Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_070

gambar

SCG_070


Bab 70. Sebuah Misteri


Membawa Maria ke dalam kelompok adalah perkembangan yang sangat baik, dalam berbagai cara.
Ada dua dewa yang dilayani Priest. Yang pertama adalah Luxuria, dewi nafsu yang bertugas menyembuhkan, menghilangkan, dan mendukung mantra sihir.
Yang kedua adalah Invidia, dewa kecemburuan yang lebih suka mengusir musuh dengan kekuatan suci, dan memerintah atas penggunaan sihir ramalan.
Chohong adalah seorang penduduk bumi yang menjauhi dua dewi itu, Invidia dan Ira. Di sisi lain, Maria berjalan di satu-satunya jalan Luxuria, sejak dia level 1.
Seorang Priest sudah diperlakukan seperti bangsawan di Paradise. Tapi, seorang Priest yang berspesialisasi dalam penyembuhan, dihargai hampir sama dengan seorang Mage.
Karena Penduduk Bumi memiliki kecenderungan untuk memprioritaskan hidup mereka. Seorang Priest Level 4 yang mampu menyembuhkan cedera reguler dengan jentikan jarinya, membuat setiap penduduk Penduduk Bumi bereaksi secara positif, terhadap sebuah tim dengan Priest sebagai anggota inti. Mereka bahkan akan mencoba yang terbaik, untuk bertindak seramah mungkin.
Seol Jihu berhasil merekrut seorang Priest, tapi dia tak beristirahat setelah itu. Perhentian berikutnya, membawanya ke perpustakaan kota.
Tak masalah kota mana itu, perpustakaan kota dapat disebut penyimpanan dari semua informasi yang dikumpulkan. Permintaan pemusnahan monster dari Desa Ramman sering terjadi. Jadi, dia memperkirakan jika pasti ada catatan masa lalu dari misi itu sendiri. Seperti, bagaimana laporan Alex tentang penampilan Mole, muncul di papan pengumuman kota, segera setelah itu.
Seperti biasa, penuh kesombongan, Chohong dengan keras menyatakan jika mereka hanya perlu melihat bagian itu, karena dia sendiri sudah cukup untuk menyapu semua musuh mereka. Namun, Seol Jihu tak bisa dengan mudah menerimanya.
Dia mengembangkan kebiasaan tertentu, sejak dia hampir terbunuh dari pengepungan Skeleton, saat di Zona Netral. Dan itu akan mempersiapkan sebanyak mungkin renana, dalam hal-hal di mana hidupnya mungkin dipertaruhkan.
Maka, ketika dia membenamkan diri dalam mencari informasi yang relevan, dia bertemu seseorang yang tak terduga di perpustakaan.
"Hoh? Aku tak berharap melihatmu di sini, temanku. "
Seorang pria yang lebih tua dengan janggut beruban, mengenakan topi kerucut khas penyihir, mengajukan jabat tangan.
"Ah, halo di sana."
Seol Jihu dengan sopan menjabat tangan yang ditawarkan.
"Aku juga terkejut melihatmu di sini. Apa yang membawamu ke perpustakaan kota, Tuan Ian? "
"Ehehe. Aku pikir, Kamu mungkin satu-satunya penduduk Bumi dalam sejarah, yang bertanya kepada Mage, mengenai urusannya di perpustakaan. ”
Ian terkikik dan bertanya balik.
"Jadi, bagaimana kabarmu?"
“Yah, tak apa-apa, tak ada yang terlalu istimewa. Aku mencoba menjadi kurir, dan Aku masih berlatih setiap hari. ”
"Senang mendengar jika Kamu menikmati kehidupan yang damai sejauh ini. Oh benar, Apakah Kamu mendapatkan tombak? "
"Ah, itu. Aku benar-benar lupa mengucapkan terima kasih kepada Puteri Teresa untuk itu. Bagaimana keadaannya sekarang? ”
"Jangan khawatir tentang dia. Putri Teresa selalu berwarna ‘merah muda’. Jika Kamu tahu apa yang Aku maksud. "
Ian melemparkannya kedipan. Dia kemudian menyeringai pada pemuda yang agak panik pada kata 'pink' yang dinyanyikan itu. Seolah-olah diliputi sindiran, lelaki tua itu membungkuk untuk membisikkan sesuatu yang lain.
"Fufufu. Ini hanya rahasia yang Aku tahu, tapi izinkanku untuk membaginya denganmu. "
Sebelum dia punya waktu untuk menyadarinya, Seol Jihu memperhatikan kata-kata pria yang lebih tua itu.
