Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_664

gambar

Overgeared_664

Bab 664

Satisfy membual grafis yang lebih berwarna daripada game atau film apa pun. Efek yang terjadi setiap kali skill atau sihir digunakan, adalah indah dan glamor. Para player yang menggunakan skill dan sihir yang brilian menjadi objek kecemburuan.

"Sayap…?"

Sisi kiri adalah nyala api merah dan sisi kanan adalah sayap gelap. Para penonton dan semua orang di medan perang memandang Grid berambut putih dengan sayap. Melihat seorang player dengan sayap lawan menangkap kekaguman semua orang.

"Kik…"

Agnus masih mempertahankan konsentrasinya, pada saat semua orang terpesona. Dia dengan cepat memahami situasi, dan mengambil langkah-langkah untuk mengatasinya.

"Sihir terbang yang berisi kemampuan pengeboman… bukan?"

Agnus meskipun Grid akan terbang. Itu bukan kesimpulan yang tergesa-gesa. Itu adalah kesimpulan yang rasional, karena sayap adalah alat untuk terbang di langit.

"Jas hujan."

Chwarururuk!

Agnus menggunakan keterampilan yang melekat pada Rune of Death dan puluhan perisai ajaib diciptakan di atasnya. Itu adalah sihir pertahanan anti-udara terkuat. Agnus dipersiapkan untuk Grid untuk menyerang dari langit. Ini adalah kesalahan.

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

"… !!"

Grid tidak bisa terbang.

Dia melambaikan sayapnya dengan kuat sambil berdiri di tanah. Pada saat yang sama, dia merilis garis sihir api dan sihir gelap pada Lich Mumud.

"Fireball dan Dark Cutter?"

Dia tidak pernah membayangkan jika sihir yang tampak seperti sayap sebenarnya adalah Fireball dan Gelap Cutter dengan multi-penempatan. Agnus terlambat menyadari kesalah-pahamannya, bergegas untuk mematikan pertahanan anti-udara, dan mengangkat mayat di sekitarnya. Itu adalah upaya untuk menggunakan pelindung tubuh.

Tapi.

Pepepepeng!

"Kuk …!"

Sudah terlambat. Karena perbedaan waktu antara pelepasan sihir pertahanan anti-udara, penyebaran pelindung tubuh tertunda!

'Kotoran!'

Agnus mengutuk, karena 10 pasang Fireball dan Dark Cutter nyaris berhasil melewati tubuh. Dia kehilangan ketenangannya sejenak, karena ada ledakan kuat.

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

[Lich Mumud telah menderita 38.100 damage!]

[Lich Mumud telah menderita 36.860 damage!]

[Lich Mumud telah menderita 37.500 damage!]

[Lich Mumud …]

"…"

Lich adalah puncak dari undead.

Tapi ini adalah cerita, ketika itu ada sebagai objek independen. Saat itu milik player, kekuatan lich menjadi sangat terbatas. Masalahnya bukan melemahnya statistik, tapi batas-batas sistem perintah.

Selama pertarungan waktu nyata, sangat sulit bagi seorang player untuk menginstruksikan secara detail tentang tindakan tertentu, yang menghasilkan potensi yang sangat rendah bagi pekerja.

Tentu saja, player dengan konsentrasi dan kecerdasan yang luar biasa, mampu memberikan perintah berkualitas tinggi kepada pekerja. Tapi, ini dalam situasi, di mana mereka dapat melakukan itu.

Itu hampir tidak mungkin untuk memberikan perintah berkualitas tinggi, selama pertempuran dengan lawan yang tidak terduga. Sulit untuk merespons variabel yang terus berubah, dan celah akhirnya terungkap.

Sama seperti Agnus sekarang.

‘Aku terlalu tidak sabar. Aku harus menginstruksikan Mumud untuk bertahan.’

Masih terlalu dini untuk menilai jika serangan Grid akan datang dari langit. Tidak, itu kesalahan, karena terlalu percaya diri jika dia bisa melindungi Mumud dari serangan Grid.

Agnus memerintahkan Mumud untuk melemparkan sihir serangan dan sebagai hasilnya, Mumud terkena sihir Grid, dan menderita cedera serius.

10 pasang Fireball dan Dark Cutter menyebabkan Mumud kehilangan 30.000 mana dan 70.000 HP dengan setiap serangan. Sekarang, Mumud memiliki 50.000 HP yang tersisa dan 170.000 mana.

'Sihir tingkat terendah, bisa mengerahkan kekuatan seperti itu …'

Itu bukan hanya kekuatan serangan yang tinggi. Itu membutuhkan kemampuan komputasi yang luar biasa, untuk menggunakan 20 mantra sihir secara bersamaan. Bahkan, jika itu adalah sihir dengan peringkat terendah.

