Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_691

gambar

Overgeared_691

Bab 691

Peng!

Pepepepeong!

Ada suara keras setiap kali Grid memukul Madra. Setiap serangan memanggil api merah, petir merah, atau api hitam. Itu menyebabkan efek suara yang intens. Tidak mungkin membandingkannya dengan suara senjata umum. Tidak perlu dikatakan, itu adalah kekuatan yang kuat!

"Umm…!"

Madra.

Dia disebut Raja yang Tak Terkalahkan, karena dia tidak pernah dikalahkan dan akhirnya menjadi legenda. Baginya yang merupakan makhluk absolut ketika hidup dan mati, ketidak-berdayaan yang dirasakan Grid adalah hal baru. Awalnya dia panik, ketika tangan emas memegang palu menyebabkan dia menjadi stun dengan setiap pukulan. Lalu, dia tertawa.

"Kuk …! Kukukuk! Aku mengerti! Beginilah cara orang biasa bertarung! ”

Karakter legendaris menolak semua kondisi, kecuali untuk 'keadaan yang terjadi, karena kekuatan fisik' dan 'keadaan yang mengabaikan resistensi'.

Ya, sebenarnya, itu tidak sempurna. Tapi, Madra berbeda. Agar tidak dikalahkan, prasyarat untuk memblokir variabel apa pun diperlukan. Dengan demikian, dia memiliki kemampuan unik untuk resistensi status 'sempurna' di antara semua legenda.

Dalam hal keamanan, dia lebih unggul dari Super Sensitivity milik Sword Saint Muller.

Tapi, itu adalah kisah masa lalu. Madra telah kehilangan sebagian besar kemampuannya, setelah dibangkitkan sebagai seorang death knight. Inilah sebabnya, dia tidak bisa menahan efek kaku dari Mjolnir.

"Aku…! Madra Raja yang Tak Terkalahkan dihadapkan pada situasi yang tidak dapat Aku atasi! Ini benar-benar pengalaman yang tidak biasa dan menyenangkan!”

"Apa kebodohan ini?"

Astaga!

Peok peok peok!

Keempat God Hands terus menyerang tengkorak Madra. Serangan berkelanjutan keempat Mjolnir, menyebabkan kekakuan yang tak terbatas. Pemenang dan pecundang telah diputuskan. Madra tidak bisa lagi melakukan apa pun. Dia ditakdirkan untuk dipukuli sampai mati. Namun, dia tertawa senang.

'Agnus…?'

Dengan kata lain, dia gila. Grid salah paham. Itu adalah fakta yang telah ditekankan beberapa kali. Tapi, Madra tidak pernah dikalahkan. Dia tak terkalahkan karena kesejukannya, selama pertempuran. Fakta jika dia tertawa berarti itu bukan situasi krisis.

Jjeok!

Jjejejeok!

Di sisi lain, ledakan dan serangan intensif Mjolnir menyebabkan retakan pada tengkorak Madra.

'Bagus. Terus mendorong seperti ini.’

Grid mengkonfirmasi, jika ukuran kesehatan Madra telah turun sebelum 50%, dan mendorong serangannya. Selama kekakuan yang tak terbatas dipertahankan, Grid tidak meragukan kemenangannya.

Kemudian.

Peng!

Pepepepeng!

Setelah satu menit dan api hitam meledak beberapa kali, ukuran kesehatan Madra turun menjadi 30% dan tengkoraknya pecah. Tulang dahi kanan benar-benar hancur. Pada saat itu.

"Aku sudah menunggu saat ini!"

"…!"

Madra melarikan diri dari kekakuan yang tak terbatas. Alasannya sederhana. Saat tulang dahi kanan Madra patah, waktu untuk serangan God Hands (3) sedikit tertunda. Mengapa? Itu tidak bisa membantu, karena bentuk target telah berubah setelah ratusan serangan.

God Hand (3) telah mengenai dahi Madra dalam interval 0,6 detik untuk menyamai perilaku God Hands lainnya. Setelah tulang dahi Madra patah dan kehilangan posisinya. Dia bingung dan harus membuat penilaian baru.

Karena ini, ada jarak kurang dari 0,2 detik, setelah kekakuan habis dan ini adalah waktu yang telah dinanti oleh Madra. Madra sudah meramalkan, jika situasi ini akan terjadi. Karena, daya tahan tubuhnya yang lemah.

Puok!

Itu terjadi dalam sekejap mata. Madra menerobos pengepungan God Hands, dan pedangnya menembus dada Grid.

[Crit hit!]

[Anda telah menderita 26.130 damage.]

[Exp Tiramet’s Belt telah meningkat sebesar 0,12%!]

"Che…!"

Pertempuran frontal bukanlah jawabannya. Grid harus mengembalikan kekakuan yang tak terbatas lagi. Grid membuat penilaian cepat dan God Hands sekali lagi mengelilingi Madra. Tapi, itu tidak berguna.

