Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_897

gambar

Overgeared_897

Bab 897

"…"

Ekspresi Grid serius, ketika dia menghadapi lawannya. Itu tidak jauh berbeda, dari ketika dia bertemu Kraugel di final PvP.

Itu karena, lawannya adalah Damian. Ini terlepas dari kenyataan jika persentase kemenangan Grid terhadap Damian adalah 100%.

"Dia berbahaya dalam kondisi buff penuh."

Kelas unik Damian, Goddess Agent, dan statusnya sebagai paus, tidak diragukan lagi menjadikannya yang terbaik di antara para player. Secara khusus, Damian menggunakan berbagai buff dan mampu bersaing dengan Grid dalam hal daya serang.

‘Yang penting untuk diperhatikan adalah Goddess’ Wrath. ’

Begitu Damian menggambar dua lingkaran sihir besar di udara, itu ide yang bagus untuk menghindari pertempuran frontal. Pilar-pilar ajaib yang ditembakkan dari lingkaran sihir, memiliki kekuatan senjata yang luar biasa. Itu mengingatkan pada senjata anti-tank.

Sebelumnya, Grid memiliki perlindungan God Hands dan bisa menang relatif mudah. Tapi…

"Saat ini, aku tidak memiliki God Hands."

Grid harus mempertimbangkan pro dan kontra. Dia telah mengorbankan Sword Mastery, skill blacksmith, dan kemungkinan pengembangan pertumbuhan God Hands, untuk membuat pedang baru.

Itu perlu baginya untuk mengkonfirmasi nilai item yang menggantikan God Hands.

‘Berdasarkan penampilannya, pedang itu jauh lebih baik daripada God Hands. Namun, Aku perlu melihat efektivitasnya dalam duel.’

Grid ingin bentuk pavranium saat ini menjadi lebih baik, daripada ketika itu adalah God Hands.

Pertama-tama, dia terlalu menyukai palu blacksmith. Dia tidak ingin menghancurkan Blacksmith Hammer to Again the God yang meningkatkan kemungkinan membuat item yang diberi peringkat myth, sambil mengurangi kemungkinan membuat item yang diberi peringkat normal dan rare menjadi 0%.

"Perbedaan ketika aku memiliki palu, seperti perbedaan antara langit dan bumi."

Jika dia mencurahkan jumlah waktu, uang, dan upaya yang sama untuk membuat suatu barang… hasilnya akan dipengaruhi oleh 'keberuntungan'.

Dari sudut pandang Grid yang selalu berhati-hati saat membuat item. Itu membuatnya sakit, jika produk jadi memiliki peringkat normal atau rare.

Kerusakannya serius.

Jika dia menggunakan Blacksmith Hammer to Against the God, dia akan dapat membuat item yang setidaknya memiliki peringkat epic dan akan menghindari kerusakan.

Karena itu, dia tidak bisa menghindari perasaan serakah terhadap palu itu.

‘Namun, jika kemampuan blacksmithku meningkat dengan imbalan kemampuan tempurku jatuh, akan ada banyak batasan pada aktivitasku. Aku harus berhati hati.'

Grid mengambil napas dalam-dalam dan menekan tombol Pulling Device, menyebabkan Enlightenment Blade, yang terhubung dengan benang perak, berputar di udara.

Itu berputar puluhan kali per detik di sekitar Grid, membuat Damian merasa tegang. Pulling Device menggabungkan item-item itu untuk menjadi bentuk pedang, sangat jelas.

Wajah Damian sudah pucat sejak awal. Dia telah mengalami dipukuli seperti anjing oleh Enlightenment Sword, jadi dia tidak bisa menahan rasa takut sekarang.

Damian mundur dan kehilangan semangat juangnya.

"Aku akan bersorak untuk Yang Mulia!"

"Terima berkah Dewi Rebecca!"

Namun, Damian tidak bisa mundur, sejak dia setuju untuk berduel dengan Grid. Bagaimana dia bisa menunjukkan kelemahan pada ratusan anggota gereja, yang bersorak untuknya?

