Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_072

gambar

SCG_072


Bab 72. Tabu (2)


Ekspresi kepala desa tak banyak berubah, saat dia membaca dokumen. Seol Jihu memulai fase percakapan selanjutnya.
“Sampai sekarang, misi penaklukan tak pernah gagal. Selalu berhasil, tanpa keraguan. "
Dia menjaga tinggi suaranya dan melanjutkan.
“Ada dua kejadian, di mana kerajaan secara sukarela mengirim pasukan penaklukan ke Desa Ramman. Tapi, tindakan mereka dapat dimengerti, jika Kamu mempertimbangkan fakta, kalau mereka ingin meningkatkan stabilitas wilayah Haramark. Tentunya dengan mengalahkan kembali mutan yang sering muncul. "
Kepala desa mendengarkan dengan tenang sampai saat itu. Tapi, dia mulai menunjukkan petunjuk untuk tak mengikuti pemuda itu sekarang.
"Aku tak mengerti apa yang kamu coba katakan padaku di sini, anak muda."
"Aku dengar, kamu selalu mengeluarkan permintaan."
"Ya, memang begitu."
“Tim yang menerima misi tiga bulan lalu, terdiri dari empat Level 2, satu Level 3, dan satu Level 4. Dan Level rata-rata yang ditemukan di Carpe Diem adalah 3,75. Meskipun dia tak datang hari ini, memang ada perbedaan besar, saat kami menampilkan High Ranker di tim kami atau tidak. ”
"Alasan Aku mengirim permintaan ke Carpe Diem, bukan hanya karena Kalian terkenal. Tapi, karena Aku mendengar, Kalian juga menerima pekerjaan yang lebih kecil."
Kepala desa dengan ringan menggelengkan kepalanya, dan mengembalikan dokumen itu kepada Seol Jihu. Orang tua itu tak salah tentang itu. Lagipula, dia memang mengikuti Chohong sebagai kurir atau bekerja sebagai penjaga beberapa kali.
"Aku mungkin lancang di sini, tapi…"
Seol Jihu menyelipkan dokumen itu kembali ke sakunya, dan dengan hati-hati membuka mulutnya.
"Aku ingin tahu, bagaimana Kamu bisa mengeluarkan misi ini secara akurat setiap saat, kepala desa."
Alis kepala desa sedikit melengkung.
"Tidak ada informasi rinci tentang mutan, tapi Kamu selalu mengeluarkan misi ini, kepada tim yang dapat dengan mudah mengatasinya."
"…."
"Baik. Kamu mungkin tertarik pada cara kerja Penduduk Bumi. Dan sebagai kepala desa dengan populasi beberapa ratus orang, Kamu akan dibebani dengan tanggung jawab atas keselamatan mereka. Aku tak berusaha mengkritikmu. Tidak, Aku yakin Kamu telah membuat pilihan yang tepat. "
"…."
"Tapi, aku mendengar itu, karena sisa-sisa mutan dengan cepat lenyap menjadi ketiadaan, setelah kematian mereka. Praktis, tak mungkin untuk melakukan segala bentuk penelitian terhadap mereka. Dan itu bukan seolah-olah, juga ada seseorang yang memberimu informasi. "
Seol Jihu mengambil nafas, dan diam-diam melanjutkan.
“Tapi, kamu selalu mengirim permintaan misi ke tim yang mampu menyelesaikan masalah. Hampir seolah-olah, kamu bisa melihat apa yang akan terjadi selanjutnya. Dan itu bukan hanya sekali atau dua kali, tapi lebih dari dua puluh kali berturut-turut. "
Kepala desa dengan tenang menutup matanya. Dia kemudian membiarkan napas panjang keluar dari bibirnya dan berbicara.
"Pada akhirnya, kamu mencurigaiku akan sesuatu, bukan?"
"Tidak semuanya. Terlepas dari apa yang Kamu lakukan, Aku percaya Kamu pada akhirnya berusaha melindungi desa ini. Aku menghargai upayamu untuk melakukannya. "
"Aku merasa terhormat, kan…"
Kepala desa menyeringai cerah.
