Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_841

gambar

Overgeared_841

Bab 841

[Anda telah menderita damage parah!]

[Legenda tidak mati dengan mudah. ​​ Anda dapat menahan semua serangan selama 5 detik dengan HP minimal.]

“U-Ugh!”

Di puing-puing kastil yang runtuh, kepala Yura pusing. Karena, dia hampir tidak bisa keluar dari tumpukan batu.

Mengapa Grid berada di tempat seperti ini? Kenapa dia menyerangnya? Lebih jauh lagi, dia diusir sampai mati dengan 'satu serangan'?

Dia tidak pernah membayangkan situasi ini. Sulit untuk membuat penilaian yang masuk akal, karena kebingungan yang melonjak seperti tsunami. Kemauannya tersebar. Dia tidak tahu apa yang ia lakukan, situasi apa yang ia alami, dan apa yang harus ia lakukan.

"Tidak."

Yura mengertakkan giginya dan mendapatkan kembali ketenangannya. Grid tidak punya alasan untuk mengunjungi neraka saat ini. Lawan yang menyerangnya tidak mungkin Grid.

Benar sekali.

'Orang ini bukan Grid.'

Kebingungannya teratasi. Yura bergerak melalui sisa-sisa kastil. Kemudian, dia berhadapan dengan orang misterius, yang telah membuatnya mati dalam satu serangan.

"Grid…"

Mata Yura melebar, ketika dia mengkonfirmasi nama orang misterius itu. Nama ‘Grid’ ada di atas orang yang mirip dengan Grid. Namun, nama emas bersinar, membuatnya jelas berbeda dari Grid. Dia memiliki simbol seorang NPC bernama.

"Apa ini?"

Mengapa ada versi NPC bernama Grid, dan mengapa dia berada di neraka? Di tengah-tengah kebingungannya yang semakin besar, Yura membuat beberapa hipotesis.

"Apakah itu dark magic Yatan?"

Apakah mereka berusaha membunuhnya, karena mengkhianati gereja?

"Mungkin ada demonkin yang dapat menyalin penampilan orang…"

Bagaimanapun, dia adalah musuh. Yura meminum potion dan mengarahkan pistolnya ke kepala Grid.

"Pertanyaan,"

Demonkin yang meminjam penampilan Grid, berbicara dengan suara yang juga mirip dengan Grid,

"Apakah Kamu manusia? Apakah Kamu makhluk yang sama dengan Grid?”

"…!"

Pertanyaan iblis itu cukup untuk meningkatkan kebingungan Yura.

"Apakah Kamu tahu Grid?"

Kemudian, pertanyaan iblis itu berlanjut.

"Mengherankan. Ini adalah pertama kalinya, Aku melihat manusia di sini. "

"…"

"Pertanyaan. Bisakah Grid datang ke sini?”

Dia tahu tentang Grid, dan terobsesi dengan Grid? Yura mendengar pertanyaan itu dan bertanya,

"Apakah Kamu mencari seseorang bernama Grid?"

"Jawaban. Benar sekali."

"Apa hubunganmu dengannya?"

"Jawaban. Tidak ada hubungan. "

"Lalu, mengapa kamu mencarinya?"

"Jawaban. Aku harus membunuhnya. "

"Mengapa?"

"Jawaban. Aku dilahirkan demi membunuh Grid.”

"Kamu… siapa kamu?"

"Jawaban. Grid?"

"…"

Rambut Yura mulai terangkat. Dia merasakan ketakutan yang ekstrem, meskipun pria di depannya memiliki penampilan, suara, dan nama yang sama dengan Grid. Namun, dia tidak takut padanya, karena dia kuat. Ini adalah jenis ketakutan yang lebih primitif.

Pria itu memiringkan kepalanya.

"Pertanyaan. Apakah pembicaraan kita ada artinya? "

"…"

Yura melangkah mundur. Ini bukan monster yang tidak dikenal yang egonya tidak sempurna, tapi sebuah bom yang tidak bisa ia tangani. Jadi, dia berbalik dan lari.

" Pagma's Swordsmanship, Flower."

Lusinan mata bilah energi yang mengingatkan pada bunga yang bermekaran, muncul.

