Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_087

gambar

SCG_087


Bab 87. Strange Bedfellows (2)


Sejauh lokasi Distrik Delipion, orang bisa mengatakan, itu tepat di sebelah Kerajaan Haramark. Laboratorium itu sendiri terletak di ujung timur laut wilayah kekuasaan Distrik, dan itu tak terlalu jauh dari perbatasan Haramark sendiri.
Beruntung sekali, Seol Jihu bisa melarikan diri bersama Teresa Hussey. Dia mungkin bukan Archer, tapi untungnya, dia cukup berpengalaman dalam geografi lokal, dan tak perlu khawatir jika mereka akan menuju ke arah yang salah.
"Kita tak punya banyak waktu tersisa."
Dia mengusulkan agar mereka mengambil rute terpendek ke Lembah Arden. Itu terletak di wilayah perbatasan, jadi dekat. Lebih penting lagi, ada Benteng Arden juga. Karena ada banguan baru yang sedang dibangun, itu dipenuhi dengan banyak persediaan. Dan karena insiden sebelumnya, pasukan tempur yang kuat juga ditempatkan di sana.
Teresa merekomendasikan agar mereka pergi di sana, mengatakan jika mereka berjalan tanpa henti, mereka akan mencapai tujuan mereka pada hari kelima, atau paling lambat hari keenam.
***

Hari pertama mereka bebas dari masalah.
Meskipun itu hanya pinggiran, Seol Jihu masih harus melihat seperti apa daerah yang dikendalikan oleh Parasite. Penilaian yang ia berikan setelah berjalan seharian? 'dunia mati'.
Tak ada sedikit pun vitalitas atau kehidupan yang bisa dilihat. Tanah berwarna abu-abu, menyentuh telapak kakinya, berada dalam keadaan hancur dan sekarang sekeras batu. Semua bilah rumput yang dilihatnya berwarna kuning dan kering. Pada kesempatan langka ketika dia melihat pohon, mereka kurus dan kering. Seolah-olah, mereka adalah apel yang digerogoti oleh tikus.
Teresa memperingatkannya untuk tak menyentuh apapun dengan sembarangan, untuk berjaga-jaga. Tapi dia juga menambahkan, jika kondisi di Distrik Delpinion sebenarnya jauh lebih baik daripada di tempat lain. Dia mengatakan perubahan pada kondisi Kekaisaran. Sekarang, tempat itu berfungsi sebagai pusat dari Parasite, bahkan tidak bisa dibayangkan apa yang ada di sana, dan membiarkan napas keluar dari bibirnya.
Seol Jihu memutuskan untuk berkonsentrasi pada perjalanan. Dia hanya ingin keluar dari tempat ini secepat mungkin.
***

Sekitar waktu, ketika hari kedua datang untuk menyambut mereka.
Dia menambahkan satu kondisi lagi ke dalam penilaiannya. Perubahan suhu pada siang dan malam sangat ekstrem.
Ketika malam tiba, suhu turun seperti batu. Itu terlalu dingin. Uap keputihan keluar, setiap kali mereka membuka mulut.
Saat malam semakin dalam, dinginnya terasa semakin berat. Itu sangat dingin sehingga, untuk pertama kalinya dalam hidupnya, Seol Jihu mengalami fenomena gagal tertidur, karena kedinginan.
Kembali ketika dia di militer, dia harus berpartisipasi dalam pelatihan hutan belantara di musim dingin, yang terjadi di tengah lereng gunung yang beku. Tapi itu pun tak sedingin ini.
Tak hanya udara dingin meresap ke dalam tubuhnya, tapi itu juga tampaknya menggerogoti tulangnya dan menggali sumsum tulangnya. Dia bahkan berhalusinasi untuk menderita radang dingin dan menyaksikan jari-jari kakinya membeku.
Saat fajar malam itu, mereka berdua mati-matian meringkuk Bersama, tanpa mengetahui siapa yang memulainya terlebih dahulu. Mereka tak punya pilihan. Di depan kebutuhan nyata untuk bertahan hidup, hal-hal seperti rasa malu atau kehormatan, dengan mudah dibuang ke luar jendela.
Gigi Seol Jihu gemerincing karena pilek, tapi dia memaksa dirinya untuk menutup mata dan beristirahat.
Dia hampir gila. Satu-satunya sinar kenyamanan adalah, kehangatan samar yang ditransmisikan melalui sentuhan kulit, dan sensasi lembut melilit leher dan punggungnya.
