Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_868

gambar

Overgeared_868

Bab 868

Para pahlawan agung telah tertarik oleh panggilan rohani, dan mendirikan patung-patung dan kuil-kuil untuk sang dewi. Para pahlawan telah mengangkat seorang saint, yang menjadi paus, dan kemudian menjadi pahlawan.

Ini adalah sejarah legendaris, kelahiran Gereja Rebecca.

Holy Sword adalah kemunculan pertama kehendak dewi. Itu adalah simbol paus dan kebanggaan gereja.

Di akhir Perang Kegelapan, pedang itu dimasukkan ke dalam batu, dan tidak bisa berfungsi sama sekali. Namun, signifikansi simbolis dari pedang itu masih utuh, dan nilainya tidak dapat ditentukan.

Setidaknya, ini adalah kasus di mata Gereja Rebecca.

"Harta berharga kami berakhir di tangan Gereja Yatan!"

Dari para tetua hingga para priest, pengikut Rebecca dipaksa menjadi gelisah. Harta suci mereka tidak diizinkan bagi orang luar, namun diambil oleh Servant Yatan yang kotor? Ini pemandangan yang sulit dipercaya.

[Sword Stuck in Rock telah jatuh ke tangan Gereja Yatan!

-Moral Gereja Rebecca telah menurun secara drastis.

-Defense dan magic resistance anggota Rebecca telah berkurang sebesar 60%.

Paus memiliki tugas untuk memimpin para anggota. Moral paus tidak terpengaruh.

Sword Stuck in Rock telah terkontaminasi dengan esensi Yatan! Kekuatan suci yang tersisa di Holy Sword telah sedikit dipadamkan!

Anggota Gereja Rebecca akan bingung selama 10 detik. Tidak ada tindakan yang dapat diambil.

Paus memiliki tugas untuk memimpin para anggota. Anda tidak akan menjadi bingung.)

Damian menolak kebingungan dengan kekuatan sistem, tapi kondisi mentalnya tidak normal.

"Apa ini…?"

Damian panik pada kedatangan situasi terburuk, yang tidak pernah ia bayangkan terjadi. Dia terjebak dalam penghalang gelap, dan kebingungannya dimaksimalkan, karena dia tidak tahu harus berbuat apa.

"Apakah ini bukan quest yang mustahil untuk diselesaikan?"

Damian saat ini sepenuhnya terkendali. Dia benar-benar terputus dari dunia luar oleh penghalang, dan tidak bisa bertindak. Meskipun seluruh Gereja Rebecca berada dalam krisis, dia tidak bisa melakukan apa-apa.

‘Mari kita pikirkan. Pikirkan tentang itu, Damian! '

Sebagai seorang otaku, Damian menikmati film, animasi, dan manhwa yang tak terhitung jumlahnya. Dan, dia telah menemukan banyak sekali kisah fantastis dan menarik. Jadi, dia sekarang sedang merenungkan pandangan dunia Satisfy, dari perspektif pembaca.

‘Tidak masuk akal jika Gereja Rebecca akan runtuh. Di masa ketika orang-orang jahat di seluruh dunia, termasuk Gereja Yatan, sedang mencoba untuk membangkitkan para great demon. Keseimbangan dunia akan runtuh, begitu Gereja Rebecca dihancurkan. '

Singkatnya, itu akan menjadi neraka. Itu akan menjadi dunia tanpa mimpi atau harapan.

Pada hari Satisfy diluncurkan, Ketua Lim Cheolho telah menyatakan keinginannya untuk membuat dunia, di mana para player dapat mencapai impian mereka, dan merasakan kepuasan yang tidak bisa dirasakan dalam kenyataan.

Bagaimana dia bisa merencanakan utopia ini?

‘Itu tidak mungkin. Adalah bertentangan dengan keinginan dunia, untuk menjatuhkan Gereja Rebecca.;

Tubuh Damian gemetar dengan keyakinan. Pada saat ini, dia menyadari betapa besar beban yang dibebankan padanya. Tekanan besar membebani pikiran dan hatinya.

‘Nasib dunia adalah milik satu orang!’

Kehancuran Gereja Rebecca, berarti akhir dunia. Namun, dia adalah satu-satunya yang bisa menghentikan kehancuran.

Damian jelas merasakan beban besar. Jika jiwa-nya berada pada level orang biasa, maka pikirannya akan hancur karena tekanan besar. Namun, semangat Damian melebihi kategori orang biasa. Itu adalah roh yang telah dilatih sejak kecil, karena orang-orang mengkritiknya mengenai sifat otaku-nya.

Pertama-tama, jika dia adalah pemilik pikiran biasa, dia tidak akan berteriak dalam pertemuan resmi, "Isabel, aku mencintaimu!". ​​Dia juga tidak akan terus memuji Grid-sama, meskipun ada kritik dari orang-orang. Ini berarti, dia bukan orang biasa.

‘Ini terlalu mengasyikkan!’

Damian berhasil menyublim tekanan besar menjadi gairah yang menggembirakan, dan kecemasan dalam tatapannya menghilang.

Benar sekali.