“Aneh sekali ini. Kamu bisa dengan mudah mengabaikannya. Bagi penduduk Bumi yang memiliki minat sebesar ini… Apa istilahnya lagi? Quest NPC? Ada satu penduduk Bumi yang memanggilku itu, di masa lalu. Yah, tentu saja Aku merasa lebih baik daripada saat itu, itu pasti. "
"Quest NPC …"
Memperlakukan orang sungguhan sebagai NPC… Seol Jihu hanya bisa membentuk senyum masam, saat menyadari, ada orang seperti itu di sini.
 "Aku mengerti apa yang kamu ingin tahu, tentang itu. Karena Kamu mengatakan, Kamu tidak mencurigaiku melakukan kesalahan, Aku akan mengatakan jika Kamu benar tentang hal itu. Aku akan menganggapnya, Kamu yang benar-benar ingin tahu dan tak ada yang lain. "
"Apa itu berarti…"
"Tapi, itu tak sebesar yang Kamu tahu."
Kepala desa menutup matanya.
"Tujuh tahun berlalu, sejak mutan muncul pertama kali."
Dia perlahan membangun beberapa ketegangan, saat dia melanjutkan.
“Awalnya, kami bahkan tak perlu mengeluarkan permintaan misi. Lagipula, pasukan keamanan desa sudah cukup untuk berurusan dengan mereka. ”
"Aku mengerti."
“Tapi, Aku menyadari, seiring waktu berlalu, mutan baru terus muncul. Kekuatan mereka mulai meningkat sedikit demi sedikit. Pada akhirnya, kami bahkan menderita beberapa korban. Adalah kesalahanku, jika kami meremehkan ancaman itu, dan Aku sepenuhnya menerima tanggung jawab. Setelah itu, Aku mulai mengeluarkan Quest. ”
"Aku mengerti apa yang kamu katakan. Tapi…"
"Biarkan aku selesai lebih dulu."
Kepala desa membuka matanya.
"Aku sangat menyadari makhluk seperti apa kamu. Aku mendengar, Kamu menjadi lebih kuat melalui blessing para dewa. Betapa hal yang patut ditiru. Namun, itu tak berarti, kami warga sipil yang tak berdaya, hanya seperti orang bodoh, untuk menunggu bantuan datang. "
Mata tuanya yang berkilau, seolah-olah api putih menyala di dalam.
“Saat ini, aku adalah pemimpin dari sebuah desa kecil, tidaklah penting. Tapi pada suatu waktu, Aku adalah seorang prajurit setia dari Kekaisaran. Aku bahkan berperang melawan gerombolan Parasite yang keji. Pengalaman dan wawasan yang Aku peroleh, tak akan tiba-tiba terbang karena Aku sudah tua. "
"Aku tak bermaksud seperti itu."
"Kamu percaya itu? Ini adalah desa yang sangat miskin, yang tak bisa membayar imbalan yang menarik bagi penduduk bumi. Tapi, apa yang menurutmu akan terjadi, jika Aku mengeluarkan quest ke tim pertama yang Aku temukan, dan mereka malah dimusnahkan? Pernahkah Kamu berpikir, tentang percabangan cerita seperti itu di desa ini, dalam jangka menengah hingga panjang? ”
Seol Jihu menutup mulutnya.
"Jika aku keliru tentang sesuatu, maka aku tak punya alasan untuk mentertawakanmu. Namun, Aku percaya, tim yang tak terlalu peduli dengan hadiah uang, akan menerima quest dari desa ini. Dan itulah sebabnya, Aku terus mengeluarkan quest. Itulah alasan Aku. "
Seol Jihu tak menerima kata-kata itu. Tapi sekarang, setelah kepala desa berbicara seperti ini, dia tak tahu harus berkata apa lagi. Juga, lelaki tua itu telah menutup mulutnya sekarang. Seolah-olah menunjukkan, dia mengatakan semua yang ingin ia katakan tentang masalah ini.
4-5 detik hening kemudian, kepala desa membuka mulutnya lagi.
"Apakah ada hal lain, yang membuatmu penasaran?"
Nada suaranya sekarang jauh lebih dekat dengan 'Keluar!' dari sebelumnya. Tapi, Seol Jihu bertahan dengan sabar dan mengajukan pertanyaan lain.
"Kamu mengatakan, kamu adalah bagian dari pasukan Kekaisaran."
"Kamu masih bertanya padaku tentang itu? Bukankah sudah Aku katakan sebelumnya? Aku…"
"Kebetulan, pernahkah Kamu mendengar tentang penelitian rahasia, yang dilakukan Kekaisaran setelah invasi Parasite, dan selama masa perang berikutnya?"