***

Hari ketiga.
Teresa terus mendorong pemuda itu dengan mengatakan, jika mereka hampir sampai. Mereka hanya perlu mendorong diri mereka sedikit lagi. Seol Jihu tahu, jika wanita itu sedang mengalami masa yang lebih sulit daripada dirinya. Jadi, dia melakukan yang terbaik untuk menunjukkan perjuangannya.
Sayangnya, peristiwa yang ditakuti itu terjadi sekitar tengah hari. Untuk pertama kalinya selama perjalanan ini, Nine Eyes-Nya menggambarkan warna kuning di cakrawala yang jauh. Menimbang jika mereka masih di dalam wilayah musuh, ada peluang bagus jika warnanya akan menjadi lebih parah.
'Apa yang harus kita lakukan sekarang?'
Sementara dia berdiri di sana berunding, wilayah berwarna kuning tiba-tiba melebar. Tidak, haruskah dia mengatakan jika itu sebenarnya semakin dekat? Segera, rona kuning berubah menjadi oranye, kemudian berubah menjadi merah, hampir dalam sekejap. Seol Jihu panik dan buru-buru menggenggam tangan Teresa.
"Putri!"
"Y-Ya?"
"Kita harus mundur, sekarang."
"Mundur?!"
Teresa membentuk wajah bingung seseorang bertanya, "Apa yang kamu bicarakan?"
Dia terdesak waktu, jadi dia hanya menyeretnya dan bersembunyi di balik batu besar. Dia tetap bingung, tapi ekspresinya mengeras, segera setelah mendengar dengungan sayap yang berdenyut. Seol Jihu menunjuk ke atas.
"Ya Tuhan…."
Mata Teresa tumbuh sebesar sepasang lonceng besar. Bentuk kehidupan terbang aneh yang menutupi langit, seperti segerombolan belalang bergegas ke arah mereka. Seolah-olah mereka hanya mengintai daerah itu, kerumunan itu berputar sekali dan dengan cepat terbang ke barat.
Mereka tak pernah berpikir ini akan mudah. Tapi sekarang, mereka melihat apa yang mereka hadapi dengan kedua mata mereka sendiri. Yah, ini jauh di luar harapan mereka.
"Aku membuat kesalahan."
Teresa bergumam linglung.
"Aku pikir, dengan lenyapnya laboratorium, tak akan ada patroli di sekitar wilayah perbatasan…"
Justru sebaliknya. Jumlah mereka meningkat jauh lebih banyak.
"…Tetap saja, mari kita lanjutkan."
Seol Jihu menggenggam rudium yang tergantung di lehernya. Hanya seukuran kuku yang tersisa. Tapi tetap saja, itu ada di sana dan dia bisa menggunakannya.
"Mulai sekarang, biarkan aku yang memimpin."
Dia juga memutuskan untuk mengaktifkan Nine Eyes setiap saat.
Teresa meliriknya sekilas. Hanya bagaimana dia mendeteksi musuh yang mendekat? Dia bahkan bukan seorang Archer.
Keingintahuannya terbangun, tapi alih-alih bertanya, dia hanya menganggukkan kepalanya.
***

Hari ke empat.
Kantong Air mereka akhirnya habis. Mereka sudah terluka sejak awal, dan sekarang setelah mereka melakukan perjalanan paksa, tubuh mereka menuntut dehidrasi, lebih sering daripada biasanya.
Pada awalnya, mereka mengambil teguk kecil untuk membasahi tenggorokan mereka, jika rasa haus tumbuh terlalu banyak. Tapi itu berarti, pasokan air mereka berkurang terlalu cepat. Jadi, mereka sepakat untuk meludah kembali ke kantong, setelah mengalirkannya ke dalam mulut mereka. Dan akhirnya, mereka berhenti membasahi bibir mereka.
Mereka berusaha sangat keras untuk menghemat air. Tapi pada akhirnya, kantong itu mengering. Sekarang, mereka benar-benar tak punya apa-apa lagi untuk dimakan atau diminum.
"Ini menyebalkan…"
Teresa menampar bibirnya dengan sedih beberapa saat, sebelum memberitahu Seol Jihu, jika dia akan kembali. Dia segera kembali dan menyerahkan kantong itu kepada pemuda itu, yang mengeluarkan suara cairan tumpah di dalamnya.
