Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1255

gambar

Overgeared

OG_1255

Bab 1255

Pagma’s Descendants, Duke of Wisdom, Duke of Virtue, Duke of Fire, Transcendent, dan Hero King.

Setiap title, wilayah, atau posisi yang diraih oleh Grid adalah konsep yang awalnya ada. Dan, mereka tidak menyimpang dari aturan sistem. Namun, Epic of Magic Swordsman berbeda.

Sistem ini lahir atas dasar pencapaian Grid, dan hanya konsep untuk Grid.

Sekarang…

[Raja Grid Overgeared sedang menulis epik ketujuh.]

Overgeared King Grid adalah konsep yang dibuat oleh Grid sendiri. Dia menyebut dirinya Raja Overgeared, dan dunia tidak mengabaikannya. Pada akhirnya, sistem mengenali konsep yang ia ciptakan.

Grid adalah Raja Overgeared, Raja Grid Overgeared.

[Awal narasi dimulai, dengan menghibur manusia yang frustrasi.]

“Kamu tidak lemah, kamu tidak punya cukup waktu.”

[Dia juga underdog. Jadi, dia menegaskannya.]

Hujan battle gear yang mengalir menuju Duke Eccentric’ Saleos. Lusinan battle gear terbang ke arahnya dengan semangat ganas, dan Saleos sibuk menghindari mereka. Dia terus mengubah posisi dan posturnya, sembari membidik pria yang berani menabraknya dengan battle gear.

Namun, itu tidak mudah. Jumlah itu terlalu banyak. Setiap kali Saleos mengayunkan kedua tangannya yang penuh dengan ‘kekuatan yang tak terkalahkan’ dan menghancurkan battle gear, lusinan lagi akan jatuh dan menebasnya.

Hanya Saleos yang menerima kerusakan.

[Sialan.]

Yang terbaik adalah menghindari hujan ini. Tidak perlu berjuang melawan hujan deras perlengkapan perang, yang akan berhenti setelah beberapa saat.

Saleos menyembunyikan tubuhnya di balik dinding yang belum runtuh. Grid turun bersama dengan hujan battle gear, sementara tatapan tajamnya mengejar Saleos. Kemudian, dia berteriak kepada semua player yang menunggu kematian mereka di Benteng Lilchard,

“Tunggu, berjuang!”

[Kekalahan dimulai, dari saat dirimu menyerah.]

[Dia mengingatkan umat manusia jika krisis hanyalah rintangan yang harus diatasi.]

[Saat tatapannya bertabrakan dengan great demon, umat manusia ingat.]

[Mereka membandingkan perasaan mereka, saat pertama kali mereka bertemu great demon. Dengan perasaan hari ini, ketika mereka bertemu lima great demon.]

Dasar dari Satisfy adalah pandangan dunia dan NPC yang sudah paten. Namun, player adalah kunci untuk bergerak dan mengubah Satisfy. Epik Grid sejauh ini telah melibatkan dunia dan NPC.

Tidak aneh, kalau sekarang melibatkan player.

“Ah…”

Dua miliar player yang memiliki akses ke epos Grid melalui televisi, Internet, atau Satisfy mengenang masa lalu. Saat-saat tak terlupakan dari serangan great demon terbentang di benak mereka, seperti panorama.

Sekarang, melihat ke belakang, mereka tidak bisa melawan Belial, great demon yang paling lemah. Namun hari ini, mereka bertarung melawan great demon yang jauh lebih kuat dari Belial.

Mereka sempat melihatnya sebentar.

Ya, mereka telah tumbuh. Mereka mungkin frustrasi setiap saat, tapi mereka bertahan dan menjadi lebih kuat. Maka, mereka akan menjadi lebih kuat di masa depan.

“Keputus-asaan… tidak ada alasan untuk itu.”

Knight menggunakan sabitnya yang patah sebagai tongkat, untuk bangkit dari tempatnya. Player lain yang juga jatuh dan sedang menunggu kematian mereka, mengertakkan gigi dan mengangkat tubuh mereka.

Epik Grid mendorong mereka.

