Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_018

gambar

Bab 18. Hadiah yang Sesuai dengan Prestasi Seseorang (1)



Matahari pagi terbit, tapi ruang kelas 3-1 diam dan sunyi.
Hal pertama yang dilakukan Seol setelah bangun tidur adalah memastikan jika skill Sembilan Mata-nya masih ada di sana. Penglihatannya menjadi warna hijau, sebelum kembali normal.
Seol merasa lega, setelah kemampuannya diaktifkan tanpa masalah. Kemudian, dia menyadari jika ada tiga orang yang hilang dari ruang kelas. Pria paruh baya berkacamata itu belum terlihat sejak semalam. Tapi sekarang, baik Yun Seora dan Yi Sungjin pergi juga.
'Di mana mereka?'
Waktu adalah 09:47. Masih ada lebih dari dua jam tersisa sampai tengah hari, sehingga Jam dari Almarhum masih berkeliaran sekarang.
"Aku yakin mereka baik-baik saja."
Seol mengambil tasnya dan batang baja. Mungkin karena dia dan Hyun Sangmin makan banyak pada dini hari, perutnya berteriak-teriak dalam protes pahit. Untungnya, toilet terletak tepat di dekat tangga di setiap lantai, yang berarti jaraknya agak pendek.
Setelah Seol menangani panggilan alam dan keluar dari kamar mandi, dia melihat Yi Sungjin berjalan menuruni tangga, tampak jelas espresinya tertekan. Setelah melihat Seol sendiri, bocah itu dengan cepat menundukkan kepalanya.
"Selamat pagi, Hyung."
"Ya, selamat pagi. Apakah kamu tidur dengan nyenyak?"
Senyum Yi Sungjin tampak agak canggung dan lemah, seolah-olah dia merasa kesopanan Seol, adalah aneh.
"Tak apa-apa jika kamu menjatuhkan bahasa formal, kamu tahu…"
"Oh? Tak apa-apa denganmu? ”
Seol segera berhenti menggunakan bahasa formal. Dia juga memperhatikan sikap cemas bocah itu. Seolah Yi Sungjin ingin cepat-cepat pergi.
"Masih di tengah perburuan harta karun?"
"Ya."
"Berapa banyak yang kamu temukan sejauh ini?"
"Uhm …. Jika aku menghitung yang aku temukan setelah bangun pagi ini, maka itu cukup untuk membayar biaya kelulusanku. "
Mempertimbangkan fakta jika Seol dan Yun Seora telah memonopoli sebagian besar koin, jumlah ini tak ada artinya. Seol dapat membayangkan, betapa sulitnya anak itu harus bekerja keras untuk menemukan sebanyak itu.
Seol dengan hati-hati menilai wajah remaja bulat, yang tak bersalah itu sebentar. Karena tinggi badannya yang sedikit di bawah rata-rata dan lemak bayi masih terlihat di sana-sini, jika dia mengaku sebagai siswa baru SMP, siapa pun akan cenderung mempercayai bocah itu.
Kalau dipikir-pikir, dia memukul Kang Seok dengan kursi, adalah tindakan yang agak membingungkan.
“Terima kasih atas bantuanmu semalam. Aku berhasil karenamu. "
"Ah, itu tak benar. Hyung yang melakukan sebagian besar pekerjaan. ”
Meskipun bocah itu berkata begitu, baik Yi Sungjin dan Shin Sang-Ah menggabungkan kekuatan mereka untuk menjatuhkan Kang Seok. Bocah itu mungkin tak membuat rencana, tapi perannya di dalamnya masih besar.
"Bagaimanapun juga, aku tak mengharapkanmu untuk memberikan bantuan."
"Tentu saja aku akan membantu. Aku juga harus menderita, karena dia di lantai dua. ”
"Oh? Kamu melakukannya karena balas dendam, kalau begitu? ”
"Tidak, bukannya balas dendam… Maksudku, dia sengaja hanya melakukan hal-hal jahat. Dia memiliki pikiran jahat yang salah, kamu tahu? ”
Seol sedikit terkekeh setelah mendengar pernyataan remaja itu. Memang, Kang Seok adalah orang jahat. Seolah-olah dia memiliki banyak hal untuk dikatakan, Yi Sungjin ragu-ragu dan bergumam pelan.