"Yang Mulia…"

"Isabel-chan…"

Wanita yang dicintainya, juga ada di antara mereka yang berkumpul. Damian ingin menjadi pria hebat di depannya. Meski tidak memiliki kesempatan untuk memenangkan pertandingan ini, dia ingin menunjukkan kemampuan terbaiknya sampai akhir.

‘Lihat aku, Isabel-chan! Aku akan menunjukkan kepadamu pertarungan seorang pria.’

Mata Damian dipenuhi dengan keinginan ini, saat dia menatapnya.

“Tolong bertarung dalam jumlah sedang, sebelum menyerah. Aku tidak ingin kamu terluka."

Ini adalah kata-kata Isabel. Dia mengatakan ini karena dia khawatir tentang Damian. Tapi, dia juga mengatakan kepada Damian, jika dia tidak cocok untuk Grid.

Itu adalah sesuatu yang Damian akui sendiri.

"Tetap saja, aku agak sedih."

Dia ingin menjadi orang terbaik untuk wanita yang ia cintai! Semangat bertarung Damian sekali lagi tersulut.

“Divine Protection, Incarnation of Light, Goddess Blessing.”

[Divine Protection meningkatkan defense-mu dan party-mu sebesar 30% selama 5 menit.]

[Incarnation of Light meningkatkan attack power-mu dan party-mu sebesar 20% selama 5 menit.]

[Goddess Blessing meningkatkan statistik-mu dan anggota party-mu sebesar 15% selama 7 menit, meniadakan satu serangan, dan akan membuat perisai yang menyerap 12.000 damage.]

Flash! Flash! Flash!

Tubuh Damian menjadi dikelilingi oleh cahaya, saat dia terus menggunakan skill buff. Kinerja buff-nya telah meningkat, dibandingkan dengan saat Kompetisi Nasional ke-3. Ini wajar, karena tingkat keterampilan telah meningkat.

Damian juga telah tumbuh, dan meskipun pertumbuhan ini bisa menjadi racun. Itu hanya cukup untuk merangsang Hero King.

[Anda telah menemukan orang yang kuat di zaman ini!]

[Fighting Energy dari Hero King sudah mulai mendidih!]

Saat Damian menggunakan buff-nya dan menjadi lebih kuat, aura merah dan ungu di sekitar Grid mulai menebal. Damian melompat kaget dan berteriak,

"Itu tidak akan mudah!"

Sadar akan tatapan Isabel, Damian tidak kehilangan semangat juangnya. Sebuah lingkaran sihir emas kecil muncul di atas bahu kiri Damian, saat dia memegang pedangnya. Itu seperti versi mini dari lingkaran sihir, yang muncul ketika Goddess Wrath digunakan.

'Mungkin?'

Saat Grid menyadari hal ini, kilatan cahaya muncul dari lingkaran emas kecil. Kekuatan Goddess Anger empat kali lebih lemah dari Goddess Wrath. Tapi, dimungkinkan untuk selalu mengaktifkannya, karena menghabiskan sumber daya yang lebih sedikit.

Grid dipukul oleh kilatan cahaya. Sebuah ledakan terjadi pada titik di mana Grid berdiri. Itu menyebabkan para pengikut Rebecca merasa kagum, sementara para tetua mengerang.

"Raja Grid!"

"Yang Mulia! Mengapa kamu menyerang begitu tiba-tiba? Apakah kamu tidak berani jika itu membunuhnya!"

"Tidak, orang itu…"

Mengapa paus diperlakukan sebagai penjahat? Sejak kapan para tetua sangat menyukai Grid? Damian malu dengan sikap para tetua, dan mulai berkeringat dengan gugup. Kemudian, asap itu perlahan dihapus dari area ledakan, dan Grid muncul di sana tanpa terluka.

'Bagaimana?'

