Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_041

gambar

SCG_041

Bab 41. Namaku adalah…


Bahkan ketika dia menutup matanya dan membukanya lagi… bahkan ketika dia menonaktifkan dan kemudian mengaktifkan kembali Nine Eyes… itu tetap sama.
Kontrak Kim Hannah adalah emas, sedangkan Sinyoung tak berwarna.
‘Dan mengapa kamu bersinar dalam emas, dari semua hal…’
Satu hal yang harus ia pelajari adalah 'Perintah Gold' juga berlaku untuk objek, bukan hanya orang.
Bagaimanapun juga, dia tak bisa memastikan apa yang harus dilakukan di sini, hanya berdasarkan apa yang ia lihat dan dengar.
Dia kekurangan informasi yang cukup untuk memutuskan satu kontrak, sedangkan untuk yang lain, dia bahkan tak bisa mengerti, apa artinya semua itu.
Dia tak bisa memastikan apa pun, tapi…
"Aku akan menanda-tangani yang ini."
Setelah musyawarah yang panjang, Seol memilih kontrak Kim Hannah.
"Hah?"
Ekspresi Shin Hansung menunjukkan betapa terkejutnya dia, dengan pilihan Seol.
"Ahh!"
Sementara itu, Yun Seora benar-benar terkejut dan menjadi sangat bingung.
"Bisakah kamu memberi tahu kami alasannya?"
Shin Hansung mengangkat suaranya, dan Kim Hannah tak berusaha menghentikan pemuda berambut keriting itu. Sebagai gantinya, dia sedikit menundukkan kepalanya, ketika ekspresinya mengeras, menunjukkan betapa terkejutnya dia saat ini. Tentu saja, dia melakukan acting.
 "Apakah kamu tak suka persyaratan yang ditawarkan?"
"Tidak, bukan itu yang sebenarnya. Persyaratanmu sangat luar biasa, sehingga sampai pada titik di mana aku merasa terbebani, oleh beratnya tanggung jawab itu. "
“Tak apa-apa, jika kamu jujur ​​pada kami. Jika ada kalimat yang tak kamu sukai… "
"Tidak semuanya. Aku benar-benar bersyukur jika kamu telah menilaiku dengan sangat tinggi. Tapi…"
Saat Seol mengaburkan ujung kalimatnya, dia melirik ke arah Kim Hannah. Dia hanya melanjutkan, setelah memastikan sudut bibir wanita itu melengkung sedikit.
“…Aku punya alasan pribadi tertentu untuk pilihan ini. Aku hanya bisa merasa menyesal, karena menolak menanda-tangani kontrak yang begitu indah. Belum lagi, aku juga harus minta maaf kepadamu."
Dia mencoba memadatkan penjelasannya menjadi sesedikit mungkin, sepatah kata pun. Penolakannya yang dipertimbangkan, tapi tegas menyiratkan jika mereka harus berhenti di sini, sebelum keadaan menjadi lebih canggung daripada yang diperlukan.
Shin Hansung tahu itu, tapi dia tak bisa mundur seperti ini. Dia mencondongkan tubuh ke depan, dengan ekspresi penuh tekad di wajahnya.
“Tolong, dengarkan aku. Akan menjadi kebohongan, jika kami tak mempertimbangkan potensi masa depanmu. Tapi lebih dari itu, kami juga sangat menghargai apa yang telah kamu lakukan untuk kami. "
"…."
“Sinyoung adalah organisasi yang secara ketat memberi penghargaan kepada mereka, yang pantas mendapatkannya. Terutama, tindakan tanpa pamrihmu membantu Putri Muda, putri bungsu Presiden. Kami pasti tak akan melupakannya. Bahkan, ada beberapa dari kami yang sudah memandangmu dengan baik. Termasuk Aku sendiri. "
Kata-kata godaan yang manis mulai mengalir keluar dari lidah manis yang dicelupkan ke dalam madu. Sayang sekali baginya, Kim Hannah sudah meletakkan tangannya di salah satu kontrak.
"Bukankah itu juga berarti, ada beberapa orang yang tak ingin aku di sana juga?"
Dia secara kasar menemukan jika hubungan antara Yun Seora dan Sinyoung, adalah hubungan yang rumit.
Tiba-tiba, Seol merasakan sensasi sentuhan lembut yang melingkari lengan kanannya.
