Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_079

gambar

SCG_079


Bab 79. Aku tidak ingin hidup seperti itu (3)


Chohong tak segera kembali ke kantor Carpe Diem. Tidak, itu akan jauh lebih benar untuk mengatakan dia tak bisa.
Seol Jihu berbalik kesurupan dan pergi, setelah penjelasan berakhir. Dia bahkan tak menyarankan untuk kembali bersama. Faktanya, dia tak mengatakan apa-apa.
Chohong merasakan tekanan berat dari punggungnya, yang diam-diam semakin menjauh darinya.
"Persetan."
Chohong mendapati dirinya mondar-mandir di sekitar kantor untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya mengambil langkah besar menaiki tangga ke sisi gedung.
Dia menarik napas dalam-dalam dan mengayunkan pintu terbuka, hanya untuk menemukan Seol Jihu sudah selesai bersiap-siap untuk pergi. Dia berdiri di sana dan menatap kosong pada pemuda yang dengan rapi mengisi tasnya.
"Kamu…"
"…."
"Hei Kamu. Apa yang sedang kamu lakukan?"
"Aku punya tempat yang harus aku kunjungi."
Seol Jihu bahkan dak repot untuk berbalik, ketika dia menjawab. Chohong nyaris melompat ketakutan, sebelum tawa masam keluar dari bibirnya.
"Tidak mungkin. Bukan begitu, kan? "
"Apa bukan?"
"Kamu marah dan hanya ingin memberi tahuku tentang itu, bukan? Baiklah baiklah. Aku mengerti. Hei, mari kita semua tenang dan duduk, agar kita dapat berbicara seperti orang dewasa. Benarkan? Mari kita bicara sebentar. Hm? "
Seol Jihu mendengus mengejek.
"Apa yang kamu tahu? Kamu pikir, Aku akan bergegas ke kamp musuh sendirian? "
Jika tidak, itu pasti akan sangat melegakan. Bahkan pada saat itu, wajah Chohong penuh dengan emosi yang rumit dan campur aduk. Tapi, Seol Jihu benar-benar mengabaikan hal itu, menyampirkan tas di atas bahunya. Dan akhirnya, dia mengambil tombaknya. Seseorang biasanya tak akan berpakaian seperti itu, kecuali dia berencana untuk meninggalkan keamanan kota untuk sementara waktu.
"Kalau begitu, ke mana tujuanmu?"
"Tak perlu khawatir tentang itu."
"Apa itu tadi?"
“Aku akan mengurus ini sendiri. Aku juga ingin melakukannya dengan kekuatanku sendiri, Kamu tahu itu.”
Seol Jihu berjalan melewati Chohong. Dia meremas matanya tertutup dan dengan cepat meraih lengannya.
"Apakah kamu benar-benar akan seperti ini?"
"Apa maksudmu, seperti ini?"
"Hei Kamu!! Oke tunggu. Baik. Aku minta maaf karena tak memberitahumu apa-apa, tapi…"
"Tidak, bukan itu."
Seol Jihu tiba-tiba berhenti berjalan dan membuat jawaban singkat.
“Kamu memang memberitahuku sesuatu, oke. Masalahnya adalah Kamu berbohong, itu saja. "
Chohong sedikit goyah. Matanya sedingin es dan sekeras udara di dalam kantor. Dia mengertakkan gigi dan berteriak.
"T-Tapi, kamu, kamu juga melakukan itu!"
"…."
"Aku tahu aku membuatmu khawatir, tapi bahkan kamu…"
"Paling tidak, aku sudah bilang sebelumnya, bukan?"
Dia memotong kata-katanya seperti pisau tajam.
"Dan juga, aku tak pernah berbohong padamu."
Wajah Chohong memucat secara bertahap. Seol Jihu menarik lengannya longgar, dan melangkah keluar pintu.
"K-Ke mana kamu pergi ?!"
Dia tanpa kata-kata menuruni tangga.
"Hei, Seol !! Heeeey! "
Suara memohonnya menggema di udara, tapi sosoknya segera menghilang dari pandangannya.
***

Seol Jihu naik kereta. Pengemudinya ragu pada awalnya, setelah mendengar permintaan untuk sampai ke tujuan secepat mungkin, dan menunggu sampai pemuda selesai dengan apa yang ingin ia lakukan di sana. Tapi ketika koin Silver diberikan, ada perubahan langsung dalam kilatan mata pengemudi. Jaraknya tak terlalu jauh, dan sepertinya tak ada alasan yang cukup baik untuk menolak.
