Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_712

gambar

Overgeared_712

Bab 712

[Jiwa Braham telah pergi.]

Teman yang membangun banyak kenangan telah meninggalkannya, tapi hanya ada jendela pemberitahuan singkat.

Sistem tidak memahami persahabatan di antara mereka berdua.

"Braham…"

Grid ditinggalkan sendirian dan merasa tertekan. Dia tidak bisa lagi merasakan jiwa Braham di dadanya, menyebabkan dia kewalahan, oleh rasa kehilangan yang sulit untuk dijelaskan.

"…"

Kakinya tidak akan jatuh. Grid berdiri kokoh di tempatnya, memandangi jejak biru yang ditinggalkan jiwa Braham di langit. Dia melanjutkan untuk waktu yang lama, setelah jejak benar-benar menghilang.

***

 

Oasis.

Dia menjadi kandidat untuk menjadi keturunan Unbeatable King. Tapi, dia secara bertahap menjauh dari mimpinya. Dia tertegun dalam perang ini. Pagma’s Descendants, Grid. Pahlawan era ini yang menjadi raja pertama dengan bakat alami (?).

Kekayaan, ketenaran, dan wanita.

Setelah mengamankan semuanya, sekarang dia menggunakan ilmu pedang Unbeatable King.

Oasis merasakan kekurangan. Mengapa dunia begitu tidak adil? Dunia ini hanya untuk karakter utama!

Realitas yang mengerikan membuat Oasis sedih. Dia merasa jika Grid mendominasi semua keberuntungan di dunia, dan membenci ketidak-adilan dunia. Tapi sekarang.

‘… Dia benar-benar orang yang luar biasa. Ya, seperti yang dikatakan Ares, keberuntungan tidak ada. Grid memenuhi syarat, sehingga dia bisa menjadi karakter utama.’

Oasis tidak lagi menyalahkan dunia. Dia tidak bisa iri pada Grid.

Lima pilar.

Oasis bergetar, ketika Tentara Ares berurusan dengan sisa-sisa kekaisaran dan mengamati Grid.

‘Grid… Dia sudah dikunci selama lima menit… '

Mengapa Grid menatap langit setelah pertempuran?

"Dia mengulangi pertarungan."

Oasis yakin. Grid seperti ini setiap saat.

‘Setelah mengalami beberapa insiden… Grid selalu menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengulangi situasinya. Maka, dia akan menggunakannya sebagai makanan, agar pertumbuhannya terus berkembang.'

Memutar ulang pertempuran. Mudah dikatakan, tapi siapa yang bisa melakukannya setiap saat? Secara khusus, Grid menginvestasikan beberapa jam.

‘Luar biasa… Sangat menakjubkan. Aku bahkan tidak bisa cemburu. Grid berbeda dariku.’

Ya tentu saja. Sementara dia adalah orang biasa, Grid adalah player terbaik yang mencapai prestasi besar yang tak terhitung jumlahnya. Tidak, dia salah satu yang terbaik. Dia tidak bisa dibandingkan.

Kkuok.

Oasis mencengkeram sarung tua Unbeatable King dengan erat. Dia berkonflik. Bisakah dia benar-benar menjaga sarung ini? Dia telah kehilangan kualifikasi untuk menjadi keturunan Unbeatable King. Setelah banyak berjuang.

"Aku tidak bisa."

Unbeatable King.

Mustahil bagi Oasis. Dia menyadari kenyataan.

"Pemilik yang sah adalah Grid."

Grid sudah memiliki ilmu pedang Unbeatable King. Jika dia mendapatkan sarung tua, dia akan segera dipilih sebagai keturunan Unbeatable King.

"Dia sudah merupakan Pagma’s Descendants… Dia memiliki dua kelas."

Langkah, langkah.

Oasis yang ditentukan mendekati Grid.

Dugun dugun!

Dia tampak seperti taipan dari jauh. Jantung Oasis berdetak seperti orang gila. Akhirnya.

"H-Halo?"

Oasis sangat gugup setelah menyapa Grid, sehingga dia menggigit lidahnya. Grid meliriknya.

"…!"

Saat dia bertemu mata hitam Grid, Oasis merinding di sekujur tubuhnya. Mata Grid begitu dalam sehingga dia tidak bisa percaya, jika mereka seusia. Perasaan yang sama sekali berbeda, dari melihat jarak atau melalui layar. Oasis dihadapkan dengan realitas Grid dan menelan ludah.

"Apa yang bisa Aku lakukan untukmu?"

