Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_898

gambar

Overgeared_898

Bab 898

[Sword to Against the God lahir, setelah dilebur dan dibuat di Asgard: First World.]

[Asgard: First World Energy dilepaskan dari Sword to Against the God.]

[Awan emas telah muncul!]

[Awan emas akan menjadi jembatan antara Anda dan Asgard: First World.]

"…!"

Awan keemasan yang turun dari langit berlapis, seperti tangga. Rasanya, seperti mereka menyuruh Grid menginjak mereka dan naik ke langit.

“Oh… Ohh?!”

"Jembatan menuju dewi…!"

Anggota Rebecca terpesona. Para tetua yang takut akan Grid, sambil terpikat oleh awan keemasan. Surga ada!

Awan-awan emas tangga.

Itu membuktikan ada arti dalam iman mereka yang kekal, dan ibadat tak terbatas pada semua orang yang melayani dewa.

[Munculnya awan emas telah memperkuat moral semua orang yang melayani para dewa. Selama tiga menit waktu pemanggilan awan emas, semua orang yang melayani dewa akan mendapatkan attack dan defense mereka meningkat sebesar 10%.]

[Setiap orang yang tidak melayani dewa akan merasa takut dengan awan emas. Selama tiga menit waktu pemanggilan awan emas, attack dan defense mereka akan berkurang sebesar 10%.]

[Anda melayani beberapa dewa, sehingga attack power dan defense-mu meningkat 10%.]

“Ah…”

Grid menghela nafas.

Mereka yang melayani dewa dan mereka yang tidak…

Setelah membagi umat manusia menjadi dua jenis ini, kekuatan awan emas yang menghasilkan buff dan debuff global.

Ternyata, itu berada di bawah ekspektasi Grid.

Grid berharap jika awan emas adalah skill serangan area luas yang kuat seperti ledakan api hitam.

Namun, debuff dan buff area luas apa ini? Buff dan debuff bahkan tidak membedakan antara teman dan musuh.

Saat ini, anggota Overgeared telah mengunjungi Kuil Hexetia dan memiliki status melayani Hexetia. Lalu, bagaimana dengan player lain? Grid berspekulasi, jika banyak player sudah bergabung dengan agama tertentu.

Itu berarti, jika orang dapat menerima buff awan emas. Bahkan, jika mereka tidak memiliki kelas seperti paladin atau priest.

"Jika awan-awan ini dipanggil di tengah-tengah medan perang…"

Situasi perang mungkin secara signifikan miring. tergantung pada berapa banyak tentara yang telah bergabung dengan suatu agama. Hanya melihat Kekaisaran Sahara, Gereja Rebecca adalah agama negara.

"Ini benar-benar berantakan… Tidak, setidaknya aku akan menerima kerusakan minimal, jika aku memiliki semua orangku yang melayani Kuil Hexetia…"

Bagaimanapun, itu di bawah harapan.

Awan emas tidak begitu menarik bagi Grid, yang telah mampu mendapatkan kekuatan luar biasa, setelah raid Astaroth. Kemudian, sesuatu terjadi. Seolah-olah kekecewaannya diperhatikan.

[Malaikat muda di ujung lain awan emas yang menyentuh surga tertinggi, menjangkau tanah. Para malaikat memiliki minat besar di tanah. Namun, mereka tidak bisa turun ke tanah, karena mereka tahu waktu pemanggilan emas awan yang pendek.]

[Skill terkait awan emas, Angel Aria, telah gagal untuk mengaktifkan.]

"… ??"

'Angel Aria?'

Kekecewaan Grid dengan cepat menghilang, ketika dia mengingat malaikat-malaikat muda yang ia temui di dunia para dewa. Dia merasa antisipasi sekarang, karena dia tahu awan emas bisa menjadi platform untuk skill khusus, bukan hanya buff dan debuff.

Di samping itu…

"…"

Damian diliputi rasa frustrasi yang menyakitkan, saat dia berbaring di tanah. Apa itu kekalahan? Itu menyangkal upaya dan nilainya sendiri. Damian mengagumi dan menghormati Grid, lebih dari orang lain. Tapi, ini terpisah dari kehilangan. Dia merasa malu dan terhina, karena dikalahkan setiap kali dia bersaing dengan Grid.

‘Mengesampingkan harga diriku, itu adalah masalah nyata. Inilah mengapa, Grid kecewa denganku.’

