Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_854

gambar

Overgeared_854

Bab 854

Sebagian besar mantra tingkat tinggi Lich Mumud, memiliki campuran dua atribut atau lebih. Hal yang sama berlaku untuk Explosion. Mumud pertama-tama memanggil angin kencang, dan kemudian menyalakan api.

Nyala api ini memiliki akurasi dan daya destruktif yang lebih tinggi, daripada Explosion normal. Menurut pengalaman Agnus, bahkan paladin kemajuan ketiga yang akan memiliki ketahanan sihir yang lebih tinggi daripada kelas lain. Itu akan kehilangan setengah HP mereka, dengan satu ledakan.

'Dia baik-baik saja?'

Namun, Yura muncul dari ledakan tanpa luka di tubuhnya. Ukuran HP-nya juga stabil.

"Kamu tidak terluka? Kik!"

Mata Agnus bersinar dengan suka cita lagi. Dia sebentar lupa tujuannya datang ke sini.

Duguen! Duguen!

Jantungnya berdegup kencang. Satu-satunya saat dia bisa merasa hidup adalah dalam situasi yang mendesak, ketika dia merasa sulit bernapas!

"Yuraaaaa!"

"Agnus!"

Adalah dusta untuk mengatakan jika mereka tidak saling kenal. Sampai komet yang dikenal sebagai Grid muncul dan mengganggu peringkat, Yura dan Agnus telah berada di garis depan, dan cukup sadar satu sama lain.

Seorang Servant Yatan dan Kontraktor Baal.

Mereka berdua berjalan di jalan yang sama, yang mungkin menghubungkan nasib mereka.

Sekarang, semuanya di masa lalu. Beban kejahatan yang menjadi tanggung jawab para Servant Yatan adalah beban yang terlalu besar bagi Yura. Akibatnya, dia meninggalkan pikiran bodohnya untuk bertarung melawan Grid, dan menjadi musuh Agnus, pemimpin kejahatan.

Agnus harus jahat untuk mencapai tujuannya, yang menghadapkan dirinya melawan Yura.

Ini berarti, salah satu dari mereka harus mengalahkan yang lain. Mereka harus saling melahap. Tidak mungkin bagi mereka untuk hidup berdampingan. Keduanya bertarung dengan tekad serius, saat puluhan skeleton bangkit dan jatuh di dungeon.

Setiap kali cahaya biru meledak, iblis dihancurkan.

Lalu setiap kali iblis baru muncul, ia ditelan oleh cahaya biru. Tanah longsor terjadi di dalam gunung, setiap kali Lich Mumud menggunakan mantra. Sementara, Agnus terluka setiap kali senjata teknik sihir Yura berubah bentuk.

“Kik! Kikikik! Kuahahahahat! Menarik! Aku senang! Sangat menyenangkan! Kamu kuat!"

“Ugh...!”

Gelombang kejut itu terlalu besar. Gunung Gerad adalah gunung tertinggi ke-23 di benua itu. tapi, terlalu kecil untuk menjadi panggung untuk bentrokan antara dua legenda. Gunung mulai tenggelam sepenuhnya.

“Bokja! Kamu harus pergi!"

"T-Tapi…!"

Eat Spicy Jokbal tidak lagi memperhatikan keras kepala keponakannya. Dia hanya memeluknya dan berlari menuruni gunung. Apakah Elizabeth ingin tinggal di sini untuk membantu Yura, dan dihancurkan sampai mati oleh batu?

"Apakah Yura sekuat itu?"

Eat Spicy Jokbal memperhatikan perbedaan antara Yura kembali di Kompetisi Nasional, dan Yura sekarang. Untuk dapat bertarung melawan Agnus selama 10 menit, bukankah ini kekuatan yang sebanding dengan Grid?

Dia bertanya-tanya tentang rahasia di balik pertumbuhan cepat Yura, hanya dalam beberapa bulan.

"Atau apakah aku salah?"

Apakah Agnus tidak setingkat Grid pada awalnya? Ini tidak mungkin. Tidak mungkin untuk memprediksi siapa yang akan memiliki keuntungan, ketika membandingkan kekuatan Grid dengan kekuatan Agnus.

"Mungkin, itu hanya perbedaan atribut…"

Cahaya biru yang dihasilkan Yura berakibat fatal bagi Agnus, undead, dan iblis. Itu benar untuk menafsirkan, jika kelas Demon Slayer memiliki keunggulan dalam atribut. Namun demikian, Agnus sangat cocok dengannya.

"Benar-benar ada banyak monster di dunia ini."