Mata kepala desa berputar-putar, karena terkejut. Reaksinya sesuai dengan harapan Seol Jihu.
"Dan dari mana kamu mendengar tentang itu?"
“Aku menemukannya di catatan sejarah. Dikatakan, ‘Laporan percobaan yang dilakukan Kekaisaran, selama perang telah dipulihkan. Penelitian ini adalah tentang jenis tentara khusus, yang diproduksi secara masal, untuk berperang melawan Parasite.
Meskipun ada beberapa keberhasilan kecil, pada akhirnya, itu dianggap gagal. Dan penutupan total semua pusat penelitian, telah diperintahkan dengan cepat. Ada penolakan kuat terhadap keputusan ini, tapi penelitian akhirnya ditutup ’."
"Aku melihat jika versi buku sejarah agak pendek dan ringkas."
Kepala desa tersenyum sedih.
"Apakah itu salah?"
“Yah, hanya sedikit. Lagipula itu semacam rahasia terbuka. ”
"Bisakah Kamu memberi tahuku lebih banyak?"
“Hmm, aku bertanya-tanya. Bahkan Aku tak tahu banyak tentang itu. "
Kepala desa dengan terbata-bata membelai jenggotnya.
"Para petinggi Kekaisaran merasa terancam oleh kemampuan gerombolan Parasite dan memulai penelitian, bagian itu benar. Tapi, dari yang bisa Aku ingat, mereka baru saja mengumumkan kegagalan proyek suatu hari, dan mulai mematikan fasilitas penelitian di sekitar pedesaan.”
"Melihat jika ada perlawanan sengit terhadap keputusan itu, pasti ada beberapa potensi dalam proyek itu."
"Aku tak akan tahu tentang itu. Aku hanya seorang prajurit, jadi apa yang Kamu harapkan dariku? "
"Oh. Maafkan Aku."
“Tak perlu minta maaf untuk itu. Tapi, kecuali jika kita berbicara tentang quest itu sendiri… Berbicara untuk sementara waktu seperti ini, membuatku lelah, Kamu tahu. ”
Kepala desa dengan kasar menghela nafas. Seol Jihu diam-diam menatap wajah lelaki tua yang kelelahan itu, dan perlahan bangkit. Dia masih mengaktifkan 'Nine Eyes' selama ini.
"Sangat bagus. Terima kasih telah meluangkan waktumu untuk berbicara denganku. "
"Aku tak tahu mengapa kamu menanyakan cerita itu, tapi yah…"
Ketika pemuda itu berbalik untuk pergi, suara lirih dan tua datang dari belakangnya dan menghentikan gerakannya.
“Bagian dari sejarah itu tak ada hubungannya dengan Desa Ramman. Jika Kamu ingin mempelajari lebih lanjut tentang topik itu, mungkin akan lebih baik untuk mencari petunjuk di Distrik Delphinion. "
"Distrik Delphinion?"
Seol Jihu menoleh setengah jalan.
“Itu adalah seorang berpangkat duke, yang bekerja sama dengan Kekaisaran dalam penelitian itu. Aku percaya, pusat penelitian utama ada di wilayah mereka. Ya, mereka pada akhirnya dihancurkan dan tanah mereka menjadi milik Parasite sekarang. ”
Kepala desa membiarkan napas panjang keluar dari bibirnya.
"Tapi… aku mendengar desas-desus, jika Mage tertentu dari Delphinion tak bisa menerima keputusan untuk meninggalkan penelitian, dan… Dan, dia tak bisa menyerah pada penelitian, mencuri data dan peralatan penting, dan bersembunyi di suatu tempat. Jika dia tak terbunuh di tahun-tahun berikutnya. Maka Aku yakin, dia masih hidup di suatu tempat. "
"Apakah begitu…"
"Sejauh yang Aku tahu. Aku berdoa, agar ocehanku telah membantumu. "
Seol Jihu melakukan penghormatan, ketika dia meninggalkan rumah.
Ketika akhirnya dia kembali ke tempat anggota timnya berada, Chohong segera menjadi marah kepadanya.
"Kemana saja kamu selama ini? Kamu tahu, seberapa terlambatnya dirimu? Aku benar-benar khawatir, kamu meninggalkan kami atau sesuatu! ”
"Apa masalahnya? Apa sesuatu terjadi? "
"Tak terlalu."
