Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V02E07P06

gambar

7. Pertempuran Gray Ridge (6)



Tendangannya berbeda dari serangan pedang. Pedang hanya memberikan kerusakan, tapi tendangan memberi pukulan mundur, atau efek setrum pada tingkat yang ditentukan. Selain itu, Hargen adalah Warrior ber-armor baja. Setiap kali tendangan memberikan efek khusus, dia tak bisa menyeimbangkan berat badannya dan didorong ke belakang, saat dia terhuyung.
"A-apa? Apa yang salah dengan tubuhku?"
Hargen meneriakkan kekesalannya pada efek khusus tendangan.
Hargen yang ber-armor berat, tak bisa mengikuti gerakan Ark. Dia juga tak bisa membela diri dengan benar.
Dilatih dari pertempuran bawah laut, pedang Ark justru menembus celah armor musuh.
Seorang warrior ber-armor berat tak berbeda dari kepiting. Sendi dalam armor memiliki pertahanan yang sangat rendah. Selain itu, Dark Blade sesekali ignore defense/mengabaikan defense.
Dalam sekejap, Hargen hanya memiliki 10% HP-nya yang tersisa.
"B-bagaimana bisa ini terjadi?"
Di depan mata Hargen yang menderita, Ark mengangkat kakinya. Itu berhenti di udara selama sepersekian detik, sebelum jatuh seperti guntur turun di kepalanya.
“Hammer kick!”
Tertegun, Hargen jatuh berlutut. Tubuhnya memerah.
Double Crit Chance!
[Dengan Double Critical Chance, Anda telah mendarat 2x Crit hit.]
Ark mengambil kesempatan itu dan membunuh Hargen.
"Tak mungkin ini …"
Seolah-olah dia tak bisa mempercayainya, Hargen tergagap, saat dia dipaksa untuk logout.
[Anda telah mengalahkan Chaotic player level 71. Fame +40.]
[Helm yang dikenakan Hargen jatuh.]
"Dedric, berubah menjadi Kelelawar dan temukan Sid dan Leo!"
Ark memanggil Dedric dan menggertakkan giginya.
Jika mereka bermain dengannya, mereka pasti akan menunggu di dekatnya, untuk pertarungan berakhir. Para bajingan telah berkonspirasi dan menipu dirinya. Dia berkeinginan untuk mengejar mereka, bahkan sampai ke dasar neraka untuk membalas dendam.
Jika dia tak membunuh mereka, amarahnya tak akan surut.
"Mereka tak akan pernah bisa dimaafkan!"
"Mereka tak terlalu jauh dari sini!"
"Arahkan. "
Ark memakai Guardian Armor of Merpeople yang telah ia dapatkan, dan menyuruh Dedric memimpin jalan.
Armor Pelindung tak bisa diperbaiki, dengan Tool Box. Satu-satunya cara untuk memperbaikinya adalah dengan Magic Restoration. Tapi, dia berusaha untuk tak menggunakannya, karena levelnya hanya tahap Intermediate. Tapi situasi saat ini berbeda.
* * *

