Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_914

gambar

Overgeared_914

Bab 914

[Pagma's Swordsmanship Lv. 4

-Ketika keterampilan dinonaktifkan-

Anda bisa menjadi satu dengan pedang kapan saja.

* Meningkatkan attack power sebesar 34%, crit hit chance sebesar 25%, dan crit damage sebesar 20%.

* Efek ini hanya diterapkan, ketika senjata jenis pedang digunakan.

* Skill tidak mengkonsumsi mana.

-Ketika keterampilan diaktifkan-

Menjadi satu dengan pedang. Anda akan dapat melakukan tarian pedang seperti Wave, Restraint, Link, dan Kill.

* Efek dari skill yang dinonaktifkan akan hilang.

* 20 mana diperlukan untuk mengaktifkan skill.

* Setelah dinonaktifkan, akan diperlukan 10 detik, hingga skill dapat diaktifkan kembali. Tidak ada yang akan dikonsumsi saat dinonaktifkan.]

Ini adalah alasan mengapa serangan dasar Grid dan 100.000 Army Massacre Sword begitu kuat. Semua skill aktif milik Pagma's Swordsmanship memiliki kelemahan, yaitu waktu aktivasi yang lama tertunda atau waktu cooldown. Tap,i fungsi skill pasif adalah yang terbaik.

Itu lebih unggul dari skill mastery lainnya. Tentu saja, skill mastery lainnya memiliki keuntungan dari 'selalu diterapkan'. Tapi, Grid memiliki Weapon Mastery di samping Pagma’s Swordsmanship. Dengan demikian, dia tidak merasakan penyesalan besar.

‘Bagaimana jika Aku meningkatkan ini?’

Grid awalnya berencana untuk meningkatkan Linked Kill Wave Pinnacle. Dia tidak berpikir untuk meningkatkan Pagma’s Swordsmanship itu sendiri.

Pagma’s Swordsmanship, yang berfungsi sebagai skill pasif bersyarat dan skill perantara hingga aktif, adalah keterampilan paling penting untuk Grid.

Itu penting baginya seperti udara, jadi Grid biasanya melupakannya.

Kemudian, dia memiliki pertanyaan, ketika dia menggunakan berkah dewi untuk meningkatkan skill Blacksmith miliknya yang legendaris. Dia bertanya-tanya, seperti apa jadinya, jika dia telah meningkatkan skill terkait produksi tertentu seperti Blacksmith’s Legendary Breath.

Itu adalah pemicu yang membuat Grid berpikir, untuk meningkatkan Pagma's Swordsmanship.

"Ini bisa menjadi upaya yang sangat bagus."

Grid tidak ingin menggunakan berkah dewi, untuk meningkatkan skill seperti Link, Kill, dan Transcend.

Kekuatan skill lebih baik dari sebelumnya, tapi waktu cooldown diperbaiki pada 30 menit. Menunggu 30 menit untuk keterampilan bertarung, terlalu tidak efisien. Itu bisa diartikan sebagai menurun, daripada meningkatkan attack power.

'Dalam kasus Linked Kill Wave Pinnacle, cooldown berkurang dari tiga jam menjadi 30 menit. Tapi…'

30 menit masih bukan waktu yang singkat. Linked Kill Wave Pinnacle digunakan untuk melawan bos yang kuat alih-alih berburu atau PvP. Tapi, itu masih bisa digunakan sekali atau dua kali, dalam satu serangan. Terlepas dari apakah cooldown itu tiga jam atau 30 menit.

"Namun, ini pada dasarnya memperkuat skill pasif Pagma’s Swordsmanship itu sendiri."

Ini akan memperkuat berbagai tarian pedangnya serta Linked Kill Wave Pinnacle, dan hukuman yang terkait dengan waktu cooldown mungkin hilang.

"Ini mungkin juga merupakan kesempatan, untuk mendapatkan lebih banyak skill fusion."

Tentu saja, tidak ada kepastian mengenai hal ini. Dia bisa berharap terlalu banyak.

“Fiuh.”

Semakin besar harapan, semakin kecewa dirinya!

Grid mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan kegembiraannya, dan memeriksa apakah berkah dewi itu dapat digunakan pada Pagma’s Swordsmanship. Khawatir dengan situasi terburuk, Grid berdoa dengan putus asa,

‘Tolong! Aku harap ini bisa ditingkatkan! Jangan katakan omong kosong, seperti skill target tidak dapat ditingkatkan menggunakan berkah dewi!'