Dia mengalihkan pandangannya dengan wajah tak senang. Sementara itu, Maria pasti pulih sepenuhnya, karena kulitnya terlihat lebih baik.
"Jadi apa yang ingin kamu lakukan? Matahari masih terbit. "
"Mari kita pergi. Maksudku, berurusan dengan mutan, yang membuatnya lebih mudah untuk memecahkan misteri kan? "
Ditugaskan peran sebagai barisan depan, Veronika menyuarakan pendapatnya. Anggota tim lainnya mengagguk setuju, jadi Seol Jihu juga mengangguk.
***

Setelah memutuskan untuk menyingkirkan mutan sebelum malam hari, tim dengan cepat berangkat dari desa Ramman.
Mereka berjalan terus tanpa bantuan kereta. Maria dan para porter jelas diposisikan di tengah formasi. Sementara Gierszal dan Chohong berdiri di kedua sisi mereka. Di depan, Veronika sebagai barisan depan dan Mikhail bertindak sebagai pengawalnya. Seol Jihu mengambil posisi barisan belakang. Dia tak bisa membantu, tapi dia merasa aneh, ketika menemukan dirinya dalam posisi yang pernah ditempati oleh Dylan.
Berkat kemajuan pesat mereka, tim dapat tiba di tempat tujuan, sekitar satu setengah jam kemudian.
Tempat ini disebut sebagai 'Dark fog zone', karena kabut yang tak dikenal akan menutupi area itu, saat malam menjelang.
Ketika mereka sampai di sana, mereka disambut oleh pemandangan yang sangat kontras dari Ramman. Tak peduli alam yang indah, mereka hanya bisa melihat sebidang tanah kering dan gundul, yang menutupi daerah perbukitan.
Seol Jihu dengan hati-hati mempelajari tata letak tanah. Dia bisa menemukan tiga, empat hal menarik tentang tempat ini. Pertama-tama, tanjakan agak curam, dan ada ratusan titik tinggi dalam penglihatannya. Ketinggian bukit juga berbeda. Jadi, ada banyak area yang tak bisa langsung dilihatnya.
Tanah itu sendiri juga tampak aneh. Tanaman hijau telah mengering menjadi kuning tua, dan ada banyak lubang misterius yang tampak aneh di tanah.
Dan akhirnya…
‘Ini kuning.’
Seol Jihu menarik napas, setelah memindai pemandangan dengan 'Nine Eyes'. Keseluruhan Dark fog zone bersinar dalam warna 'Diperlukan Perhatian'.
“Veronika! Bisakah kamu melihat sesuatu? Tak masalah apa itu. "
“Tak ada. Jika ada satu hal yang benar-benar merepotkan tentang mutan-mutan ini, maka mereka tak akan meninggalkan jejak mereka sendiri. "
“Yup, ada cerita terkenal tentang Grand Pathfinder, seorang High Ranker Archer. Dia berhenti berusaha melacak mutan-mutan ini. Dan semua ini masih menjadi misteri. ”
Mikhail menyeringai dan menambahkan sesuatu juga. Seol Jihu jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam.
Perhitungannya batal. Dia berpikir, begitu dia sampai di lokasi, dia akan mengaktifkan 'Nine Eyes' dan mencari sesuatu yang mencurigakan. Tapi, jika seluruh area berada dalam warna ini…
"Untuk saat ini, aku harus tetap waspada dan mengawasi apa pun yang aneh."
Seol Jihu menggenggam tombaknya dengan erat, dan mengamati sekelilingnya. Dia takut melewatkan satu hal, jadi dia memberi perhatian ekstra.
Tiba-tiba, langkah Veronika terhenti tiba-tiba.
"Apa…"
Mikhail hampir selesai mengatakan, "…masalahnya?". Tapi, dia segera menghunus pedangnya, begitu Veronika turun dan mengirimkan isyarat tangan yang cepat. Gierszal juga mengangkat tombak dan perisainya. Dan Chohong juga bersiap-siap, menatap sekelilingnya. Hanya Maria yang menguap dengan gagah, sampai rahangnya hampir jatuh, dan kemudian dengan tak acuh mendecakkan lidahnya.
Lima menit berlalu, setelah mereka berhenti. Veronika perlahan mengangkat tubuhnya lagi.