"Ini dia."
Seol Jihu hendak bertanya, "Sihir apa yang baru saja kamu lemparkan?" Tapi kemudian…
"Seol, kamu juga harus melakukan itu di kantong. Jangan sia-siakan. "
"Eh?"
"Kencing. Kamu tahu, kencing. ”
Dia ketakutan dari kata-kata berikutnya.
"K-kencing?"
"Berhenti menatapku seperti itu."
Pipi Teresa sedikit memerah, tapi kata-katanya tetap tegas.
"Jika kita ingin terus hidup, untuk saat ini, kita tak punya pilihan selain minum ini."
"Tetap saja… Aku tak berpikir itu sangat baik untuk tubuhmu…"
Seol Jihu membentuk ekspresi tak mau.
"Tentu saja itu tak bagus. Karena itu, kencing pertama mungkin adalah yang paling bisa ditoleransi. Ini tak seburuk yang Kamu pikirkan untuk diminum. "
"Sepertinya kamu punya pengalaman dalam hal ini."
"Ya."
Teresa mengakuinya tanpa ragu-ragu.
"Apakah itu kembali, ketika aku melarikan diri dari Ibukota? Aku berkeliaran sendirian di padang pasir, dan aku benar-benar haus, jadi…. Aku kesal, Aku meminumnya, lalu Aku kesal lagi, meminumnya… Yah, toh begitulah caraku bertahan, "
"…."
"Tapi itu bukan sesuatu yang bisa terus kamu lakukan. Di akhir pengulangan siklus itu, Aku tak bisa meminumnya lagi. "
Sementara dalam hati tercengang oleh keinginannya untuk bertahan hidup, wanita itu membentuk ekspresi muak.
"Bagaimanapun juga, aku tak akan memaksamu untuk meminumnya. Meski begitu, jangan kencing di tanah dan buang, oke? Biarkan aku meminumnya, sebagai gantinya. "
Karena dia berkata seperti itu, pemuda itu tak punya pilihan.
Pada akhirnya, dia harus buang air kecil dengan membidik mulut kecil kantong. Menggenggam bagian luarnya yang hangat, meninggalkannya dengan emosi yang agak kotor dan rumit.
"Berapa jauh lagi yang harus kita tempuh?"
Matahari naik tinggi di langit, tapi hari itu lebih suram daripada yang da kira. Seolah-olah, awan tebal telah masuk. Seol Jihu menghela nafas, saat dia menatap langit yang gelap.
***

Hari kelima
Kecepatan berjalan mereka menurun drastis. Itu karena kemunculan Parasite yang menjadi jauh lebih sering sekarang. Setiap kali itu terjadi, mereka harus bersembunyi atau bergegas pergi ke arah lain. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan harus kembali dari mana mereka berasal.
Sayangnya, mereka harus melangkah di jalan ini, jika mereka ingin mencapai Lembah Arden. Ketika mereka benar-benar tak punya pilihan, dia menggunakan rudium yang tersisa.
Semakin banyak hal sekarang yang membutuhkan perhatiannya, dan itu secara alami menyebabkan penurunan dalam percakapan mereka. Bahkan, mereka berusaha menghemat energi mereka, dengan tak berbicara satu sama lain. Itulah tanda betapa lelahnya mereka.
Namun, yang membuat Seol Jihu putus asa adalah 'Nine Eyes' miliknya.
Dia dengan paksa melanjutkan dengan mengatakan pada dirinya sendiri, jika tujuan mereka tak jauh. Tapi, ketika dia melihat warna merah benar-benar mendominasi pandangannya di kaki lembah, dia hampir hancur secara mental.
'Ini… Haruskah kita mencoba ini? "
Dia tiba-tiba diliputi dengan deja vu yang tak bisa dijelaskan. Tidakkah dia mengalami pengalaman serupa, saat di Zona Netral? Kembali ketika dia mengambil misi ‘Impossible’. Saat dia berjalan melewati hutan lebat, warna merah langsung berubah menjadi hitam. Dari ‘Segera Disarankan Mundur’ langsung berubah menjadi ‘Segera Lari’.
Seol Jihu merasa bertentangan. Dia memiliki rudium serta Nine Eyes. Tak peduli seberapa optimisnya dia mencoba menganalisis situasi. Meskipun, hanya ada satu kesimpulan yang tak terhindarkan, menunggu mereka pada akhirnya. Mereka memasuki lembah, mereka mati.