"Tolong bergabunglah dengan kami…"
Sebuah suara memohon memasuki saluran telinganya. Tatapan Yun Seora yang mencoba menembus ke dalam jiwa Seol yang diwarnai oleh emosi kecemasan.
"Aku, aku akan melakukan yang terbaik…"
‘Yang terbaik dalam apa tepatnya?’

Apa yang dia maksud dengan itu?
Seol ingin tertawa, dan itu hampir keluar dari mulutnya. Ekspresi Yun Seora terlalu serius baginya, untuk menggunakan senyum sebagai balasannya.
‘Ini adalah dilema yang tak berarti, bukan?’
Dia tak mendasarkan keputusannya pada Nine Eyes. Dia tak mengandalkan emosinya atau logikanya.
Ada satu alasan, mengapa dia tak bisa mengatakannya dengan lantang.
‘Gula.’
[Mendekatlah, anakku…]
…Ingatan yang tersisa dari mimpi itu. Pada saat ini, dia hampir melupakan sebagian besar isinya. Namun saat-saat terakhir, masih tetap jelas di kepalanya.
Momen terakhir.
Pria yang ia curigai adalah dirinya sendiri yang mengajukan permintaan, namun ditolak. Tapi pada akhirnya, Seol menerima 'emosi' itu dalam bentuk mimpi.
Dia penasaran. Dia ingin mencari tahu, bagaimana permintaan versi mimpinya dipenuhi.
Tentu saja, bukan itu saja. Dia mempertimbangkan baik peringatan Kim Hannah, maupun stempel emas milik Kuil Gula.
Juga, ada ketakutan yang sulit dipahami di dalam hatinya. Begitu dia mendaftar dengan Sinyoung, dia bisa menjalani kehidupan yang tak jauh berbeda dari yang ia alami dalam mimpi.
Dia yakin tak ingin dilecehkan seperti budak, dan juga tak benar-benar merasa ingin dimanfaatkan.
Bahkan jika jalan di depan mungkin sulit dan berat, dia ingin menjalani hidup ini dengan caranya sendiri. Jadi, dia hanya perlu menggelengkan kepalanya, untuk mengatakan tidak.
"Kami, kami benar-benar bisa memperlakukanmu dengan baik…"
Suara Yun Seora memasuki telinganya, terdengar lebih berkaca-kaca dari sebelumnya. Shin Hansung menghela nafas lembut.
"Kalau begitu, mengapa kita tak melakukan ini?"
Saat Seol mengambil pena dengan susah payah, Kim Hannah memecah kesunyiannya dan berbicara.
"Beri kami waktu."
"Waktu?"
"Ya. Nah, kami akan membutuhkan waktu untuk menyesuaikan kontrak, dan kamu juga perlu lebih banyak waktu untuk memikirkan hal-hal, kan? Dan, kamu juga harus pulang ke rumah. ”
Seol hendak menanda-tangani di garis putus-putus. Tapi hanya menyebutkan 'rumah', itu langsung membuatnya sadar.
'Rumah.'
Dia menyadari jika lebih dari tiga bulan telah berlalu. Apa yang terjadi di Bumi? Keluarganya? Bagaimana dengan Yoo Seonhwa? Apakah mereka khawatir tentang dirinya, setelah dia menghilang tanpa memberitahu mereka apa-apa?
"Benar. Itu bukan ide yang buruk, untuk memberimu waktu untuk memikirkan hal-hal. "
Shin Hansung dengan cepat menyuarakan pendapatnya.
Seol mengangguk untuk menyatakan persetujuannya. Kim Hannah mengantongi kontrak dan berdiri dari kursinya.
"Seol dan aku akan menuju ke kuil, tapi bagaimana dengan kalian berdua?"
"Aku akan membawa Nona Yun kembali ke markas besar Sinyoung. Bagaimanapun juga, Presiden sedang menunggunya di sana. Kita akan berpisah di kota Scheherazade. "
Saat Shin Hansung berdiri, Seol juga mengosongkan kursinya. Dia tak tahu, apa itu kuil dan Scheherazade. Tapi sepertinya, dia bisa pulang dengan pasti.
Ketika dia melihat sekeliling, pembicaraan negosiasi masih berlangsung di mana-mana.