"Itu aneh. Aku bersumpah, aku mendengar…"
Saat dia memiringkan kepalanya dan melihat ke samping, sesuatu jatuh dan menerkam rambutnya.
Seol Jihu secara refleks berjongkok di posisi, tapi kemudian, mendengar Panjang,
"Uwaahhhk!"
Dia segera mendapatkan kembali akalnya, dan menurunkan pandangannya untuk menemukan benda berwarna abu, yang melilit kepala dan tubuh Veronika.
“Ahhhk! Ahahahk! "
Dia memukul-mukul dan berjuang. Mikhail di sebelahnya, buru-buru memotong benda itu dengan pedangnya. Luka itu sendiri dalam, tapi dia tak bisa melepaskannya darinya.
"Sial!!"
Mikhail meludahkan kutukan dan mengangkat pedangnya tinggi-tinggi. Namun, sebelum dia bisa melakukan apa saja, Chohong terbang seperti peluru, dan dengan akurasi yang mengerikan. Dia menendang benda seperti bola sepak.
Riiiip!!
Suara daging yang robek bergema, dan gumpalan abu-abu, seperti tanah liat menyembur keluar 'darah' saat terbang jauh.
"Euuhk!"
Veronika meringis, ketika leher dan dadanya sekarang dilapisi darah.
"A-Apa itu tadi?! Apa yang terjadi?"
"D-dari puncak bukit…"
"T-Tapi!"
“Ini seperti penyergapan. Hal itu sedang menunggu untuk menyergap kami, bersembunyi ke bukit itu sendiri…"
Veronika tergagap dalam kesulitan besar.
Seol Jihu menatap ke depan dan akhirnya melakukan pengambilan ganda. Objek besar itu terbelah dua, dan mulai menggeliat-geliat di sekitar, sebelum menghubungkan kembali menjadi satu. Dan itu perlahan-lahan bangkit kembali. Akhirnya, dia mencapai ketinggian di bawah dua meter, dan kemudian…
'Seorang pria??'
…Dan kemudian, itu mulai terbentuk menjadi seorang pria, yang terbuat dari tanah liat. Jika ada sesuatu yang berbeda tentang itu, maka bukan lengan, ujung tungkai itu runcing seperti ujung tombak, sebagai gantinya. Namun, itu bukan akhir.
-Wuuoooo… Wuuuooooooo…
Tangisan menakutkan, mulai bergemuruh dari seluruh bukit.
"Sial! Ini mutan!! "
Teriak Chohong.
"Itu tak mungkin! Hal ini tak memiliki kekuatan, seperti asimilasi sebelumnya! "
“Hentikan omonganmu! Jam dua belas!"
Chohong meraung marah. Mikhail mengikuti instingnya, mengalihkan pandangannya ke depan, dan mulai panik.
Mutan yang mulai muncul tak hanya satu atau dua lagi. Tiga puluh? Empat puluh… Masing-masing dari mereka membawa segala macam 'senjata', di mana senjata mereka seharusnya berada. Dalam sekejap mata, jalan setapak di depan telah diselimuti warna abu-abu.
Desir! Desir!
Veronika berhasil memaksakan diri, dan melepaskan tembakan panah. Keduanya secara akurat mengenai monster yang mencoba untuk menyergapnya. Tapi, monster itu tak peduli sama sekali, dan mulai berlari kembali ke tim. Dia menjadi pucat, karena kejutan itu.
Jika hal-hal itu dibiarkan mendekat, seluruh tim akan dikepung dalam waktu singkat.
"Persetan! Mikhail! Bantu Aku!"
"T-Tunggu …!"
Chohong bergegas maju, dengan tangannya mencengkeram senjatanya. Mikhail tak bisa lagi ragu, dan buru-buru mengejarnya. Giginya sibuk menggigit bibir bawahnya.
Rambut hitam panjangnya menari, ketika dia membanting gada ke bawah.
Pow !!
Kepala mutan meledak seperti lumpur dan terhuyung-huyung. Dia menyapu dan melewati monster ini, dan mulai mengamuk seperti badak mengamuk.
Dia menjatuhkan lima, enam makhluk dalam waktu singkat. Tapi tiba-tiba, dia merasakan jika itu terasa agak kosong di belakangnya.
"Kotoran!"
Dia segera berputar dan mengangkat lengan kirinya ke atas.
Ledakan!!