Grid bertanya dengan sopan. Jika seseorang yang tahu Grid ada di tempat ini, mereka akan terkejut. Mengapa? Itu karena, awalnya Grid tidak sopan. Sejak dulu, Grid jarang menggunakan kartu ‘kehormatan’ pada lawannya.

Sebenarnya, ini bukan masalah sifat Grid.

Itu adalah fitur keseluruhan gamer Korea. Gamer Korea kehilangan kesopanan, karena game bergenre AOS 'aturan' di masa lalu. Sejak titik waktu tertentu, percakapan informal dalam permainan adalah budaya dasar. Tapi pada saat ini, pikiran Grid berubah. Itu adalah perubahan yang terjadi, ketika dia melihat kembali dirinya. Dan dia menyesal, jika dia tidak pernah sopan kepada Braham, yang ratusan tahun lebih tua darinya.

Grid tidak tahu, apakah dia akan mengembangkan hubungan dengan orang di depannya di masa depan. Tapi, dia seharusnya tidak membuat orang ini jijik dengannya. Dia jadi tahu konsep 'rasa hormat.'

"Ah, i-itu…"

Oasis bingung dan gugup, karena citra Grid yang ia tahu berbeda dari yang ia hadapi. Dia dalam kondisi kacau.

"Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tapi, jangan ragu untuk mengatakannya."

Grid tersenyum ramah. Dia bisa melihat masa lalunya di Oasis, yang tidak jelas. Dia selalu kurang percaya diri, sehingga dia menundukkan kepalanya dan takut bertemu orang lain beberapa tahun yang lalu. Sekarang, Grid tahu. Bahkan orang-orang yang menyedihkan patut dihormati. Dia ingin dihormati di masa lalu.

"Tapi sekarang, aku…"

Dia tidak pernah menghormati yang lemah. Dia tidak pernah melecehkan siapa pun, kecuali mereka adalah musuh. Tapi, dia hanya membantu sekutunya, jika mereka dalam kesulitan.

"Aku tidak pernah memikirkan posisi orang itu."

Dia waspada dan curiga pada semua orang, sebelum dia mengenal mereka. Ya, itu sama dengan Braham. Dia waspada dan tidak merasa hormat, karena Braham adalah seorang iblis.

'Hanya sekali.'

Kalau saja dia berbicara dengan Braham tentang dikhianati oleh Pagma, kalau saja dia mengatakan kata-kata penghiburan hangat. Ketika Braham mendorongnya, Grid juga bisa memberi harapan pada Braham.

"Mengapa aku tidak menunjukkan minat pada Braham?"

Grid tahu posisinya. Dia bisa mencoba membantu Braham dengan kebangkitannya. Tapi, Grid tidak. Dia hanya memperlakukan Braham seperti yang ia inginkan. Namun.

"Meski begitu, kamu… Kamu menyukaiku…"

Kkuok!

Grid menggigit bibir bawahnya dengan keras. Dia berusaha menahan diri untuk tidak menangis. Oasis memiliki kesalah-pahaman, setelah melihat Grid.

"Aku tidak kenal siapa pun yang begitu baik dan menatapku dengan mata ramah seperti itu…?"

Raja Grid.

Itu tidak hanya terbatas untuk Satisfy. Dia memiliki reputasi dan kekuasaan untuk memerintah, seperti raja di dunia nyata. Tapi bukannya sombong, dia orang yang hangat. Itu mengejutkan.

"Dia bisa mengendalikan pikirannya… Itulah caranya,, dia bisa berhasil…!"

Kesombongan yang terekspos melalui berbagai jenis siaran, adalah produksi palsu. Dia tidak ingin dirinya yang sebenarnya, dilihat oleh musuh potensial. Sungguh mengagumkan.

"Ya, ini adalah keturunan Unbeatable King yang ideal."

Ketegangan Oasis dilepaskan, begitu dia melihat Grid sebagai orang besar. Dia memiliki hati yang hangat, seperti orang percaya di depan patung Buddha.

"Terima ini."

Oasis menyerahkan sarung tua Unbeatable King pada Grid. Tentu saja, itu bukan tanpa alasan. Dia bukan orang bodoh. Bagaimanapun, jika dia menjadikan Grid sebagai keturunan dari Unbeatable King, dia mungkin akan mendapat hadiah terpisah sebagai imbalan.

‘Mungkin beberapa item legendary.'

Dia akan bisa menjalani kehidupan yang berbeda. Saat itulah Oasis berpikir begitu.

"Hei, dia… Apakah ini lelucon?"

"…???"

Grid mengerutkan kening, setelah diberi sarung tua Unbeatable King. Suasana lembut benar-benar menghilang. Matanya tampak seperti dia akan mengutuk di Oasis.

