Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_104

gambar

SCG_104


Bab 104. Hadiah Kepala Desa (1)


Pagi yang cerah tiba di Paradise. Langit tenang dan biru, seperti pantai yang sejuk, yang menghadirkan perasaan menyegarkan bagi siapa saja yang melihatnya.
Tapi, kantor Carpe Diem penuh dengan omelan Jang Maldong.
"Kamu tinggal !?"
Ketika Chohong terlonjak kaget, Jang Maldong mengerutkan kening.
"Aku tak tuli, jadi berhentilah berteriak!"
Chohong melihat ke kiri dan ke kanan, dengan sangat tak percaya.
Hugo sibuk bersorak dan menari di sekitar ruangan, dan sepertinya bukan dia yang bertanggung jawab. Tapi sulit untuk percaya jika Seol Jihu meyakinkannya. Bagaimanapun juga, Jang Maldong lebih keras kepala daripada bagal.
Pada akhirnya, dia hanya bisa menyimpulkan jika pria tua itu mengubah pikirannya sendiri.
"Apakah kamu serius?"
Melihat tatapan rumit Chohong, Jang Maldong mengetuk lantai dengan tongkat kayunya.
"Aku tak mengatakan, aku keluar dari masa pension-ku. Hanya saja…"
"Hanya saja?"
“Aku orang yang menciptakan Carpe Diem dan telah melakukannya dengan susah payah. Jika Aku biarkan saja, itu akan dibubarkan atau diserap yang lain. Itu tak cocok bagiku untuk membiarkan itu terjadi. "
"Ya ampun, Pak Tua, kamu terlalu mengkhawatirkannya. Bukankah Aku katakan, kami akan membereskannya? "
"Membereskan?"
Jang Maldong tertawa terbahak-bahak.
"Bahkan jika mulutmu dipelintir, kamu perlu berbicara dengan benar. Kamu benar-benar mengatakan itu, ketika kamu mengatakan, kamu tak bisa menjadi pemimpin !? ”
"Hore!"
Hugo mengangkat tangannya dan bersorak.
"Diam! Apa yang kamu banggakan !? ”
Pukulan keras!
Tongkat Jang Maldong memukul kepalanya tanpa ampun. Tapi itu tampaknya tak cukup untuk menenangkan Hugo, ketika dia terus terkikik sambil berguling-guling di lantai dan berteriak.
"Lalu," Chohong berbicara, "Apa yang kamu katakan, tentang yang akan kamu lakukan?"
"Untuk saat ini, aku akan tetap sebagai penasihat tim."
Setelah menampar bibirnya, Jang Maldong melihat bolak-balik antara Chohong dan Hugo, dan menghela nafas.
“Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika Aku tak mengetahui keadaan Carpe Diem saat ini. Tapi sekarang, Aku tak bisa hanya duduk dan menontonnya runtuh. Aku akan berada di sini, setidaknya sampai Kalian menemukan Archer baru. "
"Ah, berhenti! Kami tak akan melakukannya, hingga jatuh ke kehancuran! ”
"Aku bisa melihat itu terjadi sejelas siang bolong, bocah!"
Sebenarnya, kepulangan sementara Jang Maldong harus menjadi sesuatu untuk dirayakan, mengingat situasi Carpe Diem saat ini. Pengalaman panjangnya pasti akan membuat tim ini seimbang.
Mata Chohong berguling, dan dia merosot ke sofa. Dia bisa mengatakan, jika lelaki tua itu telah mengambil keputusan, dengan caranya mengganti pakaian tadi.
"Terserah! Lakukan apa yang kamu inginkan!"
"Bagus, aku akan melakukannya."
"Hmph, kamu pasti akan menyesalinya. Sebagai catatan, aku memang memberitahumu untuk kembali! ”
"Diam. Sekarang kita sedang membicarakan hal ini, mari kita luruskan sesuatu. Bukankah Aku sudah memberitahumu untuk belajar membaca keadaan? Apa gunanya menjadi High Ranker? Yang Kamu bisa lakukan hanya berkelahi. "
"Aaaaah!"
