Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_885

gambar

Overgeared_885

Bab 885

"Tidak nyaman."

Grid berada di taman langit, dengan pemandangan Vatikan yang indah. Dia duduk di tengah taman, yang diukir di tengah gunung.

Ketika dia duduk sendirian di sebuah meja yang terbuat dari perak, rambutnya bertebaran ditiup angin. Penampilannya cukup mencolok, saat dia minum teh.

Anggota Vatikan yang hadir memerah.

Bagaimana mungkin pahlawan yang menyelamatkan Vatikan tidak menarik? Namun, pandangan ini dengan cepat dihapus.

Meludah! Meludah Meludah!

"…"

Itu karena Grid memuntahkan teh hitam yang baru saja ia tuangkan ke dalam mulutnya. Dia tidak bisa menikmati rasa pahit ini, dan penampilannya saat ini jauh dari anggun.

“Ah! Aku lupa menambahkan madu."

Grid meletakkan tehnya dan minum air dingin. Dia begitu tenggelam dalam pikirannya, sehingga dia bahkan lupa menaruh madu manis di teh pahit!

'Menyeramkan. Sangat menyeramkan.’

Grid penuh keraguan.

"Mengapa mereka terus mencoba menggodaku?"

Membersihkan quest Crossroads of Good and Evil dan First Holy Sword memberi hadiah untuk memperkuat God Command.

Skill pasif yang menghapus 'cooldown skill’ akan memiliki peluang 100% untuk diaktifkan. Sifat scam dari God Command yang ditingkatkan, dapat dengan mudah disimpulkan oleh bahkan orang idiot.

Itu membuat Grid merasa tidak nyaman.

‘Grup S.A telah menjaga dan memeriksaku sepanjang waktu. Dan sekarang, mereka ingin memberiku ini…?’

Itu aneh.

‘Seorang pengguna kelas normal, secara bertahap akan menjadi sekuat kelas tersembunyi, melalui kemajuan yang pasti. '

Lim Cheolho telah menyatakannya secara langsung, menunjukkan jika Grup S.A sangat sensitif terhadap keseimbangan Satisfy. Bahkan, kelas legendaris tidak akan menjadi yang terkuat selamanya.

"Lalu mengapa mereka terus memberiku kesempatan untuk memperkuat God Command, hingga probabilitas aktivasi 100%?"

Sangat jelas jika kekuatan Pagma's Swordsmanship akan melampaui imajinasi, jika bisa digunakan dua kali secara berturut-turut.

Kraugel, Agnus, dan duke kekaisaran? Tentara Dewa Perang Ares? Vampir true blood? Mereka semua cenderung sama di depan Grid.

'Siapa yang bisa menahan serangkaian serangan dari skill fusion, termasuk Linked Kill Wave Pinnacle?'

Penguatan God Command tidak berbeda, dengan menjadi tak terkalahkan. Itu adalah kekuatan yang jauh dari tujuan S.A Group. Grid tidak ragu tentang ini.

‘Apakah Grup S.A ingin Aku menjadi motor pembangkit yang unik di dunia? Tidak, itu tidak mungkin. Versi yang diperkuat dari God Command, kemungkinan akan menjadi jebakan. Pasti ada penalti yang luar biasa.’

Misalnya, jika God Command digunakan beberapa kali berturut-turut, staminanya akan turun ke nol dan dia tidak akan bisa mengangkat satu jari.

'Aku yakin. Grup S.A tidak akan memberi manfaat, tanpa harga.’

Dia seharusnya tidak ditangkap di sini.

Itu jebakan.

Grup S.A dipenuhi dengan orang-orang yang menikmati dengan menonton penderitaan orang lain. Jadi, dia kemungkinan akan mengalami sakit parah, jika dia menggigit umpan. Itu adalah penilaian yang bisa dilakukan Grid, karena dipukul di belakang kepala berkali-kali.

Dia benar-benar meninggalkan keinginan yang tersisa, untuk versi yang ditingkatkan dari God Command.

"Pertama-tama, berkah dewi lebih penting."

Grid sudah memikirkan ini beberapa kali, tapi ada batas kekuatan seseorang. Jauh lebih baik untuk menerima berkah dewi, dan meningkatkan blacksmith-nya.

"Jadi, aku harus membersihkan holy sword…"

Apakah ada metode untuk menghilangkan kecemburuan dewa blacksmith? Grid merenungkan kekhawatirannya, untuk waktu yang lama.

"Raja Overgeared, ini dia."

Sekelompok orang mendekati Grid.

Mereka adalah orang tua yang mengenakan pakaian putih bersih. Orang-orang ini adalah para tetua Gereja Rebecca, yang hanya melayani Dewi Rebecca. Orang-orang yang bahkan tidak berani dilawan oleh paus dan kaisar, dikumpulkan oleh Grid.

