Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_862

gambar

Overgeared_862

Bab 862

Damian mendengar, jika dia telah memasuki usia 30-an. Namun, Irene masih murni dan cantik. Dia sepertinya tidak menua sama sekali. Irene sudah menjadi wanita yang sempurna, bahkan sebelum dia dewasa.

"Dia lebih tua dari Grid."

Ada senyum pahit di wajah Damian, ketika dia melihat Irene meletakkan cangkir tehnya. Dia juga jatuh cinta dengan Isabel. Jadi dia merasa, jika kesenjangan antara player dan NPC menyakitkan dan menyedihkan.

Irene menatap putranya dengan penuh kasih sayang, Tuhan, yang malu terjebak di antara tua-tua botak. Damian terus tersenyum, saat dia juga mengalihkan perhatiannya kepada Lord.

“Pangeran Lord memiliki perilaku yang lebih baik sekarang. Terlepas dari bakat bawaannya yang menembus langit, sifatnya yang rendah hati dan jujur. Itu ​​adalah berkat kerja kerasmu. ”

"Tidak. Pangeran dilahirkan dengan hati yang baik. "

Kepribadian bukanlah sesuatu yang bisa diselesaikan, hanya melalui pendidikan saja. Irene adalah bangsawan terkemuka dari Kerajaan Etarnal yang telah jatuh, dan dia telah menyaksikan banyak bangsawan yang korup.

Tidakkah mereka menyakiti yang lemah dengan mudah dan hanya peduli pada kepentingan mereka sendiri, terlepas dari apa yang telah diajarkan kepada mereka? Karena itu, Irene selalu bersyukur kepada Lord.

Dia bangga dengan putranya yang menghormati semua orang, terlepas dari status mereka.

"Dia seperti Grid."

Irene tersenyum, ketika dia memikirkan suaminya. Itu akan sama, bahkan jika dia tahu tentang kepribadian Grid sebelumnya. Baginya, Grid adalah segalanya.

"…"

Di bawah sinar matahari, senyum Irene sangat indah. Pipi Damian dan Isabel memerah, ketika mereka menatapnya. Kemudian, Damian menggelengkan kepalanya dan bangkit dari tempat duduknya.

“Hum hum. Tetua, jangan merepotkan Pangeran Lord, karena dia pasti lelah. Aku akan membawanya kembali. "

Damian mengucapkan selamat tinggal pada Irene, dan menyeberangi rumput hijau. Kiprahnya mengandung agresivitas seorang paladin, bukan bangsawan seorang priest.

Itu adalah salah satu alasan, mengapa para tetua tidak menyukai Damian. Namun demikian, adakah manusia di dunia ini yang tidak memiliki kekurangan? Tidak semua tetua merasa frustrasi tentang Damian.

Beberapa dari mereka mengakuinya, sementara yang lain memiliki harapan tinggi untuknya. Faktanya, Damian adalah paus yang hebat, jika dibandingkan dengan Paus Drevigo yang jatuh dan kandidat seperti ular, Pascal.

Jadi, yang terbaik untuk gereja adalah para tetua mendukung Paus Damian, yang sudah menjabat tiga tahun.

"Tetua, biarkan pangeran pergi. Pangeran akan mati lemas, karena bau bujangan tua. "

“Batuk…”

Para tetua yang terobsesi dengan divine power yang diberikan Lord, mendapatkan kembali semangat mereka dengan terlambat. Mereka malu, jika mereka telah melupakan penderitaan anak laki-laki itu. Dan sekarang, dia mencoba untuk membantunya.

Namun, mereka tersenyum bukannya tersipu malu.

"Pangeran Lord, aku akan melihatmu saat makan malam. Ayo bicara lagi. "

"Pangeran, jangan lupa berdoa kepada Dewi Rebecca."

"Dewi akan memberkatimu…"

Para tetua membungkuk sebelum melangkah mundur. Mereka benar-benar terpesona oleh divine power milik Lord dan berbicara kepadanya. Seolah-olah, dia adalah utusan sang dewi. Lord akhirnya bisa bernafas, setelah mereka mundur!

Dia terengah-engah saat Damian mengangkat bahu dan berkata,

“Terkadang, tidak dewasa untuk menjadi dewasa. Jika kamu sudah peduli dengan mata orang lain di usia ini, kamu akan segera menjadi tua.”

"Aku memilih tua, dari pada mempermalukan Ayah."

“Ah…”

Perilaku Lord patut dipuji. Tetap saja, Damian merasa menyesal dan menepuk-nepuk rambut Lord tanpa sadar.

"Oh, maafkan Aku."