Sebuah penghalang melingkar keluar dari lengannya yang terangkat, dan itu memblokir serangan licik dari mutan yang membidik punggungnya. Dia dengan cepat menyerang kepala monster itu, dan mulai menggertakkan giginya.
“Hei, kamu sial! Kamu seharusnya menontonku…"
Kejutan tak percaya, dengan cepat memenuhi wajah Chohong. Mutan-mutan yang ia pikir telah dikalahkan untuk selamanya. Mereka semua kembali dalam keadaan sehat, dan mengelilingi Mikhail.
Dia ketakutan dan mengayunkan pedang panjangnya sebisa mungkin. Tapi, semua bagian mutan yang dipotong, hanya kembali seperti semula dalam sekejap mata. Lebih buruk lagi, mutan yang kepalanya ditiup gada, mulai beregenerasi dengan cepat, ketika gelembung terbentuk di sekitar lukanya.
"Kemampuan regenerasi ?!"
Chohong mengerang dan berlari seperti sambaran petir, untuk melanjutkan menghancurkan mutan-mutan yang mengelilingi tim-nya. Entah bagaimana, dia berhasil tepat waktu untuk menyelamatkan Mikhail. Tapi, dia sudah menderita luka yang dalam, dan goyah pada saat dia melakukannya.
Veronika masih menembakkan panahnya, tapi tak ada yang terbukti membantu. Chohong mengertakkan gigi. Dia ingat pernah mendengar, jika mutan baru akan lebih sulit untuk dihadapi. Tapi, dia jelas tak berharap, kesenjangannya akan sebesar ini.
"Masih bercanda seperti orang idiot, aku mengerti."
Maria diam-diam mengawasi dan mencibir. Dia mengulurkan tangan dan memegang salib ke depan dan berbicara.
"Luxu, Lu, Luxuria."
Ledakan!
Bersamaan dengan suaranya yang tak tertarik, penghalang semi-transparan menyelimuti keduanya di garis depan, dengan bunyi keras dan energik. Itu cukup kokoh, untuk menahan mutan-mutan yang sibuk menggedor permukaannya.
"Yah, aku sudah membelinya cukup waktu, tapi…"
Maria melirik ke samping.
"Jika desas-desus itu tak dibesar-besarkan, maka aku harap, kamu setidaknya bisa membuat rute pelarian, untuk dua orang bodoh itu."
Seol Jihu tanpa kata-kata menggenggam tombaknya dengan erat. Veronika hanya bisa memberikan dukungan dengan panahnya, sementara pekerjaan Gierszal adalah penjaga para porter. Berarti, dirinya adalah satu-satunya Warrior sejati yang tersisa.
'Dalam hal itu.'
Tanpa sedikit pun keraguan, Seol Jihu berlari maju dengan tombak birunya, mengarah ke depan. Dia sudah membangunkan mana maksimumnya, pada saat itu.
"Hei!"
Tepat ketika otaknya merespon teriakan khawatir Chohong, dia mengayunkan tombaknya ke depan, mutan yang berbalik untuk menemuinya.
Riiiip!
"Hmm?"
Hanya setelah Seol Jihu mengiris musuh sampai ke pangkal paha. Barulah dia terlambat dikejutkan oleh kekuatan pemotongan tombak yang luar biasa. Sensasi memuaskan mengiris tanah liat yang keras, ditransmisikan ke tangannya.
"Hei, ini terasa cukup cocok di tanganku, bukan?"
Itu bukan satu-satunya hal baik yang terjadi juga.
"A-apa itu?"
Chohong mengeluarkan napas kaget, sambil menyaksikan situasi yang berkembang dari dalam penghalang. Itu juga cerita yang sama untuk Seol Jihu. Dia tahu jika hal-hal ini memiliki kemampuan untuk regenerasi. Jadi, dia siap untuk menyerang untuk kedua kalinya, tapi kemudian…
Retak, rreettakk!
Es biru pucat tiba-tiba terbentuk dan menyebar dari luka mutan. Makhluk itu mencoba menyambungkan dirinya beberapa kali. Tapi pada akhirnya, dia tak dapat mencapai tujuannya, dan melebur menjadi tak berbekas. Seolah-olah, dia tersedot kembali ke tanah.
'Pembekuan!'
Mata Seol Jihu bersinar dalam pengamatan, saat dia melihat lebih dalam pada bilah tombak yang masih memancarkan udara yang menusuk tulang itu. Chohong sedang menonton dengan sedikit linglung, sebelum dia juga menyadari apa yang sedang terjadi di sini, dan mulai menggumamkan sesuatu dengan pelan.