Melelahkan…

Jendela informasi keterampilan baru naik.

[Great Pagma’s Swordsmanship

* Meningkatkan attack power sebesar 40%, crit hit chance sebesar 50%, dan crit damage sebesar 80%.

* Efek ini hanya diterapkan, ketika senjata jenis pedang digunakan.

* Langkah kaki yang diperlukan untuk tarian pedang, akan berkurang setengahnya.

* Anda akan dapat melakukan tarian pedang seperti Wave, Restraint, Link, dan Kill.

* Skill yang ditingkatkan, diperbaiki di tingkat master.]

"Apa?"

Grid berkedip, ketika dia memeriksa informasi Pagma's Swordsmanship, yang telah berubah setelah berkah dewi digunakan. Dia langsung merasakan penolakan.

"Apa deskripsi skill singkat ini?"

Dia membacanya lagi. Deskripsi bahkan tidak membedakan antara status yang diaktifkan dan dinonaktifkan.

"Tidak, apa? Apa ini? Itu benar-benar hancur…"

Bagi Grid, Pagma’s Swordsmanship adalah suatu skill dengan berbagai kendala. Itu sangat kuat dalam hal menjadi skill legendaris. Tapi, pengalaman masa lalunya memberinya pemahaman, jika kelas non-tempur memiliki batas yang jelas untuk skill mereka.

Karena itu, dia keliru sesaat. Wajahnya berubah, ketika dia melihat Pagma’s Swordsmanship yang berevolusi. Tentu saja, itu hanya sesaat.

"Hancur… Tunggu, bukankah ini jackpot?"

Setelah Pagma’s Swordsmanship berkembang, efek dari peningkatan attack power, crit hit chance, dan crit damage diterapkan setiap saat!

"Attack power telah meningkat sebesar 40%!"

Apakah hanya itu …? Tidak, crit damage juga meningkat tajam. Grid menikmati efek dari title ‘Death in One Shot!’, Dan crit damage-nya sekarang bisa mencapai 400%. Player normal biasanya memiliki 150 - 210% crit damage. Jadi, itu dua kali lipat.

"Jika God Command juga mengaktifkan… Mungkin…?"

Tidakkah akan ada hari, ketika dia bisa membunuh bos dengan satu skill? Selain itu, itu tidak akan menjadi bos lapangan normal, tapi monster bos bernama!

“…G-Gila! Ini gila!"

Ini adalah jackpot langka. Pikirannya menjadi kosong, dan kemampuan bahasanya menurun secara signifikan. Grid hanya bisa mengulangi seruan yang sama, seperti burung beo. Namun, dia tidak bisa bertindak bodoh selamanya. Grid nyaris tidak bisa menenangkan pikirannya dan berteriak,

“Hei! Apakah ada orang di sana?"

"Ya, Yang Mulia,"

Jawab seorang wanita segera.

Itu adalah knight legendaris Mercedes yang berdiri di pintu masuk bengkel untuk melindungi Grid.

“Apakah namanya Singuled? Mantan Red Knight yang dibawa Asmophel bersamanya. ”

"Ya, itu benar."

"Dia nomor knight apa?"

"Knight Ketiga."

"Bagaimana keterampilannya?"

“Tentu saja, mereka yang terbaik. Aku belum melihatnya selama 12 tahun. Tapi Aku yakin, dia terus berlatih. "

"Baik. Haruskah aku memeriksa keterampilan mantan Red Knight?”

Grid tersenyum dan menggunakan berkah dewi tanpa ragu.

[Skill Pagma’s Swordsmanship, telah ditingkatkan.]

[Pagma’s Swordsmanship telah berubah menjadi Pagma’s Great Swordsmanship.]

Benar sekali.

Ini adalah kesempatan bagus bagi Grid, untuk memeriksa bakat mantan Red Knight, dan menguji kekuatan Pagma’s Swordsmanship yang berevolusi. Bahkan, Grid punya harapan besar untuk Singuled.

Itu wajar karena dia tahu bakat Piaro, yang adalah kapten mantan Red Knight, dan Asmophel.

"Dia jelas kartu S-grade."

Singuled jelas akan kurang, jika dibandingkan dengan Piaro dan Asmophel SSS-grade. Tapi Grid tidak meragukan, jika Singuled kuat.

"Bawa aku ke Singuled."

"Ya, Yang Mulia,"

Kata Mercedes. Melihat melalui pemikiran Grid, dia menambahkan,

“Untuk referensi, Sir Singuled lebih kuat dari Sir Asmophel, selama hari-hari aktif mereka. Namun, dia kurang dalam banyak bidang seperti kepemimpinan dan latar belakang keluarga. Itu memaksanya untuk tetap sebagai Knight Ketiga.”