Berkat itu, Seol Jihu harus mengurangi waktu perjalanan setidaknya delapan jam. Tapi, sudah subuh ketika dia tiba di Desa Ramman. Tapi sekali lagi, setiap detik dihitung. Jadi, dia berlari seolah ingin terbang dan menggedor pintu yang sudah dikenalnya.
"Kepala Desa! Kepala Desa!"
Itu seperti sambaran petir yang tiba-tiba muncul; kepala desa telah tenggelam dalam memecahkan teka-teki itu sepanjang hari, sebelum nyaris tidak bisa tidur. Sekarang, dia terbangun dengan kasar oleh keributan ini. dia buru-buru menarik pintu terbuka dengan ketakutan. Namun, setelah menemukan tamu yang benar-benar tak terduga, ekspresinya pertama-tama menjadi agak tercengang, sebelum dengan cepat berubah menjadi kesal.
"Anak Muda… di mana kamu lupa sopan santunmu kali ini ?!"
"Kepala Desa…"
"Simpan itu! Kamu tahu jam berapa sekarang ?! ”
"Aku, uh, aku minta maaf."
Seol Jihu dengan cepat menundukkan kepalanya dan meminta maaf.
"Tapi…"
Tapi dia tak bisa menyelesaikan sisa kalimatnya. Kepala desa dengan cepat membaca urgensi di wajah itu, dan dia menenangkan beberapa kekesalannya.
"Sepertinya kamu menghadapi sedikit masalah."
"Ya, kamu benar."
"Jadi, kamu kembali untuk menagih hutangnya, benarkan?"
"Daripada itu… Aku benar-benar membutuhkan bantuanmu, kepala desa. "
Pria tua itu mengangkat salah satu alisnya. Pria muda di hadapannya adalah seorang Earthling yang telah mengungkap identitas aslinya. Dibandingkan dengan bagaimana dia dengan tenang menganalisis setiap titik saat itu, atmosfernya saat ini agak berbeda.
Sepertinya dia punya alasan.
"Masuklah. Dan tolong, aku mohon padamu. Pelankan suaramu."
"Aku mengerti. Terima kasih."
“Silakan duduk di sini. Dan, ambil napas dalam-dalam. Sekarang, jelaskan apa yang terjadi secara terperinci. Bahkan jika masalahnya mendesak, mencoba menyelesaikannya terlalu cepat tak akan menghasilkan jawaban yang memuaskan. "
Seol Jihu duduk di kursi yang ditunjuk oleh kepala desa. Dia menarik napas berat dan melanjutkan untuk menjelaskan apa yang terjadi.
***

"Rencana bodoh sekali."
Itulah kata-kata pertama yang digumamkan oleh kepala desa, setelah mendengar penjelasannya.
"Mari kita lupakan tentang tak dapat memobilisasi pasukan untuk sesaat, di sini. Bahkan kemudian, untuk menyusup secara membabi buta, dengan hanya sejumlah kecil elit dan menghancurkan fasilitas mereka? Jika Kamu mengatakan mereka tak meremehkan Parasite, maka yang bisa Aku katakan adalah jika teman-temanmu adalah orang bodoh. "
Kritiknya atas tindakan mereka adalah ceroboh, untuk sedikitnya.
“Melakukan pekerjaan pengintaian yang cukup sebelumnya adalah suatu keharusan, jika Kamu ingin berhasil dalam penyusupanmu. Namun, mereka membabi buta masuk tanpa informasi. Jelas mereka akan gagal. Ck, tk. ”
Seol Jihu hendak menyuarakan penolakannya dengan keras, tapi dia harus menekan amarahnya. Bagaimanapun juga, orang tua itu tak mengatakan sesuatu yang salah barusan.
"Yah, masih… Penampilan para Orc bermutasi ini… tentu saja merupakan kejutan yang tak menyenangkan. Agak bisa dimengerti, mengapa orang-orangmu akhirnya membuat langkah yang salah dengan tergesa-gesa. "
Hmm, lelaki tua itu terbatuk-batuk untuk membersihkan tenggorokannya dan melanjutkan.
"Bagaimanapun juga, aku menduga alasan kamu datang menemuiku adalah karena rudium-ku, kan?"