Damian tumbuh seiring waktu, tapi dia masih tampak lemah. Dia merasa, seperti dia mengecewakan Grid. Dan dia cemas, meskipun menjadi paus.

Damian ingin membuktikan nilainya. Dia ingin membuktikan upaya masa lalunya. Ya, waktu sama dengan semua orang.

Sama seperti Grid melewati semua jenis insiden setelah Kompetisi Nasional ke-3, Damian adalah sama.

Dia seharusnya tidak dikalahkan dengan cara seperti itu. Damian mengangkat tubuhnya yang telah terbakar dengan kilat. Dia tidak terlalu mengandalkan peningkatan 10% dalam attack dan defense yang muncul berkat awan emas Grid. Karena dia tahu, jika Grid kemungkinan telah menerima buff yang sama.

"Goddess Breath."

Cahaya mengelilingi Damian, dan HP-nya dipulihkan hingga 100%.

Grid melihat semangat juangnya dan tampak terkejut.

"Apakah kamu masih ingin melanjutkan?"

Damian tidak menginginkan duel ini sejak awal. Berpikir jika dia akan kalah, dia telah memulai pertarungan dengan jiwa yang sedih. Grid agak kecewa dengan itu. Kemana Damian lama pergi?

Ini adalah orang yang berperang melawan Paus Drevigo yang rusak, petani Piaro, dan langit di atas langit, Kraugel.

Keyakinannya tidak pernah berkurang.

Namun, Damian telah berubah sedikit demi sedikit, setelah menjadi paus. Dia lebih mengkhawatirkan status seorang paus daripada keyakinannya sendiri. Dan, dia secara bertahap membungkuk keberaniannya, dengan dalih jika itu untuk gereja.

Itu sama untuk sparing ini.

Beberapa tahun yang lalu, Damian akan bahagia hanya sparing, tapi sekarang dia hanya menangis. Dia memiliki sikap tidak ingin dipermalukan di depan Isabel yang dicintainya. Tapi, dia tidak menunjukkan semangat juang untuk mengatasi Grid.

Tidak seperti Grid, Damian menjadi lemah.

Grid terikat untuk memikirkan Damian seperti ini, dan merasakan banyak emosi yang rumit. Perubahan Damian yang bisa dievaluasi sebagai pendewasaan dalam beberapa cara, terasa pahit dan menyakitkan.

Namun pada saat ini…

"Aku akan melanjutkan. Ini mungkin sepihak, tapi itu masalah, jika Grid tidak merasa senang."

Damian mendapatkan kembali dirinya yang dulu. Dia membuang pakaian putih rumit yang melambangkan seorang paus.

"Yang Mulia!"

Para tetua mengerutkan kening dan menegurnya. Mereka tidak suka perilaku Damian yang membuang pakaian paus di depan pengikut. Damian yang biasa akan menggaruk kepalanya dan tertawa dengan canggung.

Sebaliknya, dia berkata,

“Itu tidak nyaman. Aku tidak bisa bertarung, saat memakainya. Apa yang harus Aku lakukan, ketika kain itu menangkap gerakanku, setiap kali Aku bergerak?”

"…"

"Tolong hormati fakta, jika tidak seperti paus lainnya, aku seorang paladin dan bukan seorang priest."

"…"

"Bukankah paus pertama bertarung dengan armor bukannya pakaian, saat menyegel Marie Rose?"

Dia merasa baik, ketika dia melihat para tetua menutup mulut mereka. Lal,u dia mengarahkan pedangnya ke Grid. Damian masih memiliki 1 menit dan 10 detik tersisa pada buff-nya.

"Aku akan menggunakan semua kekuatanku."

Kali ini, dia tidak memperhatikan mata anggota gereja dan Isabel. Damian akan berjuang untuk dirinya sendiri. Dia juga akan membuang martabat paus.

Membaca tekad Damian, Grid tertawa.

"Baik. Ayo, Damian.”

Lalu, dia dengan cepat menarik empat palu dari inventory-nya. Mereka adalah Mjolnir yang bisa menyebabkan target menjadi kaku. Tentu saja, Ultimate Enhanced Mjolnir disertakan.

Grid ingin tahu.

Mungkinkah God Hands yang dibuat oleh Sword to Against the God bisa memakai peralatan?

'Memang?'

God Hands baru Grid dapat memakai peralatan. Jika peralatan tidak bisa dipakai, mereka akan terlalu kurang, dibandingkan dengan God Hands yang lama. God Hands semi-transparan mengambil Mjolnir dari Grid. Yang berarti, jika peralatan pasti bisa dipakai.

