penggunaan Light Wheel. Damage Magic Missile ditetapkan pada 4.000 per hit dan akan meningkat sebesar 50%, jika targetnya ‘jahat’. Tidak ada mana yang akan dikonsumsi.

 

* Saat bertahan atau menghindar, ada kemungkinan tinggi jika Shield of Light akan diaktifkan. Magic Missile (Enhanced) terpasang pada Shield of Light. Setiap target yang menembus Shield of Light akan terkena Magic Missile. Damage Magic Missile ditetapkan pada 4.000 per hit dan akan meningkat sebesar 50%, jika targetnya ‘jahat’. Keakuratan serangan balik Magic Missile adalah 100% dan tidak mengkonsumsi mana.

* Saat bergerak, ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan keterampilan 'Cahaya Bimbingan'.

* Dimungkinkan untuk menggunakan 'Transformasi Putih yang Lemah.'

* Daya serang + 30% terhadap mereka yang memiliki kekuatan dark magic.

Itu adalah salah satu dari tiga artefak ilahi Gereja Rebecca. Itu berisi divine power yang kuat yang tidak dapat ditanggung manusia. Namun, blacksmith Grid telah menekan divine power.

Kekuatan teknologi telah menahan divine power. Lifael’s Spear dipersenjatai dengan sihir yang ditingkatkan legendaris, dan sekarang lebih kuat dari sebelumnya.

Ketentuan Penggunaan: Putri Rebecca.]

Hwiririk! Cheok!

Grid memutar Lifael’s Spear dan menusukkannya. Di masa lalu, dia telah mencoba menyalin teknik Pon. Sekarang, dia mendapatkan Weapons Mastery dan penanganan tombaknya tidak canggung sama sekali.

'Aneh?'

Bon dan Adus ragu-ragu, ketika mereka mencoba membunuh Grid. Mereka merasakan ketidak-sesuaian.

"Bukankah hanya putri Rebecca, yang bisa menangani tiga artefak ilahi Rebecca?"

Informasi ini tidak pasti. Tapi, ketika melihat kembali sejarah Gereja Rebecca, hanya Putri Rebecca yang menggunakan tiga senjata ilahi. Tapi sekarang, blacksmith laki-laki ini. Tidak, Paladin yang menyamar sebagai blacksmith, menggunakan Lifael's Spear?

Grid bergegas mendekat, ketika mereka berdiri di sana dengan bingung. Tombak itu bukan senjata utama Grid. Bon dan Adus cukup mampu. Jadi, dia tidak ingin melewatkan kesempatan ini.

"Kamu berani!"

Bon dan Adus mendengus, ketika Grid mempersempit jarak dan mengayunkan tombak. Mereka menertawakan gerakan Grid, yang merupakan tebasan, bukan dorongan.

'Serangan lambat ini tidak bisa menyentuh kita… Heok!'

Bon dan Adus yang rileks, keduanya pucat pada saat bersamaan. Orbit emas yang ditarik oleh Lifael's Spear. Puluhan kilatan putih muncul secara bersamaan?

‘Mantra lain! ’

'Bagaimana ini mungkin?'

Magic Missile adalah mantra sihir tingkat terendah, tapi puluhan di antaranya digunakan sekaligus dan secara berurutan? Selain itu, Magic Missile yang digunakan oleh orang ini…

Pepepepeng!

"Kuaaaack!"

"Itu menyakitkan!"

Itu Magic Missile yang ditingkatkan!

"Ugh… Bagaimana Dark Shield bisa ditembus dengan Magic Missile?"

Semua hal dilahirkan dengan batas dan sihir itu sama. Sama seperti kerikil yang tidak dapat memecahkan batu, Magic Missile tingkat terendah, seharusnya tidak dapat menembus Dark Shield, mantra pertahanan yang unggul.

'Ini hanya mungkin, jika kekuatan sihirnya puluhan atau ratusan kali lebih tinggi dari kita…!'

Dingin.

Adus merinding. Apakah ini senior priest dari Gereja Rebecca? Kekuatan sederhana blacksmith mungkin lebih lemah dari mereka. tapi, dia membanjiri mereka dalam kekuatan sihir.

"Kami ditipu!"

Mengayunkan Lifael’s Spear hanyalah tipu muslihat. Dia adalah seorang priest, bukan seorang paladin. Itu juga seorang priest senior!

"Itu sebabnya, tombaknya buruk!"

Blacksmith menarik perhatian mereka ke tombak. Itu hanya sarana untuk menarik perhatian mereka, sementara serangannya yang sebenarnya adalah sihir yang ia gunakan. Bon dan Adus menentukan ini, ketika Grid mengayunkan tombak lagi.

"Aku tidak akan tertipu lagi!"

Bon dan Adus tersenyum. Mereka mengabaikan tombak yang digunakan Grid, dan menyerang Grid. Itu kemungkinan, karena mereka yakin jika mereka tidak akan terkena tombak Grid. Tapi hasilnya?

Seokeok!

Puok!

"Batuk!"

"Eek!"