Tidak peduli seberapa muda Lord, dia masih menjadi pangeran kerajaan. Jadi, sangat kasar bagi Damian untuk meletakkan tangannya di atas kepala Lord. Damian masih meminta maaf, ketika Lord memasukkan tangannya.

"Tolong usap rambutku, Guru."

“Haat! Lord-chan, sangat imut! ”

Pada akhirnya…

"Yang Mulia! Kekasaran ini…! "

"Pikirkan martabatmu, Yang Mulia!"

Damian tertawa, saat bertindak sebagai kuda Lord!

Dia tertawa keras, ketika dia berlari melalui taman-taman Vatikan, sementara Isabel dan putri Rebecca yang panik, mencoba menghentikannya. Irene senang melihat pemandangan damai ini, ketika dia duduk di bawah naungan pohon.

Sementara itu, para Defense Knight Raga yang mengawalnya dan Lord, tertegun. Sungguh menakjubkan jika paus Gereja Rebecca, salah satu kekuatan terbesar di sebelah Kekaisaran Sahara, memperlakukan pangeran kecil mereka sebagai keponakannya.

Mereka merasa bangga, dan hawa dingin merambat di duri mereka.

Secara khusus, Coke merasa sangat bangga.

‘Hubungan antara Kerajaan Overgeared dan Gereja Rebecca, lebih dalam dari yang dikatakan rumor. Sangat baik, jika Aku datang ke Kerajaan Overgeared. '

Coke.

Sebagai salah satu dari 10 Rookies generasi ketiga, dia telah mengenali potensi Kerajaan Overgeared sejak dini. Kembali ketika dia yakin, jika dia adalah seorang jenius. Dia melakukan perjalanan ke kota berbenteng Patrian, dan kemudian dipukuli oleh tulang ayam yang dilemparkan Piaro.

Yakin akan masa depan Kerajaan Overgeared, Coke telah melakukan perjalanan ke sana, segera setelah didirikan.

Setelah beberapa tahun, dia dilantik sebagai knight Kerajaan Overgeared. Itu adalah hasil dari kemampuan murninya. Bahkan jika Grid tidak mengenalnya, Coke setia kepada Grid, dan bertekad untuk hidup bagi Kerajaan Overgeared.

Dia tidak meragukan, jika Kerajaan Overgeared akan menyatukan benua di masa depan. Dan, dia bermimpi, untuk menjadi bangsawan dari Kerajaan Overgeared.

Kenapa dia mengambil jalan yang sulit? Beberapa orang akan mengatakan, jika evaluasi Coke salah. Mereka mengira Coke bodoh, karena dia akan dapat memiliki masa depan yang lebih stabil di kekaisaran dengan bakatnya.

Tentu saja, Coke juga ragu-ragu. Secara khusus, dia telah mendengar desas-desus pada berdirinya Kerajaan Overgeared, jika mereka memusuhi kekaisaran dan serius bertanya-tanya, apakah dia harus bergabung dengan kekaisaran.

Namun, Coke bukan orang yang dengan mudah membalikkan keputusan, begitu dia membuat keputusan. Selain itu, dia adalah penggemar yang kuat dari Grid. Coke percaya pada Grid dan Overgeared Guild.

Kemudian, Kerajaan Overgeared akhirnya menjadi yang pertama dalam sejarah, untuk membuat gencatan senjata dengan kekaisaran. Sekarang, Coke tidak lagi gugup. Dia menyaksikan Kerajaan Overgeared berkembang, sementara dia mengasah keterampilannya dan dengan setia menjalankan perannya.

"Sir Coke?"

“Ah, Maafkan Aku."

Coke memperhatikan Damian dan Lord tertawa di taman, ketika sebuah suara memanggilnya. Knight Royman memberinya peringatan,

“Apakah Kamu lupa aturan dasar pengawalan? Kamu harus lebih memperhatikan, ketika lingkungan sekitar aman."

Royman berbicara dengan suara berani dengan sengaja, tidak menyadari jika jenis kelaminnya telah disadari. Dia tidak memperhatikan, jika rekan-rekannya pergi, setiap kali dia memasuki kamar mandi atau ruang ganti.

Namun, keterampilannya nyata. Levelnya 320.

Itu hanya 19 level lebih tinggi dari Coke. Tapi, dia dua kali lebih kuat dari Coke.

Selain itu, tidak hanya dibandingkan dengan Coke. Royman secara unik kuat di antara para knight Kerajaan Overgeared, yang Asmophel angkat. Ada banyak spekulasi, jika Royman mendapatkan kelas atau keterampilan tersembunyi, setelah bekerja di ladang bersama Piaro.