‘Apakah ini ciri khas Braham?’

Seperti Mumud, Braham memiliki gaya sihir uniknya sendiri. Tidak aneh, jika dia meningkatkan kecepatan casting sihir dan pemulihan mana. Agnus mencapai kesimpulan.

"Situasi ini buruk bagiku."

Sihir Mumud digolongkan sebagai sihir 'tingkat tinggi'. Mumud adalah seorang mage pemusnah massal. Di sisi lain, Braham berpengetahuan luas.

Itu mungkin baginya untuk menggunakan sihir tingkat rendah dengan kekuatan yang luar biasa, dan tidak ada penundaan di antara mantra. Itu berarti, dia terspesialisasi. Dalam pertandingan satu lawan satu, Braham berada di depan Mumud.

"Peranku penting."

Sekarang, Agnus hanya fokus pada pertempuran di depannya. Dia telah berhasil sepenuhnya melupakan ingatan, akan realitas yang melanda pikiran dan jiwanya.

Sururuk.

Saat Agnus menjadi tenang.

"Kamu harus tetap fokus."

Seorang pria tampan dengan rambut hitam sedang menonton TV dan bersorak untuk Grid. Itu Kraugel.

***

 

‘Hrmm.’

Agnus memerintahkan Mumud untuk membatalkan casting sihir serangan, dan untuk memasuki mode 'pertahanan' dan 'menghindar'. Dia menghindari Fireball dan Dark Cutter yang diluncurkan Grid, sambil terus mencari di tempat lain. Itu ke arah pertempuran antara White dan Regas dan Euphemina. Pada saat itu.

Mengintip!

Agnus bergetar, ketika dia dipukul di lengan oleh Fireball.

‘… Ini rumit.’

Fireball dan Dark Cutter memiliki jalur sederhana, sebagai sihir tingkat terendah. Itu relatif mudah untuk menghindari serangan, jika dia tidak berpikir tentang serangan balik. Namun, Grid tiba-tiba menggunakan 10 pasang Fireball dan Dark Cutter secara bersamaan. Ini berarti jika Agnus sesekali diserang.

Di sisi lain, Mumud benar-benar melindungi dirinya dengan mantra pertahanan. Agnus merasa lega dengan pemandangan itu dan menatap White lagi. Dia luar biasa Regas, tapi tidak bisa menangani pukulan terakhir.

Itu karena mage perempuan bernama Euphemina mengganggu White, pada saat-saat penting. Tampaknya, mustahil bagi White untuk menekan mereka sendirian dalam waktu singkat.

"Ini tidak berguna."

Agnus menarik pedangnya dan menjilatnya. Kemudian, sesuatu yang luar biasa terjadi.

Pisisik.

Lidah Agnus mulai merusak pedang.

'Apa?'

Mata Grid bergetar, ketika dia terus menggunakan Fireball dan Dark Cutter untuk menyerang Mumud. Dia heran dengan toksisitas yang terkandung dalam Agnus, karena bilahnya terkorosi dengan jilatan lidah.

Pada saat itu.

Teong!

Agnus melarikan diri ke belakang. Dia meninggalkan Mumud untuk berurusan dengan Grid sendirian dan pindah ke tempat White berada.

"Itu berbahaya!"

Grid buru-buru berteriak. Dia pikir Agnus sedang mencoba menyerang Regas dan Euphemina. Tapi, Agnus tidak membidik mereka.

Puok!

"Kuock!"

Pedang Agnus menusuk perut seorang wanita. Itu putih.

"Eh?"

Menyerang sisi yang sama? Semua orang terkejut, ketika wajah White berubah. Dia yang paling bingung.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Agnus berbisik pada White.

"Terima nasibmu."

Shaaaaah!

Energi iblis ungu terpancar dari pedang yang terkorosi, dan mulai mengalir melalui pembuluh darah dan otot-otot White. Itu adalah pendahulu dari Death Knight Transformation.

[Anda telah sementara menjadikan target sebagai Death Knight.]

[Jika target menerima sihir, mereka akan menjadi Death Knight dan spesies mereka akan berubah menjadi undead. Pada titik ini, semua statistik akan meningkat sebesar 23% dan mereka akan memiliki skill 'Death Aura'. Namun, mereka akan menjadi sangat rentan terhadap divine shield dan tidak akan mendapat manfaat dari efek penyembuhan.]

Death Knight Transformation.