Agnus berada pada level yang sama sekali berbeda. Eat Spicy Jokbal merasakan perasaan yang sama terhadap Agnus, seperti yang ia lakukan terhadap Grid. Dia dipenuhi dengan keinginan, untuk bahu membahu dengan mereka. Namun, motivasi ini segera dipatahkan.

Dia merasa itu tidak mungkin, karena seseorang jatuh dari langit. Eat Spicy Jokbal dan Elizabeth yang terkejut berhenti berlari. Orang yang jatuh di hadapan mereka tidak lain adalah Yura.

"U-unni!"

“Ugh…!”

Ukuran HP Yura habis. Dia nyaris hidup dengan bergantung pada skill pasif immunity kelas legendaris, di mana mereka tidak bisa mati selama lima detik. Kemudian, sebuah suara terdengar dari langit,

"Apakah ini akhirnya?"

"Agnus…!"

Hawa dingin jatuh ke tulang belakang Eat Spicy Jokbal, saat dia mengkonfirmasi identitas suara itu.

Dibandingkan dengan Yura yang sekarat, HP Agnus maksimal. Memikirkan hasil pertarungan 10 menit itu begitu sepihak…? Eat Spicy Jokbal merasakan teror yang melampaui kekagumannya, dan tekadnya untuk berdiri di level yang sama dengan Agnus, dengan cepat dilanggar.

Di tengah kesunyian…

Jepret!

Agnus mendarat di tanah, dan meraih wajah kecil Yura dengan satu tangan.

"Yah, itu menyenangkan."

Pertarungan dengan Yura tidak mudah bagi Agnus. Tiga iblis yang dikontraknya telah kembali ke neraka, dan dia telah menghabiskan sisa waktu pemanggilan dari Lich Mumud. Dia bahkan menggunakan skill itu, Mockery Bentao yang menukar HP dengan target. Sangat disesalkan, jika dia telah menggunakan Baal Eye pada Eat Spicy Jokbal.

"Akan lebih nyaman, jika kamu melompat ke arahku. Bukankah itu benar?"

Agnus mengalihkan pandangannya, sambil memegang wajah Yura. Ini memaksa Eat Spicy Jokbal untuk mundur. Itu perilaku naluriah. Dia merasa sangat takut pada Agnus yang mengalahkannya dan kemudian Yura, secara berurutan.

"Siapa yang bisa menang melawan monster ini?"

Grid? Kraugel? Ares? Apakah itu mungkin?

Grid sendiri bisa memberikan daya tembak yang cukup untuk menghancurkan kota. Tapi, ini juga berlaku untuk Agnus. Agnus juga memiliki kekuatan dan indra Kraugel, untuk menetralisir sebagian besar serangan musuh.

Contohnya adalah bagaimana sebagian besar peluru Yura diblokir oleh skeleton. Lalu, bagaimana dengan pasukan Ares? Agnus memiliki iblis dan tentara undead.

"Ini scam, tidak peduli bagaimana aku melihatnya…"

Eat Spicy Jokbal menelan ludah dan menyusut sepenuhnya. Dia kewalahan oleh Agnus, dan tidak bisa mengambil tindakan apa pun. Pedang saat Agnus ditujukan untuk jantung Yura…

"Tunggu sebentar!"

Teriak Elizabeth.

“Aku akan mendengarkan permintaanmu! Jadi, hentikan tanganmu! ”

"…"

Agnus, Yura, dan Eat Spicy Jokbal menatap Elizabeth. Elizabeth menuntut dengan keyakinan,

"Aku akan mengerjakan Life of Stone. Sebaliknya, tolong jamin hidup pamanku dan Yura."

"Aku akan melakukannya,"

Agnus tidak ragu untuk menerima permintaannya. Dia yakin, jika dia bisa mengalahkan Yura dan Eat Spicy Jokbal kapan saja. Bahkan, jika mereka pulih. Tepat ketika ego Yura hancur, sebuah suara yang marah terdengar,

"Mengapa kamu menawar untuk kehidupan kolega-ku?"

Yura, Eat Spicy Jokbal, dan Agnus terkejut.

Seorang pria dengan rambut hitam berdiri di lokasi, di mana semua orang melihat. Pria yang memiliki mata tajam dan bahu sangat lebar, adalah Grid.

'Kenapa dia ada di sini, saat ini?'

Agnus bingung, bukannya senang, karena situasinya semakin buruk. Itu adalah pertama kalinya, ada orang yang melihatnya begitu bingung, termasuk Bullet yang merupakan pemimpin ketiga Immortal!