"Ya."
Seol Jihu segera berbicara.
"Aku mohon padamu. Aku tahu ini harta yang berharga, tapi… "
"Tidak terlalu?"
"Permisi?"
“Jika kita berbicara tentang bijih asli, tentu saja itu berharga. Tapi, bahan baku sudah diproses untuk membuat rudium. Sehingga, itu tak memiliki nilai lagi. Dan dengan Nest eksperimen-ku yang hilang, itu sama sekali tak berguna bagiku. "
Seol Jihu mengerjapkan matanya.
"Apa yang Aku katakan adalah, Kamu dapat memiliki rudium."
"Terima kasih banyak!"
Seol Jihu buru-buru menundukkan kepalanya.
“Yah, anggap saja aku yang melunasi hutangnya. Selain itu, masih terlalu dini bagimu untuk berterima kasih kepadaku. Tidakkah Kamu setuju? "
Pria tua itu tiba-tiba membentuk senyum terbuka lebar.
“Baiklah, jadi. Katakanlah Kamu membawa rudium bersamamu. Apa yang akan kamu lakukan selanjutnya? "
"Itu adalah…"
Tepat pada saat itu, Seol Jihu tak tahu harus berkata apa.
"Dengar, anak muda. Aku sudah mengatakan ini sebelumnya, dan Aku akan mengatakannya lagi. Bagaimana kalau sedikit melambat? ”
Lelaki tua itu mengamati pemuda itu dengan mata keriput sebentar, sebelum menyatakan pengamatannya.
"Meskipun kamu mencoba untuk terlihat tenang, aku dapat mengatakan, jika kamu terbakar di dalam sekarang."
"Aku hanya…"
"Kamu pikir aku tak bisa mengatakannya? Anak Muda, kamu tak bisa menipu mataku. Kamu berpura-pura tidak, tapi Aku dapat melihat jika tindakanmu terburu-buru dan tak terorganisir. "
Saat dia mendengar kata 'tergesa-gesa', Seol Jihu merasakan dampak yang mirip dengan palu yang memukul kepalanya. Dia langsung menyadari, apa yang dikatakan kepala desa kepadanya. Pemuda itu menutup matanya sejenak, untuk mengumpulkan pikirannya.
“Kamu membuat pilihan yang tepat untuk datang dan menemuiku, meskipun kamu pasti merasa itu sangat mendesak saat ini. Namun, tidakkah Kamu berpikir, ada hal lain yang bisa Kamu dapatkan dariku selain rudium? "
Ketika orang tua itu memberikan petunjuk gratis, akhirnya pikirannya berjalan lagi di kepala Seol Jihu. Itu membantu sarafnya untuk tenang.
"Sekarang kamu menyebutkannya… Kepala desa, kamu pernah menjadi Mage dari Delpinion Duchy."
"Fufufu."
"Dan kamu juga bekerja di laboratorium kerajaan."
“Aku bekerja di sana selama bertahun-tahun. Aku tahu tempat itu, seperti punggung tanganku. ”
Pria tua itu menyeringai dan berdiri dari kursinya.
"Sekarang pembicaraan kita akhirnya pergi ke suatu tempat."
Kepala desa berbalik untuk mengambil kotak kecil itu, bersama dengan selembar kertas yang cukup besar.
"Pertama-tama, mari kita uraikan secara rinci situasi saat ini."
Orang tua itu, pada suatu waktu, seorang Mage yang sangat terkenal. Tubuhnya mungkin telah menua, tapi itu tak berarti, pengalaman dan basis pengetahuannya akan hilang dalam semalam.
“Kamu perlu mempertimbangkan, jika kamu tak lagi memiliki kesempatan untuk menyusup ke kamp musuh dengan cara yang sama. Tidak, mungkin Aku harus merevisi dan mengatakan, Kamu tak pernah memiliki kesempatan, untuk memulai. Tak mungkin Parasite tak siap untuk kejutan seperti ini. "
Pena pria tua itu terus mencoret-coret kertas sambil berbicara.
“Bagaimanapun juga… operasi pertama gagal, jadi keamanan seharusnya diperketat beberapa kali lebih tinggi sekarang. Jadi, taktik yang sama tak akan berfungsi lagi. Jika Kamu ingin berhasil, Kamu harus memukul Parasite, dari tempat yang paling tidak mereka harapkan. ”
"Tapi, apakah ada cara untuk mengejutkan mereka, seperti yang kamu katakan?"