Damian juga seorang protagonis. Dia adalah tipe yang sama dengan Grid.

"Pikirkan lagi."

Begitu dia menyadari, itu adalah krisis yang bisa diatasi, dia memaksa otaknya untuk bekerja. Damian memikirkannya sejenak sebelum mengajukan hipotesis,

"Bagaimana jika paus adalah seorang NPC saat event ini terjadi?"

Sangat mungkin, jika paus NPC akan dengan mudah mengatasi krisis saat ini, dengan mengetahuinya terlebih dahulu, karena pesan ilahi sang dewi.

Ini karena, NPC memiliki karakteristik fleksibel yang beradaptasi dengan cerita yang sudah dirancang.

Namun, para player berbeda. Mereka tidak tahu cerita pra-desain dan bisa mengalami krisis mendadak, seperti yang dialami Damian sekarang. Dibandingkan dengan NPC, player berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Kemudian, Damian punya ide.

‘Player memiliki lebih banyak kerugian daripada NPC. Tapi, mereka juga memiliki banyak keuntungan. Mari kita pikirkan itu sebagai player Damian, bukan Paus Damian. '

Interval antara ledakan berangsur-angsur memendek, dan jeritan para pengikut Rebecca terdengar, melalui langit-langit ruang perjamuan yang rusak.

Damian mengertakkan gigi dan berjuang untuk mengabaikannya. Dia tidak bisa meluangkan waktu untuk orang-orang yang menderita di depannya, dan berfokus pada memikirkan ide.

“Kikikik! Kihahahahahat!”

Tawa gila Agnus bergema dan rambutnya telah lama disapu ke mana-mana, akibat pertempuran. Dua iblis sudah mati, sementara yang lain terluka. Agnus kehilangan dua death knight, dengan hanya Lich Mumud yang tersisa.

Fourth Servant Yatan Silvenas juga dalam kondisi yang buruk. Dia terengah-engah dan berlumuran darah. Seorang NPC bernama, yang mewakili kekuatan utama berjuang melawan hanya satu player.

Rose yang menguasai Chucksley, merasa ngeri dengan pemandangan ini.

"Bukankah Silvenas level 420?"

Namun, seorang player di level 300-an memberikan damage padanya, sendirian? Player level 300 biasa tidak akan bisa mendorong Silvenas, sampai sejauh ini. Kekuatan kelas legendaris, lebih besar dari yang diharapkan.

Rose dipenuhi dengan kecemburuan sengit, ketika dia mengarahkan tongkatnya ke Chucksley, yang terbaring di tanah. Di masa lalu, dia telah menjadi pedang yang membela Kerajaan Eternal, dan sekarang dia membela Kerajaan Overgeared.

Rose bergetar dengan amarah pada kenyataan, jika NPC dengan nama emas, telah berhasil meraih pergelangan kakinya selama 10 menit.

"Karena kamu, aku tidak bisa berburu pengikut Rebecca dengan benar! Sampah sepertimu mencampuri…!”

Rose telah menerima beberapa subquest, untuk memburu para pengikut Rebecca. Itu adalah quest berharga yang meningkatkan intelligence-nya, setiap kali dia memburu sejumlah priest dan paladin dari Gereja Rebecca.

Karena itu, dia berharap untuk mencapai pertumbuhan besar dari subquest. Tapi, semua rencananya dihancurkan sepenuhnya, oleh satu NPC. Para Servant Yatan dan para dark mage lainnya telah memusnahkan sejumlah besar pengikut, dan tidak ada banyak mangsa yang tersisa.

"Mati! Dibungkus duri dan mati! Menggoda Duri!"

Tanaman merambat ungu tumbuh dari tanah yang retak. Kemudian itu terjadi, saat duri tajam seperti pisau mencoba membungkus seluruh tubuh Chucksley.

"…!?"

Pisau terbang ke arah duri, yang memanjat pergelangan kaki Chucksley dan memotongnya. Terkejut, Rose berbalik ke arah dari mana belati itu berasal, sementara Chucksley berubah merah.

"Yang mulia…"

"Apa?"

Rose meragukan telinganya. Dia tahu, jika Chucksley melayani putra Grid dan Lord yang sekarang berusia sekitar lima atau enam tahun. Tetap saja, yang ada di ujung pandangannya benar-benar adalah Lord.

"Pria kecil ini melempar belati ke pohon berduri dan memotongnya?"

Tidak, itu terlalu absurd…

Rose menyangkal kenyataan, dan sekali lagi mengarah ke Chucksley dengan tongkatnya. Bersamaan dengan itu, belati baru terbang dan menabrak Rose tepat di leher.

[Anda telah menderita 1.300 damage.]

[Casting sihir telah dibatalkan secara paksa.]

"Gila…!"

Itu adalah belati yang tipis dan tajam. Rose menariknya keluar dari lehernya, dan sekali lagi menoleh ke arah Lord, yang menatapnya dengan mata yang menyerupai ayahnya.

"Kamu!"

Ada monster di hadapannya, yang seharusnya tidak boleh tumbuh dewasa!