Chohong mengayunkan tangannya dengan ganas. Jang Maldong berhenti bicara, tapi sudah terlambat. Seol Jihu dan Hugo menatapnya dengan mata melebar.
"Sungguh? Kamu High Ranker sekarang? "
“Ah, mengapa kamu memberi tahu mereka? Aku akan mengejutkan mereka! "
Mendengar pertanyaan Seol Jihu, Chohong mengamuk. Jang Maldong mendengus tanpa mengedipkan mata.
“Ngomong-ngomong, apa yang membuatmu terkejut?”
"Ehew."
Chohong menggaruk kepalanya, lalu menyeringai menyombongkan diri pada Hugo.
"Lihat, aku sudah bilang, aku akan ke sana dulu."
Dia kemudian berbalik ke Seol Jihu dan membuat tanda perdamaian dengan jarinya.
"Aku High Ranker sekarang!"
"Whoaa!"
Seol Jihu berlari ke depan dengan penuh semangat, dan keduanya bersuka cita, sambil menari mengikuti irama Libertango. Dihiasi oleh suasana yang semarak, Hugo juga mulai menari.
"Begitu? Berkaitan dengan apa kelasmu? "
"Berkaitan dengan pura."
Seol Jihu menarik napas dalam-dalam.
Berkaitan dengan pura! Itu terdengar terlalu keren!
Matanya bersinar dengan kekaguman, terutama ketika dia memikirkan nama kelasnya yang setengah-setengah.
Melihatnya sangat cemburu, Chohong menggosok hidungnya dengan puas. Dia lalu ingat pepatah, 'kebahagiaan berlipat ganda, saat dibagikan', dan ingat hadiah yang dibawanya.
"Tunggu di sini."
Chohong pergi dan menemukan tas belanja yang telah duduk di sudut kantor, sejak dia kembali. Lalu dia berdeham dengan batuk.
"Kuhum, aku dengan murah hati membawakanmu hadiah."
"Sungguh?"
Mata Seol Jihu melebar. Hugo kemudian mengintip kepalanya, bertanya "Bagaimana denganku?" Tapi, Chohong dan Seol Jihu terlalu asyik di dunia mereka sendiri, untuk memperhatikannya.
"Ya. Mengetahui seberapa besar kamu menyukai pelatihan, aku…”
"Kebetulan sekali. Aku punya hadiah untukmu juga. ”
"Hm?"
"Tunggu di sini."
Dengan senyum manis, Seol Jihu melompat ke kamarnya. Ketika Chohong melihat apa yang ia bawa, dia hanya berdiri di sana dan mengedipkan matanya dengan bingung.
"Ini, ini hadiah untuk menjadi High Ranker. Selamat! "
Chohong menatap tongkat besi yang diwarnai hitam, seolah dia terpesona. Bola besi besar yang tergantung di ujung dan paku tajam seperti duri, memberi senjata itu aura yang menakutkan.
"Itu disebut Duri Baja. Tampaknya terbuat dari meteorit. "
"Hoh! Meteorit? "
Bahkan Jang Maldong terkesan.
"Itu bahkan memiliki dua efek tambahan, yang menggandakan kekuatannya!"
Kedengarannya, seperti dia menjual rencana asuransi atau semacamnya. Tapi, Chohong terlalu sibuk memelototi keindahan gada yang menakutkan itu.
"Bagaimana itu? Kamu menyukainya?"
Dia menyukainya. Tak mungkin dia tak bisa menyukainya.
Naik ke Level 5 sulit, tapi hanya sampai di sana tidaklah cukup. Seseorang harus mendapatkan equipment yang layak dengan level mereka, untuk benar-benar menyebut diri mereka seorang High Ranker.
Masalahnya adalah biaya item yang melonjak drastis dari Level 5. Kebanyakan orang bahkan tak bisa bermimpi untuk mengganti semua equipment mereka, karena mereka hanya mampu membeli satu atau dua, dengan uang yang telah mereka tabung.