"Aku rasa, Parasite belum menurunkan kewaspadaan mereka."
Ketika dia berdiri di sekitar dan tak dapat mengatakan apa-apa selama puluhan menit, Teresa dengan kasar menemukan apa yang ada di pikirannya, dan mencoba menghiburnya.
"Kita seharusnya tak datang ke sini untuk memulai dengan…"
Dia dengan lembut bergumam pada dirinya sendiri, tapi Seol Jihu memaksa kepalanya untuk bergerak dari sisi ke sisi. Gagasan Teresa adalah logis. Ini bukan salah siapa-siapa. Tidak, mereka tahu ada risiko terjadi hal-hal seperti ini.
Masalah mereka saat ini berkaitan dengan pengepungan. Daripada menghilang, itu menjadi lebih berat dari sebelumnya. Dan itu berarti, mereka tak bisa maju, meskipun lembah itu tepat di depan mereka. Semua kesulitan berdarah yang mereka lalui tidaklah sia-sia.
Seol Jihu akhirnya berhasil membuka bibirnya.
"Apa yang harus kita lakukan?"
Teresa tak bisa segera menjawabnya. Dalam hati, dia ingin merekomendasikan agar mereka masuk dan mempertaruhkan segalanya. Tidak, dia pikir dia akan benar-benar melakukannya, jika dia mengatakannya dengan keras terlebih dahulu. Begitulah cara Seol Jihu bimbang memandangnya.
Namun, ada sesuatu yang semakin ia yakin, saat dalam perjalanan ke sini. Dan itu akan tentang pemuda ini yang memiliki semacam kemampuan yang tak diketahui. Tanpa itu, tak mungkin mereka akan terhindar dari Parasite sejauh ini. Jadi, jika dia terjebak dalam lubang dilema yang begitu dalam, itu hanya bisa berarti satu hal…
Teresa juga merasa enggan, tapi itu tak berarti, mereka bisa melenggang begitu saja. Hanya saja, tubuhnya hampir terdorong ke tepi tebing, dan dia tak bisa membuat keputusan yang logis.
Apa yang akan dia lakukan dalam keadaan normal? Ketika dia memikirkannya seperti ini, sebuah jawaban segera tiba.
"Ayo kembali."
Dengan susah payah, Teresa mengemukakan pendapatnya.
"Kita tak perlu melewati lembah dengan sendirinya. Aku yakin, ada jalan di tempat lain. "
Seol Jihu dengan bingung berbalik untuk pergi ke arah lain.
***

Hari keenam
Mereka melihat para pengejar. Dia tak bisa memastikan, tapi dia masih punya perasaan kuat jika mereka melakukannya. Nine Eyes-Nya akan terus-menerus memperingatkannya, setiap kali dia mencoba untuk beristirahat sejenak. Itu adalah cerita yang sama selama pelarian. Seolah-olah, para pengejar telah mengambil jejak mereka dan mengejar mereka.
Akhirnya, mereka ditemukan oleh makhluk hidup terbang  yangmengejar mereka seperti orang gila. Dia buru-buru menggunakan rudium dan menghindari jatuh ke dalam situasi terburuk, tapi….
"…."
…Itu sudah pergi. Hanya meninggalkan asap tipis, rudium terakhir telah hilang. Salah satu perlindungan mereka yang paling kuat, tak ada lagi.
Akibatnya, pelarian mereka menjadi jauh lebih sulit. Mereka tak bisa mengambil risiko berjalan di dataran terbuka lebar, dan harus berjalan di medan yang berat, dengan banyak tempat yang bisa mereka sembunyikan. Tidur mereka menjadi sangat singkat, dan mereka harus mengambilnya, sebagai alternatif. Mereka tahu, mereka akan mati, jika mereka menurunkan penjaga mereka, walau sedetik pun.
Yang bisa mereka andalkan hanyalah Nine Eyes Seol Jihu.
***

Hari ketujuh.
Mereka berhenti bicara. Tak ada kata yang dipertukarkan di antara mereka berdua. Tak ada yang bertanya, ke mana mereka akan pergi atau apakah mereka secara sukarela menawarkan informasi. Seol Jihu menggunakan Nine Eyes untuk melihat sekelilingnya seperti elang, dan Teresa Hussey mengikutinya dari belakang dalam keheningan.
