Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V52E08P03

gambar


8.
 Dua Dragon (3)



Saluran komunikasi umum Bubur Rumput.
Suara bernada rendah Weed beresonansi.
-Weed: Semua player utara termasuk para Avian, mundur sekarang. Aku tak akan pergi sampai akhir.
Pesan kejutan yang tiba-tiba melalui saluran komunikasi, membuat semua player diam sejenak. Ini adalah pertama kalinya semua orang menyadari jika Weed siap mati.
-Weed: Demi mereka yang bertarung untuk kita sampai sekarang, aku tak bisa pergi sendirian. Aku tak akan pergi.
Kata-katanya yang penuh gairah, menggerakkan para player kerajaan Arpen. Tentu saja, ini semua dihitung.
-Weed: Semua orang, mereka yang berkumpul bersama untuk mempersiapkan pertempuran di Garnav Plains. Berani melawan Kekaisaran Haven yang jahat. Yang malang menyerahkan nyawanya sendiri, karena penyakit Alkin. Aku tak dapat mengingat setiap nama. Tapi aku memiliki rasa terima kasih yang tulus untuk kalian semua, dari bagian terdalam hatiku.
Dia memikirkan saat ketika dia membuat lada rebus, sehingga dia bisa menganggap keadaan penuh gairah dan emosional.
Dia memikirkan kenangan, saat dia sedang menjadi pengantar susu. Sehingga, dia bisa mendapatkan cukup uang untuk membayar sewa bulanan.
Meskipun itu adalah masa-masa yang sulit, dia dapat berhasil melewatinya. Dia berpikir jika bagaimanapun keadaan dirinya, pasti ada orang yang memiliki situasi lebih buruk darinya. Meski begitu, masa-masa perjuangan itu tak serta-merta menggantikan kenangan indah di benaknya.
Tanpa uang, hidup menjadi sedih, lapar, dan menangis.
-Weed: Aku akan mendapatkan kekuatan dari bantuan, pengorbanan, dan harapan semua orang. Semua emosi ini akan mendorongku untuk bertarung, sampai saat terakhirku. Aku akan menolak berhenti melawan Kekaisaran Haven dan mengayunkan pedangku... dan melawan Kaybern yang akan meletakkan sampah di benua.
Dia telah menyembunyikan Loa Sword dengan harapan akan mati. Jadi, itu tak mungkin untuk menggunakannya.
"Wow..."
"Memikirkan jika Weed-nim memiliki gairah seperti itu."
Player yang mendengar ucapan Weed sangat tersentuh.
***