Uang yang disimpan Chohong hampir tak cukup untuk mengganti senjatanya. Tapi, 'Duri Baja' ini adalah senjata sejati yang layak untuk seorang High Ranker. Berkat ini, dia bisa menginvestasikan uangnya di armor-nya.
"Ba… bagaimana..."
Kejutan yang diterimanya pasti luar biasa bahkan suaranya bergetar.
“Aku diundang ke istana kerajaan, ketika aku kembali. Mereka memberi tahuku jika Aku dapat mengambil apa pun yang Aku inginkan, jadi Aku membawa yang itu. ”
Hugo mengimbau keberadaannya pergi, “Aku! Bagaimana dengan Aku!? ”Tapi mengabaikannya sepenuhnya, Chohong memandangi hadiah yang melampaui imajinasinya, dan berdiri dengan bingung apa yang harus dilakukan.
“Apa… k-kamu seharusnya membawa sesuatu untuk dirimu sendiri… Bagaimana Kamu bisa menggunakan kesempatan berharga itu untukku? "
Meskipun kata-kata seperti itu keluar dari mulutnya, tubuhnya jujur. Ujung-ujung mulutnya berkedut berulang kali.
“T-tidak apa-apa…. Katakan kepada mereka, Kamu ingin mengganti itu untuk sesuatu yang lain…"
Dia bahkan mengatakan sesuatu yang tak ia maksudkan.
“Eii, aku memilihnya karena aku mau. Aku tak akan pernah melakukan itu. "
"Tapi..."
“Jangan seperti itu. Sini. Jadilah Chohong yang baik, oke? Sini…"
“A-Ah, hei, s-stop. Berhenti… ”
Ketika Seol Jihu mencoba mendorong kembali gada itu ke tangannya, wanita itu mengambil langkah kecil ke belakang, dan memutar tubuhnya dari sisi ke sisi. Kemudian, ketika dia berpura-pura menyerah dan akhirnya mengambilnya. Tubuhnya bergetar, seolah-olah itu baru saja dialiri listrik.
"Bagaimana itu bisa pas ke tanganku begitu sempurna?"
Godaan Duri Baja terlalu besar. Begitu dia meraihnya, dia tak ingin melepaskannya. Dalam kegembiraannya, dia bahkan mulai menipu dirinya sendiri, dengan berpikir jika senjata itu dibuat hanya untuknya.
"Ah…"
Chohong mengerang linglung, lalu cepat-cepat kembali ke dunia nyata. Seorang pemuda dengan wajah memerah, menatapnya dengan penuh harap. Kulitnya sedikit memucat.
"Jadi, hadiah apa yang kamu dapatkan untukku?"
"Hah? Uh…"
Melihat wajahnya yang tersenyum, Chohong tak bisa memaksakan diri untuk tak memberikan sesuatu kepadanya. Tapi ketika dia membandingkan hadiahnya dengan tongkat sihir…
Bukan itu saja. Chohong melihat karung pasir yang diikat di pergelangan tangannya, dan matanya berayun seperti aliran air.
"Apa?! Jangan menggodaku dan tunjukkan padaku."
"T-Tunggu."
Chohong tanpa sadar menyembunyikan tas di belakang punggungnya. Dia kemudian melangkah mundur, sedikit demi sedikit.
Memiringkan kepalanya, Seol Jihu mengaktifkan Festina Earring dan dengan cepat berlari di belakangnya. Pada saat yang sama, dia mengambil tas itu dari tangannya dan melihat ke dalam.
"Ah!"
Chohong mengerutkan kening terlambat, dan gelisah menggigit bibir bawahnya. Jang Maldong tak pernah melihatnya gemetar, sehingga dia tak bisa untuk tidak bertanya-tanya, apa yang telah dibawanya.
"Ini adalah…"
Hadiah yang diberikan Chohong kepadanya adalah karung pasir. Dia segera menundukkan kepalanya.