"Ya, aku akan mengingatnya,"

Coke menjawab dengan ketegangan yang sesuai. Dia menyesuaikan posisinya, sehingga dia bisa melihat Irene dan Lord secara bersamaan. Tapi, itu bukan sekadar membangun niat baik dengan Royman.

Coke yang berharap menjadi bangsawan dari Kerajaan Overgeared yang berkembang, ingin Grid menang. Dan, dia merasa bertanggung jawab untuk memastikan keselamatan Irene dan Lord.

"Ada banyak orang terkenal."

Tatapan Coke diarahkan ke bawah bukit. Parade gerbong yang membawa royalti dari seluruh benua, terus memasuki Vatikan. Ada juga kereta dengan bendera Kekaisaran Sahara.

Semua kerajaan, terlepas dari negara-negara yang berperang sperti Valhalla dan Ultina, berkumpul di sini untuk merayakan waktu Damian saat menjadi paus.

"Pangeran kekaisaran datang …!"

Coke terkejut, ketika dia menyaksikan kereta yang ditarik oleh empat kuda putih.

Itu adalah Pangeran ke-2 Dulandal.

Coke tidak tahu, jika salah satu kekuatan terbesar kekaisaran akan ada di sini, dan menyadari betapa hebatnya kehadiran Gereja Rebecca di benua itu. Damian menurunkan Lord.

"Lord-chan, kembalilah ke tempat tinggalmu dengan ibumu. Istirahat, dan aku akan menemuimu saat makan malam. "

"Ya,"

Jawab Lord lembut, tidak mengungkapkan keinginannya, untuk terus bermain dengan Damian. Dia adalah anak yang cerdas dan mengerti posisi Damian. Setelah Damian pergi untuk bertemu keluarga kerajaan dari setiap bangsa, termasuk kekaisaran…

"Tempatkan patung emas di sana."

“Posisikan Divisi Knight ke-4 di pintu masuk desa. Kita harus memperhatikan keamanan, sama banyaknya dengan tamu VIP kita.”

Para tetua sibuk di sekitar Vatikan. Mereka tidak tertarik pada salah satu tamu, tidak seperti kepada Lord.

Bahkan, mereka bahkan tidak memperhatikan kaisar dari kekaisaran. Ini wajar, karena Gereja Rebecca adalah kolektif transenden. Mereka tidak berlutut di depan kekuasaan. Setelah Grid mengalahkan pasukan Paus Drevigo dan Pascal, Gereja Rebecca sekarang mendapatkan kembali kekuatan penuhnya.

Coke merasa lebih puas, ketika dia mengawal Irene dan Lord. Sangat menarik dan menyenangkan baginya untuk mengetahui, jika para tetua yang sombong memperlakukan Pangeran Lord, dengan cara yang istimewa.

Langkah, langkah.

Di koridor berkarpet merah, ketika Lord memimpin prosesi ke ruangan yang ditugaskan kepada mereka, dia berbisik dengan suara kecil,

"Guru, apakah Kamu merasa tidak nyaman?"

Sebuah suara terdengar dari bayang-bayang, 

(Tidak, aku baik-baik saja…)

Itu Kasim.

Dia bilang dia baik-baik saja, tapi suaranya bergetar. Faktanya, dia tidak baik-baik saja. Pangeran ke-2 Dulandal dari Kekaisaran Sahara, orang yang baru saja melangkah ke Vatikan. Itu adalah orang yang bertanggung jawab atas penghancuran Nero.

Kasim tidak bisa menahan amarah dan kebencian yang mendidih di hatinya, ketika dia melihat musuhnya.

Sulit baginya untuk tetap tenang.

Chucksley memperhatikan hatinya yang berjuang dan berkata,

"Kamu seharusnya tidak menyebabkan insiden apa pun."

(Aku tahu.)

Kasim menjawab dengan gugup. Tawa menghilang dari wajah Lord, ketika dia mendengar percakapan antara dua orang.

Di sisi lain, ketiganya tidak menyadari perubahan halus di atmosfer. Irene dan kandidat Putri Rebecca sedang mengobrol ramah. Sementara para knight muda, termasuk Royman dan Coke, hanya peduli dengan keamanan party.

Awan gelap sekali lagi menutupi langit. Suara guntur di luar jendela, terasa berat dan keras. Bersamaan dengan itu, di puncak Gunung Kay yang menghadap bangunan putih Vatikan…

"Monster gila telah berkumpul."

Agnus tertawa, ketika dia tiba terlambat di lokasi janji temu. Rain membasahi kakinya, sementara gambar para Pelayan Yatan diproyeksikan ke langit.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_862"

Follow Us