Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E04P03

gambar


4. Rencana Pemusnahan (3)



"Ini bencana."
Lafaye telah tiba di Benteng Fenia. Itu secara tak resmi ibukota barat wilayah Kerajaan Haven, yang besar ukurannya dan memiliki tingkat perkembangan yang tinggi. Sekarang, itu benar-benar kosong.
Lebih tepatnya, hanya player lokal dan Guild Hermes yang berkeliaran di dalam.
"..."
Para player yang dulu aktif di wilayah Kekaisaran Haven semuanya memutuskan untuk pindah ke Benua Utara atau Tengah, karena mereka tak ingin mengikuti nasib Kekaisaran yang telah hancur. Ketika Kerajaan Arpen hanya memiliki Benua Utara, mereka menutup perbatasan. Tapi sekarang, itu tak ada artinya.
[Aku meminta Di antar menuju Milen. 5 gold.]
Player memosting di papan diskusi, dan player Avian datang dari langit dan membawanya pergi. Itu bukan penerbangan jauh ke wilayah utara, tapi hanya untuk melewati perbatasan dan bukan tugas yang sulit.
Para Avian dapat memperoleh keuntungan yang lumayan dari pekerjaan sampingan ini, sementara para player yang aktif di wilayah Kekaisaran Haven dapat melarikan diri. Mereka benar-benar terburu-buru melarikan diri.
Itu adalah kasus untuk semua orang, yang tertarik pada atmosfer yang cerah, dinamis, dan kebebasan Kekaisaran Arpen.
"Hahhhh…"
Lafaye bersandar di dinding benteng, dan menatap langit.
Langit biru yang sangat cerah, serta cuaca yang hebat, membuatnya tertawa pahit.
Dengan perhitungannya, Kekaisaran Arpen memang mendapat dampak besar, dengan munculnya Kaybern. Tapi, mereka sendiri juga hancur berantakan.
Jelas, jika hanya akan ada player Guild Hermes yang tersisa di wilayah Haven.
"Jadi, ini adalah bagaimana kita akan menghilang dalam sejarah."
***