"Selain… Aku punya firasat, jika kamu akan menyelesaikan masalah sendiri, lagipula… "
"Mm? Kenapa kamu berpikir begitu? ”
“Maksudku, kamu memang membunuh monster Gaekgwi itu dengan mudah. Dan juga…"
Dia ragu-ragu lagi, sebelum melanjutkan.
"Aku agak berpikir, jika noona menyuruhku menemukanmu."
"Nona Yi Seol-Ah mengatakan itu?"
"Ya… Tidak, maksudku, itu hanya perasaanku. Aku akan bertanya kepadanya, setelah aku menghidupkannya kembali. "
Hanya dengan memikirkan kakak perempuannya, pasti membuatnya lebih bahagia. Karena, ada senyum yang bersinar di wajah Yi Sungjin. Sangat menyenangkan melihat jika bocah itu tak kehilangan harapan. Jadi, senyum hangat juga menyebar di wajah Seol juga.
"Ya, aku juga ingin tahu juga."
Seol berjalan menaiki tangga. Mata bocah itu dengan bingung mengejar dia naik. Ketika Seol memanggilnya untuk mengikuti, Yi Sungjin buru-buru menggerakkan kakinya.
"Aku, aku pikir tak ada koin lagi yang tersisa di lantai lima. Dan kamu tak harus… "
"Nggak. Tak ada koin yang tersisa di lantai empat pasti. Tapi, harusnya ada empat lagi yang tersisa di kelima."
Seol tahu ini, karena dia sudah memeriksa Diary of the Unknown Student.
"Eh?"
"Selain semua itu… bagaimana kamu dan kakakmu menerima Undangan-mu?"
Seol dengan cepat mengubah topik pembicaraan. Meskipun Yi Sungjin memiringkan kepalanya sambil terlihat tak yakin, dia masih dengan jujur ​​menceritakan kembali kisahnya dengan penuh detail.
Sejak awal, ketika ibunya didiagnosa menderita penyakit mematikan, dan bagaimana keluarganya harus melalui perjuangan yang keras untuk sementara waktu. Bagaimana dia telah mendengar tentang obat tertentu, yang dapat menyembuhkan penyakit yang ada di 'Surga', dari mulut seseorang yang diketahui keluarganya.
Akhirnya, bagaimana dia dan saudara perempuannya menerima Undangan mereka. Ketika Seol bertanya tentang masalah sekolahnya, Yi Sungjin menggumamkan beberapa hal dan buru-buru memolesnya.
Seol menemukan sisa koin sambil mendengarkan ceritanya, dan mereka berdua pergi ke perpustakaan berikutnya.
Koin yang tersisa dalam kepemilikannya adalah 885 dari jumlah asli 1065. Dia memberi 30 kepada Shin Sang-Ah, dan dia menghabiskan 150 lebih untuk mencoba mendapatkan pasokan medis yang tepat untuk Yun Seora. Sekarang, tak perlu menghabiskan koin untuk membuka lantai enam. Bahkan, setelah mengurangi biaya perjalanan misi-nya, dia masih bisa dengan bebas menghabiskan 785 koin.
"Aku akan mencoba yang terbaik. Tapi, aku tak bisa memberimu jaminan, oke?"
Yi Sungjin sepertinya belum mengerti, apa yang sedang terjadi.
“Aku punya hampir 800 koin untukku. 'Surga'harus terdaftar di bawah Spesial, jadi aku harus dapat memutar mesin draw dua kali. "
Seol berkata seperti itu sambil mendorong pintu perpustakaan. Mata Yi Sungjin tumbuh sangat besar.
"H-hyung ?!"
Terlambat mendapatkan kembali akal sehatnya, dia dengan cepat mengejar Seol. Tapi, kedua langkah mereka terhenti segera setelah itu.