Setelah memasuki hutan, dia melihat pemandangan aneh yang terjadi.
Dia yakin keduanya akan tertawa bersama, tapi situasinya tak berbeda dari sebelumnya. Sid berlari seolah-olah kakinya terbakar. Leo mengejarnya sambil meludah kutukan. Seolah-olah dia sudah menerima beberapa pukulan, Sid hanya memiliki sekitar 30% HP-nya yang tersisa.
'Apa yang sedang terjadi? Bukankah mereka ada di pihak yang sama? '
Pada saat itu, Hammer Leo mengenai punggung Sid.
Itu bukan serangan yang bisa dipertahankan oleh Merchant dengan Defense mereka yang sangat buruk. Sid tersungkur, saat dia langsung jatuh ke dalam kondisi kritis.
"Sialan, kau bajingan jahat!"
"Huhuhu, bukankah ini juga salah satu kesenangan dari permainan?"
Leo mengangkat Hammer miliknya, sambil menunjukkan senyum keji.
Pada saat itu, wajah Leo ditutupi oleh Dedric.
"A-apa ini? Kelelawar?"
B-bang!
Pada saat yang sama, serangan kuat mendarat di punggung Leo.
Ark telah mengamati situasi dari kejauhan. Tapi, dia memperpendek jarak hanya dengan waktu sesaat dan memberikan serangan Backstab. Dia tak bisa mengerti apa yang sedang terjadi. Tapi untuk sekarang, dia memutuskan jika mereka berdua bukanlah sekutu.
Leo menoleh dan ekspresi wajahnya berubah bengkok.
"B-bagaimana kau…"
"Tanyakan temanmu, setelah kau bangkit."
Ark tak memberinya waktu dan segera menyerang dengan Sword-Hand Combat.
'Level bajingan itu adalah 73, tapi jika punya kemampuan mirip Hargen, dia bukan lawan yang tangguh. '
Leo lebih kuat dari Hargen.
Pertama, levelnya lebih tinggi, dan equipment-nya lebih baik. Selain itu, karena Shield-nya, tak mudah untuk membidik celah di armornya.
Tapi Leo masih bukan tandingan Ark.
"Uhh, apa ini? Kelelawar?"
Dedric yang berusaha mendapatkan kembali kepercayaan dari Ark, mati-matian bertahan. Dia berulang kali menggaruk wajah Leo, sambil mencocokkan waktu ayunan Hammer dan mundur.
Seperti yang diharapkan, setelah menerima pelatihan ketat Ark, pengalaman pertempuran Dedric luar biasa. Dalam situasi saat ini, dia menentukan serangan apa yang paling membantu Ark.
Ketika Dedric melanjutkan serangannya, keakuratan Leo dengan Hammer-nya menurun drastis. Serangan ceroboh seperti itu disambut dengan serangan balik yang kuat dan gila. Saat Leo mengayunkan Hammer, serangan balik melintas melewati celah di Shield-nya.
Jika serangan balik berhasil, Attack meningkat sebesar 50%!
Tak peduli seberapa bagus armor itu, tak mungkin itu bisa menangani 150% dari serangan normal. Selain itu, armor bukanlah sesuatu yang bisa terus digunakan. Armor Leo menjadi compang-camping dalam sekejap mata, dan HP-nya menurun dengan liar.
"Sialan! Kau mati!"
Ditekan ke kondisi kritis, Leo mengeluarkan potion.
'Heal Potion tingkat tinggi!'
Ada semua jenis potion. Ada potion kelas rendah, yang memulihkan 100 HP, potion menengah yang memulihkan 300 HP, dan potion kelas tinggi yang memulihkan 500 HP. Juga tak ada batasan khusus dalam hal meminum Heal Potion. Jadi, selama orang tersebut punya uang, mereka bisa memulihkan HP kapan saja.
Ark tak pernah sekalipun meragukan sistem seperti ini.
Jika demikian, bukankah itu berarti kamu tak akan pernah mati, jika minum potion kelas tinggi seperti air?
Tapi, Ark segera menemukan kelemahan dalam sistem ini. Dan itu terletak pada waktu yang dibutuhkan untuk minum potion.
Saat membuka tas dan minum potion, mereka dalam keadaan benar-benar tak berdaya. Tentu saja, ini akan mengarah pada peluang yang lebih tinggi untuk menerima critical hit. Pada akhirnya, bahkan jika mereka minum potion 500 HP. Tapi, jika mereka kehilangan 500 HP saat mereka meminumnya, itu tak akan berguna.
