Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_849

gambar

Overgeared_849

Bab 849

Three-Eyed Valley.

Tempat perburuan terbaik setelah Hutan Batas (Hutan World Tree) yang direkomendasikan Kraugel kepada Grid. Kraugel telah bertarung melawan orge bermata tiga di dalamnya selama beberapa bulan, dan akhirnya mencapai tujuannya.

[Level telah meningkat.]

[Selamat! Anda telah mencapai level 300 dan mencapai kemajuan statistik ketiga!]

[Untuk setiap titik stamina, HP akan meningkat sebesar 25 dan defense akan meningkat sebesar 0,9.]

[Untuk setiap titik strength, HP akan meningkat sebesar 7 dan attack akan meningkat sebesar 0,6.]

[Untuk setiap titik intelligence…]

Mendesah.”

Dia merasakan kekuatan mendidih di dalam dirinya. Itu adalah sensasi yang sama sekali berbeda, dari beberapa waktu yang lalu. Ini adalah prestasi yang ia raih untuk kedua kalinya. Jadi, Kraugel menutup matanya dengan ekspresi tenang.

"…"

Masa lalu terseret dalam benaknya. Untuk mendapatkan salah satu dari tiga skill pasif serangan, Quick Commando, Kraugel telah melakukan quest yang melibatkan tujuh orang suci ganas dan telah mengunjungi gunung yang dalam di mana Red Sage berada.

Lalu, dia bertemu dengan orang yang tak terduga di depan pondok kecil itu. Itu adalah Haster, protagonis lama.

Kraugel tidak mendengarkan saran Haster, jika Red Sage sakit dan lelah, dan tidak mundur.

Sebagai gantinya, dia bersikeras untuk bertemu dengan Red Sage, dan menghadapi Haster dengan pedangnya. Hasilnya sangat menghancurkan. Ya, Kraugel dikalahkan pada hari-hari, ketika dia masih disebut langit di atas langit.

Saat itu, Kraugel telah menjadi Sword Saint dan baru saja melewati level 200. Dia tidak bisa mengalahkan Haster.

Gaya bertarung Haster adalah unik dan kreatif, karena dia menggunakan segala macam senjata dan bisa memanggil tirai es. Ketidak-pastian dan kecepatannya, telah mengganggu Insight dan super sensitivity bawaan Kraugel beberapa kali.

Di sisi lain, sifat Kraugel yang tidak menentu, tidak bekerja dengan Haster, yang mengandalkan 'suara' untuk membaca arah serangan, dan merespon itu dengan segera.

Itu memungkinkan Kraugel untuk memahami, mengapa Haster disebut sebagai raja dunia game di masa lalu.

'Sekarang?'

Kraugel ingin memastikannya. Sekarang, dia telah mencapai level 300 dan mencapai kemajuan statistik ketiganya, bisakah dia bertarung melawan Haster?

"…"

Kraugel memejamkan matanya dan pondok yang jauh di pegunungan, muncul di benaknya. Haster menghalangi jalannya. Kraugel melawannya dan sekali lagi dikalahkan.

"…Dia adalah puncak dari game lama."

Haster menghadapi puncak baru untuk memenangkan kembali warisannya. Tapi, bisakah dia mencuri gelar dari Grid, yang sudah mengambilnya? Kraugel menutup matanya lagi, dan kali ini Grid muncul. Perjuangan itu berlangsung lama, sampai dia membuka matanya lagi.

"Aku tidak bisa terbiasa dengan kekalahan."

Haster, Grid, dan Agnus kemungkinan juga… mereka adalah tiga orang yang tidak bisa ia atasi saat ini. Meskipun begitu, hati Kraugel dipenuhi dengan motivasi bukannya frustrasi.

***

 

“Ikat semua yang menolak! Jangan mengancam mereka dan jangan bunuh mereka! Ingatlah, jika lawanmu adalah warga sipil yang tidak dapat membahayakan kita. "

Unit Oasis memasuki sebuah desa kecil di kaki bukit. Itu adalah desa, tapi tidak berbeda dengan dusun. Oasis mengerutkan kening. Semua penduduk desa tampak lapar, karena musim dingin. Bahkan, hampir tidak ada makanan di gudang desa. Hanya ada sedikit daging kering dan kulit hewan rebus.

'Maafkan Aku.'

Dengan bantuan Kerajaan Overgeared, Valhalla telah mencegah invasi dari kekaisaran dan telah meningkatkan kekuatan militernya selama setahun. Meskipun demikian, tidak terhindarkan, jika mereka harus menghadapi invasi kekaisaran lagi. Itu membuat Valhalla sangat miskin.

Ekonomi internal tidak mungkin dipertahankan pada level ini.

"Kita harus menaklukkan kerajaan lain untuk hidup."

Kerajaan Ultina yang berbatasan dengan Kerajaan Valhalla, adalah ancaman potensial. Jika Ultina bergabung dengan kekaisaran untuk invasi, Valhalla harus berjuang sendirian. Tujuan dari perang penaklukan Valhalla adalah, untuk menyerap ekonomi Ultina sambil menghilangkan ancaman belakang.