Sudah ada seseorang di sini. Di lantai di sekitar mesin draw item, dua puluh koin aneh bertebaran. Dan di dekat mereka, pemilik koin berjongkok di tanah, tudungnya ditarik ke atas untuk menyembunyikan wajahnya. Lengan kanannya terkulai lemas.
"Ah…"
Yi Sungjin menatap pemandangan ini dengan mata kasihan, sebelum dia melanjutkan untuk mengambil semua koin di lantai. Seol mendekati Yun Seora dan bertanya dengan suara lembut.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
Kepalanya terkubur di antara kedua lututnya, bergetar sedikit. Seol berpikir, dia mungkin mengangkat kepalanya. Tapi ternyata, dia hanya menggelengkannya.
"Lengan kananmu… Kamu tak bisa menggerakkannya? Sama sekali?"
Dia diam-diam menganggukkan kepalanya.
"Uhm, ini…"
Yi Sungjin dengan malu-malu memasuki percakapan, dan dengan hati-hati mengulurkan kedua tangannya. Koin memenuhi tangannya.
Akhirnya, Yun Seora mengangkat kepalanya. Dia mengerjapkan matanya yang memerah, beberapa kali. Air mata masih terlihat di pipinya. Tangan kirinya yang perlahan naik, bergetar yang tampak terlihat dengan mata telanjang.
Dia menerima koin dengan susah payah, dan menundukkan kepalanya lagi.
Seol dengan lembut memegangi bahu bocah yang panik dan bingung itu. Dia kemudian menggelengkan kepalanya dengan tenang, yang membuat bocah itu perlahan-lahan menganggukkan kepalanya untuk mengerti.
Seol kemudian pindah, memilih untuk memasukkan koinnya ke mesin Draw dalam keheningan, sebagai gantinya. Ketika dia memasukkan koin ke-300, dia bisa dengan jelas mendengar Yi Sungjin menelan ludah besar. Seol melihat ke bawah pada waktunya, untuk melihat sebuah kotak barang yang terlihat familier, jatuh dengan sebuah dentingan!
[Pena bulu kesadaran, x1]
‘Pena bulu?! Apa?'
Apa pun itu, pastinya bukan itu yang ia inginkan. Yang berarti, dia hanya punya satu kesempatan tersisa. Semakin tegang sekarang, Seol mulai memasukkan lebih banyak koin ke mesin.
Spesial kedua yang ia dapatkan adalah, sebuah kotak yang belum pernah ia lihatnya sebelumnya.
Jantungnya berdetak kencang, saat dia membuka tutupnya. Tapi, itu hanya sepuluh bola sihir yang tertata rapi di dalam. Hanya untuk memastikan, dia mengambil masing-masing, dan dengan hati-hati memeriksanya. Sayangnya, bola-bola ini tampaknya tak dirancang untuk hal-hal seperti menghidupkan kembali seseorang dari awal. Dia tak menemukan satu pun yang dapat membantu.
"Aku sangat menyesal."
"Aku, tak apa-apa. Aku tahu jika kamu melakukan ini, hanya karena kemurahan hatimu… ”
Meskipun dia mengatakan itu, Yi Sungjin tampak putus asa. Semakin tinggi harapan seseorang, semakin besar kekecewaan yang akan dideritanya. Remaja itu berusaha sebaik-baiknya untuk tak menunjukkannya. Tapi, air mata mengalir di matanya.
Tapi tak ada yang bisa dilakukan oleh keduanya. Bagaimanapun juga, dunia tak beroperasi sesuai harapan dan keinginan mereka. Dan sekarang, semua koin telah digunakan.
Seol bertanya-tanya, bagaimana dia bisa menghibur anak itu. Tapi akhirnya, dia tersentak ketika jari menusuk tulang rusuknya.
 “…?! Oh, itu kamu, Nona Yun Seora. ”
Dia tiba-tiba menawarkan tangannya.
"Sini…"
Dia tak berbicara lama, tapi itu jelas terdengar. Dan di tangan kirinya yang kecil, sebuah botol mini yang terbungkus kertas, dapat ditemukan. Seol dengan bingung menatap mereka berdua.
"Ini adalah ramuan kebangkitan rohani."