Dia tak bisa menemukan Shin Sang-Ah di mana pun. Hyun Sangmin berada di tengah-tengah pembicaraan yang tampak penting, lengannya bergerak untuk menggambarkan poinnya.
Yi Seol-Ah juga berada di tengah pembicaraan yang Panjang, dengan seorang pria tak dikenal. Ketika tatapannya bertemu dengan Seol, dia mencoba untuk berdiri dari tempat duduknya. Tapi, Seol hanya melambaikan tangan padanya, untuk menunjukkan jika dia seharusnya tak melakukan itu.
Lagipula, dia sama sekali tik ingin mengganggu perundingannya. Dia pasti mengerti niatnya, karena dia duduk sambil tertawa.
"Haruskah kita menunggu mereka?"
Kim Hannah bertanya, tapi Seol perlahan menggelengkan kepalanya.
Bukannya dia tak ingin berada di sekitar mereka lagi, tapi… Jalan mereka sendiri sedang disiapkan sekarang, dan dia tak ingin memasukkan dirinya ke dalam hidup mereka, ketika itu tak benar-benar diperlukan lagi.
"Aku yakin kita akan bertemu lagi."
Selama mereka selamat, mereka harus, di masa depan.
Seol melihat-lihat Zona Netral untuk terakhir kalinya, sebelum perlahan berbalik untuk pergi.
***

Karena dia mendengar jika metode transportasi adalah kereta, dia pikir itu tak lebih dari sebuah kereta kayu yang ditarik oleh sepasang kuda. Tapi dia mendapat kejutan yang cukup besar, setelah melihat hal yang sebenarnya.
Gerbong roda empat ini jauh lebih dekat dengan kereta mewah, karena tertutup di keempat sisinya.
Seol dengan bingung menatap kulit dan kain seperti beludru, yang menutupi bagian atap, sebelum mengalihkan pandangan penasarannya ke empat hewan aneh yang terikat di depan, dan mengamatinya dengan minat.
Penampilan mereka secara keseluruhan mirip dengan kuda. Tapi, telinga mereka yang tajam dan punggung bungkuk, memberi kesan unta.
Shin Hansung memaksa kedua orang itu diikat di dekat kursi pengemudi, untuk minum zat tertentu. Sementara itu, Kim Hannah naik ke atas kapal.
"Apa yang kalian berdua lakukan? Ayo naik. "
Seol dan Yun Seora saling bertukar pandang, saat mereka naik. Ada dua kursi bangku yang saling berhadapan di dalam.
Kim Hannah duduk di tempat yang menghadap Seol, sementara Yun Seora duduk tepat di sebelah pemuda itu.
Tak lama setelah itu, Kim Hannah menutup pintu, dan kereta itu bergetar sedikit, menunjukkan jika mereka berangkat. Awalnya hanya guncangan, dan begitu mereka bergerak, perjalanan itu menjadi jauh lebih nyaman.
Ketika mereka memperoleh kecepatan, Kim Hannah membuka mulutnya.
“Kita akan membutuhkan sekitar 40 menit, untuk mencapai tujuan kita. Kita hanya harus melakukan perjalanan sepanjang Zahrah. "
"Zahrah?"
"Itu hanya nama jalan menuju Scheherazade. Jangan khawatir tentang itu! Aku belum pernah mendengar berita, tentang monster atau ras lain yang menyerang pelancong di Zahrah, sejak setahun terakhir. "
Seol sedikit memiringkan kepalanya. Dia masih tak tahu apa itu apa. Tapi, ini adalah hal-hal yang harus ia pelajari pada akhirnya.
Clack, Clack.
Kereta itu dengan cepat melintasi gurun tandus. Selama perjalanan, Seol tetap dihibur oleh teman-temannya.
Kim Hannah memberitahunya untuk memberi tahu dia, tempat di Bumi yang ia inginkan untuk diteleportasi, segera setelah mereka tiba di tempat tujuan. Sebelum menjelaskan hal-hal seperti apa yang harus ia lakukan setelah tiba di sana, metode untuk kembali setelah kembali ke Bumi  dll.
Ada banyak hal yang menarik minat Seol di antara mereka. Dan salah satunya adalah tentang aliran waktu di sini, yang berbeda dengan aliran bumi, dengan rasio 3: 1.
Artinya, Seol menghabiskan tiga bulan di dalam Zona Netral, akan sama dengan satu bulan di Bumi.