Yang paling diuntungkan dari persiapan membunuh Kaybern adalah Weed.
[Anda naik level. ]
[ Skill Summoning Undead Tingkat Intermediate mencapai level 10 dan berubah menjadi Skill Summoning Undead Tingkat Advance.
Anda dapat memanggil undead legendary. Anda dapat men-summon mayat khusus, seperti Elf dan Spirit Warriors.
Penghormatan untuk Prince of Darkness!
Monster undead dan tingkat rendah, memandang kehadiran Anda. Dengan Fame yang cukup, Anda dapat memerintahkan undead yang tak terhitung jumlahnya di Benua Versailles.
Anda dapat memulai penelitian, tentang transformasi ke dalam tubuh Lich.
Lich melampaui keterbatasan manusia dengan peningkatan efisiensi dalam  HP dan Mana drain.
Lich tidak akan dilemahkan oleh sinar matahari. Namun, godaan dari kedalaman kegelapan akan meningkat.]
[Anda dapat melanjutkan quest undead yang ditinggalkan oleh ras demon.]
[Anda telah mendapatkan pencerahan luar biasa untuk sihir.
-Tingkat pemulihan Mana meningkat sebesar 25%.
-Intelligence dan wisdom meningkat secara permanen sebesar 10 poin.
-Insight juga bertambah 5 poin.
-Faith berkurang secara permanen sebanyak 120 poin.]
Summoning Undead Tingkat Advance!
Weed telah maju menjadi seorang warrior, dan memperluas berbagai jenis skill tempur. Meskipun, tak bisa terbantu, kalau dia masih sering menggunakan Summoning Undead.
Weed puas saat dia melihat ke semua monster yang runtuh di tanah.
'Sangat mudah. Yang harus aku lakukan hanyalah mengambil mayat, setelah mage menyapu medan perang.’
Dia memanggil undead tanpa alasan, dan melibatkan mereka dalam pertempuran, dengan monster yang terluka. Mage yang mengambil bagian dalam pertempuran, juga tak mengeluarkan banyak keluhan. Karena, mereka dapat mengaktifkan semua mantra mereka selama mereka memiliki mana.
- Kurgh! Manusia. Mereka harus punah oleh keinginan Kaybern-nim!
Weed menikmati dirinya sendiri, saat melaju dengan Loa Sword di tangan, dia langsung ke tengah 500 monster level atas, yang muncul pada saat itu.
Berkat pengalaman bertarungnya dan berbagai skill, dia tak pernah bisa jatuh ke dalam situasi berbahaya.
“Kekuatan roh kudus, menyelamatkan yang miskin dari kesakitan. Hand healing! "
Ratusan sinar cahaya berseri-seri dari tubuhnya, bahkan untuk cedera sekecil apa pun.
Unit priest ada di atas Avian, dan sedang menyembuhkan pasukan dengan gila-gilaan.
Kemudian, di saat monster bos sekitar level 600-an muncul. Weed akan bertarung dengan monster itu dan menerima semua perhatian.
Itu seperti gladiator yang berdiri di Colosseum, pertikaian dengan para player di siaran langsung.
"Jika itu pertandingan satu lawan satu... Itu buang-buang waktu, tapi aku akan ikut."
Di mana mayat monster berbaring seperti tumpukan kartu domino, dia bertemu dengan komandan musuh.
Behemoth!
Monster itu adalah perpaduan aneh antara manusia, burung, dan demon.
- Manusia. Aku akan mengunyah kepalamu dan membuatmu sadar, betapa lemahnya dirimu.
"Yah, cobalah sadarkan aku."
Weed meletakkan ujung Loa Sword ke tanah.
Tampaknya, itu adalah sikap yang santai. Tapi sebenarnya, itu membangkitkan akal sehatnya untuk dapat membalas, terhadap gerakan Behemoth yang cepat.
"Banyak player yang menonton sekarang... Akan sangat memalukan, jika aku kalah dengan monster selain Bard Ray."
Tentu saja, mungkin saja dia kalah dari monster. Tapi dengan itu, kebanggaannya akan sobek, seperti selembar kertas.
Melawan Bard Ray, itu adalah hubungan yang dalam, yang mereka bangun dengan kekalahan satu sama lain. Mendapatkan kehormatan dan prestasi!
Dalam jangka panjang, Weed menganggapnya hanya sebagai perang wilayah dan tak mengalami banyak tekanan.
Dengan guild Hermes yang menyusut ke kondisi saat ini, bahkan jika dia kalah dalam duel satu lawan satu, tak ada kemungkinan Kekaisaran Arpen hancur berantakan.
Namun, jika dia kalah dari monster, itu akan menunjukkan batasnya.
Jika dia mengusulkan untuk memburu Kaybern dan bahkan tak bisa mengatasi bidaknya, kekecewaan dari para player akan luar biasa.
Desir!
Saat Behemoth menghilang dari pandangan, dia melemparkan tubuhnya ke samping.
‘Aku tak bisa melihatnya.’
Itu adalah kemampuan menghilang, yang menyembunyikan player hingga 10 detik!
Selain itu, ia memiliki sayap yang memungkinkan untuk terbang dengan cepat.
Kecepatannya tak dapat dilihat, oleh hampir semua Warrior yang menonton pertempuran itu.
Saat Weed melangkah ke samping untuk menghindari serangan, dia mendengar embusan angin.
Dia merasakan jika Behemoth melewati tempat dia berada beberapa saat yang lalu.
"Sculptural Moonlight Sword Technique!"
Weed mengayunkan pedangnya dan cahaya yang dipancarkan menghantam sesuatu yang tak terlihat, hancur berkeping-keping.  Untuk sesaat, penampilan aneh burung iblis itu terungkap.
  - Kugh!
Behemoth tanpa henti melemparkan kaki depannya yang panjangnya lebih dari 2 meter.  Semua yang dilihat Weed adalah sepersekian detik mengungkapkan sesaat, sebelum ia memulai serangannya. Tapi, Weed tahu secara kasar ke mana monster itu akan menyerang.
‘Mengingat jarak dan komposisi tubuhnya, itu kemungkinan besar kecenderungannya adalah pergi untuk menyerang kepala dan bahu.’
  Weed mengangkat Loa Sword dan memblokir kaki depan Mammoth.
 *Dentang!*
Dampak kuat dari menangkis cakarnya.
Behemoth mampu menggunakan sihir, terbang, gerakan cepat, dan kemampuan menghilang. Tapi, dia memiliki kelemahan musuh, dan itu adalah kurangnya kekuatan.
Meski begitu, Weed tak berpikir untuk mencoba mendorongnya kembali.
Itu menguntungkan untuk menggunakan kekuatan yang relatif lebih kuat, untuk menciptakan titik lemah.
Memang, menggunakan kemampuan fisik adalah cara kemenangannya, tapi itu untuk pertempuran yang lebih sembrono.
Kemudian adrenalin masuk dan dia tak merasakan apa-apa selain naluri!
Weed mengaktifkan skillnya.
"Divine Flames!"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us