Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_005

gambar


BAE_005

Bab 5

*dentang*
Menenggelamkan keheningan, saat ibu menjatuhkan garpu ke piringnya.
“Apa? Reynold! Arthur belum genap empat tahun! Tidak! Lagipula, kamu bilang, kalau putra kita adalah seorang augmenter, kamu bisa mengajarinya!”
Ibu berbicara dengan putus asa.
“Aku, juga, tak pernah menyangka putra kita akan sedemikian ajaibnya, dalam memanipulasi mana. Siapa yang pernah mendengar, tentang awakening pada usia tiga tahun?”
Ayah merespons jauh lebih tenang.
“Tapi itu berarti, dia harus meninggalkan rumah! Dia baru berusia empat tahun, Reynold! Kita tak bisa membiarkan bayi kita meninggalkan rumah, pada usia dini!”
“Kamu tak mengerti. Ketika aku mengamati tubuhnya ketika dia bermeditasi, aku merasa jika semua ini adalah hal yang alami baginya. Alice sayang, aku menahan anak kita, dengan mencoba mengajarinya sesuatu yang ia lakukan. Bahkan, bisa dia lakukan dalam tidurnya.“
Maka dimulailah pertengkaran orang tuanya.
Mereka bolak-balik, pada dasarnya mengulangi poin awal mereka.
Ibu terus mengatakan, jika dia masih terlalu muda. Ayah berkata, jika mereka tak bisa menahannya untuk tak mencapai potensi penuh Art. Dan bla bla.
Sementara itu, dia sedang bermain perang-perangan dengan makanannya.
Kacang polong menyerang untuk Kekaisaran Ibu, sementara wortel dari Berbagai bangsa mati-matian mempertahankan tanah mereka.
Akhirnya, orang tuanya duduk, dan ayah menoleh padanya.
“Art, ini tentangmu. Jadi, kamu punya suara dalam hal ini juga. Bagaimana perasaanmu, tentang pergi ke kota besar dan memiliki guru?”
‘Fantastis...’
Dia memuji upaya orang tuanya, untuk mencoba membuat ini adil. Tapi, dia tak berpikir, dia menyadari jika dia mencoba untuk meminta seorang anak berusia empat tahun, untuk membuat keputusan yang pada akhirnya akan mengubah hidupnya...
Mencoba menyimpulkan argumen kecil ini, dia menyarankan,
“Bisakah aku setidaknya mencoba menemui beberapa mentor, dan meminta mereka melihat, apakah aku perlu diajari atau tidak?”
*Diam*
‘Apakah aku menginjak ranjau darat? Bukankah aku seharusnya mengartikulasikan kalimat ini pada usiaku saat ini? Apakah mereka marah, karena aku tak memilih salah satu pihak?’
Karena tidak percaya diri dalam menjaga poker face, dia melihat ke bawah dan menunggu jawaban mereka.
Untungnya, tak ada ketakutan di pikiran mereka. Ibu akhirnya berbicara, pelan-pelan dan bergumam,
“Paling tidak, kita akan secara resmi menguji inti dan saluran mana. Kita bisa mencari tahu, apa yang harus dilakukan dari sana.”
Ketika ayah mengangguk setuju, mereka mulai membuat persiapan pada hari berikutnya.
Ketika Arthur mengatakan apa yang ia lakukan tadi malam, dia berasumsi jika mereka akan pergi ke kota terdekat atau kota, maksimum satu hari perjalanan jauhnya. Tentunya, dia meminta diuji oleh Mage yang berkualifikasi, tapi anak laki-laki itu salah.
Mereka melakukan persiapan untuk perjalanan selama tiga minggu. Sebuah perjalanan melalui kereta kuda melalui Grand Mountains, ke sesuatu yang disebut gerbang teleportasi, yang akan membawa mereka ke kota yang disebut Xyrus.
