Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_962

gambar

Overgeared_962

Bab 962

"Apakah dia sengaja merancang situasi ini?"

Sejak saat Grid dihantam oleh Charging Shot, Jishuka dipenuhi dengan kecemasan yang sulit untuk diungkapkan dengan jelas.

Waktu ledakan mesin magis itu sempurna. Grid membuka celah besar di pertahanannya, dan para player tidak melewatkan kesempatan ini. Ratusan player yang tersebar berkumpul di sekitar Grid.

Mereka jatuh ke dalam perangkap. Dari saat Charging Shot melanda, Grid memikirkan perkembangan saat ini.

"Dia menjadi lebih seksi."

Jishuka menggigil, ketika dia mengingat adegan lima Grid dalam armor merah. Wajah cantiknya memerah, dan napas kasar muncul dari celah di bibirnya. Dia ingin mencoba membedah tengkorak Grid. Bahkan, lipatan di otaknya tampak seksi.

Menyamar sebagai Demon King, Grid menatap Jishuka. Wajah Jishuka memerah. Dia gemetar karena kegembiraan yang ekstrem.

"Datang."

Sekitar 80 player berhasil selamat. Sebagian besar anggota Overgeared, termasuk Chris dan Peak Sword yang  mungkin telah terbunuh. Tapi, masih ada banyak player kuat seperti Damian dan Zibal dengan mesin magis-nya.

Meskipun begitu, Grid menatapnya, hanya berkonsentrasi padanya. Itu berarti, dia adalah ancaman terbesar baginya. Jishuka merasakan kegembiraan luar biasa, dalam memonopoli pandangan Grid.

“…!!”

Panah hitam ditembakkan tanpa suara. Jishuka adalah satu-satunya yang tahu persis, berapa banyak itu. Grid menghadap kepalanya, dan tidak menyadari panah-panah itu terbang dari lintasan yang berbeda.

Ini bukan situasi yang tidak biasa, tapi Grid merasa tergesa-gesa. Dia tidak memikirkan pertahanan atau penghindaran yang mustahil. Sebaliknya, dia seperti banteng. Dia tertarik oleh kain merah menawan, yang disebut Jishuka.

"Ya, aku datang!"

Kegembiraan Jishuka mulai di luar kendali. Panah menghantam tubuh Grid. Filtrumnya, di antara matanya, dan di tengah dahinya dipukul.

Ini adalah pesta skill yang mengerikan. Dapat dimengerti mengapa orang-orang Tzedakah biasa membandingkan jiwa Jishuka dengan binatang buas dan pemburu. Dia tidak menunjukkan konsep belas kasihan terhadap targetnya.

Logikanya, Grid harus menyusut kembali.

'Pagma's Swordsmanship.'

Grid saat ini di bawah perlindungan Moving Fortress, dan benar-benar kebal terhadap serangan fisik. Panah yang diselipkan di antara matanya dan darah yang mengalir ke bawah, tidak mengganggunya.

'Link.'

Grid menerobos panah, mencapai Jishuka, dan melepaskan puluhan bilah energi. Jishuka bergerak setengah memutar untuk memperlebar jaraknya dari Grid, sambil menarik tali busurnya. Dia menghindari beberapa pisau energi dan melawan.

[Anda telah menderita 8.930 damage!]

[Anda telah menderita 7.590 damage!]

[Anda telah menderita 13.580 damage!]

Tujuannya juga sempurna.

Jishuka menghindari alat pelindung, seperti armor dan pelindung bahu yang dipakai Grid, dan merusaknya. Dia sering memukul titik lemahnya, tapi dia tidak bisa menghindari serangan Grid selamanya.

Kelincahan Jishuka adalah tinggi sebagai archer peringkat pertama. Tapi, dia tidak lebih cepat dari Grid. Ini karena, gerakan pedang yang terhubung, lebih cepat daripada menembakkan panah.

[Target telah menerima 29.300 damage.]

[Target telah menerima 25.760 damage.]

Jishuka hanya memperbolehkan dua serangan, namun dia kehilangan lebih dari setengah HP-nya. Dia menggunakan getaran dan busurnya, untuk menghentikan beberapa bilah energi. Dia menggunakan pantulan alami, untuk menghindari beberapa bilah lagi.

Jarak antara Grid dan Jishuka meningkat lagi, saat jebakan dipasang di kaki Grid.

Kemudian, jebakan diaktifkan dan melilit pergelangan kaki Grid. Perangkap itu berlangsung selama lima detik, dan siapa pun yang mencoba bergerak darinya, mungkin pergelangan kakinya sobek. Namun, Grid mengabaikannya dan berlari ke depan.

Moving Fortress saat ini masih diaktifkan. Perangkap tidak bisa menghancurkan ‘benteng’ sama sekali.