“Melampaui…”

Pengeboman sword energy oleh Grid menghancurkan dinding Lilchard Fortress. Ketika dia turun, dia mengungkapkan penampilan Saleos, yang bersembunyi di balik dinding.

Saleos telah menghabiskan sejumlah besar kekuatan fisik dalam pertempuran dengan Kraugel, dan wajahnya sangat tegang. Hujan battle gear yang ingin ia blokir dengan tembok kota, sekali lagi menghantamnya.

God Hand bercampur dengan hujan, dan berusaha untuk menahan anggota tubuhnya.

Gerakan Saleos dibatasi, dan kecepatan luka-luka di tubuhnya menjadi lebih cepat. Kombinasi ribuan battle gear dan God Hand mengerahkan kekuatan terbesar yang bisa dibayangkan oleh manusia.

[Kekuatan pengecut apa ini ?!]

Spesies yang berbeda, memiliki batasan yang berbeda. Bahkan Muller yang terbesar dari umat manusia, hanya mengandalkan kekuatan ‘ilmu pedang’.

Lalu apa ini?

Bilah battle gear adalah kekuatan untuk mencurahkan ribuan perlengkapan perang pada saat yang sama, seperti itu adalah divine power.

[Bagaimana mungkin manusia…?!]

Saat itu, pedang menghantam jantung Saleos. Namun, itu tidak dapat menembus kulit keras Saleos. Itu hancur dan menghilang.

Kemudian, alat-alat pertanian terbang merobek kulitnya, mencakar dagingnya, dan memberinya rasa sakit. Itu bahkan bergerak lagi, menghindari tangan Saleos, dan menyerang sekali lagi. Tidak semua dari ribuan perlengkapan perang adalah ancaman. Tapi, beberapa dari mereka pasti mengancam Saleos.

Itu adalah kekuatan yang jelas lebih unggul dari Control Sword milik Sword Saint Muller.

Itu mendorongnya ke pertahanan, tanpa menyentuhnya?

Mata Saleos penuh kebingungan, dan kebencian tertuju pada pria berambut hitam di langit. Manusia-manusia yang berserakan di sekitar benteng, menyanyikan namanya.

“Grid!”

“Grid!”

[Tidakkah aku mendengar, pada waktu ini, umat manusia telah menurun?]

Povia, Braham, Pagma, Alex, Muller, dan Madra.

Selama ratusan tahun terakhir, umat manusia telah menghasilkan legenda-legenda baru. Dan masing-masing dari mereka memiliki kekuatan besar yang harus diwaspadai. Namun, zaman telah berubah dan umat manusia telah menurun.

Saleos tertawa, ketika dia mendengar jika Belial mengamuk sendirian di antara umat manusia. Sekarang, bertahun-tahun kemudian…

Saleos melakukan kontak dengan legenda perkasa, bernama Kraugel dan Grid. Manusia yang telah menurun selama ratusan tahun, telah tumbuh ke titik di mana mereka tidak bisa lagi diabaikan.

Saleos dapat dengan cepat menentukan penyebabnya.

“Angkat senjata dan bertarung.”

[Dia tahu keterbatasannya sendiri, dan berjuang untuk manusia.]

[Dia menanggapi keinginan manusia, di tengah hujan battle gear yang jatuh ke bumi.]

[Kehadirannya mendorong umat manusia.]

(Hero King… begitu… Kamu adalah penerus Muller…)

Kehadiran yang mengilhami semangat juang pada manusia, yang sedang menunggu kematian mereka. Saleos menyaksikan Grid, sambil menabrak hujan battle gear. Dan akhirnya, dia memahami identitas asli orang ini, setelah melihat fighting energy ungu.

Grid menjaga jarak, sampai akhirnya dia menggunakan Shunpo, dan mempersempit jarak ke Saleos.

Saleos tidak tahu konsep Shunpo, yang sekarang diketahui banyak player.

[Status transenden…]

Hero King.

Hero King, berarti eksistensi yang akan menjadi puncak manusia, atau puncak umat manusia. Sehingga, tidak mengherankan jika penerus Muller telah menjadi transenden.