Itu bukan satu-satunya kelemahan. Kamu dapat dengan sengaja mengganggu player yang mencoba meminum potion. Jika kamu menyerang tangan musuh, kamu bisa membuatnya menjatuhkan potion.
Ark telah mengetahui itu, ketika Bat memasukkan dirinya ke mulut Andel, saat dia mencoba untuk minum potion.
Karena ini, Ark hampir tak pernah minum potion, bahkan ketika melawan monster. Tentu saja, hal yang sama berlaku saat menghadapi player, yang lebih pintar dari monster.
'Idiot, dia hanya orang tolol tingkat tinggi. '
"Dark Cost!"
Faktanya, Dedric memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada Leo, dalam kemampuan untuk menghadapi suatu situasi. Aura hitam mengalir dari mulut Dedric, dan menghalangi penglihatan Leo. Kemudian, ketika Leo bingung, Dedric menyerang dengan kuat dan mengirim tendangan terbang.
"Agh! Oowww, kepalaku."
Dengan bunyi terjatuh, dia terhuyung-huyung dengan benjolan seukuran kepalan tangan di kepalanya. Leo yang tergesa-gesa hendak minum potion itu, bergetar dan tersandung, seolah-olah dia sangat terkejut.
Ark memberi perintah tanpa penundaan, “Snake, item ini! Makan itu!"
Melilit pinggang Ark, Snake membuka matanya lebar-lebar dan menjulurkan lidahnya. Seperti seekor katak yang menangkap seekor lalat, dia membungkus lidahnya dengan potion dan menelannya.
Serangan combo yang disebut Summon!
Setelah melihat Snake menampar mulutnya, Leo meneriakkan keterkejutannya.
"Eh! A-apa ini?"
"Apa apaan ini? Lagipula kamu sudah mati. Dark Blade!"
"Ah tidak!"
Leo dengan cepat mengangkat Shield-nya. Tapi, sebelum pedang Ark mencapai Shield, itu lenyap. Kemudian, serangan itu muncul di depan hidung Leo, dan memberikan Critical Hit.
Ignoring Defense.
Karena Dedric yang telah berevolusi menjadi pemilik Sword Magic dipanggil, kekuatan serangannya menjadi lebih besar. Dengan teriakan keras, Leo terbang kembali. Dia jatuh ke tanah, sampai menabrak batang pohon dan dipaksa untuk logout.
Seiring dengan 40 bonus Fame, Hammer, dan dua scroll jatuh.
"A-Ark-nim …!"
Sid yang sedang menonton dengan gugup, tergagap dengan suara terkejut.
Yah, karena Ark yang  tingkat 8 level lebih rendah telah mengalahkan Leo, tentu saja dia akan terkejut.
"T-terima kasih padamu aku selamat. Aku hampir dirampok dan bangkrut."
Setelah mengumpulkan akalnya, Sid terbangun dan melompat ke mayat Leo. Alasan mengapa mayat itu tak hilang selama 24 jam, mungkin karena developer menganggap ini kesalahan.
"Bajingan ini! Wajah busuk!"
Setelah terengah-engah saat mengeluarkan amarahnya, Sid menggaruk kepalanya.
"Karena aku, Ark-nim dalam bahaya. Aku benar-benar malu."
Pada saat itu, Ark dengan sembunyi-sembunyi mengepak barang-barangnya. Dia menoleh. Tak ada apa pun, selain kedinginan di matanya terhadap Sid.
"Persis apa yang terjadi?"
"Maksud kamu apa?"
"Sid-nim, di penginapan yang kamu katakan mereka levelnya lebih rendah dariku. Kamu juga tak mengatakan apa-apa tentang mereka, seorang Chaotic Player. Jadi, aku pikir kamu dan orang-orang itu bekerja sama."
“Tidak, Tidak, Aku Tidak! Aku juga ditipu! "
"Ditipu? Bukankah kamu menggunakan scroll? ”
"Yah, Ark-nim mungkin tak tahu. ”
Sid berpikir sejenak sebelum mengingat scroll yang telah dijatuhkan Leo.
"Pertama, periksa barang-barang yang dijatuhkan Leo. Itu akan lebih cepat. ”
***



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us