"Aku pikir, mereka akan membantumu dengan pelatihanmu…"
Dia akan memberi mereka lebih awal, jika dia tahu. Pertukaran hadiah baru saja terjadi pada waktu yang canggung. Meskipun dia merenung selama berjam-jam, tentang apa yang harus ia dapatkan, dia terlalu malu untuk mengatakan apa pun.
Dia merasa seperti sedang berjalan di atas kulit telur.
“Oh, ini bagus sekali. Aku hanya berpikir, jika Aku membawa terlalu sedikit. ”
Namun, Seol Jihu terlihat sangat senang. Tak sedikit pun kekecewaan terlihat di wajahnya.
Chohong bergumam dengan wajah cemberut.
"Jangan berbohong. Aku tahu Kamu membawa empat dari mereka. "
"Tak hanya empat dari mereka, hanya empat dari mereka. Plus, mereka sangat murah, sehingga Aku hampir tak bisa merasakan apa pun setelah meletakkannya di setiap anggota tubuhku. Sekarang, Aku dapat memiliki masing-masing dua. ”
Seol Jihu memegang kantong kertas di pelukannya. Karena sudah begitu lama sejak terakhir dia menerima hadiah, fakta jika dia mendapat hadiah, membuatnya bahagia.
Dan melihat betapa dia benar-benar bahagia, Chohong menjadi cerah.
"Sungguh?"
"Ya, terima kasih. Aku akan mengenakan ini, saat Aku berlatih mulai sekarang. "
Ekspresinya yang memalukan, tapi itu tulus terbang tepat ke arahnya. Hidung Chohong menjadi memerah.
"L-Lakukan apa yang kamu inginkan."
Jang Maldong mendengus dan menoleh. Dia memandang Chohong yang menatap tongkat sihirnya dan menyeringai dari telinga ke telinga, dengan ekspresi terkejut.
Dia selalu menganggapnya tomboi, jadi dia tak bisa terbiasa dengan sisi sensitif wanita itu. Di sisi lain, dia membuat senyum tipis, ketika dia menyaksikan pemuda yang menyeringai.
Sebagai seseorang yang membantunya berlatih, dia tahu betul jika Seol Jihu membawa delapan karung pasir, bukan empat.
"Bocah cilik."
Ketika dia menganggukkan kepala menyetujui, dia tiba-tiba melihat seorang pria kulit hitam besar berdiri diam-diam di sudut. Dari caranya memunggungi semua orang, Jang Maldong dapat dengan mudah mengatakan jika dia merajuk. Melihat betapa kecilnya pria besar itu, Jang Maldong tertawa kecil.
***

Berita kembalinya Jang Maldong menyebar dengan cepat.
Pentingnya membawa nama 'Jang Maldong' sebagian, karena dia adalah seorang veteran yang telah aktif di Paradise, jauh lebih lama daripada orang lain. Namun, alasan sebenarnya terletak di balik prestasi Earthlings yang telah ia kumpulkan.
Meskipun tak semua Earthling yang terkenal belajar di bawahnya, setiap Earthling di bawah asuhannya, memang menjadi tokoh besar yang diketahui oleh semua orang. Ini adalah bukti, mata Jang Maldong yang cerdas dan keterampilannya yang tak dapat disangkal sebagai pelatih.
Tapi jika seseorang bertanya, apakah kedua hal ini adalah alasan kemasyhurannya, maka itu tak sepenuhnya benar.
Bagaimanapun juga, begitu kepulangan Jang Maldong dikonfirmasi, orang pertama yang mengunjunginya adalah Ayase Kazuki, pemimpin Umi Tsubame, salah satu tim terbaik di Haramark.
Hubungan mereka tak buruk, karena mereka dulu adalah guru dan murid. Tapi untuk beberapa alasan, Kazuki tak terlihat sangat bahagia. Sepertinya, dia ada di sini karena terpaksa datang.
Setelah membaca wajahnya, Jang Maldong juga tak memandang Kazuki dengan baik. Ini karena pengetahuannya, jika berdiri di belakang tim Umi Tsubame adalah Federasi Bisnis Jepang yang besar.