"…A-Apa begitu? I-Itu, itu bagus. "

"…Aku akan mendukung Yang Mulia."

Mercedes tersenyum.

Dia tulus tentang ini, karena dia benar-benar mengagumi pertumbuhan Grid. Rasanya, seperti tidak ada batasan untuk pertumbuhan Grid, yang meningkat dengan pesat, setiap kali dia melakukan petualangan.

***

 

Perisai oranye Haster memblokir semua serangan yang diklasifikasikan sebagai skill. Itu adalah perisai yang sangat mematikan untuk Aura Master Hurent, yang menggunakan aura sebagai senjata utamanya.

Namun, tidak ada ketidak-nyamanan di wajah Hurent. Dia masih percaya diri.

"Tindakanku sebelumnya hanyalah sebuah ujian."

Hurent menggunakan Super Sensitivity. Kecepatan serangan dengan pedangnya mencapai puncaknya. Serangan mengalir seperti hujan melalui perisai Haster, dan melukai Haster di seluruh.

Sambil menebas dan memotong dengan pedangnya, Hurent terus berbicara,

“Aku seperti orang lain pada awalnya. Aku naik level dengan tujuan menjadi seorang warrior atau knight. Lalu suatu hari, Aku menyadari kelas tersembunyi yang disebut Sword Saint.”

Kelas tempur terkuat, Sword Saint.

Hurent langsung terpesona olehnya. Dia melakukan segala upaya untuk menjadi Sword Saint. Berpikir jika jalan untuk menjadi Sword Saint adalah untuk melatih Sword Mastery ke puncak, Hurent telah menahan semua skill yang berhubungan dengan pedang, kecuali Sword Mastery.

Dia kemudian mengambil semua jenis penalty dan memburu monster hanya menggunakan serangan dasar-nya.

“Aku melakukan ini selama beberapa bulan. Mungkin, Aku di depan Kraugel. Karena itulah, aku adalah player pertama yang menerima skill Sword Mastery tingkat intermediate. "

Saat itu, dia menerima sumber aura. Sistem itu memberi hadiah Hurent, yang bertarung hanya dengan pedang, dan tidak mengkonsumsi sumber daya yang disebut 'mana'.

Hasil dari kerja kerasnya, serta persilangan bakat, dan keberuntungan. Itu adalah kelas tersembunyi tipe pertumbuhan, Aura Master.

Perisai oranye Haster memudar, saat dia dipotong oleh pedang. Itu bukan skill yang berakhir, setelah menerima sejumlah damage. Hurent hanya memperhatikan, jika durasinya hampir naik dan menunggunya.

Pedang Hurent menebas dada Haster, dan dia menggunakan teknik pamungkasnya.

"Aura Gluttony."

Itu seperti monster ular. Aura yang naik dari bahu Hurent, menelan Haster secara bersamaan dari kiri dan kanan. Ini adalah teknik PvP terkuat yang memberikan 9.900 x2 damage pada target, menahan target secara fisik, dan menerapkan 9.900 damage tambahan setelah efek menahan.

Haster yang terluka membiarkan teknik itu mengenai dirinya, dan Hurent tersenyum.

"Tidak ada jawaban."

Super Sensitivity Hurent adalah skill aktif. Itu memiliki batasan besar dalam mengonsumsi 100% mana dalam enam detik. Tapi, dia meningkatkan agility sebesar 20% untuk durasi ini, dan memiliki efek absolut dari 'memprediksi' setiap tindakan dalam 10 meter.

Hurent dengan Super Sensitivity, seperti Kraugel selama puncaknya. Performa melemah untuk Sword Saint, karena Super Sensitivity menjadi skill pasif. Namun, bahkan Super Sensitivity tingkat rendah Kraugel pun, membanggakan kekuatan yang luar biasa.

[Anda telah menderita 9.900 damage.]

[Anda telah menderita 9.900…]

[Anda telah menderita 9.900…]

'Apa?'

Haster ditelan oleh aura. Dia dalam keadaan bingung, karena dia menderita damage terus-menerus. Mengejutkan, jika Hurent jauh lebih kuat daripada Kraugel, yang telah bertemu dan bertarung Haster beberapa bulan lalu.

‘Kraugel menjadi Sword Saint dan mengembangkan teknik pedang yang memotong dunia. Namun, Hurent jauh lebih kuat darinya?’

