Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_851

gambar

Overgeared_851

Bab 851

[Seorang penyusup telah muncul di ‘Gerad 1st Dungeon’.]

Waktu antara pesan peringatan dan hasilnya sangat singkat.

[Zona pertama Gerad 1st Dungeon telah sepenuhnya hancur!]

[Zona kedua Gerad 2nd Dungeon telah sepenuhnya dihancurkan…]

[Zona ketiga Gerad 3rd Dungeon’…]

[Gerad 1st Dungeon telah sepenuhnya hancur!]

"Apa?"

Ada total enam dungeon yang dipasang di Gunung Gerad untuk melindungi Princess. Mereka dirancang sepenuhnya untuk mencegah penjajah. Namun, satu dungeon telah diserang dalam beberapa menit, dan sekarang benar-benar hancur.

"Siapa…?"

Itu tidak bisa menjadi player, ketika bahkan Grid tidak bisa menyelesaikan dungeon dengan begitu cepat. Khususnya, kesulitan Dungeon Gerad jauh lebih tinggi daripada dungeon Beware Dogs yang telah diserang Grid di masa lalu.

Bagaimana seorang player bisa mengalahkan Gerad Dungeon dalam hitungan menit? Menurut akal sehat, itu tidak mungkin.

"Seekor naga telah muncul!"

Gambar naga yang muncul dalam Kompetisi Nasional, masih jelas dalam pikiran Eat Spicy Jokbal. Mungkin seekor naga telah mendarat di puncak Gunung Gerad, menghancurkan beberapa dungeon.

[Seorang penyusup telah muncul di 'Gerad 2nd Dungeon'.]

"Itu bukan naga!"

Penyerang menargetkan dungeon secara berurutan. Eat Spicy Jokbal buru-buru menyiapkan berbagai potion dan bergegas ke Gunung Gerad.

***

 

[Anda telah memasuki Gerad Dungeon (4).]

[Perangkap telah diaktifkan.]

Itu terjadi, ketika dia memasuki dungeon keempat. Tombak tajam muncul dari tanah dan dinding di kedua sisi, sementara bola besi besar yang beratnya beberapa ratus kilogram, jatuh dari langit-langit. Ini adalah jebakan yang akan membunuh ratusan tentara.

“Bah"

Namun Agnus hanya mengejek, sementara Lich Mumud menggunakan mantra. Dia melayang sendiri dan menutupi mereka dengan perisai cahaya yang berkilauan.

Bilah yang mengenai perisai hancur dan retak, sementara bola yang jatuh dari langit-langit gagal menembus perisai, dan berguling ke tanah. Agnus melangkah ke bola besi dan melihat ke koridor panjang dungeon.

“Ini adalah struktur yang hanya bisa dilewati satu orang. Kik!”

Kesulitan dungeon meningkat dengan cepat. Tidak seperti dungeon pertama dan kedua, di mana dia maju dengan memanggil sejumlah besar undead, dungeon ketiga menjadi sangat sempit dan jumlah perangkap meningkat.

Agnus telah mengalami semua jenis petualangan. Tapi, dia masih menggolongkan jika dungeon Gunung Gerad sangat sulit.

"Aku tidak bisa berlebihan pada Mumud."

Agnus memikirkannya sejenak sebelum melambaikan jarinya. Kemudian, sebuah skeleton muncul dari tanah. Itu bertindak sesuai dengan kehendak Agnus dan melangkah di jalan kecil di depan matanya.

Saat skeleton memasuki jalan, api membakar skeleton. Namun, skeleton itu terus melangkah maju, seperti tidak kesakitan. Butuh empat langkah sebelum lebih banyak api muncul dan tubuh tulang skeleton dibakar menjadi abu.

‘Ini adalah perangkap api, yang memberikan 5.000 damage tetap, setiap langkah keempat. '

Agnus melambaikan jari-jarinya lagi, dan skeleton baru muncul di langkah keempat.

Ini adalah Rantai Kematian, skill unik Kontraktor Baal yang menciptakan undead baru di tempat yang lama dihancurkan. Skeleton kedua menghilang segera setelah mencapai langkah kedelapan, dan skeleton baru lahir, mencapai langkah ke-12 dan terakhir. Blok ke-12 meledak tanpa mengeluarkan api.

[Skeleton-mu telah menerima 20.000 damage dan telah dihancurkan.]

Seluruh jalan hancur setelah ledakan, dan perangkap api yang telah dipasang hingga blok ke-11 meledak dalam rantai kematian. Itu mengguncang seluruh dungeon. Agnus berada jauh, jadi dia tidak menerima sedikit pun damage.

“Kilkik!”

