Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_969

gambar

Overgeared_969

Bab 969

"Apakah dia datang langsung?"

Grid tentu saja ingin menghubungi Yura terlebih dahulu. Namun, setelah Demon King Subjugation berakhir, dia dihadapkan dengan anggota Overgeared yang datang ke ruang tunggu.

Menghabiskan waktu bersama teman-teman yang belum pernah ditemuinya selama setahun, ternyata juga penting bagi Grid. Lalu, ada konferensi pers yang tak terhindarkan.

Pada akhirnya, Grid telah menunda melakukan kontak dengan Yura. Dia bermaksud untuk menyelesaikan konferensi pers ini, dan berbicara langsung dengannya. Ada banyak hal yang ingin ia katakan. Hatinya dipenuhi dengan ketulusan dan kehangatan, yang harus diungkapkan.

‘Jangan berhenti permainan…’

Namun, Yura langsung datang ke sini. Di tengah-tengah hutan dipenuhi dengan binatang buas yang lapar untuk mendapatkan sendok, mangsa mereka muncul sendiri.

"Apakah kamu ingin makan ramyun di kamarku?"

Klik! Klik klik!

Seperti yang diharapkan. Ada kilatan cahaya kamera, segera setelah Yura berbicara. Grid mengerutkan kening, saat dia berbalik ke arah kilatan. Yura telah menderita tekanan psikologis luar biasa sepanjang Kompetisi Nasional. Dan sekarang, dia diintimidasi oleh wartawan.

Selanjutnya, Yura saat ini memiliki mata merah. Jelas jika dia menangis. Dia tidak tahu jenis rumor apa yang akan menyebar, jika foto ini dipublikasikan di artikel.

“Ini bukan jadwal resmi sekarang. Apakah tidak perlu mendapat izin sebelum mengambil foto? "

Grid menyembunyikan Yura di belakang punggungnya, dan menatap tajam ke arah para reporter. Dia telah hidup sebagai Raja Overgeared dan terbiasa dengan hal-hal seperti itu. Aura singa melesat ke depan. Wartawan yang terkejut itu sepertinya mundur selangkah.

Klik! Klik klik!

Tapi itu hanya berlangsung sesaat. Para wartawan tidak waras saat ini. Wajah Yura pucat, dan dia tampak sendirian di dunia yang bermandikan cahaya bulan.

Rasanya dunia hancur berantakan setiap kali matanya bergetar.

Kecantikan Korea Selatan yang tiada tara, telah terbangun. Yura adalah kecantikan universal, ketika dia tersenyum, tapi dia menjadi lebih dari itu ketika dia tampak sedih.

Terlepas dari jenis gender mereka, para wartawan terpesona olehnya dan siap untuk menjual negara mereka, jika dia memberi perintah.

"Semua orang, jika kamu tidak bertindak secukupnya… Apa…?"

Rasanya seperti melihat orang-orang fanatik!

Napas para reporter menjadi lebih kasar, dan mata mereka memerah, ketika mereka memfokuskan kamera pada Yura. Grid merasa, seperti dia telah memasuki dunia film zombie.

“Player Yura! Kamu menampilkan kinerja yang luar biasa di Kompetisi Nasional tahun ini, tapi kamu menolak sebagian besar wawancara! Bisakah Aku bertanya, apakah ada masalah? "

"Apakah Kamu pikir, Kamu akan mempermalukan diri sendiri, ketika Kamu bertemu dengan Player Zibal lagi di PvP tahun depan?"

“Kenapa kamu datang ke sini sendirian? Apakah Kamu datang untuk menjemput Player Grid? "

“Apakah kecantikanmu berkembang setiap hari, karena cinta? Sudah empat tahun sejak rumor perselingkuhan dengan Player Grid. Apakah Kamu berkencan dengannya? "

"Kenapa kamu tidak putus?!!"

"Kapan kamu akan putus?"

Mereka mengajukan pertanyaan terkait dengan Kompetisi Nasional, tapi kemudian mereka membawa ke masalah pribadi. Para wartawan menjadi liar. Mereka setengah gila.

"Tidak, berapa kali aku harus mengatakan, jika kami tidak berkencan?"

Dia tidak berkencan dengan siapa pun! Yura dan Jishuka bukan kekasihnya!

Grid telah mengatakan ini ratusan kali selama empat tahun terakhir, tapi tidak ada yang percaya padanya. Tidak peduli seberapa besar Grid menyangkalnya, Yura sering terlihat sendirian dengannya dalam kenyataan, sementara Jishuka sering bersamanya dalam permainan.