Itu adalah pertama kalinya, Seol mendengarnya mengucapkan kalimat yang tepat. Ada rasa dingin tertentu pada suaranya, tapi juga agak menyenangkan untuk mendengarkan juga. Seperti angin dingin yang menyapu telinga seseorang.
"Apakah kamu… memberikan ini kepada kami?"
"Ya."
Ini tak terduga. Mengapa 'ketidak-tertarikan orang ini' melakukan tindakan kebaikan secara tiba-tiba?
Seolah-olah dia telah membaca ekspresi wajah Seol, Yun Seora mencoba menjernihkan posisinya.
“Aku mendengar dari bocah itu, belum lama ini. Kemarin…"
Ketika Yun Seora mengalihkan pandangannya ke arah Yi Sungjin, bocah itu menjadi bingung dan mengangkat suaranya.
“Aku, aku bertemu dengannya lebih awal selama perburuan harta karun! Dia, dia bertanya padaku apa yang sedang terjadi. Jadi, aku, uh …. "
Saat dia berbicara, mata Yi Sungjin terpaku sepenuhnya pada tangan Yun Seora yang ditawarkan.
“Apakah tak apa-apa, bagi kita untuk menerima ini? Bagaimana dengan lenganmu? "
“Item ini tak akan bekerja pada orang yang hidup. Kamu akan mengerti begitu kamu membaca koran. "
"…."
Dengan hati-hati Seol menerima botol itu. Kulitnya yang bersentuhan dengannya dingin dan sangat halus.
Yun Seora menghela nafas panjang, dan melewati dua laki-laki untuk meninggalkan perpustakaan, seolah-olah dia sudah selesai dengan bisnisnya di sini.
"Aku, uh, terima kasih banyak!"
Yi Sungjin berteriak keras.
"Terima kasih!! Sangat! Sungguh! Terima kasih!"
Air mata sudah mengalir keluar dari mata bocah itu, ketika dia membungkukkan punggungnya ke depan 90 derajat.
"Terima kasih."
Seol juga berterima kasih padanya. Dia berhenti berjalan, lalu.
"Aku juga."
Dia kemudian membungkuk sedikit juga, sebelum dengan cepat meninggalkan perpustakaan untuk selamanya.
"Aku kira dia orang yang baik, setelah semua …."
Seol sedikit memiringkan kepalanya, sebelum dengan cepat membuka bungkus kertas di sekitar botol. Jika dia menunda lebih lama lagi, Yi Sungjin mungkin mati, karena penasaran pada benda yang tepat di depan matanya.
[Persyaratan untuk penggunaan
1. Untuk digunakan pada almarhum saja!
2. Sebagian dari bagian tubuh almarhum.
3. Pembatalan status pembangkangan untuk Almarhum ‘kematian Gaekgwi’.]
"Persyaratan pertama dan ketiga sudah dipenuhi, tapi… sebagian dari bagian tubuh?"
"Aku tahu di mana menemukannya!"
Yi Sungjin buru-buru menarik Seol.
Tempat yang dipimpin bocah itu adalah laboratorium. Namun, begitu anak itu dengan antusias melompat ke dalam lab lebih dulu, Yi Sungjin berteriak ketakutan. Seol memegang batang baja itu erat-erat dan masuk juga, hanya agar napasnya kaget untuk keluar dari mulutnya.
Pria paruh baya, yang hilang sejak tadi malam, berbaring di lantai. Tubuhnya terbelah dua, dari atas kepalanya sampai ke pangkal pahanya.
"Dia, dia tak ada di sini tadi malam!"
Yi Sungjin jatuh ke dalam ketakutan. Namun, Seol secara kasar dapat menebak apa yang terjadi di sini. Hanya dengan melihat satu pemandangan mengerikan itu, itu memberitahunya semua, yang perlu ia ketahui.
‘Apakah mereka begitu membencinya? Untuk membunuh suami mereka, seorang ayah, seperti ini… '
Itu sangat kontras dengan Yi Seol-Ah, yang membiarkan adik lelakinya melarikan diri.