Goddess Anger mengkonsumsi lebih sedikit magic power dan memiliki damage minimum yang lebih tinggi. Tidak peduli seberapa tinggi magic resistance Grid, seharusnya Damian dapat menangani Grid 7.000 damage tetap. Damian merasa sulit untuk memahami mengapa Grid tidak terluka.

“Heok…!”

"Apa itu?"

Damian bingung, ketika para tetua terkejut, meskipun mereka tidak menunjukkannya, karena status mereka. Sementara itu, anggota biasa dari Gereja Rebecca bahkan tidak bisa menutup mulut mereka.

Pemandangan di luar akal sehat, sedang berlangsung di depan mereka. Pisau gading yang indah, bergerak sendirian di udara dan menjaga Grid.

Benar sekali.

Pisau telah menggantikan peran God Hands.

'Apa ini?'

Pavranium adalah barang eksklusif Pagma’s Descendants. Orang lain tidak tahu rahasia dan fungsi yang tersembunyi di dalamnya. Jadi, tidak mungkin bagi Damian dan pengikut lainnya untuk mengetahui, jika pedang yang baru saja muncul telah dibuat dari God Hands.

Sementara itu, Grid menganalisis Blade Against the God.

"Laju reaksi sama dengan ketika itu adalah God Hands."

Ini alami.

Pavranium melindungi Grid dan bereaksi terhadap musuh dengan kecepatan yang sama, apakah itu dalam bentuk cakram atau God Hands. Mudah untuk memprediksi, jika ini akan tetap sama. bahkan, setelah itu menjadi bilah.

Hanya ada satu hal yang mengejutkan.

‘Tampaknya total damage yang diterimanya, telah meningkat?’

Pavranium biasanya akan bergetar untuk sementara waktu, setelah menerima damage melebihi jumlah tertentu dan kehilangan fungsi aslinya. Cakram dan God Hands akan menjadi kaku selama satu detik, setiap kali mereka menerima lebih dari 10.000 damage. Namun, bilah ini bertahan 10.000 damage, dan masih baik-baik saja.

‘Apakah karena jumlah pavranium di bilah, lebih dari yang ada pada God Hands? Atau apakah itu hasil menggabungkannya dengan mineral lain?’

Mungkin karena keduanya. Grid tersenyum dengan puas dan memprovokasi Damian,

"Mengapa kamu tidak mencoba serangan yang tepat, alih-alih yang kecil ini?"

Wawasan Grid sekarang di atas normal. Dia sadar, jika Damian sadar akan Isabel di tengah orang banyak.

"Jika kamu menginginkannya!"

Seperti yang diharapkan, Damian ingin menunjukkan penampilan yang bagus kepada Isabel dan menanggapi provokasi. Jika Grid adalah 'musuh' dan jika ini benar-benar medan perang, dia akan tertawa.

Dua lingkaran sihir besar yang berdiameter tiga meter, diciptakan di atas bahu Damian. Grid tahu apa fenomena ini. Itu adalah awal dari skill terkuat yang menunjukkan martabat paus.

"Goddess 'Wrath!"

Damian pertama kali hanya memicu, satu dari dua lingkaran sihir. Kilatan cahaya ditembakkan dan mengenai Grid. Itu jauh lebih besar dari Goddess Anger. Gelombang kejut yang mengikuti mengguncang seluruh taman, dan anggota gereja mulai jatuh.

"Apakah kamu gila?"

Ada rentetan kritik dari para tetua. Mereka membenci Damian yang melancarkan serangan besar-besaran pada penyelamat gereja.

"Siapa yang peduli sekarang?"

Damian mencaci mereka saat dia melihat ke depannya. Pilar cahaya itu berbenturan dengan pisau gading. Inilah saat, ketika Teknik yang terkuat paus dengan mudah dilemahkan. Lampu kilat memudar, dan bilah membeku di tempatnya, bergetar.

Bibir Grid melengkung, saat dia menontonnya.

‘30.000! ’

Itu adalah damage besar.

Blade Against the God hanya akan bergetar kaku, jika damage-nya lebih dari 30.000. Itu bisa menyerap 20.000 lebih banyak damage, daripada God Hands.