Selain itu, Kim Hannah juga berbicara tentang hal-hal yang dapat dibawa kembali dari Bumi ke Pardise. Dan, mungkin karena tetap waspada dengan kehadiran Yun Seora, dia tak lupa untuk menjual keuntungan bergabung dengan Sinyoung, setiap sekarang dan kemudian.
Setiap kali itu terjadi, Yun Seora menatapnya dengan mata memohon dan / atau mencoba mendorong pengambilan keputusannya, dengan suara lembutnya. Seol tak bisa membantu, tapi dia merasakan sedikit tekanan dari pendekatan ini.
"Sepertinya, kita hampir sampai."
Kim Hannah membuka pintu kereta dan mengintip ke luar, sebelum bergumam.
Seol juga mengeluarkan kepalanya melewati pintu yang terbuka, dan ketika angin kencang menyibak rambutnya, rahangnya hampir jatuh ke lantai.
Dinding benteng berwarna coklat yang sangat besar, menyilaukan memantulkan sinar matahari, saat mereka berdiri tinggi.
Setelah mengkonfirmasi ekspresi Seol, sebuah senyuman merayap di wajah Kim Hannah.
"Selamat datang di Scheherazade."
***

Kereta melambat dan berjalan selama lima menit, setelah melewati pintu masuk tembok tinggi, sebelum akhirnya berhenti.
Mereka kemudian mendengar ketukan ringan di pintu, dan suara Shin Hansung memberi tahu mereka, jika mereka telah tiba.
"Kita harus turun di sini."
Kim Hannah mengiriminya sinyal dengan matanya, dan turun dari kereta lebih dulu.
Seol hendak mengikutinya, hanya untuk segera menyadari, mengapa wanita itu mengiriminya sinyal seperti itu. Yun Seora masih memegangi lengannya, itu sebabnya.
“Aku harus pergi sekarang. Terima kasih untuk tiga bulan terakhir. Itu sangat menyenangkan. "
Bagaimana gadis ini bisa menghalanginya, saat dia berusaha pulang? Ketika dia dengan hati-hati menarik lengannya, Yun Seora tak berusaha menghentikannya. Tapi, hanya sampai pergelangan tangannya saja.
Tepat saat tangan kanan Seol hendak meninggalkan genggamannya, Yun Seora dengan hati-hati memeganginya.
"Uhm…"
"N-nona Yun Seora?"
"…Aku ingin melihatmu lagi."
Tak seperti sebelumnya, dia membiarkan keinginannya didengar dengan suara yang jelas.
Pertama kali dia bertemu dengannya, matanya tampak begitu dingin dan jauh. Namun bagi kedua mata itu untuk menjadi basah dengan emosi, Seol merasa agak tersesat dan sedikit ragu-ragu.
"Ya, aku juga."
Baru saat itu, Yun Seora membiarkan lengannya pergi. Wanita itu tak pernah berhenti menatapnya, bahkan sampai saat dia meninggalkan kereta untuk selamanya. Seol menutup pintu di belakangnya, sambil menjilat bibirnya yang kering.
‘Rasanya, seperti aku meninggalkan seorang anak atau sesuatu…’
Kereta itu mulai bergerak lagi. Tatapan Seol terus berlama-lama di belakang kereta, saat perlahan-lahan semakin jauh. Kemudian, dia berbalik untuk melihat pemandangan Scheherazade, kota paling makmur di dalam wilayah yang dikendalikan oleh umat manusia.
Kim Hannah melambaikan tangannya dari atas tangga batu. Dan Seol bisa melihat di belakangnya, sebuah menara yang begitu tinggi dan tegak, seolah menembus langit di atas.
Saat menaiki tangga, Seol menyadari jika Menara itu terbuat dari bahan konstruksi aneh, yang memancarkan rona pucat, yang tampaknya tak tepat disebut putih.
“Itu adalah Kuil Luxuria. Dari tujuh dewa, dia yang bertanggung jawab atas skill penyembuhan yang digunakan oleh para Priest. "
Setelah mendengar itu, Seol dapat melihat jika banyak orang keluar masuk dari pintu masuk yang didukung oleh dua pilar besar. Kebanyakan dari mereka mengenakan jubah putih es, yang sama seperti yang dikenakan Maria, ketika dia mempersiapkan diri untuk Upacara.