"Sebenarnya, ada banyak, banyak variasi warna merah muda. "
"Eh?"
“Misalnya... Warna Putri Teresa jauh lebih dekat dengan 'baby pink'. Ya memang. Mm, mm. "
"Tuan Ian..."
"Oops. Aku hanya mempermainkanmu. Hanya lelucon yang rasanya tak enak, dari seorang lelaki tua. Aku jelas tak menggunakan sihir sinar-X untuk mengonfirmasi, sehingga Kamu tak harus memandang orang tua ini seperti itu. Jika Kamu meringis seperti itu, Kamu dianggap sebagai orang asing dan membuatku sedikit takut. ”
Ian melambaikan tangannya dan tertawa terbahak-bahak. Seol Jihu hanya bisa menghela nafas. Dia lengah dan tertipu lagi.
"Aku yakin, dia tak akan keberatan dengan jenis lelucon normal. Tapi, bukankah itu sedikit banyak untuk membuat sindiran seksual kepada seorang putri?"
"Kamu mengatakan itu, karena kamu tak tahu apa yang sebenarnya ia sukai."
"…?"
"Sebelumnya hari ini, aku melontarkan lelucon sederhana padanya. dan dia membalasnya dengan 'milikmu bahkan tak bisa berdiri lagi. Jadi, mengapa kamu menanyakan itu padaku?' Sejujurnya, perasaanku agak terluka."
"…."
Sekarang, Seol Jihu sudah lupa, apa yang ingin ia katakan.
"Oke, itu cukup basinya. Apa yang membawamu kemari?"
"Yah, aku diberi misi. Jadi, aku berharap menemukan informasi yang relevan di sini."
Seol Jihu sedikit berjaga-jaga, terhadap pria yang lebih tua dan membuat jawabannya.
"Sebuah misi?"
"Ya, itu permintaan yang dikeluarkan oleh Desa Ramman."
Kilau tertentu melintas di mata Ian.
"Dylan dan Hugo seharusnya tak bisa berpartisipasi dalam itu. Apakah itu berarti, Kamu dan Chohong yang membentuk tim? "
“Pada dasarnya, ya. Tuan Ian, Kamu sudah mendengar tentang itu juga? ”
"Aku juga berpartisipasi dalam misi 'itu'. Jadi memang, Aku tahu itu. Dylan telah memberimu peran kepemimpinan, kalau begitu? "
“Hmm, hmm…”
Ian membawa ekspresi yang agak merenung, tapi kemudian, dia tiba-tiba membentuk senyum misterius.
"Fufufu. Oh, Dylan, Kamu licik sekali…”
Dia bergumam pada dirinya sendir,i dan mengalihkan pandangannya kembali ke pemuda itu.
"Temanku. Bisakah Kamu menyisihkan sedikit waktu untukku? Aku hanya perlu sekitar lima menit. "
"Tentu saja."
"Baik. Aku akan segera kembali, jadi tolong tunggu aku. "
Dengan ekspresi serius sekarang terukir di wajahnya, Ian buru-buru pergi ke sana-sini di perpustakaan. Dan tepat lima menit kemudian, dia muncul kembali, sekarang membawa setumpuk gulungan dan berbagai dokumen.
"Ambil ini. Ini semua adalah catatan sejarah yang berkaitan dengan misi pemusnahan yang akan Kamu lakukan. Dan ini adalah…"
Pria yang lebih tua mengeluarkan buku yang sangat tebal, ketika Seol Jihu nyaris tak bisa menerima semuanya.
“Ini di sini adalah sejarah yang tercatat di wilayah ini. Kamu tak harus membaca semuanya, tentu saja. Aku telah membuat catatan di tengah. Jadi, Kamu hanya perlu mencarinya. "
"Kamu punya?"
"Mm. Sudah lama, tapi Kamu tahu… Aku juga berpartisipasi dalam misi pemusnahan sebelumnya. Masalahnya, Desa Ramman adalah salah satu misteri Haramark yang paling menawan. Jadi, pada suatu waktu, Aku agak tertarik untuk menyelesaikannya, Kamu tahu. ”
Ian terdengar filosofis.
“Tapi, semuanya berakhir dengan kegagalan. Saat itu, Aku pikir, Aku telah menangkap keunggulan yang cukup solid. Dan Aku merasa yakin dengan kecurigaanku. Tapi pada akhirnya, Aku masih tak bisa mengungkap asal monster itu. "
“Orang-orang mengatakan hal yang sama kepadaku, sejauh ini. Aku mungkin berakhir sama sepertimu."
“Aku ingin tahu tentang itu. Kita harus menunggu dan melihat dulu, bukan? "
Seol Jihu tersenyum malu-malu, sementara Ian membelai jenggotnya dengan perenungan.