"Mungkin itu tidak buruk… Eh?”

Keadaan beku dari Blade Against the God belum berakhir!

Damian menyerang, selama celah ini. Kilatan cahaya baru ditembakkan dari salah satu dari dua lingkaran sihir besar, dan itu mencapai Grid.

'Ini buruk!'

Bilah ini masih beku! Membebani Grid untuk menerima serangan ini, yang akan menghasilkan setidaknya 70.000 damage.

'…Tunggu?'

Grid berhenti tepat, ketika dia mencoba mengayunkan Enlightenment Sword untuk mengimbangi beberapa kerusakan. Kemudian, dia mengeluarkan Hammer Blacksmith Against the God dari inventory-nya. Palu bertemu dengan kilatan cahaya yang akan mengenai dada Grid.

“Hat...!”

Grid tertawa terbahak-bahak. Dia ingat, jika palu itu juga terbuat dari pavranium, dan kemudian memulai tarian pedang. Itu adalah tarian pedang untuk Transcend. Suasana di sekitar Grid mendidih. Attack power-nya meningkat, dan serangannya diubah menjadi serangan jarak jauh.

“Kuak!”

Bukankah ini scam? Damian hanya bisa bertarung dalam pertarungan jarak dekat. Jadi, semakin sulit baginya untuk berurusan dengan Grid, yang mulai terbang ke kejauhan.

Damian harus memasang perisai dan berjongkok seperti kura-kura, sambil perlahan mempersempit jarak. Tidak seperti Grid yang bisa bergerak bebas sambil mengayunkan pedangnya, Damian harus menembakkan sihir, sambil bersembunyi di balik perisai.

Ini menyebabkan hit rate-nya turun secara substansial.

Pada saat ini, perisai Damian diarahkan ke atas di depannya. Itu didirikan seperti dinding, untuk terus-menerus memblokir banyak serangan. Ini berarti, Blade Against the God menusuk sisi Damian dengan mudah.

[Anda telah menderita 8.170 damage.]

“Keuk?”

Grid tidak mengayunkannya, tapi bergerak dengan sendirinya. Memikirkan jika bilah yang hanya bisa mengerahkan attack power-nya sendiri. Itu benar-benar memberikan begitu banyak damage pada Damian yang sepenuhnya menggunakan buff…?

Damage-nya tidak jauh berbeda, dengan ketika dia langsung ditabrak oleh Grid.

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Damian.

"Link."

Grid digunakan Freely Move untuk muncul di sisi Damian, dan menggunakan tarian pedang baru.

“T-Tunggu sebentar! Time out!"

Seru Damian, tapi Grid tidak berhenti. Selama tarian pedang, Blade Enlightenment jatuh dari pedang dan digantikan oleh Blade Against the God. Ini adalah kelahiran Sword to Against the God.

"Bukankah tidak apa-apa, jika mati dalam mode sparing?"

"Rasanya tidak enak …!"

Damian berteriak mendesak, tapi Grid masih punya banyak hal untuk diperiksa. Tidak bermanfaat bagi Grid, untuk menghentikan sparing sekarang. Grid mengayunkan pedang, dan sambaran petir jatuh di atas kepala Damian, sementara awan keemasan muncul di langit.

Kemudian God Hands yang transparan, melayang di sekitar Grid.

Grid merasa itu masih kurang dan bertanya kepada para tetua yang terpesona,

“Tetua, dapatkah Kamu berpartisipasi juga? Bantu paus dalam duel-nya denganku…"

Para tetua menggelengkan kepala mereka. Mereka sangat ketakutan, ketika melihat Grid yang benar-benar baik-baik saja. Dan kemudian pada Damian yang terluka di tanah.

"Kita tidak bisa membuatnya marah…!"

Di benak para tetua, kehadiran Grid menjadi begitu besar. Sehingga, dia sebanding dengan sang dewi. Itu tidak terlalu lama, sebelum Grid memperoleh poin stat God baru.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_897"

Follow Us