Peeeeeong!

Pedang Madra di dada Grid meledak. Itu adalah manifestasi dari 200.000 Army Crushing Sword yang meledak dalam jarak ratusan meter di sekitar Madra.

"…Kuock!"

Grid menjerit, ketika dia tersapu ledakan dan pandangannya berkedip merah.

[Anda telah menderita damage parah!]

[God Hands telah menjadi kaku.]

[Exp Tiramet’s Belt telah meningkat sebesar 1%!]

[Legenda tidak mati dengan mudah. ​​Anda dapat menahan semua serangan selama 5 detik, dengan HP minimal.]

'Apa…?'

Grid telah mempertahankan HP maksimalnya, pada saat Madra terjebak dalam stun yang tak terbatas. Hampir 90.000 HP-nya dapat dibandingkan dengan HP para tanker di peringkat 100 teratas.

Semua ini terhapus oleh dua serangan dan pasif immunity-nya diaktifkan. Meskipun Grid dipersenjatai dengan Triple Layers.

"Ini adalah kekuatan serangan dasar dan skill area luas…!"

Itu scam. Ini adalah penipuan nyata!

‘Death knight lainnya hanya bisa menggunakan skill dasar. Apa monster ini?’

Grid berpikir, jika 200.000 Army Crushing Sword adalah teknik pamungkas Madra. Lingkup serangan mencapai beberapa ratus meter dan kekuatannya yang terkuat. Jadi, dia harus berpikir seperti ini. Itu tidak adil, jika Madra bisa menggunakan serangan pamungkasnya, meskipun menjadi seorang death knight. Kemudian, suara Braham memasuki telinga Grid yang bingung.

(Ini adalah skill dasar. Nilai sebenarnya Madra diungkapkan dari setidaknya 500.000 Army Crushing Sword.]

'Apa? Paling sedikit?'

(Kekuatan yang melambangkan Madra adalah 1 Milion Army Pushing Sword. Madra saat ini lemah… Batasnya hanya 200.000, memang lemah. Kamu tidak bisa menganggapnya sebagai Madra.)

"…"

Grid tidak mendengarnya. Dia mencoba mengabaikan suara Braham.

"Aku harus mengakhirinya dalam lima detik."

Dia menggunakan Blackening, dan bertekad untuk meluncurkan semua serangan dalam waktu lima detik. Tapi, apakah itu sesuatu yang bisa dilakukan hanya dengan tekad? Dunia tempat ia tinggal tidak begitu bagus.

"Aku tidak akan mengizinkannya."

Astaga!

Madra menemukan kembali pedang yang ditikam di Grid, menendang keluar, dan mendorong dirinya menjauh dari Grid. Madra juga legenda. Dia tahu tentang kekuatan abadi dari legenda.

"Kamu tak akan bisa menghubungiku."

"Hei…! Kamu benar-benar pengecut!”

Madra berbicara dengan nada suara yang bermartabat. Namun, nada ini tidak sesuai dengan tindakannya. Agar tidak mengizinkan akses Grid saat dia immunity, Madra sudah melarikan diri dari Grid.

Nyaris mustahil bagi Grid untuk mengejar Madra, yang menggunakan shunpo terlebih dahulu.

"Tunggu di sana! Oh! Berdiri di sana!"

"Ha ha ha! Lihat apakah Kamu dapat menangkapku! "

"Ahh! Aku akan menangkapmu!"

(…)

Grid memiliki empat detik tersisa dalam keadaan immunity. Madra berlari melintasi dataran sambil berteriak,

"Tangkap aku,"

Sementara, Grid mengejarnya. Pada pandangan pertama, sepertinya mereka adalah pecinta lama. Itu adalah adegan panas dari kerangka tua dan seorang pria muda!

(…Apa yang sedang kamu lakukan?)

Saat Braham berteriak dengan jijik.

"Ini adalah waktunya."

Teong!

Tepat sebelum keadaan abadi Grid berakhir, Madra berhenti melarikan diri dan menyerang Grid. Dia berniat untuk mengakhiri pertarungan, segera setelah keabadian Grid berakhir. Siapa pun yang memahami pasif immunity akan membuat penilaian yang sama.

Dengan demikian, Grid mudah diprediksi. Dia mengambil heal potion yang unggul sebelumnya, mengenakan Doran’s Ring dan menyiapkan teknik pedang terlebih dahulu. Tentu saja, itu Revolve.

Skill serangan balik terkuat yang akan mengembalikan serangan musuh.

Namun.

Jeeeong!

"….!"

Mata Grid melebar, saat Revolve membalas serangan Madra. Itu karena Madra menyerangnya dengan serangan 'dasar'. Dengan kata lain, Revolve yang disiapkan Grid terbuang sia-sia untuk serangan dasar.

"Ha ha ha! Kamu konyol!"

"Dia tahu…!"