Dia tak punya cukup waktu, untuk melihat gada yang semakin terbungkus dalam cahaya. Karena, dia terlalu sibuk bertabrakan melawan banjir abu-abu yang menuju ke arahnya.
Mengiris!
Setelah dia memotong kaki kiri mutan lain, Seol Jihu benar-benar yakin akan temuannya sekarang. Dia menikam dahi mutan yang runtuh, dan mengendalikan mana lagi.
Pow!
Dia melesat maju dengan bantuan Festina Earring, dan gerombolan mutan mulai terpisah, seolah-olah dia adalah Nabi Musa yang melakukan mukjizat. Lebih dari itu, dia merasakan tombak semakin ringan di tangannya, saat dia tuangkan Mana. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang sangat lama, dia harus terus mengeksekusi ‘Thrust’, ‘Strike’, dan ‘Cut’ pada isi hatinya.
Jadi, dia langsung menghancurkan sepuluh, sebelas mutan ke tanah. Tapi kemudian…
"…!!"
Mutan-mutan itu tiba-tiba membuang semua hal tentang kehidupan mereka sendiri dan melompat padanya. Lengan mereka terbentang lebar. Dia berhasil menjatuhkan mereka yang datang dari depan. Tapi, makhluk-makhluk itu masih mengelilinginya dan menempel padanya dari kiri, kanan, dan bahkan di punggung dan kakinya.
'Sial!!'
Dia dengan cepat mengalahkan orang-orang yang menempel di sisinya. Tapi pada saat itu, punggung dan pergelangan kakinya sudah berada dalam genggaman mutan.
"Keuk !!"
Tiba-tiba, dia merasakan rasa sakit yang membakar dari punggungnya. Seol Jihu mengertakkan gigi, dan alisnya melengkung tinggi. Tak bisa bergerak sekarang, dia hanya bisa menonton dengan tak berdaya, dan lengan berbentuk tombak yang diarahkan ke dadanya, berlari kencang menuju arahnya!
"Luxu, Lu, Luxuira!"
Tiba-tiba, tubuhnya menjadi bebas sekali lagi. Seol Jihu dengan cepat mengkonfirmasi mutan memeganginya, dan juga yang berlari ke arahnya. Mereka menghentikan apa yang mereka lakukan dan perlahan-lahan jatuh. Dan, Maria menunjuk salibnya ke arah pemuda itu, dengan ekspresi bangga di wajahnya.
"Terima kasih!"
Seol Jihu dengan ringan berteriak dan melanjutkan memotong leher mutan yang runtuh. Setelah selesai, dia dengan cepat berbalik. Dia sendiri berhasil membantai lebih dari sepuluh pasukan musuh. Tapi, masih ada lebih dari tiga puluh yang tersisa. Dan, masing-masing dari mereka telah berbalik untuk menghadapnya. Jelas, mereka kehilangan minat pada penghalang sekarang.
Dia tak harus menjadi jenius, untuk mengetahui jika target baru mereka adalah dirinya.
"Ini menyebalkan…"
Jika sekitar sepuluh atau lebih, dia tak keberatan membawa mereka semua. Tapi ini…
Sama seperti Seol Jihu menggigit bibir bawahnya…
"Ayo pergi!"
Chohong melompat keluar dari penghalang. Dia kemudian melanjutkan untuk melibas para mutan dengan cepat, dan menekankan punggungnya erat-erat ke Seol Jihu.
"Apakah kamu baik-baik saja, untuk keluar begitu cepat?"
"Yah, aku tahu apa lagi sekarang. Terima kasih untukmu. "
Chohong nyengir, dan menunjuk ke mutan yang baru saja kehilangan kepalanya, dengan tongkat sihirnya, yang sekarang putih menyala. Warna abu-abu langsung terbakar menjadi arang.
"Berapa lama kamu akan bersembunyi di sana ?!"
Maria berteriak dengan sedih. Mikhail berkeringat deras, saat dia berkonsentrasi keras. Luka-lukanya telah disembuhkan dengan sihir penyembuhan, bahkan sebelum Seol Jihu punya waktu untuk memperhatikannya. Hanya setelah aura kebiruan menutupi pedangnya, Mikhail berteriak kembali padanya.