"Tetua, apakah kamu datang ke sini untuk beristirahat?"

Grid berbicara dengan sopan.

Ini menyebabkan para tetua tertawa.

“Apakah orang tua perlu istirahat? Kami hanya bermalas-malasan. ”

"Kami tidak rajin seperti Yang Mulia, yang menjaga kami, seperti kami adalah keluargamu."

"…?"

Grid bingung. Para tetua sangat menyukai dirinya. Tentu saja, Grid memiliki tingkat kedekatan yang tinggi dengan Gereja Rebecca, tapi…

"Apakah para tetua ini selalu mengomel di Damian?"

Grid tahu kecenderungan para tetua. Bukankah mereka memperlakukan pangeran kekaisaran dengan dingin?

"Tentu saja, aku banyak membantu mereka…"

Namun, aneh jika mereka hanya menunjukkan Grid sikap ini. Grid sekali lagi merasa curiga.

"Apakah mereka memiliki motif tersembunyi lainnya?"

Mungkin mereka mencoba memberinya tugas merepotkan lagi? Para tetua mengucapkan kata-kata yang tak terduga kepada Grid waspada,

"Yang Mulia benar-benar istimewa."

"Istimewa?"

"Ya. Kamu adalah eksistensi ilahi seperti dewa. "

"…"

Grid terlambat menyadari, jika mata para tetua sangat mirip dengan mata Isabel.

Benar sekali.

Orang-orang ini…

"Kamu muncul dengan waktu yang sempurna, setiap kali kami dalam bahaya, menyelamatkan semua orang, seperti dewa dari legenda."

"Benar, benar. Kamu benar-benar pahlawan di antara para pahlawan. ”

“Ha ha…"

Grid mengangkat bahu. Dia tidak menanggapi dengan banyak kerendahan hati, karena dia secara alami pantas dipuji.

Apakah para tetua melebih-lebihkan? Tidak.

Ada insiden yang melibatkan Paus Drevigo yang jahat, kandidat paus Pascal, menyelamatkan Isabel, dan sekarang melindungi Vatikan, ketika diserang.

Grid muncul di waktu yang tepat untuk menghancurkan kejahatan, dan menyelamatkan semua orang.

Jadi, wajar baginya untuk dihargai. Menyadari jika afinitas para tetua sudah maksimal, Grid berpikir mereka bisa membantunya.

"Apakah kamu tahu tentang dewa blacksmith, Hexetia?"

"Tentu saja. Dia adalah salah satu dari enam dewa yang melayani dewi cahaya. Hexetia mengajarkan kepada manusia, bagaimana menangani api dan penggunaan besi. Umat ​​manusia dapat berkembang berkatnya.”

"Ya, Aku mengerti."

Grid mengangguk sebagai jawaban. Dia tidak bisa mengungkapkan perasaan pribadinya tentang Hexetia. Karena, dia berada di posisi, di mana dia tidak bisa mengungkapkan sifat asli Hexetia kepada Gereja Rebecca.

Meski begitu, dia mendengarkan cerita para tetua.

"Namun, tindakan Hexetia semua didasarkan pada kehendak Dewi Rebecca… Pada akhirnya, pujian yang seharusnya, diberikan kepada Dewi Rebecca."

"Benar, benar. Bukankah Hexetia memberi tahu manusia tentang api dan besi, murni karena perintah sang dewi? Yang benar-benar luar biasa adalah Dewi Rebecca, dan Hexetia hanyalah pembawa pesannya.”

Para tetua yang bersemangat mulai membuat keributan. Tampaknya mudah ditebak, mengapa Hexetia begitu mudah iri terhadap orang lain.

"Dia memiliki harga diri yang rendah."

Hexetia telah mengajar umat manusia, tapi yang dihargai adalah Dewi Rebecca, bukan Hexetia. Faktanya, Grid tidak ingat melihat agama apa pun yang melayani Hexetia. Dia bahkan belum pernah melihat patung dewa blacksmith.

"Aku akan merasa sedih, jika aku adalah Hexetia."

Hexetia pasti merasa marah, namun dia tidak bisa mengeluh tentang sang dewi. Kemudian, seorang manusia yang mengancam bakatnya muncul, dan berbagai emosi menjadi saling terkait. Itu menyebabkan panah kebencian menunjuk pada manusia.

‘…Dia menyedihkan dalam beberapa hal.’

Harga diri itu penting. Grid tahu ini lebih baik daripada siapa pun. Selama masa lalunya yang malang, Grid memiliki harga diri yang rendah. Dan dia terlalu sadar akan orang lain, karena telah menjadi korban dan mudah merasa iri pada orang lain.