"Terlalu keren,"

Suara Jishuka menebal. Dia menjadi semakin tenggelam dalam pesona ganda, otak seksi Grid dan ketangguhannya. Karena itu, dia dengan tulus minta maaf. Kalau saja itu bukan untuk hutang… Jika hubungannya dengan Grid bukan karena kreditor dan debitor… dia akan dapat mengomunikasikan emosi yang mendidih ini.

"Aku hanya akan tampak seperti ular, jika aku mengomunikasikan perasaanku,"

Jishuka tersenyum pahit dan menarik busurnya dengan semua kekuatannya. Grid adalah seseorang yang tidak bisa ditangkap oleh jebakan. Dia tidak bisa menang. Meski begitu, dia akan menyebabkan kerusakan, sebelum dia meninggal.

Ini adalah kebanggaannya yang berbeda, kebanggaan terakhir seekor binatang buas.

Jishuka memusatkan semua sumber daya-nya, dan menembakkan panah terakhirnya ke Grid yang mengejarnya. Tujuannya berbeda dari sebelumnya. Panah itu diarahkan ke pusat armor, bukan jahitan armor.

Dia menembakkan panah dari jarak dekat, dan panah yang menyentuh armor, menyebabkan Grid menggigil.

Daya tahan Valhalla of Infinite Affection saat ini adalah 30, dan itu akan berlangsung selama satu menit. Ini adalah penalti dari Moving Fortress.

Tidakkah Valhalla of Infinite Affection berubah menjadi kain, karena panah ini? Itu tidak bisa bertahan lama.

Grid memutuskan jika dia harus mengaktifkan Freely Move, yang telah ditinggalkan sebagai kartu truf.

Namun, panah itu ditembakkan tepat di depan hidungnya. Panah Jishuka menembus Valhalla, dan itu hancur menjadi ribuan fragmen. Itu adalah hasil yang disebabkan oleh kemampuan Jishuka untuk membaca, menilai, dan bertindak… saat dia menembakkan panah.

Sayangnya, Grid tidak secepat dia, dan tidak memperhatikannya tepat waktu. Dia bukan manusia yang dipilih, seorang jenius seperti Kraugel.

Enlightenment Sword, senjata yang sulit untuk menentukan apakah itu tombak atau pedang. itu menembus pinggang Jishuka. Itu terjadi hampir bersamaan dengan armor Grid yang ditusuk.

[Anda telah dipukul dengan pukulan serius!]

"Aku minta maaf, tapi aku wanita yang bangga,"

Jishuka meminta maaf, saat dia pingsan, seperti boneka yang patah ke dalam pelukan Grid. Ini bukan permintaan maaf atas tindakannya. Meskipun armor itu mungkin bukan yang asli, Jishuka meminta maaf, karena telah menghancurkan pekerjaan Khan.

Itu sebabnya dia ragu-ragu dan tidak membidik Valhalla, begitu dia melihat kelemahannya.

Grid membaca pikirannya dan membelai rambut merahnya.

"Aku minta maaf untuk semuanya."

“Huut… Batuk!"

Dia perlahan berubah abu-abu di lengan Grid, dan segera naik sebagai pilar. Itu adalah tanda yang mengumumkan kematian Jishuka.

Tak lama setelah dia pergi, raksasa putih itu berhasil mengalahkan vampir dan bergegas menuju Grid lagi.

"Griddddd!"

Sementara Grid telah melawan Jishuka, ancaman terbesar lainnya, Zibal telah menghadapi Tiramet.

‘Tiramet sudah mati.’

Mesin magis itu benar-benar monster. Apakah mungkin untuk mendapatkan bahan untuk membuat mesin magis dari imbalan produksi? Grid memikirkan ini dan membuka inventory-nya. Item yang dia ambil adalah Dragon Harpoon dan Hammer.

Sekarang setelah kehilangan Valhalla, dia tidak punya niat untuk bertarung langsung dengan Zibal.

"Tembakan Tombak."

Tombak raksasa yang telah diciptakan untuk menyerang drake selama Kompetisi Nasional ke-2, dilemparkan seperti lembing. Raiders berhenti, ketika tombak menghantam dadanya.

"Kamu tidak berniat keluar dari sana dan bertarung?"

Grid memasang rantai tombak ke tanah menggunakan pasak, dan segera menghilang. Itu adalah medan perang yang luas. Wajah para player masih kaget setelah ledakan besar.

Target Grid berikutnya adalah Paus Damian.

‘Linked Kill Wave Pinnacle.’

Berputar seperti gasing, Grid melintasi medan perang. Enlightenment Sword di tangannya, mengeluarkan raungan yang mengerikan. Damian menggunakan skill penyembuhan untuk nyaris pulih dari luka yang dideritanya dalam ledaka,n dan melemparkan perisai.