"Tentu saja, dengan rudium ini."
Klik,
Lelaki tua itu membuka kotak kecil itu. Itu dia, batu berwarna hitam keruh, seukuran kepalan tangan seorang anak.
"Sudah aku bilang jika benda ini adalah barang sehabis pakai, kan?"
"Ya."
"Awalnya, benda ini tak sekecil ini. Ketika Aku melarikan diri dari laboratorium, benda ini sebesar batu. "
Pria tua itu membentangkan kedua tangannya lebar-lebar.
"Dengan mengingat hal itu, pernahkah kamu memikirkan hal ini sebelumnya?"
"Apa gunanya?"
"Lihat Aku. Aku sudah tua, lemah. Dan kekuatan fisikku juga sangat buruk. Jadi, bagaimana aku bisa mencuri rudium besar, dan selamat dengan selamat dari keamanan ketat Kekaisaran dan Distrik? ”
Sekarang kedengarannya aneh. Bahkan jika perintah untuk menutup proyek diberikan, nilai bijih rudium masih akan cukup besar. Dengan kata lain, setiap orang akan dijaga ketat. Jadi, bagaimana orang tua ini mencuri satu?
“Jawaban yang benar adalah sihir. Memang, sihir selalu lebih unggul dari segalanya. ”
"Ketika kamu mengatakan sihir…"
"Anak Muda, apakah kamu pernah mendengar tentang lingkaran sihir teleport?"
Mata Seol Jihu terbuka lebar.
"Bagaimana jika ada cara untuk melintasi wilayah perbatasan, tanpa mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuhmu, dan langsung masuk ke laboratorium?"
"Apa sesuatu seperti itu mungkin?"
"Baiklah. Aku menggunakan itu untuk melarikan diri, bukan? Begitu kah? Tidakkah Kamu pikir, Kamu dapat memukul mereka dari tempat yang paling tidak mereka harapkan? "
Seol Jihu dengan erat mengepalkan tangannya. Jika apa yang dikatakan lelaki tua itu benar, maka…
Sementara itu, lelaki tua itu akhirnya selesai menulis dengan pena dan berbicara.
“Biarkan Aku jelaskan apa yang aku pikirkan. Sekarang, lihat ini. "
Kertas itu sudah penuh sesak dengan teks dan gambar. Bahkan sekilas, itu tampak seperti denah laboratorium.
"Laboratorium kerajaan memiliki dua lantai bawah tanah dan dua di atas tanah, dengan total empat lantai."
Keterampilan artistik pria tua itu agak luar biasa. Seol Jihu mengungkapkan kekagumannya, dan fokus pada kata-kata kepala desa.
"Aku bukan Mage luar biasa yang mampu menggunakan mantra seperti Warp atau Teleport. Tapi, ketika sampai pada lingkaran sihir ‘pra-instal’, ceritaku berubah cukup dramatis. Jauh di masa lalu, Aku menggunakan penelitian sebagai alasan untuk datang dan mengunjungi Haramark. Sehingga, Aku bisa mendapatkan tempat persembunyian jauh di dalam pegunungan. Di situlah Aku menginstal lingkaran teleport. "
"Jika kita menggunakan lingkaran sihir itu, kita bisa memasuki interior laboratorium."
"Benar. Artinya, mengasumsikan tempat persembunyian dan lingkaran sihir masih utuh, jelas. Dan, ketika Kamu menggunakan lingkaran sihir teleport… "
Pria tua itu menggambar sebuah lingkaran, di tempat tertentu di denah itu.
"Kamu akan dipindahkan ke ruang tersembunyi, pertama di sini di lantai dasar pertama."
"Yang pertama?"
"Heh, aku agak berhati-hati, Kamu mengerti."
Pria tua itu menggaruk hidungnya.
“Aku menyiapkan dua tempat persembunyian. Kalau-kala,u terjadi sesuatu yang tak terduga. Baiklah, Aku akan memberi tahumu tentang itu nanti. "
Ketuk, ketuk.
Pria tua itu dengan ringan mengetuk denah dengan ujung pena.
"Mari kita lanjutkan. Aku pikir, tak ada kebutuhan untuk pergi di atas tanah di tempat pertama. "
"Kenapa tidak?"