Akhirnya, mereka mencapai batas fisik mereka. Tidak, mungkin itu jauh lebih benar untuk mengatakan, jika batas mereka telah tercapai beberapa hari yang lalu. Pengetahuan tentang Lembah Arden yang begitu detail, berhasil menekan batas mereka. tapi begitu mereka mengubah arah, semuanya meledak seperti air yang mengalir keluar dari bendungan yang rusak.
Dia tak lagi merasakan bahu kirinya. Itu adalah cerita yang sama untuk pinggang sisi kanannya. Luka-lukanya telah membusuk dan luka itu berwarna kuning busuk. Mereka gatal dan terbakar, ketika sinar matahari tanpa henti menghantamnya.
Dia juga menyadari, meskipun malam itu sangat dingin, siang hari sangat panas. Di bawah sinar matahari yang tak jelas, rasanya seolah-olah daging mereka dimasak hidup-hidup. Lebih buruk lagi, tak setetes keringat yang menunjukkan tanda-tanda keluar.
"Uhuk uhuk…."
Seol Jihu menghela nafas dan batuk kering. Seluruh tubuhnya terasa berat. Tak hanya pada kulitnya, tapi bahkan organnya tampaknya dipenuhi dengan cairan berkarat. Itu tak mengherankan bagi cedera internal serius untuk berkembang, setelah menghabiskan begitu banyak waktu di tanah, dengan perbedaan suhu yang sangat jelas.
Bukan itu saja. Mungkin karena dia telah menggunakan Nine Eyes terlalu lama, dia merasakan sensasi pusing yang menyerangnya. Rasanya, seperti pisau sibuk menusuk dan meraup sel-sel otaknya.
Namun, hal yang paling sulit untuk bertahan adalah bukan rasa sakit. Itu bahkan bukan pengejaran gigih oleh Parasite.
Tidak, itu adalah kelaparan dan kehausan. Rasa haus itu cukup menyakitkan, hingga hampir membunuhnya. Dia mengikuti nalurinya dan membiarkan lidahnya menjilat bibirnya. Tapi, yang bisa dia rasakan hanyalah kulit yang kasar dan pecah-pecah. Tenggorokannya terasa kering, sehingga terasa seperti terbakar.
Dia tak akan peduli, walaupun tenggorokannya tercabik-cabik, selama dia bisa minum sekaleng Cola sedingin es saat ini.
Seol Jihu buru-buru menggigit tombak esnya. Aura dingin yang dipancarkan kuat oleh senjata itu membantu mendinginkan mulutnya, tapi itu saja. Tak peduli seberapa keras dia menghisap, tombak tak ingin meleleh. Dia dengan sedih menurunkan tombak.
Teresa tanpa kata-kata mengawasinya dan mendorong kantong ke arahnya. Dia perlahan menggelengkan kepalanya. Dia sudah mencoba minum tiga atau empat kali sebelumnya. Tapi akhirnya, itu hanya membuang-buang energinya, setelah masuk ke tubuhnya. Suatu kali, dia berhasil mengambil hanya satu teguk, tapi harus memuntahkannya pada akhirnya. Tak ada yang bisa ia lakukan, ketika perutnya dengan keras menolak minum itu.
'Air… Air…'
Pria muda itu menggigit tombaknya lagi.
***

Hari kedelapan
Seol Jihu berjalan, tatapannya menatap lekat-lekat ke tanah. Dia berjalan, hanya menatap betis Teresa yang menyinari emas.
Mungkin karena dia belum tidur dengan benar selama berhari-hari, rasa kantuk tanpa henti menyerangnya. Bagian dalam kepalanya mati rasa. Tubuhnya tak terasa seperti miliknya. Dia secara sadar memblokir semua sensasi, dan terus berjalan maju tanpa rencana.
Maka, saat dia terus berjalan dalam keadaan tanpa pikiran atau perasaan ini, kaki Teresa tiba-tiba 'naik' ke pandangannya.
‘Uh?’
Entah mengapa, tubuhnya terasa jauh lebih nyaman. Tanah yang remuk menempel di pipinya, terasa lebih lembut dan nyaman, daripada tempat tidur apa pun yang pernah ia gunakan.
'Apa ini?'
Tiba-tiba, dia mendengar seseorang berbicara dengannya. Dia merasakan sensasi tubuhnya terguncang.
"Kamu harus bangun!"
‘Bangun? Itu aneh. Aku belum pingsan, Kamu tahu.’