Meskipun Kazuki datang, dia tak bisa membuka mulut dengan mudah. Seorang pria yang bisa membunuh adik perempuannya yang tercinta, apakah ini tak nyaman? Sementara kaingin-tahuan memenuhi ekspresi Seol Jihu, Chohong dan Hugo tampaknya sudah tahu jawabannya, ketika mereka mempertahankan keheningan mereka.
Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, Kazuki membuka mulutnya dengan kata-kata, "Itu keinginan Ketua Federasi."
"Dia mengucapkan selamat atas kembalinya dirimu dan ingin menyatakan keinginan Federasi Bisnis Jepang untuk mendukung Carpe Diem sebanyak mungkin."
"Ceritakan alasanmu ada di sini."
Mendengar nada kasar Jang Maldong, Kazuki memotong langsung ke intinya.
"Ketua Federasi akan mengirimkan Archer yang terampil. Dia ingin Tuan Jang dan Carpe Diem memanfaatkannya sepenuhnya. Sebagai gantinya, dia berharap agar Kamu memberinya kehormatan menerima Mystic Acupuncture -mu… "
"Aku menolak."
Jang Maldong menolak dengan datar, sebelum Kazuki bahkan bisa menyelesaikannya.
"Seperti yang Kamu duga, Aku tak punya niat untuk memegang jarum lagi."
Kazuki menutup matanya. Dia tampak seperti tak punya apa-apa untuk dikatakan.
"Apakah itu semuanya?"
"Jika kamu menolak, dia memberikan opsi 2 dan opsi 3. Dan selama kamu mengizinkannya, dia ingin datang mengunjungimu sendiri…"
"Katakan pada Tsuji Yuki ini," Jang Maldong mengangkat tangannya, seolah-olah itu tak layak untuk didengar. "Saat kamu bahkan mengeluarkan 'nee' dari kata jarum di depanku…" Dia mencengkeram tongkatnya erat-erat, dan menatap Kazuki dengan mata menusuk.
"Aku akan memutuskan semua koneksi denganmu."
'Jarum?'
Apa Mystic Acupuncture ini? Seol Jihu memiringkan kepalanya, sambil menelan ludahnya di aura berat yang diberikan Jang Maldong.
Jang Maldong dan Kazuki hanya duduk di sofa, tapi suasana yang berat, berbeda dari apa yang digunakan Seol Jihu untuk mengisi udara.
"Angkat kepalamu."
Kepala Kazuki yang terkulai, pasti menarik-narik hatinya saat suara Jang Maldong melunak.
“Aku sedikit kesal memikirkan masa lalu. Aku tak marah padamu. "
"Terima kasih!" Kazuki perlahan melihat ke belakang.
"Tapi tetap saja, aku tak bisa memahaminya. Tsuji Yuki harusnya tahu kepribadianku. ”
Ketika Jang Maldong menggosok dagunya dan bertanya, ekspresi kepahitan menyebar di wajah Kazuki.
"Dia mengirimku ke sini dengan sengaja."
"Hm?"
"Karena dia tahu aku benci itu."
Huu Kazuki menghela nafas pendek, sebelum membuka mulutnya.
"Jika tak apa-apa, aku ingin berbicara denganmu, mulai sekarang sebagai pemimpin Umi Tsubame."
Ketika Jang Maldong mengangguk, Kazuki perlahan melanjutkan kata-katanya.
"Untuk 'Banquet/Perjamuan' yang akan segera dimulai, Umi Tsubame ingin meminta kerjasama dari Carpe Diem."
"Oh? Sudah waktunya untuk 'Banquet'? "
Chohong tiba-tiba memotong. Jang Maldong mengerutkan alisnya, tapi membuka mulutnya setelah mendengar kata 'Banquet'.
"Mm, sekarang aku memikirkannya… itu akan segera muncul."
"Ya, enam minggu kemudian, akan menjadi tanda dua tahun sejak akhir 'Banquet' keempat."