"Kita berjalan keluar dari Forest of Denial hidup-hidup, zona terlarang yang terkenal. Dan kemudian, kita secara ajaib memulihkan benteng yang semua orang pikir akan menghilang… keduanya adalah peristiwa yang dengan mudah melebihi imajinasi terliar seseorang."
"Terima kasih atas kata-kata baikmu, tapi aku rasa aku beruntung."
“Tidak, tak benar sama sekali. Tindakanmu bertanggung jawab atas kedua peristiwa itu, bukan keberuntungan saja. "
Ian membentuk ekspresi hangat.
"Permintaan maaf karena membebanimu lebih jauh seperti ini… Tapi, jika Kamu berhasil memecahkan misteri ini, itu akan menjadi hal yang sama, seperti Kamu membantu menstabilkan keseluruhan seluruh wilayah Haramark. Sehingga, Kamu harus dapat memperoleh 'poin prestasi' yang banyak. Dan keluarga kerajaan mungkin juga memberimu bonus ekstra. ”
"Aku akan merasa jauh lebih percaya diri, jika kamu menemani kami, Tuan Ian."
"Aku ingin melakukannya. Sayangnya, Aku memiliki janji untuk dipenuhi. Bahkan Sicilia terlibat sekarang. jadi, akan sulit untuk melepaskan diri dari yang ini. "
"Kalau begitu, tak ada yang membantunya. Terima kasih atas catatan ini. Aku akan segera mempelajarinya. "
Seol Jihu tersenyum menyegarkan.
"Aku akan berdoa untuk kesuksesanmu."
Ian mengangkat kepalan tangannya yang erat dan bersorak-sorai.
***

Chohong kembali ke kantor larut malam, suasana hatinya saat ini benar-benar terburuk.
Sepanjang hari, dia berkeliling mencari seorang priest, tapi selalu ditolak pada setiap kesempatan. Jadi, ketika dia melihat Dylan minum teh di kantor, dia dengan keras mengeluh dan berkata,
"Apakah Kamu akan melakukan apa pun, dan menyaksikan ini?!"
Tapi kemudian, dia benar-benar terdiam, setelah Dylan memberitahunya tentang Seol yang sudah menemukan seorang Priest.
"Benarkah?!"
"Mm. Dia sendiri pergi untuk berbicara dengan priest, rupanya. "
"Siapa ini?"
"Ini Maria Yeriel."
"Aapppaaa ?! Perempuan jalang itu?! ”
Suara Chohong menjadi lebih keras. Dylan dengan tenang menutupi telinganya dan mengangguk sekali.
"Aku setuju itu agak sulit dipercaya. Tapi, bagaimana kalau sedikit menurunkan volume suaramu? Seol ada di tengah pekerjaannya, Kamu tahu. ”
"Pekerjaan?"
"Benar. Aku bertanya-tanya, apakah ada yang bisa Aku bantu. Tapi itu tak perlu, menilai dari bagaimana dia menanganinya. Dia bahkan tak terlihat seperti seorang pemula lagi, dari cara dia mengurus hal-hal ini."
Ada senyum di wajah Dylan sekarang.
"Aku mengerti. Apakah Kamu tahu, sudah berapa lama Aku ingin anggota tim seperti Seol, ysng bergabung dengan kita? Karena itu, jika kita tak bisa membantunya, kita setidaknya tak perlu mengganggunya, kan? "
Sayang sekali, Chohong bukan seseorang yang mengindahkan nasihat seperti itu. Langkahnya yang berat membawanya langsung menuju kamar tidur lelaki itu. Dia menemukan Seol Jihu duduk di samping meja, diam-diam mencatat dan mempelajari semuanya, sendirian.
"Hei."
"Oh, kamu kembali?"
Seol Jihu menjawab tanpa melihat ke belakang.
"Aku dengar, kamu menemukan seorang Priest?"
"Ya."
Seol Jihu mengangguk.
"Ngomong-ngomong, mengapa Nona Maria yang menyebalkan itu?"
“Mengapa?”
"Karena, dia menyebalkan, itu sebabnya! Bagaimana Kamu bisa berbicara dengan manis, tentang gadis itu? Maksudku, pelacur sinting itu terkenal, karena memiliki standar yang tinggi dan semuanya. "
"Tolong berhenti bersumpah sebentar. Sebenarnya, Aku mengenalnya dari Zona Netral. ”
"Hei Kamu! Kamu seharusnya melihat orang yang Kamu ajak bicara! "
Baru kemudian, Seol Jihu berbalik. Dia bersandar di punggung kursi dan melanjutkan...