"Aku akan membantumu."
Garis pandangnya otomatis naik. Rasanya seperti dia diseret dengan paksa. Baru saat itulah dia menyadari, jika dia telah roboh di tanah.
Dan dia juga bisa melihat sesuatu yang sangat besar di kejauhan. Seol Jihu terus melotot diam-diam, dengan matanya yang buram dan tak fokus.
'Apa itu?'
"Seol, itu gunung. Sebuah gunung."
'Sebuah gunung? Gunung… Uh… Apa itu… gunung? '
“Kita tiba di kaki pegunungan!! Jika kita melewati itu…”
‘Gunung… menyeberang…. sebuah gunung?'
Dia dengan bingung memandang tanpa tanggapan, dan Teresa Hussey mengamatinya dengan mata khawatir dari samping. Dia tak bisa melihat sedikit pun emosi, di bawah kelopak matanya yang setengah tertutup.
"Ah…"
Sekitar sepuluh detik kemudian, Seol Jihu membuka bibirnya.
"Sebuah gunung… gunung… Benar… sebuah gunung…"
Dia bergumam berulang-ulang, tapi kemudian…
‘Apakah Aku… mematikan Nine Eyes?'
…Kerutan terbentuk di alisnya.
"Mengapa Aku tak bisa melihat warna apa pun?"
Seol Jihu mencoba memaksa kakinya, untuk mengambil langkah goyah ke depan. Sayangnya, dia pingsan lagi, setelah nyaris berhasil melewati kaki pegunungan.
"Seol !!"
Teresa buru-buru mendekatinya. Wajahnya dengan jelas mengungkapkan kebingungannya, tentang mengapa dia jatuh seperti itu.
"Hah… hah, hah…"
"Apa kamu baik baik saja? Haruskah kita istirahat sebentar? "
"T-Tidak…"
Seol Jihu menggunakan tombak sebagai tongkat dan terhuyung mundur. Teresa berusaha menghentikannya.
"Ini tak akan bagus. Mari kita istirahat, meskipun hanya sebentar. Jika kita melanjutkan pada tingkat ini…"
"Tidak, aku masih… bisa berjalan…."
Pahng!
Suara ledakan udara, tiba-tiba bergema. Dia telah mengaktifkan Festina Earring.
“Lihat…. Kamu melihat…"
Dia membentuk senyum tanpa jiwa, dan menggeser kakinya. Dia sepertinya berjalan maju tanpa banyak masalah, sebelum jatuh kembali ke tanah lagi.
"Uh?"
Melihatnya melayang-layang dan mengoceh tak jelas seperti itu, Teresa Hussey mulai mengunyah bibir bawahnya. Napasnya kasar, kulitnya mendidih panas. Jelas jika tubuh pemuda itu tak tahan lagi.
Ada petunjuk kecil di seluruh perjalanan. Sebenarnya, dia bisa bertahan sampai sekarang, bisa dilihat sebagai mukjizat. Kebanyakan orang rata-rata akan hancur dalam kekalahan, dalam waktu kurang dari empat hari.
Namun, Seol Jihu berhasil bertahan delapan hari, dua kali lipat dari rata-rata. Dengan tubuh yang terluka parah, dikejar siang dan malam, dan lebih buruk lagi, tak bisa makan atau minum.
Sebagai seorang manusia, seseorang tentu saja memiliki keterbatasan. Bahkan jika dia diberkati dengan fisik yang kuat, dan mana yang dibangun melalui pelatihan kejam yang keras. Dia tak akan bisa bertahan selamanya.
Teresa menyeret pemuda yang tak bergerak itu, dan membaringkannya di antara beberapa batu besar yang menonjol keluar dari tanah.
"Tetap di sini sebentar, oke?"
"…."
"Aku akan pergi dan melihat, apakah ada buah untuk dimakan atau air untuk diminum. Bahkan jika itu getah pohon. "
Pada saat dia mendapatkan kembali akalnya, sang Putri sudah tak terlihat. Hanya kantong dan tombak yang tergeletak di tanah, yang menemaninya.
Dia tetap berbaring seperti mayat, sebelum memaksa tubuh atasnya untuk duduk. Dia sangat ingin tetap diam dan pingsan, begitu saja. Dia berpikir, jika dia tak sadar, setidaknya dia tak akan menderita kelaparan dan haus, untuk sementara waktu. Namun…
"Aku tak bisa menjadi bebannya lagi."