"Kalau begitu, mungkinkah Maria masih di sini?"
"Tapi aku pikir dia sudah pergi? Yah, pemulihannya sudah berakhir, dan dia tak bisa kembali ke Zona Neutral. "
"Baiklah. Ke mana?"
"Ke selatan."
Kim Hannah melenggang lurus melewati pintu masuk. Setelah masuk, Seol disambut oleh koridor panjang di kedua sisinya. Dan di depan, ruang pertemuan yang agak gelap. Dia melihat seorang wanita duduk di belakang meja, di depan aula.
Wanita itu mengangkat matanya yang Lelah dan menatap mereka, ketika Kim Hannah mendekatinya.
"Apa yang membawamu kemari?"
"Kami datang untuk menggunakan gerbang teleport di sini."
Kim Hannah memberikan selembar kertas untuk wanita ini.
“Level 1… Tempat dia kembali adalah Area 1… Oh, ini pertama kalinya dia menggunakan layanan ini? "
"Dia keluar dari Zona Netral hari ini."
"Aaah, itu benar, hari ini adalah hari… Bagaimanapun juga, kita harus membuat titik pengembalian baru, kalau begitu. Di sini!"
Wanita itu membaca koran dengan mata menyipit, sebelum tiba-tiba mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Seorang pria Asia dengan rambut hitam muncul dari suatu tempat di luar koridor, dan bergegas datang. Wanita resepsionis itu bertanya pada pria baru ini.
"Kamu dari Area 1, benar?"
"Ya."
Ketika dia bertanya sambil menyerahkan selembar kertas, pria Asia itu mengangguk.
"Kalau begitu, bantu aku menghitung koordinatnya."
"Ayo lihat. Area 1, Seoul, Distrik Seodaemun, pinggiran Hongeun… Ah, ini seharusnya tak terlalu sulit. "
Pria Asia itu tersenyum.
"Aku punya tempat tinggal di pinggiran Eungam, Kamu tahu."
"Aku akan mengandalkanmu, kalau begitu. Dan juga…"
Wanita itu menatap lurus ke arah Seol.
"Kamu tak berencana untuk kembali ke Bumi, dengan penampilan seperti itu, ya?"
"Kami ingin memanfaatkan layanan penyimpanan."
Kim Hannah menjawab, seolah-olah itu setara untuk layanan privat.
"Karena Kamu Level 1, ini gratis. Kemari. Silakan gunakan kamar nomor 8. Kamu tahu cara kerjanya, kan?”
"Aku sudah menjelaskan padanya."
"Jadi, Kamu adalah Guide yang terpuji."
Wanita itu menyerahkan kunci kecil dengan sebuah plakat, sambil terlihat agak lega.
Seol menerima kunci dan berjalan menyusuri jalan ke kanannya. Interior lebih lanjut dibagi menjadi beberapa lantai tinggi, dengan dinding bersinar dalam warna kuning. Dan dia melihat banyak pintu, masing-masing dengan mudah melebihi ketinggian dua meter. Dia menemukan sebuah pintu dengan nomor perak 8 yang bersinar di bagian depan, dan memasuki ruangan.
Barang-barang dari Paradise tak bisa dibawa kembali ke Bumi, kecuali beberapa. Ini berarti jika dia harus menyimpan barang-barangnya sebelum pergi. Dan kuil adalah tempat paling aman untuk melakukannya. Sementara biaya perlindungan yang diminta terlalu tinggi, karena barang-barangnya akan dilindungi oleh Divine Power, keamanan ini adalah yang terbaik di luar sana.
Namun, seseorang hanya bisa menggunakan layanan ini secara gratis di Level 1 dan 2. Begitu seseorang menjadi Level 3, pada titik mana dia akan dianggap sebagai pasukan tempur yang sebenarnya. Maka, dia harus menghabiskan sesuatu yang disebut 'poin prestasi', jika dia ingin menggunakan gerbang teleport atau layanan penyimpanan.
Dia menyandarkan kedua tombaknya ke dinding, dan melepas armor-nya. Dia masih memiliki pakaian yang ia kenakan dari Bumi. Tapi sekarang, itu sudah terlalu compang-camping. Sungguh melegakan, karena Kim Hannah dan selera fashion-nya yang bagus, membawa beberapa pakaian untuk dirinya.
"Aku lupa mengucapkan terima kasih."