"Ah, benar. Bagaimana dengan Archer dan Warrior? Apakah Kamu bertanya-tanya? "
Chohong agak goyah di tempatnya berdiri.
“T-tidak, tidak juga? Aku sibuk mencari seorang priest. Jadi, seperti…"
"Tapi, sudah aku bilang, aku akan menemukan seorang Priest kan?"
“Aku tak tahu kamu akan menemukan ini secepat ini! Aku merasa tak enak, hanya mencampakkanmu dengan tanggung jawab. Jadi, aku juga ingin membantu!"
Chohong berteriak padanya. Seol Jihu membentuk senyum masam.
"Baik."
Dia berbalik kembali ke arah gulungan yang diletakkan di atas meja.
"Jangan khawatir tentang itu. Nona Maria seharusnya bertemu diriku besok di 'Makan, Minum, dan Menikmati', jadi mari kita mencari bersama. "
Chohong tak mengatakan hal lain tentang itu. Namun demikian, dia ingin pamer sedikit, karena dia seharusnya lebih berpengalaman dalam hal-hal seperti ini. Tapi seperti yang disinggung Dylan sebelumnya, Seol Jihu melakukan semuanya dengan sangat baik sendirian. Dia juga merasa sedikit minta maaf dalam benaknya.
"Apa yang sedang kamu lakukan?"
Ketika dia semakin dekat ke meja, dia melihat banyak gulungan dan dokumen terbuka. Bahkan ada buku tebal di sana.
"Oh, ini? Catatan sejarah misi pemusnahan Desa Ramman. "
"Dan, ini?"
“Sejarah Kekaisaran yang tercatat. Tuan Ian memberikannya kepadaku, mengatakan jika Aku harus memeriksanya. ”
"Tunggu, Kamu bertemu kakek tua itu?"
"Ya. Secara kebetulan. "
Chohong mengendap-endap buku itu, dan langsung meringis kaget.
"Euhk... Aku sakit mata, hanya dengan melihat benda ini. Kamu benar-benar merasa senang membaca ini? "
"Benarkah? Aku pikir itu cukup menarik. "
“Apakah perlu melangkah sejauh ini? Maksudku, yang harus kita lakukan adalah pergi ke sana dan menendang pantat monsterk, kan? ”
“Yah, monster-monster itu kemungkinan besar akan muncul lagi di masa depan. Jika mungkin, Aku ingin mencegahnya, dengan mencari tahu akar masalah itu dan menghilangkannya. Yang berarti, kita membutuhkan petunjuk yang kuat. ”
"Tapi bagaimana hal-hal itu, dapat membawa kita ke mana saja?"
Chohong berkomentar masam. Seol Jihu menguap dan merentangkan tangannya tinggi-tinggi di atas kepalanya.
“Kamu mungkin benar, tapi ada beberapa yang mencurigakan… Tidak, tunggu sebentar. Katakan saja ada beberapa hal di sini yang tak terasa benar. "
“Tak merasa benar? Bagaimana?"
"Aku belum bisa memastikannya. Itu hanya teoriku. "
Seol Jihu menutup mulutnya, untuk menguap lagi. Keluhan Chohong begitu lama, sehingga tubuhnya mungkin telah menyerah.
"Argh, aku tak tahu. Lakukan apapun yang Kamu inginkan. Aku akan tidur. Aku sudah berjalan sepanjang hari, dan Aku pergi, Kamu tahu. "
"Kamu bekerja keras. Istirahatlah."
Chohong berbaring telentang di tempat tidur. Untuk sementara, dia menatap langit-langit dengan sedikit cibiran, sebelum meliriknya.
"Apakah kamu tak akan tidur?"
“Sebentar lagi. Aku memiliki batu penerangan, sehingga Kamu dapat mematikan lampu, jika Kamu mau."
"Tidak. Aku bisa."
Tapi Chohong tak langsung tertidur. Matanya yang malu-malu, terpaku pada pemuda yang duduk di dekat meja, sambil mempelajari isi buku tebal itu. Lengan bajunya digulung, ekspresinya penuh konsentrasi dan keseriusan. Keheningan dan tekad, berkedip di matanya. Dia pikir, dia terlihat sangat berbeda.
"Ini sangat aneh, bukan?"
Chohong berbisik pada dirinya sendiri, "Hanya beberapa saat sejak Kamu bergabung, tapi…" dan dengan ringan, dia memeluk bantalnya. Dia kemudian menatap punggungnya yang terbuka lebar, yang tampaknya lebih bisa diandalkan hari ini, untuk beberapa alasan. Hanya sampai dia tertidur.