Sebuah buku yang ia baca muncul di pikirannya. Dia ingat membaca tentang sebidang tanah terapung, yang dibangun oleh organisasi kuno para Mage, untuk tujuan perumahan Mage Academy yang paling bergengsi. Sebuah kota kemudian dibangun di sekitar akademi. Kota dan akademi diberi nama sesuai nama pemimpin organisasi… Xyrus.
Bagaimana mungkin menjaga sebidang tanah yang mengapung, panjang ratusan kilometer? Daya tarik? Maka tanah di bawah kota akan terpengaruh olehnya. Apakah kota ini memiliki medan gravitasi sendiri?
Bagaimanapun juga!
Perjalanan ini akan panjang. Saat-saat seperti inilah, dia berharap transportasi modern ada. Untuk sampai ke kota, mereka harus masuk melalui salah satu gerbang teleportasi yang ditunjuk di Grand Mountains. Jika tidak, mereka akan dengan mudah berbulan-bulan untuk melakukan perjalanan melintasi kota, untuk mencapai gerbang di bawah kota yang sebenarnya, yang melayang di dekat perbatasan Kerajaan Sapin dan Darv.
Salah satu alasan mengapa ayah mendorong mereka untuk melakukan perjalanan ini sekarang adalah, karena mantan anggota party-nya, baru-baru ini mampir dan sedang dalam perjalanan menuju kota Xyrus.
Pergi sekarang, bersama mereka. Berarti, mereka akan memiliki tiga augmenter dan dua conjurer. Ditambah Alice yang merupakan Emitter langka dan Reynold, augmenter kelas-B. Sementara pegunungan tak memiliki binatang mana, masih ada potensi bahaya bandit dan hewan liar.
Sementara ibu dan ayah mengurus pengemasan semua kebutuhan, Arthur mengepak pedang kayu dan dua buku (Encyclopedia of Dicathen dan Foundations of Manipulation Mana) untuk dibawa di perjalanan.
Pada pertengahan pagi, mereka siap untuk berangkat.
Setelah mengikat ransel, yang berisi buku-buku dia dan beberapa makanan ringan, dan mengikat pedang kayu di pinggang, Arthur menggenggam tangan ibunya. Dia mengikuti orang tuanya untuk bertemu dengan mantan anggota party mereka.
Meskipun dia sesekali mendengar tentang mereka dari ayah, dia tak pernah mengunjungi rumah ketika mereka saat sedang pembangunan ulang. Jadi, ini adalah pertama kalinya, dia bertemu dengan mereka.
Informasi yang ia pelajari dari ayah tentang anggota party Twin Horn:
Helen Shard: augmenter wanita, yang berspesialisasi dalam Magic Arrow.
Adam Krensh: augmenter pria, yang senjata utamanya adalah tombak.
Jasmine Flamesworth: augmenter wanita, yang berspesialisasi dalam kecepatan dengan belati ganda.
Angela Rose: Mage wanita, yang berspesialisasi dalam Wind Magic.
Durden Walker: Mage pria, yang berspesialisasi dalam Earth Magic.
Mereka mencapai penginapan, tempat mereka menginap di Ashber. Dan Arthur melihat mereka di depan, di dekat istal.
Setelah memeluk mantan anggota party, Ayahnya berseru,
“Kawan, aku ingin kalian bertemu putraku, Arthur! Ayo Art, perkenalkan dirimu.”
Sambil sedikit membungkuk sambil menatap mereka, dia memperkenalkan diri.
“Halo. Ayahku telah memberitahuku hal-hal hebat tentang sesama anggota Twin Horn -nya. Terima kasih telah bepergian bersama kami ke Xyrus. Kami akan berada di tanganmu.”
“HAHAHA, ada apa ini? Sikap seperti itu! Apakah kamu yakin dia anakmu, Rey?”
Yang merespon adalah pengguna tombak, Adam.
Melihat lebih dekat padanya, dia tampak seperti tipe energik, banyak bicara. Meskipun cukup tampan, dia memiliki rambut merah cerah, yang diikat di ujung yang berantakan, hampir seperti nyala api. Dan beberapa poni yang keluar dari ikat rambut.