Seol selesai berpakaian dan memeriksa barang-barangnya, untuk terakhir kalinya. Dia harus meninggalkan Elixir serta Stigmata Ilahi. Dia sedikit khawatir jika itu dicuri, tapi karena dewa secara pribadi melindungi kuil, dia pikir harus percaya keamanan tempat ini, untuk saat ini.
Dia selesai memilah-milah barang, dan meninggalkan ruang penyimpanan sebelum mengunci pintu. Nomor Perak '8' di pintu, kemudian berubah warna menjadi emas. Dari sini dan seterusnya, hanya Seol yang bisa membuka pintu ini. Bahkan jika orang lain memiliki kunci pintu, itu tetap tak akan terbuka.
Sambil berjalan di koridor, Seol berpikir keras.
Dia tak bisa benar-benar percaya, jika dia kembali ke Bumi dengan mudah. Mengapa? Kembali ke dalam mimpi nyata-nya, dia tak bisa kembali ke Bumi, bahkan setelah waktu yang lama berlalu, sejak kepergiannya dari Zona Netral.
Versi mimpi nyata-nya sangat merindukan rumah, selama bagian awal hidupnya di sini. Apakah ini perbedaan lain, antara Kontrak dan Undangan?
Seol tak bisa membantu, tapi dia merasa sedikit penyesalan. Dia mungkin telah menerima kenyataan, jika dia harus meninggalkan Zona Netral. Tapi, meninggalkan keterikatan yang terbentuk melalui interaksi, terbukti menjadi masalah lain sama sekali.
"Apa yang sedang dilakukan anak-anak itu sekarang?"
Apakah mereka menandatangani kontrak dengan baik? Mereka mungkin ingin pulang juga. Haruskah dia menunggu mereka selesai, dan pergi bersama?
Setidaknya, dia harus mengucapkan selamat tinggal sebelum pergi. Dia hanya memberi isyarat kepada mereka dengan matanya, karena dia tak ingin mengganggu mereka. Tapi sekarang, dia merasa sedikit menyesal melakukan itu.
Ketika Seol kembali ke resepsi, pria Asia itu sudah tak ada lagi. Hanya Kim Hannah dan si resepsionis yang menunggunya.
Wanita itu memberi isyarat kepada pemuda itu untuk mendekat.
"Tolong tunjukkan padaku, punggung tanganmu."
Ketika Seol tanpa kata-kata menunjukkan tangan kirinya, dia meletakkan kertas lain dengan diagram rumit yang tergambar di permukaannya, dan menempelkannya erat ke kulitnya.
"Dan dengan ini, koordinat pengembalianmu telah ditetapkan. Setiap kali kamu menggunakan gerbang transfer dari sini dan seterusnya, kamu akan selalu tiba di alamat yang kamu berikan kepada kami. Jika Kamu berencana untuk pindah rumah, kamu harus segera memberi tahu kami. Atau kita mungkin berakhir menyebabkan kekacauan yang tak perlu di Bumi. "
"Aku mengerti."
Seol menjawab dan mengembalikan kuncinya. Kim Hannah menjelaskan sebelumnya, jika dia perlu melakukan itu, setelah dia selesai menyimpan barang-barangnya. Wanita itu membuka matanya sedikit lebih lebar, sebelum memberinya Card-ID dengan nomor ‘8’.
"Hmm… Aku yakin kamu sudah mendengar penjelasannya. Tapi tetap saja, jangan lupa untuk merawat Card-ID ini dengan baik. Dan juga, Kamu tahu, setelah mengambil barang yang disimpan, kamu perlu mengkonfirmasi warna nomor di pintu, kan? "
"Ya. Dari emas ke perak. "
"Benar. Jika warnanya tetap emas, itu berarti kamu meninggalkan sesuatu. Kecuali jika kamu ingin memperpanjang periode layanan penyimpanan, hal seperti itu akan menjadi sangat rumit untuk kedua belah pihak. Jadi tolong, periksa dengan seksama. "
Wanita resepsionis terdengar agak kesal tentang sesuatu. Dia kemudian menyerahkan dua lembar kertas lagi pada Seol.