"… !!"

Visi Yura menyala merah.

Sekali lagi, serangan itu membuatnya mengalami cedera serius. Untungnya, HP-nya masih di tersisa 10-an. Dia melarikan diri dari reruntuhan, tanpa melihat ke belakang. Namun, pria di aula tidak mengejarnya.

Sebagai gantinya, dia mengembalikan pedangnya yang berkarat ke sarungnya, dan bergumam,

“Sulit. Perlu menemukan rumah baru…"

Siapa dia? Dia tidak pernah memikirkannya. Dia hanya tahu, jika dia harus membunuh Grid.

***

 

"Aku akan membuatnya, agar gangster itu tidak bisa kencing lagi! Lucu, sangat lucu! Bagaimana ranker lainnya sangat tidak kompeten, sehingga mereka didorong oleh orang bodoh itu?”

Ada sebuah kota kecil dengan populasi 30.000 jiwa di ujung timur Kerajaan Gauss… Penan. Itu adalah kota yang dibeli Merchant King Kir, untuk sejumlah besar 20 juta gold. Dia telah membayar 10 miliar won tunai. Tapi, dia tidak berpikir itu adalah pemborosan uang.

Jika dia mengembangkan kota seperti yang direncanakan, dia akan dapat menarik investasinya dalam waktu tujuh tahun permainan, dan mengubahnya menjadi surplus. Namun, semuanya terbuang sekarang, karena Grid.

Proyek skala besar pertama yang akan menjadi batu loncatan untuk keuntungan telah gagal, karena campur tangan Grid.

Pagi ini, dia kehilangan lebih banyak uang, daripada apa yang berharga dari kotanya.

Kir membenci "ketidak-tahuan" Grid lebih dari "kejahatan"-nya.

“Bajingan bodoh! Apakah dia tidak tahu jika bergandengan tangan dengan Aku akan menghasilkan keuntungan besar baginya? Kenapa dia harus membuatku begitu lelah, dengan menjadi musuhku? ”

Selalu seperti ini. Kecerdasan rendah menyebabkan rasa jijik, terbentuk di dalam dirinya. Singkatnya, Grid adalah benjolan tumor. Diingatkan pada Grid, Kir merasa kesal dan jengkel, ketika ia menerima kabar baik.

"Earl Taru telah berjanji untuk mendukung dengan pasukannya."

"Baik. Itu alami."

Awalnya, Penan telah menjadi salah satu kota Earl Taru, yang tak terhitung jumlahnya. Jumlah uang yang diberikan Kir kepada Earl Taru dalam proses pembelian Penan, adalah signifikan.

“Berapa banyak uang yang Aku berikan padanya? Dia tidak bisa menolak permintaanku, jika dia memiliki hati nurani."

Kir dalam kondisi berbahaya, karena dia telah kehilangan banyak pasukan dan tiga knight karena Grid. Prioritas utamanya adalah mengamankan pasukan sebanyak mungkin. Dia harus memperluas bisnisnya dengan cepat, untuk memulihkan uang yang hilang. Tapi, ini membutuhkan kekuatan.

Begitu dia bangkit, dia telah menghubungi Immortal, untuk mendapatkan kekuatan militer.

"Aku tidak mengira, kita akan bertemu seperti ini."

Pintu terbuka dan seorang pria berambut putih muncul. Pria yang berjabatan tangan dengan Kir adalah Veradin.

Merchant King Kir tersenyum cerah, dan meraih tangan Veradin dengan kedua tangan.

"Terima kasih telah menerima undangannya."

"Aku lah yang harus berterima kasih."

Immortal telah kehilangan tempat mereka, karena perintah pembunuhan Kerajaan Overgeared. Sulit untuk menemukan tempat yang aman untuk pergi, karena mereka selalu dikejar oleh player. Kemudian, mereka menerima undangan dari Merchant King Kir.

Itu adalah proposal untuk tinggal di kota Kir.

Veradin menghadap Kir dan tersenyum.

"Apakah kamu terkena serangan Grid?"

"… Apa?"

Kir belum mengatakan apa pun, tentang apa yang telah ia lalui dan mengapa ia memanggil Immortal. Jadi, mengapa nama Grid muncul secara acak?