"Hexetia menjadi bengkok."

Grid mulai mengerti Hexetia. Tentu saja, ini tidak berarti, dia akan membela dosa-dosa Hexetia di masa lalu.

‘…Aku perlu menghibur Hexetia.’

Begitu Grid mulai memahami Hexetia, dia menemukan cara untuk menghadapinya. Grid mengetuk meja, sementara obrolan bersemangat para tetua menjadi suara latar. Dia akhirnya sampai pada suatu kesimpulan.

"Bagaimana jika dia diakui sekarang?"

Jika Grid mengenali kerja keras Hexetia, dan menyampaikan rasa terima kasihnya. Akankah sifat bengkok Hexetia sedikit berkurang? Saat Hexetia kehilangan kecemburuannya, holy sword akan dibebaskan dari kutukan.

"Itu mungkin."

Lawannya adalah dewa. Akan lebih baik untuk menyelesaikan ini secara damai, daripada dengan menggunakan metode yang tidak bersahabat.

‘Mari kita singkirkan rasa keterasingan.’

Metodenya sederhana, dan ada juga pembenaran untuk itu. Grid diingatkan, jika dia adalah seorang blacksmith dan memberikan pendapatnya kepada para tetua.

"Aku ingin membangun kuil untuk Hexetia."

“Hah…? Sebuah kuil untuk Hexetia?"

“Mengapa kamu perlu melakukan itu? Melayani Dewi Rebecca adalah cara untuk menghormati semua dewa. "

"Itu benar. Hexetia sendiri tidak akan bahagia. Dia akan malu. "

Para tetua memprotes. Lalu, Grid mengerutkan kening.

"Lalu, bagaimana dengan Gereja Dominion dan Gereja Judar?"

"Tidak. Itu berbeda. Dewa Dominion dan Dewa Judar adalah mereka yang memiliki banyak prestasi, tidak seperti Dewa Hexetia. ”

"Lalu bagaimana dengan God of War Zeratul? Aku mendengar, ada orang yang mengikuti Dewa Zeratul."

"Yah, prestasi Zeratul mungkin kecil, tapi dewa adalah dewa… Tidak aneh jika ada orang yang menghormatinya… ah , Aku mengerti. Yang Mulia adalah blacksmith, dan Kamu ingin menghormati Dewa Hexetia?"

"Ya."

Pada akhirnya, semua orang egois. Grid membuat ekspresi pahit, saat dia melihat para tetua. Dengan melihat ke belakang, para tetua mulai setuju.

"Yah, blacksmith legendaris yang melayani God Hexetia… aku pikir itu baik-baik saja, dalam banyak hal."

"Benar sekali. Arti dari pelayanan Yang Mulia kepada Dewa Hexetia. Berarti, Kamu akan melayani Dewi Rebecca, yang melayani Hexetia. Dewi Rebecca akan senang."

"Ya, Yang Mulia. Kami, para tetua akan mengizinkan pembangunan sebuah kuil baru. Membangun sebuah kuil untuk melayani Dewa Hexetia. Namun, Kamu harus membangun patung Dewi Rebecca yang lebih besar di sebelah Dewa Hexetia."

"Semua orang tidak boleh lupa, jika Dewa Hexetia ada, karena Dewi Rebecca."

"…Ya, Aku akan."

Itu perlu untuk mendapatkan izin dari Gereja Rebecca, untuk membangun sebuah kuil yang melayani dewa selain Dewi Rebecca…? Grid mengangguk dengan ekspresi agak kaku, setelah mengetahui fakta ini.

Dia dibutakan oleh sikap para tetua yang melayani Dewi Rebecca. Jujur, mereka melayani Dewi Rebecca sampai batas yang tidak terlihat bagus. Itu sebabnya, dia merinding.

‘Mereka melayani Dewi Rebecca hampir sampai pada tingkat cuci otak. Namun, Aku telah mencapai status, di mana mereka pada titik mendewakan diriku.’

Secara khusus, bukankah Isabel menyembahnya, sebanyak Dewi Rebecca? Mungkin…

"Apakah Aku membantu Gereja Rebecca, lebih dari yang Aku kira?"

Dia merasa senang sekaligus takut. Secara khusus, dia tidak ingin kemarahan dewi turun kepadanya.

"Tidak, sekarang bukan saatnya untuk memikirkannya."

Grid melepaskan pikirannya yang rumit, dan bangkit dari tempat duduknya.

Dia akan mengurangi rasa iri Hexetia, dengan membangun sebuah kuil untuknya. Sangat penting untuk mengkonfirmasi, apakah metode ini akan berhasil.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_885"

Follow Us