"Sssuuunnnggg… Jjjiiinnn…"
Suara kisi-kisi datang dari sudut lab. Seol dan Yi Sungjin melihat sosok berjongkok di sana, persis seperti yang dilakukan Yun Seora di perpustakaan. Memeriksa penampilan figur ini, alis Seol secara naluriah berkerut. Ini adalah pertama kalinya dia melihat almarhum. Tentu saja, itu sama anehnya seperti yang ia bayangkan.
"Noona !!"
Yi Sungjin cepat pulih dari keterkejutan dan melompat-lompat.
"Kamu bisa hidup lagi !! Bisa!"
"Hhiidduuppp?"
"Hyung ini, hyung ini punya ramuan untuk membangkitkanmu !!"
Pada saat yang sama, Seol bisa merasakan tangannya semakin hangat. Botol mini di tangannya mulai memancarkan cahaya terang.
Dia tak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Jadi, dia melepas gabus untuk melihat apa yang mungkin terjadi. Kemudian, cairan bening di dalam botol mengalir dengan sendirinya, dan perlahan menari-nari di udara.
Caranya bergoyang seperti itu. kabut itu seperti bertanya pada Seol siapa yang ingin dihidupkan kembali. Seol menunjuk Yi Seol-Ah. Cairan itu kemudian dengan lancar terbang seolah memahami perintahnya. Itu menghilang begitu merasuk ke dalam almarhum dalam sekejap mata, seolah-olah itu tersedot.
Paat!
Cahaya terang meledak dari sosok Yi Seol-Ah. Itu sangat menyilaukan, Yi Sungjin di dekatnya harus menutup matanya.
Namun, Seol masih bisa melihat pemandangan yang buram. Tapi, sosok menakjubkan yang terbentang di antara sinar terang yang mengalir. Dia melihat luka-lukanya perlahan menghilang, dan daging baru tumbuh untuk menggantikan bagian yang hilang.
Kemudian, dengan kilatan tiba-tiba, sorot cahaya yang menyilaukan berakhir tiba-tiba. Di tempat di mana cahaya padam, seorang gadis duduk di lantai, matanya terbuka lebar dan berkedip tanpa henti. Penampilan yang sebelumnya aneh, tak ditemukan. Semua itu hanya untuk digantikan oleh kehangatan dan kecantikan yang dulu dimiliki.
Akhirnya, Yi Seol-Ah telah dihidupkan kembali.
"N-noonaaaa !!"
Yi Sungjin berlari, seolah-olah dia terbang dan memeluk kakak perempuannya dengan erat.
Mereka berdua harus memiliki lebih banyak air mata yang tersisa. Yi Seol-Ah tetap bingung untuk sementara waktu. Tapi, ketika dia melihat Yi Sungjin menangis, dia juga mulai terisak-isak juga.
Seol diam-diam meninggalkan laboratorium sambil menutup pintu di belakangnya. Itu adalah reuni yang mengharukan, tapi dia tak pantas berada di sana.
Dia sedikit ragu, bertanya-tanya, apakah dia harus meninggalkan mereka sendiri, sebelum dia bersandar ke pintu dan menyilangkan tangannya. Sambil mendengarkan saudara-saudara menangis, mereka gelisah dengan batang baja.
Dia tinggal di sana, kalau-kalau almarhum mendengar tangisan mereka dan melenggang ke sini.
***

Ketika Seol kembali dengan dua bersaudara Yi, kekacauan terjadi di dalam zona aman. Hyun Sangmin berada di tengah-tengah mengunyah sepotong roti. Tapi, rahangnya jatuh, sehingga potongan itu benar-benar jatuh. Reaksi Shin Sang-Ah sama sekali tak jauh berbeda dari tanggapannya.
"Serius sekarang. Benda kebangunan rohani itu berfungsi dengan benar. ”
Setelah mendengarkan penjelasan singkat, Hyun Sangmin tertawa terbahak-bahak.
Seol menyerahkan paket makanan dari toserba ke Yun Seora, dan juga kepada dua bersaudara Yi, yang telah menyatakan terima kasih mereka tanpa henti, sejak beberapa waktu yang lalu. Seol benar-benar mengabaikan terima kasih mereka, dan mulai dengan kasar mengunyah riceball toko. Seolah-olah dia benar-benar muak.