“Itu mungkin rahasia terbuka. Tapi yah, itu masih eksperimen rahasia. Lantai di atas tanah digunakan sebagai tempat tidur atau melayani beberapa keperluan lain-lain. Percobaan sebenarnya dilakukan di bawah tanah, Kamu tahu. ”
Seol Jihu mengangguk.
“Jadi, kamu perlu mencari lantai bawah tanah pertama dan kedua, tapi… Menurut kesimpulanku, ada kemungkinan bagus jika kawanmu ditahan di lantai pertama. Kami menggunakan keseluruhan lantai dua sebagai area eksperimen, dan menggunakan lantai pertama sebagai semacam kandang. Dengan kata lain, kami menggunakannya sebagian besar sebagai tempat rawat. "
Pria tua itu melanjutkan.
“Rencana operasi harus sederhana. Jika memungkinkan, Kamu harus bisa menjelaskan dalam satu kalimat. "
Pluk.
Dia meletakkan pena dan menunjuk dengan tangannya, sebelum menggambar garis.
“Pindah ke lantai dasar pertama menggunakan lingkaran sihir, gunakan rudium untuk mencapai tujuanmu, kembali ke ruang rahasia untuk melarikan diri, dengan menggunakan lingkaran sihir teleport lagi. Itulah inti dari rencana yang Aku sarankan. Kamu mengerti sekarang? ”
Seol Jihu menatap kepala desa dengan mata kagum dan iri. Pemuda itu merasa agak tersesat dan putus asa. Tapi sekarang, dia merasa seolah-olah matanya telah terbuka, dan dadanya yang terasa terikat telah dibebaskan.
"Kepala desa… apakah kamu seorang dewa yang menyamar?"
"Berhenti memuntahkan omong kosong."
Hidung kepala desa agak memerah, saat dia membuka mulutnya.
“Yah, rencanaku tentu memiliki peluang lebih tinggi untuk berhasil, daripada rencana awal bodoh yang Kamu ceritakan itu. Namun…"
Dia sedikit ragu sebelum melanjutkan.
"Aku mungkin keluar dan mengatakannya. Ada total tiga variabel untukmu yang harus khawatirkan dalam rencanaku. "
Pria tua itu mengangkat tiga jari, sebelum melipat jari manisnya terlebih dahulu.
"Pertama. Ini adalah tempat persembunyian saat ini. "
"Keadaan saat ini, kan?"
“Bukan hanya yang ada di Pegunungan Arden, tapi yang ada di dalam laboratorium itu sendiri juga. Tak ada yang tahu seperti apa mereka saat ini. Aku memang menyembunyikannya dengan kemampuan terbaikku. Tapi, siapa di antara kita yang dapat memprediksi, apa yang akan terjadi di masa depan?
Dalam skenario terburuk, Kamu bahkan mungkin menemukan dirimu tepat di tengah-tengah mutan, segera setelah pindah ke sana. ”
Kulit Seol Jihu mengeras.
“Kamu hanya bisa berharap yang terbaik untuk yang satu itu… Sayangnya, tak ada yang bisa Kamu lakukan tentang itu. Jika keadaan berubah seperti itu, Kamu harus segera melarikan diri. Mengerti?"
"Ya."
"Masalah kedua berkaitan dengan lingkaran sihir teleport itu sendiri."
Kepala desa melipat jari tengahnya berikutnya.
"Aku tak tahu tingkat keterampilan yang dimiliki Mage di Haramark. Tapi masalahnya, lingkaran sihir itu hanya bisa dipertahankan selama 30 menit, maksimal. Lebih buruk lagi, jika stamina Mage habis atau jika pasokan Mana terputus dengan sengaja, maka lingkaran itu akan mati secara otomatis. "
"Yang berarti, semuanya perlu diurus dalam waktu 30 menit."
"Benar. Yang penting di sini adalah, terlepas dari mana Mana itu dipasok atau tidak, lingkaran akan mati setelah 30 menit. Dan Kamu akan membutuhkan 72 jam untuk mengisi lingkaran sihir yang telah ditutup dengan cara itu. Apakah Kamu mengerti, ke mana Aku akan pergi dengan ini? "
"Apakah ada cara untuk meningkatkan durasinya?"
Permintaan Seol Jihu yang tulus menyebabkan kepala desa menggosok dagunya.