Agnus tertawa dan berjalan santai melewati jalan yang rusak. Skeleton baru dibuat pada perangkap berikutnya dan yang berikutnya.

***

 

Di puncak Gunung Gerad, ada seorang gadis muda… tidak, wanita sendirian di dungeon kecil. Dua matanya yang gelap di bawah poninya sangat besar, sementara wajahnya kecil dan tampak seperti boneka.

- Ada musuh! Logout sekarang juga!

"…"

Wanita itu mengabaikan wisper dari Eat Spicy Jokbal. Tempat ini adalah bengkelnya. Semua barang dan peralatan yang ia butuhkan untuk membuat aksesoris, ada di sini. Dia tidak bisa meninggalkan tempat ini.

- Hei! Bokja!

Darah tiba-tiba naik ke pelipis wanita yang mendengarkan desakan Eat Spicy Jokbal, dan kemarahan tiba-tiba memenuhi matanya.

- Paman bodoh! Sudah aku bilang jangan panggil aku dengan nama asliku!

- Itu karena Kamu tidak menjawab! Kenapa Kamu mengabaikan wisper-ku?!

Ada perasaan urgensi dalam kata-kata Eat Spicy Jokbal.

- Dungeon kelima akan dihancurkan! Logout sekarang juga!

Dia mendesaknya lagi, tapi itu tidak berguna.

- Aku tidak mau !!

Bokja… tidak, Elizabeth memiliki rasa bangga dan tanggung jawab sebagai pembuat perhiasan. Dia berbeda dari seseorang yang membuat item bernilai tinggi dengan mudah, karena kelas legendaris mereka.

Elizabeth hanya mampu membuat beberapa ornamen dengan nilai rare dengan setiap beberapa ribu ornamen dengan nilai normal. Dan, dia telah membangun skill-nya saat ini dengan membuat ribuan ornamen dengan peringkat rare dan epic.

Dia ingin menunjukkan kepercayaan kepada orang-orang yang percaya padanya, dan meminta komisi.

Bisnis ini diperlukan untuk itu.

- Aku tidak tahu siapa itu. tapi, bukankah tamu itu datang, karena mereka memerlukan keterampilanku? Mereka mungkin merupakan pengganggu illegal. Tapi, itu tepat bagiku untuk meresponsnya. Namun, Kamu ingin Aku melarikan diri dari bengkelku?

- Tidak apa-apa, jika lawan adalah player! Tapi…!

Siapa itu? Bagaimana jika itu monster atau NPC bernama? Sulit untuk sampai pada kesimpulan. Tapi, dia tahu satu hal yang pasti. Non-player tidak akan dapat secara akurat menentukan nilai keponakannya. Dan ada kemungkinan besar, jika itu adalah orang jahat, yang tidak akan ragu untuk menyakitinya.

- Bokja …!

Apa pun itu, Eat Spicy Jokbal tidak ingin keponakannya menderita. Dia tahu, betapa sulit keponakannya berjuang untuk menaikkan kelas produksinya. Bahkan itu hanya masalah sekunder.

Yang paling penting, sebagai pamannya, dia tidak ingin keponakannya mengalami pengalaman mengerikan seperti ancaman kematian. Eat Spicy Jokbal meneriakkan Namanya, saat dia menuju Pegunungan Gerad.

- Penyusup illegal itu sepertinya adalah player.

Eat Spicy Jokbal menerima bisikan yang tak terduga dari keponakannya.

- Apa? Player? Apakah ada ratusan?

Dia yakin, jika dungeonnya tidak dapat diambil dalam waktu sesingkat itu, kecuali jika 10.000 peringkat teratas bergabung bersama. Elizabeth memberi jawaban pada Eat Spicy Jokbal yang bingung.

- Tidak, hanya satu.

- Ini bukan waktunya untuk bercanda!

- ID-nya adalah Agnus.

- Apa?

Eat Spicy Jokbal mendapat merinding. Sekarang, tidak mengejutkan, jika penyerang yang menerobos dungeon dengan kecepatan cahaya hanya satu player. Dan, Eat Spicy Jokbal jelas tidak ingin keponakannya menghadapi orang gila seperti itu.

- Tutup mata dan telingamu! Jangan berinteraksi dengan pria gila itu!

Teriak Eat Spicy Jokbal dengan wajah pucat, tapi itu sia-sia. Mungkin karena putaran pubertas yang terlambat atau karena dia baru saja mulai kuliah. Tapi, pemberontakan keponakannya, menyebabkan Eat Spicy Jokbal merasa tercengang setiap saat.

[Target telah memblokir wisper-mu.]