Lebih jauh, Grid tidak mengetahuinya, tapi Yura dan Jishuka tidak pernah menyangkal rumor kencan dengan Grid.

Grid berpikir, jika dia harus tepat pada titik itu sekali lagi. Dia tidak ingin jumlah anti-fans bertambah.

‘Sialan!’

Dia bahkan tidak pernah memegang tangan mereka …

Ya, tidak, dia memegang tangan mereka dan menopang pinggang mereka, saat mereka mabuk. Bagaimanapun, itu tidak adil untuk Yura dan Jishuka, ketika mereka tidak benar-benar dalam suatu hubungan.

Grid mempersiapkan dirinya secara mental dan berteriak,

"Kami tidak berkencan!"

Klik! Klik klik!

"Tidak berkencan!!"

Klik klik!

"Yura dan aku tidak berkencan !!"

"…"

Dia berteriak sekeras mungkin beberapa kali. Kemudian, kamera berkedip akhirnya berhenti. Orang lain bermimpi memiliki skandal dengan Yura, sementara Grid keras kepala tentang hubungannya dengan dia. Dia bahkan membantahnya.

Dalam retrospeksi, dia telah melakukan ini setiap waktu. Beberapa kali pertama, mereka mengira dia hanya pemalu dan malu. Sekarang, mereka melihat Yura berdiri di sana, seperti patung batu tanpa cahaya di matanya…

"Jangan beri tahu Aku, jika Grid menolak Yura?"

Seorang pria menolak Yura…? Ini omong kosong. Itu adalah sesuatu yang tidak mungkin. Wartawan yang terkejut memeriksa kulit Yura. Dia sudah pucat, tapi wajahnya tampak semakin transparan. Tampaknya, itu bukti keraguan para wartawan.

"…"

Kepala wartawan mendingin, dan mereka dengan tenang menurunkan kamera mereka. Anggota staf juga mencoba mematikan kamera besar untuk siaran, yang dipasang di belakang. Mereka menilai berbahaya, untuk menggali sejarah pribadi ini.

Jika Grid dan Yura adalah kekasih seperti yang dikabarkan, ada beberapa ruang untuk pergi dengan hal-hal. Namun, jika itu berbeda dari rumor, itu akan menjadi mimpi buruk bagi para wartawan. Di tengah kesunyian yang canggung…

"Kamu benar. Kami hanya rekan, bukan kekasih.”

Yura mulai berbicara untuk pertama kalinya. Suaranya seindah wajahnya, dan itu membuat para wartawan merasa seperti sedang duduk di atas awan.

“Aku tahu, jika Grid juga memiliki hubungan sederhana menjadi kolega, dengan Jishuka. Apakah Aku benar?"

Dari awal hingga akhir, Yura hanya menonton Grid bahkan ketika para reporter muncul, dan matanya masih tertuju pada Grid sekarang.

Grid tahu ini adalah kesempatan emas untuk menjernihkan semua kesalah-pahaman dan tersenyum lebar.

"Benar sekali! Itu benar! Aku tidak berkencan dengan Jishuka! "

"Begitu…"

“Hah?”

"Aku akan menantangnya."

"Apa?"

"Aku ingin menjadi kekasihmu."

“Hah? Eh?”

"… !!"

Grid tidak pernah membayangkan, dia akan menerima pengakuan mendadak ini. Kemampuan kognitifnya tidak bisa mengikuti situasi. Senyum lebar masih di wajahnya. Di sisi lain, para wartawan sekali lagi mengangkat kamera mereka. Yura tidak menahan mereka.

Itu karena, dia pengecut. Jika dia membiarkan momen ini berlalu, dia tidak akan mampu membangkitkan keberanian yang sama lagi.

Ketika para wartawan menyaksikan, Yura mengambil napas dalam-dalam dan mengulangi,

"Tolong kencan denganku."

"…"

Telinganya merah. Para wartawan terlambat menyadari, jika mata dan suara Yura yang indah bergetar. Semua orang tahu, betapa keberaniannya untuk mengatakan ini. Tanpa disadari, mereka bersorak untuknya.

…Yah, kecuali untuk satu orang.

"A-Apa kamu gila?"

Itu Grid.

Tentu saja, itu bukan karena dia tidak suka Yura. Dia memiliki kesan yang baik tentang Yura, sejak hari pertama kali bertemu dengannya di kenyataan. Selama lima tahun berikutnya, dia menjadi semakin disukai olehnya.

Supaya jelas, Grid memiliki perasaan yang baik terhadap Yura. Mengesampingkan penampilannya, semua tindakannya terhadapnya sangat baik.