[Aku mengerti. Kekuatan irasional ini telah mengatasi keterbatasan manusia.]

Saleos mengeluarkan kekuatannya untuk memblokir pedang putih transparan, yang diarahkan padanya. Karena hal ini, dia tidak bisa menghindari tarian fusion Grid, dan merasakan keanehan yang tajam.

[Ini ilmu pedang…?]

Apakah jenis ilmu pedang Muller ini, selembut menari? Tidak, itu ilmu pedang orang lain.

[…?]

Saleos menghancurkan delapan senjata pada saat yang sama, dan hendak menyerang Grid. Namun, dia hanya untuk terkejut. Itu karena, dia merasakan god energy dari badai api panas yang naik di sekitar Grid.

[Red Phoenix?]

Bukankah red phoenix dikalahkan dan disegel oleh para dewa yang diusir ke timur? Mengapa energinya muncul di sini di barat?

Itu bahkan dari manusia!

[Identitasmu…]

Apakah itu karena bidang battle gear?

Hujan battle gear berhenti. Saleos akhirnya bisa bernapas dan berusaha berbicara dengan Grid.

Great demon ke-19 tertarik oleh manusia yang sepele ini. Namun, Grid tidak tertarik pada great demon peringkat ke-19.

“XX, aku seharusnya bertarung denganmu.”

[….?]

“Kamu lema,h dibandingkan dengan Beleth.”

Berapa banyak yang ia derita saat melawan Berserk King?

Dia nyaris bertahan 13 menit melawan monster, yang merasa tak terkalahkan. Saat waktu untuk Lingkaran Reverse Summoning sudah habis, dia segera memanggil Stick untuk kembali ke Kerajaan Overgeared, sebelum dia terbunuh lagi.

Grid mengingatnya dan sekali lagi bergetar. Melihat ke belakang, dia pikir akan lebih baik untuk memberi peran untuk menunda Beleth.

Grid membuka sword energy yang tak terbatas.

Saleos curiga dengan pernyataan Grid, tapi dia masih tersenyum.

[Memang, kamu adalah penerus Muller.]

Sangat menarik untuk mengetahui jika dua Sword Saint telah lahir dalam satu masa. Dia sudah menantikan peningkatan ketenaran yang akan ia dapatkan, ketika dia mengalahkan keduanya. Tinju Saleos dipenuhi dengan ‘kekuatan yang tidak ada duanya’.

“Flower Revolve.”

Grid dengan tenang menunjukkan serangan balik.

Stick telah memahami kekuatan Duke Eccentric, merekomendasikan Grid untuk bergabung di medan perang ini. Grid tidak punya niat untuk bersaing dengannya, dengan cara yang bodoh.

 Tidak peduli ‘kekuatan tanpa syarat’, itu bisa diblokir menggunakan skill serangan balik.

Saleos terkena kekuatan tinjunya sendiri, dan terhuyung-huyung. Kemudian, Grid menggunakan sword energy yang tak terbatas, untuk melakukan salah satu serangan pamungkasnya.

Transcended Linked Kill Wave Pinnacle.”

Selain itu, dia menindak-lanjuti dengan Transcended Link Flower, Linked Kill Flower Pinnacle, dan Transcended Link Kill Pinnacle.

Grid mengatasi kendala sumber dayanya, dan terus menghubungkan tarian pedang terkuat. Saleos mengkonsumsi banyak energi, dan dengan cepat berubah menjadi kain.

Wajah Saleos penuh kebingungan.

[Pagma? Apa ini? Kamu? Mengapa Kamu memiliki Pagma’s Swordsmanship?]

Grid mengabaikan pertanyaan yang melelahkan, tentang apakah dia penerus Pagma dan menggunakan Storm of the Fire God, sambil mencoba mempertahankan mana. Kemudian, hujan battle gear yang berhenti di langit biru, sekali lagi menyerang Saleos.

Setelah itu, 300.000 Swordsmanship Army Stealth Sword.