‘Dia mengingatkanku pada semacam gelandangan.’
Matanya cerah dan hampir tampak seperti selalu tertawa. Hal pertama yang Arthur perhatikan, adalah bekas luka di hidungnya, mencapai kedua pipinya.
Sekarang dia merasa, dirinya dijemput.
“Ah… Bukankah dia terlalu berharga? Kamu seharusnya senang, dia tak mirip denganmu Reynolds.”
Mengusap wajahnya, dari apa yang terasa seperti perangkap kematian busa, sebelum dia tercekik di payudara raksasa itu. Arthur memandang baik-baik pada wanita yang mencoba membunuhnya.
‘Wanita itu, dia cantik. Maksudku, tetap dia tak secantik ibuku…’
Tapi, dia melepaskan seluruh getaran “putri kerajaan”, dengan rambut pirang panjangnya yang mulai keriting di ujungnya dan mata hijau cerah yang sedikit terkulai.
Tepat ketika tangannya akan menyerah dan wajahnya akan memasuki bukit kembar kenyal itu, sepasang tangan yang kuat meraih bayi itu, dengan ransel yang diikatkan ke punggungnya. Membawa Arthur menjauh dari wanita subur itu.
“Angela, kamu menyakitinya,” sebuah suara berat mendengus.
Di sana dia tergantung, seperti anak kucing yang digendong oleh ibunya, Art tak bisa bergerak.
Kemudian, Pandangannya tertuju pada raksasa itu.
Mudah melewati ketinggian dua meter dengan tongkat diikat ke punggungnya, raksasa itu dengan hati-hati menurunkannya kembali ke tanah, dan merapikan pakaiannya dengan lembut.
‘Bagaimana raksasa ini bisa sopan…’
Dia membayangkan naik di bahunya, seperti kuda yang perkasa, di sepanjang jalan. Dia menatapnya, matanya semakin besar, saat dia merenung.
Dia memiliki mata dan alis yang sangat sempit yang miring ke bawah, memberinya wajah yang hampir polos. Terbalik, dibandingkan dengan tubuhnya yang sangat besar, yang membentang melewati dua meter. Rambut hitam pendek yang berantakan di kepalanya, melengkapi citra anjing shaggy.
Membersihkan pakaian Art, raksasa itu berbalik menghadap wanita yang tampak sedikit lebih muda dari yang lainnya. Rambut hitam lurus yang setengah diikat di bagian belakang, dengan pita yang melengkapi matanya yang merah, setengah terbuka. Dan bibir yang tampak pendek, membuatnya tampak sangat kasar.
“Mhm,” dia sedikit mengangguk dan kemudian berbalik.
‘’Ah… Seorang wanita dengan beberapa kata. Sangat menawan.’
Mata Art tertuju padanya, ketika dia berjalan menuju kendang. Dia melihat dua belati pendek diikat di punggung bawahnya, tepat di atas pinggul.
Anggota terakhir dari Twin Horn adalah Helen Shard. Dia menepuk-nepuk kepalanya dengan ringan dan tersenyum. Kata yang gunakan untuk menggambarkan Miss Helen, adalah tajam.
Mata yang tajam, hidung yang tajam, gagah, bibir merah yang tipis, dan dada yang rata. Hampir terlihat kekanak-kanakan, dengan rambut sebahu yang diikat erat di belakang. Mau tak mau, Art terpesona oleh suasana karismatiknya. Dia sepertinya memancarkan atmosfer ‘kita-bisa-lakukan apa saja-jika-kita-percaya’ dari pori-porinya yang membuatnya praktis bercahaya. Mengenakan baju kulit ringan yang menutupi bok…
Maksudnya... (sensor), dengan busur dan anak panahnya diikat ke punggungnya. Mau tak mau, Art membandingkannya dengan Elf. Tapi, dia dengan cepat meninggalkan pikiran itu, setelah dia melihat telinga wanita itu, yang bulat.