Rose merasakan ini secara naluriah, dan mengucapkan mantra baru. Kali ini target mantranya adalah Lord. Kemudian, Lord mengeluarkan belati baru. Keterampilan melempar yang ia pelajari dari Kasim, bahkan sebelum dia balita, terbuka.

“Kuk…! Batuk!"

Sekali lagi, belati menusuk leher Rose, dan castingnya dibatalkan!

Belati yang dilemparkan oleh pangeran kecil itu, tidak menanganinya dengan damage fatal, karena armor legendarisnya. Tapi, mereka jelas merupakan penghalang. Itu sudah cukup untuk membuatnya marah!

"Kamu…! Kamu adalah putra ayahmu! "

Rose menyalahkan Grid dan anggota Overgeared, atas kematiannya selama raid Great Demon Belial. Jadi, dia tidak memiliki perasaan yang baik terhadap Grid, dan tidak peduli seberapa muda Lord itu.

Dia kemudian membuka perisai untuk memblokir belati Lord, dan mulai mengucapkan mantra.

"Tidak!"

Tatapan Coke dan Royman bergeser ke arah Lord dari tempat mereka bergerak, melalui para dark mage. Coke mencoba melemparkan dirinya untuk melindungi Lord dengan tubuhnya. Kegagalan!

Namun, Coke jatuh ke tanah, karena staminanya berada pada batasnya.

Sebaliknya, dia menyaksikan Agnus yang telah berjuang dengan Silvenas, menjangkau Lord.

Mata emas Agnus bersinar keras, saat dia mengalihkan pandangannya ke belakang. Itu karena, dia menyaksikan Rose memberikan sihir kepada Lord dan Irene.

"Wanita ini!"

"Apakah kamu menjual satu tangan?"

“Kuk…!”

Ini buruk. Melihat perilaku memalukan Rose, membuat Agnus gelisah. Dengan tatapan Agnus beralih ke Rose, Silvenas sekarang dapat bergerak dengan bebas. Dia bergerak melalui sihir Lich Mumud, mencapai punggung Agnus, dan mengayunkan senjatanya ke jantung Agnus.

“Ah…!"

Mata Irene bergetar, ketika putranya dan penyelamatnya mengalami krisis pada saat yang sama. Hanya ada satu hal yang bisa ia lakukan sekarang, karena dia pikir itu sudah berakhir.

"Maafkan Aku. Aku benar-benar minta maaf."

Secara bersamaan, Agnus dan Coke yang sedang berjuang, meminta maaf atas upaya mereka yang sia-sia. Irene bergegas mendekat sekuat tenaga, dan menggendong putranya yang masih kecil. Hanya ini yang bisa dilakukan Irene.

Dia menutup matanya dan menunggu kematian. Tubuhnya akan menjadi tameng bagi putranya, untuk hidup.

"Yang Mulia!"

Ketakutan, Chucksley mengangkat tubuhnya. Dia sekali lagi melampaui batasnya, saat dia mengayunkan pedangnya sekuat yang ia bisa, untuk melindungi ratu dan pangeran.

Namun, waktu casting Rose lebih pendek dari waktu yang dibutuhkan pedang Chucksley untuk menebas Rose.

Sihirnya ditembakkan.

Kilatan sihir raksasa terbang langsung ke arah Irene dan Lord. Tapi, Agnus tidak bisa membela mereka. Dia tidak dalam posisi untuk menjangkau mereka, karena Silvenas menempel padanya.

“Kik …! Kikikik! Kihahahahat!”

'Lagi?'

Dia menjadi lebih kuat dari sebelumnya, tapi dia masih tidak bisa menyelamatkan seorang wanita? Mata Agnus dipenuhi rasa malu, ketika sebuah suara mencapai telinganya.

"Terima kasih telah mengulur waktu, Agnus-chan."

Itu adalah suara suci seseorang. Orang itu telah mengambil hidupnya sendiri, dan dibangkitkan pada titik kebangkitan Vatikan. Suara itu milik Damian, yang telah terbebas dari penghalang gelap, dengan cara yang sangat hebat, seperti player.

Dia jatuh di sisi Irene dan Lord, dan kemudian berbalik untuk melihat Agnus dan Silvenas. Lingkaran sihir emas yang cerah bangkit dan menghancurkan dark magic. Itu membentuk gelombang kejut yang menyebabkan pakaian putih Damian berkibar.

Ketika Irene dan Lord membuka mata mereka, mereka melihat baju ilahi Damian di bawah pakaian putihnya. Setelah memastikan jika ibunya tidak terluka, Lord tersenyum pada orang yang paling dapat diandalkan untuknya, setelah ayahnya.

"Guru Damian!"

"Maaf, Aku terlambat. Aku akan melindungi Lord-chan dan ibumu mulai sekarang.”

Kemegahan paus memikat semua orang. Dia memiliki cahaya berkat dewi. Ini adalah seorang pria yang bersaing dengan Sword Saint Kraugel dalam ilmu pedang, orang yang membantu Raja Overgeared untuk menjadi orang yang overgeared, dan orang yang belajar bertani setelah Piaro.

Salah satu player terkuat dalam permainan, membuat semua orang yang hadir, kewalahan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_868"

Follow Us