Ketika Hyun Sangmin melemparkan tatapan bertanya, Seol akhirnya mengalah dan membuka mulutnya.
“Aku mendengar, mereka berterima kasih kepadaku seribu kali, saat datang ke sini. Sekarang Aku mengerti, mengapa beberapa orang mengembangkan kata berlebihan. ”
"Berhentilah melebih-lebihkan."
"Tidak, itu yang sebenarnya. Itu mulai menjengkelkan, sekitar 300 kali mereka mengucapkan terima kasih. Aku mengatakan kepada mereka jika itu sudah cukup. Tapi, mereka tak akan mendengarkan. "
Bahkan saat itu, dua bersaudara Yi mengungkapkan rasa terima kasih mereka, dalam banyak cara dan gerak tubuh. Seol akhirnya memalingkan muka mereka, sebelum menunjuk ke arah Yun Seora, yang kebetulan duduk jauh dari mereka agak jauh.
"Nona Yi Seol-Ah?
Y-ya! Terima kasih! Aku benar-benar bersyukur! Bagaimana aku harus membayar kebaikanmu? Kamu membangkitkan dan membantuku bertemu lagi dengan adik laki-lakiku. Jadi, aku ingin entah bagaimana… "
"Tunggu tunggu. Aku mengerti. Aku mendengarmu, tapi ini masalahnya… Aku tak menemukan ramuan kebangunan rohani, tapi dia menemukannya. Dia memberikannya kepadaku. "
Yun Seora berhenti diam-diam menggigit sandwich-nya dan melemparkan tatapan protes padanya. Seol dengan tegas mengabaikannya.
"Benarkah itu?"
"Ya. Jika bukan karena Nona Yun Seora memberikan ramuan dan menghidupkanmu kembali, itu tak akan mungkin. "
“Y-ya! Itu benar, noona! Wanita itu memberikan ramuan kebangkitan kepada Hyung! ”
"Nona Yun Seora!"
Yi Seol-Ah akhirnya meninggalkan sisi Seol. Dia menghela nafas lega dan mengubah targetnya menjadi Yi Sungjin kali ini. Dia mengeluarkan 100 koin dan menyerahkannya kepada bocah itu.
"Biaya perjalanan misi noona-mu."
"… Ahh!"
Yi Sungjin berteriak, seolah-olah dia belum memikirkan hal itu sampai sekarang.
"Tolong, berhenti saja."
Seol memohon.
"Kamu tak perlu berterima kasih padaku. Bahkan, jangan berpikir untuk mengucapkan terima kasih. Kamu bahkan menyebutkan 'terima kasih', Aku tak akan memberimu koin ini. Oke?"
"…."
"Jika kamu berterima kasih, maka kamu cepat-cepat mendatangi Nona Yun Seora dan memberitahunya. Sama seperti kakakmu. "
Yi Sungjin dengan hati-hati menerima koin dengan kedua tangannya. Dan, seperti anak laki-laki yang baik, dia melakukan apa yang diperintahkan. Setelah bergabung dengan saudara perempuannya, dia bergabung bersama kakaknya untuk mengucapkan sebanyak mungkin rasa terima kasih pada Yun Seora yang miskin.
Hanya setelah entah bagaimana mengurus krisis, barulah Seol bisa menikmati makanannya dengan tenang. Shin Sang-Ah dan Hyun Sangmin hanya tertawa kecil sambil menonton ini.
"Aku mungkin mati tawa di sini, kamu tahu? Lihat saja ekspresi Nona Yun Seora. "
"Ya, itu benar-benar sesuatu yang lain, sungguh. Ngomong-ngomong, hei bung. Berapa banyak koin yang kamu miliki sekarang? Selain biaya perjalanan misi, itu. "
Seol menjawab '85'. Hyun Sangmin menggunakan matanya untuk mengiriminya sinyal, memberitahunya untuk melihat ke sisinya.