"Sepertinya, orang-orang masih panik, mengingat apa yang terjadi di yang terakhir."
"Ya, ini sangat luar biasa. Beberapa orang sudah bergerak,” jawab Kazuki dengan tegas.
"Ck, ck, keserakahan orang benar-benar tak mengenal batas. Apakah mereka ingin mengulangi kesalahan yang sama lagi? "
“Insiden bencana itu hanya terjadi sekali… Dan selain itu, ini adalah Perjamuan khusus. "
“Bagaimana dengan Keluarga Kerajaan Haramark? Aku mendengar jika mereka berencana untuk melarang Earthling berpartisipasi dalam 'Banquet', setelah kejadian itu. "
"Sudah dibatalkan. Hitungan kematian tinggi baru-baru ini di antara High Rankers, tampaknya telah mempengaruhi keputusan mereka. "
Seol Jihu menggaruk pipinya, mendengar pembicaraan mereka yang bolak-balik. Chohong dan Hugo juga memperhatikan, jadi sepertinya mereka tahu apa yang dibicarakan Kazuki dan Jang Maldong. Tapi untuk Seol Jihu, semua ini berbicara tentang perjamuan atau apa pun, itu adalah hal yang baru.
"Masih banyak yang Aku tak tahu, ya."
Namun, dia memang punya ide yang kabur. 'Banquet' ini kemungkinan menjadi alasan suasana Haramark yang panas, yang telah ia sadari sejak hari dia kembali.
"Tapi kenapa? Umi Tsubame, tidak, Federasi Bisnis Jepang seharusnya sudah mendapatkan beberapa pintu masuk. "
"Itu karena, keadaan Umi Tsubame saat ini tidak baik."
"…?"
"Ketua Federasi mentransfer setengah dari tim, untuk membentuk tim elit yang terpisah."
Wajah Jang Maldong sepertinya bertanya-tanya, omong kosong apa yang ia ucapkan sekarang.
"Kekuatan Federasi Bisnis Jepang telah melemah sebanyak itu? Tunggu, mereka membentuk tim elit, tapi mereka meninggalkanmu? "
Kazuki terdiam. Sesaat kemudian, dia tertawa kecil.
"Kamu mendapat sisi buruk Ketua Federasi, ya."
"Ya," jawab Kazuki dengan tegas. "Dia memerintahkanku untuk tak berpartisipasi dalam misi penyelamatan… tapi aku tak mendengarkan."
"Ah, benar, aku dengar Kamu juga ikut."
Jang Maldong mengangguk, seolah dia akhirnya mengerti banyak hal.
"Yah, perintah dan disiplin adalah kepercayaan bajingan itu. Jadi, aku mengerti mengapa dia marah. Selain itu, Kamu tahu kepribadian Ketua Federasi. "
“Adik perempuanku termasuk di antara para tawanan. Aku tak punya pilihan. "
Seol Jihu bisa mendengar Jang Maldong mendecakkan lidahnya. Setelah hening sejenak, Jang Maldong membuka mulutnya.
"Aku tak yakin. Federasi Bisnis memiliki dua pintu masuk. Fakta jika mereka mengambil rekan satu timmu, berarti mereka tak akan mengizinkanmu untuk berpartisipasi. ”
“Ya, aku juga percaya itu yang terjadi. Tapi, Aku tak diberitahu jika Aku dilarang berpartisipasi, secara eksplisit. "
"Jadi apa yang akan kamu lakukan?"
Mata Kazuki bersinar pada pertanyaan ini.
“Ada lebih banyak pintu masuk yang tersedia. Untuk lebih tepatnya, Aku telah dihubungi oleh seseorang dalam situasi yang sama. Namun, dia memiliki pintu masuk. "
Dengan kata lain, Kazuki mengusulkan agar Carpe Diem bergabung dalam kerja sama tiga arah. Ketika Jang Maldong bertanya siapa orang itu, Kazuki segera mengungkapkan identitas pihak lain.
"Dia adalah eksekutif tingkat menengah dari Triad, seorang pria bernama Hao Win."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us