Veradin mengangkat bahu pada Kir yang bingung.

"Bukankah kamu terkenal, karena selalu mengutamakan kepentinganmu? Jika Kamu berada dalam situasi normal, Kamu tidak akan menentang Grid, dengan mengundang kami. "

Ya, Kir tidak akan melakukan apa pun terhadap Grid, kecuali dia idiot. Itu sebabnya, Veradin menebak, jika Kir sudah terkena serangan Grid. Kir menghela nafas dalam-dalam.

"Yah… aku tidak bermaksud menyembunyikannya. Dugaanmu benar. Aku terpukul oleh Grid sialan itu, dan memiliki hutang untuk membayar. "

Mata Veradin bersinar.

"Menarik. Mengapa Kamu tidak memberi tahuku lebih banyak? "

"Awal mula dimulai dengan…"

Kir membutuhkan kerja sama Immortal, dan berkewajiban menjadikan mereka sekutu yang sempurna. Jadi, dia menjelaskan secara rinci tentang apa yang terjadi padanya. Namun, dia mengurangi jumlah kerusakan yang ia derita, dan menyembunyikan hubungannya dengan Gereja Yatan.

Kemudian, penjelasan panjang berakhir.

"Ya. Kamu mengalami banyak masalah. Kamu juga menderita kerusakan dari penjahat bernama Grid. Baik. Immortal akan tinggal di sini dan membantumu. Para korban harus saling membantu. Kalau tidak, siapa yang akan membantu kita?"

Veradin memberi Kir jawaban yang memuaskan.

“Kami akan menjadikan tempat ini sebagai basis kami, dan menyimpan kekuatan kami. Immortal akan melakukan yang terbaik untuk melaksanakan instruksimu. "

"Baik. Aku juga akan mendukung Immortal dengan menyediakan barang-barang. Ngomong-ngomong… bagaimana dengan Agnus?”

Bahkan, itu karena Agnus yang pertama kali dipikirkan Kir, tentang Immortal. Pesan dunia yang berbicara tentang Agnus yang menjadi legenda, memberi Kir harapan. Dia berasumsi, jika akan lebih mudah untuk membalas dendam pada Grid, jika dia memiliki Agnus.

Namun, dia tidak bisa melihat Agnus sama sekali di sini. Dia merasa terganggu dengan bagaimana Veradin merespons seolah itu bukan apa-apa,

“Bukankah Agnus terkenal? Pada saat ini, dia bebas berkeliaran di benua dan menikmati saat ini. "

"Bagaimana dengan perintah pembunuhan?"

"Apa gunanya perintah pembunuhan terhadapnya? Siapa yang berani melukai Agnus, selain Grid langsung? "

“Ha ha! Aku mengerti."

"Ya, jangan khawatir. Agnus akan tiba, setelah kita berurusan dengan hal-hal lain-lain. ”

Itu bohong. Veradin telah kehilangan kepercayaan Agnus karena invasi Reinhardt. Jadi, sikap Agnus sekarang sangat berbeda dari masa lalu. Dia tidak menyerahkan tugas apa pun pada Veradin, dan mengabaikan Immortal sepenuhnya.

Namun, Veradin tidak dapat mengungkapkan fakta ini. Jelas jika Immortal tidak akan menjadi apa-apa, tanpa Agnus. Selain itu, dia percaya, jika Agnus akan menemukan dirinya lagi, suatu hari nanti.

"Bisakah kita bicara tentang rencana masa depan?"

“Pertama-tama, Aku akan mengumpulkan uang. Aku akan mengumpulkan uang dari semua jenis area komersial, terlepas dari sarana dan metode. Kemudian, aku akan mengembangkan bakat dan senjata. "

"Apakah ini untuk membela diri melawan Grid?"

"Itu belum cukup. Aku harus mengambil semuanya dari Grid. "

“Ha ha! Ini adalah pola pikir yang hebat. Baik. Mari kita bergabung untuk meratakan Grid."

“Apakah itu cukup untuk meratakan Grid? Kita akan menghancurkan segalanya. Ha ha ha!”

Suara tawa kedua pria itu memenuhi kantor, yang didekorasi dengan warna-warni.