Memang, Madra tahu Pagma, sehingga kemungkinan dia akan tahu tentang Revolve. Dia memperkirakan, jika Grid akan menggunakan Revolve pada saat ini.

Syuoook!

100.000 Pedang Pembantaian Tentara terbang ke arah leher Grid yang bingung.

"Grid…!"

Pulau ke-65.

Stick pucat, saat dia menyaksikan melalui bola kristal. Dia kagum pada kekuatan Madra dan sangat khawatir, jika dia harus menyerah pada pemurnian Kepulauan Behen. Tapi, Grid berbeda. Senyum lebar muncul di wajah Grid, ketika dia menatap serangan Madra. Itu menyebabkan Madra merasa curiga.

"Revolve."

"…Apa?"

Teknik pedang yang baru saja dinetralkan Madra digunakan lagi?

Kuwooooh!

100.000 Pedang Pembantaian Tentara.

Serangan yang awalnya dimaksudkan untuk membunuh Grid, dikembalikan ke Madra. Kemudian.

Peeeong!

Itu melanda.

[Anda telah memberikan 1.435.900 damage pada target.]

"Batuk…"

Bumi tersapu oleh ledakan. Raja baru yang tak terkalahkan bergetar di atasnya… Siapa yang akan membayangkan? Madra Raja yang Tidak Terkalahkan dipaksa mengalami krisis dua kali oleh lawan yang sama!

"Tidak ada yang bisa membayangkannya. Benar begitu?"

Grid dapat menggunakan Revolve secara berturut-turut, karena God Command. Grid dengan jujur ​​melarikan diri dari krisis, hanya karena keberuntungan. Tapi, dia tidak mengungkapkannya di luar. Dia berpura-pura bermartabat saat berbicara.

“Kecuali satu orang. Bukankah aku sudah memberi-tahumu? Aku akan mengambil gelarmu yang tak terkalahkan.”

"Hah…!"

"Pagma's Swordsmanship!"

"300.000…!"

Grid mulai menampilkan tarian pedang dari Transcended Link, sementara Madra berusaha melawan. Sayangnya, ada perbedaan fisik antara keduanya. Death Knight Madra. Tubuhnya yang lemah seluruhnya terdiri dari tulang, dan sudah mencapai batasnya.

"Army...!"

Jjeok!

"Massacre…!"

Jjejejeok!

"…Sword!"

Kuaaaaang!

Dia ingin menggunakan 300.000 Army Massacre Sword untuk menetralkan serangan skill musuh. Madra ingin lepas dari krisis, tapi justru memperburuknya. Tubuh Madra yang retak dan rusak tidak bisa lagi menahan kekuatan besar.

300.000 Army Massacre Sword benar-benar menghancurkan lengan dan bahu kiri Madra, sementara tulang rusuk dan kakinya tenggelam.

Kegagalan!

Teknik pedang gagal. Madra jatuh. Dia tidak lagi tertawa. Tapi, tidak ada perasaan permusuhan. Dia menghadapi Grid dengan sikap rendah hati. Terlepas dari kenyataan, jika dia kehilangan gelar tak terkalahkan yang ia pertahankan selama ratusan tahun. Dia tak ada tanda-tanda obsesi terhadapnya.

Madra sudah kelelahan.

Sejak kebangkitannya sebagai death knight, dia telah hidup dalam kesendirian di pulau ke-66 selama lebih dari 100 tahun. Sebagai Raja yang Tak Terkalahkan, dia tidak bisa mengekspresikan dirinya atau mengeluh. Tapi, itu telah mengambil korban di hatinya. Dia merindukan istirahat.

"… Raja Yang Dikalahkan, legenda era baru. Aku berterima kasih, karena Kamu memberiku kesenangan pada akhirnya. Aku akan memberimu hadiah. "

"…Madra!"

Ucapan terima kasih dan selamat tinggal singkat. Saat suara Madra memasuki telinga Grid.

Peng!

Pepepepeok!

Transcended Link membahas Madra.

[Anda telah memberikan 21.560 damage pada target!]

[Anda telah memulihkan 2.587 HP berkat Elfin Stone's Ring!]

[Exp Elfin Stone's Ring telah meningkat sebesar 0,2%!]

[Anda telah menangani 24.010 damage pada target!]

[Anda telah berurusan 26.500…]

[Anda telah berurusan 29.100…]

[Crit hit!]

[Efek opsi 'Black Flame'…]

[Petir merah telah dipanggil…]

[Crit hit!]

[Pahlawan besar, Raja Grid Overgeared telah memberi istirahat kepada para pahlawan, dan berhasil membersihkan Kepulauan Behen.]

[Ini akan menjadi prestasi lama dalam sejarah umat manusia.]

Pesan dunia muncul.

"…"

Ekspresi Grid pahit. Sikap terakhir Madra, membuat hati Grid terasa mati rasa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_691"

Follow Us