Namun, perisainya gagal, seperti halnya armor Valhalla.

"Scream,"

Nama lain untuk Linked Kill Wave Pinnacle, muncul dari mulut Demon King. Perisai Damian bahkan tidak bisa menahan serangan pertama dan hancur.

“Ugh…!”

Damian memanggil lingkaran emas besar di belakang punggungnya, sebagai upaya terakhir.

[Anda telah mati.]

Dia sudah mati.

"Griddddd!"

Raiders dilepaskan dari perbudakan Dragon Harpoon dan mulai mengejar Grid lagi. Kali ini, Grid tidak menghindari Raiders. Angin meniup rambutnya yang hitam keemasan, saat dia berdiri di tempat dan menatap Raiders. Kaki Zibal lembut dari tempat ia duduk di kursi kemudi.

Di balik topeng setengah, mata Grid tidak tegang sama sekali. Dia diingatkan, jika ledakannya telah menghancurkan benteng Eat Spicy Jokbal. Seperti yang ia harapkan. Meriam emas mengakumulasikan cangkang yang terbuat dari Blue Dragon Breat dan menembak.

“Kuoock…!”

Kemudian itu terjadi, tepat sebelum Raiders mencapai Grid yang tanpa armor. Tubuh Raiders dipukul oleh Meriam, dan dimiringkan dengan berat. Ada medan magnet, dan arus yang bergelombang mengguncang gerakan Raiders. Itu membuatnya tidak bisa bergerak.

"Grid…!"

Keputusasaan memenuhi wajah Zibal. Dia berteriak, karena dia tidak bisa mengubah aliran medan perang yang terbentuk, setelah dia secara tidak sengaja membagikan informasi yang salah.

Suara Grid terdengar,

"Kamu telah menunjukkan kinerja yang luar biasa tahun ini."

"…"

Zibal adalah orang yang sederhana. Dua tahun yang lalu, dia dikalahkan oleh Grid.

Orang yang memandang rendah Zibal seperti serangga, sekarang menyatakan penghargaan kepadanya. Dia tidak tahu, apakah dia harus tertawa atau menangis, ketika Raiders menghilang. Kemudian, dia naik ke pegasus yang dipanggil, dan bergegas menuju Grid.

Para player lain mengikuti di belakang Zibal.

80 player yang selamat turun di Grid.

Demon King telah kehilangan pelindungnya. Tubuh fisik yang telah ia latih selama bertahun-tahun, sekarang sama terluka seperti tubuh para player. Para player merasakan, jika sudah waktunya untuk mengakhiri perang singkat namun panjang ini.

Itu sama untuk Grid. Dia mengambil napas dalam-dalam dan diam-diam menutup matanya.

-TS-Tentunya, dia tidak menyerah?

-Dia tidak punya pilihan. Sumber daya-nya berada pada batasnya, dan dia kehilangan armor-nya. Tidak aneh jika dia memutuskan, jika dia tidak tahan lagi.

Para komentator membahas akhir Demon King, sementara kerumunan dan pemirsa bersorak. Kemudian, ratusan bintang muncul di langit. Di bawahnya, ada Demon King Grid dan para player menuju ke arahnya.

Lalu, ada pemboman.

200 Magic Missiles yang diatur menggunakan mantra Alarm, menembus kepala dan punggung para player, menghancurkan tanah. Para player berteriak pada serangan mendadak.

"Noe, Randy, Bisakah Kamu Menjadi Raja Orang Mati?"

Salinan lengkap Demon King, seekor harimau yang dikelilingi oleh api hitam, lich, dan seorang death knight muncul…

- Ah… Ahhh…

Dalam beberapa menit, hanya dua orang yang tersisa di medan perang. Satu terluka parah dan tidak bisa bernapas dengan benar, sementara orang lain tidak terluka. Orang yang membuka mulutnya pertama dengan ekspresi rumit, adalah Sword Saint Kraugel.

"Kamu telah kehilangan keabadianmu."

"Ya. Semua orang terlalu kuat. "

"…"

Ini bukan pertarungan yang adil. Kraugel menilai ini, dan akan melepas bajunya untuk menusuk dirinya sendiri di hati.

Itu adalah Demon King yang menghentikannya.

"Lukisan yang sangat terhormat."

Grid kembali ke gambar dari lukisan itu. Gambar Demon King kabur, dan sosok orang paling terkenal di dunia terungkap. Itu adalah Raja Overgeared, Hero King.

-S… sembuh?

Orang-orang yang masih meragukan identitas Demon King, terkejut. Peringkat dari event Demon King Subjugation berlari liar. Permintaan pencarian waktu nyata peringkat 1 untuk setiap situs portal diganti dengan nama Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_962"

Follow Us