Namun demikian, ada terlalu banyak hal yang tidak dapat ia mengerti. Dia adalah kecantikan yang tiada taranya. Kepribadian, kekayaan, dan pendidikannya semuanya luar biasa.

Mengapa seorang wanita hebat mengaku padanya? Selain itu, mengapa dia melakukannya di sini, di mana wartawan dari seluruh dunia dikumpulkan seperti anjing? Grid merasa momen ini tidak nyata. Rasanya seperti mimpi.

Klik klik!

Para wartawan mulai mengambil foto lagi. Ada juga banyak reporter yang merekam video. Grid kosong tiba-tiba tersadar. Wajah Yura merah padam, sementara matanya yang gemetaran terus berputar. Napasnya kasar, dan dia berkeringat.

Dia hampir mengalami serangan panik. Meski begitu, dia menatap lurus ke mata Grid. Matanya bersemangat tapi sedih, saat dia menyampaikan ketulusannya.

Grid tidak bisa lagi berpaling dari kenyataan. Itu tidak mudah dimengerti, tapi Grid harus serius saat dia mengenal hatinya.

"Ayo kembali ke hotel dulu."

Grid meraih tangan kecil dan lembut Yura sebelum membawanya pergi.

“Uh…!”

Klik! Klik klik!

Kecepatan flashing dipercepat. Seberapa baik yang dirasakan Grid sekarang? Mungkin itu karena dia tidak punya pengalaman bergandengan tangan dengan lawan jenis.

Para reporter ingin menangkap tampilan lucu Yura saat dia memerah, setelah Grid memegang tangannya.

"Kejar mereka."

"Cepat."

"Ya!"

Peak Sword, Toon, Coke.

Ketiga lelaki yang mengawasi dari satu sisi Lorong, berlari melewati para reporter. Mereka berencana untuk mengawal Grid dan Yura dengan selamat ke hotel. Ada senyum lebar di wajah Peak Sword dan Toon.

Grid dan Yura tampak seperti anak-anak yang lucu, jadi mereka merasa agak bangga.

***

 

Kamar Yura.

Butuh waktu lebih dari 20 menit agar pernapasan Yura stabil.

"Apakah kamu tenang sekarang?"

Grid tersenyum, ketika dia duduk di depan Yura dengan teh hangat.

Yura mengangguk dengan wajah merah.

"Ya…"

“Oke, kalau begitu aku punya pertanyaan. Kenapa kamu menyukaiku?”

Yura secara resmi telah meminta untuk berkencan dengannya. Grid tahu itu berarti dia menyukainya, dan itu bukan sebagai teman atau kolega.

"Orang yang jelek, bodoh, dan pemarah sepertiku… Kenapa kamu menyukai orang seperti itu?"

Grid menelan kembali kata-kata ‘seorang wanita sepertimu’, karena itu mungkin berprasangka terhadapnya. Dia mencoba berpikir seobjektif mungkin. Sulit dimengerti, mengapa wanita ini menyukainya. Tentu saja, mungkin itu karena sumber daya-nya. Ada banyak orang yang terpesona dengan karakter Raja Overgeared Grid.

Namun bagaimana dengan Shin Youngwoo sendiri? Dalam pengalaman Grid, Shin Youngwoo tidak pernah menarik.

Shin Youngwoo berbeda dari Grid.

…Shin Youngwoo adalah pria yang belum pernah dicintai sebelumnya. Ada banyak wanita yang tertawa, menangis, atau bahkan menghindarinya, karena penampilan wajahnya yang jelek dan menjijikkan. Sementara itu, para wanita yang tidak menghindarinya, telah menertawakan dan mengejek-nya.

Memikirkannya sekarang, itu bukan masalah penampilan saja. Kepribadiannya yang gelap dan egois, menciptakan tembok yang mendasar.

Pada suatu waktu, dia berpikir jika kepribadian negatif seperti itu diciptakan oleh dunia, tapi tidak lagi.

Itu adalah sifatnya.

Lihatlah Damian. Dia menyukai anime dan action figure sejak dia masih kecil dan diintimidasi. Meskipun begitu, dia masih sangat cerdas. Damian dicintai oleh semua orang.

"…"

Ekspresi Grid berubah, ketika dia mengingat masa lalu. Masih ada luka yang tertanam dalam di hatinya. Itu terus sakit, meskipun ada luka yang telah sembuh sepenuhnya, terlepas dari beberapa jejak kecil.