Namun, apakah perlu untuk menjarah mereka dalam proses itu? Bahkan desa kecil seperti ini? Haruskah mereka menghasut kebencian rakyat, ketika mereka berencana untuk melahap seluruh kerajaan?

Oasis memiliki keraguan, tapi dijawab oleh kekuatan keterampilan Ares 'Plundering’.

[Oasis Squad telah berhasil menjarah makanan Desa Ren!]

[Pengaruh title Kedermawanan War King telah diaktifkan!]

[War King Ares telah membuat proposal kepada penduduk desa yang telah dijarah! Para penduduk desa akan dapat menemukan lebih banyak makanan daripada yang dicuri! Penduduk desa yang dijarah telah mengembangkan rasa hormat yang mendalam kepada Raja Ares!]

[Moral dari Skuad Oasis telah meningkat tajam! Semua statistik akan meningkat 5%, sementara moral tetap dipertahankan. Konsumsi stamina akan melambat sebesar 50%. Efek Courage akan diperoleh. Skuad tidak akan menyusut Kembali, bahkan ketika bertemu musuh yang kuat.]

“Uwaaaaahhhhh!”

Oasis dan para prajurit bersorak kegirangan. Kekuatan kelas tersembunyi tipe pertumbuhan Ares ‘War King’, yang saat ini berada pada peringkat unique, adalah yang paling spesial dan unik di antara semua kelas.

Oasis memiliki keyakinan yang mendalam pada Ares. Dia telah melihat dan mempelajari banyak hal di bawah Ares. Dan dia percaya, jika Ares akan membantunya menjadi Keturunan Unbeatable King.

"Aku juga akan menjadi protagonis seperti Ares dan Grid…"

Satu tahun… tidak, lima tahun… Tidak, itu akan baik bahkan setelah sepuluh tahun.

Oasis yakin jika hari-hari kejayaannya akan datang, suatu hari nanti. Dia membanggakan ketekunan dan tekad yang tidak biasa.

"Siapa kamu?"

Oasis mengarahkan para prajurit untuk membawa makanan, ketika dua pria tiba-tiba muncul. Kedua pria itu menutupi wajah dan nama mereka, dengan helm militer. Pada awalnya, Oasis mengira mereka adalah pemuda desa tersebut, tapi pakaian mereka tidak biasa. Set armor yang mereka kenakan di bawah jubah itu mewah dan sangat baik.

Orang-orang misterius itu menjawab:

"Aku seorang prajurit."

“….? A-Aku juga.”

"…"

Bagaimana mereka bisa disebut prajurit? Satu mengenakan armor kulit lusuh sementara yang lain berpakaian seperti seorang pemburu gunung.

Oasis mengerutkan kening dan mengirim sinyal kepada tentaranya, yang mengepung kedua pria itu.

“Kamu adalah seorang knight pengembara yang lewat, yang telah bertemu dengan seorang pemuda desa yang terbakar dengan rasa keadilan. Pasukan Valhalla bukan sesuatu yang bisa Kamu tangani. Aku akan membiarkanmu menyimpan pedangmu, jika kamu pergi sekarang. ”

Saat ini, Oasis adalah salah satu wajah Valhalla. Ada kebutuhan baginya untuk bertindak bermartabat, sehingga pasukan Valhalla tidak akan dihina oleh orang lain.

“Bertingkah kuat saat merampok sebuah desa kecil? Valhalla-mu adalah kelompok preman yang sempurna!”

Salah satu dari pria itu berteriak pada Oasis, yang memperingatkan mereka. Itu adalah pria dengan armor kulit.

"Preman? Tarik itu kembali."

"Sepertinya itu benar, berdasarkan reaksimu?"

"Kamu…!"

Kemudian, Oasis memberi sinyal. Memikirkan Valhalla hebat yang didirikan Ares, dibandingkan dengan preman? Para serdadu yang marah, serentak menyerang kedua pria itu. Setelah dorongan moral mereka, serangan para prajurit mengancam.

Para prajurit yang dilatih di bawah Ares ini sekuat batu, dan sulit menemukan celah dalam pertahanan mereka. Apalagi tombak mereka tajam.

“Hoh.”

Asmophel terkesan. Dia tidak tahu, jika tentara 'asli' dapat dilatih ke tingkat ini. Meski begitu, dia tidak panik. Lagipula, Asmophel memelihara prajurit Overgeared yang dipersenjatai dengan item. Jadi, dia melihat tentara Valhalla berada di bawah tentara Overgeared.

Asmophel menghindari lima tombak yang datang padanya dari orbit yang berbeda, dan dia menangkap salah satu dari mereka dengan tangan. Saat Asmophel mengayunkan tombak yang sekarang dipegangnya, prajurit di ujung yang lain terbang, dan menghancurkan formasi sekutunya.

Sementara itu, Haster memblokir serangan dengan tirai es, menembakkan sihir seperti peluru melalui tirai es yang pecah. Para prajurit telah menindik armor mereka dengan peluru es, dan runtuh dengan teriakan keras,

"Kuaaaack!”