Arthur melompat ke kereta paling jauh di belakang, dengan bantuan mana kecil yang menguatkan kakinya. Akhir-akhir ini, dia terbiasa menggunakan mana, untuk memperkuat tubuhnya. Dia belum sepenuhnya menguji, apa yang ia bisa. Karena, dia takut memberi orang tuanya serangan jantung, dengan memamerkan terlalu banyak. Tapi, itu menjadi sedikit lebih alami, untuk mengarahkan mana dari inti mana-nya, melalui saluran mananya, hanya sedikit.
Setelah rombongan mereka selesai memuat semua keperluan perjalanan ke dua gerbong… ternyata, kedua gerbong itu terikat dengan apa yang ia pikir, tempatnya kuda.
Ternyata, dunia ini memiliki hewan buas domestik yang disebut Skitter, adalah hewan transportasi-nya. Kadal raksasa ini, dengan tanduk di punggung dan cakar yang kuat, adalah monster kelas D yang jauh lebih efisien untuk digunakan. Meskipun lebih mahal daripada kuda, monster ini lebih cepat saat bepergian di medan gunung.
‘Perjalananku dimulai!’
***

Menjelang malam, barisan pegunungan yang dulunya jauh, tampak memiliki ukuran dua kali lipat. Dia bertanya-tanya, seberapa besar Grand Mountain Range, ketika mereka mencapai kaki gunung. Tak perlu dikatakan, dia bersemangat untuk keluar dari desa kecil yang merupakan kampung halamannya, Ashber.
Mereka akhirnya berhenti untuk mendirikan kemah, di dekat sekelompok kecil batu besar. Itu adalah tempat yang bagus, dengan batu-batu menghalangi hampir semua angin, dan banyak potongan kayu dari ranting-ranting yang jatuh, yang digunakan sebagai api unggun.
Satu hal yang paling Arthur benci tentang tubuh ini adalah, berapa banyak tidur yang ia butuhkan. Meskipun hampir tertidur lagi, dia masih merasa agak berat, setelah bangun hanya beberapa jam.
Setelah mendirikan beberapa tenda di sekitar api, ayah dan ibu mulai berbincang dengan Twin Horn tentang masa lalu, ketika Helen duduk di sebelah Art dan berkata dengan acuh tak acuh,
“Dia mendengar ayahmu mengatakan, jika kamu seperti jenius mage… Apakah benar kamu sudah awakening?”
Tak tahu bagaimana merespons, Art hanya menjawab dengan kebenaran.
Dia mulai bertanya padanya, bagaimana perasaan ketika wanita itu awakening dan apa warna inti mana yang ia miliki saat ini. Pada saat ini, sepasang telinga yang ingin tahu menjadi bersemangat, ketika Adam bertanya,
“Hei Reynolds, apakah kamu keberatan, jika dia menguji Art kecil?”
Jika dia bisa menyela, Art mungkin telah mengatakan sesuatu di sepanjang baris,
‘Mungkin bertengkar dengan seseorang seusia dia bukanlah ide yang bagus. Karena, prestasi terbesar anak berusia tiga tahun pada saat ini adalah, berhasil naik dan turun tangga dengan kaki bergantian, berjalan dalam lingkaran, dan jika dia benar-benar terkoordinasi, menyeimbangkan dengan satu kaki selama beberapa detik,‘
Tapi, dia kira, pikiran ini tak pernah terpikirkan oleh siapa pun di sini.
Ayah dan ibu kelihatannya sedikit ragu pada awalnya. Tapi, dengan memercayai kawan lama mereka, ayah hanya menjawab,
“Baiklah, tapi hati-hati. Aku belum punya kesempatan untuk mengajarinya, cara bertarung dengan benar. Kami baru saja melakukan kekuatan ringan dan latihan mana, sampai sekarang.”
Adam bangkit dari tempat duduknya dan memandang sekitar Art, sampai dia menemukan tongkat pendek yang ia rasa pas dengannya.
“Kemarilah, Nak. Haha, mari kita lihat apa yang kamu bisa!”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us