Pria dan dua wanita tak bisa berpartisipasi dalam waktu makan yang santai, dan mereka hanya bisa melihat dengan linglung dari sudut ruang kelas. Melihat mereka, Seol diam-diam bertanya pada Hyun Sangmin.
"Bukankah mereka juga akan makan?"
"Ya. Mengapa aku harus membuang makanan berhargaku pada orang-orang itu? Yah, jika mereka adalah kawan-kawan seperjuanganku. Tentu, aku mungkin telah menyelamatkan beberapa. ”
Bahkan Shin Sang-Ah mengangguk setuju.
"Dan juga… Belum lama ini, mereka bertanya kepadaku, apakah aku bisa memberikan mereka koin. ”
"Ah, itu benar… biaya perjalanan misi mereka. Mereka kekurangan berapa banyak? ”
"Mereka bertiga digabung, sekitar dua puluh, mungkin tiga puluh."
Hyun Sangmin membisikkan informasi itu, sebelum mendengus tak puas.
"Benar-benar orang bodoh yang tak tahu malu. Hei teman, kamu tak berpikir untuk membantu mereka, kan?"
"Jangan membantu mereka. Seperti, itu tak pernah. "
Untuk beberapa alasan, bahkan Shin Sang-Ah menyela dengan suara kecil.
Setelah insiden di lantai dua, hubungannya dengan ketiganya agak memburuk. Jika mereka seperti Yi Sungjin yang setidaknya mencoba membuka penghalang logam, lalu siapa yang tahu. Namun, seperti sekarang, Shin Sang-Ah tak bisa melupakan penampilan ‘itu akan baik-baik saja, selama kamu bukan salah satu dari kami'.
Mereka memberikan loyalitasnya, begitu Kang Seok mengajukan penawaran saat itu.
Bahkan mengesampingkan fakta jika mereka sebenarnya tak melakukan apa-apa sama sekali. Dia kehilangan sedikit kesan baik yang ia miliki, dari keinginan egois mereka untuk bertahan hidup dengan kekuatan orang lain.
Seol tak menjawab. Sebagai gantinya, dia mengeluarkan koin yang tersisa dan menyerahkannya kepada Hyun Sangmin.
"Mm?"
"Kamu menggunakannya. Masih ada waktu tersisa sebelum tengah hari. "
“Kamu ingin aku menghabiskannya? Di mesin draw? "
"Jika kamu takut akan almarhum, maka jangan. Namun, sejauh ini, aku belum melihat banyak dari mereka. "
Ekspresi Hyun Sangmin menjadi agak aneh saat itu.
"Apa … aku benar-benar bisa menghabiskan ini?"
"Aku memberitahumu, ya. Kamu bisa."
Lagipula, Seol tak punya hal lain untuk diambil dari mesin draw. Juga, karena dia telah mengintip ke Stats Window Hyun Sangmin, Seol mengira, lelaki ini akan lebih pintar untuk menggunakannya, sesekali. Belum lagi, jika itu bukan untuk Hyun Sangmin, Seol mungkin tak bisa membunuh Gaekgwi. Jadi, ini semacam hadiah juga.
"Serius? Kamu tak akan mengatakan apa-apa, tentang bagaimana aku menghabiskan ini, kan? "
"Gunakan atau buang… lakukan apa pun yang kamu suka."
Karena Seol berkata banyak, tak ada alasan bagi Hyun Sangmin untuk menolak. Dengan koin di tangan, ekspresi di wajahnya menyerupai anak nakal yang akan melakukan lelucon. Dia kemudian melirik ke sisinya dan meninggalkan ruang kelas, langkahnya penuh kesombongan.
"Biarkan aku pergi bersamamu!"
Shin Sang-Ah menghentikan makannya dan mengejarnya.
Ketiga orang di sana memelototi Seol dengan mata kesal dan kemudian ke arah pintu kelas, setelah Hyun Sangmin dan Shin Sang-Ah menghilang. Sekarang, ketiganya telah melihat koin dan bertukar tangan, mereka dak diragukan lagi akan memohon beberapa dari kelompok Seol.
Seol sendiri terkikik dan mulai menikmati makanannya dengan tenang sebentar, sambil mengamati Yun Seora dan masalahnya.