Grid menggunakan Open Potential, karena Divinity dan membuat serangan tak terlihat. Pedang yang tiba-tiba muncul, menyebabkan banyak kerusakan pada Saleos.

Pada saat yang sama, itu mengekspos kelemahan Saleos.

Saleos bingung, ketika dia dipukul dan ketika Grid muncul di bidang pandangnya.

Dingin.

Saleos dilanda teror naluriah. Hero King, Transcendent, penerus Pagma dan Muller, dan dengan kekuatan dewa.

Dia memperhatikan jika hibrida ini terasa sangat berlawanan dengan Kraugel murni.

“100.000 Army Massacre Sword.”

[…!!]

Sungguh, ini adalah hibrida yang mengerikan. Dia tidak pernah berpikir, bahkan ilmu pedang Madra akan keluar…

Saleos mengungkap kelemahannya, dan mendapat luka serius.

“Ah.”

Grid sedikit kurang, saat kekuatan untuk menghabisi Saleos.

Itu adalah efek samping dari menggunakan 300.000 Army Swordsmanship Stealth Sword, yang membuatnya mustahil untuk memulihkan sword energy selama tiga detik. Dia telah mempertahankan Storm of a Fire God untuk waktu yang lama, karena dia ingin melepaskan semua tarian pedangnya.

Ini berarti, dia tidak memiliki cukup mana. Bukan karena perhitungan sumber daya Grid salah. Itu adalah sesuatu yang terjadi, karena Saleos sangat kuat.

Saleos kehilangan 40% HP-nya ketika Grid diam di tempat. Grid menilai jika dia bisa menghabisi Saleos dengan menginvestasikan seluruh Divinity-nya.

Namun, Saleos dilanda 100.000 Army Massacre Sword, dan defense-nya meningkat tajam sejak HP-nya turun di bawah 10%.

Inilah alasan, mengapa Grid gagal menghabisinya.

“Can You Become Undead King?”

Noe agak tidak berdaya melawan great demon. Grid harus memanggil Overgeared Skeleton dan Randy. Kemudian, dia memicu elemental cahaya untuk membutakan Saleos, saat naik ke bagian belakang Overgeared Corn.

Dia berusaha untuk fokus pada memulihkan sumber daya, sambil mengulur waktu sebanyak mungkin. Namun, terlalu serakah untuk ingin meraih pergelangan kaki great demon ke-19, hanya dengan God Hand dan hewan peliharaannya.

Saleos dengan cepat menerobos ke Grid, meraih Overgeared Corn, dan mengayunkan Grid dan Overgeared Corn ke langit, pada saat bersamaan.

Kemudian, dia mengumpulkan kekuatan di tubuhnya untuk mengejar Grid. Dia menempatkan kekuatan kemenangan tanpa syarat di seluruh tubuhnya. Dan sekarang, dia seperti makhluk yang tak terkalahkan.

Paling tidak, sampai ia terputus oleh Kraugel.

“Mole… Raising.”

Kraugel hanya mendapatkan stamina yang cukup, untuk menggunakan pedangnya sekali. Dan dia menggunakan skill yang sangat tidak signifikan dibandingkan dengan Earth Dragon’s Ascension. Namun, itu ditujukan tepat pada Saleos, dan berhasil memukulnya.

Kekuatannya terlalu mengerikan untuk memberikan kerusakan pada Saleos. Tapi, kekuatan ‘kemenangan tanpa syarat’ yang ia tempatkan di tubuhnya menghilang, karena kekuatan Sword Saint.

Akibatnya, tendangan Saleos ke dada Grid tidak memainkan peran penting. Serangan balik Grid memotong leher Saleos.

Saleos sadar akan konsumsi besar HP-nya dan mendarat di tanah. Menunggu dirinya adalah ratusan player, termasuk Knight.

Jika bukan karena Grid, semuanya akan mati.

Sekarang, mereka menggunakan yang terakhir dari kekuatan mereka, untuk membuka teknik pamungkas mereka. Itu adalah saat ketika semua player menjadi satu.

[Kuek… Kuaaaack!!]

[Dia adalah lentera umat manusia.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1255"

Follow Us