"Pada saat seperti ini."
Arkhim menilai situasi, memimpin sebagai komandan kepala, selama ketidak-hadiran BardRay.
"Mengalahkan Weed tak lagi penting."
Mereka telah kalah dalam pertempuran di Garnav Plains. Membunuh Weed tak akan menghalangi moral pasukan kerajaan Arpen. Juga, tak akan mengubah hasil pertempuran.
'Membawa player benua Tengah untuk mengejar ... Dalam semua penilaian, itu sama saja bunuh diri. Dia tak pernah membuat keputusan bodoh seperti itu.'
Mereka mengejar binatang yang terluka itu, tapi binatang itu malah menggigit mereka kembali.
Mereka bisa membunuh atau mengalahkan Weed dengan cara itu. Tapi masalah yang mendesak adalah, jika Black Dragon Kaybern sedang dalam perjalanan.
KMC Media menyiarkan di bola kristal yang memberitahukan lokasi Kaybern dan perkiraan waktu kedatangan.
- Dia mendekati Garnav Plains dengan sangat cepat. Perkiraan waktu kedatangan adalah 6 menit 12 detik.
Bahkan jika mereka menunggu kereta, 6 menit adalah waktu yang singkat. Tapi ini adalah Dragon, dan Arkhim bermasalah. Karena dialah yang mengawasi mundurnya pasukan kekaisaran Haven.
"Bagaimana mungkin ... kita bisa bergerak lebih cepat?"
Ada banyak kuda dan Demon, tapi kecepatan mereka mundur dari Garnav Plains melambat.
"Itu sulit. Bagian belakang tak dapat mengikuti, karena pertempuran yang sedang berlangsung, "kata player bernama Gental, yang berada di sampingnya.
Dia juga bertanggung jawab atas kavaleri, tapi khawatir sama saja.
Banyak anggota terampil dari guild Hermes yang memimpin mundur ada di depan. Kemudian mereka mundur ke belakang untuk bertempur melawan Weed.
Saat itu, Arkhim terkejut, seperti dia dipukul di belakang kepalanya dengan palu.
"Oh my God! Ini serangan bunuh diri! "
Dari sudut manapun, serangan Weed tidaklah bijaksana. Bagi dirinya untuk pergi keluar dari jalan dan membalas dendam. Itu terlalu berbeda dari perilakunya yang biasa.
"Agar dia menyerang secara langsung dengan semua korban ini... maksudnya adalah untuk memusnahkan kita semua menggunakan Dragon!"
Arkhim akhirnya mengerti alasan pengejaran Weed. Weed licik, rela membakar dirinya menjadi arang. Sehingga, dia bisa memimpin Dragon ke pasukan kekaisaran Haven dan memusnahkan mereka semua.
Arkhim merasakan bahaya besar dan berbicara dengan Lafaye di sampingnya.
"Sepertinya, Weed mengejar kita dengan mempertaruhkan nyawanya. Dan dia mencoba mati bersama pasukan kekaisaran Haven. Apa yang harus kita lakukan?"
Lafaye jatuh ke dalam kebingungan mendalam. Dia juga menemukan niat Weed sebelumnya, tapi tak bisa menemukan strategi yang tepat.
Mereka adalah guild Hermes, dikalahkan dan dikejar. Jika mereka terus melanjutkan langgkah mundur mereka dengan banyaknya korban. Itu berarti, defisit besar pada kekuatan militer mereka dan pukulan kuat terhadap kondisi mental mereka.
'Tidak. Lagipula dia tak akan mendengarkan kita.'
Di depan mata mereka, Weed yang naik ke puncak benua Versailles. Hampir tak mungkin baginya untuk pergi, karena keserakahannya yang menyilaukan untuk mendapatkan ketenaran dan rampasan absolut. Weed benar-benar tak memiliki niat untuk kehilangan equipment-nya, karena dia sudah menyembunyikan semua perlengkapan mahal miliknya.
'Kita tertangkap di pergelangan kaki. Kita bisa membunuh Weed, tapi kamu tak bisa menyebut ini sebagai kemenangan. Karena Weed sendiri bertekad untuk mati.'
Lafaye menarik napas panjang.
"Kita harus membuat keputusan yang sulit."
"Keputusan apa?"
"Weed sudah 100% dijamin mati. Entah itu oleh kita, guild Hermes atau Dragon. Yang lebih buruk adalah kita dalam situasi menghadapi Black Dragon Kaybern. "
Ini akan menjadi situasi yang menghancurkan bagi Arkhim juga.
"Korbannya besar sekali, dan jika seekor Dragon muncul ..."
"Itulah mengapa, kita harus membunuh Weed secepat yang kita bisa. Lalu kita melarikan diri."
"Jika kita terlambat ..."
"Lalu kita akan menghadapi Dragon."
Arkhim tak ingin situasi seperti itu datang. Jadi dia menyampaikan kepada seluruh guild Hermes.
- Arkhim: Dragon itu mendekat. Semua kekuatan berkonsentrasi membunuh Weed!
Lafaye menghela nafas, saat menunggang kudanya.
"Sampai akhir, kamu berhasil mengalahkanku."
Mereka sangat ingin mengambil nyawanya. Tapi pada akhirnya, Weed memilih kematiannya sendiri.
***

Para player yang mengejar tentara kekaisaran Haven bersama Weed, sedang menghadapi perlawanan yang semakin meningkat.
"Disappearing earth!"
"Spreading flames of annihilation!"
"Space distortion!"
Mereka menderita mantra sihir tanpa pandang bulu, dan anggota guild Hermes menerjang dari segala arah. Player rankert tinggi jarang terlihat bahkan di benua Tengah adalah hal biasa pada alasan ini.
"Weed! Tempat ini akan menjadi kuburanmu! "
"Kami akan mengambil sisi ini. Adik termuda majulah kedepan!"
Para anak buah yang naik bersama di depan, memisahkan diri dari kelompok dan menghadapi musuh.
"Hahahaha. Mari kita semua menjadi gila! "
"Ini menyegarkan. Semua stres baru saja hilang seketika! "
Anggota guild Hermes mengeluarkan serangan tak hanya dari depan, tapi di mana-mana.
* Dudududu *
Gelombang beberapa ratus ribu pasukan sapi yang berkobar meletus, sebuah perjuangan antara para penyerang yang mencoba menerobos, dan para pembela yang memegang tanah mereka.
"Kejar mereka dan bunuh semuanya!"
Player Knight di bawah guild Hermes muncul satu per satu, dan mengejar kuda mereka.
Player yang kuat mengerumuni, seperti lebah ke sarang yang ada.
"Sekarang, kita akan membunuh Weed, sekali dan untuk selamanya."
"Mari kita akhiri di sini dan sekarang."
Player benua Tengah dan Desert Warrior berkurang dalam jumlah cepat, ketika mereka menerobos pertahanan.
Tentara kekaisaran Haven juga menderita kerusakan besar, tapi masih banyak yang tersisa dari mereka di semua sisi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us