Kraugel telah di-reset ke level 1 setelah menjadi Sword Saint. Sehingga, level skill barunya masih rendah. Itu membuatnya sulit untuk sepenuhnya memahami status Kraugel saat ini. Dalam kebingungan, sebagian besar HP Haster habis.

['Pengetahuan Red Sage' telah memberimu Aura Resistance.]

[Damage yang ditangani oleh aura akan berkurang sebesar 30%.]

Jendela notifikasi ini muncul.

'Sangat bagus.'

Dia adalah Haster, pemain pro yang tak terkalahkan. Sejak awal, dia tidak punya niat untuk kalah. Alasan membiarkan dirinya terkena aura adalah, untuk mendapatkan kekuatan untuk pertumbuhan, bukan untuk dikalahkan.

Haster meminum potion. Kemudian, dia sekali lagi mengaktifkan perisai oranye dan melarikan diri dari aura. Berkat guru-nya, dia tahu tentang Super Sensitivity dan menghitung, jika Hurent akan dalam keadaan kelelahan.

Yah, Super Sensitivity adalah skill yang relatif biasa. Beberapa Red Knight modern menggunakannya. Misalnya, Knight ke-19 Fulito yang telah dikalahkan oleh Grid, adalah salah satunya.

"Tunggu sebentar, berhenti."

"…!?"

"…!"

Haster yang menerobos Aura Gluttony, dan Hurent yang kelelahan, keduanya terkejut.

Itu karena, seorang pria berambut hitam tiba-tiba muncul di tengah pertempuran mereka. Dia memiliki mata yang tajam mengingatkan pada burung pemangsa… Orang ini…

"Halo? Aku Grid. Maaf mengganggu di tengah pertarunganmu. Tapi, tolong berhenti sejenak. "

"…??"

Ya, itu Grid, tapi bukankah suaranya aneh?

'Apa yang salah dengan ini?'

Hurent merinding.

Ini karena Grid yang tidak memiliki sopan santun sejak Kompetisi Nasional 1, bertindak terlalu sopan. Rasanya, seolah dia bertingkah seperti orang asing.

Hurent memiliki perasaan penolakan terhadap Grid ini. Grid tersenyum cerah dan berbicara dengan sopan,

“Ladang telah rusak parah, karena kalian berdua. Dari siapa Aku harus menuntut ganti rugi ganti rugi? Bisakah kamu memutuskan ini, sebelum melanjutkan pertarungan? ”

Setelah konfrontasinya dengan dewa blacksmith Hexetia, kepercayaan Grid telah berkembang pesat. Dia sekarang tahu, jika menghormati orang lain dan bersikap sopan, tidak memalukan. Itu hanyalah cara lain untuk dihormati.

Dia berbeda dari Grid sebelumnya, yang memiliki pandangan kepercayaan yang menyimpang. Grid telah menunjukkan sikap kasar sebelumnya, karena dia tidak ingin terlihat lucu kepada orang lain.

“Hum… Hum hum.”

Dia telah salah paham, jika orang yang bertindak sopan adalah pengecut.

“H-Halo. P-Permisi…?”

Hurent menanggapi dengan canggung keluhan yang sopan itu.

"Aku… Permisi juga…"

Haster juga terpengaruh oleh atmosfer.

Segalanya tampak tenang, tapi ini berakhir dengan cepat.

‘… Apa yang aku lakukan sekarang?’

Dalam suasana yang canggung ini, Haster tiba-tiba kembali sadar. Dia mengabaikan Grid, ketika dia ingat jika dia harus bertindak, sebelum Hurent mengatasi kelelahannya. Haster mencoba menyerang Hurent lagi, tapi pedangnya tidak mencapai target.

[Daya tahan Pedang Winfred telah menurun sebesar 43.]

Itu karena Grid menggunakan Drop untuk memblokir serangan. Grid tidak menunjukkan skill ini, ketika dia bertarung dengan klon.

"Skill instan?"

Mata Haster bergetar, ketika dia melingkarkan tangan di pergelangan tangannya yang berkedut. Grid masih tersenyum, tapi sedikit jengkel memenuhi suaranya, ketika dia bertanya,

"Apakah kamu bertindak seperti ini, karena aku tersenyum?"

“Aku minta maaf. Aku akan tenang. "

Situasi apa ini? Mengapa mereka membungkuk? Baik Hurent dan Haster tertegun. Mereka benar-benar kewalahan oleh Grid dewasa ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_914"

Follow Us