‘A-Apa? Kenapa tiba-tiba begitu?’

Oasis panik. Grid yang marah melemparkan sarung tua itu kembali kepadanya.

"Seseorang berusaha menekan emosinya. Kenapa kamu memberikan japtem ini kepadaku? Apa yang salah denganmu? Eh? Apa itu?"

"Jap… tem?"

Item yang menyediakan quest perubahan kelas yang legendaris disebut japtem? Itu tidak mungkin. Oasis berpikir, ada yang tidak beres dengan sarung tua Unbeatable King. Kemudian, dia mendengar suara yang tidak ada sejak dia gagal dalam quest di Lubana.

(Apakah Kamu pikir, Kamu bisa menyerahkan kepemilikan sesuka hati? Pilihannya bukan bebanmu.)

"… Aku tidak kehilangan kualifikasi?"

Oasis bertanya dengan suara bergetar. Suara dari sarung tua bersenandung.

(Ini masalah bagiku untuk menilai. Jangan pikirkan itu.)

"…"

Mata Oasis berubah merah. Emosi dalam berkedip, ketika mimpi yang dia pikir sudah lama muncul lagi. Mata Grid datar, ketika mereka melihat Oasis.

"Berbicara sendirian di depan seseorang… Dia benar-benar gila."

Sekali lagi, dia seharusnya tidak baik kepada siapa pun. Ini hanya orang yang aneh dan bengkok. Kemudian, seseorang di atas kuda berlari ke arah Grid. Ares kembali setelah perang. Ares turun dari kudanya, dan membungkuk dalam-dalam ke Grid.

"Aku benar-benar menghargai ini kali ini. Berkat bantuanmu, aku bisa mencapai kemenangan yang lebih besar dari yang aku harapkan."

Dalam perang yang direncanakan Ares, Hutan Liberon hanyalah 'intersepsi pertama'. Meski mengambil keuntungan dari medan dan iklim Hutan Liberon.

Ares tahu, jika garis pertahanan ini pada akhirnya akan diatasi. Dia menyiapkan perangkap lain di berbagai tempat, tapi mampu menyingkirkan pasukan kekaisaran, sebelum mereka diekspos. Itu adalah manfaat yang luar biasa, dalam jangka panjang. Ares benar-benar berterima kasih dan menggenggam tangan Grid.

"Tidak, aku tidak melakukannya untuk terima kasih."

"Aku tahu."

Alasan Grid ikut serta dalam perang ini adalah untuk masa depan Kerajaan Overgeared, bukan Valhalla. Ares juga tahu fakta ini.

"Tapi jelaslah, jika Valhalla mendapat manfaat besar sebagai hasilnya. Izinkan Aku untuk membalasmu."

Tepuk tangan.

Ares bertepuk tangan dan 500 tentara berlari. Sekilas, mereka jelas terlatih.

“Mereka adalah elit yang telah diberi atribut tertinggi. Perang menaikkan level mereka menjadi 270. Mungkin, mereka bisa tumbuh menjadi knight?”

"…?"

"Aku akan memberikannya kepadamu."

"Hah?"

"Para prajurit ini, terimalah."

"…"

Valhalla akan memasok pasukan ke Kerajaan Overgeared, sementara Kerajaan Overgeared memasok barang ke Valhalla. Ini adalah aliansi ideal yang diimpikan Ares.

"Aku berharap, jika pertukaran antara kedua kerajaan akan lebih aktif mulai hari ini."

"…Aku mengerti."

Grid bersyukur meninggalkan Valhalla bersama para prajurit. Oasis menatap punggungnya dan mempertanyakan sarung tua itu.

"Bukankah dia cocok untuk penguasa yang kamu cari? Jujur, tidakkah dia memenuhi keinginanmu?"

Jawaban yang diterimanya adalah:

(Dia sudah menjadi penguasa. Kapalnya terlalu besar untuk ditangani oleh sebagian kecil jiwaku.)

"…"

Orang yang luar biasa yang diakui oleh item ego yang sombong. Mata Oasis dipenuhi rasa iri, saat mereka melihat punggung Grid.

‘Suatu hari, aku akan berdiri berdampingan denganmu… Tidak, aku akan menjadi orang yang akan kamu sadari. Sampai saat itu, harap terus menang.’

Langkah kaki yang ditinggalkan oleh pahlawan dari para pahlawan, banyak orang mengikuti mereka. Sekarang, Grid adalah tujuan orang lain. Sama seperti tujuan Grid adalah Kraugel.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_712"

Follow Us