Namun, dia hampir terguling dari kursinya, ketika kedua saudara Yi tiba-tiba kembali ke sisinya. Yun Seora mengabaikan mereka pada awalnya. Tapi pada akhirnya, dia tak bisa menahan dan mengusir mereka, sementara hampir meledak dalam kemarahan.
Namun, bukankah pepatah lama mengatakan sesuatu seperti ‘bahkan jika langit jatuh, akan selalu ada tempat bagi seseorang untuk berdiri? '
[Pesan dari Guide telah tiba.]
Tak lama, tengah hari telah tiba.
Pesan itu memberitahu mereka untuk berkumpul di lantai enam.
***

Ketika Seol sampai di lantai enam, dia akhirnya merasa agak kecewa. Dia bertanya-tanya, tata letak seperti apa yang akan dilihatnya. Tapi ternyata, lantai enam hanyalah atap biasa.
Ada portal bundar yang bersinar dalam cahaya merah redup yang dipasang di tengah atap. Si Guide Han, dan pelayan pirang itu berdiri di sebelah portal, dan menunggu kedatangan para peserta.
"Hee-yeah. Ya ya! Kalian semua akhirnya tiba. Aku harus mengucapkan selamat kepada Kalian, karena berhasil melewati semua misi. "
Han memberi mereka salam resmi. Dia juga tampak seperti pria yang bahagia hari ini. Begitu banyak, dia merasa seperti orang yang agak berbeda dari Han yang ada di aula pertemuan.
“Sangat bagus, sangat bagus! Sekarang semua orang telah berkumpul di sini, izinkan aku untuk secara resmi mengumumkan penyelesaian Tutorial Area 1! "
Bertepuk tangan, bertepuk tangan, bertepuk tangan, bertepuk tangan!
Pelayan pirang itu diam-diam bertepuk tangan. Tentu saja, tak ada orang lain yang mengikuti teladannya.
Ketika suasana canggung turun di atap, Seol menyadari ada sedikit ketidak-konsistenan terhadap deklarasi Guide.
"Apakah ini semuanya?"
Karena hanya ada enam orang di atap. Trio seorang pria dan dua wanita tak terlihat.
"Dari awal, ketika 38 kehidupan memulai misi ini…"
Sementara Han mulai membicarakan tentang sesuatu, Seol mendekati Hyun Sangmin yang bersiul dengan riang dan bertanya dengan lembut.
"Apa yang terjadi?"
"Mm? Oh, maksudmu, dengan koin? ”
“Tiga orang itu. Apakah kamu membunuh mereka? "
"Apa?! Tidak! Aku memberikan 55 koin kepada Shin Sang-Ah. Aku menyuruhnya untuk menggunakan mesin Draw. Dan apa pun yang ia dapatkan, kami berpisah di tengah. "
"Dan sisanya?"
"…Aku yakin kalian semua ingin segera masuk ke portal. Tapi sayangnya, kalian harus menunggu sedikit lebih lama. Kami perlu menyelesaikan bagian akhir tutorial ini, dan juga …. Yang terpenting, kami juga perlu membagikan bonus misi ini. ”
Han masih di tengah pidatonya. Hyun Sangmin menatap Guide yang sepertinya sampai ke topik utama, sambil berbisik dengan suara rendah.
"Jadi, menurutmu apa yang kulakukan?"
"…?"
"Jika kamu berjanji padaku untuk tak marah, maka aku akan memberitahumu."
"Aku berjanji."
“Aku membuangnya. Semua tiga puluh koin. "
Seol meragukan pendengarannya sendiri, kalau begitu.
"Kamu membuangnya?"
"Itu yang aku katakan. Aku membuangnya ke mangkuk toilet dan membuangnya. ”
Hyun Sangmin menurunkan kacamata hitamnya. Bahkan matanya juga tersenyum sekarang.
“Tak hanya itu, aku melakukannya, saat mereka bertiga melihatnya! Boom! Sayang sekali. Aku berharap, aku bisa tinggal dan menyaksikan mereka mengamuk. "
Hyun Sangmin terus tertawa.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us