Satu serangan. Tombak Grid sangat merobek baju zirah mereka dan pundak mereka sangat terluka. Itu adalah kekuatan penghancur yang kuat, yang tidak bisa dibandingkan dengan Magic Missile.

"K-Kamu…!"

Bon dan Adus akhirnya menyadari keseriusan situasi. Mereka akhirnya menebak identitas asli Grid.

"Ber…!"

Senjata rahasia yang diangkat oleh Gereja Rebecca.

"…kenaan senjata rahasia!"

Hanya ada beberapa dari mereka. tapi, jika mereka dibiarkan sendirian, mereka akan menjadi sebanding dengan Putri Rebecca. Grid menggelengkan kepalanya pada Bon dan Adus yang heran.

"Aku ditunggu."

"…!!"

Peeeeeong!

Grid mengayunkan tombak lagi. Dia telah dengan keras kepala memotong sejauh ini. tapi kali ini, itu adalah tikaman. Itu adalah tusukan yang memaksimalkan jarak serangan tombak. Kecepatan dan kekuatan serangan itu tidak tertandingi.

"Ugh!"

Adus yang ditargetkan, buru-buru mengangkat pedangnya. Itu perlu, untuk bertahan melawan tikaman itu. Tapi segera sebelum mencapai Adus, Lifael’s Spear melengkung dan memukul sisi Adus, sebagai gantinya. Light Wheel yang memiliki kemungkinan besar untuk diaktifkan.

[Light Wheel

Menusuk, meretas, memotong, dll.

Semua jenis serangan, akan dikaitkan dengan serangan sirkuler. Target tidak akan bisa lepas dari serangan tidak teratur ini.

* Hit rate adalah 100%.

* Berisi atribut cahaya.]

Puok!

"Kyaak!"

Adus berteriak, ketika orbit serangan tiba-tiba berubah. Bon yang berdiri di sampingnya, juga menderita damage parah. Ketika Grid menyerang Adus, Magic Missile dikeluarkan dari jejak emas, yang dibuat dan menyerang Bon.

Pepepepeng!

"Ugh…! Uhhh… "

Duk.

Dududuk.

Api di bengkel menjadi lebih besar dan lebih besar lagi. Erangan Adus dan Bon bercampur dengan tangisan mengagumi Isabel. Adus dan Pon adalah NPC dinamai dan dengan cepat bangkit.

"Tunggu!"

Ya, mereka ingat.

Yatan Servants 'Slaughterer.

Dari Malacus, Neberius, Dark Bus, dan First Servant Tallos. Itu adalah bahaya terburuk bagi Gereja Yatan.

"Grid… Kamu Grid."

Bon dan Adus tahu, jika Reinhardt adalah wilayah Grid setelah perang. Tapi, mereka tidak dapat membayangkan, jika blacksmith yang memperbaiki salah satu artefak ilahi Gereja Rebecca adalah Grid.

Sulit dibayangkan, karena Grid telah naik ke peringkat utama, dan ada juga desas-desus jika Grid menggunakan Blackening. Itu adalah pelanggaran akal sehat, jika dia bisa menangani artefak yang diisi dengan divine power Rebecca.

"Siapa kamu?"

Blacksmith dan swordsman.

Swordsman dan mage.

Seseorang yang menangani divine magic dan evil power.

Bon dan Adus dipenuhi dengan kebingungan, ketika Grid menjawab.

"Raja Overgeared."

Identitas sudah ditetapkan. Itu berkat guild Overgeared dan itu tidak lama sebelum Kerajaan Overgeared akan didirikan. Di masa depan, Grid ingin dunia memanggilnya Overgeared King.

"Apa yang terdengar Overgeared?"

Adus dan Bon dipenuhi dengan keraguan kuat. Kedua pria itu telah pulih sepenuhnya. Tes kinerja senjata Grid sudah cukup. Dia mengembalikan Lifael's Spear kepada Isabel.

"Kamu bisa menggunakan White Transformation dengan bebas. Itu bisa digunakan, selama kamu punya cukup mana."

Tombak tidak lagi mengkonsumsi kesehatan. Itu lebih jinak dari sebelumnya. Tapi, itu masih kuat.

"Gunakan kekuatanmu, Isabel."

Dia ingin beristirahat. Mungkin agak berbahaya baginya, untuk berurusan dengan Bon dan Adus sekarang. Kisahnya akan sederhana, jika dia menggunakan Kekuatan Belial yang melekat pada Rune of Darkness. Tapi, Grid tidak punya niat menggunakan kekuatan luar biasa itu, ketika dia mengantuk.

Grid berjabat tangan dengan Isabel dan meninggalkan bengkel, meninggalkan Isabel untuk menggunakan White Transformation pada Lifael's Spear. Dia sepenuhnya mengatasi rasa takut akan kematian, membuat kekuatan tombak tak terduga.

[Quest telah berhasil!]

[Anda telah mendapatkan 1 poin dalam God dari hadiah quest.]

[Isabel bahkan lebih mendewakanmu. Isabel bahkan akan memusuhi Dewi Rebecca untukmu, jika itu diperlukan di masa depan.]

[Isabel akan memberimu jarahan yang diperolehnya dari Bon dan Adus.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_595"

Follow Us