…Kecuali jika dia sendirian, itu akan membuktikan ketidak-nyamanan yang sangat besar baginya untuk mati, padahal mereka seharusnya bergerak bersama.
"Aku harus berdiri..."
Untuk melakukannya, dia membutuhkan energi. Dia perlu memberi nutrisi tubuhnya, agar bisa bergerak lagi. Hanya satu tegukan air, dan dia pikir akan bisa berjalan lagi. Pada saat inilah kantong memasuki matanya.
"…."
Seol Jihu dengan hati-hati meraihnya.
"Ini tidak kotor."
Terlepas dari apa, 'cairan' ini dikeluarkan dari tubuh manusia. Tangannya yang gemetar membuka tutupnya dan memiringkan kantin ke bibirnya. Cairan yang sekarang didinginkan mengalir.
Gulp, gulp…
Dia memaksa dirinya untuk menelan dua kali, dan segera, alisnya berkerut.
"Wuup…. Wuuuook !! ”
Didampingi oleh batuk berat, dia segera muntah. Dia menopang berat badannya dengan kedua tangannya, dan kembali lagi. Dia tahu jika dia menyedihkan, tapi tak peduli apa yang ia lakukan, dia tak bisa terbiasa dengan bau tajam khas air urin manusia.
"Keuh, heuh…"
Begitu batuknya berakhir, dia mulai terisak-isak berikutnya. Namun, tak ada air mata.
Jujur, dia ingin menangis beberapa kali, selama perjalanannya di sini. Dia tak ingin membuat putri khawatir, dengan menunjukkan betapa buruknya dia menderita, jadi dia menahan semuanya. Tapi sekarang, setelah dia dibiarkan sendirian, tangisan yang tak terkendali meletus.
‘Kompromi, pantatku…’
Dia sering memikirkan hal ini selama raid. Dia berpikir jika dia seharusnya tak datang dan dia melemparkan diri dengan idiotnya ke dalam masalah ini. Dia seharusnya mendengarkan orang lain, ketika mereka mencoba untuk mencegahnya. Tapi ketika pikirannya sampai di sana, dia mulai membenci dirinya sendiri. Dia merasa seperti pecundang yang menyedihkan.
"Keuk… Kkeuh…"
Bibirnya terisak, tapi air mata atau ingus tak keluar. Sepertinya, tak ada setetes kelembapan tersisa di tubuhnya.
Dia tersentak dan tersedak untuk waktu yang lama, sebelum menggertakkan giginya. Mungkin karena semua muntah dan menangis, pikirannya yang dulu kabur telah kembali fokus.
"Aku harus bertahan."
Organnya jatuh tanpa henti, tapi dia masih menggigit poros tombak. Dia berencana untuk menghemat sebanyak mungkin kekuatan, dan pergi tepat setelah Teresa Hussey kembali.
"…."
Namun, dia tak kembali, tidak peduli berapa lama dia menunggu.
"Bisakah dia …"
Apakah dia tertinggal? Pikirannya sebentar mencapai di sana, tapi dia segera membuang gagasan itu. Teresa bukan orang seperti itu… Tapi, bahkan jika dia meninggalkannya, tak ada yang bisa ia katakan tentang itu, sungguh.
"Aku harus tetap fokus."
Dia memutuskan untuk menunggu sebentar lagi dan mengaktifkan Nine Eyes.
‘Mm?’
Baru kemudian, dia akhirnya menyadari jika ada sesuatu yang salah. Dia tak bisa melihat warna apa pun. Gunung-gunung benar-benar 'tidak berwarna'.
Itu dulu.
Rustle, rustle…
Semuanya menjadi sunyi sampai saat itu, tapi dia sekarang bisa mendengar suara daun kering diinjak. Dia mencoba bangkit, berpikir jika itu adalah Teresa, tapi dia berhenti dengan tiba-tiba. Ada lebih dari satu langkah kaki.
Dia perlahan memindai sekelilingnya, dan hampir menggigit lidahnya. Gunung-gunung itu masih tak berwarna, tapi warna kuning perlahan mendekatinya dari belakang.
"Parasite?"
Lagi... Monster ini mengejarnya lagi. Dia hanya tak tahu, bagaimana mereka bisa mengendus jejaknya. Tapi bagaimanapun, betapa gigihnya mereka ini.