***

Pagi selanjutnya.
Seperti yang dijanjikan, Seol Jihu bertemu dengan Maria. Jika ada satu hal yang tak sepenuhnya ia andalkan, itu adalah pakaiannya. Dia sepertinya hanya mengenakan kemeja putih besar, yang mungkin sangat mudah untuk dipindahkan. Dan kedua, pakaian itu juga kebetulan sudah tua, berbeda dengan milik Chohong.
“Hiya… jadi itu benar. Apa yang terjadi dengan Nona ‘I Love Money’, sehingga dia memutuskan untuk bergabung dalam misi kecil kami? "
Kata-kata itu adalah serangan pembuka yang ditembakkan Chohong, begitu dia melihat Maria. Yang terakhir sedikit memiringkan alis, ketika kata-kata sarkasme sarat menusuk telinganya. Sebelum dia membentuk senyum yang menyegarkan.
"Oh? Aku mengharapkan seseorang yang layak, karena Aku mendengar seorang anggota Carpe Diem bergabung. Ternyata anggota itu adalah si brengsek bodoh yang terkenal, karena kepalanya yang bebal.”
“Mulut berairmu sama seperti biasanya. Aku ingin tahu, apakah Kamu masih dapat menyalak seperti burung kecil, jika Aku merobek mulut itu lebar-lebar? "
"Yah, aku yakin itu tak sebau kentutmu yang terkenal dan tak terkenal. Tidakkah Kamu ingin membuka kepala kosongmu, dan membuktikannya kepada dunia? "
Urat tebal muncul di dahi Chohong. Seringai binatang buas yang mengancam, taringnya dipamerkan semua,  terbentuk di bibirnya.
"Lihat, aku sudah bilang. Dia menyebalkan. Mulutnya adalah tempat sampah. "
“Yah, tentu saja, bibirku agak kotor. Tapi, itu tak longgar seperti milikmu. "
"Berhenti, tolong berhenti! Chohong, kamu juga. "
Seol Jihu buru-buru melompat di antara dua wanita yang siap dengan senapan serbu verbal mereka. Chohong sudah mengeluarkan tongkatnya, sementara Maria "dengan penuh kasih" membelai salib di tangannya. Jika dia meninggalkan mereka sendirian seperti ini. Tak diragukan lagi, perkelahian akan terjadi.
"Heng."
"Hmph!"
Saat mereka memutar kepala mereka ke arah yang berlawanan, bahu Seol Jihu terkulai lebih rendah dan lebih rendah. Rasanya, seperti ada yang salah jalan dari awal.
Namun, keadaannya yang menyedihkan hanya berlangsung sebentar. Ketika dia memasuki pub bersama dengan dua wanita di sampingnya, Seol Jihu menyadari jika perhatian semua pelanggan terpusat padanya. Itu mirip, ketika dia berkencan dengan Yoo Seonhwa.
Sebenarnya, dia harus memposisikan dirinya di antara dua wanita, untuk mencegah perkelahian pecah. Tapi itu juga berarti, paling tidak secara kasat mata, dia memiliki dua keindahan di masing-masing tangannya. Wanita-wanita ini diberkati dengan penampilan yang bagus.
‘Hm, hm.’
Seol Jihu tak bisa menahan diri untuk berdiri sedikit lebih tinggi, bahunya sedikit terbuka. Bahkan ekspresinya sangat santai. Dia berusaha sekuat tenaga untuk tak terlihat sombong. Tentu saja, dia tak tahu apa yang sebenarnya dipikirkan orang lain.
"Lihatlah pria itu. Nah, itu adalah kombinasi yang sangat aneh. ”
"Kamu benar. Dia bercampur dengan dua dari Enam Orang Gila. "
“Yo, tahan… Bung, bukankah dia muncul di sini dengan Agnes belum lama ini? "
"Ya itu benar. Tiga dari Enam Orang Gila? Wah, bung. Teman itu pasti punya selera tertentu. "
Dia bahkan tak berani bermimpi, jika orang lain sedang berbagi percakapan tentang dirinya saat itu.
Maria dan Chohong duduk di sekitar meja kosong, dan seolah-olah mereka telah membuat pengaturan sebelumnya atau sesuatu, mulai berteriak pada saat yang sama.
"Minuman keras! Minuman keras!!"
"Alkohol! Alkohol! Alkohol!"
Mereka seperti sepasang anak ayam yang baru lahir, yang bersuara berisik untuk makanan. Seol Jihu perlahan bermuka masam.
"Pesan apa pun yang kalian mau."