"Sialan! Agnus itu, aku akan membunuhnya, jika dia menyentuh keponakanku! "

Wajah Eat Spicy Jokbal berubah seperti iblis, saat kemarahannya meledak. Itu adalah kemarahan besar yang sebanding dengan apa yang ia rasakan, pada hari dia kehilangan Blood Carnival dan telur naga.

***

 

“Kamu menyerbu secara illegal, tanpa melalui prosedur yang benar. Bisakah orang terkenal bertindak dengan cara yang begitu kejam?"

Tangan Elizabeth berkeringat. Itu akan bohong, jika dia mengatakan dia tidak gugup. Tapi, Elizabeth mencoba untuk bertindak tidak peduli. Lagi pula, tempat ini adalah bengkelnya. Dia membutuhkannya, untuk menjadi pembuat aksesoris.

"Butuh waktu terlalu lama untuk menjalani prosedur itu,"

Agnus mendekatinya perlahan. Berbeda dengan rumor, dia tidak menunjukkan tanda-tanda kegilaan. Dia memandang Elizabeth dengan ekspresi yang benar-benar sengit, seperti burung pemangsa.

"A-Apa?"

Elizabeth tidak bisa lagi menahan kegugupannya, saat Agnus semakin dekat. Dia mundur beberapa langkah.

"Ini."

Agnus menyerahkan batu merah padanya. Itu adalah batu yang lebih indah dari batu delima.

Namun, Elizabeth mengenali batu itu dengan sekali pandang, dan tidak bisa menghargai keindahannya.

"Life of Stone…!"

Life of Stone.

Namanya terdengar bagus, tapi kebenarannya sebaliknya. Batu ini memiliki identitas yang mengerikan. Itu adalah simbol kematian, yang hanya bisa diciptakan dengan membunuh seorang gadis muda dan menyegel 666 jiwa, di dalam jantung almarhum tersebut.

“Kamu mengenalinya. Kamu bisa mengatasinya, kan?”

Ada harapan dan harapan di mata Agnus. Ini adalah kebalikan dari gambar Agnus.

Elizabeth bertanya dengan hati-hati,

“Apa yang ingin kamu lakukan dengan ini? Apakah Kamu bermaksud menggunakannya dengan Amethyst Shield dan Red Mirror untuk memanggil great demon berpangkat tinggi? ”

"Tidak. Aku tidak terlalu berjuang untuk hal seperti itu,"

Agnus segera membantahnya.

Elizabeth tidak percaya padanya.

"Untuk apa lagi kamu menggunakannya?"

Adalah kesalahannya untuk mengorek, ketika Agnus mencapai batas kesabarannya.

Jepret!

Dia dipenuhi amarah dan meraih kerah Elizabeth.

“Kamu hanya harus melakukan apa yang aku katakan. Kamu tidak punya hak untuk menolak. Aku akan mengejarmu seumur hidupmu, sampai Kamu menerima komisiku. ”

"Kamu tidak punya sopan santun!"

Di tengah kemarahan pada kata-kata Agnus yang liar, Elizabeth tiba-tiba berhenti, ketika dia menyadari tidak ada kekuatan besar di tangan yang memegang kerahnya.

"Kamu…"

Apakah manusia mampu membuat ekspresi sedih seperti itu? Sayangnya, saat Elizabeth ingin mempertanyakan Agnus ini…

"Kamu bajingan!!"

Terdengar raungan dari pintu masuk dungeon. Itu Eat Spicy Jokbal.

"Lepaskan tanganmu dari anak itu sekarang!"

[Anda menjadi lebih kuat di dungeon!]

Eat Spicy Jokbal menarik pedangnya dan bergegas ke Agnus.

***

 

Pada saat yang sama, Grid mengikuti Bullet. Lalu, tiba saatnya Grid tidak tahan lagi, dan dia membuka mulutnya,

"Hei."

Dia telah melihat tempat yang sama selama beberapa jam, namun sepertinya tidak ada bangsal.

"Apakah kamu yakin ini jalannya?"

"…Maafkan Aku."

"…"

"Jangan khawatir. Kita akan segera tiba. Mungkin."

"…"

Grid terkejut dalam hati.

Dia mengagumi fakta jika Bullet berhasil mempertahankan peringkat ke-2, meskipun tidak mampu menemukan tempat berburu dengan mudah, karena indra pengarahannya yang mengerikan. Jika bukan karena ini, bukankah Bullet akan menjadi necromancer peringkat pertama sekarang?

Grid memikirkan hal ini dengan serius, sambil terus berjalan bersama Bullet.

Kemudian setelah beberapa saat, mereka tiba di tempat yang sama lagi.

"…"

Berita baiknya adalah jika Grid tidak hanya membuang-buang waktu. Dia terus membuat pakaian dalam sambil berjalan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_851"

Follow Us