Oasis merasa heran, ketika formasi prajurit pecah dalam sekejap mata.

"Dari mana orang-orang berbakat ini berasal?"

Apakah itu karena para prajurit relatif lemah, menyoroti skill kedua pria itu? Orang-orang misterius yang menyamar sebagai tentara, mengingatkan Grid.

Awalnya, Oasis akan lari, begitu dia merasakan betapa kuatnya orang-orang ini. Namun, Oasis sekarang menjadi bagian dari Valhalla. Jadi, dia tidak bisa meninggalkan tentara dan mundur. Selain itu, dia telah kehilangan ketakutannya karena efek Courage.

"Kamu!"

Oasis mengeluarkan pedang dan bergegas menuju Haster. Berkat skill 'Mengisi', pergerakan Oasis sangat cepat dan momentumnya sangat kuat. Tetap saja, itu tidak cukup untuk mengancam Haster. Dia menembakkan x-bow nya dan menembak kaki depan kuda yang mendekat.

"Apa?"

Visi Oasis berputar. Kemudian, pedang Haster mengarah ke Oasis, saat dia jatuh.

Sarung tangan Unbeatable mengejek,

(Kamu bukan ancaman bagi siapa pun sekarang. Kamu tidak memenuhi syarat untuk menangani kekuatan besarku. Aku pikir, hubungan antara dirimu dan diriku akan berakhir di sini hari ini.)

"Itu…"

Oasis mengertakkan gigi dan memutar pinggangnya. Apakah dia ingin mengambil tindakan menghindar sambil jatuh ke udara? Itu adalah kontrol, yang Oasis biasa tidak akan pernah bisa capai dengan konsentrasi dan kemampuan fisiknya.

"Aku tidak mau!"

Oasis menghindari serangan Haster dengan cara yang menakjubkan. Dia berguling di tanah dan melompat kembali.

"Aku tidak ingin kehilangan lagi!"

Oasis ingin menjadi karakter utama. Dia ingin membuat semua orang tahu, jika orang biasa seperti dirinya juga bisa naik ke panggung besar. Ekspresi wajah Oasis tidak biasa, saat dia mengangkat pedangnya.

Sayangnya, lawannya terlalu kuat. Tidak, bakat alaminya buruk. Tingkat keterampilan yang ia bangun tidak cukup. Dunia tidak semudah itu. Tidak semua orang bisa menjadi protagonis.

[Anda telah menderita damage serius!]

“Batuk!”

"Oasis!"

Sebuah jendela pemberitahuan muncul, ketika dia mendengar teriakan para prajurit. Rasa sakit datang terlambat.

"…?"

Mata Oasis bergetar, ketika dia tidak bisa memahami situasi saat ini. Apa tombak ini di perutnya? Kapan ini terjadi dan siapa yang melakukannya? Oasis perlahan-lahan menoleh dan melihat seorang prajurit mengenakan helm militer.

Itu adalah Haster.

Haster telah pindah ke belakang Oasis dan menikamnya. Dia mengeluarkan pedang dan menikam Oasis lagi tanpa melepaskan tombak. Itu menyebabkan tubuh Oasis perlahan berubah menjadi abu-abu.

[Anda telah mati.]

[Ini dianggap kekalahan.]

[Anda telah kehilangan kualifikasi untuk menjadi keturunan Unbeatable King.]

[Suara Unbeatable King samar-samar bisa didengar.]

“Aku suka jiwamu.”

[Quest kelas tersembunyi 'Keturunan Unbeatable King' telah berubah menjadi quest akuisisi skill ‘100.000 Army Swordsmanship.]

(Seorang pecundang juga memiliki sumpahnya sendiri. Haruskah kita mencoba sedikit lagi?)

Kondisi untuk memperoleh kelas legendaris sangat rumit. Itu bukan sesuatu yang bisa diperoleh dengan sengaja menargetkannya. Namun, Grup S.A tidak cukup untuk tidak masuk akal untuk membuat kesempatan hilang, setelah kegagalan tunggal.

Ada peluang baru. Tidak, pada kenyataannya, Oasis menerima kesempatan yang lebih realistis, ketika dia meninggal.

Sementara itu, Haster menghadapi Asmophel.

“Aku berterima kasih atas bantuanmu. Apakah Kamu tidak mencari generasi lama Red Knight? Aku akan membantumu."

Terdengar raungan keras dari ibu kota yang jauh. Perang penaklukan Valhalla sedang berlangsung lancar.

Secara bersamaan, di Kerajaan Overgeared…

"Aku ingin belajar cara membuat jiangshi."

"Mengapa kamu ingin belajar?"

“Aku ingin memenuhi syarat untuk berada di sebelah pahlawan yang memberiku kesempatan baru. Aku… Aku ingin teman. Aku bosan dengan hubungan, di mana Kamu hanya menggunakan satu sama lain."

"Kamu datang dengan baik,"

Grid menyapa tamu itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_849"

Follow Us