'Baik!'

Pulling Device digunakan. Against the God Blade jatuh dan digantikan oleh Enlightenment Blade.

Grid melengkapi dirinya dengan pedang hitam yang menyala, sementara God Hands dan Against the God Blade bergerak di sekitarnya.

"Jika aku memanfaatkan sihir defense dengan baik, aku punya kesempatan untuk melakukan serangan balik."

Damian mencoba untuk tidak gentar, dengan kemampuan scam yang ditampilkan Grid.

God Hands bergegas menuju Damian. Damian sadar dia akan dikalahkan, jika dia membiarkan bahkan satu serangan dari palu. Jadi, dia memanggil sejumlah perisai cahaya kecil di udara, untuk menetralisir God Hands sebanyak mungkin.

Against the God Blade melesat. Damian tidak akan membiarkan dirinya terkena langkah yang sama lagi.

Dia menunjukkan celah, saat dia memutar pinggulnya dan mengayunkan pedangnya.

"Drop."

Grid menggunakan skill yang memiliki waktu aktivasi terpendek di antara Pagma's Swordsmanship. Dia tidak tenang.

Untuk menunjukkan rasa hormatnya pada Damian, Grid akan bertarung dengan serius.

Ini adalah kekuatannya. Damian memblokirnya dengan perisai persegi besar. Seolah-olah, dia mengharapkan Grid untuk menyerang. Jadi, dia menggunakan perisai untuk memblokir Drop, tanpa menggerakkan matanya.

[Square Divine Light Shield telah menyerap kejutan kuat!]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun sebesar 67.]

[Tangan kiri-mu yang memegang perisai, telah lumpuh sementara.]

[Anda telah mengatasi kelumpuhan dengan resistensi status tinggi-mu.]

“Kuk…!”

Seperti yang diharapkan, scam adalah scam.

Daya tahan perisai yang dirancang untuk pertahanan, telah berkurang dua digit. Itu membuatnya mempertanyakan, apakah perisai itu melakukan tugasnya dengan baik.

Kilatan cahaya muncul dari lingkaran sihir kecil di atas bahu Damian, setelah melawan serangan ofensif Grid. Kilatan menghantam God Hands dan Against the God Blade terus-menerus. Itu membuat God Hands menjadi kaku.

Di sisi lain, Against the God Blade bergerak dengan lancar dan menebas Damian. Itu memotong ilusi, jika Damian ada dalam pertandingan 1 vs 1, bukannya pertandingan 1 vs 2.

Ada masalah yang lebih besar.

"100.000 Army Massacre Sword."

Damian adalah motor pembangkit, tapi ini adalah kesalahannya.

Seiring berlalunya waktu, kesenjangan antara Damian dan Grid tidak menyempit. Alasannya bukan karena usahanya yang kurang atau karena ia memiliki pola pikir yang salah.

Masalahnya adalah jika Grid adalah Raja Pahlawan.

Saat Damian menjadi lebih kuat, dia merangsang fighting energy Grid ke tingkat yang lebih besar. Grid dapat mengumpulkan fighting energy lebih cepat, karena kekuatan Damian.

[Square Divine Light Shield telah menyerap kejutan kuat!]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun sebesar 35.]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun sebesar 31.]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun sebesar 39.]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun sebesar 20.]

[Daya tahan Square Divine Light Shield telah menurun…]

[Peringatan! Daya tahan Square Divine Light Shield telah mencapai batasnya!]

Grid melepaskan serangan tanpa henti.

[Square Divine Light Shield telah dihancurkan!]

Perisai persegi besar yang telah melindungi Damian dari berbagai ancaman, sejauh ini retak dan kemudian berubah menjadi abu-abu.

“Nani?! Amalan Paus! Goddess Protection!"

Damian mencoba secara bersamaan melemparkan skill penyembuhan dan skill perlindungan.

"Linked Kill."

Serangan kuat Grid memberikan pukulan kritis pada Damian, yang baru saja kehilangan perisainya. HP Damian jatuh ke 1 poin, dan kekalahan-nya di sparing diumumkan.

“Pant… Pant… Pant…!"

Wajah Damian menjadi gelap saat dia terluka. Dia merasa malu, karena kekalahannya yang mengerikan. dan dia bertanya-tanya, apakah dia memenuhi syarat untuk menjadi rekan Grid. Pada saat itu…

[Anda telah mendengar suara hangat Dewi Rebecca.]