“Hmm, aku penasaran… Mungkin kedengarannya seperti Aku mencoba membuat alasan, dan Aku malu tentang itu. tapi yah, sihir teleport itu sendiri merupakan sihir yang sulit untuk dikuasai. Bahkan di Kekaisaran, hampir tak ada yang mampu mengaktifkan sihir ini, dengan kekuatan mereka sendiri. Sebagian besar harus bergantung pada lingkaran sihir teleport. Jadi, sejujurnya, Aku tak percaya diri dalam meningkatkan durasinya lebih dari 30 menit. "
"Aku rasa itu tak bisa membantu, kalau begitu."
Seol Jihu hanya bisa menganggukkan kepalanya, setelah mendengar deklarasi jujur ​​lelaki tua itu, tentang batas kemampuannya. Apa yang bisa dia lakukan, ketika itu bukan karena tak ingin melakukannya, tapi tak mampu melakukannya?
"Dan akhirnya, itu rudium itu sendiri."
Kepala desa melipat jari telunjuknya.
"Orc bermutasi seharusnya bukan makhluk berperingkat tinggi, sehingga kamu mungkin bisa mengendalikan mereka, sampai tingkat tertentu."
"Maksudmu aku harus berhati-hati, karena aku tak akan bisa mengendalikan makhluk peringkat tinggi."
"Itu sangat jelas. Tidak, yang ingin Aku katakan adalah ini... Lihat itu. Itu terlalu kecil. Tentu saja, Aku pikir, Kamu bisa menggunakannya cukup banyak selama sekitar 30 menit. "
Seol Jihu memiringkan kepalanya sedikit. Lalu apa masalahnya?
"Itu sebabnya kamu harus membuat pilihan."
Lelaki tua itu angkat bicara, kali ini terdengar agak suram.
“Gunakan rudium untuk menghancurkan fasilitas itu, atau gunakan itu untuk menyelamatkan temanmu. Ini adalah masalah yang sama sekali berbeda yang tak terkait dengan durasi lingkaran sihir. "
"Tapi, bisakah aku melakukan keduanya…"
“Kamu harus berhenti melamun. Pada dasarnya, masalah ini tumpang tindih dengan dua variabel lainnya. Satu langkah yang salah dan Kamu akan gagal mencapai tujuanmu. ”
Mengejar dua kelinci akan menyebabkan mereka berdua hilang. Pilih satu, dan fokuslah pada itu.
"Aku mengerti."
"Sangat baik. Lalu…"
Kepala desa menambahkan beberapa informasi yang lebih terperinci, dan mendesah panjang karena kelelahan.
"Dengan ini, sepertinya aku telah melakukan semua yang bisa aku lakukan untukmu."
Bibir Seol Jihu terbuka, tapi tertutup lagi. Dia ingin mengucapkan terima kasih. Tapi kali ini, itu jauh di luar harapannya dan dia tak tahu di mana atau bagaimana untuk mulai mengucapkan terima kasih. Faktanya, dia bahkan tak pernah membayangkan, jika pintu kemungkinan akan terbuka sebanyak ini, dengan datang ke sini.
"Ehehe. Aku kira, Kamu pikir ini banyak untuk pembayaran hutang yang sederhana, bukan? "
"Kamu benar. Sepertinya aku yang berutang padamu sekarang. "
"Jadi, bagaimana kamu berencana membayarku?"
"Apa yang ada dalam pikiranmu?"
Balasan Seol Jihu mengangkat bahu dari kepala desa.
"Baik… Mari kita pikirkan nanti. Aku akan meluangkan waktu untuk itu. "
"Terima kasih."
"Terima kasih, aku bisa menunggu."
Pria tua itu menyeringai.
“Kamu harus kembali hidup-hidup terlebih dahulu, sebelum bisa membalasku. Jadi, jangan Kamu berani mati lebih dulu. "
***

Seol Jihu meninggalkan kediaman kepala desa dan langsung naik ke atas kereta yang menunggu. Dalam perjalanannya ke desa, dia merasa ditekan, gelisah, dan khawatir. Tapi dalam perjalanan kembali, dia sekarang selangkah lebih tenang… mungkin semuanya berkat kepala desa.
Sekarang setelah pikirannya tenang, orang pertama yang ia pikirkan adalah Chohong. Bersamaan dengan itu, rasa bersalahnya muncul.
Sejujurnya, dia tak merasa dikhianati dari tindakannya. Tidak sejauh itu. Dia bisa menebak, mengapa Chohong mencoba membohonginya seperti itu.