"Kyaha! Hei, sebelah sini! Bawakan aku semua rum dan vodka yang kamu punya! ”
Chohong memiliki keterampilan yang tak tertandingi, dalam hal mencampur berbagai alkohol. Dia ahli mencampur rum dan vodka seperti profesional. Sebelum menuangkan beberapa cangkir untuk mendistribusikannya di sekitar meja. Jelas, Seol Jihu bahkan tik menyentuh miliknya.
Tapi yah, Maria menembaknya dan menggigil dengan senang hati.
“Keo-heuh! Sekarang itu akan membangunkanmu dengan sangat baik! ”
"Tak apa-apa, jika Kamu ingin menikmati minumanmu. Tapi tolong jangan lupa, kita di sini untuk mencari anggota tim yang lain."
"Tak perlu. Tuan Pemimpin, minggir dan nikmati pertunjukan. Aku akan mengurus semuanya. "
Chohong dengan percaya diri menyatakan dan menuangkan secangkir lagi. Seol Jihu hanya bisa meletakkan dagunya di tanga, dan menyaksikan dua wanita itu bertingkah seperti teman lama.
 Beberapa waktu berlalu begitu saja. Semakin banyak botol-botol kosong memenuhi meja, dan ketika Chohong mengambil tegukan jantannya, dia tiba-tiba berhenti bergerak.
"Hei."
Dia mengirim sinyal, dan Maria melirik pintu masuk. Dua pria dan seorang wanita memasuki pub. Maria membocorkan tertarik ‘Hnng’, dan menganggukkan kepalanya sebelum mengangkat bahu.
"Mereka tak sepenuhnya sampah. Lakukan apa yang kamu inginkan."
"Oke, keren. Hei, Mikhail! "
Chohong melambaikan tangannya, dan pria di depan kelompok itu balas melambai, matanya menyerupai titik bulat. Dia adalah pria kurus, dengan rambut pendek dan rapi.
"Kamu masih hidup?"
"Kamu mencoba untuk membawa sial padaku atau sesuatu?"
Mikhail menyeringai dan meminta duo di belakangnya untuk menunggu sebentar. Dia berjalan lebih dekat, dan Chohong mulai berbicara dengannya.
“Bagaimana kabarmu? Aku mendengar jika Kamu akan mencapai Level 4. "
"Dan itu telah membunuhku akhir-akhir ini. Aku hanya perlu sedikit pengalaman, tapi masalahnya adalah uang. Maksudku, biaya peralatan terlalu konyol. ”
"Yah, ya, harganya melonjak sepuluh kali lebih tinggi dan semuanya."
Chohong menyeringai dan setuju dengannya.
"Itu sebabnya, Aku ingin bertanya tentang sesuatu di sini. Apa kamu ingin melakukan misi bersama kami? "
"Sebuah misi?"
Mikail bertanya balik, ketika tatapannya mengamati meja, hanya untuk membentuk ekspresi terkejut.
"Maria? Apa yang kamu lakukan di sini?"
"Jelas, ini untuk bekerja. Tak ada yang besar, hanya cukup untuk uang saku. "
Mikhail bersiul, jelas terkesan sekarang.
"Kedengarannya bagus. Oke, biarkan aku mendengarnya dulu. ”
Dia melihat ke belakang dan memberi isyarat pada rekan-rekannya untuk bergabung dengan mereka. Maka, tiga orang lagi duduk di sekitar meja yang penuh botol.
"Oke, jadi. Pekerjaan apa yang sedang kita bicarakan? "
"Jangan terburu-buru. Nikmati minuman ini. "
“Aku dengan hormat menolaknya. Sial, Aku tak menyentuh apa pun yang Kamu campur, bahkan jika itu gratis. "
"Che. Bukan masalah besar, hanya permintaan pemusnahan monster dari Desa Ramman. "
"Desa Ramman?"
Mikhail segera tampak kecewa.
"Hei, itu benar-benar bukan apa-apa…"
Dia kemudian memandang kedua wanita itu, seolah-olah dia gagal memahami sesuatu.
“Mengapa kalian berdua melangkah untuk sesuatu yang sekecil ini? Bukankah ini terlalu berlebihan? "
"Argh, kenapa kamu banyak bicara seperti ini? Itu mudah. Kamu ikut atau tidak? "
Maria menyuarakan kekesalannya. Mikhail tampaknya merenungkan sesuatu, sebelum melemparkan pandangannya ke sisinya. Wanita yang datang bersamanya memiliki lengan bersilang dan alisnya berkerut, membuatnya terlihat agak temperamental.
Ketika dia menggelengkan kepalanya, rambutnya yang seperti air terjun hitam, yang menari-nari sedikit. Mikhail berbicara selanjutnya.