“Salah satunya digunakan, ketika kamu ingin kembali ke Paradise. Kamu telah melakukan perkamen misi di Zona Netral. Jadi, kamu harus tahu, ketika Kamu merobeknya menjadi dua, portal transfer akan terbuka untukmu. Orang yang tak memiliki Tanda apa pun, tak akan dapat melihat portal atau merasakan kehadirannya. Tapi tetap saja, aku sarankan mencari tempat yang tenang tanpa orang lain di dekatnya. "
"Bagaimana dengan yang lain?"
"Ini daftar barang yang bisa kamu bawa kembali dari Bumi. Ini pertama kalinya, kamu meneliti daftar dan biasakan dirimu dengan barangmu. "
Dengan hati-hati Seol memasukkan kedua kertas itu ke dalam sakunya.
"Wah, wah, wah! Semua selesai! Nah, Kamu hanya perlu masuk ke sini…"
Wanita itu mendorong ke depan kertas lain, dokumen kali ini, untuk ditanda-tangani Seol, sambil terdengar seolah-olah prsedur ini akhirnya berada di dekat garis finish. Itu adalah perjanjian non-pengungkapan, melarang Seol untuk mengungkapkan sesuatu yang terkait dengan Lost Paradise kepada orang lain di Bumi.
Perjanjian semacam itu juga dilindungi oleh Divine power. Jadi saat ditanda-tangani, kekuatan dewa memastikan jika persyaratan akan ditegakkan, tak peduli apa pun. Orang bisa tahu, berapa banyak pemikiran telah diberikan untuk menjaga kerahasiaan itu.
Dia sudah tahu banyak dari mimpi itu. Dan Kim Hannah juga menjelaskannya selama perjalanan. Jadi, Seol menandatangani dokumen itu, tanpa terlalu banyak keributan. Jujur, ada beberapa hal yang sedikit membuatnya kesal. Tapi karena proses ini harus dilakukan untuk seseorang yang ingin menggunakan gerbang teleport untuk pertama kalinya, dia tak mengatakan apa-apa dan bertahan.
"Sangat bagus. Silakan masuk ke dalam area teleport di belakangku, dan gunakan gerbang di sana. ”
Akhirnya, dia diizinkan pergi.
"Kamu selesai jauh lebih cepat dari yang aku kira."
"Yah, bagaimanapun juga, tak ada yang terlalu rumit."
"Oke, ayo pergi."
Kim Hannah melangkah maju lebih dulu.
"…."
Tepat sebelum dia memasuki aula pertemuan, Seol menatap terakhir di belakangnya dan menghela nafas pelan. Tapi, sebelum dia bisa masuk…
* Ketuk, ketuk, ketuk, ketuk. *
Tiba-tiba, gema langkah kaki bergegas terdengar, dan…
"Tunggu aku!"
…Dan, suara yang familiar memanggilnya.
Seol berbalik kaget. Kim Hannah juga agak bingung juga.
"Kenapa dia ada di sini?"
Mereka melihatnya pergi dengan pelatih belum lama ini, jadi…
Wanita itu menopang tubuhnya dengan lengan menempel ke dinding dekat pintu masuk, sambil terengah-engah. Itu tak lain adalah Yun Seora.
Dia tampak lega, setelah mengetahui jika Seol belum pergi. Dia mengatur napasnya yang berat, menelan air liurnya, dan meneriakkan pertanyaan.
"Namamu!"
"…?"
"Tolong… beri tahu aku namamu!"
Ekspresi Seol mengeras.
"Seo…."
Mulutnya terbuka secara refleks, sebelum menutup lagi. Bibirnya bergetar tak terkendali.
"Seol…"
"Tapi itu… Bukankah itu nama keluargamu?"
Dia akan mengatakan namanya adalah Seol. Tapi tiba-tiba, matanya tumbuh semakin lebar. Jantungnya berdetak kencang sekarang. Pandangannya kabur.
"B-bagaimana…"
“Ketika kamu memasuki lantai dua di Tutorial, ada peringatan. Aku mendengar namamu, tapi aku lupa… Peringatan itu berkata, Tuan Seol… sesuatu telah tiba di lantai dua. "
"Ah."
Jadi, pada akhirnya, seseorang memang mendengar peringatan itu.
“Aku selalu berpikir itu aneh. Namamu pasti tiga kata, namun kamu terus menyebut dirimu 'Seol' sepanjang waktu…"
"I-itu…"
Kata-katanya mengenai tepat sasaran, dan Seol mulai tergagap.