Tapi ketika dia mendengar kebenaran, dia menjadi sangat marah padanya. Haruskah dia menyalahkan orang itu, karena dia terluka dan kecewa? Dia tik yakin, tapi… Bagaimanapun juga, itu agak seperti itu. Emosi yang ia rasakan saat itu, bukanlah sesuatu yang bisa ia selesaikan dengan baik dan gambarkan dengan kata-kata.
"Aku yakin Chohong juga banyak tertekan."
Terlepas dari apa, tindakannya bukan apa yang Kamu sebut teladan sekarang, karena dia punya waktu untuk merenungkannya. Dia membuat kesalahan. Apa yang akan terlintas di kepalanya, setelah mendengar jika nasib rekan-rekan seperjuangannya, benar-benar tidak diketahui?
Dia seharusnya lebih peduli terhadap penderitaannya, itu pasti.
"Apakah aku benar-benar berlebihan?"
‘Aku perlu kembali untuk sementara waktu.’
Seol Jihu memutuskan demikian dan berpegangan erat pada barang-barang yang diberikan oleh kepala desa kepadanya.
***

Matahari pagi sudah bersinar terang di langit, saat dia tiba di Haramark. Seol Jihu membayar pengemudi kereta dan berlari kembali ke gedung kantor dengan sekuat tenaga. Dia merasa Lelah, karena dia tak bisa mengedipkan mata. Tapi, dia terlalu bersemangat untuk menunjukkan padanya, hasil dari pekerjaannya.
Dia berlari menaiki tangga dan membuka pintu ke lantai tiga. Dia segera berlari ke Chohong. Dia berjalan mondar-mandir di ruangan itu, tapi langkahnya terhenti saat itu.
Wajah cantik yang penuh kecemasan muncul dalam sekejap.
Tanpa diduga, Seol Jihu tak segera membuka mulutnya. Dan di sini dia berpikir, jika dia akan mulai tergigit oleh itu. Dia diam-diam menatap kembali pada wanita itu, dia semakin canggung hanya berdiri di sana. Terperangkap dalam keheningan yang aneh ini, sepasang pria dan wanita muda, hanya bisa saling menatap, tak bergerak.
Yang pertama memecah kebuntuan ini adalah Chohong.
"Ke mana Saja Kamu?"
Suaranya rendah, hening… seolah-olah dia menekan banyak hal. Sepertinya dia sedikit terkutuk. Seol Jihu menutup pintu di belakangnya, dan dengan hati-hati merangkak masuk.
"Apakah kamu menungguku?"
"Benar. Sialan, aku menunggumu, dasar brengsek bodoh. ”
Suara Chohong menjadi agak kasar. Bahkan, suara gemetaran juga terasa. Tanda-tanda dia berusaha menekan keinginannya untuk berteriak keras, terlalu jelas untuk dilihat.
"Apakah kamu bahagia sekarang, karena kamu melakukan hal yang sama persis kembali padaku ?!"
"Melakukan apa tepatnya?"
"Apakah kamu tak melakukan ini, hanya untuk membalas padaku?! Dasar brengsek, brengsek berotak ikan !! ”
Dia akhirnya melepaskan dan berteriak. Seol Jihu cemberut sebagai jawabannya.
"Jika itu yang kamu pikirkan, aku agak kecewa."
"Kecewa?! Apakah Kamu baru saja mengatakan Kamu kecewa?!?! Kamu, bagaimana kamu bisa bahkan…”
"Maafkan Aku."
Seol Jihu tak mengatakan hal lain, dia malah memilih untuk mengumpulkan tangannya dan meminta maaf sepenuh hati.
“Keuhk!”
Chohong tersentak seperti menelan sesuatu kembali, dan berbalik darinya. Dia bernafas dengan lembut sebentar, sebelum menyeka ujung matanya dengan tinju yang terkepal. Giliran Seol Jihu yang terkejut kali ini.
"Apa ini? Kamu menangis? Apakah Kamu benar-benar Chohong yang Aku tahu? "
"Siapa yang menangis?! Lebih baik Kamu berbalik! Dasar bajingan! ”
Seol Jihu mencoba memeluk dan menenangkannya dengan lembut, tapi wanita itu memutar bahu dan menampar tangannya. Meskipun, tak ada kekuatan dalam perlawanannya.