"Mm, maaf, tapi sepertinya kita harus mundur."
“Pikirkan dulu, oke. Jaraknya dekat, bukan? Anggap saja, Kamu mendapat sedikit poin pengalaman, sebagai imbalan, karena membunuh beberapa hari. ”
“Eiii… Aku sudah pernah berpartisipasi di dalamnya sebelumnya, Kamu tahu? Selain itu, membunuh beberapa monster itu tak akan berpengaruh banyak di level kita, bukan? "
Chohong menjilat bibir bawahnya. Dia melirik Seol Jihu, dan dia membuka mulutnya, setelah mendapatkan sinyalnya.
"Itu mungkin tak sepenuhnya, menjadi masalah saat ini."
"Mm?"
Mikhail berbalik ke arahnya. Chohong membuat pengantar.
“Maaf tentang perkenalan yang terlambat. Ini Seol, anggota Carpe Diem terbaru. Dia juga pemimpin misi ini."
"Seol?"
Mikhail menatap linglung sebentar, sebelum bertepuk tangan.
"Ah!! Kamu, dari Lembah Arden!! Ya, kamu, dari Lembah Arden, kan? ”
"Oh, kamu sudah dengar tentang itu?"
“Apa maksudmu, aku mendengarnya. Kami sebenarnya ada di sana! Hyah, aku benar-benar tak berharap bertemu selebriti, hari ini. "
Mikhail meraih jabat tangan itu, wajahnya dipenuhi senyum.
"Hai. Senang bertemu denganmu. Sungguh. Aku Mikhailov, Running Swordman Level 3. Dan ini di sini adalah… "
“Veronika. Level 3 Sharp Ranger. "
Veronika akhirnya angkat bicara. Dia juga tampak sedikit lebih tertarik sekarang.
"Dan orang di sini ini adalah Gierszal. Dia adalah Guardian Level 3. "
Orang terakhir mengangkat tangannya sebentar, masih menahan diri untuk tak mengatakan apa-apa.
"Aku masih tak bisa melupakan pemandanganmu, memancing semua bug itu, Kamu tahu? Aku pikir, Kamu adalah orang gila pada awalnya. Tapi wah, Kamu benar-benar mengejutkanku saat itu. "
Mikhail tertawa kecil dan menarik kursi lebih dekat.
“Oke, jadi, apa maksudmu barusan? Sesuatu tentang tak menjadi masalahnya? "
Seol Jihu memikirkan apa yang harus ia katakan selanjutnya. Karena Maria dan Chohong setuju, maka itu hanya berarti, trio ini harus cukup terampil dalam profesi mereka. Di satu sisi, pembicaraan ini hanya mungkin dengan dua wanita itu dan intervensi mereka. Sekarang setelah mereka memulai party, giliran dia untuk melakukan peran pemimpin.
"Kebetulan, apakah Kamu tahu karakteristik khusus misi dari Desa Ramman?"
"Karakteristik spesial? Apa itu?"
"Pertama-tama, monster mutan muncul."
"Ya, kami tahu itu."
"Kedua, spesies berbeda muncul, dengan setiap misi baru yang dikeluarkan."
"Benar? Tapi, mereka sepertinya tak sekuat itu? "
Mikhail memiringkan kepalanya.
"Dan ketiga, skala tim pemusnahan menjadi lebih besar dengan berlalunya waktu."
"Bagaimana apanya?"
Merasa ada sesuatu yang aneh sedang terjadi, suara Mikhail menjadi diam.
"Tuan Mikhail, Kamu bilang Kamu berpartisipasi dalam misi ini sebelumnya, ya?"
"Ya. Itu mungkin sekitar setahun yang lalu. Aku tak bisa memastikan 100%, tapi sudah ada sejak saat itu."
"Apakah Kamu menyadari, jika skala dan kualitas tim yang mengambil misi semakin tinggi setiap tahun?"
Mikhail terus mengedipkan matanya.
"Lihatlah ini."
Seol Jihu menghasilkan selembar kertas.
“Abaikan pasukan penaklukan kerajaan dan perhatikan lebih dekat, pada misi pertama yang dikeluarkan, sampai ke misi terakhir. Seperti yang Kamu lihat, misi ini dulunya diambil oleh Level 1 pada awalnya. Tapi kemudian, Level 2 mulai mengambilnya. Dan tak lama, itu untuk Level 3. Dan kali ini, permintaan datang ke Carpe Diem. "
Mata Mikhail menyipit menjadi celah.
"Tunggu sebentar. Itu berarti?"