"Aku selesai! Kamu bisa menghilangkan penghalang !! ”
Dan dengan itu, penghalang itu menghilang.
"Kamu anak-anak busuk yang busuk. Kamu berani melukaiku? ”
Mikhail menggeram, mengancam, dan mengayunkan pedangnya yang tertutup aura biru dengan marah, untuk masuk kembali ke medan pertempuran.
"Hei."
Punggungnya masih menempel pada Seol Jihu, Chohong diam-diam berbicara.
"Bagaimana kalau kita syuting beberapa film keren Bersama, di sini?"
Seol Jihu tersenyum, setelah mendengar sarannya.
Beberapa saat kemudian, dua dari mereka menerkam maju ke arah yang berlawanan.
Dia memanipulasi tombaknya, untuk mengiris lengan mutan yang berayun dengan marah ke arahnya, dan dia segera pindah ke serangan 'Thrust' untuk menusuk ke lehernya. Saat makhluk itu jatuh sambil meraih lehernya, es menyebar dengan cepat di sekelilingnya. Dia menggunakan monster beku itu sebagai batu loncatan, untuk melompat sedikit ke depan dan mengayunkan tombaknya dalam busur besar.
Sekarang, setelah dia memiliki teman-teman yang mengawasi titik-titik butanya. dan Maria memberikan dukungan tepat waktu, Seol Jihu menjadi benar-benar terpesona oleh kinerja tombak barunya, dan memfokuskan seluruh keberadaannya pada pertempuran. Akhirnya, dia melakukan tarian yang memusingkan, di mana dia menjadi satu dengan senjatanya.
Dia bahkan lupa bernapas.
Pada saat dia mendapatkan kembali posisinya dari serangan pembantaian masal. Lingkungan sekitarnya sekarang dipenuhi dengan mutan-mutan yang jatuh, sibuk melebur menjadi genangan kehampaan.
"Kamu tahu, aku pikir, kamu harus mampir di kuil, ketika misi ini selesai."
Chohong mematikan cahaya tongkat sihirnya dan terkikik.
"Kekuatanmu ada di antara Level 3 dan Level 4. Aku yakin, kamu akan naik level lagi dalam waktu singkat."
Seol Jihu mengatur napasnya yang kasar dan menurunkan tombaknya. Mikhail menatapnya, seolah dia orang aneh atau semacamnya. Tapi, ketika tatapan mereka bertemu, dia dengan cepat mengumpulkan tangan dan menundukkan kepalanya.
"Maaf, aku benar-benar minta maaf! Aku tak tahu monster ini dapat regenerasi seperti ini."
"Tidak, tidak apa-apa. Ngomong-ngomong, kemampuan apa itu tadi? ”
“Kemampuan apa? Ah, maksudmu benda biru terang itu? ”
"Ya, apakah itu pedang qi?"
"Pedang qi? Oh, aku berharap begitu. Hanya Sword Master Level 7 yang bisa menggunakannya. Tidak, anggap saja itu semacam aura.”
Mikhail melambaikan tangannya dengan perasaan cemas, sebelum ekspresinya menjadi lebih serius.
"Ngomong-ngomong, apakah kamu benar-benar Level 2?"
Seol Jihu sudah terbiasa menghadapi kesalah-pahaman seperti itu. jadi, dia bisa dengan lancar menutupi pertanyaan itu.
Para pejuang yang terluka, sedikit pulih dari luka-luka mereka, dengan meminum heal potion. Sementara itu, Maria menempel dekat Veronika yang menderita luka, yang jauh lebih berat daripada yang lain.
Dengan ini, pertempuran pertama mereka berakhir. Mereka awalnya dilemparkan ke dalam kebingungan, dari kemampuan mutan yang lebih kuat dari yang diperkirakan. Tapi sekarang, setelah mereka tahu, bagaimana menghadapi hal-hal ini. Itu seharusnya menjadi lebih mudah, daripada yang diharapkan untuk bergerak maju. Lebih penting lagi, pertempuran itu memang jauh lebih mudah, karena priest mereka memberikan dukungan tepat waktu, setiap kali mereka berada di tempat yang merugikan.
Menyaksikan Maria menyembuhkan seluruh luka Veronika hanya dengan satu mantra, Seol Jihu mulai menganggukkan kepalanya seperti orang bijak.
"Yup, itu adalah pilihan tepat untuk membawanya."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us