Lalu, suara Yura datang dari kursinya di seberang Grid,

"Awalnya, itu hanya rasa ingin tahu. Itu selama hari-hari ketika Aku percaya jika Aku adalah yang terbaik. Aku tertarik pada orang yang tidak jatuh hingga akhir, meskipun mereka terlihat lebih lemah dariku. "

"…"

Operasi penyelamatan Doran dan Iren.

Dia Kembali, ketika Yura masih menjadi Servant Yatan. 'Keabadian' masih menjadi konsep yang tidak dikenal pada saat itu. Jadi, tidak aneh bagi Yura untuk tertarik.

“Belakangan, Aku merasakan belas kasih dan empati untukmu. Aku jadi tahu, masa lalumu yang penuh dengan kemalangan dan ketidak-bahagiaan. Aku ingin ada orang lain di dunia yang hanya mencintai 'diri mereka sendiri', dan aku mencoba membantu. Aku memperhatikanmu sesekali. Kemudian, Aku menemukannya. Kamu pada dasarnya berbeda. "

Yura telah kehilangan orang tuanya pada usia yang relatif dini, dan sendirian di dunia. Dia telah menyaksikan, bagaimana kakeknya tidak meneteskan air mata pada pemakaman orang tuanya, dan dia merasakan kesepian yang mengerikan, ketika dipaksa ke masa depan yang tidak diinginkan.

Semua jenis rasa sakit berakar jauh di dalam hatinya.

“Aku sibuk menyembuhkan lukaku. Aku hanya mencintai diri sendiri dan menginjak-injak orang lain, untuk berpaling dari kenyataan.”

Yura telah menghancurkan kehidupan banyak orang sebagai Servant Yatan. Di antara mereka, ada Grid dan Irene, dan dia bahkan takut menyebutkan nama 'Doran'.

"Tapi kamu… Kamu mungkin berada dalam rasa sakit dan kesepian yang lebih besar daripada diriku. Namun, kamu selalu berjuang untuk melindungiku."

“Itu peregangan. Sekarang, Kamu hanya berbicara tentang sebagian dari diriku. Hal-hal yang Kamu sukai tentang diriku, adalah ilusi yang disebabkan oleh kesalah-pahaman. ”

"Tidak,"

Yura berkata sambil meletakkan cangkirnya. Matanya tidak lagi bergetar. Itu karena, dia melihat Grid menyalahkan dirinya sendiri. Dia berkata dengan tegas kepada Grid,

"Hal-hal yang Aku katakan hanyalah sebuah instrumen. Aku menyukaimu, karena kamu adalah Shin Youngwoo. Nada bicara0mu, aroma-mu, kepribadian-mu, kebiasaan-mu, ekspresi wajah-mu, dan wajah-mu…”

Itu semua hal yang ia benci.

"Aku suka semuanya."

Hubungan lima tahun tidak singkat, dan Yura telah melihat banyak aspek Grid dalam lima tahun terakhir. Jadi, dia menyukainya.

"…"

Jantung Grid mulai berdebar. Sekarang, Yura menatapnya sepenuhnya. Ada senyum cerah di wajahnya. Apakah dia pernah menunjukkan senyum yang begitu cerah sebelumnya? Dia tampak lebih cantik dari sebelumnya, dan Grid kehilangan jiwanya untuk sementara waktu.

"Apakah kamu tahu…? Ini adalah pertama kalinya, Aku mengatakannya sejak menemukan kebenaran… Yah, Kamu terlihat sangat terkejut. "

Omong kosong memasuki telinganya. Grid menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

"Kamu buta."

…Dia tidak bisa mempercayainya.

Wajah Irene terlintas di benaknya. Ada rasa bersalah.

Yura melihat ekspresinya yang hilang dan bangkit.

"Aku tidak bermaksud mempermalukanmu. Aku hanya ingin kamu tahu, jika aku menyukaimu.”

Jawabannya. Berarti, tidak masalah memperlambat segalanya.

"Ngomong-ngomong… mengapa kamu memegang panci di tanganmu?" tanya Grid.

"Aku ingin merebus ramyun."

"Ramyun? Bisakah kamu merebusnya?”

“Ya, ada resep di dalam paket. Aku hanya perlu mencuci mie dan mengikuti mereka. "

"Mencuci? Hei, beri aku itu! Jangan mencuci dengan deterjen dan menggosok-nya! "

"Tamu itu harus duduk dengan tenang."

Rasanya, seperti jaring di sekitar jantung Grid telah menghilang. Ekspresi cerah Yura yang sulit dilihat sampai sekarang. Tetap saja, dia harus memberinya paket ramyun terlebih dahulu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_969"

Follow Us