"Agnus…"

Mulut Bullet terbuka lebar, saat bertemu orang tak terduga di tempat yang tak terduga. Agnus tampak lega, ketika dia melihat Bullet berdiri di sebelah Grid. Tapi, tidak ada yang melihat perubahan ini. Light Sword menampar wajah Agnus. Dalam keterkejutan, Agnus nyaris tidak bisa memblokirnya dengan skeleton, dan melepaskan Yura.

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Grid buru-buru menangkap Yura yang tersandung.

"…"

Yura yang diselamatkan tidak senang, menundukkan kepalanya dengan wajah merah, ketika jari-jari Grid menyentuhnya. Dia menggigit bibirnya.

"Aku…"

'Lemah.'

Realitas yang mengerikan ini tidak berubah, terlepas dari kenyataan, jika dia telah dilatih di neraka selama beberapa bulan. Dia tidak dapat membantu Grid, dia tidak bisa berdiri berdampingan dengannya. Yura menelan kembali kata-katanya.

"Kamu kuat,"

Kata Grid, tetapi dia tidak hanya menghiburnya.

"Yang kurang darimu adalah item."

Senapan sniper tidak memiliki efek pada Agnus, yang terus-menerus memanggil undead. Jadi Grid menduga, jika Yura kemungkinan bertarung dengan Agnus dengan senjatanya dalam mode pistol, untuk menjamin kecepatan serangan.

"Kamu tidak punya rune. Di sisi lain, Agnus itu memiliki spesifikasi yang sepenuhnya scan.”

Grid tahu, sejak dia bertarung dengan Agnus sebelumnya. Agnus memiliki keterampilan yang sulit dinetralkan, dan barang-barangnya juga tidak mudah untuk dilawan. Grid masih bergetar, ketika dia memikirkan Mockery Bentao. Seberapa kuat Agnus, jika dikombinasikan dengan talenta transenden?

Dibandingkan dengan Agnus, Yura memiliki bakat yang sangat baik. Tapi, kurangnya skill dan item, membuat dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Tetap saja, ini hanya ketika melihat ke permukaan!

Ini adalah kesimpulan Grid.

"Berjuanglah lagi."

Yura sama sekali tidak lemah, dan Grid ingin memberikan kepercayaan dirinya. Grid merasakan sakit hati yang aneh, ketika dia melihatnya tampak sangat tidak pasti. Dia merindukan sosok yang mengesankan dari masa lalu.

Sebagai teman, kolega, dan pahlawan, Grid ingin mengembalikan kepercayaan pada Yura.

[Player ‘Grid’ ingin memberimu Lighting Sword Born from Enlightenment dan Strong Desires.]

[Apakah Anda ingin menerimanya?]

"K-Kamu?"

Mengikuti Bayonet Magical Engineering Alex yang dibuat oleh Pagma, Grid akan menyerahkan senjata baru yang diberi peringkat myth? Ketakutan, Yura menolaknya. Namun, Grid menyerahkan barang itu lagi.

"Aku akan meminjamkan ini padamu. Aku tidak ingin mengubahmu menjadi debitur seperti Jishuka. "

"…"

Makna Grid disampaikan kepada Yura. Setelah kesusahan sesaat, Yura menerima pedang gelap dan menatap Agnus.

Agnus mencibir,

"Seekor anjing yang sudah turun, akan kembali ke pertempuran?"

Kemarahannya melonjak, setiap kali dia melihat Grid. Bukankah Grid juga seseorang yang hidup dengan masa lalu yang mengerikan? Bukankah dia ingin mengembalikan rasa sakit, karena diinjak-injak oleh orang lain dan kehidupan yang penuh penderitaan?

"Kenapa kamu…"

Daripada memberikan rasa sakit kepada orang lain…!

“Mengganggu! Kik! Kilkik! Itu menjengkelkan!"

Apakah hanya ada satu pembuat aksesoris di dunia ini? Mengapa Agnus harus melalui semua masalah ini? Pada saat ini, Agnus kehilangan serangkaian alasan, yang hampir tidak dipegangnya. Dia meraung,

"Mati saja!"

Kemudian, ada ledakan energi iblis. Grid melindungi Eat Spicy Jokbal dan Elizabeth yang terluka dengan God Hands dan memindahkannya ke jarak yang aman.

Flash!

Yura menembus energi iblis di depannya. Dia mencapai Agnus dalam sekejap, menembakkan senjatanya untuk mematahkan perisai skeleton Agnus, sambil mengayunkan Enlightenment Blade pada saat yang sama.

"…!!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_854"

Follow Us