(Kamu, agenku, harus menjadi lebih kuat.)

Agent of Goddess, kelas unik Damian mengalami perubahan.

[Dewi cahaya adalah puncak dari semua dewa dan berpikir, jika Anda yang sebagai Agent of Goddess, juga perlu berada di puncak.

Sang dewi telah menyaksikan banyak kekalahanmu melawan lawan yang sama, dan merasa cukup mengerikan untuk ditindas.]

[Quest kelas 'Untuk Benar-benar menjadi Agen Dewi…' telah dibuat.]

“Ah?”

Kondisi apa yang ia temui tanpa sadar? Mungkin itu bukan niat Grid, tapi bukankah Damian harus berterima kasih kepada Grid?

"Kerja bagus. Sangat menyenangkan bertarung melawanmu.”

"…"

Damian akhirnya mendongak dari tempat ia duduk, tanpa meraih tangan Grid yang terulur. Dia melihat Grid dengan matahari di belakangnya. Tidak ada belas kasihan, tapi kebanggaan di mata Grid saat dia melihat Damian.

Dia telah mengalahkan Damian dengan mudah. Tapi, Grid mengakui Damian, bukannya mengabaikan atau kecewa padanya.

Cengkeraman Damian pada rumput semakin kuat. Grid tampak seperti orang yang jatuh dari langit. Setiap kali, orang ini sangat membantu Damian.

Grid seperti seseorang yang hanya ada untuknya.

"Kamu… Kamu benar-benar…"

Damian tidak bisa menjelaskan perasaan ini. Dia tidak bisa menahan emosi yang melonjak, dan matanya memerah.

"Tiba-tiba menangis?"

Grid kehabisan kata-kata, saat air mata memenuhi mata pemuda yang tampan itu.

"A-Apa itu? Ah, Maafkan Aku. Aku secara alami akan mengembalikanmu untuk perisai itu. Aku akan membuat perisai yang jauh lebih baik. Jadi, tolong tenang…"

Grid tidak bisa menyelesaikan pembicaraan.

Damian tiba-tiba berdiri dan memeluknya dengan erat. Itu pelukan dari seorang pria tampan…

"A-Apa?"

Merasa tidak nyaman, Grid mencoba mendorong Damian.

Tetap saja, Damian menempel padanya seperti lintah.

“Daisuki! Grid-sama aishiteru!!”

"L-Lepaskan!"

Memikirkan jika Damian mengakui cintanya sambil memeluk Grid… ketika ratusan pengikut Rebecca menyaksikan, termasuk para player…?

Grid terasa pahit. Dia sangat khawatir, jika Damian sengaja mengacaukannya, karena hilangnya perisai.

Malam itu…

[Pengakuan cinta Paus Damian kepada Raja Overgeared!]

[Pemujaan Damian terhadap Grid berasal dari perasaan pribadi…?]

Outlet media di seluruh dunia mulai merilis artikel yang tidak menyenangkan.

Secara khusus, majalah wanita yang menikmati gosip, menampilkan artikel-artikel ini. Grid adalah bintang dunia yang tak terbantahkan. Karena, setiap gerakan yang ia lakukan, berubah menjadi cerita.

Dia adalah bintang terbaik yang telah populer, sejak dia muncul di depan umum!

Hanya saja…

"Sialan. Menyebalkan sekali."

Grid sendiri merasa sangat tidak nyaman. Jumlah anggota di Grid Anti-Fans Cafe meroket, karena desas-desus jika dia adalah playboy sampah.

“Yah, terserahlah. Aku bisa mengetahui berbagai hal dari sparing dengan Damian. Jadi, itu bukan kerugian. "

Grid memutuskan untuk menunda membuang palu dan Against the God Blade untuk saat ini. Sulit untuk mengabaikan peningkatan kemampuan produksi secara eksponensial, dan fleksibilitas bilah tidak kalah dibandingkan dengan God Hands.

Dia punya masalah lain yang perlu dikhawatirkan di masa depan.

"Bagaimana Aku bisa mendapatkan lebih banyak pavranium?"

Jelas jika semakin banyak pavranium yang diperolehnya, semakin kuat dirinya. Apakah ada cara untuk mendapatkan lebih banyak pavranium?

“…Ah?”

Grid tiba-tiba teringat akan tiruannya di neraka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_898"

Follow Us