"Maafkan Aku. Sungguh."
"Sial. Kamu pikir Aku senang berbohong kepadamu? Kamu tak tahu apa yang Aku alami. "
"Kamu benar. Aku benar-benar bertindak seperti orang idiot yang berpikiran sempit. ”
Seol Jihu terus meminta maaf.
"Dan, dan, kamu tolol. Berhentilah menjadi seperti itu juga. Kamu selalu, seperti, cekikikan, bahagia, dan sebagainya sepanjang waktu. Tapi, ketika kamu menjadi sangat serius, apakah kamu tahu betapa terkejutnya diriku? ”
Chohong menumpahkan ketidak-puasan dan kesedihannya, seperti bendungan yang menghancurkan dindingnya.
"Aku tahu. Aku tahu. Aku tak akan melakukannya lagi di masa depan. "
"Kamu orang bodoh. Bajingan busuk. Kamu bahkan tak tahu apa yang Aku alami. "
“U…tsutsutsu… sayangku. Bayiku merasa sangat sakit, bukan? ”
"Berhenti bercanda. Atau yang lain, aku mungkin benar-benar mengalahkanmu semua. ”
"O-Oke, kalau begitu. Ayo duduk dulu. Kita akan berbicara, setelah kita tenang. "
Seol Jihu harus mengeluarkan banyak upaya untuk menenangkan wanita ini. Chohong menyandarkan kepala di dadanya dan sesekali mengendus-endus. Dia tak benar-benar menangis. Matanya menjadi sedikit memerah, itu saja.
Dia mungkin seorang wanita yang tampaknya terbuat dari baja murni. Tapi, dia juga seorang manusia pada akhirnya. Dan juga seorang wanita. Dia berada di bawah tekanan luar biasa akhir-akhir ini. Jadi, ketika Seol Jihu membuatnya khawatir seperti ini, dia akhirnya berhenti menekan semuanya, dan menumpahkan semuanya.
"Oke, jadi..."
Beberapa saat kemudian, Chohong menyelinap menatapnya.
"…Kemana Saja Kamu?"
"Desa Ramman."
"Mengapa disana?"
"Ada sesuatu yang ingin Aku tanyakan sebelum menjawabnya."
Chohong ragu-ragu, tapi dia masih mengangguk. Sekarang setelah semuanya menjadi seperti ini, sepertinya tak perlu menyembunyikan sesuatu darinya sekarang.
"Apa yang kalian putuskan untuk dilakukan?"
“Kami berencana untuk… ada pertemuan lain hari ini. "
“Untuk membahas strateginya? Kapan?"
"Itu mungkin sudah dimulai, idiot. Karena kamu, aku tak bisa pergi. Berantakan sekali."
"Baiklah kalau begitu. Kita harus pergi, bahkan jika kita terlambat. "
"Aku kira kamu benar, tapi…"
Chohong membiarkan akhir kalimatnya melayang, sebelum melanjutkan lagi.
"…Aku tak tahu. Aku tik tahu apa yang bisa kita lakukan. Kami bertemu, berbicara, dan berbicara setiap hari. Tapi, hasil akhirnya selalu sama. Kami ingin menyelamatkan mereka, tapi kami tak tahu bagaimana caranya. "
Karena itu adalah cerita yang bisa ia lakukan, Seol Jihu mengangguk dengan agak berlebihan.
"Kamu seharusnya tak menyimpan semuanya untuk dirimu sendiri, Kamu tahu? Di saat seperti ini, Kamu harus datang dan menanyakan oppa-mu di sini. "
"Oppa, pantatku."
Chohong tertawa kecil pada lelucon Seol Jihu yang baik hati.
"Oke, baiklah. Karena kita sedang membahas masalah ini, izinkanku bertanya kepadamu. Kamu punya rencana yang bagus, kalau begitu? ”
"Tentu saja."
Dia langsung mengakui.
"Apa?"
Chohong menatapnya dengan tatapan kosong. Sementara itu, Seol Jihu bangkit dari sofa.
"H-hei?? Apa yang baru saja kamu… ”
Kiik…
Dia membuka pintu untuk membiarkan sinar matahari yang cemerlang masuk, dan membentuk lingkaran cahaya di sekeliling tubuhnya. Dia berbalik untuk melihat Chohong yang masih duduk di sofa dan menyeringai cerah.
"Ayo pergi dan selamatkan mereka."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us