"Mutan-mutan yang akan muncul kali ini, akan sangat berbeda dari apa yang kamu lawan terakhir kali."
"Hmm… Jadi, begitulah caranya. Itu sebabnya Maria dan Chohong adalah…"
Mikhail mengusap dagunya.
"Kamu menggunakan catatan dari perpustakaan kota, jadi ini tidak semuanya palsu. Ya, Aku kira Aku mengerti maksud Kamu. Oh, begitu, itu sebabnya hadiah yang ditawarkan terus naik sedikit setiap tahun. "
Pihak lain menyetujui penilaiannya. Di sinilah Seol Jihu merasakan waktu yang tepat, untuk mengeluarkan umpan terakhir telah tiba.
"Bukan itu saja. Jika memungkinkan, Aku berencana untuk mengungkap misteri ini untuk selamanya. "
Pada saat yang tepat itu, cahaya di mata Mikhail meningkat. Dia juga adalah penduduk Bumi yang menghabiskan banyak waktu di Haramark. Jadi, dia tahu apa yang Seol Jihu maksudkan.
Memecahkan misteri ini ada pada skala lain, sama sekali berbeda dari melakukan misi pemusnahan. Banyak, banyak orang yang gagal memecahkan misteri ini. Sehingga, ketenarannya mendapatkan dorongan yang kuat, hanya dengan menjadi bagian dari tim yang mengungkap kebenaran.
Dengan kata lain, ini bisa dengan mudah berubah menjadi lompatan karier yang sangat besar.
Jika dia mengatakan tak tergoda, Kamu akan melihat seorang pembohong.
"Oiii. Aku tak berpikir kamu bercanda dengan dua wanita ini di sisimu. Tapi, Aku masih harus bertanya kepadamu. Apa Kamu yakin tentang ini?"
"Sebenarnya tidak. Jika Aku jujur ​​, Aku tak dapat memastikan 100%. Tapi, seseorang yang sangat terkemuka, memberiku potongan teka-teki yang penting, Kamu tahu. ”
"Seseorang yang memiliki reputasi baik? Siapa?"
"Ian Denzel."
Nama itu mendarat di paku terakhir.
“Tuan Ian melakukannya? Sungguh?"
"Kamu akan menemukan kebenaran, jika Kamu bertanya langsung kepadanya. Jadi, mengapa Aku berbohong kepadamu?"
Mikhail menghela napas berat dan mulai mengunyah bibirnya. Orang bisa melihat, seberapa banyak dilema yang ia alami. Veronika dengan ringan bergeser ke samping, dan Gierszal terbatuk-batuk sambil gelisah menggenggam cangkir.
"Tak perlu khawatir tentang ini. Desa ini hanya berjarak setengah hari perjalanan jauhnya. Minimal, Kamu mendapatkan sedikit poin pengalaman. Tapi, jika kita benar-benar beruntung…”
Seol Jihu sengaja membiarkan kata-katanya menggantung. Dia menyiratkan, jika mereka ingin mendengar sisanya, mereka harus bergabung, agar lebih mudah mendengarkan penjelasan selanjutnya.
"Jadi, bagaimana dengan itu?"
Dia mengunci jari-jarinya dan tersenyum menyegarkan.
"Yah, aku akan. Kamu benar-benar tahu cara menggiurkan audiensmu, Kamu tahu. "
Mikhail menggerutu.
"Jika kita hanya berbicara tentang caramu berkata-kata, maka aku pasti percaya, jiks kamu adalah seorang high ranker, kawan."
Pada akhirnya, dia mengangkat tangannya untuk menyerah.
"Baik. Mari kita pergi ke tempat yang lebih pribadi dan membahas… detail yang lebih jelas, oke? "
***

Dini hari berikutnya.
Ekspedisi… tidak, tim pemusnahan, bertemu di pintu keluar selatan Haramark. Seol Jihu dan Chohong datang lebih dulu, dan menemukan dua pengemudi kereta dan dua poter dalam keadaan siaga di sana.
Mereka menunggu sebentar lebih lama. Dan segera, Maria muncul mengenakan pakaian Priest putih yang sama, saat ia di Zona Netral. Veronika dan Gierszal, dipimpin oleh Mikhail, tiba segera setelah itu.
Empat Warrior, satu Archer, dan akhirnya, satu Priest. Level rata-rata mereka adalah 3. Mempertimbangkan jika misi itu sendiri secara nominal tidaklah sulit. Ini adalah komposisi tim yang agak bagus.
Beberapa saat kemudian…
Dua gerbong dengan tiga anggota masing-masing, dengan penuh semangat meninggalkan pintu selatan kota.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us