"Namamu… Bisakah kamu memberi tahuku, nama lengkapmu? ”
Seol menutup matanya.
Tak dapat dijelaskan, hari-hari yang dihabiskannya di Zona Netral, menyapu melewati kesadarannya.
Di pagi hari, dia sarapan bersama Yi Seol-Ah, Yi Sungjin, dan Yun Seora.
Kemudian, dia bertemu dengan party-nya di lantai pertama dan membahas jadwal dan taktik pertempuran hari itu.
Mereka melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan berbagai misi.
Ketika mereka berhasil menyelesaikan misi, mereka akan pergi ke lounge dan mengobrol, sambil menikmati minuman yang menyegarkan.
Dia kadang-kadang bertemu dengan Shin Sang-Ah dan Hyun Sangmin, dan bertanya bagaimana keadaan mereka.
Dia kemudian kembali ke kamarnya, berbagi kegiatan hari itu dengan teman sekamarnya, sebelum tertidur…
Tak masalah berapa kali dia mengingatnya, itu adalah kenangan indah.
Ketika dia membuka matanya, dia menemukan Yun Seora diam-diam menunggunya, napasnya sekarang normal.
"N-namaku, ini…"
Tenggorokannya mengering. Jika jantungnya berdebar lebih kencang, itu bisa meledak keluar dari dadanya.
Itu tiga, mungkin empat tahun, sejak dia rela mengungkapkan nama lengkapnya.
Sensasi yang terlalu akrab akhirnya meninggalkannya, membuat Seol menarik napas dalam-dalam.
Bibirnya yang bergetar membuka dan membiarkan udara keluar.
"Nama Aku adalah…."
Dan akhirnya…
"…Jihu."
Seol, Seol Jihu.
"Namaku Seol Jihu."
Dia menatap lurus ke arah Yun Seora dan tersenyum samar.
***

Saat dia berjalan melewati aula pertemuan dan menuju gerbang.
"Apakah ada alasan, untuk ragu memberitahumu nama lengkapmu?"
Kim Hannah bertanya padanya.
“Sekarang aku memikirkannya, aku juga jadi agak penasaran. Kenapa kamu selalu bilang namamu Seol? Maksudku, itu nama keluargamu, bukan? "
Seol Jihu terus berjalan dengan tegas untuk sementara waktu, sebelum perlahan membuka mulutnya.
"Aku adalah Seol."
"Hm?"
"Selama 3-4 tahun terakhir, aku adalah Seol."
Ekspresi Kim Hannah mencerminkan, betapa bingungnya dia. Dia tak akan tahu, tentu saja. Itu adalah kisah dari hari-hari, ketika dia masih kecanduan judi.
Keluarganya tak mengakui dirinya.
Gelarnya berangsur-angsur berubah dari 'putra' menjadi 'idiot', lalu ke 'bajingan', lalu akhirnya menjadi 'bajingan tak berguna'. Pada akhirnya, apalagi disebut namanya, dia bahkan tak diperlakukan seperti manusia lagi.
Jarak antara dia dan percintaannya juga melebar.
Dan dia bahkan dipanggil ‘bajingan’ olehnya.
Sebelum dia menyadarinya, tak ada yang memanggilnya dengan namanya. Dan dia berhenti memberi tahu orang lain, nama lengkapnya.
Hanya itu, di kasino, beberapa orang memanggilnya menggunakan Pak Seol, Seol Hyung, dll.
Maka, Seol mulai menerima itu sebagai namanya.
"Mm… Oke. Jadi, mengapa kamu memutuskan untuk mengungkapkan nama lengkapmu? ”
Seol Jihu sejenak berhenti berjalan.
"Tak yakin."
Tatapannya melayang ke langit-langit, tak dapat memberikan penjelasan yang baik, meskipun dia mencoba.
"Aku tak yakin. Hanya saja…"
"Hanya?"
"Aku pikir sekarang aku bisa… Tidak, mungkin aku tak bisa memastikannya, tapi…"
Seol Jihu perlahan menurunkan pandangannya kembali.
"Setidaknya, aku berpikir begitu, kalau itu Nona Yun Seora…"
Dia menyapu bagian belakang rambutnya yang Panjang, dan tersenyum kecut.
"…Aku harus bisa memberitahuku namaku tanpa merasa malu, karena dirinya."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us