Itu membuat orang yang hidup menjadi seorang death knight, memberi mereka kemampuan mematikan dari seorang death knight. Itu adalah kekuatan yang Agnus dapatkan, dari membersihkan sebuah quest tersembunyi. Itu adalah kekuatan penipuan, tapi juga berisiko. Kelemahan dari keterampilan ini adalah jika…

['Agnus' ingin menjadikanmu seorang death knight! Setelah durasi Death Knight Transformation berakhir, Anda akan mati dan kehilangan exp!]

'Kotoran!'

Orang yang menjadi death knight akan menerima hukuman besar. Tidak ada yang akan menerima Death Knight Transformation, kecuali mereka memiliki kesetiaan yang besar terhadap Agnus. Agnus berbisik pada White yang ragu-ragu.

"Jika kamu menolak, aku akan membunuhmu. Terima dengan mudah. Ya? Kukuk! "

Death Knight Transformation juga bisa digunakan pada mayat. Namun, jika mayat dibuat menjadi death knight, kemampuan itu tidak sepenuhnya diterapkan, dan Agnus harus mengendalikannya secara langsung. Itu adalah hal terbaik berikutnya.

"Dasar brengsek… Hadiahi aku dengan benar nanti!"

White tertangkap dan tidak bisa menolak Agnus. Dia dengan enggan menerima Death Knight Transformation. Kemudian…

Kiyaaaaaaah!

Peeeeeong!

Tinju White memancarkan aura ungu dan dia mengarahkannya ke Regas dan Euphemina.

“Regas! Euphemina! "

Jishuka dan Pon terkejut, saat menghadapi Black. Kekuatan White luar biasa, setelah dia berubah menjadi seorang death knight. Grid juga tampak dalam bahaya. Agnus tersenyum puas.

"Kikik, ini adalah kekuatan necromancer. Bukankah itu benar?"

Death Knight Transformation adalah keterampilan satu kali dengan batas waktu. Tapi, itu tidak mengkonsumsi stat dominasi. Itu adalah satu-satunya cara untuk memiliki death knight dan Mumud. Karena, Mumud mengkonsumsi banyak dominasi.

Agnus percaya diri.

Dia akan mengikat kaki Grid dengan White, dan kemudian Mumud akan melemparkan mantra pamungkas, menghancurkan Grid dalam sekejap.

Bukan hanya Agnus. Semua pemirsa mengira ini adalah kekalahan Grid.

"Ini akan segera berakhir."

Veradin menghela nafas sambil menghadap Scott. Semua necromancer, termasuk dirinya sendiri, telah mengerahkan kekuatan yang berlebihan untuk memblokir Tentara Ares. Tentara Ares kuat dan kemungkinan akan melakukan serangan balik, jika lebih banyak waktu terus berlalu.

Veradin ingin Agnus mengakhiri pertarungan secepat mungkin.

"Aku tidak berharap Agnus menghabiskan waktu begitu lama di Grid… Apa?"

Medan perang yang telah seimbang selama beberapa menit, sekarang akan terbalik. Mata Veradin melebar. Sebuah bayangan dilemparkan ke medan perang, tempat puluhan ribu pasukan bertempur.

"Apa…?"

Veradin dan yang lainnya di Immortal. Selain itu, semua anggota Ares meragukan mata mereka. Mereka tidak bisa memahami pemandangan pilar raksasa yang jatuh dari langit.

"Gaya Puncak Pertanian Gratis, Pounding Mortar."

"…?"

Sebuah suara aneh memasuki telinga semua orang yang bingung.

Kuwaaaaaang!

Sebuah pilar jatuh dari langit. Itu adalah kekuatan besar yang menghancurkan White yang bergegas menuju Grid.

"… Eh?"

Sebuah pilar tiba-tiba jatuh dari langit? Death Knight White terbunuh dalam satu serangan? Agnus tidak bisa menutup mulutnya. Kepalanya kosong dari situasi yang tidak bisa dia mengerti.

"Kamu yang lebih dulu memanggil teman. Ya?"

"…"

Grid telah melepaskan ratusan sihir sekaligus, dan kehilangan banyak mana. Seorang pria paruh baya dengan bajak dan sabit tangan berdiri di samping Grid yang lelah. Namanya Piaro. Dia sekarang adalah petani legendaris yang terkenal.

"Kamu berani…! Siapa yang berani melawan Raja Overgeared !? ”

Kuooooh!

Piaro yang ganas! Butir-butir dunia merespons kemarahannya. Piaro memicu keadaan alami, dan mempersempit jarak ke Agnus dalam sekejap.

"Ditakdirkan untuk binasa."

"…?!"

Puk!

Sebuah suara memenuhi medan perang yang sunyi.

"T-Tidak …"

"…"

Grid dan Euphemina frustrasi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_664"