Akhirnya, warna kuning semakin dekat dan lebih dekat sampai mulai malas melewati batu-batu besar yang menjorok. Seol Jihu menggenggam tombak esnya dengan erat, dan membungkukkan badannya sebanyak yang ia bisa.
'Teruskan… Terus seperti itu…'
Dia sungguh-sungguh berdoa di dalam hatinya. Tapi kemudian, langkah kaki itu berakhir. Dia tanpa sadar menahan napas. Keheningan tercekik tiba-tiba turun.
Mengendus…
Ada suara sesuatu mengendus-endus udara, dan kemudian…
Guk guk!!
Tiba-tiba, dia disambut oleh suara beberapa hal yang menggonggong dengan marah.
Ketuk, ketuk, ketuk, ketuk!
Dan kemudian, ada beberapa hal yang tak salah lagi dengan cepat berlari menuju lokasinya. Secara naluriah, dia menyadari jika ada yang tak beres, dia mengangkat tubuhnya.
Jika dia jujur, dia sangat berharap jika hal-hal ini hanyalah serigala liar.
‘Hah.’
Sayangnya, yang terungkap adalah sekelompok Parasite. Mereka terdiri dari enam humanoid seperti mumi, yang belum pernah dilihat sebelumnya, dengan lumpur terus-menerus menetes. Serta, empat serigala yang dipenuhi belatung.
"Dan Sang Putri bahkan tak ada di sini…"
"…."
Seol Jihu mengangkat kepalanya dan menatap langit, meskipun ada musuh di depannya. Betapa besar keputus-asaan yang dia rasakan saat ini.
'Mati saja?'
Sejenak di sana, dia benar-benar tergoda oleh gagasan itu. Entah bagaimana, dia berhasil memaksakan dirinya. Tapi, dia tak berpikir, dia akan menang melawan hal-hal ini. Jadi, daripada menghabiskan lebih banyak energi dan menderita lebih banyak rasa sakit, mengapa dia tak menusuk lehernya dengan bersih, dan selesai dengan itu? Bukankah itu lebih baik?
‘Bahkan kemudian, Aku ingin melakukan segala dayaku untuk bertahan hidup.’
Saat itulah, kata-kata yang diucapkan oleh seseorang memasuki otaknya. Tidak, itu bukan seseorang, tapi dia sendiri yang mengatakan itu.
‘Ayo kembali ke rumah hidup-hidup.’
Begitu dia ingat Teresa, godaannya hilang.
"Hidup?"
Saat dia menurunkan pandangannya, ekspresinya kosong dan jauh…
'Benar.'
…Bibirnya yang kering dan pecah-pecah tertutup rapat.
Sejak awal, hanya ada dua pilihan baginya. Lari atau bertarung. Tak masalah yang mana yang ia pilih, dia tak ingin mati tanpa perjuangan.
Bahkan jika dia mati di sini, membawa mereka Bersama, akan mengurangi beban pada pelarian Teresa nanti. Ketika pikirannya sampai di sana, tingkat keberaniannya meningkat beberapa tingkat.
Batuk!
Dia batuk kering. Matanya gatal dan sakit. Hanya memegang tombak, membuatnya merasa lengannya akan jatuh kapan saja. Staminanya telah mencapai titik terendah sejak lama. Jadi, tak mungkin untuk melompat-lompat dan bertarung dengan cara yang dingin sekarang.
Terlepas dari semua itu…
…Seol Jihu masih bergerak. Dia bahkan tak secara sadar berpikir untuk melakukan ini, tapi tangan kanannya meraih tangan kiri dan meletakkannya di poros tombak. Kemudian, tangan kanan memegang bagian bawah senjata. Tombak itu goyah. Sama seperti itu, dia mengangkat ujung tombak dan membidik bagian depannya.
‘Jika hanya satu kali saja.’
-Kiiiieeehh!!
Dengan derit nyaring, musuh dengan kuat menerkamnya. Dan dia juga mendorong ke depan dengan sangat alami.
Suara mendesing!
Dia mengemis setiap ons kekuatan yang ia miliki dan melakukan ‘Thrust’, yang ia latih ratusan ribu kali saat di Zona Netral.
Sekarang terbebas dari semua pikiran dan perasaan, dia menatap musuh yang bergegas ke arahnya, dan membuang serangan terakhirnya.
Dalam sekejap, lengan seperti cakar menjangkau, dan tombak yang meluas dengan tajam bertukar serangan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us