Kedua pria itu berencana membalas dendam pada Grid, dan percaya itu sepenuhnya layak. Setelah semua itu, semakin kuat Kerajaan Overgeared, semakin banyak orang yang iri pada mereka.

Dengan demikian, Kir dan Veradin yakin, jika mereka dapat menginjak-injak Kerajaan Overgeared.

Ini adalah sesuatu yang diperhatikan Grid dan Lauel. Mereka tidak bisa memberikan ruang kepada orang-orang, yang sudah menjadi musuh.

"K-Kir!"

“Veradin! Ia datang!"

"…?"

Veradin dan Kir yang tertawa riang menutup mulut mereka, dan menegang pada saat yang sama. Wajah mereka memucat, ketika rekan-rekan mereka yang terburu-buru menjelaskan situasinya.

"Apa?"

***

 

"Pada waktu itu, aku ceroboh."

"Benar sekali."

Boutian dan Arisa, dua top ranker milik pasukan Merchant King Kir… mengulang pertarungan di hutan.

“Sangat memalukan, ketika Aku mencoba menggunakan sihir untuk meledakkannya. Sudah cukup untuk mengikat kakinya."

Jika dia memblokir gerakan yang diperlukan untuk Pagma’s Swordsmanship, kekuatan Grid akan melemah beberapa kali. Mereka telah menganalisis titik lemah Grid dalam video Kompetisi Nasional. Tapi tidak dapat memanfaatkannya, karena keserakahan mereka.

Boutian dipenuhi dengan frustrasi, sementara Arisa mengakui dengan jujur,

“Kita membuat banyak kesalahan. Aku terlalu sadar akan Blackening, dan tertangkap basah. Akan lebih mudah, jika Aku melakukan yang terbaik dari awal…"

Kemudian Tarot yang duduk diam di antara kedua orang itu, tertawa.

"Kamu harus membawaku. Aku akan bisa berburu Grid dengan mudah. Bukankah itu benar?"

Tarot adalah seseorang dengan Blackening, seperti Grid. Dia telah memperoleh kekuatan besar selama quest great demon dan berkembang menjadi setengah iblis. Bahkan, Boutian dan Arisa sangat menyesal, jika dia belum bertemu Grid saat ini.

“Ah, itu adalah kesempatan untuk memburunya dan mendapatkan bonus."

"Itu tidak bisa membantu. Kamu memiliki misi yang terpisah. "

“Itu adalah kesalahan sejak awal. Jika Kamu menunggu sampai misiku berakhir, Kamu tidak akan mengalami penghinaan seperti itu… Hah?"

Tarot menyalahkan kebodohan Kir, ketika dia mengeluarkan suara kebingungan. Dia menggosok matanya beberapa kali, sebelum menunjuk ke gerbang.

"Bukankah itu Grid?"

"Apa?"

Boutian dan Arisa mengerutkan kening pada saat yang sama. Mereka mengira Tarot sedang bercanda, dalam suasana serius ini. Tarot menjilat bibirnya, seolah dia punya makanan lezat di depannya.

“Ah, seberapa burukkah visi manusia? Sudah beberapa bulan sejak Aku menjadi manusia. Jadi, Aku lupa."

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Terlalu banyak untuk dibohongi. Boutian dan Arisa menjadi bingung, ketika Tarot tiba-tiba menggunakan Blackening. Sayangnya, Tarot tidak bercanda sekarang. Dia mengeluarkan pedang merah dan melompat ke arah gerbang. Kemudian, pedang cahaya putih terbang dan menusuknya.

“…Eh?”

Tarot tertegun, ketika dia kehilangan setengah HP-nya dari satu serangan. Dia kehilangan momentumnya, dan jatuh tak berdaya. Kemudian, seorang pria melewatinya. Dan, Tarot dipukul dengan ratusan pedang energi, dan berubah menjadi abu-abu.

Boutian dan Arise buru-buru berteriak,

"D-Darurat!"

"Kumpulkan seluruh pasukan sekarang!"

"100.000 Army Massacre Sword."

"…!!"

Bel alarm berbunyi, ketika binatang buas muncul di kota.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_841"

Follow Us